Anda di halaman 1dari 25

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL PROGRAM STUDI GEOFISIKA JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS

GADJAH MADA

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR II OSILOSKOP II

DISUSUN OLEH :

DIVA ALFIANSYAH
12/330930/PA/14410 ASISTEN ACARA : AHMAD RADHY

YOGYAKARTA MEI 2013

I.

Pendahuluan Dalam sistem pengukuran maupun analisis bentuk gelombang serta fenomena lain dalam elektronika dapat digunakan salah satu instrumen yang penting dan serba guna yaitu osiloskop. Dengan menggunakan osiloskop maka kita dapat mengetahui besarnya frekuensi dari periode dan tegangan dari suatu sinyal, dengan sedikit penyetelan maka kita dapat menentukan beda fase antara sinyal masukan dan sinyal keluaran. Kepentingan alat-alat ukur listrik dalam kehidupan sehari-hari tidak dapat disangkal lagi. Hampir semua alat ukur berdasarkan energi elektrik, karena kuantitas fisis mudah diubah ke dalam kuantitas elektrik. Begitu pula osiloskop yang memiliki banyak manfaat dalam kehidupan manusia. Osiloskop sangat berguna dalam bidang kesehatan, elektronika atau kelistrikan dan lain sebagainya. Osiloskop juga sangat penting bagi montir alat-alat listrik, para teknisi dan peneliti pada bidang elektronika dan sains, dengan osiloskop kita dapat mengetahui besaran-besaran listrik dari gejala fisis yang dihasilkan. Selain itu, para teknisi juga memerlukan alat ini untuk mengukur getaran atau vibrasi pada sebuah mesin. Mengingat pentingnya peranan osiloskop dalam kehidupan, maka perlu dilakukan praktikum mengenai osiloskop. Pada praktikum osiloskop kali ini akan dilakukan beberapa percobaan seperti menampilkan dua berkas gelombang pada osiloskop, mengukur dua tegangan pada osiloskop, mengukur dua tegangan identik pada osiloskop, mengukur dua tegangan yang berbeda pada osiloskop, mengukur frekuensi pada osiloskop, dan mengamati beda fase pada osiloskop.

II.

Tujuan Tujuan pada praktikum Osiloskop II kali ini adalah sebagai berikut, A. Mengetahui cara menampilkan dua berkas gelombang pada osiloskop B. Mengetahui cara mengukur dua tegangan pada osiloskop C. Mengetahui cara mengukur dua tegangan identik pada osiloskop D. Mengetahui cara mengukur dua tegangan yang berbeda pada osiloskop E. Mengetahui cara mengukur frekuensi pada osiloskop F. Mengamati beda fase gelombang pada osiloskop.

III.

Dasar Teori Osiloskop adalah alat ukur elektronika yang berfungsi memproyeksikan bentuk sinyal listrik agar dapat dilihat dan dipelajari. Osiloskop dilengkapi dengan tabung sinar katode. Peranti pemancar elektron memproyeksikan sorotan elektron ke layar tabung sinar katode. Sorotan elektron membekas pada layar. Suatu rangkaian khusus dalam osiloskop menyebabkan sorotan bergerak berulang-ulang dari kiri ke kanan. Pengulangan ini menyebabkan bentuk sinyal kontinyu sehingga dapat dipelajari. Osiloskop biasanya digunakan untuk mengamati bentuk gelombang yang tepat dari sinyal listrik. Selain amplitudo sinyal, osiloskop dapat menunjukkan distorsi, waktu antara dua peristiwa (seperti lebar pulsa, periode, atau waktu naik) dan waktu relatif dari dua sinyal terkait. Semua alat ukur elektronik bekerja berdasarkan sampel data, semakin tinggi sampel data, semakin akurat peralatan elektronik tersebut. Osiloskop, pada umumnya juga mempunyai sampel data yang sangat tinggi, oleh karena itu osiloskop merupakan alat ukur elektronik yang mahal. Jika sebuah osiloskop mempunyai sampel rate 10 Ks/s (10 kilo sample/second = 10.000 data per detik), maka alat ini akan melakukan pembacaan sebanyak 10.000 kali dalam sedetik. Jika yang diukur adalah sebuah gelombang dengan frekuensi 2500Hz, maka setiap sampel akan memuat data 1/4 dari sebuah gelombang penuh yang kemudian akan ditampilkan dalam layar dengan grafik skala XY. Osiloskop memiliki banyak sekali tombol pengatur yang digunakan pada masing-masing channel, yaitu pada channel 1 dan channel 2. Dengan diaktifkannya kedua channel tersebut maka akan muncul dua berkas gelombang. Ada juga tombol untuk mengatur kedua channel tersebut secara keseluruhan, yaitu Time/div. Time/div digunakan untuk mengatur kerapatan sapuan bintik elektron di layar dan untuk mencari nilai periode yang juga dapat digunakan untuk menentukan nilai frekuensi, menggunakan rumus berikut : T = Panjang gelombang x Time/div F= Sedangkan tombol lainnya yaitu volts/div digunakan untuk mengatur ketinggian gelombang di layar dan mencari nilai tegangan, dengan menggunakan rumus : V = Amplitudo gelombang x Volts/div

Osiloskop juga dapat digunakan untuk mengukur beda fase gelombang. Untuk mengukur beda fase gelombang tersebut dapat digunakan dua cara, yaitu cara sinusodial dan cara lissajous. Cara sinusodial menggunakan perbandingan selisih panjang gelombang CH 1 dengan panjang gelombang CH 2. Sedangkan cara lissajous menggunakan cara 180o - arc sin ( ), dimana b adalah diameter lingkaran dalam dan a adalah diameter lingkaran luar,

IV.

Metode Eksperimen A. Alat dan Bahan 1. Osiloskop 2. Osilator 3. Kabel 4. Trafo 5. Resistor 6. Kapasitor B. Skema Percobaan 1. Eksperimen Pengoperasian Scope Berkas Dua 2. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan 3. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Identik

4. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda Cara I

Cara II

Cara III

Cara Kapasitor

5. Eksperimen Pengukuran Frekuensi

6. Eksperimen Pengukuran Beda Fase

C. Tata Laksana 1. Eksperimen Pengoperasian Scope Berkas Dua a. Osiloskop dan osilator serta alat lainnya dirangkai sesuai skema b. Osiloskop dan osilator dihidupkan c. Channel 1 dan Channel 2 diatur pada posisi AC d. Frequency range pada osilator diatur pada posisi X10 e. Nilai time/div diatur sebesar 1 ms/div dan volts/div diatur sebesar 1 Volt/div f. Nilai frekuensi pada osilator diatur sehingga didapatkan 10 gelombang pada layar g. Kemudian tombol X10 MAG pada osiloskop ditekan untuk menampilkan 1 gelombang 2. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan a. Osiloskop dan osilator serta alat lainnya dirangkai sesuai skema b. Osiloskop dan osilator dihidupkan c. Channel 1 dan Channel 2 diatur pada posisi AC d. Frequency range pada osilator diatur pada posisi X10 e. Nilai time/div pada kedua channel diatur sebesar 0,5 ms/div f. Lalu nilai volts/div pada channel 1 diatur sebesar 0,5 Volt/div dan pada channel 2 diatur sebesar 1 Volt/div 3. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Identik a. Osiloskop dan osilator serta alat lainnya dirangkai sesuai skema

b. Osiloskop dan osilator dihidupkan c. Channel 1 dan Channel 2 diatur pada posisi AC d. Frequency range pada osilator diatur pada posisi X10 e. Nilai time/div pada kedua channel diatur sebesar 0,5 ms/div f. Lalu nilai volts/div juga diatur pada nilai yang sama di kedua channel yaitu sebesar 1 Volt/div 4. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda a. Osiloskop dan osilator serta alat lainnya dirangkai sesuai skema b. Osiloskop dan osilator dihidupkan c. Nilai Time/div diposisikan pada 0,5 ms/div dan volts/div untuk kedua channel adalah 1 Volt/div d. Skema pada eksperimen ini ada empat, yaitu cara I, cara II, cara III, dan cara kapasitor e. Pada masing-masing skema tersebut dicatatlah panjang gelombang dan tinggi gelombang yang dihasilkan untuk kedua channel 5. Eksperimen Pengukuran Frekuensi a. Osiloskop dan osilator serta alat lainnya dirangkai sesuai skema b. Osiloskop dan osilator dihidupkan c. Nilai time/div diatur pada 1 ms/div d. Nilai frekuensi pada kedua osilator divariasikan dengan perbandingan 1:1, 1:2, 1:3, 2:1, dan 3:1 e. Panjang gelombang dan tinggi gelombang yang dihasilkan pada masingmasing variasi frekuensi dicatat f. Pada masing-masing variasi tersebut, sebelum berlanjut ke variasi lain terlebih dahulu saklar pada time/div diubah ke posisi x-y lalu digambar grafik yang dihasilkan di layar 6. Eksperimen Pengukuran Beda Fase a. Osiloskop dan osilator serta alat lainnya dirangkai sesuai skema b. Osiloskop dan osilator dihidupkan c. Nilai pada time/div ataupun volts/div dibiarkan seperti semula d. Kemudian diaturlah saklar time/div ke posisi x-y e. Grafik ataupun gambar yang dihasilkan pada layar digambar untuk kemudian dihitung beda fasenya dengan cara sinusoidal dan cara lissajous

D. Analisis Data Menghitunng tegangan dapat dihitung dengan rumus : Amplitudo x Volts/Div = Tegangan (Volt) Menghitung periode Jumlah kotak 1 gelombang x Time/div = Periode (s) Menghitung frekuensi

Mengukur dua tegangan yang berbeda 1. Cara I A CH1 R2 V2 B CH2 R1 dan R2 V12 V1 = V12 V2 2. Cara II A CH1 R2 V2 B CH2 R1 dan R2 V12 V2 = V12 V1 3. Cara III A CH1 R2 V2 B CH2 R1 dan R2 V12 V12 = V1 + V2 4. Cara Kapasitor A CH1 C dan R VCR B CH2 R VR

Mengukur Frekuensi 1. Osilator 1:2 2. Osiloskop 1,1 : 2,4 f1 : f2 1:2 T2 = 2 x time/div T1 = 1 x time/div

Mengukur Beda Fase 1. Cara Sinusoidal

2. Cara Lissajous ( )

V.

Hasil Eksperimen A. Data 1. Eksperimen Pengoperasian Scope Berkas Dua Frekuensi pada osilator = 750 Hz Time/div = 1 ms/div Volts/div = 1 Volt/div 2. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan Time/div = 0,5 ms/div Channel 1 Volts/div = 0,5 Volt/div Channel 2 Volts/div = 1 Volts/div 3. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Identik Time/div = 0,5 ms/div Channel 1 Volts/div = 1 Volt/div Channel 2 Volts/div = 1 Volts/div 4. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda a. Cara I Time/div = 0,5 ms/div Channel 1 Volts/div = 1 Volt/div Channel 2 Volts/div = 1 Volts/div b. Cara II Time/div = 0,5 ms/div Channel 1 Volts/div = 1 Volt/div Channel 2 Volts/div = 1 Volts/div c. Cara III Time/div = 0,5 ms/div Channel 1 Volts/div = 1 Volt/div

Channel 2 Volts/div = 1 Volts/div d. Cara Kapasitor Time/div = 0,5 ms/div Channel 1 Volts/div = 1 Volt/div Channel 2 Volts/div = 2 mV/div 5. Eksperimen Pengukuran Frekuensi a. Frekuensi 1 : 1 Time/div = 1 ms/div Volts/div = 1 Volt/div Frekuensi CH 1 = 200 Hz Frekuensi CH 2 = 200 Hz b. Frekuensi 1 : 2 Time/div = 1 ms/div Volts/div = 1 Volt/div Frekuensi CH 1 = 220 Hz Frekuensi CH 2 = 400 Hz c. Frekuensi 1 : 3 Time/div = 1 ms/div Volts/div = 1 Volt/div Frekuensi CH 1 = 220 Hz Frekuensi CH 2 = 600 Hz d. Frekuensi 2 : 1 Time/div = 1 ms/div Volts/div = 1 Volt/div Frekuensi CH 1 = 400 Hz Frekuensi CH 2 = 220 Hz e. Frekuensi 3 : 1 Time/div = 1 ms/div Volts/div = 1 Volt/div Frekuensi CH 1 = 600 Hz Frekuensi CH 2 = 220 Hz

6. Eksperimen Pengukuran Beda Fase Time/div = x-y Channel 1 Volts/div = 2 mV/div Channel 2 Volts/div = 2 mV/div Frekuensi = 40 x 1000 Hz B. Grafik 1. Eksperimen Pengoperasian Scope Berkas Dua

Grafik 1. Kenampakan Gelombang dengan Pengoperasian Scope Berkas Dua

Grafik 2. Kenampakan Gelombang ketika tombol X 10 MAG ditekan

2. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan

Grafik 3. Kenampakan Gelombang dengan Pengukuran Dua Tegangan

3. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Identik

Grafik 4. Kenampakan Gelombang dengan Pengukuran Dua Tegangan yang Identik

4. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda

Grafik 5. Kenampakan Gelombang dengan Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda menggunakan Cara I

Grafik 6. Kenampakan Gelombang dengan Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda menggunakan Cara II

Grafik 7. Kenampakan Gelombang dengan Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda menggunakan Cara III

Grafik 8. Kenampakan Gelombang dengan Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda menggunakan Cara Kapasitor

5. Eksperimen Pengukuran Frekuensi

Grafik 9. Kenampakan Gelombang dengan Perbandingan Frekuensi 1 : 1

Grafik 10. Kenampakan Gelombang dengan Perbandingan Frekuensi 1 : 1 ketika Time/div = x-y

Grafik 11. Kenampakan Gelombang dengan Perbandingan Frekuensi 2 : 1

Grafik 12. Kenampakan Gelombang dengan Perbandingan Frekuensi 2 : 1 ketika Time/div = x-y

Grafik 13. Kenampakan Gelombang dengan Perbandingan Frekuensi 3 : 1

Grafik 14. Kenampakan Gelombang dengan Perbandingan Frekuensi 3 : 1 ketika Time/div = x-y

6. Eksperimen Pengukuran Beda Fase

Grafik 15. Kenampakan Gelombang dengan Pengukuran Beda Fase

C. Perhitungan 1. Eksperimen Pengoperasian Scope Berkas Dua Channel 1 V = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt T = x Time/div = 1 div x 1 ms/div = 1 ms = 10-3 s Channel 2 V = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt T = x Time/div = 1 div x 1 ms/div = 1 ms = 10-3 s

Frekuensi pada osilator = 750 Hz

Ketika ditekan tombol X 10 MAG Channel 1 V = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt T = x Time/div = 10 div x 1 ms/div = 10 ms = 10-2 s Channel 2 V = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt T = x Time/div = 10 div x 1 ms/div = 10 ms = 10-2 s

Frekuensi pada osilator = 750 Hz

2. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan Channel 1 V = Amplitudo x Volts/div = 2 div x 0,5 Volt/div = 1 Volt Channel 2 V = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt

3. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Identik Channel 1 V = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt Channel 2 V = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt

4. Eksperimen Pengukuran Dua Tegangan yang Berbeda a. Cara I Channel 1 V2 = Amplitudo x Volts/div = 0,5 div x 1 Volt/div = 0,5 Volt Channel 2 V12 = Amplitudo x Volts/div = 0,8 div x 1 Volt/div = 0,8 Volt

V1 = V12 - V2 = 0,8 Volt 0,5 Volt = 0,3 Volt

b. Cara II Channel 1 V1 = Amplitudo x Volts/div = 0,3 div x 1 Volt/div = 0,3 Volt V2 = V12 V1 = 0,8 Volt 0,3 Volt = 0,5 Volt Channel 2 V12 = Amplitudo x Volts/div = 0,8 div x 1 Volt/div = 0,8 Volt

c. Cara III Channel 1 V1 = Amplitudo x Volts/div = 0,5 div x 1 Volt/div = 0,5 Volt Channel 2 V2 = Amplitudo x Volts/div = 0,3 div x 1 Volt/div = 0,3 Volt

V12 = V1 + V2 = 0,5 Volt 0,3 Volt = 0,8 Volt

d. Cara Kapasitor Channel 1 VCR = Amplitudo x Volts/div = 1 div x 1 Volt/div = 1 Volt Channel 2 VC = Amplitudo x Volts/div =0

5. Eksperimen Pengukuran Frekuensi a. Frekuensi 1 : 1 Channel 1 T = x Time/div = 3,5 div x 1 ms/div = 3,5 ms = 3,5 x 10-3 s Channel 2 T = x Time/div = 4 div x 1 ms/div = 4 ms = 4 x 10-3 s

f1 : f2 = 1,14 : 1 b. Frekuensi 2 : 1 Channel 1 T = x Time/div = 1,8 div x 1 ms/div = 1,8 ms = 1,8 x 10-3 s Channel 2 T = x Time/div = 3,6 div x 1 ms/div = 3,6 ms = 3,6 x 10-3 s

f1 : f2 = 2 : 1 c. Frekuensi 3 : 1 Channel 1 T = x Time/div = 1,2 div x 1 ms/div = 1,2 ms = 1,2 x 10-3 s Channel 2 T = x Time/div = 3,6 div x 1 ms/div = 3,6 ms = 3,6 x 10-3 s

f1 : f2 = 3 : 1 6. Eksperimen Pengukuran Beda Fase Cara Lissajous, b = 2,8 div dan a = 3,4 div ( ) ( )

VI.

Pembahasan A. Menampilkan dua berkas gelombang pada osiloskop Pada eksperimen ini praktikan menampilkan dua berkas gelombang pad layar dengan mengaktifkan kedua channel, yaitu channel 1 dan channel 2. Lalu digunakan tombol x position dan y position untuk mengatur kedudukan kedua gelombang tersebut agar tidak bertumbukan. Tampilan gelombang-gelombang tersebut biasanya digunakan untuk melihat bentuk sinyal pada dua tempat berbeda pada rangkaian elektronik. B. Mengukur dua tegangan pada osiloskop Pada eksperimen ini praktikan mengukur dua gelombang dengan nilai volts/div yang berbeda, yaitu pada CH 1 dengan 0,5 volts/div dan CH 2 dengan 1 volts/div dengan nilai time/div adalah 0,5 ms. Sehingga kedua gelombang memiliki nilai tegangan masing-masing. Nilai tegangan dapat dicari dengan mengalikan amplitudo dengan volts/div, diperoleh V1 = 1 V dan V2 = 1 V. Sementara itu kedua gelombang memiliki periode 1 ms. C. Mengukur dua tegangan identik pada osiloskop Pada eksperimen ini praktikan menampilkan dua gelombang dengan tegangan yang identik. Maka diaturlah nilai pada volts/div yang sama, yaitu 1 volts/div untuk channel 1 dan channel 2 dengan nilai time/div sama dengan 0,5 ms. Lalu

diperoleh nilai V1 sama dengan V2 yaitu sebesar 2V. Sementara itu didapatkan nilai periode 0,5 ms, sehingga didapatkan pula nilai frekuensi sebesar 1000 Hz. Perbedaan pengamatan berdasarkan perhitungan frekuensi dengan nilai frekuensi sebenarnya pada osilator terjadi karena gangguan kabel yang terhubung ke masing-masing alat. Kesalahan juga terjadi pada praktikan yang salah dalam menginterpretasikan grafik sehingga mempengaruhi hasil eksperimen. D. Mengukur dua tegangan yang berbeda pada osiloskop Pada eksperimen ini dilakukan empat cara dalam mengukur dua tegangan yang berbeda dengan skema percobaan yang berbeda pula, 1. Cara I Pada skema cara I ini dapat kita amati, channel 1 melewati resistor 2 (R2), sehingga diperoleh tegangan 2 (V2). Sedangkan channel 2 yang melewati resistor 1 dan resistor 2 menghasilkan tegangan 1,2 (V12). Lalu dari V2 dan V12 dapat diperoleh V1. Karena V2 adalah 0,5 V dan V12 adalah 0,8 V, maka V1 adalah 0,8 V 0,5 V = 0,3 V. 2. Cara II Pada skema cara II ini dapat kita amati, channel 1 melewati resistor 1 (R 1), sehingga diperoleh tegangan 1 (V1). Sedangkan channel 2 yang melewati resistor 1 dan resistor 2 menghasilkan tegangan 1,2 (V12). Lalu dari V1 dan V12 dapat diperoleh V2. Karena V1 adalah 0,3 V dan V12 adalah 0,8 V, maka V2 adalah 0,8 V 0,3 V = 0,5 V. 3. Cara III Pada skema cara III ini dapat kita amati, channel 1 melewati resistor 1 (R1), sehingga diperoleh tegangan 1 (V1). Sedangkan channel 2 yang melewati resistor 2 menghasilkan tegangan 2 (V2). Lalu dari V1 dan V2 dapat diperoleh V12. Karena V1 adalah 0,5 V dan V2 adalah 0,3 V, maka V12 adalah 0,5 V + 0,3 V = 0,8 V. 4. Cara Kapasitor Pada skema cara kapasitor ini dapat kita amati, channel 1 melewati resistor (R) dan kapasitor (C) menghasilkan VCR. Lalu didapatkan VCR sebesar 1 Volt. Sedangkan channel 2 yang melewati kapasitor menghasilkan V C, dimana nilai VC sama dengan nol. Hal tersebut terjadi karena kapasitor berfungsi untuk menyimpan muatan listrik yang melewatinya.

E. Mengukur frekuensi pada osiloskop Pada eksperimen in praktikan mengukur frekuensi pada kedua gelombang dengan variasi frekuensi pada salah satu channel. Variasi frekuensi tersebut berturut-turut adalah 1 : 1, 2 : 1, dan 3 : 1. Sedangkan hasil variasi yang diperoleh ketika praktikum adalah 285,71 Hz : 250 Hz (1,14 : 1), 555,78 Hz : 277,78 Hz (2 : 1), 833,34 Hz : 277,78 Hz (3 : 1). Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa semakin bertambahnya frekuensi maka panjang gelombang yang dihasilkan semakin kecil, sesuai dengan rumus , frekuensi berbanding terbalik dengan panjang

gelombang. Untuk perbandingan 1 : 1 dan 3 : 1 diperoleh perhitungan yang tidak cocok yaitu 285,71 Hz : 250 Hz (1,14 : 1), hal tersebut terjadi karena kesalahan pada praktikan dalam membaca skala frekuensi pada osilator atau juga dapat terjadi karena kesalahan pada osilator tersebut. F. Mengukur beda fase Pada eksperimen ini dilakukan pengukuran terhadap beda fase yang terdapat pada gelombang. Pengukuran beda fase dilakukan karena adanya kapasitor pada rangkaian listrik AC. Berdasarkan perhitungan cara lissajous didapatkan hasil beda fase yaitu sebesar 124,56o.

VII.

Kesimpulan Pada praktikum osiloskop kali ini diperoleh kesimpulan sebagai berikut, A. Osiloskop dapat digunakan untuk menampilkan dua gelombang B. Tegangan dipengaruhi amplitudo dan besarnya nilai volts/div C. Periode dipengaruhi panjang gelombang dan besarnya nilai time/div D. Frekuensi dipengaruhi oleh periode, begitu pula sebaliknya E. Mengukur dua tegangan yang berbeda dapat dilakukan dengan empat cara F. Semakin besar frekuensi maka panjang gelombang akan menjadi semakin kecil G. Beda fase dapat diketahui dengan mwnambahkan kapasitor pada rangkaian dan dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu cara sinusoidal dan cara lissajous

Daftar Pustaka http://id.wikipedia.org/wiki/Osiloskop Laboratorium Fisika Dasar FMIPA UGM 2011. Panduan Praktikum Fisika Dasar Semester II Jurusan Fisika, Laboratorium Fisika Dasar FMIPA UGM, Yogyakarta.

Asisten,

Yogyakarta, 22 Mei 2013 Praktikan,

Ahmad Radhy

Diva Alfiansyah