Anda di halaman 1dari 12

TUGAS KIMIA LINGKUNGAN II REAKSI KIMIA DAN BIOKIMIA DALAM TANAH

Oleh :
Nama : Ni Made Susita Pratiwi Nim : 1008105005

JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS UDAYANA 2012

Reaksi- reaksi kimia dan biokimia yang terjadi pada tanah diantaranya yaitu reaksi reduksi oksidasi, reaksi asam basa, reaksi pengendapan, reaksi jerapan atau disebut juga dengan mekanisme sorption dan biodegradasi. Adapun masing-masing reaksi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Reaksi Oksidasi - Reduksi Tanah Reaksi redoks dalam lingkungan tanah adalah hasil dari siklus yang dimulai dari fotosintesis. Reaksi-reaksi dalam tanah melengkapi siklus tersebut, karena telah memanfaatkan energi yang disimpan oleh fotosintesis, membuang limbah organik, dan menghasilkan CO2 yang dibutuhkan untuk fotosintesis tambahan. Peristiwa oksidasi tanah sering terjadi secara tidak langsung, bagaimanapun, telah banyak menyebabkan bagian-bagian reaksi hingga siklus selesai. Didalam peristiwa fotosintesis karbon (C) dalam CO2 menerima elektron, yang selanjutnya terjadi perubahan bilangan oksidasi dari C4+ ke C0 dalam karbohidrat ((CH2O)n): CO2 + 4e- + 4H+ menjadi O0 dalam O2. 2H2O elektron. O2 + 4e- + 4H+ (10.2) Oksigen dalam hal ini sebagai donor elektron, dan karbon sebagai akseptor Dalam fotosintesis (persamaan reaksi 10.1 dan 10.2) masing-masing CH2O + H2O (10.1) Setengah reaksi digambarkan pada oksidasi oksigen dalam air (H2O), dimana O2-

menggambarkan hanya setengah reaksi, atau disebut setengah reaksi. Meskipun dalam persamaan tersebut menyiratkan adanya elektron bebas, konsentrasi elektron bebas sebenarnya makin kecil. Persamaan setengah reaksi sebenarnya menyiratkan bahwa donor elektron tidak ditentukan oleh akseptor yang ada. Keseluruhan reaksi fotosintesi digambarkan sebagai berikut ; CO2 + H2O CH2O +O2 (10.3)

Setengah reaksi lainnya dari siklus karbon adalah reaksi oksidasi karbohidrat (respirasi) dan banyak senyawa-senyawa organik disintesis dari peristiwa respirasi. Oksidasi melepaskan energi dalam senyawa, oksidasi adalah peristiwa pembakaran, yang merupakan bagian penting juga yang terjadi pada hewan yang hidup pada tanaman. Sisa tanaman dan residu hewan jatuh ke tanah yang selanjutnya dioksidasi oleh mikroorganisme tanah. Setengah reaksi oksidasi karbohidrat ditunjukkan oleh reaksi berikut ini ; CH2O + H2O CO2 + 4e- + 4H+ (10.4)

Dalam kegiatannya untuk memperoleh energi ini dan melaksanakan setengah reaksi, organisme harus menemukan akseptor elektron untuk untuk mengambil

elektron, jika oksigen hadir maka setengah reaksi dari penerimaan elektron ini yaitu: O2 + 4e- + 4H+ 2H2O (10.5)

Peristiwa oksidasi yang ditunjukkan pada persamaan (10.4) sebenarnya dilakukan melalui langkah-langkah krebs atau siklus asam sitrat, sedangkan persamaan (10.5) adalah penyederhanaan dari proses yang sesungguhnya. Tumbuhan tingkat tinggi dan hewan hanya dapat menggunakan oksigen (O2) sebagai akseptor elektron, tetapi mikroba tanah juga dapat memanfaatkan keadaan teroksidasi nitrogen, belerang, besi, mangan, dan elemen lainnya. Jumlah akseptor elektron dalam beberapa kondisi menjadikan peristiwa oksidasi adalah reaksi yang rumit dalam kimia tanah maupun dalam biokimia. Reaksi redoks yang melibatkan karbon, nitrogen, dan belerang ditentukan terutama oleh ketersediaan elektron dan biasanya dikatalisis oleh enzim. Katalis diperlukan karena kebanyakan terjadi pertukaran elektron unsur. Enzim menurunkan energi aktivasi transfer elektron dan meningkatkan laju reaksi. Ini merupakan yang dihindari untuk mencapai keseimbangan, atau sebaliknya dalam menciptakan metastabilitas senyawa karbon. Sebagian besar dari donor-donor elektron didalam tanah adalah material tanaman SOM (soil organic matter). Tabel 10.1 menunjukkan perkiraan karbon, hydrogen, dan oksigen yang terkandung dalam dua komponen besar pada tanaman, yaitu lignin dan sellulosa, yang menunjukkan tipikal bahan organik (SOM). Pada tabel tersebut, diabaikan besarnya kandungan untuk nitrogen, sulfur, dan dan elemen-eleman lainnya. Anggapan bahwa material tanaman mengandung 1/3 lignin dan 2/3 selulosa, rumus empiris material tanaman adalah sekitar C1.7H2.2O. lebih lanjut, bahwa semua asumsi karbon dalam bahan ini mengoksidasi C4+ (bilangan oksidasi karbon dalam CO2). Persamaan setengah reaksinya adalah ; C1.7H2.2O organik (SOM). C (%) H (%) O (%) Lignin 61-64 5-6 30 Selulosa 44.5 6.2 49.3 Bahan Organik 58 5 36 Tanah (SOM) Rumus Empiris C2.8H2.9O C1.2H2O C2.2H2.2O 1.7C4+ + H2O + 0.2H++7e
-

(10.6)

Perkiraan kandungan unsur C, H dan O pada lignin, selulosa dan tanah bahan

Rumus empiris bahan organik tanah (SOM) pada tabel berikut, menunjukkan adanya kandungan yang melimpah untuk karbon pada material tanaman. Grup karbon yang terbentuk pada tanah bahan organik (SOM) (gambar 5.5) cenderung lebih aromatik dan kurang kaya akan kandungan oksigen dari material tanaman. Perkiraan setengah reaksi oksidasi pada tanah bahan organik (SOM) : C2.2H2.2O 2.2C4+ + H2O + 0.2H++9e(10.7)

Persamaan reaksi lengkap untuk oksidasi bahan organik tanah dari persamaan (10.6) dan (10.7) adalah ; CH2O + O2 CO2 + H2O + Energi (10.8)

Energi yang dilepaskan adalah energi fotosintesis dari molekul karbohidrat. Donor elektron lainnya dalam tanah disamping karbon-organik, termasuk juga nitrogen dan sulfur/belerang dalam asam amino (-NH3) dan grup sulfihydril (-SH) serta ion ammonium dalam bahan organik. Mikroorganisme tanah membuat donor elektron lain ketika tanah mengalami kekurangan oksigen. Peran tanah dalam reaksi oksidasi-reduksi adalah untuk menyediakan akseptor elektron untuk oksidasi senyawa organik. Oksigen adalah akseptor elektron terkuat dialam sehingga menghasilkan energi yang besar dalam peristiwa oksidasi. Oksigen juga merupakan akseptor elektron yang dimanfaatkan oleh akar tanaman. Ketika oksigen tersedia (kondisi aerobik), ia menerima elektron seperti diperlihatkan pada persamaan 10.5. Permintaan oksigen yang tinggi biasanya disebabkan oleh adanya senyawa organik yang mudah terdekomposisi dan kondisi pertumbuhan yang mendukung aktivitas mikroba. Karena jumlah yang besar dari mereka dan aktivitas yang cukup,

mikroorganisme tanah biasanya mendapatkan perubahan pertama pada oksigen yang tersedia di tanah. Ketika permintaan oksigen tinggi, relatif terhadap suplai oksigen hal ini bisa terjadi karena digunakan untuk dekomposisi sampah-sampah organik. Karena difusi oksigen relatif lambat, fermentasi terjadi dan menghasilkan gas CO2, CH4, H2 serta bau busuk dari asam-asam organik volatile dan aldehida. Kelarutan oksigen dalam air rendah (sekitar 10 mg L-1 pada 25oC). Kebutuhan oksigen tanah dapat menguras oksigen yang terlarut dalam tanah yang tergenang air dalam waktu kurang dari 24 jam. Jika oksigen tidak tersedia, mikroorganisme tanah dapat menggunakan akseptor elektron lainnya. Akseptor elektron sekunder pada tanah ditunjukkan oleh setengah reaksi berikut ini : FeOOH + e- + 3H+ Fe2+ + 2H2O (10.9)

2MnO1.75 + 3e- + 7H+ SO42- + 8e- + 8H+ NO3 + 5e + 6H


+

2Mn2+ +3.5H2O S2-+4H2O N2 +3H2O NO2-+H2O N2 +H2O

(10.1)

Dimana MnO1.75 menandakan adanya kompleks oksida Mn(III-IV) dalam tanah. (10.11) (10.12) (10.13) (10.14) (10.15)

NO3- + 2e- + 2H+ N2O + 2e- + 2H+ H+ + eH2

Selain dihasilkan energi yang kurang, akseptor elektron sekunder juga menghasilkan produk yang tidak menguntungkan untuk pertanian dan akuakultur. Sering dinyatakan lebih beracun dari oksidasi yang stabil dengan adanya oksigen. Sebagai contoh, ammonia dan nitrit lebih beracun daripada nitrat, dan H2S adalah lebih beracun daripada sulfat. Reduksi dari Fe(III) dan Mn(III-IV) dapat menyebabkan phytotoxic Fe2+ dan konsentrasi Mn2+ yang terdapat dalam tanaman padi. Reduksi dari NO3- ke gas N2 dan N2O adalah kondisi pertanian yang tidak diinginkan. Karena tanah akan kehilangan nitrogen. Jika oksigen dan akseptor elektron sekunder tidak hadir, mikroorganisme dalam tanah dan sistem lain masih dapat mengekstrak energi beberapa senyawa organik secara fermentasi. Fermentasi dari sudut pandang energi adalah penataan ulang molekul organik menjadi senyawa yang lebih stabil sehingga sebagian dari energi ikatan mereka dilepaskan. Fermentasi karbohidrat menjadi etanol atau metana dan CO2, dan bahan tanaman untuk gambut, melepaskan CO2 sekitar 10% dari energi. Maka produk fermentasi (masing-masing etanol, metana, dan gambut) mempertahankan sekitar 90% dari energi bahan asli. Fermentasi dan reduksi akseptor elektron sekunder hanya expediencies sementara. Produk yang dihasilkan tidak stabil dengan adanya oksigen dan akhirnya mengoksidasi lebih lanjut saat lebih banyak oksigen tersedia. Bahan organik tanah adalah contoh akumulasi manfaat dari produk yang tidak stabil dari oksidasi lengkap atau fermentasi. Kandungan bahan organik tanah mencerminkan perbedaan antara tingkat penambahan bahan organik dan oksidasi. Laju oksidasi diatur oleh suhu dan laju pasokan oksigen. (mahbub alwathoni, 2011 ; Henrich L. Bohn et al, 1985)

2. Reaksi Asam Basa dalam Tanah Peristiwa pertukaran kation dalam tanah merupakan mekanisme dimana kalium, kalsium, magnesium dan logam-logam mikro esensial tersedia bagi tanaman. Ketika ionion logam hara terserap oleh akar tanaman, ion hidrogen bertukar dengan ion-ion metal.

Proses ini dengan adanya leaching dari kalsium, magnesium dan ion-ion metal lainnya dari tanah oleh air yang mengandung asam karbonat cenderung membuat tanah menjadi asam. H+ tanah}Ca2++2CO2+2H2O tanah} +Ca2+ akar} +2HCO3H+ Tanah bertindak sebagai suatu buffer dan menahan perubahan pH. Oksidasi dan pyrit dalam tanah menyebabkan pembentukan asam sulfat yang disebut cat clay. FeS2+31/2O2+H2O Fe2++2H++2SO42-

Telah banyak ditemui lapisan dari asam sulfat tanah dengan pH mencapai 3,0. Untuk mengetahui telah terjadi pembentukan asam sulfat dapat dilakukan tes dengan pereaksi hidrogen peroksida terhadap tanah yang mengandung FeS dengan H2O 30%. FeS2+71/2O2+H2O Fe2++H++2SO42-+7H2O

Kemudian dilakukan tes untuk keasaman dan sulfatnya. Bila hasil pengukuran menemukan pH dibawah 3,0 menunjukkan adanya pembentukan asam sulfat tanah. Kebanyakan tanaman dapat tumbuh dengan baik pada pH hamir netral. Bila tanah menjadi terlalu asam untuk pertumbuhan optimum dari tanaman, dapat dilakukan dengan jalan menambahkan kalsium karbonat, CO3 ke dalam tanah. H+ tanah}CaCO3 H+ Dalam suatu lahan dengan curah hujan rendah, tanah akan cenderung menjadi sangat basa karena terdapatnya garam-garam seperti Na2CO3. Tanah bersifat basa ini juga dapat dihilangkan dengan jalan menambahkan aluminium atau besi sulfat, yang melepaskan asam dalam proses hidrolisis. 2Fe3++3SO42-+ 6H2O 2Fe(OH)3+6H++3SO42tanah} Ca2+ + CO2 +2H2O

Untuk menghilangkan sifat basa dari tanah bisa juga dilakukan dengan menambahkan belerang. Belerang yang ditambahkan ke dalam tanah dioksidasi oleh bakteri sebagai mediator rekasi pembentukan asam sulfat. S + 11/2 O2+H2O diatas lebih ekonomis. 2H+ +SO42-

Proses penurunan/ penghilangan sifat kebasaan tanah dengan tambahan belerang

3. Reaksi Pengendapan Kandungan logam berat dalam semen dapat dikontrol dengan pengaturan pH dengan syarat bahwa logam tersebut mempunyai tingkat kelarutan yang kecil pada pH tinggi. Beberapa logam bersifat amfoter dan menyebabkan kelarutannya tetap tinggi pada pH rendah maupun tinggi. Derajad keasaman (pH) optimum pada proses pengendapan hidroksida merupakan karakteristik dari tiap-tiap logam tergantung kelarutan hidroksida logamnya. Cartledge (1990) melaporkan bahwa sistem Cd/semen meliputi pembentukan Cd(OH)2 yang menyediakan situs nukleasi bagi kasium hidroksida dan gel C-S-H dalam matriks semen, yang akan menghasilkan kadmium dalam bentuk hidroksida tak larut. Pada sistem Pb/semen meliputi campuran garam hidroksida, sulfat dan nitrat yang akan membentuk lapisan kedap air pada butiran semen dan akan memperlambat proses setting dari semen sebagai garam timbal yang larut. Beberapa peneliti menjelaskan kemungkinan terjadinya proses pengendapan sebelum dan selama proses S/S. Proses pengendapan tersebut didasarkan pada kombinasi pengendapan dan sementasi. Kalsium fosfat (apatit) secara efisien dapat memperlambat proses mobilisasi dari timbal berdasarkan reaksi sebagai berikut: Ca10(PO4)6(OH)2(s) + 14H+ (aq) 10Pb2+(aq) + 6H2PO4-(aq)+ 2H2O(l) 10Ca2+ (aq) + 6H2PO4- (aq) + 2H2O(l) Pb10(PO4)6(OH)(s)+14H+(Aq)

Penghilangan timbal berlangsung dengan cepat. Dalam kurun waktu setengah menit, 93% timbal dapat dihilangkan dari larutannya dan 90% dari tanah terkontaminasi setelah 5 hari. Chen dkk. (1997), melakukan penelitian tentang efek apetit pada tanah terkontaminasi. Mereka meluluhkan tanah dalam cairan pengekstraksi TCLP pada pH 4 selama 24 jam. Fasa cairan dipisahkan dan direaksikan dengan apatit. Chen dkk. menyimpulkan bahwa apatit sangat efisien dalam proses penghilangan timbal (hampir 100%) dan relatif moderat dalam menyerap kadmium (49%) serta zink (29%). Apatit juga bisa menurunkan konsentrasi logam dalam TCLP dari larutannya. Setelah terjadinya reaksi, mobilisasi endapan sangat kecil dalam lingkungan dengan range pH yang besar. Adsorpsi dan atau pembentukan padatan amorf merupakan mekanisme imobilisasi kadmium dan zink. Hal tersebut sejalan dengan temuan Xu dkk. (1994) yang melaporkan adanya serapan hidroksiapatit pada kadmium dan zink dan kemungkinan proses adsorpsi dan/atau pembentukan padatan amorf pada immobilisasi timbal dalam proses S/S. Berdasar penelitiannya ditemukan bahwa penambahan apatit sebelum dilakukannya proses solidifikasi dengan semen akan menurunkan tingkat peluluhan timbal dari bentuk tersolidifikasi. Ortego (1990) mempelajari pengaruh penambahan bahan aditif, misalnya

sulfida, fosfat dan lateks, pada proses S/S terhadap timbal, kadmium dan kromium. Ditemukan bahwa penambahan fosfat akan menurunkan tingkat peluluhan logam dimana timbal Prosiding Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan dan Penerapan MIPA Yogyakarta, 25 Agustus 2007 108 adalah logam yang terkena efek paling besar. Temuan ini mendukung hipotesis bahwa pengendapan logam, seperti garam fosfat, dapat meningkatkan keberhasilan proses S/S.

4. Reaksi Jerapan Sorption merupakan peristiwa penjerapan yaitu proses pemisahan bahan dari campuran gas atau cair, bahan yang akan dipisahkan ditarik oleh permukaan zat padat. Zat yang mengadsorpsi disebut adsorben sedangkan yang diadsorpsi disebut adsorbat. Kebanyakan zat pengadsorpsi adalah bahan-bahan yang berpori dan adsorpsi berlangsung pada dinding-dinding pori. Pemisahan terjadi karena perbedaan berat molekul atau karena perbedaan polaritas menyebabkan sebagian molekul melekat pada permukaan itu lebih berat daripada molekul-molekul lainnya. Secara umum proses ini dapat dibedakan atas adsorpsi fisika dan adsorpsi kimia. Kemampuan adsorben menyerap suatu senyawa sangat dipengaruhi oleh sifat adsorben itu sendiri serta jenis zat yang diserap (adsorbat). Disamping hal ini, kemampuan penyerapan juga dipengaruhi oleh partikel serta sifat permukaan adsorben, suhu, dan waktu kontak antar adsorben dan adsorbat. Tanah mengandung mineral lempung yang merupakan konstituen penting dalam tanah yang berperan sebagai perangkap alami polutan-polutan yang mengalir bersama air dipermukaan maupun didalam tanah melalui peristiwa adsorpsi atau

pertukaran ion. Berdasarkan peran tersebut serta kelimpahannya dialam, tanah yang mengandung lempung sebagai adsorben alami termurah. Lempung yang terkonsentrasi dalam tanah memiliki keunggulan seperti memiliki luas permukaan yang spesifik yang tinggi, stabil secara kimia dan mekanik, struktur permukaan yang bervariasi, kapasitas pertukaran ion yang tinggi serta adanya asam-asam Bronsted dan Lewis. Kemampuan adsorpsi logam-logam berat pada tanah yang mengandung lempung. Lempug sendiri merupakan polimer anorganik alam berupa hidrat aluminisilikat. Secara luas lempung telah dikenal sebagai fraksi-fraksi koloid (2 m) dari tanah, sedimen atau batu-batuan. Apabila lempung menyerap air, ia bersifat seperti plastik dan sebaliknya akan mengeras jika terdehidrasi. Lempung disusun secara berlapis-lapis dengan ruangan antar lapis dan setiap lapisan dapat bersifat netral atau bermuatan listrik. Berikut merupakan gambaran bahwa lempung sebagai pengadsorpsi dan logam pemcemar sebagai zat teradsorpsi.

Kapasitas jerapan/kapasitas tukar kation tanah merupakan salah satu sifat kimia yang terpenting dari tanah dan sangat erat hubungannya dengan kesuburan tanah. Pengetahuan tentang sifat ini merupakan syarat mutlak untuk mempelajari kesuburan dan kemasaman tanah. Jumlah kation yang dinyatakan dalam mili setara setiap 100 gram tanah kering oven 105 disebut Kapasitas Tukar Kation. Muatan negatip pada kompleks adsorpsi dinetralkan oleh kation-kation Ca, K, Mg, Na, NH4, Al, Fe, H dan lain-lain. Prosentasi kejenuhan dari ion-ion ini pada kompleks adsorpsi berbeda-beda. Pada umumnya semakin besar valensi suatu kation maka makin sulit kation tersebut ditukar. Demikian juga ion-ion dengan air hidrat tebal akan lebih mudah ditukar dari pada ion yang berselubung air hidrat tipis. Mudah atau sukarnya suatu ion ditukar diberikan dalam suatu deretan lyotropi : Li>Na>K>NH4>Mg>Ca>Sr>Ba>H. Ion-ion yang terletak di sebelah kiri lebih mudah dilepaskan dari pada ion-ion yang terletak di sebelah kanannya. Namun demikian dengan konsentrasi yang cukup tinggi ion-ion seperti Na dan K ataupun NH4 dapat membebaskan H ataupun Al dan Fe. Pada dasarnya penetapan kapasitas jerapan dapat dibagi menjadi dua tahap. Pada tahap pertama kompleks koloid tanah dijenuhi dengan sesuatu kation penjenuh, sehingga seluruh kation yang dapat dipertukarkan yang semula diikat pada kompleks koloid tanah digantikan oleh kation penjenuh. Pada tahap kedua,kation yang menjenuhkan kompleks koloid ditukar secara kuantitatip dengan kation lainnya dan pertukaran ini dinyatakan dalam mili setara tiap 100 gram tanah kering mutlak. Pada penetapan kapasitas jerapan dalam buku ini, pada tahap pertama digunakan kation NH4 sebagai kation penjenuh. Pada tahap ke dua kation NH4 yang menempati koloid tanah diukur dengan cara distilasi, sehingga kapasitas jerapan setara dengan jumlah kation yang menempati koloid tanah. Adapun contoh reaksi penjerapan dalam tanah yaitu jerapan P oleh alofan yang merupakan komponen mineral amorf dari Andisol disebabkan oleh tingginya kandungan Fe dan Al amorf dari alofan ( Bohn et al., 1979), permukaan spesifik yang luas (Uehara dan Gillman, 1981) dan pH. Masduqi (2004) mengemukakan bahwa pH asam menyebabkan tanah bermuatan positif akibat masuknya ion H+ pada lapis oktahedral Al(OH)3 dan membentuk ikatan hidrogen sehingga permukaan partikel alofan menjadi bermuatan positif dan dapat mengikat ion fospat yang bermuatan negatif. Fenomena ini dapat dituliskan dalam bentuk persamaan reaksi berikut : Fenomena ini dapat dituliskan dalam bentuk persamaan reaksi berikut : Al(OH)3 + H+ Al(OH)3 Al(OH)3...H+ + H2PO4 H+ (1) Al(OH)3...H3PO4 (2)

Pada pH 6. kemungkinan terjadinya jerapan adalah melalui pertukaran anion dengan mengikuti reaksi berikut : Al(OH)3 + H2PO4 Al(OH)2H2PO4 + OH-

Contoh lain mekanisme sorption yaitu Bentonit, dimana bentonit adalah suatu istilah nama dalam dunia perdagangan yang sejenis lempung plastis yang mempunyai kandungan mineral montmorilonit lebih dari 85% (Ganjar Labaik, 2006:60). montmorilonit memiliki rumus kimia Al2O3.4SiO2.H2O +xH2O. Mula terjadinya bentonit secara umum dapat dikelompokkan menjadi empat jenis endapan yaitu hasil endapan dari proses pelapukan, hidrotermal, terdevitrifikasi dan endapan sedimen. Secara megastropis bentonit dapat diamati secara langsung dengan ciri yang khas yaitu: mempunyai kilap lilin, lunak, berwarna abu-abu kecoklatan sampai kehijauan. Dimana penerapannya yaitu dengan adanya lempung pada tanah yang telah terkontaminasi logam berat misalkan logam Pb, maka logam Pb akan terserap di permukaan lempung, dengan begitu Pb tidak akan mencemari lingkungan.

5. Reaksi Degradasi Biokimia dalam Tanah Biodegradasi dapat dibagi menjadi dua yaitu anaerob dan aerob. a. Biodegradasi aerob Pada suatu lingkungan, seperti air permukaan dan tanah yang selalu mengandung oksigen, bakteri aerobik menurunkan tingkat polutan dengan mengoksidasi campuran kimia. Pada reaksi biodegradasi aerob, O2 dapat mengoksidasi berbagai macam bahan kimia yang mengandung molekul organik (yang mengandung atom karbon) seperti produk petrolium. Dalam proses ini, O2 mereduksi untuk memproduksi air. Mikroba dapat mengurangi lebih lanjut campuran organik yang teroksidasi menjadi lebih sederhana dan relatif tidak merugikan, seperti karbon dioksida dan gas metana. Bakteri menurunkan energi dari proses ini, yang kemudian digunakan untuk lebih banyak sel dan menambah biomasa. Suatu aerob juga mengoksidasi campuran inorganik (molekul yang tidak mengandung karbon) seperti logam dan amoniak. Terdapat dua cara pembersihan tanah, yaitu: 1. Bioremediasi ex situ: merupakan pembersihan dengan memindahkan materimateri kimia dari area terkontaminasi ke area yang lain. 2. Bioremediation in situ: merupakan pembersihan tanpa adanya perpindahan materi-materi kimia yang mengkontaminasi.

Bioremediation in situ merupakan metode yang lebih sering digunakan karena lebih murah, tanah dan air tidak tergali atau terpompa ke luar area, area tanah yang terkontaminasi dapat dibersihkan pada satu waktu. Pembersihan secara in situ ini mengandalkan peningkatan mikroorganisme dalam tanah atau air. Metode yang digunakan sering melibatkan bioventing, memompa udara lain atau hidrogen peroksida (H2O2) ke dalam tanah yang terkontaminasi. H2O2 sering digunakan karena mudah mengembangkan mikroba-mikroba penghasil oksigen. Pupuk juga dapat ditambahkan ke dalam tanah tersebut untuk meningkatkan pertumbuhan dan menurunkan aktivitas bakteri. Pembersihan dengan cara ini lebih efektif di tanah berpasir dan tidak kompak terdapat mikroorganisme dan dapat menyebar dengan cepat. Bioremediation in situ tidak cocok untuk tipe tanah berlempung dan berbatu. Teknik/ cara bioremidiasi ex situ: 1. slurry-phase bioremediation. yaitu memindahkan tanah yang terkontaminasi ke tempat lain dan mencampurnya dengan air dan pupuk ke dalam bioreaksi yang besar dimana mikroorganisme dapat diamati dan dikontrol. 2. solid-phase bioremediation. Proses ini lebih memakan waktu daripada slurryphase dan membutuhkan tempat yang lebih besar, namun merupakan cara yang paling baik untuk menurunkan zat kimia tertentu. a. Composting. Dapat digunakan untuk menurunkan kotoran dalam tanah terkontaminasi dengan menambahkan timbunan, jerami, rumput dan materimateri lain untuk mengembangkan nutrisi bagi bakteri yang dapat membersihkan zat-zat kimia dari tanah tersebut. b. Land farming. Tanah terkontaminasi disebarkan sehingga air dapat memecahkan polutan dari tanah. 3. Soil biopiles digunakan secara partikular dengan menguapkan zat-zat kimia polutan dalam tanah dan mikroba-mikroba dapat menurunkan polutan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2009. Bioremediasi. Pdf.(http://lppm.unud.ac.id/wp-content/uploads/Bioremediasiin-situ-lahan-tercemar-oleh-Yohanes-Setiyo.pdf, diakses pada tanggal 19 November 2012) Anonim.2010.Bioremediasipadatanah.pdf(http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=biore mediasi+pada+tanah&source=web&cd=20&cad=rja&ved=0CGIQFjAJOAo&url=http% 3A%2F%2Fjournal.uinjkt.ac.id%2Findex.php%2Fvalensi%2Farticle%2Fdownload%2F1 14%2F63&ei=1kitUOvBGcerrAfQxIDADw&usg=AFQjCNF31W7xTLwvchGgXeOJM FVtFGVBzQ, diakses pada tanggal 19 November 2012) Anonim.2008.Reaksi-Pengendapan.(http://www.cti.uconn.edu/pdf/jhr99-271_961.pdf,diakses pada tanggal 20 November 2012) Anonim.2011.Redokstanah.(http://www.freepatentsonline.com/5037479.html.pdf,diakses pada tanggal 20 November 2012) Bohn. H.L.. B. L. Mc. Neal. and G.A OConnor. 1979. Soil Chemistry. John Willey & Sons. New York. Nuryani S., Handayani. S., dan Maas. S. 2000. Meningkatkan Efisiensi Pemupukan P dengan Bahan Organik Pada Andisol. Jurnal Ilmu Tanah dan Lingkungan. Vol (2) No 2 : 7-12 Munir, M.S. 1996. Tanah-Tanah Utama Indonesia. Karakteristik; Klasifikasi dan Pemanfatannya. PT. Dunia Pustaka Jaya. Jakarta.