Anda di halaman 1dari 9

Pengantar Kompetensi

Siswa dapat menjelaskan fungsi kulkas Siswa dapat menyebutkan jenis-jenis kulkas. Siswa dapat menyebutkan komponen-komponen dalam kulkas

Bagaimanakah Kulkas Bekerja? Mari kita lihat kasus dibawah ini :

Gambar 1. Kulkas

Tahukah anda mengapa pada saat tangan tersentuh alkohol, maka alcohol akan segera menguap dan tangan anda terasa dingin? Menguapnya alkohol disebabkan titik uap alkohol lebih rendah dari air, sehingga alkohol lebih mudah menguap. Pada saat alkohol menguap, maka alkohol membutuhkan sejumlah kalor yang diambil dari tangan anda, akibatnya suhu di sekitar kulit tangan anda akan mengalami penurunan. Hal inilah yang menghasilkan sensasi dingin di tangan anda. Kita perhatikan kasus lain: Di siang bolong anda berada di tengah lapang di bawah terik matahari, tiba-tiba anda mendapatkan tetes-tetes air dari selang yang disemprotkan teman anda ke arah udara. Maka anda pun akan merasa dingin yang menyegarkan, walaupun suhu di sekitar anda tetap tinggi. Hal tersebut diakibatkan oleh menguapnya tetes-tetes air tersebut yang sempat mengenai kulit Anda. Sekali lagi menguapnya air-air tersebut di kulit anda akan mengambil panas di kulit anda yang pada akhirnya menghasilkan sensasi dingin di kulit anda. Jika hal tersebut dilakukan terus menerus dalam waktu satu jam lebih, Anda tidak lagi sekedar merasa dingin, tapi suhu tubuh anda akan turun dan anda dapat sakit. Prinsip di atas menjadi dasar cara kerja kulkas. Uap cairan tertentu yang disebut refrigerant disemprotkan terus menerus ke dalam ruangan kulkas yang akan mengambil kalor dari makanan-makanan di kulkas. Namun berbeda dengan alkohol atau tetes-tetes air, titik uap refrigerant jauh lebih rendah, yaitu sekitar -27 F, sehingga kalor yang diambil tidak digunakan untuk mengubahnya menjadi uap, tetapi sekedar menaikkan suhu refrigerant.

Jenis-jenis Kulkas

Gambar 2. Jenis kulkas Non Freezer

Jenis Non Frezer Lemari Es (kulkas) di rumah kita digolongkan nonfrezer apabila bagian di dalam lemari Es tidak hanya evaporator (bagian pembeku). Pada kulkas satu pintu evaporatornya terletak di bagian atas dan ukurannya tidak lebih 1/3 ukuran total kulkasnya. Pada kulkas dua pintu dan seterusnya evaporator tersendiri dan ukurannya lebih besar dibandingkan evaporator kulkas satu pintu. Temperatur dingin pada rak-rak dibawah evaporator, sebenarnya berasal dari hembusan udara dingin dari evaporator. Bagian rak ini biasa digunakan untuk menyimpan makanan dan minuman. Jenis Frezer

Gambar 3. Kulkas jenis Freezer

Lemari es freezer dapat membekukan atau menjadikan sesuatu menjadi Es di setiap bagiannya. Biasanya , lemari es jenis ini digunakan untuk kegiatan wirausaha , seperti penjual es batu atau es

lilin. Tidak seperti kulkas biasanya kulkas freezer memiliki evaporator di setiap raknya. Jadi kulkas freezer mampu membekukan lebih banyak dibandingkan lemari es nonfreezer.

Gambar 4. Kulkas jenis Door Glass Refrigerator

Jenis Door Glass Refrigerator. Kulkas pintu kaca termasuk jenis kulkas nonfreezer. Kulkas jenis ini digunakan khusus untuk menyimpan aneka minuman kaleng dan botol. Dengan pintu terbuat dari kaca, memungkinkan minuman yang berada di dalam terlihat dari luar. Temperatur yang dihasilkan oleh kulkas pintu kaca berkisar antara 10-16 celcius. Kulkas ini tidak membekukan minuman yang ada di dalamnya, tetapi hanya mendinginkannya atau menyegarkannya.

Komponen pada Kulkas

Gambar 5. Kompresor

Kompresor Kompresor merupakan bagian terpenting di dalam kulkas . Apabila di analogikan dengan tubuh manusia, kompresor sama dengan jantung yang berfungsi memompa darah ke seluruh tubuh. Begitu juga dengan kompresor, berfungsi memompa bahan pendingin keseluruh bagian kulkas .

Gambar 6. Bagian dari Kompresor Hermetik

Kompresor Hermetik

a. rotor b. stator c. silinder d. poros engkol e. saluran isap f. saluran pengeluaran refrigerant g. sambungan h. terminal

Gambar 7. Kondensor

Kondensor

Kondensor adalah alat penukar kalor untuk mengubah wujud gas bahan pendingin pada suhu dan tekanan tinggi menjadi wujud cair. Jenis kondensor yang banyak digunakan pada teknologi kulkas saat ini adalah kondensor dengan pendingin udara. Yang digunakan pada sistem refrigrasi kulkas kecil maupun sedang. Kondensor seperti ini memiliki bentuk yang sederhana dan tidak memerlukan perawatan khusus. Saat lemari es bekerja kondensor akan terasa hangat bila dipegang.

Gambar 8. Filter

Filter. Filter ( saringan ) berguna menyaring kotoran yang mungkin terbawa aliran bahan pendingin setelah melakukan sirkulasi. Sehingga tidak masuk kedalam kompresor dan pipa kapiler. Selain itu , bahan pendingan yang akan disalurkan pada proses berikutnya lebih bersih sehingga dapat menyerap kalor lebih maksimal.

Gambar 9. Evaporator

Evaporator. Evaporator berfungsi menyerap panas dari benda yang di masukkan kedalam kulkas. Kemudian evaporator menguapkan bahan pendingin untuk melawan panas dan mendinginkannya. Sesuai fungsinya evaporator adalah alat penguap bahan pendingin agar efektif dalam menyerap panas dan menguapkan bahan pendingin, evaporator di buat dari bahan logam anti karat, yaitu tembaga dan almunium.

Gambar 10. Thermostat

Thermostat. Thermostat memiliki banyak sebutan antara lain temperatur kontrol dan coolcontrol. Apapun sebutannya, thermostat berfungsi mengatur kerja kompresor secara otomatis bedasarkan batasan suhu pada setiap bagian kulkas. Thermostat biasanya disebut saklar otomatis yang bekerja berdasarkan pengaturan suhu. Jika suhu evaperator sesuai dengan pengatur suhu thermostat, secara otomatis thermostat akan memutuskan listrik ke kompresor.

Gambar 11. Heater

Heater. Hampir keseluruan kulkas nofrostdan sebagian kecil kulkas defrostdilengkapi dengan pemanas ( heater). Pemanas berfungsi mencairkan bunga es yang terdapat di evapurator . Selain itu pemanas dapat mencegah terjadinya penimbunan bunga es pada bagian rak es dan rak penyimpan buah di bawah rak es.

Gambar 12. Fan Motor

Fan motor. Fan motor atau kipas angin berguna untuk menghembuskan angin . pada kulkas ada dua jenis fan 1. fan motor evaporator Berfungsi menghembuskan udara dingin dari evaporator keseluruh bagian rak ( rak es , sayur ,dan buah ). 2. fan motor kondensor Kipas angin ini diletakkan pada bagian bawah kulkas yang memiliki kondensor yang berukuran kecil. Kipas angin ini berfungsi mengisap atau mendorong udara melalui kondensor dan kompresor. Selain itu berfungsi juga untuk mendinginkan kompresor.

Gambar 13. Overload motor protector

Overload motor protector Adalah komponen pengaman yang letaknya menyatu dengan terminal kompresor. Cara kerjanya serupa dengan sekering yang dapat menyambung dan memutus arus listrik. Alat ini dapat melindungi komponen kelistrikan dari kerusakan, akibat arus yang dihasilkan kompresor melebihi arus acuan normal.

Gambar 14. Refrigerant

Bahan Pendingin (Refrigerant).

Refrigerant adalah zat yang mudah diubah wujudnya dari gas menjadi cair, ataupun sebaliknya. Jenis bahan pendingin sangat beragam. Setiap jenis bahan pendingin memiliki karakteristik yang berbeda.

Persyaratan Bahan Pendingin (Refrigerant) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tidak beracun, berwarna dan berbau Bukan termasuk bahan yang mudah terbakar. Bukan penyebab korosif Dapat bercampur dengan minyak pelumas kompresor Memiliki struktur kimia yang stabil Memiliki titik didih yang rendah Memiliki tekanan kondensasi yang rendah Memiliki tingkat penguapan yang rendah Memiliki kalor laten yang rendah Memiliki harga yang relatif murah.

Prinsip Kerja Kulkas Sistem kerja lemari es dimulai dari bagian kompresor sebagai jantung kulkas yang berfungsi sebagai tenaga penggerak. Pada saat dialiri listrik, motor kompresor akan berputar dan memberikan tekanan pada bahan pendingin. Bahan pendingin yang berwujud gas apabila diberi tekanan akan menjadi gas yang bertekanan dan bersuhu tinggi. Dengan wujud seperti itu, memungkinkan refrigerant mengalir menuju kondensor. Pada titik kondensasi, gas tersebut akan mengembun dan kembali menjadi wujud cair. Refrigerant cair bertekanan tinggi akan terdorong menuju pipa kapiler. Dengan begitu refrigerant akan naik ke evaporator akibat tekanan kapilaritas yang dimiliki oleh pipa kapiler. Saat berada di dalam evaporator, refrigerant cair akan menguap dan wujudnya kembali menjadi gas yang memiliki tekanan dan suhu yang sangat rendah. Akibatnya, udara yang terjebak di antara evaporator menjadi bersuhu rendah dan akhirnya terkondensasi menjadi wujud cair. Pada kondisi yang berulang memungkinkan udara tersebut membeku menjadi butiran-butiran es. Hal tersebut terjadi pada benda atau air yang sengaja diletakkan di dalam evaporator.