Anda di halaman 1dari 13

Makalah MENGKAJI MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING

Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pengembagan Pembelajaran IPS SD Dosen Pengampu : Bp. Susilo

Disusun Oleh: 1. Deviani Anggorowati 2. Agus Stiawan 3. Tri Puji Lestari 4. Lilis Diah Kusumawati 5. Puji Astutik 6. Nurul Tri Setiawati 1401411223 1401411304 1401411495 1401411581 1401411594 1401411599

Kelompok 4/ Rombel 10

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2013

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Metode merupakan suatu alat atau cara dalam menyampaikan bahan pelajaran kepada siswa dalam proses belajar mengajar untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Menurut Winarno Surachmat yang dikemukakan dalam buku Dasar dan Tehnik Interaksi Belajar Mengajar bahwa : Metode adalah cara dalam fungsinya merupakan alat untuk mencapai tujuan.Selanjutnya Sudirjo dalam buku Metodik Lanjutan Atas mengemukakan bahwa Metode mengajar adalah cara yang dipergunakan guru dalam menyajikan bahan pelajaran dengan memperhatikan keseluruhan situasi belajar untuk mencapai tujuan.Dari kedua pendapat diatas jelas bahwa metode merupakan cara yang dipergunakan guru dalam proses belajar mengajar dimana setiap guru akan menggunakan metode tertentu dalam menyajikan bahan pelajaran kepada siswanya. Hal ini akan memudahkan dalam mencapai tujuan yang diharapkan.

B. Rumusan Masalah 1. Apa yang di maksud dengan metode pembelajaran problem solving? 2. Bagaimanakan proses penerapan metode problem solving dalam pembelajaran? 3. Bagaimana pendekatan metode Problem Solving dalam pendidikan IPS? C. Tujuan 1. Untuk mengetahui metode pembelajaran problem solving. 2. Mengetahui bagaimana proses penerapan metode Problem Solving. 3. Untuk mengetahui seperti apa pendekatan metode Problem Solving dalam pembelajaran IPS.

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian model pembelajaran problem solving Metode Problem Solving adalah cara mengajar yang dilakukan dengan cara melatih para murid menghadapi berbagai masalah untuk dipecahkan sendiri atau secara bersama sama (Alipandie, 1984:105). Sedangkan menurut Purwanto (1999:17) Problem Solving adalah suatu proses dengan menggunakan strategi, cara, atau teknik tertentu untuk menghadapi situasi baru, agar keadaan tersebut dapat dilalui sesuai keinginan yang ditetapkan.Selain itu Zoler (Sutaji, 2002:17) menyatakan bahwa pengajaran dimulai dengan pertanyaan pertanyaan yang mengarahkan kepada konsep, prinsip, dan hukum, kemudian dilanjutkan dengan kegiatan memecahkan masalah disebut sebagai pengajaran yang menerapkan metode pemecahan masalah. Dengan demikian problem solving adalah suatu metode pembelajaran yang mengaktifkan siswa dan dapat melatih siswa untuk menghadapi berbagai masalah dan dapat mencari pemecahan masalah atau solusi dari permasalahan itu. B. Manfaat dan Tujuan dari Metode Problrm solving Manfaat dari penggunaan metode problem solving pada proses belajar mengajar untuk mengembangkan pembelajaran yang lebih menarik. metode problem solving memberikan beberapa manfaat antara lain : a) Mengembangkan sikap keterampilan siswa dalam memecahkan

permasalahan, serta dalam mengambil kepuutusan secara objektif dan mandiri b) Mengembangkan kemampuan berpikir para siswa, anggapan yang menyatakan bahwa kemampuan berpikir akan lahir bila pengetahuan makin bertambah c) Melalui inkuiri atau problem solving kemampuan berpikir tadi diproses dalam situasi atau keadaan yang bener bener dihayati, diminati siswa serta dalam berbagai macam ragam altenatif

d) Membina pengembangan sikap perasaan (ingin tahu lebih jauh) dan cara berpikir objektif mandiri, krisis analisis baik secara individual maupun kelompok

Tujuan dari pembelajaran problem solving adalah sebagai berikut. 1) Siswa menjadi terampil menyeleksi informasi yang relevan kemudian menganalisisnya dan akhirnya meneliti kembali hasilnya. 2) Kepuasan intelektual akan timbul dari dalam sebagai hadiah intrinsik bagi siswa. 3) Potensi intelektual siswa meningkat. 4) Siswa belajar bagaimana melakukan penemuan dengan melalui proses melakukan penemuan

C. Langkah-langkah model pembelajaran problem solving Metode problem solving atau metode pemecahan masalah bukan hanya sekedar metode mengajar. Ia juga merupakan suatu metode berpikir sebab dalam problem solving dapat digunakan metode-metode lain yang dimulai dengan mencari data sampai pada penarikan kesimpulan. Langkah-langkah penggunaan metode ini sebagai berikut: 1. Adanya masalah yang jelas untuk dipecahkan. Masalah ini harus tumbuh dari siswa sesuai dengan taraf kemampuannya. 2. Mencari data atau keterangan yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah yang muncul. Misalnya dengan jalan membaca buku-buku, meneliti, bertanya, dan berdiskusi. 3. Menetapkan jawaban sementara dari masalah tersebut. Dugaan jawaban tentu saja didasarkan pada data yang telah diperoleh pada langkah kedua di atas. 4. Menguji kebenaran jawaban sementara tersebut sehingga batul-betul yakin bahwa jawaban tersebut betul-betul cocok.

5. Menarik kesimpulan. Artinya siswa harus sampai pada kesimpulan terakhir tentang jawaban dari masalah tadi. (Bahri, 2006: 91-92)

D. Kelebihan dan kelemahan pembelajaran problem solving Kelebihan pembelajaran problem solving antara lain sebagai berikut. 1. Mendidik siswa untuk berpikir secara sistematis. 2. Melatih siswa untuk mendesain suatu penemuan.

3. Berpikir dan bertindak kreatif. 4. Memecahkan masalah yang dihadapi secara realistis 5. Mengidentifikasi dan melakukan penyelidikan. 6. Menafsirkan dan mengevaluasi hasil pengamatan. 7. Merangsang perkembangan kemajuan berfikir siswa untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi dengan tepat. 8. Dapat membuat pendidikan sekolah lebih relevan dengan kehidupan,khususnya dunia kerja 9. Mampu mencari berbagai jalan keluar dari suatu kesulitan yang dihadapi. 10. Belajar menganalisis suatu masalah dari berbagai aspek. 11. Mendidik siswa percaya diri sendiri.

Kelemahan pembelajaran problem solving antara lain sebagai berikut. a) Memerlukan cukup banyak waktu. b) Melibatkan lebih banyak orang. c) Tidak semua materi pelajaran mengandung masalah. d) Memerlukan perencanaan yang teratur dan matang. e) Tidak efektif jika terdapat beberapa siswa yang pasif

E. Pelaksanaan Metode Problem Solving. Dalam proses Problem Solving terdapat beberapa tahap yang harus disiapkan mulai dari mempersiapkan masalah sampai cara memecahkan masalah atau solusi dari masalah tersebut. Gick (dalam Rofik, 2009:14)

mengemukakan dua hal penting dari teori pemrosesan informasi dalam Problem Solving , yaitu: 1) memunculkan representation), 2) proses solusi (a solution proses). Sedangkan Wiconsin memilih proses Problem Solving menjadi empat tahap, yaitu: 1) pengajuan masalah (problem possing), 2) pendekatan masalah (problem approach), 3) solusi masalah (problem solution), dan 4) komunikasi (communication). (Rofik, 2009:14) Menurut Wankat dan Oreovocz (1995) mengemukakan tahap-tahap strategi operasional dalam pemecahan masalah sebagai berikut. 1. .Saya mampu/ bisa (I can): tahap membangkitkan motivasi dan membangun/menumbuhkan keyakinan diri siswa. 2. Mendefinisikan (Define): membuat daftar hal yang diketahui dan tidak diketahui, menggunakan gambar grafis untuk memperjelas permasalahan. 3. Mengeksplorasi (Explore): merangsang siswa untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan dan membimbing untuk menganalisis dimensi-dimensi permasalahan yang dihadapi. 4. Merencanakan (Plan): mengembangkan cara berpikir logis siswa untuk menganalisis masalah dan menggunakan flochart untuk mengambarkan permasalahan yang dihadapi. 5. Mengerjakan (Do it): membimbing siswa secara sistematis untuk memperkiraan jawaban yang mungkin untuk memecahkan masalah. 6. Mengoreksi kembali (Check): membimbing siswa untuk mengecek kembali jawaban yang dibuat, mungkin ada beberapa kesalahan yang dilakukan. wakil masalah (generation of a problem

7. Generalisasi (Generalize): membimbing siswa untuk mengajukan pertanyaan.(Wena, 2009:57)

Selain mengetahui proses Problem Solving perlu pula diketahui bagaimana cara mengembangkan keterampilan problem solving yakni: (1) membuat mereka senang belajar, (2) membuat mereka belajar terbaik, (3) belajar terarah sendiri, (4) mengembangkan keterampilan kelompok, (5) melatih siswa untuk menghadapi masalah dan mencari solusi.

Dalam pembelajaran problem solving harus disiapkan permasalahan yang akan diberikan pada siswa untuk dipecahkan. Cara untuk mempersiapkan permasalahan yang efektif menurut Alipandie (1984:106) yaitu: 1) problema yang diajukan hendaknya benar-benar sesuai dengan tingkat perkembangan dan kemampuan murid, 2) para murid hendaknya terlebih dahulu diberikan penjelasan tentang maksud dan tujuan serta cara-cara memecahkan masalah yang dimaksud, 3) masalah-masalah yang harus dipecahkan hendaknya bersifat aktuil dan erat hubungannya dengan kehidupan masyarakat, sehingga

menimbulkan motivasi dan minat belajar para murid, 4) disamping bimbingan guru secara continue hendaknya tersedia sarana pembelajaran yang memadai serta waktu yang cukup untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapi.

Dalam

pemecahan

masalah

maka

guru

harus

mempersiapkan

permasalahan yang hendak dipecahkan sesuai dengan kemampuan siswa, yaitu guru harus selektif apakah permasalahan yang diajukan dapat diselesaikan oleh siswa atau tidak. Sebelum siswa diberi permasalahan hendaknya guru memberi penjelasan tentang tujuan dari penyelesaian masalah serta cara-cara atau langkah yang harus dikerjakan untuk memecahkan

masalah tersebut. Masalah-masalah yang diajukan oleh guru harus sesuai dengan dengan kehidupan nyata sehingga siswa akan mudah dalam memecahkan masalah tersebut. Selain itu guru harus menyiapkan sarana dan waktu yang cukup untuk berpikir dan berdiskusi dalam pemecahan masalah tersebut. Dengan metode problem solving diharapkan siswa dapat memecahkan masalah-masalah dalam berbagai mata pelajaran. Metode ini juga dapat melatih siswa untuk bisa memecahkan masalah yang erat dengan kehidupannya. Karena kemampuan untuk memecahkan permasalahan sangat diperlukan setiap individu. Dalam proses pemecahan masalah guru harus membantu siswa untuk memecahkan masalah. Cara yang paling efektif yakni bila guru memberikan contoh kepada anak cara memecahkan suatu masalah, cara yang lebih baik ialah memberikan instruksi kepada siswa verbal untuk membantu siswa dalam memecahkan masalah itu, sedangkan cara yang terbaik adalah memecahkan masalah itu langkah demi langkah dengan menggunakan aturan tertentu, tanpa merumuskan aturan itu maksudnya siswa dibantu dan dibimbing untuk menemukan sendiri pemecahan dari masalahnya. Dalam proses pemecahan masalah siswa harus memiliki kondisi belajar dalam diri pelajar dan kondisi dalam situasi belajar. Kondisi dalam diri pelajar merupakan kemampuannya untuk mengingat kembali aturan-aturan yang telah dipelajari sebelumnya yang berkenaan dengan pemecahan masalah itu. Sedangkan kondisi dalam situasi belajar merupakan bimbingan oleh anak itu sendiri kepada dirinya dalam hal belajar untuk mendorong anak untuk mengingat kembali aturan yang diperlukan.

F. Sintak Pembelajaran Problem Solving . Sintak pembelajaran langsung terdiri dari 6 tahap, yaitu sebagai berikut. 1. Merumuskan masalah Kemampuan yang diperlukan adalah : mengetahui dan merumuskan masalah secara jelas. 2. Menelaah masalah

Kemampuan yang diperlukan adalah : menggunakan pengetahuan untuk memperinci, menganalisis masalah dari berbagai sudut. 3. Merumuskan hipotesis Kemampuan yang diperlukan adalah : berimajinasi dan menghayati ruang lingkup, sebab akibat dan alternatif penyelesaian. 4. Mengumpulkan dan mengelompokkan data sebagai bahan pembuktian hipotesis Kemampuan yang diperlukan adalah : kecakapan mencari dan menyusun data. Menyajikan data dalam bentuk diagram, gambar atau tabel. 5. Pembuktian hipotesis Kemampuan yang diperlukan adalah : kecakapan menelaah dan membahas data, kecakapan menghubung-hubungkan dan menghitung, serta

keterampilan mengambil keputusan dan kesimpulan. 6.Menentukan Pilihan Penyelesaian. Kemampuan yang diperlukan adalah : kecakapan membuat alternatif penyelesaian, kecakapan menilai pilihan dengan memperhitungkan akibat yang akan terjadi pada setiap pilihan. Dewey (Gulo, 2002:115)

G. Pendekatan Problem Solving Dalam Pembelajaran IPS Pada dasarnya berfikir itu kebanyakan melibatkan pemecahan masalah. Masalah itu merupakan sesuatu hal yang mengandung keragu-raguan, ketidakpastian, atau kesulitan yang harus dipecahkan, dikuasai, dan dijinakkan. Salah satu contoh masalah dalam IPS seperti : Masalah pertambahan penduduk alami di indonesia yang sangat tinggi,masalah hubungan indonesia dengan negara tetangga,masalah pencemaran air,udara dan tanah. Dapat di katakan bahwa masalah atau problem adalah suatu keadaan yang tidak sesuai dengan keadaan yang di harapkan. Dalam proses pembelajaran, siswa dihadapkan pada permasalahan, terutama masalah yang benar-benar terjadi di masyarakat, mengenai diri siswa,masalah-masalah aktual yang sangat menarik untuk dibicarakan. Keadaan seperti itu akan menyeret siswa kepada proses berpikir tentang bagaimana cara pemecahannya. Jadi yang ditekankan dalam problem solving

adalah terpecahkannya suatu masalah secara rasional, logis, dan benar. Pembelajaran pemecahan masalah di padang penting agar siswa memiliki ketrampilan dalam menghadapi dan mengatasai masalah. Menurut Sudjanan (1993:104-107) terdapat empat alasan pentingnya pembelajaran pemecahan masalah bagi siswa yaitu : Masalah merupakan bagian dari kehidupan manusia secara alamiah. b. Tingkat keberhasilan seseorang dalam kehidupannya sangat erat kaitannya dengan kemampuan dan keberhasilan memecahkan permasalahan yang di hadapinya. c. Masalah dan pemecahannya bersifat berangtai,artinya setelah masalah satu teratasi maka akan muncul masalah lainnya. d. Masalah tidak tunggal melainkan terdiri dari bagian-bagian masalah di dalamnya. Menurut Retman (1970) bahwa kegiatan pembelajaran sangat penting mengemukakan masalah yang di hadapi dalam kehidupan sehari-hari karena dengan permasalahan tersebut siswa akan dimotivasi untuk menggunakan pikirannya secara kreatif dan belajar intensif. Melalui kegiatan pembelajaran permasalahan ini,siswa di hadapkan pada permasalahan yang harus di pecahkan baik secara individual maupun secara kelompok. Kegiatan pembelajaran pemecahan masalah secara kelompok siswa di latih kemampuannya secara komprehensif dan integratif dalam berfikir,bersikap, bertindak dan bekerja sama. Menurut Johnson dan Jhonson (Husein Achmad, dkk.1981)

pemecahan masalah sebagai metode mengajar IPS mempunyai langkah-langkah sebagai berikut: 1. Identifikasi Masalah Identifikasi masalah adalah kita di haruskan mengenali,mengetahui dan memahami masalah yang jelas. Kriteria identitas masalah seperti : masalah yang di hadapi hendaknya berkaitan dengan lingkungan kehidupan siswa,masalah tewrsebut di pandand penting untuk di pecahkan oleh siswa sesuai dengan tingkat kemampuan berfikir siswa serta hendaknya masalah itu dapat memotivasi siswa untuk belajar berfikir kritis. 2. Pengembangan Alternatif

Dalam langkah inisiswa di kelompokan menjadi beberapa kelompok,dalam hal ini tergantung banyaknya masalah yang akan di hadapi. Setiap kelompok membahas satu permasalahan dan mengembangkan alternatif pemecahannya. 3. Pengumpulan Data Sebelum kegiatan pengumpulan data di laksanakan,terlebih dahulu kelompok harus melakukan identifikasi data yang meliputi data yang aka di cari,jenis data dan sumber data. 4. Pengujian Alternatif Data atau informasi yang telah di kumpulkan olegh siswa akan memiliki makna. 5. Pengambilan Keputusan Pengambilan keputusan merupakan jawaban atas permasalahan yang di ambil berdasarkan hasil pengujian alternatif jawaban yang di pilih. Dalam hal ini siwa harus bersikap jujur terhadap hasil pengujiannya.

BAB III PENUTUP

A.SIMPULAN Metode problem solving adalah suatu metode pembelajaran yang mengaktifkan siswa dan dapat melatih siswa untuk menghadapi berbagai masalah dan dapat mencari pemecahan masalah atau solusi dari permasalahan itu. Dalam proses Problem Solving terdapat beberapa tahap yang harus disiapkan mulai dari mempersiapkan masalah sampai cara memecahkan masalah atau solusi dari masalah tersebut. Gick (dalam Rofik, 2009:14) Menurut Retman (1970) bahwa kegiatan pembelajaran sangat penting mengemukakan masalah yang di hadapi dalam kehidupan sehari-hari karena dengan permasalahan tersebut siswa akan dimotivasi untuk menggunakan pikirannya secara kreatif dan belajar intensif. Melalui kegiatan pembelajaran permasalahan ini,siswa di hadapkan pada permasalahan yang harus di pecahkan baik secara individual maupun secara kelompok. Kegiatan pembelajaran pemecahan masalah secara kelompok siswa di latih kemampuannya secara komprehensif dan integratif dalam berfikir,bersikap, bertindak dan bekerja sama.

DAFTAR PUSTAKA

http://kurnia-mukharromah.blogspot.com/2012/11/model-pembelajaran-problemsolving.html

http://hitamandbiru.blogspot.com/2012/08/metode-pemecahan-masalahproblem.html#ixzz2Qcy1wRVc http://ardhaphys.blogspot.com/2013/05/model-pembelajaran-problem-solving.html