Anda di halaman 1dari 0

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan

Tahun 2009, 2009.





ANALISIS KANDUNGAN METAMPIRON PADA
JAMU TRADISIONAL YANG BEREDAR DI KOTA MEDAN
TAHUN 2009




SKRIPSI



Oleh :


NIM. 051000191
EKA MAYASARI BANUREAH






















FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2 0 0 9
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


A B S T R A K

Jamu tradisional merupakan obat tradisional warisan nenek moyang yang
banyak dikonsumsi masyarakat menengah ke bawah. Jamu identik dengan bau yang
tidak enak dan rasanya pahit.
Metampiron merupakan salah satu golongan obat Non-Steroidal Anti
Inflammatory Drugs dengan rumusan kimianya Cl
3
H
16
N
3
NaO
4
S.H
2
O dan
mengandung tidak kurang dari 99% dan tidak lebih dari 101,0%
Cl
3
H
16
N
3
NaO
4
S.H
2
O, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan. Metampiron
merupakan obat analgetik-antipiretik dan anti-inflamasi. Metampiron pada jamu
tradisional memang dosisnya kecil, tetapi jika dikonsumsi secara berlebihan dan
dalam jangka waktu yang panjang akan mengganggu kerja darah.
Penelitian ini merupakan penelitian survai yang bersifat deskriptif. Objek
penelitian adalah jamu tradisional yang beredar di kota Medan. J amu tradisional
diperoleh dari beberapa toko obat yang berjualan dekat Pasar Petisah sebanyak 10
jenis jamu tradisional. Untuk mengidentifikasi metampiron pada jamu, menggunakan
metoda reaksi warna, dan untuk mengetahui kadar metampiron pada jamu dilakukan
dengan metode Iodimetri.
Seluruh jamu yang dianalisis semuanya positif mengandung metampiron.
Kadar metampiron yang dianalisis bervariasi yaitu jamu dengan nomor kode JA
(0,476 mg / 7gr), JB (0,523 mg / 7 gr), JC (0,460 mg / 7 gr), JD (0,460 mg / 7 gr), JE
(0,384 mg / 7 gr), J F (1,840 mg / 7 gr), JG (0,495 mg / 7 gr), JH (0,554 mg / 7 gr), JI
(0,402 mg / 7 gr), JJ (0,369 mg / 7 gr). Berdasarkan peringatan Badan POM RI No.
KH.00.01.43.2773/2008 tentang obat tradisional mengandung bahan kimia obat,
metampiron tidak diperbolehkan ada pada jamu trdisional.
Jaminan akan keamanan pangan adalah hak asasi konsumen, sehingga
diharapkan kepada Dinas Kesehatan dan BPOM supaya tetap melaksanakan
pemantauan dan pengawasan terhadap jamu tradisional yang beredar di kota Medan.

Kata Kunci : Metampiron, Jamu















Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


A B S T R A C T

Traditional jamu is ancestors heritage traditional medicine that a lot of it
are consumed by middle downwards society. Jamu is identic with the bad smell and
the bitter taste.
Methampirone is one of Non-Steroidal Anti Inflammatory Drugs medicine
group with its chemistry formula Cl
3
H
16
N
3
NaO
4
S.H
2
O and contain not less than 99%
and not more than 101,0% Cl3H16N3NaO4S.H2O, calculated to substance that has
been dried. Methampirone is an analgetic-antipiretic and anti-inflammation
medicine. Methampirone in traditional jamu has small dose, but if consumed
redundantly for a long time will affect the work of blood function.
This Research is a descriptive survey. The object study is traditional jamu
circulated in Medan City. Traditional jamu are obtained from some drugstorest
traded near Pasar Petisah with 10 traditional jamu types. To identify methampirone
at jamu is used method of colour reaction, and to know level of methampirone at
jamu, it is conducted with Iodimetri Method.
All jamu that analysed are positive contain methampirone. Level of
methampirone that analysed are various, that is jamu with code card JA (0,476 mgs /
7gr), JB (0,523 mgs / 7 grs), JC (0,460 mgs / 7 grs), JD (0,460 mgs / 7 grs), JE
(0,384 mgs / 7 grs), JF (1,840 mgs / 7 grs), JG (0,495 mgs / 7 grs), JH (0,554 mgs / 7
grs), JI (0,402 mgs / 7 grs), JJ (0,369 mgs / 7 grs). Base on public warning of BPOM
RI No. KH.00.01.43.2773/2008 about traditional medicine contain medicine
chemicals, methampirone is not admissible on jamu traditional.
Guarantee of food security is basic rights of consumen, so for public health
service and BPOM are expected to keep monitoring and keep observing traditional
jamu circulated in Medan City.

Keyword : Methampiron, Jamu

















Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


DAFTAR ISI
Halaman Pengesahan ................................................................................. i
Abstrak ...................................................................................................... ii
Abstract ..................................................................................................... iii
Daftar Riwayat Hidup ................................................................................ iv
Kata Pengantar ........................................................................................... v
Daftar Isi .................................................................................................... vii
Daftar Tabel ............................................................................................... ix
Lampiran - Lampiran ................................................................................. x
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ........................................................................ 1
1.2. Perumusan Masalah ................................................................. 5
1.3. Tujuan Penelitian ..................................................................... 5
1.3.1. Tujuan Umum ..................................................................... 5
1.3.2. Tujuan Khusus .................................................................... 5
1.4 Manfaat Penelitian ................................................................... 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................. 7
2.1. Metampiron ............................................................................. 7
2.1.1. Efek Farmakodinamik dan Efek Farmakokinetik
Metampiron ........................................................................ 8
2.1.2. Kegunaan Metampiron ........................................................ 9
2.1.3. Efek Samping Metampiron Terhadap Kesehatan ................. 9
2.1.4. Penyalahgunaan Metampiron pada Campuran
Jamu Tradisional................................................................. 10
2.2. Jamu ................................................................................ 10
2.2.1. Defenisi J amu ..................................................................... 10
2.2.2. Jamu dan Kesehatan............................................................ 11
2.2.3. Jenis Jamu atau Obat Tradisional ........................................ 12
2.2.4. Pembuktian Ilmiah dari Jamu dan Herbal ............................ 15
2.2.5. Legislasi J amu atau Obat Tradisional .................................. 15
2.2.6. Syarat Pembuatan Jamu/Obat Tradisional ........................... 17
2.2.7. Manfaat dan Bahaya Jamu .................................................. 18
2.3. Pedoman Untuk Mengkonsumsi Jamu Tradisional ................... 21
2.4. Kerangka Konsep .................................................................... 23
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ............................................... 24
3.1. Jenis Penelitian ........................................................................ 24
3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................... 24
3.2.1. Lokasi Penelitian .................................................................. 24
3.2.2. Waktu Penelitian .................................................................. 24
3.3. Objek Penelitian ...................................................................... 24
3.4. Teknik Pengambilan Sampel.................................................... 25
3.4.1. Data Primer ........................................................................ 25
3.4.2. Data Sekunder .................................................................... 25
3.5. Penetapan Metampiron ............................................................ 25
3.5.1. Uji Kualitatif....................................................................... 25
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


3.5.2 Uji Kuantitatif ..................................................................... 26
3.6. Defenisi Operasional ............................................................... 27
3.7. Pengolahan dan Analisa Data ................................................... 28
BAB IV HASIL PENELITIAN ............................................................... 29
4.1. Deskripsi Produk ..................................................................... 29
4.2. Hasil Analisis Kualitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional ... 31
4.3. Hasil Pemeriksaan Kuantitatif Metampiron Pada Jamu
Tradisional .............................................................................. 31
BAB V PEMBAHASAN .......................................................................... 33
5.1. Pemeriksaan Kualitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional ..... 33
5.2. Pemeriksaan Kuantitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional ... 34
5.3. Efek Samping mengkonsumsi Jamu Tradisional yang
Mengandung Metampiron ........................................................ 35
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN................................................... 38
6.1. Kesimpulan ............................................................................. 38
6.2. Saran ....................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
1. Surat Permohonan izin Peninjauan/Riset/Wawancara/On the
Job/Training di Propinsi Sumatera Utara
2. Surat Keterangan telah melaksanakan Penelitian di Balai Kesehatan
Medan Sumatera Utara
3. Hasil Analisis Kualitatif Metampiron pada Jamu Tradisional yang
beredar di Kota Medan tahun 2009, yang dikeluarkan oleh Balai
Kesehatan Medan Sumatera Utara
4. Hasil Anaisis Kadar Metampiron pada J amu Tradisional yang Beredar
di Kota Medan tahun 2009, yang dikeluarkan oleh Balai Kesehatan
Medan Sumatera Utara

















Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


TABEL

1. Tabel 2.1. Jamu yang Mengandung Bahan Kimia Obat .......................... 21
2. Tabel 4.1. Deskripsi Produk ................................................................... 29
2. Tabel 4.2. Hasil Analisis Kualitatif Metampiron pada Jamu Tradisional . 31
3. Tabel 4.2. Kadar Metampiron pada Jamu Tradisional ............................. 32







































Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


LAMPIRAN LAMPIRAN

1. Lampiran 1: Perhitungan Kadar Metampiron .................................... 43
2. Lampiran 2: Lampiran Gambar ......................................................... 48
3. Lampiran 3: Peringatan Badan POM RI No.
KH.00.01.43.2773/2008 tentang Obat Tradisional
Mengandung Bahan Kimia Obat ................................... 49






































Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kecenderungan masyarakat untuk kembali ke alam (back to nature) serta
krisis berkepanjangan yang mengakibatkan turunnya daya beli masyarakat, membuat
semakin meningkatnya penggunaan bahan alam, baik sebagai obat maupun tujuan
lain. Obat tradisional dan tanaman obat banyak digunakan masyarakat menengah ke
bawah. Sementara ini banyak orang beranggapan bahwa penggunaan tanaman obat
atau obat tradisional relatif lebih aman dibandingkan obat sintesis (Oktora, 2006).
Menurut Sampurno (2007), obat tradisional telah diterima secara luas di
hampir seluruh negara di dunia. Di negara-negara sedang berkembang sebagian besar
penduduknya masih terus menggunakan obat tradisional terutama untuk pemenuhan
kebutuhan kesehatan dasarnya. Menurut resolusi Promoting the Role of Traditional
Medicine in Health System: Strategy for the African Region, sekitar 80% masyarakat
di negaranegara anggota WHO di Afrika menggunakan obat tradisional untuk
keperluan kesehatan. Beberapa negara region Afrika melakukan pelatihan obat
tradisional kepada farmasis, dokter dan para medik.
Ada beberapa faktor pendorong terjadinya peningkatan penggunaan obat
tradisional di negara maju menurut Oktora (2006), yaitu usia harapan hidup yang
lebih panjang pada saat prevalensi penyakit kronik meningkat, adanya kegagalan
penggunaan obat modern untuk penyakit tertentu diantaranya kanker, serta semakin
luas akses informasi mengenai obat tradisional di seluruh dunia.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Di Indonesia sendiri, obat tradisional pada awalnya dibuat oleh pengobat
tradisional hanya untuk pasiennya sendiri atau dalam lingkungan terbatas,
berkembang menjadi industri rumah tangga. Sejak pertengahan abad ke 20 telah
diproduksi secara massal baik oleh industri kecil obat tradisional (IKOT) maupun
industri obat tradisional (IOT) (Vepriati, 2008).
Menurut data Badan Pengawasan Obat dan Makanan (POM), sampai tahun
2007 terdapat 1.012 industri obat tradisional yang memiliki izin usaha industri yang
terdiri dari 105 industri berskala besar dan 907 industri berskala kecil (Onti, 2008).
Karena banyaknya variasi sediaan bahan alam, maka untuk memudahkan
pengawasan dan perizinan, badan POM (2004) mengelompokan dalam sediaan jamu,
sediaan herbal terstandar dan sediaan fitofarmaka. Persyaratan ketiga sediaan
berbeda yaitu untuk jamu pemakaiannya secara empirik berdasarkan pengalaman,
sediaan herbal terstandar bahan bakunya harus distandarisasi dan sudah diuji
farmakologi secara eksperimental, sedangkan sediaan fitofarmaka sama dengan obat
modern bahan bakunya harus distandarisasi dan harus melalui uji klinik.
Sejalan dengan perkembangan obat tradisional yang menggembirakan ini,
juga dipicu persaingan yang semakin ketat cenderung membuat industri jamu
menghalalkan segala cara untuk dapat bertahan hidup. Pencampuran jamu dengan
bahan-bahan kimia berbahaya sering dilakukan untuk menjadikan jamu tersebut
semakin berkhasiat secara instan (Hermanto, 2007).
Vepriati (2008) berpendapat bahwa pencampuran jamu dengan bahan kimia
obat sangat berbahaya apalagi kebanyakan bahan kimia obat yang ditambahkan
tergolong obat keras yang dalam pemakaian harus dengan resep dokter, karena di
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


samping mempunyai efek terapi juga mempunyai efek samping dan kontra indikasi.
Lebih bahaya lagi bahan kimia obat yang ditambahkan biasanya tanpa takaran yang
jelas, dan biasanya obat tradisional dikonsumsi secara rutin yang menjadi adat
kebiasaan dan dalam jangka panjang. Konsumen yang biasa mengkonsumsi jamu
nafsu makan akan terlihat gemuk pada bagian tertentu, terutama pada bagian muka
terlihat gemuk, bundar seperti bulan atau moon face. Tapi pemilik wajah moon face
tidak memancarkan wajah yang sehat. Hal ini disebabkan adanya kandungan steroid
dalam jamu.
Selama tahun 2001 sampai tahun 2003, berdasarkan hasil operasi pengawasan
dan pengujian laboratorium Badan POM RI ditemukan 78 macam obat tradisional
yang dicampur/dicemari bahan kimia obat. Obat tradisional/jamu yang dicemari
bahan kimia obat itu diproduksi di Cilacap dan Banyumas dalam skala yang cukup
besar dan peredaran yang luas yakni lebih dari 20 propinsi (Hukes, 2008).
Untuk melindungi masyarakat dari bahaya akibat penggunaan obat tradisional
yang dicemari bahan kimia obat tersebut, Badan POM (2003) telah memberikan
peringatan keras kepada produsen yang bersangkutan dan memerintahkan untuk
menarik produk serta memusnahkannya, membatalkan nomor pendaftaran produk
bahkan mengajukannya ke pengadilan. Sebelumnya juga pemerintah telah
menetapkan Permenkes RI no. 246/Menkes/Per/V/1990 tentang izin usaha industri
obat tradisional dan pendaftaran obat tradisional, di mana pada pasal 33 menjelaskan
tentang syarat-syarat penandaan yang tercantum pada pembungkus, wadah, etiket
atau brosur jamu tradisional yang harus dipatuhi oleh industri jamu tradisional.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Namun, Berdasarkan hasil pengawasan obat tradisional melalui sampling dan
pengujian laboratorium tahun 2007, Badan POM (Pengawasan Obat dan Makanan)
kembali memerintahkan untuk menarik dari peredaran pada tahun 2007 sebanyak 54
macam produk obat tradisional yang dicampur dengan bahan kimia obat keras yaitu
Metampiron, Sibutramin hidroklorida, Sildenafil Sitrat, Siproheptadin, Fenilbutazon,
Asam mefenamat, Prednison, Teofilin, dan Parasetamol (POM, 2008). Di tahun
yang sama, Badan POM Medan juga berhasil menemukan 42 sampling jamu
tradisional yang mengandung bahan kimia obat.
Metampiron merupakan salah satu bahan kimia obat yang sering digunakan
oleh dokter sebagai obat analgetik-antipiretik. Namun, oleh produsen jamu yang
nakal dicampurkan dalam jamu pegal linu dan asam urat. Penggunaan Metampiron
secara terus-menerus dan dalam jangka waktu yang panjang dapat menimbulkan efek
samping berupa gangguan saluran cerna seperti mual, pendarahan lambung, rasa
terbakar serta gangguan sistem saraf seperti tinitus (telinga berdenging) dan
neuropati, gangguan darah, pembentukan sel darah dihambat (anemia aplastik),
agranulositosis, gangguan ginjal, syok, kematian (Yuliarti,2008).
Berdasarkan hal tersebut, maka peneliti ingin mengetahui apakah metampiron
masih juga digunakan sebagai bahan tambahan pada jamu tradisional yang beredar di
Medan. Maka dengan penelitian tersebut diharapkan penelitian ini dapat bermafaat
untuk memberikan informasi kepada masyarakat agar lebih berhati-hati dalam
mengkonsumsi jamu tradisional yang dipasarkan dan menjanjikan hasil yang
memuaskan.

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


1.2. Perumusan Masalah
Selama tahun 2001 sampai tahun 2003, Badan POM RI menemukan 78
macam obat tradisional yang dicampur/dicemari bahan kimia obat, kemudian tahun
2007 ditemukan kembali 54 macam produk jamu tradisional yang
dicampuri/dicemari bahan kimia obat. Di tahun yang sama, Badan POM Medan juga
menemukan 42 sampling jamu tradisional yang mengandung bahan kimia obat. Salah
satu bahan kimia yang dicampurkan adalah metampiron yang penggunaannya tanpa
resep dokter dapat menimbulkan efek samping yang berbahaya bagi tubuh.
Berdasarkan latar belakang di atas dapat dirumuskan permasalahan apakah masih ada
jamu tradisional yang mengandung metampiron dan berapa besar kadar metampiron
pada beberapa jamu tradisional yang beredar di Kota Medan.
1.3. Tujuan Penelitian
1.3.1. Tujuan Umum
Untuk menganalisis kandungan metampiron serta penandaan kemasan pada
beberapa jamu tradisional yang beredar di kota Medan tahun 2009.
1.3.2. Tujuan Khusus
1. Untuk mengetahui ada atau tidaknya kandungan metampiron pada beberapa
jamu tradisional yang beredar di kota Medan.
2. Untuk mengetahui besar kadar metampiron yang terdapat pada jamu
tradisional yang beredar di kota Medan.



Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


1.4. Manfaat Penelitian
1. Memberikan informasi kepada masyarakat tentang bahaya dari metampiron.
2. Memberikan informasi kepada masyarakat tentang bahaya mengkonsumsi
jamu tradisional yang mengandung metampiron.
3. Sebagai masukan bagi dinas kesehatan, Badan Pengawas Obat dan Makanan
tentang kandungan metampiron pada jamu tradisional yang beredar di kota
Medan.
4. Sebagai masukan dan pengalaman bagi penulis.















Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Metampiron
Metampiron ditemukan tahun 1946. Merupakan salah satu obat golongan
NSAID, atau Non-Steroidal Anti Inflammatory Drugs yang merupakan suatu derivat
Pirazolon yang larut dalam air (Hoan Tjay, 2002). Metampiron memiliki rumus
kimia C1
3
H
16
N
3
NaO
4
S.H
2
O dan mengandung tidak kurang dari 99% dan tidak lebih
dari 101,0% C1
3
H
16
N
3
NaO
4
S.H
2
O, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan.
Berbentuk hablur putih atau putih kekuningan. (Depkes RI, 1995).
Metampiron merupakan obat analgetik-antipiretik dan anti-inflamasi.
Analgesik adalah obat untuk menghilangkan rasa nyeri dengan cara meningkatkan
nilai ambang nyeri di system saraf pusat tanpa menekan kesadaran, sedangkan
antipiretik merupakan obat yang menurunkan suhu tubuh yang tinggi. Jadi,
analgetik-antipiretik adalah obat yang mengurangi rasa nyeri dan serentak
menurunkan suhu tubuh yang tinggi. Sedangkan anti-inflamasi adalah mengatasi
inflamasi atau pembengkakan (Anief, 1995).
Menurut Anief (1995), umumnya cara kerja analgetik-antipiretik adalah
dengan menghambat sintesa neurotransmitter tertentu yang dapat menimbulkan rasa
nyeri & demam. Dengan blokade sintesa neurotransmitter tersebut, maka otak tidak
lagi mendapatkan "sinyal" nyeri, sehingga rasa nyerinya berangsur-angsur
menghilang.


Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


2.1.1. Efek Farmakodinamik dan Efek Farmakokinetik Metampiron
Efek Farmakodinamik :
Menurut Wilmana (1995), ada 3 efek farmakodinamik metampiron yaitu:
a. Efek Analgesik, metampiron digunakan untuk mengurangi nyeri akut atau
kronik hebat bila analgesik lain tidak menolong.
b. Efek Antipiretik, menurunkan suhu tubuh yang sukar diatasi oleh obat
antipiretik lainnya lain.
c. Efek Anti Inflamasinya sangat lemah.
Efek Farmakokinetik :
Metampiron diabsorpsi dengan baik oleh saluran pencernaan, konsentrasi
tertinggi dalam plasma dicapai dalam waktu 30-45 menit dan masa paruh plasma
dicapai dalam waktu 1-4 jam. Obat ini dimetabolisme oleh enzim mikrosom hati dan
diekskresi melalui ginjal. Dosis untuk metampiron ialah tiga kali 0,3-1 gram sehari.
Metampiron tersedia dalam bentuk tablet 500 mg dan larutan obat suntik yang
mengandung 500 mg/ml (Wilmana, 1995).
Menurut DechaCare (2009), dosis metampiron :
- Dosis oral
Dewasa: 500 - 1000 mg 3 - 4 kali sehari (maksimum 3 gram sehari).
Anak-anak: 250 - 500 mg 3 - 4 kali sehari (maksimum 1 gram untuk <6
tahun dan 2 gram untuk 6 - 12 tahun).
- Dosis parental 500 - 1000 mg sekali suntik. Jangan lebih dari 1 gram karena
dapat menimbulkan syok.

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


2.1.2. Kegunaan Metampiron
Metampiron memiliki efek analgesik-antipiretik dan efek anti-inflamasinya
lemah. Penggunaannya sebagai analgesik-antipiretik sangat dibatasi yaitu (Ajido,
2008) :
- Nyeri akut hebat sesudah luka atau pembedahan.
- Nyeri karena tumor atau kolik.
- Nyeri hebat akut atau kronik bila analgesik lain tidak menolong.
- Demam tinggi yang tidak bisa diatasi antipiretik lain.
2.1.3. Efek Samping Metampiron terhadap Kesehatan
Pada pemakaian yang teratur dan untuk jangka waktu yang lama, penggunaan
metampiron dapat menyebabkan gangguan pada saluran pencernaan (seperti rasa
terbakar), Tinitus (telinga berdesing/berdenging) Anemia Aplastik atau
gangguan/terhambatnya pembentukan sel darah merah, efek samping lainnya yaitu
peradangan di daerah mulut, hidung dan tenggorokan, tremor, shok, dan urine
berwarna merah, kadang-kadang dapat menimbulkan kasus agranulositosis yaitu
berkurangnya jumlah granulosit pada darah (Sartono, 1996).
Wilmana (1995) menambahkan bahwa di beberapa negara misalnya Amerika
Serikat, efek samping ini banyak terjadi dan bersifat fatal., sehingga pemakaiannya
sangat dibatasi atau dilarang sama sekali. Di Indonesia frekuensi pemakaian
metampiron cukup tinggi dan agranulositosis telah dilaporkan pada pemakaian obat
ini, tetapi belum ada data tentang angka kejadiaannya. Kesan bahwa orang Indonesia
tahan terhadap metampiron tidak dapat diterima begitu saja mengingat system
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


pelaporan data efek samping belum memadai sehingga mungkin kematian oleh
agranulositosis tercatat sebagai penyakit infeksi.
2.1.4. Penyalahgunaan Metampiron pada Campuran Jamu Tradisional
Metampiron memiliki efek analgetik-antipiretik dan anti-inflamasi. Hal ini
dimanfaatkan oleh produsen jamu yang nakal untuk meningkatkan penjualan, karena
konsumen menyukai produk jamu tradisional yang bereaksi cepat pada tubuh.
Metampiron dicampurkan dalam jamu dimaksudkan untuk menjadikan jamu
berkhasiat secara instan. Kandungan metampiron dalam jamu digunakan untuk
mengobati pegal linu dan asam urat (Yuliarti, 2008). Secara detail akan dijelaskan
sebagai berikut
2.2. Jamu
2.2.1. Definisi Jamu
Definisi jamu atau obat tradisional berdasarkan Undang-Undang Kesehatan
RI no 23 tahun 1992 adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan,
bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galerik) atau campuran dari bahan
tersebut yang secara turun-temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan
pengalaman.
Sesuai dengan Keputusan Kepala Badan POM no.HK.00.05.41.1384 tahun
2005, obat tradisional dilarang menggunakan :
1. Bahan kimia hasil isolasi atau sintetik berkhasiat obat.
2. Narkotika atau psikotropika.
3. Hewan atau tumbuhan yang dilindungi sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


2.2.2. Jamu dan Kesehatan
Jamu dikenal sudah berabad-abad di Indonesia yang mana pertama kali jamu
dikenal dalam lingkungan Istana atau keraton yaitu Kesultanan di Jogjakarta dan
Kasunanan di Surakarta. Jaman dahulu resep jamu hanya dikenal dikalangan keraton
dan tidak diperbolehkan keluar dari keraton. Tetapi seiring dengan perkembangan
jaman, orang-orang lingkungan keraton sendiri yang sudah modern, mereka mulai
mengajarkan meracik jamu kepada masyarakat diluar keraton sehingga jamu
berkembang sampai saat ini tidak saja hanya di Indonesia tetapi sampai ke luar
negeri (Lewi, 2008).
Menurut Hermanto (2007), jamu bisa dimanfaatkan untuk obat luar dan obat
dalam yang harus diminum. Obat luar bisa dioles, digosok, direndam, atau ditempel.
Image jamu biasanya bau yang tidak enak dan rasanya pahit. Khasiat jamu dipercaya
sejak jaman dahulu. Selanjutnya, seiring dengan berjalannya waktu, negara Indonesia
dijajah Belanda. Sehingga masuklah budaya barat yang memperkenalkan obat medis
yang praktis, kecil, tidak berbau dan tinggal telan.
Pembuatan jamu sendiri menggunakan bermacam-macam tumbuhan yang
diambil langsung dari alam berupa bagian dari tumbuhan seperti rimpang (akar-
akaran), daun-daunan, kulit batang dan buah. Selain itu ada juga yang menggunakan
bahan dari tubuh hewan, seperti empedu kambing atau tangkur buaya. Efek samping
jamu relatif lebih kecil dibanding obat medis. Namun tidak mudah menyakinkan
kalangan medis untuk meresepkan jamu yang belum dilakukan penelitian ilmiah atau
uji klinis. Meski pada kenyataannya jamu sudah digunakan puluhan bahkan ratusan
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


tahun yang lalu secara turun temurun sebelum farmakologi modern masuk Indonesia
(Hermanto, 2007).
2.2.3. Jenis Jamu atau Obat Tradisional
Sesuai dengan Keputusan Kepala Badan POM RI No.00.05.4.2411 tahun
2004, berdasarkan cara pembuatan serta jenis klaim penggunaan dan tingkat
pembuktian khasiat, Obat Bahan Alam Indonesia dikelompokkan menjadi tiga jenis,
yaitu (POM, 2004) :
1. Jamu
Merupakan obat tradisional warisan nenek moyang. Dipasaran, bisa dijumpai
dalam bentuk herbal kering siap seduh atau siap rebus, juga dalam bentuk segar
rebusan sebagaimana dijajakan para penjual jamu gendong (Yuliarti, 2008).
Beberapa contoh jamu gendong menurut Lewi, (2008) :
a. Jamu beras kencur
Jamu beras kencur dipercaya dapat menghilangkan pegal-pegal pada tubuh.
Selain itu, jamu beras kencur dapat merangsang nafsu makan, sehingga selera makan
meningkat dan tubuh menjadi lebih sehat. Bahan yang digunakan yaitu beras dan
kencur.
b. Jamu Kunir Asam
Jamu kunir asam digunakan untuk menyegarkan tubuh atau dapat membuat
tubuh menjadi dingin. Manfaat lain untuk menghindarkan dari panas dalam atau
sariawan, serta membuat perut menjadi dingin. Bahan yang digunakan yaitu kunyit ,
gula.

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


c. Jamu Pahitan
Jamu pahitan dimanfaatkan untuk gatal-gatal dan kencing manis. Manfaat
lainnya untuk, menghilangkan bau badan, menurunkan kolesterol, perut
kembung/sebah, jerawat, pegal, dan pusing. Bahan yang digunakan yaitu sambiloto.
d. Jamu Kudu Laos
Khasiat jamu kudu laos adalah untuk menurunkan tekanan darah. Selain itu,
untuk melancarkan peredaran darah, menghangatkan badan, membuat perut terasa
nyaman, menambah nafsu makan, melancarkan haid, dan menyegarkan badan. Bahan
yang digunakan yaitu buah mengkudu masak ditambah rimpang laos dan biasanya
ditambahkan buah asam masak.
Menurut Yuliarti (2008), demi alasan kepraktisan, kini jamu juga diproduksi
dalam bentuk kapsul dan dalam bentuk pil siap minum. Pada umumnya jamu dalam
kelompok ini diracik berdasarkan resep peninggalan leluhur, yang belum diteliti
secara ilmiah. Khasiat dan keamanannya dikenal secara empiris atau berdasarkan
pengalaman turun temurun.
Bahan-bahan yang digunakan tidak mengandung bahan kimia sintetik
melainkan menggunakan bermacam-macam tumbuhan yang diambil langsung dari
alam dan efek sampingnya relatif lebih kecil dibanding obat medis (Hermanto, 2007).
2. Obat Herbal Terstandar
Sedikit berbeda dengan jamu, herbal terstandar umumnya sudah mengalami
pemprosesan, misalnya berupa ekstrak atau kapsul. Herbal yang sudah diekstrak
tersebut sudah diteliti khasiat dan keamananya melalui uji pra klinis (terhadap
hewan) di laboratorium. Disebut herbal terstandar, karena dalam proses pengujiannya
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


telah diterapkan standar kandungan bahan, proses pembuatan ekstrak, higenitas, serta
uji toksisitas untuk mengetahui ada atau tidaknya kandungan racun dalam herbal
(yuliarti, 2008).
3. Fitofarmaka
Merupakan jamu dengan kasta tertinggi karena khasiat, keamanan serta
standar proses pembuatan dan bahannya telah diuji secara klinis, jamu berstatus
sebagai fitofarmaka juga dijual di apotek dan sering diresepkan oleh dokter (yuliarti,
2008).
Menurut Hermanto (2007), di Indonesia hingga saat ini baru ada 5 produk
fitofarmaka, yaitu:
a. Nodiar
Merupakan fitofarmaka anti-diare dengan bahan baku daun jambu biji
(Psidium guajava) dan Curcuma domestica.
b. Rheumaneer
Merupakan fitofarmaka anti-rematik dengan bahan baku Curcuma
xanthorrhiza.
c. Stimuno
Merupakan fitofarmaka untuk meningkatkan kekebalan tubuh dengan bahan
baku meniran (Phyllanthus niruri).
d. Tensigard
Merupakan fitofarmaka anti-hipertensi dengan bahan baku kumis kucing
(Orthosiphon stamineus) dan seledri (Apium graviolens).

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


e. X-gra
Merupakan aprodisiak dengan bahan baku linzhi (Ganoderma lucidum),
pasak bumi (Eurycoma longifolia) dan gingseng.
2.2.4. Pembuktian Ilmiah dari Jamu dan Herbal
Menurut Hermanto (2007), kandungan ilmiah dari suatu herbal dan jamu
akan menentukan kelas dari herbal dan jamu tersebut, apakah tergolong jamu, herbal
tersatndar, atau fitofarmaka. Hirarki pembuktian ilmiah dari jamu dan herbal dapat
dilihat pada gambar di bawah:
Uji klinis (skala besar) Fitofarmaka
Uji klinis (skala kecil)
Uji coba (tidak terkontrol) Herbal
Studi observasi terstandar
Studi kasus
Pengalaman empiris Jamu
Hirarki pembuktian ilmiah obat bahan alam Indonesia
2.2.5. Legislasi Jamu atau Obat Tradisional
a. Legislasi Obat Tradisional/Herbal Di berbagai Negara
Berdasarkan penggunaan dan pengakuan obat tradisional pada sistem
pelayanan kesehatan, WHO menetapkan 3 sistem yang dianut oleh negara-negara di
dunia, yaitu (Sampurno, 2007):
1. Sistem integratif, secara resmi obat tradisional diakui dan telah
diintegrasikan dalam sistem pelayanan kesehatan nasional. Ini berarti obat
tradisional telah menjadi komponen dari kebijakan obat nasional, ada sistem
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


registrasi produk dan regulasi; obat tradisional digunakan di rumah sakit dan
sistem asuransi kesehatan, ada penelitian dan pengembangan serta pendidikan
tentang obat tradisional. Negara yang menganut sistem integratif ini antara
lain ialah RRC, Korea Utara dan Vietnam.
2. Sistem inklusif, mengakui obat tradisional tetapi belum mengintegrasikan
pada sistem pelayanan kesehatan. Sistem inclusive ini dianut oleh negara
sedang berkembang seperti Nigeria dan Mali maupun negara maju seperti
Kanada dan Inggris.
3. Sistem toleran, sistem pelayanan kesehatan berbasis kedokteran modern
tetapi penggunaan beberapa obat tradisional tidak dilarang oleh undang-
undang.
b. Legislasi Jamu / Obat Tradisional di Indonesia
Jamu atau obat tradisional yang beredar di Indonesia mempunyai sertifikat
berjenjang, yaitu (Hermanto, 2007):
1. Sertifikat TR (tradisional), untuk obat yang menggunakan bahan baku yang
diakui berkhasiat obat secara turun temurun. Sertifikat TR ini hanya boleh
mencantumkan khasiat ramuan satu macam saja dengan kata-kata standar
Secara tradisional digunakan untuk pengobatan.....
2. Sertifikat Obat Herbal Terstandar apabila sebuah ramuan sudah
diujicobakan kepada hewan percobaan, atau dilakukan uji praklinis.
3. Sertifikat Fitofarmaka untuk obat yang sudah dilakukan uji klinis.


Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


2.2.6. Syarat Pembuatan Jamu/Obat Tradisional
Terhadap jamu/obat tradisional, pemerintah belum mengeluarkan persyaratan
yang mantap, namun dalam pembinaan jamu, pemerintah telah mengeluarkan
beberapa petunjuk yakni sebagai berikut (Santoso, 2006) :
1. Kadar air tidak lebih dari 10%. Ini untuk mencegah berkembang biaknya
bakteri, kapang dan khamir (ragi).
2. Jumlah kapang dan khamir tidak lebih dari 10.000 (sepuluh ribu).
3. Jumlah bakteri nonpatogen tidak lebih dari 1.000.000 (1 juta).
4. Bebas dari bakteri patogen seperti Salmonella.
5. Jamu yang berbentuk pil atau tablet, daya hancur tidak lebih dari 15 menit
(menurut Farmakope Indonesia). Toleransi sampai 45 menit.
6. Tidak boleh tercemar atau diselundupi bahan kimia berkhasiat.
Selain itu, pembuatan jamu tradisional juga memerlukan bahan tambahan
berupa pengawet yang tidak lebih dari 0,1 %
Pengawet yang diperbolehkan (Depkes R.I, 1994) :
1. Metil p - hidroksi benzoat (Nipagin);
2. Propil p - hidroksi benzoat (Nipasol):
3. Asam sorbat atau garamnya;
4. Garam natrium benzoat dalam suasana asam;
5. Pengawet lain yang disetujui.



Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


2.2.7. Manfaat Dan Bahaya Jamu
1. Manfaat Jamu
Adapun manfaat dari jamu, yaitu (Yuliarti, 2008):
a. Menjaga kebugaran tubuh
Berbagai jenis memiliki fungsi untuk menjaga kebugaran tubuh termasuk
menjaga vitalitas, menghilangkan rasa tidak enak di badan yang mengganggu
kebugaran tubuh misalkan lemah, letih, lesu.
b. Menjaga kecantikan
Selain menjaga kebugaran, beberapa jenis jamu juga berfungsi menjaga dan
meningkatkan kecantikan. Beberapa hal yang termasuk di sini di antaranya
menyuburkan rambut, melembutkan kulit, memutihkan kulit, menghilangkan
bau badan serta bau mulut dan lain sebagainya.
c. Mencegah penyakit
Beberapa jenis jamu berfungsi meningkatkan kekebalan tubuh sehingga dapat
mencegah gangguan-gangguan kesehatan ringan misalnya influenza, mabuk
perjalanan, dan mencegah cacat pada janin.
d. Mengobati penyakit
Manfaat jamu yang paling dikenal di masyarakat adalah untuk mengobati
penyakit. Berbagai jenis jamu mulai dipercaya untuk mengobat berbagai jenis
penyakit misalnya asam urat, asma, batu ginjal, bronkitis, demam berdarah,
diabetes militus, desentri, eksem, hipertensi, influenza, kanker, gangguan
kolesterol, lepra, lever, luka, malaria, peradangan, rematik, TBC, tifus, tumor
dan usus buntu.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


2. Bahaya Jamu
a. Herbal Berbahaya
Sebagian besar orang berpendapat bahwa yang alami lebih aman dan kecil
sekali efek sampingnya karena sifat herbal yang kontruksif terhadap tubuh. Namun,
harus tetap dipahami bahwa yang alami bisa saja tidak aman bila cara
pemanfaatannya salah. Selain itu ada beberapa bahan alam yang menyebabkan efek
negatif seperti (Hermanto , 2007):
1. Aristolochia sp. Yang menyebabkan gagal ginjal stadium lanjut.
2. Produk Kava-kava (Piper metysticum) merupakan herbal sedatif yang
bersifat hepatotoksik (meracuni hati), biasanya digunakan untuk
menenangkan diri.
3. Ephedra bisa menyebabkan serangan jantung dan stroke. Produk
ephedra digunakan untuk menurunkan berat badan, bisa menyebabkan
tekanan darah meningkat, detak jantung menjadi tidak teratur, rasa
gelisah, sakit kepala, dan susah tidur.
4. Batang pohon kina (Cinchonae cortex) dan daun artimisia
(Artemesiae folium) yang dapat menyebabkan resistensi Plasmodium
falciparum dan Plasmodium vivax terhadap obat anti malaria.
c. Mengandung Bahan Kimia Obat
Beberapa jenis jamu dinilai berbahaya karena didalamnya terkandung
bahan kimia obat (BKO). Menurut temuan Badan POM, obat tradisional yang
sering dicemari BKO umumnya adalah obat tardisional yang digunakan pada
penyakit-penyakit tertentu seperti tabel berikut ini (Yuliarti, 2008):
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Tabel 2.1 Jamu yang Mengandung Bahan Kimia Obat
Kegunaan Obat Tradisional BKO yang sering Ditambahkan
Pegal linu/Encok/rematik Fenilbutazon, metampiron, diklofenaksodium,
piroksikam, parasetamol, prednison, atau
deksametason
Pelangsing Sibutramin hidroklorida
Peningkat stamina/obat kuat pria Sildenafil sitrat
Kencing manis/diabetes Glibenklamid
Sesak nafas/asma Teofilin
Sumber : Yuliarti, (2008)
Tahun 2004, Monica dan kawan-kawan melakukan studi tentang penggunaan
bahan obat sintetis dalam sediaan obat tradisional (jamu) di daerah Jawa Timur.
Penelitian ini dilakukan terhadap beberapa contoh sediaan jamu yang umum
dikonsumsi oleh masyarakat dengan tiga kategori pabrik jamu, yaitu pabrik besar,
menengah dan kecil dengan jamu yang berlabel SP (Surat Penyuluhan), Terdaftar
dan Tidak Terdaftar. Adapun jamu yang dipakai dalam penelitian ini adalah jamu
yang memiliki khasiat untuk penyakit tulang, asam urat, anti kolesterol dan pegal
linu dengan pembanding meliputi: metampiron, asam mefenama, parasetamol,
allupurinol dan dexamethazon.berdasarkan data penelitian yang telah dilakukan
menunjukkan hasil bahwa dari 83 merek jamu yang distribusi ternyata hanya 32 yang
memenuhi persyaratan sedangkan sebanyak 51 tidak memenuhi persyaratan karena
39 merek berstatus tidak terdaftar dan 12 yang mengandung BKO (Monica W,
2004).
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



Sementara itu, tahun 2007, Sumantri melalui skripsinya melakukan penelitian
tentang identifikasi dan penetapan kadar bahan obat dalam jamu sesak napas yang
beredar di Kotamadya Medan. Hasil penelitian menunjukkan dari 5 jamu sesak napas
yang diteliti, 1 jamu ditemukan adanya senyawa teofilin sedangkan senyawa
deksametason dan prednison tidak ditemukan. Jamu yang ditemukan adanya
senyawa teofilin adalah jamu produksi Leo. Hasil penetapan kadar teofilin diperoleh
kadar teofilin yaitu 0,3047 % (Sumantri, 2007).
2.3. Pedoman Untuk Mengkonsumsi Jamu Tradisional
Sebagai pedoman bagi masyarakat yang ingin membeli atau mengkonsumsi
obat tradisional, Pemerintah telah menetapkan Permenkes RI no
246/Menkes/Per/V/1990 tentang izin usaha industri obat tradisional dan pendaftaran
obat tradisional yaitu :
Pada pembungkus, wadah atau etiket dan brosur Obat Tradisional Indonesia
harus dicantumkan kata J AMU yang terletak dalam lingkaran dan ditempatkan
pada bagian atas sebelah kiri;
Kata "J AMU" harus jelas dan mudah dibaca, dan ukuran huruf sekurang-
kurangaya tinggi 5 (lima) milimeter dan tebal 1/2 (setengah) millimeter dicetak
dengan warna hitam di atas warna putih atau warna lain yang menyolok.
Pada pembungkus, wadah atau etiket dan brosur Obat Tradisional Lisensi
harus dicantumkan lambang daun yang terletak dalam lingkaran dan ditempatkan
pada bagian atas sebelah kiri.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Lambang daun harus jelas dengan ukuran sekurang-kurangnya lebar 10
(sepuluh) milimeter dan tinggi 10 (sepuluh) milimeter, warna hitam di atas dasar
putih atau warna lain yang menyolok dengan bentuk dan rupa.
Penandaan yang tercantum pada pembungkus, wadah, atiket dan atau brosur harus
berisi informasi tentang :
a. Nama obat tradisional atau nama dagang;
b. Komposisi;
c. Bobot, isi atau jumlah obat tiap wadah;
d. Dosis pemakaian;
e. Khasiat atau kegunaan;
g Kontra indikasi (bila ada);
h. Kedaluwarsa;
i. Nomor pendaftaran;
j. Nomor kode produksi;
k.Nama industri atau alamat sekurang-kurangaya nama kota dan kata
INDONESIA";
l. Untuk Obat Tradisional Lisensi harus dicantumkan juga nama dan alamat industri
pemberi lisensi (Depkes R.I, 1990)





Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Uji Kualitatif
Metampiron
Ada
Tidak
Ada
Uji Kuantitatif
Metampiron
Peringatan Badan POM RI
No. KH.00.01.43.2773/2008
tentang obat tradisional
mengandung bahan kimia
obat

2.4. Kerangka Konsep





















Jamu tradisional
yang dijual di
beberapa toko obat
di kota Medan
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



BAB III
METODE PENELITIAN
3.1. Jenis Penelitian
Jenis Penelitian ini adalah survai bersifat deskriptif yaitu untuk melihat
keberadaan metampiron dan kadar metampiron pada jamu tradisional .
3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian
3.2.1. Lokasi penelitian
Pengambilan sampel dilakukan pada beberapa toko obat yang menjual jamu
pegal linu dan asam urat dalam bentuk serbuk dan berjualan di dekat pasar Petisah.
Pengambilan sampel dilakukan di lokasi ini karena lokasinya dekat dengan pusat
perbelanjaan dan ramai dikunjungi orang.
3.2.2. Waktu Penelitian
Waktu penelitian dilakukan pada bulan Mei - Juni tahun 2009.
3.3. Objek Penelitian
Objek penelitian ini adalah 10 merek jamu tradisional yang beredar di kota
Medan. Setiap sampel akan diidentifikasi untuk melihat ada atau tidak ditemukan
metampiron pada jamu tradisional tersebut dan kemudian akan ditentukan kadarnya.
Adapun 10 merek sampel yang akan diteliti adalah sebagai berikut :
a. Jamu Amurat (asam urat)
b. Jamu Pegal linu komplit (pegal linu)
c. Jamu Ngeres linu (pegal linu)
d. Jamu Pegal Linu (pegal linu)
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


e. Jamu Donrat (asam urat)
f. Jamu Asam urat dan flu tulang (asam urat)
g. Jamu Prourat (asam urat)
h. Jamu Sendi (pegal linu)
i. Jamu Prolinu (pegal linu)
j. Jamu Wan Tong (pegal linu)
3.4. Teknik Pengambilan Sampel
3.4.1. Data Primer
Data primer diperoleh dari hasil pemeriksaan metampiron pada jamu
tradisional di laboratorium bagian Toksikologi Balai Laboratorium Kesehatan
Medan.
3.4.2. Data Sekunder
Data sekunder diperoleh dari studi kepustakaan, Badan POM, dan literatur-
literatur yang berhubungan dengan penelitian.
3.5. Penetapan Metampiron
3.5.1. Uji Kualitatif
1. Alat-alat
a. Flat tetes
2. Bahan-bahan kimia
a. FeCl
3

b. AgNO
3

c. Larutan Erlich
d. HCl
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


e. NaNO
2

f. Beta Napthol
g. NH
4
OH
3. Cara Kerja
Test I : Masukkan sampel ke dalam flat tetes kemudian tambahkan FeCl
3

terbentuk warna ungu biru, kemudian hijau, kemudian kuning,
kemudian warna hilang.
Test II : Masukkan sampel ke dalam flat tetes kemudian tambahkan AgNo
3

akan terbentuk warna ungu keruh gemerlapan.
3.5.2. Uji Kuantitatif
1. Alat-Alat
a. Erlenmeyer
b. Buret
c. Timbangan
d. Pipet
2. Bahan-bahan kimia
a. HCl 0,2 N
b. Larutan Amilum 1 %
c. Larutan Iodium
Cara Kerja
a. Timbang dengan teliti 400 mg sampel masukkan dalam Erlenmeyer.
b. Tambahkan 50 ml aquadest bebas CO
2.

c. Campur dengan 5 ml HCL 0,2 N.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


d. Kemudian tambahkan larutan amilum 1 % sebanyak 1 ml sebagai
indikator
e. Titrasi melalui buret dengan larutan Iodium sampai terbentuk warna biru
yang stabil selama 1-2 menit
f. Baca volume larutan Iodium yang terpakai.
g. 1 ml larutan Iodium 0,01 N setara dengan 1,767 mg atau 0,001767 gr
metampiron.
Cara menghitung kadar metampiron dengan menggunakan rumus :
Kadar Metampiron = V x N x
B
x 100%
Di mana : a. V =Volume titrasi sampel (ml)
b. N =Normalitas Iodium yaitu 0,01 N
c. = 1,767 mg
d. B =Berat sampel (mg).
Kadar metampiron yang diperbolehkan dalam bentuk tablet adalah 500 mg
(Depkes, 1995).
3.6 Defenisi Operasional
1. Jamu tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan
tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sari (galenik) atau campuran
dari bahan-bahan tersebut yang secara turun-temurun telah digunakan untuk
pengobatan berdasarkan pengalaman.
2. Metampiron adalah salah satu obat analgetik-antipiretik serta sebagai salah
satu bahan kimia obat yang dilarang dicampurkan di dalam jamu tradisional.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


3. Uji Secara kualitatif yaitu pemeriksaan laboratorium untuk mengetahui ada
tidaknya metampiron pada jamu tradisional atau sampel dengan melihat
perubahan warna dengan menggunakan metoda reaksi warna.
4. Uji secara kuantitatif yaitu pemeriksaan laboratorium untuk melihat seberapa
besar kadar metampiron yang terkandung pada jamu tradisional atau sampel.
Dengan menggunakan metoda iodimetri.
5. Ada adalah kondisi di mana terdapat penggunaan metampiron pada sampel
dengan berdasarkan pada peringatan Badan POM RI No.
KH.00.01.43.2773/2008 tentang obat tradisional mengandung bahan kimia
obat.
6. Tidak ada adalah kondisi di mana tidak terdapatnya metampiron pada sampel
dengan berdasarkan pada peringatan Badan POM RI No.
KH.00.01.43.2773/2008 tentang obat tradisional mengandung bahan kimia
obat.
3.7. Pengolahan data Analisa Data
Sesuai dengan jenis penelitian, maka analisa terhadap data yang terkumpul
dilakukan secara deskriptif yang disertai tabel, narasi dan pembahasan serta diambil
kesimpulan apakah jamu tradisional yang dijual di kota Medan memenuhi
persyaratan untuk dikonsumsi disesuaikan dengan peringatan Badan POM RI No.
KH.00.01.43.2773/2008 tentang obat tradisional mengandung bahan kimia obat.



Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


BAB IV
HASIL PENELITIAN
4.1 Deskripsi Produk
Tabel 4.1. Deskripsi produk


Nama jamu Komposisi Khasiat dan kegunaan Dosis Berat
Bersih
A Jamu Amurat
(Produksi
Nyonya
Meneer)
- Momordicae fructus (20%)
-Orthosiphonis folium (30%)
- Myristicae semen (25%)
- Murrayae folium (25%)
Membantu mengurangi
gejala akibat asam urat yang
berlebihan, misalnya badan
pegal linu.
3-4
bungkus
dalam
seminggu
7 gram /
bungkus
B Pegal Linu
Komplit
(Produksi
PT. Sido
Muncul)
- Melaleucae fructus (10%)
- Retrofracti fructus (10%)
- Zingiberis aromaticae
rhizome (10%)
- Languatis rhizome (12%)
- Cyperi Rhizoma (5%)
- Bahan-bahan lain (53%)
Mengobati lelah, pegal linu,
nyeri pada otot-otot dan
tulang-tulang di seluruh
tubuh setelah bekerja,
berolah raga atau melakukan
perjalanan jauh.

2 bungkus
sehari, @ 1
bungkus
selama
diperlukan.

7 gram /
bungkus
C Jamu Ngeres
Linu
(Produksi
Nyonya
Meneer)
- Cinnamomi fructus (7%)
- Panduratae rhizoma (8%)
- Zingiberis rhizoma (25%)
- Curcumae rhizoma (40%)
- Bahan-bahan lain (20%)
Untuk pria dan wanita yang
banyak bekerja dan sakit
pegal linu

3-4
bungkus
dalam
seminggu
7 gram /
bungkus
D Jamu Pegal
Linu (
Produksi PJ.
Cipta Rasa)
- Myristicae semen (10%)
- Zingiberis rhizoma (30%)
-Kaempferiae rhizoma (20%)
- Curcuma rhizoma (30%)
- Retrofracti fructus (10%)
Mengobati sakit pegal linu,
rheumatik, sakit pinggang,
encok, dan kejang-kejang
otot sehabis kerja keras.
- 2 x 1
sehari
untuk
pengobat
an

7 gram /
bungkus
E Jamu Donrat
(Produksi PJ.
Cipta Rasa)
- Curcumae rhizoma (15%)
- Zingiberis rhizoma (25%)
- Carryophylli flos (15%)
- Gendarusae folium (25%)
-Andrographidia folium(20%)

Mengobati rasa nyeri,
bengkak merah, dan rasa
panas karena kelebihan asam
urat yang terutama
menyerang sendi-sendi kaki.
- 2 x 1
sehari
untuk
pengobat
an

7 gram /
bungkus
F Jamu Asam
Urat dan Flu
Tulang
(Produksi PJ.
Kasturi
Dewi)

- Tinosporae krispa (20%)
- Zingiberis rhizoma (30%)
- Piper nigrum (15%)
- Panax Ginsen (10%)
- Royal jelly (5%)
- Bahan-bahan lain (20%)
- Menyembuhkan asam urat,
flu tulang, encok, rheumatik,
darah tinggi, masuk angin,
kesemutan, baan meriang,
sakit gigi, nyeri otot dan
pegal linu.
- Menambah ketahanan tubuh.
- 1 bungkus
sehari.

7 gram /
bungkus
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


G Jamu Prourat
( Produksi
Air Mancur)

- Curcumae domesticae
rhizome (1500 mg)
- Cyperi rhizome (1500 mg)
- Zingiberis rhizom (1500 mg)
- Polyanthi folium (1000 mg)
- Plantaginis folium(1000 mg)
- Bupleurum falcatum
radix (300 mg)
- Parkiae semen (100 mg)
- Piperis nigri fructus
(100 mg)
Membantu meredakan pegal
dan linu pada persendian
serta encok akibat kelebihan
asam urat dalam darah.

- 2 x 1
sehari
untuk
pengobat
an

7 gram /
bungkus
H Jamu Sendi
(Produksi
Borobudur)

- Zingiberis rhizome
extract (1,75 gr)
- Myristicae semen (0,70 gr)
- Languatis rhizoma
extract (0,91 gr)
- Saussureae lappae
radix (0,70 gr)
- Zingiberis rhizome (0,35 gr)
- Curcumae domesticae
rhizoma extract (1,40 gr)
- Curcumae aeruginosae
rhizome (1,05 gr)
- Retrofracti fructus (0,14 gr)
- Membantu meredakan
encok, nyeri sendi, pegal
dan linu-linu.
- Menyegarkan dan
menghangatkan badan.

1-2
bungkus
sehari.

7 gram /
bungkus
I Jamu Prolinu
(Produksi Air
Mancur)

- Coriandri fructus (10%)
- Retrofracti fructus (10%)
- Languatis rhizoma (25%)
- Zingiberis rhizome (30%)
- Zingiberis aromaticae
rhizoma (19%)
- Ginseng (5%)
- Royal jelly (1%)
- Menambah semangat dan
tenaga baru bagi pria dan
wanita, baik tua maupun
muda.
- Membantu menghilangkan
pegal linu, letih, lesu.
- Mengobati sakit pinggang
dan encok.

2 bungkus
sehari.

7 gram /
bungkus
J Jamu
WanTong
(Produksi
Herbalindo)
- Zingiberis rhizoma(150 mg)
- Cobotii rhizoma (150 mg)
- Asari herba (100 mg)
- Epimedii herba (
100 mg)

Mengobati asam urat,
rheumatik, pegal linu, sakit
pinggang, pundak dan leher
terasa kaku dan sakit, kaki dan
tangan kesemutan.
2 bungkus
sehari
7 gram /
bungkus



Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


4.2 Hasil Analisis Kualitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional
Analisis metampiron pada jamu tradisional yang beredar di Kota Medan
dilakukan pada 10 jenis jamu tradisional yaitu jamu pegal linu dan jamu asam urat.
Analisa kualitatif dengan menggunakan metoda reaksi warna bertujuan untuk
mengidentifikasi metampiron pada jamu pegal linu dan asam urat. Hasil analisis
metampiron secara kualitatif dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 4.2. Hasil Analisis Kualitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional
No Jamu Tradisional Hasil Identifikasi
1. J A Metampiron (+)
2. JB Metampiron (+)
3. JC Metampiron (+)
4. JD Metampiron (+)
5. JE Metampiron (+)
6. JF Metampiron (+)
7. JG Metampiron (+)
8. JH Metampiron (+)
9. JI Metampiron (+)
10. JJ Metampiron (+)

Dari Tabel 4.1 di atas dapat dilihat bahwa jamu tradisional yang dianalisis
seluruhnya positif mengandung metampiron.
4.3 Hasil Pemeriksaan Kuantitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional
Seluruh jamu tradisional yang dianalisis positif mengandung metampiron.
Selanjutnya dilakukan penelitian kuantitatif untuk melihat kadar metampiron dalam
jamu tradisional dengan menggunakan metoda Iodimetri.




Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Tabel 4.3 Kadar Metampiron Pada Jamu Tradisional
No Jamu Tradisional Kadar Metampiron
dalam 100 gr jamu
Kadar Metampiron
dalam 7 gr jamu
1. J A 0,0068 gr 0,476 mg
2. JB 0,0075 gr 0,523 mg
3. JC 0,0066 gr 0,460 mg
4. JD 0,0066 gr 0,460 mg
5. JE 0,0055 gr 0,384 mg
6. JF 0,0263 gr 1,840 mg
7. JG 0,0071 gr 0,495 mg
8. JH 0,0079 gr 0,554 mg
9. JI 0,0057 gr 0,402 mg
10. JJ 0,0053 gr 0,369 mg

Dari tabel 4.2. di atas dapat dilihat bahwa kadar metampiron tertinggi
terdapat pada jamu dengan kode JF dengan kandungan metampiron sebesar 1,840
mg (1,840 mg / 7 gr jamu), sedangkan kadar metampiron terendah terdapat pada
jamu dengan kode JJ dengan kandungan metampiron sebesar 0,369 mg (0,369 mg / 7
gr jamu).










Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



BAB V
PEMBAHASAN
5.1. Pemeriksaan Kualitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional
Berdasarkan hasil analisis kualitatif yang dilakukan terhadap 10 jenis jamu
tradisional yang beredar di kota Medan, ternyata seluruh jamu tradisional tersebut
mengandung metampiron. Penelitian dilakukan karena mengingat banyaknya jamu
tradisional yang ditarik dari paredaran karena mengandung bahan kimia obat, di
mana salah satunya adalah metampiron. Menurut Peringatan Badan POM RI No.
KH.00.01.43.2773/2008 tentang obat tradisional mengandung bahan kimia obat,
metampiron tidak boleh terdapat dalam jamu tradisional.
Kesalahan fatal yang dilakukan oleh produsen jamu adalah menggunakan
metampiron sebagai bahan campuran dalam pembuatan jamu tradisional.
Metampiron secara sengaja ditambahkan ke dalam jamu tradisional untuk
menjadikan jamu tersebut semakin berkhasiat secara instan (Hermanto, 2007).
Menurut Vepriati (2008), produsen memilih metampiron karena metampiron
merupakan obat generik yang memiliki harga murah, namun tidak menghiraukan
efek samping yang ditimbulkan apabila dikonsumsi dalam dosis yang berlebihan dan
dalam jangka waktu yang panjang.




Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



5.2. Pemeriksaan Kuantitatif Metampiron Pada Jamu Tradisional
Dari hasil pemeriksaan kadar metampiron pada jamu tradisional secara
kuantitatif, dapat diurutkan dari jamu tradisional yang memiliki kadar metampiron
terendah sampai tertinggi yaitu jamu dengan nomor kode JJ (0,369 mg / 7 gr), JE
(0,384 mg / 7 gr), JI (0,402 mg / 7 gr), JC (0,460 mg / 7 gr), JD (0,460 mg / 7 gr), J A
(0,476 mg / 7gr), JG (0,495 mg / 7 gr), JB (0,523 mg / 7 gr), JH (0,554 mg / 7 gr), J F
(1,840 mg / 7 gr).
Berdasarkan data di atas dapat diketahui bahwa kadar metampiron tertinggi
terdapat pada jamu kode JF dengan kandungan metampiron sebesar 1,840 mg / 7 gr
jamu tradisional. Kadar metampiron terendah terdapat pada jamu kode JJ dengan
kandungan metampiron sebesar 0,369 mg / 7 gr jamu tradisional.
Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan, diperoleh kadar metampiron
dalam jamu tradisional yang beredar di kota Medan tidak terlalu tinggi jika
dibandingkan dengan metampiron dalam bentuk obat analgetik-antipiretik. Dosis
metampiron dalam bentuk obat analgesik-antipiretik, dan anti-inflamasi maksimal
500 mg. Namun walaupun demikian, metampiron mutlak tidak diperbolehkan
terdapat pada jamu tradisional sesuai dengan Badan POM RI No.
KH.00.01.43.2773/2008 tentang obat tradisional mengandung bahan kimia obat.
Namun demikian, perlu diperhatikan bahwa ada tanaman obat yang memiliki
efek analgesik, antipiretik dan anti inflamasi, seperti : Cyperi rhizoma (akar teki)
memiliki efek analgesik, Zingiberis rhizoma (rimpang jahe) memiliki efek anti-
inflamasi, Kaempferiae rhizoma (kencur) memiliki efek analgesik-antipiretik,
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Carryphylli flos (bunga cengkeh) memiliki efek analgesik. Jadi, diasumsikan bahwa
metampiron yang didapat dari hasil analisis berasal dari tanaman obat. Namun
belum ada dilakukan pengujian yang mempertegas bahwa metampiron terdapat
dalam tanaman obat tradisional. Sehingga, masalah efek samping akibat jamu harus
selalu dipantau. (Chiewa, 2008).
5.3. Efek Samping Mengkonsumsi Jamu Tradisional Yang Mengandung
Metampiron
Jamu-jamuan sebenarnya dimasukkan ke dalam golongan suplemen
makanan, yang dibuat dari bahan-bahan alami berupa bagian dari tumbuhan, seperti
akar-akaran, daun-daunan, dan kulit batang. Ada juga yang menggunakan bahan dari
tubuh hewan, seperti empedu kambing atau tangkur buaya. Efeknya juga tidak akan
langsung dirasakan oleh peminumnya. Karena sifatnya berupa suplemen. Patut
dicurigai apabila jamu yang dikonsumsi berkhasiat secara instan (Liza, 2007).
Beberapa tahun belakangan, kejadian pasien dengan bocor lambung
meningkat. Di RS Hasan Sadikin, Bandung, kasus pasien dengan bocor lambung
pada tahun 2005 sejumlah 26 orang, tahun 2006 sejumlah 38 orang, dan 2007 dari
Januari hingga Juli (6 bulan) saja terdapat peningkatan menjadi 53 pasien. Hal ini
serupa dengan penelitian di RS Immanuel, Bandung, di mana kasusnya pada tahun
2006 tidak lebih dari 10 orang, tetapi dalam enam bulan terakhir (Januari-Juli 2007)
kasusnya mencapai 40 orang dan cenderung bertambah. Mayoritas kasusnya adalah
pria (77 %), yang sesuai dengan insidensi populasi di seluruh dunia. Usia terbanyak
berada di kisaran 50-70 tahun, dengan usia penderita termuda 22 tahun, dan tertua 80
tahun (rata-rata 60 tahun) (Liza, 2007).
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Hal yang menarik mengenai kasus-kasus bocor lambung di kedua rumah sakit
pendidikan di Bandung tersebut adalah seluruh penderita adalah pengonsumsi jamu-
jamuan kronis (menahun) akibat penyakit rematik, nyeri kepala, flu, dan sebagainya.
Kebanyakan penderita membeli jamu-jamu tersebut dari warung-warung jamu dan
bukan dari produsen yang terpercaya. Hal ini diperoleh dari hasil penelitian patologi
anatomi (pemeriksaan jaringan di sekitar dinding lambung yang bocor) menunjukkan
tidak adanya kuman H.pylori yang merupakan penyebab paling banyak borok
dinding mukosa lambung, maupun adanya keganasan/tumor pada mukosa lambung
penderita (Liza, 2007).
Metampiron merupakan salah satu bahan kimia obat yang sering digunakan
sebagai obat analgetik-antipiretik dan antipiretik. Metampiron tidak berbahaya
apabila dikonsumsi sesuai dengan resep dokter, namun berbahaya apabila
dicampurkan dalam jamu karena kemungkinan besar jamu akan dikonsumsi dalam
dosis yang berlebihan dan dalam jangka waktu yang panjang. Penggunaan
metampiron dalam dosis yang berlebihan dan dalam jangka waktu yang panjang
dapat menimbulkan efek samping berupa gangguan saluran cerna seperti mual,
perdarahan lambung, rasa terbakar, gangguan sistem saraf seperti tinitus (telinga
berdenging) dan neuropati, gangguan darah berupa pembentukan sel darah dihambat
(anemia aplastik), agranulositosis, gangguan ginjal, syok dan kematian (Yuliarti,
2008).
Wilmana (1995) menambahkan bahwa beberapa negara seperti Amerika
Serikat, efek samping ini banyak terjadi dan bersifat fatal, sehingga pemakaiannya
sangat dibatasi bahkan dilarang sama sekali. Di Indonesia frekuensi pemakaian
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


metampiron cukup tinggi dan agranulositosis telah dilaporkan pada pemakaian obat
ini, tetapi belum ada data tentang angka kejadiannya. Kesan bahwa orang Indonesia
tahan terhadap metampiron tidak dapat diterima begitu saja mengingat sistem
pelaporan data efek samping belum memedai sehingga kemungkinan kematian oleh
agranulositisis tercatat sebagai penyakit infeksi.
Mengingat efek samping dari mengkonsumsi metampiron dalam dosis yang
berlebihan dan dalam jangka waktu panjang, maka perlindungan terhadap
masyarakat harus segera diambil. Tindakan tegas harus diambil bagi industri yang
memproduksi jamu tradisional. Pengawasan yang terus menerus harus selalu
dilakukan oleh Dinas Kesehatan dan Badan Pengawasan Obat dan Makanan untuk
tetap secara konsisten mencari dan menemukan produk jamu yang mengandung
metampiron.











Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisa metampiron yang dilakukan pada 10 sampel jamu
tradisional yang beredar di kota Medan, maka dapat disimpulkan :
1. Seluruh jamu tradisional yang dianalisa secara kualitatif positif mengandung
metampiron.
2. Kadar metampiron yang diperiksa bervariasi yaitu jamu dengan kode J A (0,476
mg / 7gr), JB (0,523 mg / 7 gr), JC (0,460 mg / 7 gr), JD (0,460 mg / 7 gr), JE
(0,384 mg / 7 gr), JF (1,840 mg / 7 gr), JG (0,495 mg / 7 gr), JH (0,554 mg / 7
gr), I (0,402 mg / 7 gr), JJ (0,369 mg / 7 gr).
3. Kadar metampiron tertinggi terdapat pada jamu dengan kode J F (1,840 mg / 7
gr).
4. Kadar metampiron terendah terdapat pada jamu dengan kode JJ (0,369 mg / 7 gr).
5. Seluruh jamu yang dianalisa tidak layak dikonsumsi sesuai dengan Badan POM
RI No. KH.00.01.43.2773/2008.
6.2. Saran
1. Agar Dinas Kesehatan dan Balai Pengawasan Obat dan Makanan tetap
melaksanakan pemantauan dan pengawasan terhadap produk-produk jamu yang
diproduksi oleh industri jamu tradisional yang beredar di Kota Medan.


Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



2. Bagi masyarakat yang ingin mengkonsumsi jamu tradisional harus selektif dalam
memilih jamu tradisional, jangan mengkonsumsi jamu dalam dosis yang
berlebihan.
3. Bagi peneliti selanjutnya perlu diteliti tentang pemeriksaan kandungan bahan
obat kimia lain yang terdapat dalam jamu tradisional.

















Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



DAFTAR PUSTAKA

Ajido Dan Marujido, 2008. Farmakologi Dalam P3K, http://P3KIndoForum.htm.


Diakses 20 Februari 2009.
Anief, M., 1995. Prinsip Umum dan Dasar Farmakologi, Penerbit UGM Press,
Yogyakarta.

Chiewa, 2008. Tanaman Obat Analgetik, Antipiretik dan Anti-Inflamasi,
http://herbal_medicine.com. Diakses 20 Juni 2009

DechaCare, 2009. Informasi Obat, http://www.dechacare.com. Diakses 18 Februari
2009.

Departemen Kesehatan R.I., 1995. Farmakope Indonesia. Edisi IV, Depkes R.I.
Jakarta.

Departemen Kesehatan R.I., 2002. Undang-Undang Kesehatan No. 23, Depkes R.I.
Jakarta.

Hermanto dan Subroto, 2007. Pilih Jamu dan Herbal tanpa Efek Samping,
Penerbit PT Elex Media Komputindo, Jakarta.

Hukum Kesehatan, 2008. Obat Tradisional Mengandung Bahan Kimia Obat,
http://www.hukumkesehatan.com. Diakses 18 Februari 2009

Kepmenkes R.I. No. 661/Menkes/SK/VII/1994. Tentang Persyaratan Obat
Tradisional, Depkes R.I. Jakarta.

Lewi, 2008. Jamu Obat Tradisional Indonesia, http://wordpress.com/. Diakses 12
Februari 2009.

Liza, 2007. Bocor Lambung Karena Jamu Kimia, http://www.lizaherbal.com.
Diakses 12 Februari 2009.

Monica, dkk, 2004. Penelitian tentang Studi Penggunaan Bahan Obat Sintesis
dalam Sediaan Obat Tradisional (Jamu) di Daerah Jawa Timur Tahun
2004, http://www.lppm.wima.ac.id/. Diakses 18 Maret 2009.

Oktora, Lusia, 2006. Pemanfaatan Obat Tradisional dengan Pertimbangan
Manfaat dan Keamanannya, Majalah ilmu Kefarmasian, Vol III, No 1
Fak. Farmasi Jember. Surabaya.
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



Onti, 2008. Tinjauan Yuridis terhadap Perlindungan Konsumen Atas
Beredarnya Obat Tradisional yang tidak Mencantumkan Label
Berbahasa Indonesia pada Kemasannya, http://index.php.htm, diakses 16
Februari 2009

Pengawasan Obat dan Makanan (POM), 2003. Peringatan tentang Obat
Tradisional Mengandung Bahan Kimia Obat. Depkes. Jakarta.

Pengawasan Obat dan Makanan (POM), 2004. Tentang Ketentuan Pokok
Pengelompokan dan Penandaan Obat Bahan Alam Indonesia. Depkes.
Jakarta.

Pengawasan Obat dan Makanan (POM), 2005. Kriteria Dan Tata Laksana
Pendaftaran Obat Tradisional, Obat Herbal Terstandar Dan
Fitofarmaka. Depkes, Jakarta.

Pengawasan Obat dan Makanan (POM), 2008. Peringatan tentang Obat
Tradisional Mengandung Bahan Kimia Obat. Depkes. Jakarta.

Permenkes R.I. No. 246/Menkes/Per/V/1990. Tentang Izin Usaha Industri Obat
Tradisional Dan Pendaftaran Obat Tradisional, Depkes R.I. Jakarta.

Sampurno, H, 2007. Jamu dan Obat Tradisional Cina dalam Perspektif Medis
dan Bisnis, http:// Strategic Management.htm/. Diakses 10 Februari 2009

Santoso, Sardjono O.,2006. Penggunaan Obat Tradisional secara Rasional,
Artikel Bagian farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia,
Jakarta.

Sartono, 1996. Apa yang Sebaiknya Anda Ketahui Tentang Obat-Obat Bebas
dan Bebas terbatas. Edisi kedua, Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama,
Jakarta.

Sumantri, 2007. Identifikasi dan Penetapan Kadar Bahan Obat dalam Jamu
Sesak Napas yang Beredar di Kotamadya Medan tahun 2007, Skripsi.
Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara, Medan.

Tjay, Tan Hoan dan Kirana Rahardja, 2002, Obat Obat Penting Khasiat,
Pengggunaan, dan Efek-Efek Sampingnya, PT Elex Media komputindo,
Jakarta.

Vepriati, Neti, 2008. Awas, Obat Tradisional Mengandung Bahan Kimia Obat.
http://dinkeskabkulonprogo.org/. Diakses tanggal 10 Februari 2009

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Wilmana, Freddy P., 1995, Analgesik-Antipiretik, Analgesik Anti-Inflamasi
Nonsteroid dan Obat Pirai dalam Farmakologi dan Terapi Edisi 4,
Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta.

Yefferi, Lalim, 2008. Skripsi tentang Pengujian Kualitatif dan Kuantitatif
Deksametason, Fenilbutazon, dan Asam Mefenamat yang Terdapat
dalam Jamu Asam Urat tahun 2008, Fakultas Farmasi Universitas
Sumatera Utara, Medan.

Yuliarti, Nurheti, 2008. Tips Cerdas Mengkonsumsi Jamu, Penerbit Banyu Media,
Yogyakarta.


































Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


LAMPIRAN-LAMPIRAN
Lampiran 1
PERHITUNGAN KADAR METAMPIRON
Angka yang tertera pada hasil penelitian, dapat dihitung dengan rumus sebagai
berikut :
Kadar Metampiron =V x N x x 100%
B
Di mana : a. V =Volume titrasi sampel (ml)
e. N =Normalitas Iodium yaitu 0,01 N
f. = 1,767 mg
g. B =Berat sampel (mg).
a. Jamu. Amurat
Kadar Metampiron =1,55 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
403mg
=0,0067 %
0,0067% artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0067 gr atau 6,7 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu : 6,7 mg x 7
100
= 0,476 mg
b. Jamu. Pegal Linu Komplit
Kadar Metampiron =1,70 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
402mg
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


=0,0075 %
0,0075 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0075 gr atau 7,5 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =7,5 mg x 7
100
=0,523 mg
c. Jamu. Ngeres Linu
Kadar Metampiron =1,50 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
403mg
=0,0066 %
0,0066 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0066 gr atau 6,6 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =6,6 mg x 7
100
=0,460 mg
d. Jamu. Pegal Linu
Kadar Metampiron =1,50 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
403mg
=0,0066 %
0,0066 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0066 gr atau 6,6 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =6,6 mg x 7
100
=0,460 mg
Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



e. Jamu. Donrat
Kadar Metampiron =1,25 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
401mg
=0,0055 %
0,0055 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0055 gr atau 5,5 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =5,5 mg x 7
100
=0,384 mg
f. Jamu. Asam Urat dan Flu Tulang
Kadar Metampiron =6,00 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
403mg
=0,0263 %
0,0263 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0263 gr atau 26,3 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =26,3 mg x 7
100
=1,840 mg
g. Jamu. Prourat
Kadar Metampiron =1,60 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
400mg
=0,0071 %

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


0,0071 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0071 gr atau 7,1 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =7,1 mg x 7
100
=0,495 mg
h. Jamu. Sendi
Kadar Metampiron =1,80 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
402mg
=0,0079 %
0,0079 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0079 gr atau 7,9 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =7,9 mg x 7
100
=0,554 mg
i. Jamu. Prolinu
Kadar Metampiron =1,30 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
400mg
=0,0057 %
0,0057 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0057 gr atau 5,7 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =5,7 mg x 7
100
=0,402 mg

Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


j. Jamu. WanTong
Kadar Metampiron =1,20 ml x 0,01 x 1,767 mg x 100%
402mg
=0,0053 %
0,0053 % artinya dalam 100 gr jamu terdapat 0,0053 gr atau 5,3 mg
metampiron.
Dalam 7 gr jamu =5,3 mg x 7
100
=0,369 mg














Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


Lampiran Gambar
















Gambar lampiran 1. Jamu Amurat




















Gambar lampiran 2. Jamu Pegal Linu Komplit






Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.



















Gambar lampiran 3. Jamu Ngeres Linu



















Gambar lampiran 4. Jamu Pegal Linu







Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.




















Gambar lampiran 5. Jamu Donrat





















Gambar lampiran 6. Jamu Asam Urat dan Flu Tulang




Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.




















Gambar lampiran 7. Jamu Prourat




















Gambar lampiran 8. Jamu Sendi





Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.




















Gambar lampiran 9. Jamu Prolinu






















Gambar lampiran 10. jamu WanTong



Eka Mayasari Banureah : Analisis Kandungan Metampiron Pada J amu Tradisional Yang Beredar Di Kota Medan
Tahun 2009, 2009.


















Gambar lampiran 11. Sampel ditambahkan FeCl
3
dan AgNo
3
























Gambar lampiran 12. Sampel dititrasi larutan Iodium