Anda di halaman 1dari 4

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Dermatitis atopik merupakan penyakit kulit alergi genetik dengan karakteristik klinis peradangan dan pruritis. Hal ini paling sering terkait dengan antibodi IgE terhadap alergen lingkungan, termasuk tungau debu (misalnya tungau debu rumah), serbuk sari (misalnya pohon, rumput, gulma), spora jamur, bulu, serangga (misalnya kecoak), dan alergen lain-lain. Meski tidak ada data epidemiologi yang dapat diandalkan, diperkirakan bahwa 10% sampai 15% dari anjing dipengaruhi oleh dermatitis atopik. Dalam sebuah penelitian terbaru tentang 31.484 anjing yang diperiksa oleh 52 dokter hewan, 8,7% dari semua anjing didiagnosa mengalami atopik atau alergi kulit, alergi, atau atopik dan 21,6% menunjukkan bahwa kulit atau telinga mereka sedang mengalaminya. Jelas, dermatitis atopik adalah penyakit yang umum pada anjing. Dokter harus mencurigai dermatitis atopik pada anjing yang hadir dengan gejala umum seperti pruritus, staphylococcal pioderma, Malassezia (ragi) dermatitis, dan otitis eksterna.

1.2 Tujuan 1.3 Manfaat

BAB II ISI

2.1 Definisi Dermatitis atopic adalah suatu penyakit keradangan kulit yang kronik, ditandai dengan rasa gatal, eritema, edema, vesikel dan luka pada stadium akut, pada stadium kronik ditandai dengan penebalan kulit dan distribusi lesi spesifik sesuai fase.

2.2 Etiologi atau Patofisiologi

Hewan menjadi peka terhadap alergen lingkungan dengan memproduksi alergen - IgE spesifik, yang mengikat ke situs reseptor pada sel mast kulit, paparan lanjut oleh alergen (penghirupan dan, lebih penting lagi, penyerapan perkutan) menyebabkan basofil dan jaringan mast mengalami degranulasi sel, yang merupakan tipe I immediate reaksi hipersensitif, dan hasilnya yaitu pelepasan histamin, heparin, enzim proteolitik, sitokin, kemokin, dan banyak mediator kimia lainnya. Non-antibodi IgE (IgGd) dan reaksi fase lambat (8-12 jam) juga mungkin terlibat. Pada anjing meskipun ada kecenderungan warisan, modus yang tepat dari warisan belum diketahui dan faktor lainnya mungkin juga penting, sedangkan pada kucing tidak jelas. Prinsip ambang alergi: Faktor pruritogenik kumulatif dapat menurunkan ambang individual untuk masing-masing hewan. 2.3 Canine Atopic Dermatitis Canine AD adalah penyakit alergi pada kulit yang ditandai dengan inflamasi dan pruritus dengan gambaran klinis yang khas, kecenderungan genetik dan bersifat seumur hidup.. Patogenesis yang diketahui sampai saat ini disebabkan oleh: 1. rusaknya barrier epitel kulit (disebabkan oleh Staphylococcus dan Malassezia , dan peningkatan penetrasi antigen dan daya ikat) 2. respon imun abnormal (membantu produksi IgE dan meningkatkan sensitivitas sel mast terhadap berbagai rangsangan) CAD secara klasik terkait dengan antibodi IgE , yang paling sering ditujukan terhadap alergen lingkungan. Tingkat antibodi tersebut juga bisa dimunculkan pada hewan normal secara klinis , namun, titer IgE bisa sangat membingungkan jika digunakan sebagai tes diagnostik . Ada juga kasus yang hampir mirip, dengan gejala klinis yang identik dengan yang terlihat pada CAD , tapi respon IgE terhadap alergen lingkungan atau lainnya tidak dapat didokumentasikan (menggunakan serologi dan IDT). Ciri-ciri gejala CAD : 1. tanda onset dibawah umur tiga tahun 2. Menyerang anjing yang banyak tinggal di dalam ruangan (indoor) 3. Glucocorticoid-responsive pruritus 4. Pruritus tanpa lesi saat onset 5. Menyerang kaki depan 6. Menyerang pinnae

7. Tidak menyerang margin telinga 8. Tidak menyerang daerah dorsolumbal Maka dari itu perlu diingat bahwa 20% kasus bisa terjadi kesalahan dalam mendiagnosa jika kriteria di atas harus benar-benar diterapkan. Penting untuk menimbangkan diagnosa tentang infeksi kulit karena ektoparasit. Perlu juga menimbangkan tentang alergi pada makanan. 2.4 Feline Atopic Dermatitis FAD pada kucing kejadiannya ebih sedikit daripada kejadian pada anjing . Sesuatu yang mirip dengan dermatitis atopi seperti pada manusia atau anjing terjadi dan memiliki gejala berikut : 1. Onset sekitar 6 bulan - 3 tahun

2. Kondisi pruritus kronis 3. Adanya rambut rontok tanpa lesi, dermatitis miliaria, excoriations , kerak linear, lesi eksudatif, plak eosinophilik dan eosinophilic bisul serta granuloma 4. Lesi sering simetris termasuk kepala , pinnae dan leher , perut dan anggota badan terutama caudomedial. Lesi Pedal dan otitis eksterna kurang umum daripada pada anjing 5. Pioderma sekunder dan Malassezia jarang terjadi . FAD Concurrent mungkin terjadi, seperti reaksi pada alergi makanan. FAD karena makanan dapat hadir identik pada kucing . Sayangnya, pengujian alergen ( IDT atau serologi ) benar-benar tidak membantu dalam membuat diagnosis. Ada sensitivitas dan spesifisitas yang sangat kurang jelas. Satu-satunya proses diagnostik adalah dengan mengesampingkan FAD dan membutuhkan kontrol kutu yang baik serta mengesampingkan reaksi makanan karena hanya mungkin dengan percobaan. Terapi steroid yang diberikan secara bersamaan dapat membantu mengendalikan pruritus sementara. 2.4 Pengobatan Pemberian kortikosteroid dapat membantu untuk mengurangi garukan akibat gatal. Obatnya yaitu prednisone atau methylprednisolone dalam bentuk tablet (0,2 sampai 0,5 mg / kg po 2hari sekali). Injeksi Repositori kortikosteroid harus dihindari pada anjing. Pada ucing mungkin memerlukan pengobatan asetat methylprednisolone (4 mg / kg SC atau IM ) .

Pemberian antihistamin sifatnya kurang efektif daripada kortikosteroid. Dapat bertindak sinergis dengan suplemen asam lemak esensial. Terapi kortikosteroid sering dapat diberikan pada dosis yang lebih rendah bila digunakan bersamaan. Pemberian obat alternative diharapkan bisa membantu proses sembuhnya dermatitis atopik. Salah satunya dengan memandikan hewan dengan air dingin dengan shampoo antipruritus. Memberikan suplemen dengan asam lemak esensial diharap dapat membantu meredakan pruritus. Antidepresan trisiklik (doksepin 1.0 -2.0 mg / kg po 2xsehari atau amitriptyline 1.0 - 2.0mg kg po 2xsehari) dapat diberikan kepada anjing sebagai antipruritus namun efektivitasnya secara keseluruhan cara kerjanya belum jelas. 2.5 Pencegahan 2.6 Differential Diagnosa 2.7 Tes Diagnosa

Anda mungkin juga menyukai