Anda di halaman 1dari 5

Awal dengan niat dan diakhiri dengan salam.

Bermula dengan takbir ratul ihram.


Apa yang nak kita ikhramkan itu?
Dari sudut syariat nya kita menjadi makmum dan mengikut imam yang ada didepan
kita.Kalau dari sudut hakikat nya macam mana pulak tuu?
Siapa yang menjadi imam dan siapa yang jadi makmum?
Adakah kita menyembah atau mempersembahkan sesuatu?
Sama2 lah kita renungkan semoga ianya menjadi munafaat bagi kita semua.Jadi lah
Islam sejati dan bukan ikut2 orang ajer kerana beramal tanpa ilmu kecewa nanti.

Sembahyang itu ibaratkan kita membunuh diri atau mati maka itu ada ayat yang
menyatakan "Matikan lah diri kamu sebelum kamu dimatikan"
Yang nak di ihramkan adalah diri kita ini kerana yang hidup hanya Allah.
Maka takbir lah dengan kalimah Allahu Akhbar.
Dia lah yang Hidup, Berilmu,Berkuasa,Berkehendak,Melihat,Mendengar dan
Berkata2.
Kalau dialah yang Berkata2 apakah kita yang membaca didalam solat itu,adakah
kita yang Mendengar,adakah kita yang Berdiri......dah tentu bukan kan kerana kita
bersifat Laa Haw La Wala.
Jadi sifat siapa tuu yang solat kerana kita sendiri tak ada kuasa.
Maka disini dapat lah kita simpulkan yang mendirikan solat itu adalah ruh kita yang
dianugerahkan dengan 7 sifat ma'ani dan yang mempersembahkan solat itu adalah
jasad yang bersifat muhaddas(sementara).Boleh lah dikatakan dari sudut hakikat
nya Roh lah yang menjadi Imam dan Jasad kita menjadi Makmum kerana Jasad
hanya mengikut apa yang dilakukan oleh Roh.

Tanya sikit:

1. Makna ihram tu apa?

2. Boleh hurai sikit sifat ma'ani dan maknawiyyah?

Saya boleh huraikan kecuali kalau kita dapat bersua muka kerana soal2 begini perlu
dibincangkan dengan panjang lebar maka itu ada lah lebih baik kalau awak
dapatkan seorang guru yang berdekatan.
Itu terlebih baik.

Assalamualaikum
Sila tuan berikan penjelasan lanjut agar memberi manfaat bagi kita semua,
1. Sembahyang itu ibarat membunuh diri atau mati…apakah mati itu hanya berlaku
dlm sembahyang?
2. Jika roh yg bersifat ma’ani itu mengawal jasad tidakkah keadaan jasad itu
menghakikatkan ma’ani kepada maknawiyah?
Wa alaikum salam.
Saya yakin para ahli2 disini semua nya ada guru masing2 maka lebih afdhal kalau
kita rujuk kepada mereka2 yang lebih berilmu dari kita kerana kalau bersua muka
lebih cantik perbincangan itu dan dapat mencapai satu persetujuan.Tujuan saya
disini bukan nak memancing atau setakat nak sampaikan persoalan tapi untuk
membuka minda2 kita dan boleh dijadikan bahan rujukan pada guru2 kita.Lain guru
mungkin lain cara penyampaian nya walaupun persoalan dan akar nya sama.Maka
itu terlebih dulu saya minta maaf lah kalau apa yang saya nak sampaikan ini
bercanggah dengan pendapat2 ahli disini.

Allah ada berfirman:


Ketika Isa anak Maryam berkata,"Wahai Bani Israel",sesungguh nya Aku ini Utusan
Allah untuk kamu membenarkan wahyu yang diturunkan sebelum Aku yaitu Taurat
dan menyampaikan berita gembira kedatangan seorang Rasul sesudah dari Ku
nama nya "AHMAD"

Kemudian setelah kita ketahui,maka nyatalah kebenaran nya,bahawa selepas Nabi


Isa menjadi Rasul,maka lahirlah seorang Nabi yang Akhir ternyata nama nya
"MUHAMMAD".

Jadi apakah beza nya "AHMAD DAN MUHAMMAD" ini?


Jadi maksud dari kesimpulan dari riwayat ini yang dapat difahamkan disini ialah
"AHMAD" adalah nama asal kepada perkataan "MUHAMMAD" yaitu Rohul-Quddus
atau Nama yang telah diberikan kepada Nabi Isa Rohullah yaitu Roh yang belum
zahir ke tubuh manusia.
Kemudian Roh tersebut disandarkan ke tubuh manusia ianya dinamakan "Roh
Idzafi" atau dinamakan juga "MUHAMMAD" yang bermaksud "SIFAT YANG TERPUJI"
sebagai dalil dan kenyataan ZatNya,SifatNya,AsmakNya dan Af'al nya.

Maka pada keseluruhan sembahyang yang dilakukan oleh kita itu adalah
menggambarkan sebagai bentuk huruf:
Berdiri seperti Alif
Rukuk seperti Ha
Sujud seperti Mim
Duduk seperti Dal.

ALLAHU > Terkandung nya huruf Alif Lam Lam Ha


Sifat nafsiah,Salbiah,Ma'ani dan Ma'nawiyah(ada disitu)

AKHBAR
Siddiq,Amanah,Tabligh dan Fatanah(Juga ada disitu)

Maka bahawasa nya pada hakikat Qasad itu dikehendaki "Zat Allah" semata2 dan
Ta'arad itu "Sifat Allah" semata2 dan Ta'in itu "Af'al Allah semata2.Maka oleh kerana
itu dikatakan:

Laa Maujuda Fissalah Ilallah > Tak ada yang Wujud didalam sembahyang melainkan
Allah.

Laa Hayata Fissalah Ilallah > Tak ada yang Hidup didalam sembahyang melainkan
Allah.

Wala Fa'ila Fissalah Ilallah > Tak ada yang Empunya Perbuatan didalam
sembahyang melainkan Allah.

Maka itu saya katakan sembahyang itu ibarat bunuh diri atau mati malah pada
ketika kita melaungkan Takbiratul Ihram Tak ada satu yang keluar dari diri kita dan
Tak ada ssesuatu yang Masuk pada ketika itu.
Semua nya berlaku dengan satu nafas ajer.
Inilah hakikat Ihram(macam orang mati lah).

Baik lah sekian ajer yang saya dapat sampaikan disini dan saya sudahi dengan
mohon maaf andai nya ada kesilapan atau kekeliruan.

Amal Nya Di-Dunia Jariah Nya Di-Akhirat Nanti

Sikit ajer boleh lah tuu.


Berkongsi lah kita walaupun hanya sedikit ajer semoga dikurniakan barakah dan
rahmat Allah Ta'ala.
Baik lah saya terangkan tentang Ihram dan soal Sifat2 yang ditanyai itu boleh lah
belajar lebih sikit tentang Sifat 20.Disitu ada jawapan nya.

Nabi ada bersabda begini:


Matikan lah diri Kamu sebelum Kamu diMatikan dan barang siapa berkehendak
memandang Ia Mayat yang berjalan diatas bumi,maka hendak lah Ia pandang pada
Saidina Abu Bakar As Siddiq.

Maksud mati disini bahawa diri Kamu Tiada kuasa yaitu hal keadaan kamu seperti
mayat kerana Sifat kamu itu adalah Sifat bagi Zat dan hendak lah mandikan diri
kamu dengan air Riyadha yaitu air yang suci yang boleh menyuci bagi yang lain
yaitu keikhlasan diri kamu.
(Orang mati mesti nak dimandikan dulu kan)
Dan hendaklah diri kamu itu dikapankan yaitu dengan mentauhidkan pada
perbuatan.Sifat dan Ujud kamu itu kepada Zat Allah Ta'ala yang Wajibal Wujud.Dan
hendaklah sembahyang kan diri kamu dahulu yaitu sucikan diri yaitu serahkan
segala sifat2 kamu itu kepada yang Haq kerana Sifat yang ada pada kamu itu
adalah Sifat bagi bagi Zat dan hendak lah tanamkan dahulu diri kamu didalam
kubur yang Terusalli yaitu Asal Kita Tiada, Kembali Lah Kita Pada Yang Tak Ada.
Ok lah setakat ini aje.

hakikat solat ialah sedar bahwer kita adalah hamber dan kita sedang sembah
Tuhan....abih citer...syarat ialah dari awal takbir hingga salam ingatan ingat
Allah...nak power skit ikut cam ihya ulumiddin citer...rasa tuh rasa nih...gambar tuh

inih..sbenonyr kalau ingat saje pun kira amat orait dan terorait ...kunci jangan

lalai..nanti masuk neraka wail

pakcik lihat ape yg korang citer pusing pusing lam ruang lingkup ahad jer...cumer
guner bahser kitab pesal TG ajar...

pakcik lihat apa saje peringkat ilmu yg korang dakwa awal pertengahan baru blaja
etc..maka tak lepaih dari menghurai pekataan Ahad...tul besar kebesaran tuhan yg
menurunkan Surah al Ikhlas...bebagai TG ngan zaman dok tafsir tapi cukup satu
pekataan mewakili sekalian huraian manusia...lum abih kot ??tatau pesal ilmu
Tuhan mane kita tahu kan

Nak tahu pasal Ahad mesti tahu Jabal Uhud.

Maaf tambah sikit boleh poning2 nya?

Adapun Ujud nya sekelian alam dijadikan daripada kalimah "Alhamdu".


Huruf Alif itu ibaratkan ZatNya.
Huruf Lam itu ibarat SifatNya.
Tak dapat nyata,hanya kenyataan bagi ZatNya dan SifatNya adalah kepada Sifat
yang ada pada sekelian Alam yaitu ibarat huruf Ha yaitu Hayat artinya Hidup.Baru
lah dapat segala Nama2 ibarat huruf Mim yang ada pada sekelian Alam dan huruf
Dhal akan hendak menjadi Dalil atau kenyataan bagi Zat.Baru lah dapat segala
Nama2 bagi Zat.

Ringkas nya disini kalimah Alhamdu,Pertama huruf Lam mati,jadi lah(tinggal)


AHMAD dan bila dimatikan huruf Mim jadi lah yang kita katakan "AHAD" dapat lah
ganjaran nya sebesar Jabal Uhud bagi orang2 yang mengenal akan Tuhan Nya.

Maka belajar dari ayat dapat lah ayat nya tapi kalau nak dapat Jabal Uhud belajar
lah ilmu nya.

Harap faham lah perkataan "Ibarat".


Pernah Rasulullah berniat untuk menghantarkan salah seorang para sahabat nya
kalau tak salah ke negeri Yaman untuk bertabligh.
Sebelum berangkat nya sahabat itu lalu Rasulullah bertanya:
Andai nya ada orang2 disana pertikaikan Islam,apakah yang nak terangkan.Maka
para sahabat itu berkata "Aku akan katakan berlandaskan Kitab Al Quran".
Bagaimana kah kalau perkara yang ditanyakan itu tidak ada didalam Al Quran?Akan
aku katakan berlandaskan Sunnah Rasulullah.
Bagaimanakah kalau tak didapati didalam Al Quran dan Sunnah ku?
Aku Berijtihad.
Maka Nabi Saw pun dengan rela hati dan puas dengan jawapan yang diberikan oleh
si sahabat itu maka berangkat lah dia dengan memikul satu tugas yang besar yang
diamanahkan kepada nya.
Itu dalil nya.Tak semesti nya sesuatu itu ada didalam kitab ataupun sunnah2
nya.Kalau para ulamak dah membenarkan nya maka tak salah dari segi
hukum.Begitu juga para ulamak yang megeluarkan fatwa2.
Saya tak suruh sesiapa disini pun ambil pengetahuan itu bulat2 kerana ugama itu
adalah untuk orang2 yang berakal.
Kalau tuduh menuduh fitnah memfitnah itu sifat syaitan.
Maka jauhkan lah diri kita diri sifat2 seumpama itu.