Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN PRATIKUM

FISIKA DASAR
Nama NPM Group Fakultas / Departemen Nomor Percobaan Nama Percobaan Tanggal Perc
obaan Koordinator Asisten
: Armandya Rohadhian Megantara : 0906517180 : A-16 : TEKNIK / TEKNIK ELEKTRO : O
R-02 : PENGUKURAN LEBAR CELAH : 13 OKTOBER 2010 : M. Nanda P
Unit Pelaksana Pendidikan Ilmu Pengetahuan Dasar (UPP-IPD) Universitas Indonesia

I.
Tujuan Percobaan
Mengukur lebar celah tunggal dengan menggunakan metode difraksi
II.
Peralatan
Piranti laser dan catu daya
r beserta detektor fotodioda
ali otomatis

Piranti pemilih otomatis celah tunggal


Piranti scane
Camcorder
Unit PC beserta DAQ dan perangkat pengend

III.
Landasan Teori
Berkas sinar dengan panjang gelombang yang dilewatkan pada sebuah celah sempit d
engan lebar a akan mengalami difraksi. Pola difraksi ini dapat dilihat pada laya
r atau diukur dengan sensor cahaya. Jika jarak antara celah dengan layar jauh le
bih besar dari pada lebar celah (L a), maka berkas yang sampai di layar dapat di
anggap paralel. Pada difraksi celah tunggal, pola gelap (intensitas minimum) aka
n terjadi jika perbedaan panjang lintasan berkas (a sin ) antara berkas paling at
as dan berkas paling bawah sebesar .
Interferensi Dua Celah
Pola gelap terang yang muncul ketika sebuah celah ganda disinari dengan cahaya m
onokromatik adalah akibat interferensi gelombang-gelombang yang terbelokkan oleh
tepi atau dinding celah

Gambar 1. Sebuah Susunan Celah Ganda


Bila celah ganda disinari dengan sinar koheren (misalnya sinar laser), baik efek
dari setiap celah maupun efek interferensi dari kedua celah akan menghasilkan s
ederetan cahaya dengan pola maksimum dan minimum di atas layar. Kedua berkas sin
ar (pada Gambar 1) mempunyai beda fasa yang diberikan oleh:
= d sin
Prinsip Huygens-Fresnel : setiap titik dari muka-muka gelombang yang tidak terga
nggu, pada saat tertentu bertindak sebagai Difraksi adalah pembelokan cahaya bil
a mengenai suatu penghalang, misalnya tepi sebuah celah, kawat, atau benda benda
lain yang bertepi tajam. Difraksi mengacu pada penyimpangan atau deviasi dari p
erambatan garis lurus yang terjadi ketika suatu gelombang bergerak melewati suat
u penghalang parsial. Ini biasanya sesuai dengan penyebaran gelombang pada tepitepi lubang dan penghalang. Bentuk paling sederhana dari difraksi cahaya adalah
difraksi Franhofer atau FarField. Difraksi ini diamati pada sebuah layar yang sa
ngat jauh dari lubang atau penghalang yang mengganggu arus gelombang-gelombang d
atar yang datang

Gambar 2. Diagram Difraksi pada Celah Tunggal


Efek difraksi adalah karakteristik dari fenomena gelombang, apakah bunyi, atau c
ahaya dimana mukamuka gelombangnya dibelokkan.Sumber mukamuka gelombang speris k
edua (frekuensinya sama dengan sumber primer). Amplitudo medan optik (listrik/ma
gnet) di suatu titik merupakan superposisi dari muka-muka gelombang speris tadi.
Jika panjang gelombang (l) lebih besar dibandingkan dengan lebar celah (d), maka
gelombang akan disebar keluar dengan sudut yang cukup besar.
Kisi Difraksi (Diffraction Grating)
Suatu kisi difraksi terdiri dari sejumlah besar celah sejajar yang serba sama. K
isi dapat dibuat dengan membuat goresan-goresan halus pada sekeping kaca.
Kisi Transmisi (Transmission Grating)
Suatu kisi dengan celah yang memugkinkan cahaya dapat melewatinya.
Kisi Refleksi (Reflection Grating)
Suatu kisi dengan celah yang memantulkan cahaya. Kisi umumnya mempunyai goresan
mencapai 5000 goresan per centimeter.Sehingga jarak antara dua celah sangat keci
l yaitu sekitar d = 1/5000 = 20000 A.

Pola Distribusi Cahaya oleh Kisi


Jika suatu kisi transmisi disinari dari belakang, tiap celah bertindak sebagai s
uatu sumber cahaya koheren. Pola cahaya yang diamati pada layar dihasilkan dari
kombinasi efek interferensi dan difraksi. Tiap celah menghasilkan difraksi, dan
berkas difraksi ini berinterferensi dengan yang lain untuk menghasilkan pola akh
ir.
IV.
Prodesur Percobaan
Eksperimen Pengukuran Lebar Celah dapat digambarkan sebagai berikut:
.
Eksperimen ini dilakukan menggunakan fasilitas internet online atau rLab. Dapat
dilakukan dengan meng-klik rLab pada halaman dLab, dan langkah yang dilakukan ad
alah:
1) Menempatkan laser dan objek ukur pada meja kerja yang sama dengan objek ukur
berada di depan lubang luaran berkas laser. 2) Menggunakan dinding ruangan sebag
ai layar pengamatan. 3) Mengatur posisi laser sedemikian rupa sehingga lintasan
berkas laser tegak lurus terhadap dinding ( layar pengamatan ).

4) Mengarahkan berkas laser agar menyinari objek ukur sedemikian rupa sehingga o
bjek ukur berada tepat di tengah-tengah berkas laser. 5) Mencatat dan merekam po
la terang -gelap yang terbentuk pada dinding serta jarak antara terang pusat den
gan gelap atau terang.
V.
Data Pengamatan
Intensitas 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15
0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15 0.15
Posisi (mm) 0 0.44 0.88 1.32 1.76 2.2 2.64 3.08 3.52 3.96 4.4 4.84 5.28 5.72 6.1
6 6.6 7.04 7.48 7.92 8.36 8.8 9.24 9.68 10.12 10.56 11

11.44 11.88 12.32 12.76 13.2 13.64 14.08 14.52 14.96 15.4 15.84 16.28 16.72 17.1
6 17.6 18.04 18.48 18.92 19.36 19.8 20.24 20.68 21.12 21.56 22 22.44 22.88 23.32
23.76 24.2 24.64 25.08 25.52 25.96 26.4 26.84
0.14 0.15 0.15 0.15 0.15 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15
0.15 0.15 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15
0.15 0.14 0.15 0.15

27.28 27.72 28.16 28.6 29.04 29.48 29.92 30.36 30.8 31.24 31.68 32.12 32.56 33 3
3.44 33.88 34.32 34.76 35.2 35.64 36.08 36.52 36.96 37.4 37.84 38.28 38.72 39.16
39.6 40.04 40.48 40.92 41.36 41.8 42.24 42.68
0.14 0.15 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.15 0.14 0.15 0.15 0.14 0.16 0.15 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.15 0.14 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15
0.15 0.14 0.15 0.15

43.12 43.56 44 44.44 44.88 45.32 45.76 46.2 46.64 47.08 47.52 47.96 48.4 48.84 4
9.28 49.72 50.16 50.6 51.04 51.48 51.92 52.36 52.8 53.24 53.68 54.12 54.56 55 55
.44 55.88 56.32 56.76 57.2 57.64 58.08 58.52
0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16
0.14 0.15 0.16 0.14 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.15

58.96 59.4 59.84 60.28 60.72 61.16 61.6 62.04 62.48 62.92 63.36 63.8 64.24 64.68
65.12 65.56 66 66.44 66.88 67.32 67.76 68.2 68.64 69.08 69.52 69.96 70.4 70.84
71.28 71.72 72.16 72.6 73.04 73.48 73.92 74.36
0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.14 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16
0.14 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.15

74.8 75.24 75.68 76.12 76.56 77 77.44 77.88 78.32 78.76 79.2 79.64 80.08 80.52 8
0.96 81.4 81.84 82.28 82.72 83.16 83.6 84.04 84.48 84.92 85.36 85.8 86.24 86.68
87.12 87.56 88 88.44 88.88 89.32 89.76 90.2
0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16
0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.15

90.64 91.08 91.52 91.96 92.4 92.84 93.28 93.72 94.16 94.6 95.04 95.48 95.92 96.3
6 96.8 97.24 97.68 98.12 98.56 99 99.44 99.88 100.32 100.76 101.2 101.64 102.08
102.52 102.96 103.4 103.84 104.28 104.72 105.16 105.6 106.04
0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16
0.15 0.16 0.15 0.16 0.17 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16
0.15 0.16 0.16 0.15

106.48 106.92 107.36 107.8 108.24 108.68 109.12 109.56 110 110.44 110.88 111.32
111.76 112.2 112.64 113.08 113.52 113.96 114.4 114.84 115.28 115.72 116.16 116.6
117.04 117.48 117.92 118.36 118.8 119.24 119.68 120.12 120.56 121 121.44 121.88
0.16 0.16 0.16 0.17 0.16 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.17 0.16
0.16 0.17 0.16 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17
0.16 0.17 0.17 0.16

122.32 122.76 123.2 123.64 124.08 124.52 124.96 125.4 125.84 126.28 126.72 127.1
6 127.6 128.04 128.48 128.92 129.36 129.8 130.24 130.68 131.12 131.56 132 132.44
132.88 133.32 133.76 134.2 134.64 135.08 135.52 135.96 136.4 136.84 137.28 137.
72
0.17 0.16 0.15 0.16 0.15 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17 0.16 0.18 0.17 0.17 0.18 0.17
0.16 0.17 0.15 0.16 0.16 0.15 0.17 0.17 0.17 0.18 0.18 0.18 0.19 0.17 0.18 0.18
0.17 0.17 0.16 0.16

138.16 138.6 139.04 139.48 139.92 140.36 140.8 141.24 141.68 142.12 142.56 143 1
43.44 143.88 144.32 144.76 145.2 145.64 146.08 146.52 146.96 147.4 147.84 148.28
148.72 149.16 149.6 150.04 150.48 150.92 151.36 151.8 152.24 152.68 153.12 153.
56
0.16 0.16 0.16 0.18 0.17 0.18 0.19 0.19 0.2 0.2 0.19 0.19 0.18 0.17 0.18 0.16 0.
17 0.17 0.17 0.19 0.19 0.2 0.22 0.22 0.22 0.22 0.21 0.21 0.2 0.18 0.18 0.17 0.16
0.18 0.18 0.2

154 154.44 154.88 155.32 155.76 156.2 156.64 157.08 157.52 157.96 158.4 158.84 1
59.28 159.72 160.16 160.6 161.04 161.48 161.92 162.36 162.8 163.24 163.68 164.12
164.56 165 165.44 165.88 166.32 166.76 167.2 167.64 168.08 168.52 168.96 169.4
0.22 0.23 0.25 0.26 0.26 0.27 0.26 0.23 0.23 0.21 0.19 0.19 0.18 0.19 0.22 0.23
0.28 0.32 0.35 0.38 0.39 0.39 0.38 0.34 0.31 0.27 0.22 0.22 0.22 0.24 0.3 0.39 0
.48 0.61 0.7 0.8

169.84 170.28 170.72 171.16 171.6 172.04 172.48 172.92 173.36 173.8 174.24 174.6
8 175.12 175.56 176 176.44 176.88 177.32 177.76 178.2 178.64 179.08 179.52 179.9
6 180.4 180.84 181.28 181.72 182.16 182.6 183.04 183.48 183.92 184.36 184.8 185.
24
0.86 0.87 0.85 0.78 0.67 0.57 0.48 0.44 0.52 0.72 1.09 1.71 2.47 3.5 4.72 4.97 4
.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4.97 4
.97 4.97 4.17 2.99

185.68 186.12 186.56 187 187.44 187.88 188.32 188.76 189.2 189.64 190.08 190.52
190.96 191.4 191.84 192.28 192.72 193.16 193.6 194.04 194.48 194.92 195.36 195.8
196.24 196.68 197.12 197.56 198 198.44 198.88 199.32 199.76 200.2 200.64 201.08
2.13 1.39 0.94 0.62 0.48 0.48 0.53 0.65 0.76 0.84 0.89 0.89 0.86 0.78 0.68 0.55
0.46 0.36 0.28 0.25 0.22 0.23 0.26 0.29 0.34 0.38 0.39 0.41 0.4 0.37 0.35 0.3 0.
26 0.23 0.2 0.19

201.52 201.96 202.4 202.84 203.28 203.72 204.16 204.6 205.04 205.48 205.92 206.3
6 206.8 207.24 207.68 208.12 208.56 209 209.44 209.88 210.32 210.76 211.2 211.64
212.08 212.52 212.96 213.4 213.84 214.28 214.72 215.16 215.6 216.04 216.48 216.
92
0.19 0.19 0.21 0.22 0.24 0.26 0.27 0.28 0.28 0.25 0.25 0.23 0.21 0.2 0.18 0.17 0
.18 0.18 0.19 0.2 0.2 0.22 0.22 0.22 0.23 0.22 0.21 0.21 0.18 0.18 0.18 0.16 0.1
7 0.17 0.17 0.19

217.36 217.8 218.24 218.68 219.12 219.56 220 220.44 220.88 221.32 221.76 222.2 2
22.64 223.08 223.52 223.96 224.4 224.84 225.28 225.72 226.16 226.6 227.04 227.48
227.92 228.36 228.8 229.24 229.68 230.12 230.56 231 231.44 231.88 232.32 232.76
0.19 0.19 0.21 0.2 0.2 0.2 0.18 0.18 0.18 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17 0.17 0.17 0.1
9 0.18 0.19 0.19 0.18 0.19 0.18 0.17 0.17 0.16 0.16 0.17 0.16 0.17 0.17 0.16 0.1
7 0.18 0.17 0.18

233.2 233.64 234.08 234.52 234.96 235.4 235.84 236.28 236.72 237.16 237.6 238.04
238.48 238.92 239.36 239.8 240.24 240.68 241.12 241.56 242 242.44 242.88 243.32
243.76 244.2 244.64 245.08 245.52 245.96 246.4 246.84 247.28 247.72 248.16 248.
6
0.17 0.17 0.18 0.16 0.17 0.17 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17 0.17 0.17 0.18 0.17 0.17
0.18 0.16 0.17 0.17 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17 0.16 0.17 0.17 0.16
0.17 0.17 0.16 0.17

249.04 249.48 249.92 250.36 250.8 251.24 251.68 252.12 252.56 253 253.44 253.88
254.32 254.76 255.2 255.64 256.08 256.52 256.96 257.4 257.84 258.28 258.72 259.1
6 259.6 260.04 260.48 260.92 261.36 261.8 262.24 262.68 263.12 263.56 264 264.44
0.16 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17 0.16 0.16 0.17 0.15 0.16
0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.16 0.17 0.15 0.16 0.16 0.16 0.16 0.16 0.16
0.16 0.15 0.16 0.16

264.88 265.32 265.76 266.2 266.64 267.08 267.52 267.96 268.4 268.84 269.28 269.7
2 270.16 270.6 271.04 271.48 271.92 272.36 272.8 273.24 273.68 274.12 274.56 275
275.44 275.88 276.32 276.76 277.2 277.64 278.08 278.52 278.96 279.4 279.84 280.
28
0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.16 0.17 0.16 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16
0.16 0.15 0.17 0.16 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15
0.16 0.15 0.16 0.16

280.72 281.16 281.6 282.04 282.48 282.92 283.36 283.8 284.24 284.68 285.12 285.5
6 286 286.44 286.88 287.32 287.76 288.2 288.64 289.08 289.52 289.96 290.4 290.84
291.28 291.72 292.16 292.6 293.04 293.48 293.92 294.36 294.8 295.24 295.68 296.
12
0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16
0.16 0.15 0.16 0.16

296.56 297 297.44 297.88 298.32 298.76 299.2 299.64 300.08 300.52 300.96 301.4 3
01.84 302.28 302.72 303.16 303.6 304.04 304.48 304.92 305.36 305.8 306.24 306.68
307.12 307.56 308 308.44 308.88 309.32 309.76 310.2 310.64 311.08 311.52 311.96
0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.15 0.16 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.15

312.4 312.84 313.28 313.72 314.16 314.6 315.04 315.48 315.92 316.36 316.8 317.24
317.68 318.12 318.56 319 319.44 319.88 320.32 320.76 321.2 321.64 322.08 322.52
322.96 323.4 323.84 324.28 324.72 325.16 325.6 326.04 326.48 326.92 327.36 327.
8
0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16
0.14 0.15 0.16 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.16 0.14 0.16
0.15 0.15 0.16 0.15

328.24 328.68 329.12 329.56 330 330.44 330.88 331.32 331.76 332.2 332.64 333.08
333.52 333.96 334.4 334.84 335.28 335.72 336.16 336.6 337.04 337.48 337.92 338.3
6 338.8 339.24 339.68 340.12 340.56 341 341.44 341.88 342.32 342.76 343.2 343.64
0.15 0.16 0.14 0.15 0.16 0.14 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16
0.14 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.16 0.14 0.16 0.15 0.15 0.16
0.15 0.15 0.16 0.14

344.08 344.52 344.96 345.4 345.84 346.28 346.72 347.16 347.6 348.04 348.48 348.9
2 349.36 349.8 350.24 350.68 351.12 351.56 352 352.44 352.88 353.32 353.76 354.2
354.64 355.08 355.52 355.96 356.4 356.84 357.28 357.72 358.16 358.6 359.04
0.15 0.16 0.14 0.15 0.15 0.14 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.15 0.14 0.15 0.15
0.14 0.16 0.15 0.15 0.16 0.15 0.15 0.16 0.14 0.15 0.15 0.15 0.15 0.15 0.15 0.15
0.15 0.15 0.15

VI.
Pengolahan Data dan Evaluasi
1. Dari hasil data eksperimen yang diperoleh, grafik intensitas pola difraksi (I
), di mana pada eksperimen dinyatakan dalam arus sebagai fungsi dari posisi (x)
adalah sebagai berikut :
Grafik 1. Grafik Hubungan antara Arus dengan Posisi
Berdasarkan spektrum yang diperoleh, posisi titik terang pusat, intensitas minim
um orde pertama (n=1), orde ke-2 (n=2), orde ke-3 (n=3), dst adalah sebagai beri
kut : a) Posisi titik terang pusat x 409 410 411 179.52 179.96 180.40 539.88 y 4
.97 4.97 4.97 14.91 xy 892.2144 894.4012 896.588 2683.204

Dari data diatas, diperoleh y = 14.91 dan xy = 2683.204. Untuk menentukan posisi
titik terang pusat, praktikan dapat menggunakan rumus sehingga dihasilkan posisi
dari titik terang pusat
adalah 179.96 mm b) Intensitas Minimum Orde Pertama (n=1) Titik intensitas orde
pertama berada pada sebelah kiri dan kanan titik pusat terang. Untuk menentukan
titik intensitas orde pertama yang berada pada sebelah kiri dan kanan titik pusa
t terang digunakan cara yang sama dengan cara mencari titik terang pusat. Untuk
menentukan posisi titik intensitas orde pertama yang berada pada sebelah kiri, d
igunakan cara sebagai berikut :
x 385 386 387 388 168.96 169.40 169.84 170.28 678.48
y 0.7 0.8 0.86 0.87 3.23
xy 118.272 135.52 146.0624 148.1436 547.998
Dari data diatas, diperoleh y = 3.23 dan xy = 547.998 . Untuk menentukan posisi t
itik intensitas orde pertama sebelah kiri, praktikan dapat menggunakan rumus seh
ingga dihasilkan posisi titik
intensitas orde pertama yang berada pada sebelah kiri adalah 169.662 mm Sedangka
n untuk menentukan posisi titik intensitas orde pertama yang berada pada sebelah
kanan, digunakan cara sebagai berikut :

x 432 433 434 435 189.64 190.08 190.52 190.96 761.2


y 0.84 0.89 0.89 0.86 3.48
xy 159.2976 169.1712 169.5628 164.2256 662.2572
Dari data diatas, diperoleh y = 3.48 dan xy = 662.2572 . Untuk menentukan posisi
titik intensitas orde pertama sebelah kanan, praktikan dapat menggunakan rumus s
ehingga dihasilkan posisi titik
intensitas orde pertama yang berada pada sebelah kanan adalah 190.304 mm c) Inte
nsitas minimum orde kedua (n=2)
Seperti halnya titik intensitas pada orde pertama, titik intensitas pada orde ke
dua juga terdapat pada sebelah kanan dan kiri titik pusat terang. Untuk menentuk
an posisi titik intensitas orde kedua yang berada pada sebelah kiri, digunakan c
ara sebagai berikut :
x 368 369 370 371 372 161.48 161.92 162.36 162.80 163.24
y 0.32 0.35 0.38 0.39 0.39
xy 51.6736 56.672 61.6968 63.492 63.6636

373
163.68 975.48
0.38 2.21
62.1984 359.3964
Dari data diatas, diperoleh y = 2.21 dan xy = 359.3964. Untuk menentukan posisi t
itik intensitas orde kedua sebelah kiri, praktikan dapat menggunakan rumus sehin
gga dihasilkan posisi titik
intensitas orde kedua yang berada pada sebelah kiri adalah 162.623 mm Sedangkan
untuk menentukan posisi titik intensitas orde kedua yang berada pada sebelah kan
an, digunakan cara sebagai berikut : x 447 448 449 450 451 452 453 196.24 196.68
197.12 197.56 198.00 198.44 198.88 1382.92 y 0.34 0.38 0.39 0.41 0.4 0.37 0.35
2.64 xy 66.7216 74.7384 76.8768 80.9996 79.2 73.4228 69.608 521.5672
Dari data diatas, diperoleh y = 2.64 dan xy = 521.5672. Untuk menentukan posisi t
itik intensitas orde kedua sebelah kanan, praktikan dapat menggunakan rumus sehi
ngga dihasilkan posisi titik
intensitas orde kedua yang berada pada sebelah kanan adalah 197.563 mm

d) Intensitas minimum orde ketiga (n=3) Seperti halnya titik intensitas pada ord
e pertama dan kedua, titik intensitas pada orde ketiga juga terdapat pada sebela
h kanan dan kiri titik pusat terang. Untuk menentukan posisi titik intensitas or
de ketiga yang berada pada sebelah kiri, digunakan cara sebagai berikut :
x 351 352 353 354 355 356 154.00 154.44 154.88 155.32 155.76 156.20 921.6
y 0.22 0.23 0.25 0.26 0.26 0.27 1.49
xy 33.88 35.5212 38.72 40.3832 40.4976 42.174 231.176
Dari data diatas, diperoleh y = 1.49 dan xy = 231.176. Untuk menentukan posisi ti
tik intensitas orde ketiga sebelah kiri, praktikan dapat menggunakan rumus sehin
gga dihasilkan posisi titik
intensitas orde ketiga yang berada pada sebelah kiri adalah 155.157 mm Sedangkan
untuk menentukan posisi titik intensitas orde ketiga yang berada pada sebelah k
anan, digunakan cara sebagai berikut :

x 463 464 465 466 467 468 469 470 203.28 203.72 204.16 204.60 205.04 205.48 205.
92 206.36 1709.84
y 0.24 0.26 0.27 0.28 0.28 0.25 0.25 0.23 2.06
xy 48.7872 52.9672 55.1232 57.288 57.4112 51.37 51.48 47.4628 421.8896
Dari data diatas, diperoleh y = 2.06 dan xy = 421.8896 . Untuk menentukan posisi
titik intensitas orde ketiga sebelah kanan, praktikan dapat menggunakan rumus se
hingga dihasilkan posisi titik
intensitas orde ketiga yang berada pada sebelah kanan adalah 204.8 mm
2. Jarak antara dua minimum orde pertama (n=1), dua minimum orde ke-2 (n=2) dst
Jarak antara dua minimum dapat dicari dengan cara pengurangan antara titik inten
sitas orde yang berada di sebelah kanan dengan titik yang berada di sebelah kiri
.
S = ykanan ykiri

n
1 2 3
ykanan
190.304 197.563 204.8
ykiri
169.662 162.623 155.157
S
20.642 34.940 49.643
3. Grafik antara sin vs n dan lebar celah a dengan metode grafik, di mana = ( 65
0 10 ) nm adalah sebagai berikut : Sebelum mencari lebar celah a, terlebih dahul
u praktikan mencari nilai y. Titik-titik yang terdapat pada sebelah kanan dan ki
ri titik pusat mempunyai jarak yang berbeda-beda dan oleh karena itu kedua jarak
tersebut harus disamakan terlebih dahulu.
y1= y kanan- titik pusat y2= titik pusat y kiri
n
1 2 3
ykanan
190.304 197.563 204.8
y1
10.334 17.603 24.840
ykiri
169.662 162.623 155.157
y2
10.298 17.337 24.803
y
10.316 17.470 24.822

Oleh karena sudut yang terdapat pada celah sangat kecil, maka sin tan
. L = 130 cm = 1300 mm = (650 10) nm = (650 10) x 10 mm
-6
n 1 2 3
y
10.316 17.470 24.822
sin 0.00794 0.01344 0.01914
a) Grafik antara sin vs n
Grafik 2. Grafik Hubungan antara sin dengan Orde

b) Lebar celah a dengan metode grafik Dari persamaan yang diperoleh, yaitu a
sin = n , maka lebar celah
a dapat diperoleh dari persamaan tersebut.
Dari grafik sin vs n, pratikan dapat membuat persamaan

y
=
m
x b
x
1 2 3
y
0.00794 0.01344 0.01914 0.04052
x2
1 4 9 14
y2
0.000063 0.0001806 0.0003663 0.000610017
xy
0.00794 0.02688 0.05742 0.09224

6
sehingga diperoleh m = 0.005582 dan b =0.00231. Selain itu, pratikan juga harus
menghitung ketidakpastian kemiringan grafik dengan rumus :

sehingga diperoleh
= 0.062
Dengan mengetahui nilai m, praktikan dapat menghitung nilai a dengan rumus sebag
ai berikut :
di mana = (650 10) nm = (650 10) x 10 mm sehingga diperoleh a = 0.11 mm
-6
VII.
Analisis
Percobaan OR-02, yaitu pengukuran lebar celah bertujuan untuk mengukur lebar cel
ah tunggal dengan menggunakan metode difraksi.
Pengambilan data pada percobaan ini dilakukan melalui media internet yaitu melal
ui R-Lab (Remote Laboratory) sehingga pratikan tidak perlu berada di laboratoriu
m yang bersangkutan. Akan tetapi, hal ini mengakibatkan jadi tidak adanya campur
tangan praktikan secara langsung dalam pengambilan data pada praktikum ini sehi
ngga resiko akan adanya kesalahan semakin bertambah besar. Pengambilan data dimu
lai dengan mengaktifkan web cam dengan cara mengklik icon video pada halaman web
R-Lab.

Percobaan
pengukuran
panjang
gelombang
sinar
laser
dengan
menggunakan kisi difraksi pada R-Lab ini dilakukan dengan memasuki situs http://
sitrampil5.ui.ac.id/or02 kemudian pratikan masuk ke halaman R-Lab, klik tulisan
R-Lab yang berada di bagian paling bawah halaman. Saat melakukan percobaan, prak
tikan tidak mengetahui kondisi
lingkungan di sekitar lingkungan percobaan. Hal ini sangat mempengaruhi hasil pe
rcobaan. Perbedaan waktu dalam melakukan percobaan juga sangat mempengaruhi hasi
l percobaan. Selain itu, ketika percobaan berlangsung, gangguan-gangguan seperti
putusnya koneksi internet sangat mempengaruhi hasil percobaan. Data menjadi kur
ang akurat karena percobaan dilakukan pada lingkungan yang berbeda. Selanjutnya
percobaan ini selesai setelah praktikan memperoleh 817 data berupa 817 variasi p
osisi kisi difraksi yang berbeda yang menghasilkan intensitas difraksi yang berb
eda pula . Hasil data yang diperoleh selajutnya diolah oleh pratikan sesuai pros
edur sehingga data hasil pengamatan pun dapat disajikan dalam bentuk grafik sepe
rti terlihat pada Grafik 1. Berdasarkan data hasil eksperimen dapat dianalisis b
ahwa posisi tititk terang pusat adalah : 179.966 mm, posisi titik orde pertama d
i sebelah kiri adalah : 169.662 mm, posisi titik orde pertama di sebelah kanan a
dalah : 190.304 mm, posisi titik orde kedua di sebelah kiri adalah : 162.623 mm,
posisi titik orde kedua di sebelah kanan adalah : 197.563 mm, posisi titik orde
ketiga di sebelah kiri adalah : 155.157 mm, dan posisi titik orde ketiga di seb
elah kanan adalah : 204.800 mm. Nilai intensitas minimum orde pertama, kedua dan
ketiga tersebut diperoleh melalui persamaan bagian pengolahan data. Berkas sina
r dengan panjang gelombang yang dilewatkan pada sebuah celah sempit dengan lebar
a akan mengalami difraksi. Pola difraksi ini dapat dilihat pada layar atau diuk
ur dengan sensor cahaya. Jika jarak antara celah sesuai yang dijabarkan pada

dengan layar jauh lebih besar daripada lebar celah (L>>a) maka berkas yang sampa
i di layar dapat dianggap pararel. Pada difraksi celah tunggal, pola gelap (inte
nsitas minimum) akan terjadi jika perbedaan panjang lintasan berkas (a sin ) anta
ra berkas paling atas dan berkas paling bawah sebesar , 2, 3 dst. Dengan demikian p
ola gelap pada difraksi yang terjadi karena celah tunggal dapat dinyatakan denga
n
dengan n= 1,2,3, Selanjutnya dari grafik intensitas pola difraksi yang diperoleh,
dapat diketahui bahwa titik n=0 berada ditengah tengah grafik. Nilai intensitas
pada grafik didapatkan dari nilai arus pada tabel data percobaan yang diperoleh
. Dari grafik tersebut, praktikan dapat mengetahui pola terang gelap yang terjad
i. Terang pusat dapat diperoleh dari titik yang mempunyai nilai intensitas palin
g tinggi. Praktikan juga dapat mengetahui titik dimana terjadi intensitas maksim
um orde pertama (n=1) orde kedua (n=2), orde ketiga (n=3) dst. Dari persamaan te
rsebut, pratikan dapat menentukan lebar celah a dengan metode least suare, dima
na

y
=
m x b
sehingga setelah pratikan menghitung kemiringan grafik, m, pratikan dapat langsu
ng memperoleh lebar celah a dengan rumus . Berdasarkan data
pengamatan dan pengolahan data yang telah dilakukan oleh pratikan, diperoleh bah
wa nilai a = 0.11 mm. Dalam percobaan pengukuran lebar celah ini terdapat dua bu
ah grafik,

Grafik pertama menunjukkan hubungan antara posisi dan intensitasnya. Dari grafik
tersebut pratikan menganilis bahwa bentuknya seperti gelombang yang memiliki pu
ncak. Selanjutnya, pola ini dapat disebut sebagai pola difraksi. Sedangkan grafi
k kedua merupakan grafik persamaan regresi linier antara sin dan orde (n). Dari
grafik dapat dianalisis hubungan antara sin dan orde (n). Semakin besar orde mak
a semakin besar jarak antara dua minimum ordo, hal ini mengakibatkan semakin bes
ar pula nilai sin . Grafik sin vs n ini memiliki persamaan regresi linier yaitu y
= 0.005585 x + 0.00234
VIII. Kesimpulan
Difraksi adalah deviasi dari perambatan cahaya atau pembelokan arah rambat cahay
a Difraksi terjadi apabila sebagian muka gelombang dibatasi oleh rintangan atau
lubang bukaan Semakin besar orde maka semakin besar jarak antara dua minimum ord
e dan semakin besar pula nilai sin
Berkas sinar dengan panjang gelombang yang di
lewatkan pada sebuah celah sempit dengan lebar a akan mengalami difraksi
Perbeda
an panjang lintasan berkas (a sin ) antara berkas paling atas dan berkas paling b
awah sebesar , 2, 3, dst, Untuk mengukur lebar celah dapat digunakan persamaan seba
gai berikut :
IX.
Referensi
Giancoli, D.C.; Physics for Scientists & Engeeners, Third Edition, Prentice Hall
, NJ, 2000. Halliday, Resnick, Walker; Fundamentals of Physics, 7th Edition, Ext
ended Edition, John Wiley & Sons, Inc., NJ, 2005. http://sitrampil5.ui.ac.id/or0
2