Anda di halaman 1dari 19

BAB I PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG Kita tidak pernah tahu keadaan emergensi apa yang akan datang kepada kita, yang kita bisa lakukan adalah memikirkan apa yang akan kita lakukan ketika keadaan emergensi itu datang. Seperti kasus letusan gunung merapi di jogja pada oktober lalu, yang merupakan letusan terbesar dalam satu abad belakangan ini, banyak korban yang berjatuhan, keadaan panik, dan akhirnya mahasiswa pun akan diturunkan dalam lapangan. sebelum melakukan terapi definitif, penting untuk melakukan seleksi korban dilapangan, untuk menentukan prioritas mana korban yang harus diselamatkan terlebih dahulu. Kata Triage berasal dari bahasa perancis trier yang berarti memisahkan, memilah, dan memilih. Triase atau triage adalah proses seleksi korban untuk menentukan prioritas penanganan berdasarkan pada kriteria tertentu, sedang pananganan prarumah sakit adalah tahap penanganan yang dilakukan sebelum korban mencapai rumah sakit. Bebeda dengan fase pra-rumah sakit yang mengutamakan tindakan resusitasi dan stabilisasi, pada fase rumah sakit juga direncanakan penanganan sampai tahap definitif. Ketiga proses tersebut, triase penanganan pra-rs penanganan intra rs, merupakan proses yang berurutan, sehingga memerlukan kesamaan konsep dan koordinasi yang baik dari para petugasnya. Sesuai dengan situasi yang dihadapi dan sumber daya yang tersedia, maka proses triase dapat dilakukan dalam beberapa metode, yang kesemuanya berdasar pada filosofi yang sama, yaitu memilih tindakan yang akan memberikan manfaat bagi kelompok terbesar korban.Walaupun demikian, setelah triase dilakukan, prinsip-prinsip pananganan korban sebagai individu tetap harus dijalankan. Penanganan pra-rumah sakit meliputi penanganan di tempat kejadian dan selama transportasi. Ditempat kejadian, pertolongan dimulai dari tindakan penyelamatan ( rescue ) dan evakuasi korban dari tempat kejadian, misalnya gedung yang runtuh, yang umumnya dilakukan oleh petugas penyelamat dan bukan oleh petugas medis. Setelah itu baru 1

dilakukan proses triase oleh petugas medis, sebelum dialkukan tindakan lebih lanjut. Jadi selain di rumah sakit, triase juga dilakukan ditempat kejadian, sehingga diperlukan kerja sama yang baik antara petugas penyelamat dan petugas medis. Dalam triase, secara umum korban akan dikelompokkan menjadi 4 kelompok, yaitu kelompok Merah untuk korban yang memerlukan tindakan life saving, Kuning untuk kelompok yang tindakannya dapat ditunda, Hijau untuk kelompok yang tidak memerlukan tindakan emerjensi, serta Hitam untuk korban yang meninggal. Penentuan prioritas penanganan ini dilakukan oleh Pimpinan Triase atau Triage Officer, sedangkan tindakan pertolongan dilakukan oleh petugas lain dalam tim tersebut. Walaupun singkat, proses triase memerlukan waktu, sehingga kalau terlalu banyak jumlah korban yang di triase oleh seorang pimpinan triase, maka korban terakhir akan menunggu cukup lama untuk mendapat giliran diperiksa, dan hal ini bisa berakibat fatal. Untuk melakukan dasar triage tersebut seseorang petugas gawat darurat juga dituntut untuk mampu dengan cepat menilai tanda tanda dan kondisi vital dari korban, menentukan kemungkinan kebutuhan medisnya, menilai kemampuan keselamatannya, menilai perawatan medis yang ada ditempat, memprioritaskan managemen korban dan memberikan pasien label warna sesuai dengan prioritas.

1.2 RUMUSAN MASALAH Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah yang kami angkat adalah : 1. Apakah yang dimaksud dengan triage ? 2. Apakah tujuan triage ? 3. Bagaimanakah prinsip dalam triage ? 4. Bagaimanakah klasifikasi dalam triage ? 5. Bagaimankah sistem dalam penanganan triage ? 6. Bagaimanakah metode triage pada bencana ? 7. Bagaimanakah tipe triage di rumah sakit dan di lapangan ? 8. Bagaimanakah sistem klasifikasi triage dalam gambaran kasus ?

9. Bagaimanakah aspek legal dalam pelaksanaan triage ?

1.3 TUJUAN Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah : 1. Untuk mengetahui definisi triage 2. Untuk mengetahui tujuan triage 3. Untuk mengetahui prinsip dalam triage 4. Untuk mengetahui klasifikasi triage 5. Untuk mengetahui metode triage pada bencana 6. Untuk mengetahui sistem dalam penanganan triage 7. Untuk mengetahui tipe triage di rumah sakit dan di lapangan 8. Untuk mengetahui sistem klasifikasi triage dalam gambaran kasus 9. Untuk mengetahui aspek legal dalam pelaksanaan triage

BAB II PEMBAHASAN

2.1 DEFINISI TRIAGE Triage berasal dari kata Perancis yaitu Trier yang berarti membagi dalam 3 group. Pertama kala dikenalkan pada awal 1800-an yang ditujukan untuk

memprioritaskan pasien dan memberikan perawatan segera kepada korban yang terluka parah. Baron Dominique Jean Larrey, seorang ahli bedah pada pasukan Napoleon, merancang suatu metode evaluasi dan kategorisasi yang cepat pada pasukan yang terluka dimedan pertempuran dan kemudian mengevakuasi mereka secepatnya. Pada tahun 1950-1960 triage digunakan diruang gawat darurat karena 2 alasan yaitu: meningkatkan kunjungan, meningkatkan penggunaan untuk non urgen. Triase merupakan suatu sistem yang digunakan dalam mengidentifikasi korban dengan cedera yang mengancam jiwa untuk kemudian di berikan prioritas untuk dirawat dan di evakuasi ke fasilitas kesehatan. Triage adalah suatu sistem seleksi pasien yang menjamin supaya tidak ada pasien yang tidak mendapatkan perawatan medis. Proses khusus memilah pasien berdasarkan beratnya cedera atau penyakit : menentukan jenis perawatan gawat darurat serta transportasi. Triage adalah proses yang berkesinambungan sepanjang pengelolaan. Triage inisial dilakukan petugas pertama yang tiba. Nilai ulang terus menerus karena status dapat berubah. Triage adalah pengelompokan korban/pasien berdasarkan berat ringannya trauma atau penyakit serta kecepatan penanganan atau pemindahan. Triage adalah suatu proses yang mana pasien digolongkan menurut tipe dan tingkat kegawatan kondisinya. Triase (Triage) adalah Tindakan untuk memilah/mengelompokkan korban berdasar beratnya cidera, kemungkinan untuk hidup, dan keberhasilan tindakan berdasar sumber daya (SDM dan sarana) yang tersedia.

2.2 TUJUAN TRIAGE Tujuan triage adalah : Bahwa dengan sumber daya yang minimal dapat menyelamatkan korban sebanyak mungkin. Untuk menetapkan tingkat atau derajat kegawatan yang memerlukan pertolongan kedaruratan Agar pasien mendapatkan prioritas pelayanan sesuai dengan tingkat kegawatannya, dapat menangani korban/pasien dengan cepat, cermat dan tepat sesuai dengan sumber daya yang ada.

Dengan triage tenaga kesehatan akan mampu :

Menginisiasi atau melakukan intervensi yang cepat dan tepat kepada pasien

Menetapkan area yang paling tepat untuk dapat melaksanakan pengobatan lanjutan

Memfasilitasi alur pasien melalui unit gawat darurat dalam proses penanggulangan/pengobatan gawat darurat

2.3 PRINSIP TRIAGE Time Saving is Life Saving (respon time diusahakan sependek mungkin), The Right Patient, to The Right Place at The Right Time serta melakukan yang terbaik untuk jumlah terbanyak dengan seleksi korban berdasarkan :

Ancaman jiwa mematikan dalam hitungan menit Dapat mati dalam hitungan jam Trauma ringan Sudah meninggal

2.4 KLASIFIKASI TRIAGE Klasifikasi berdasarkan pada : - pengetahuan - data yang tersedia - situasi yang berlangsung Sistem klasifikasi menggunakan nomor, huruf atau tanda. Adapun klasifikasinya sebagai berikut : Prioritas 1 atau Emergensi - Pasien dengan kondisi mengancam nyawa, memerlukan evaluasi dan intervensi segera - Pasien dibawa ke ruang resusitasi - Waktu tunggu 0 (Nol)

Prioritas 2 atau Urgent

- Pasien dengan penyakit yang akut - Mungkin membutuhkan trolley, kursi roda atau jalan kaki - Waktu tunggu 30 menit - Area Critical care

Prioritas 3 atau Non Urgent

- pasien yang biasanya dapat berjalan dengan masalah medis yang minimal - luka lama - kondisi yang timbul sudah lama - area ambulatory / ruang P3

Prioritas 0 atau 4 Kasus kematian

- tidak ada respon pada segala rangsangan 6

- tidak ada respirasi spontan - tidak ada bukti aktivitas jantung - hilangnya respon pupil terhadap cahaya

3 (tiga) Katagori Sistem Triage :

- Prioritas tertinggi - Prioritas kedua - Prioritas terendah

4 (empat) Kategori Sistem Triage : - Prioritas tertinggi Segera, klas 1, berat, emergency - Prioritas tinggi

- Prioritas rendah

- Meninggal

Kode Warna International Dalam Triage :

na HITAM : Priority 0 (DEAD) MERAH : Priority 1 JINGGA : Priority 2 HIJAU : Priority 3

2.5 METODE TRIAGE PADA BENCANA Saat ini tidak ada standard nasional baku untuk triase. Metode triase yang dianjurkan bisa secara METTAG (Triage tagging system) atau sistim triase Penuntun Lapangan START (Simple Triage And Rapid Transportation). Mettag (Triage tagging system) Tag Triase Tag (label berwarna dengan form data pasien) yang dipakai oleh petugas triase untuk mengindentifikasi dan mencatat kondisi dan tindakan medik terhadap korban. Triase dan pengelompokan berdasar Tagging. Prioritas Nol (Hitam) : Pasien mati atau cedera fatal yang jelas dan tidak mungkin diresusitasi. Prioritas Pertama (Merah) : Pasien cedera berat yang memerlukan penilaian cepat serta tindakan medik dan transport segera untuk tetap hidup (misal : gagal nafas, cedera torako-abdominal, cedera kepala atau maksilo-fasial berat, shok atau perdarahan berat, luka bakar berat). Prioritas Kedua (Kuning) : Pasien memerlukan bantuan, namun dengan cedera yang kurang berat dan dipastikan tidak akan mengalami ancaman jiwa dalam waktu dekat. Pasien mungkin mengalami cedera dalam jenis cakupan yang luas (misal : cedera abdomen tanpa shok, cedera dada tanpa gangguan respirasi, fraktura mayor tanpa shok, cedera kepala atau tulang belakang leher tidak berat, serta luka bakar ringan). Prioritas Ketiga (Hijau) : Pasien degan cedera minor yang tidak membutuhkan stabilisasi segera, memerlukan bantuan pertama sederhana namun memerlukan penilaian ulang berkala (cedera jaringan lunak, fraktura dan dislokasi ekstremitas, cedera maksilofasial tanpa gangguan jalan nafas, serta gawat darurat psikologis).

Prioritas Keempat (Biru) yaitu kelompok korban dengan cedera atau penyaki kritis dan berpotensi fatal yang berarti tidak memerlukan tindakan dan transportasi, dan Prioritas Kelima (Putih)yaitu kelompok yang sudah pasti tewas. Bila pada Retriase ditemukan perubahan kelas, ganti tag / label yang sesuai dan pindahkan kekelompok sesuai. Triase Sistim METTAG. Pendekatan yang dianjurkan untuk memprioritasikan tindakan atas korban. Resusitasi ditempat.

Start (Simple Triage And Rapid Transportation). Salah satu metode yang paling sederhana dan umum digunakan adalah metode S.T.A.R.T atau Simple Triage and Rapid Treatment. Metode ini membagi penderita menjadi 4 kategori : 1. Prioritas 1 Merah Merupakan prioritas utama, diberikan kepada para penderita yang kritis keadaannya seperti gangguan jalan napas, gangguan pernapasan, perdarahan berat mental 2. Prioritas 2 Kuning Merupakan prioritas berikutnya diberikan kepada para penderita yang mengalami keadaan seperti luka bakar tanpa gangguan saluran napas atau kerusakan alat gerak, patah tulang tertutup yang tidak dapat berjalan, cedera punggung. 3. Prioritas 3 Hijau Merupakan kelompok yang paling akhir prioritasnya, dikenal juga sebagai Walking Wounded atau orang cedera yang dapat berjalan sendiri. 9 atau perdarahan tidak terkontrol, penurunan status

4. Prioritas 0 Hitam Diberikan kepada mereka yang meninggal atau mengalami cedera yang mematikan.

Pelaksanaan triage dilakukan dengan memberikan tanda sesuai dengan warna prioritas. Tanda triage dapat bervariasi mulai dari suatu kartu khusus sampai hanya suatu ikatan dengan bahan yang warnanya sesuai dengan prioritasnya. Jangan mengganti tanda triage yang sudah ditentukan. Bila keadaan penderita berubah sebelum memperoleh perawatan maka label lama jangan dilepas tetapi diberi tanda, waktu dan pasang yang baru.

Pelaksanaan Triage Metode S.T.A.R.T Untuk memudahkan pelaksanaan triage maka dapat dilakukan suatu pemeriksaan sebagai berikut : 1. Kumpulkan semua penderita yang dapat / mampu berjalan sendiri ke areal yang telah ditentukan, dan beri mereka label HIJAU. 2. Setelah itu alihkan kepada penderita yang tersisa periksa : 3. Pernapasan : a. Bila pernapasan lebih dari 30 kali / menit beri label MERAH. b. Bila penderita tidak bernapas maka upayakan membuka jalan napas dan bersihkan jalan napas satu kali, bila pernapasan spontan mulai maka beri label MERAH, bila tidak beri HITAM. c. Bila pernapasan kurang dari 30 kali /menit nilai waktu pengisian kapiler. 4. Waktu pengisian kapiler : a. Lebih dari 2 detik berarti kurang baik, beri MERAH, hentikan perdarahan besar bila ada. b. Bila kurang dari 2 detik maka nilai status mentalnya.

10

c. Bila penerangan kurang maka periksa nadi radial penderita. Bila tidak ada maka ini berarti bahwa tekanan darah penderita sudah rendah dan perfusi jaringan sudah menurun

5. Pemeriksaan status mental : a. Pemeriksaan untuk mengikuti perintah-perintah sederhana b. Bila penderita tidak mampu mengikuti suatu perintah sederhana maka beri MERAH. c. Bila mampu beri KUNING. Setelah memberikan label kepada penderita maka tugas anda berakhir segera lanjutkan ke penderita berikut.

11

2.6 SISTEM DALAM PENANGANAN TRIAGE Non Disaster : Untuk menyediakan perawatan sebaik mungkin bagi setiap individu pasien Disaster : Untuk menyediakan perawatan yang lebih efektif untuk pasien dalam jumlah banyak

2.7 TIPE TRIAGE DI RUMAH SAKIT Type 1 : Traffic Director or Non Nurse - Hampir sebagian besar berdasarkan system triage - Dilakukan oleh petugas yang tak berijasah - Pengkajian minimal terbatas pada keluhan utama dan seberapa sakitnya - Tidak ada dokumentasi - Tidak menggunakan protocol

Type 2 : Cek Triage Cepat

Pengkajian cepat dengan melihat yang dilakukan perawat beregristrasi atau dokter

Termasuk riwayat kesehatan yang berhubungan dengan keluhan utama Evaluasi terbatas Tujuan untuk meyakinkan bahwa pasien yang lebih serius atau cedera mendapat perawatan pertama

Type 3 : Comprehensive Triage Dilakukan oleh perawat dengan pendidikan yang sesuai dan berpengalaman 4 sampai 5 sistem katagori Sesuai protocol

12

TIPE TRIAGE DI LAPANGAN Triage Labelling Untuk efisiensi, hasil triage harus diketahui oleh tim Kriteria Label triage : Mudah dilihat, sesuai dengan kategori standar, mudah dan aman dipakai, dapat diubah dengan mudah sesuai dengan perubahan kondisi klien, memungkinkan untuk pencatatan klinis. Tipe Label Triage : Single label, Mettag label, Cruciform label,Non card based system (tanda di dahi) a. Single label system

P 1
Keterangan: P1 : Immediate P2 : Urgent P3 : Delayed P0 : Dead

P 2

P 3

P 0

Biasanya diikat pada kaki penderita, Sulit mengubah kategori, tidak ideal untuk triage dinamis b. Cruciform label P 3 P 1 P 2 P 0

13

Keuntungan : Dapat dilipat sesuai prioritas yg diperlukan, cocok untuk triage yg dinamis

Kerugian : Lipatan harus rapi sehingga tidak membingungkan, mekanisme lipat dapat membingungkan pengguna, tidak memungkinkan untuk pemantauan pasien yg gerak.

c. Mettag Gunakan kode warna sesuai dengan prioritas. Bagian bawah tag dapat dirobek untuk situasi akut. Hijau (Walking Wounded) Prioritas 3 Korban dengan kondisi yang cukup ringan, korban dapat berjalan Kuning (Delay) - Prioritas 2 Setiap korban dengan kondisi cedera berat namun penanganannya dapat ditunda. Merah (Immediate) Prioritas 1 Setiap korban dengan kondisi yang mengancam jiwanya dan dapat mematikan dalam ukuran menit, harus ditangani dengan segera. Hitam (Dead and Dying) Prioritas 0 (mati) Korban meninggal atau dalam kondisi yang sangat sulit untuk diberi pertolongan.

2.8 SISTEM KLASIFIKASI TRIAGE DALAM GAMBARAN KASUS 1 Kasus Berat - Perdarahan berat - Asfiksia, cedera cervical, cedera pada maxilla - Trauma kepala dengan koma dan proses shock yang cepat - Fraktur terbuka dan fraktur compound - Luka bakar > 30 % / Extensive Burn - Shock tipe apapun

14

Prioritas 2 Kasus Sedang - Trauma thorax non asfiksia - Fraktur tertutup pada tulang panjang - Luka bakar terbatas ( <> - Cedera pada bagian / jaringan lunak Prioritas 3 Kasus Ringan

- Minor injuries - Seluruh kasus-kasus ambulant / jalan Prioritas 0 Kasus Meninggal

- Tidak ada respon pada semua rangsangan - Tidak ada respirasi spontan - Tidak ada bukti aktivitas jantung - Tidak ada respon pupil terhadap cahaya

2.9 ASPEK LEGAL DALAM PELAKSANAAN TRIAGE Triage adalah sesuatu yang menarik, tantangan subspesialis dari perawatan emergensi. Perawat yang memimpin triage : Merupakan kewenangan perawat untuk mentriage pasien secara independen Perawat triage membuat keputusan akhir dari triage Hanya perawat yang memiliki pendidikan khusus yang di ijinkan melakukan triage

15

Pengkajian Triage Melibatkan teknik pertanyaan yang benar untuk mendapatkan data subyektif yang cukup dari pasien Memiliki arti sebuah pengkajian yang hati-hati dalam menilai data obyektif Membutuhkan perawat yang mampu berpikir kritis dalam menentukan prioritas berdasarkan keakutannya Legal Concern Catatan triage harus cukup lengkap untuk kebenaran keputusan triage Rekam medik merupakan dokumen yang legal Hal ini menyediakan urutan kejadian Dokumentasi Triage Tujuan : - Untuk mendukung keputusan triage - Untuk komunikasi informasi dasar untuk petugas lain - Untuk kebutuhan medical legal Apa yang harus di dokumentasikan ? - Waktu triage - Keluhan utama & gejala yang menyertai - Riwayat medis yang lalu - Riwayat alergi - Tanda-tanda vital 16

- Pengkajian subyektif & obyektif - Kategori keakutan Apa yang harus di dokumentasikan lagi ? - Tes diagnostik yang dilakukan - Intervensi yang telah diberikan - Disposisi - Re-evaluasi & perubahan kondisi pasien Key points Menggambarkan keluhan utama seakurat mungkin. Gunakan katakata yang bisa dimengerti pasien Dokumentasikan harapan-harapan pasien Dokumentasikan hal-hal yang mempersulit pencarian data, seperti hambatan bahasa Dokumentasikan bila ada konflik antara data subyektif & obyektif

17

BAB III PENUTUP

3.1 KESIMPULAN Triage adalah pengelompokan atau digolongkan menurut tipe dan tingkat kegawatan, kondisi korban/pasien berdasarkan berat ringannya trauma atau penyakit serta kecepatan penanganan atau pemindahan. Triase merupakan suatu sistem yang digunakan dalam mengidentifikasi korban dengan cedera yang mengancam jiwa untuk kemudian di berikan

prioritas untuk dirawat dan di evakuasi ke fasilitas kesehatan. Prinsip Triage adalah Time Saving Is Life Saving (Respon Time Diusahakan Sependek Mungkin), The Right Patient, To The Right Place At The Right Time Serta melakukan Yang Terbaik. Metode triase yang dianjurkan bisa secara METTAG (Triage tagging system) atau sistim triase Penuntun Lapangan START (Simple Triage And Rapid Transportation). Penanganan triase dikelompokan berdasarkan non disaster dan disaster. Perawat yang memimpin triage merupakan kewenangan perawat untuk mentriage pasien secara independen, Perawat triage membuat keputusan akhir dari triage, Hanya perawat yang memiliki pendidikan khusus yang di ijinkan melakukan triage.

3.2 SARAN Sebagai seorang perawat hendaknya dapat memahami konsep triage dan

mengaplikasikannya ke lapangan sesuai prinsip yang berlaku baik penanganan korban disaster ataupun non disaster. Selain itu juga diperlukan pelatihan- pelatihan untuk meningkatkan

ketrampilan dalam pelaksanaan manajemen triase dan harus dapat menentukan organ mana terganggu dan dapat menyebabkan kematian serta menentukan penanggulangannya.

18

DAFTAR PUSTAKA

Anonimity. --- . Tindakan Triase Saat Keadaan Bencana http://bencanakesehatan.net/index.php?option=com_content&view=article&id=101&Itemid=106&l ang=id. diakses tanggal 11 September 2013 Anonimity. 2009. Triage, Disaster Management. http://onesoliha.wordpress.com/2009/02/16/triage-disaster-management/. diakses tanggal 11 September 2013

Dokter Medis. 2009. Triage. http://dokter-medis.blogspot.com/2009/06/triage.html. diakses tanggal 11 September 2013 Pro Emergency. 2008. Start : Simple Triage And Rapid Treatment. http://proemergency-ems.blogspot.com/search/label/Triage. diakses tanggal 11 September 2013 Pro Health. 2008. Aspek Legal Dalam Triage. http://forbetterhealth.wordpress.com/2008/12/22/aspek-legal-dalam-triage. diakses tanggal 11 September 2013 Puskesmas Oke. 2008. Sejarah, Konsep dan Kategorisasi Triage. http://puskesmasoke.blogspot.com/2008/12/sejarah-konsep-dan-kategorisasi-triage.html. diakses tanggal 11 September 2013 Widiarso, Heri. Manajemen Triase.http://www.docstoc.com/docs/67842492/05Triage--IRD-RSSA. diakses tanggal 11 September 2013 Wijanarko,Bayu. 2011. Triage and Rapid Assesment. http://scalpelscars.wordpress.com/2011/02/17/triage-and-rapid-assessment/. diakses tanggal 11 September 2013

19

Anda mungkin juga menyukai