Anda di halaman 1dari 6

ASPEK biopsikososial STRES Kita telah melihat bahwa stres dapat menghasilkan ketegangan dalam sistem biologis, psikologis,

dan sosial seseorang. Mari kita meneliti reaksi psikososial bio stres lebih dekat. ASPEK Biological STRES Siapapun yang telah mengalami peristiwa yang sangat menakutkan, seperti kecelakaan atau keadaan darurat lainnya, tahu bahwa ada reaksi fisiologis terhadap stres atau contoh. Hampir segera hati kita mulai berdetak lebih cepat dan lebih kuat dan otot rangka dari lengan dan kaki mungkin gemetar. Tubuh terangsang dan termotivasi untuk mempertahankan diri dan sistem saraf simpatik dan sistem endokrin menyebabkan gairah ini terjadi. Setelah melewati darurat, gairah reda. Bagian fisiologis respon terhadap reaktivitas stres-atau regangan-disebut, yang mengukur penelitian dengan perbandingan terhadap dasar, atau "istirahat", tingkat gairah (Lovallo, 2005). Faktor genetik mempengaruhi tingkat masyarakat reaktivitas terhadap stres (Williams, Marchuk dkk., 2001). Orang-orang yang berada di bawah stres kronis sering menunjukkan reaktivitas tinggi saat stressor terjadi dan gairah mereka dapat mengambil lebih banyak waktu untuk kembali ke tingkat dasar (Gump & Matthews, 1999). Beberapa tahun yang lalu dibedakan fisiologi Walter Cannon (1929) memberikan gambaran dasar tentang bagaimana tubuh bereaksi terhadap keadaan darurat. Dia tertarik dalam reaksi fisiologis manusia dan hewan terhadap bahaya yang dirasakan. Reaksi ini telah disebut respon fight-or-flight karena mempersiapkan organisme untuk menyerang ancaman atau melarikan diri. Dalam respon fight-or-flight. Tenaga fisik, seperti dalam kompetisi atletik, merupakan stressor yang ketegangan dalam tubuh. Persepsi bahaya menyebabkan sistem saraf simpatik untuk merangsang banyak organ, seperti jantung, langsung, dan merangsang kelenjar adrenalin dari sistem endokrin, yang mensekresi adrenalin, membangkitkan tubuh lebih jauh. Sindrom Adaptasi Umum Apa yang terjadi pada tubuh ketika tingkat stres yang tinggi yang berkepanjangan? Hans Selye mempelajari masalah ini dengan menundukkan hewan laboratorium untuk berbagai stresseperti suhu lingkungan yang sangat tinggi atau rendah, sinar-X, suntikan insulin, dan olahragaselama jangka waktu yang panjang. Dia juga mengamati orang-orang yang mengalami stres dari yang sakit. Melalui penelitian ini, ia menemukan bahwa respon fight-or-flight hanya yang pertama dalam serangkaian reaksi tubuh ketika stres membuat tahan lama (Selye, 1956, 1976, 1985;Weinrib, 2004). Selye disebut rangkaian reaksi fisiologis sindrom adaptasi umum (GAS) terdiri dari tiga tahap: 1. Alarm reaksi. Tahap pertama GAS adalah seperti respon fight-or-flight keadaan darurat-nya berfungsi untuk memobilisasi sumber daya tubuh. Ini cepat bertindak gairah hasil dari sistem saraf simpatik, yang mengaktifkan banyak organ melalui koneksi saraf langsung, termasuk kelenjar adrenal, yang ketika dirangsang pelepasan adrenalin dan noradrenalin ke dalam aliran darah, menghasilkan aktivasi lebih lanjut. 2. Tahap perlawanan. Jika stressor yang kuat terus berlanjut, reaksi fisiologis memasuki tahap perlawanan. Di sini, reaksi awal dari sistem saraf simpatik menjadi kurang menonjol dan penting, dan aktivasi HPA mendominasi. Pada tahap ini, tubuh mencoba untuk beradaptasi dengan stressor. Gairah fisiologis tetap lebih tinggi dari normal, dan tubuh mengisi ulang hormon kelenjar adrenal dirilis. Meskipun demikian gairah fisiologis terus menerus, organisme

dapat menunjukkan beberapa tanda-tanda lahiriah stres. Tetapi kemampuan untuk melawan stres baru mungkin menjadi cacat. Masalah kesehatan termasuk bisul, tekanan darah tinggi, asma, dan penyakit yang dihasilkan dari gangguan fungsi kekebalan tubuh. 3. Tahap kelelahan. Gairah fisiologis berkepanjangan dihasilkan oleh stres jangka panjang atau berulang melayani mahal. Hal ini dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh dan menguras cadangan energi tubuh hingga resistance sangat terbatas. Pada titik ini, tahap kelelahan dimulai. Jika stres mungkin, dan kematian dapat terjadi. Efek dari tubuh yang harus beradaptasi berulang kali untuk stres-misalnya dengan fluktuasi kadar hormon seperti kortisol dan adrenalin, tekanan darah dan kekebalan fungsi yang menumpuk dari waktu ke waktu disebut beban allostatic, yang menciptakan keausan pada tubuh dan merusak kemampuannya untuk beradaptasi dengan stres masa depan (McEwen & Stellar, 1993). 1. Jumlah paparan. Ini jelas kunci ketika kita menghadapi lebih sering, intens, atau berkepanjangan stres, kita cenderung untuk merespon dengan jumlah yang lebih besar dari aktivasi fisiologis. 2. Besaran reaktivitas. Dalam menanggapi setiap stressor tertentu, seperti mengambil ujian akademik besar, beberapa individu akan menunjukkan peningkatan besar dalam tekanan darah atau hormon stres sementara yang lain menunjukkan perubahan jauh lebih kecil. 3. Tingkat pemulihan. Setelah pertemuan dengan stressor selesai, fisiologis respon kembali normal dengan cepat bagi sebagian orang, tapi tetap meningkat selama waktu yang lebih lama bagi orang lain. Melanjutkan untuk berpikir tentang stressor setelah selesai, meninjau kembali secara mental, atau khawatir tentang hal itu berulang di masa depan dapat menunda pemulihan fisiologis dan menambah akumulasi tol melalui aktivasi fisiologis berkepanjangan (Brosschot, 2010). 4. Restorasi sumber daya. Sumber daya yang digunakan dalam ketegangan fisiologis diisi oleh berbagai kegiatan (Smith & Baum, 2003), dan tidur mungkin yang paling penting dari mereka. Kurang tidur dapat menjadi sumber stres, dan berkontribusi terhadap beban allostatic langsung (McEwen, 2006). Terlebih lagi, kualitas tidur yang buruk atau jumlah yang berkurang dari tidur memprediksi perkembangan masalah kesehatan yang serius, seperti penyakit jantung (Shanker et al., 2008).
Apakah Semua Stresor Menghasilkan Reaksi Fisik Sama? penelitian telah menunjukkan bahwa stres berbagai jenis meningkatkan sekresi hormon oleh kelenjar adrenal (Lovallo, 2005), termasuk suhu dingin, kebisingan, nyeri, atletik, kompetisi, mengambil ujian, terbang dalam sebuah pesawat, dan berada di situasi ramai. Selye (1956) percaya bahwa GAS tidak spesifik berkaitan dengan jenis stressor. Artinya, reaksi fisiologis GAS menjelaskan akan terjadi terlepas dari apakah hasil stres dari suhu sangat dingin, latihan fisik, penyakit, konflik dengan orang lain atau kematian orang yang dicintai. Namun, gagasan nonspecificity tidak dari tidak mengambil proses psikososial penting ke rekening. Tiga baris bukti menunjukkan ini adalah masalah. Pertama, beberapa stres tampaknya mendapatkan respon emosional yang lebih kuat daripada orang lain. Hal ini penting karena jumlah hormon yang dilepaskan dalam reaksi terhadap stressor yang melibatkan

respon emosional yang kuat, sebagai peningkatan mendadak dalam suhu lingkungan bisa menghasilkan, tampaknya berbeda dari jumlah dirilis dengan stressor yang kurang emosional, seperti peningkatan bertahap suhu. Misalnya, beberapa stres menyebabkan peningkatan adrenalin, nonadrenaline, dan kortisol, tapi stres lainnya meningkat hanya dua hormon ini. membimbingnya untuk mengusulkan bahwa pola gairah fisiologis bawah tekanan tergantung pada dua faktor: usaha dan kesusahan. Upaya melibatkan kepentingan orang, berjuang, dan tekad, dan kesusahan melibatkan kecemasan, ketidakpastian, kebosanan, dan ketidakpuasan. Dia telah dijelaskan itu.Upaya dengan distres cenderung disertai dengan peningkatan dari kedua katekolamin dan ekskresi kortisol. Ini adalah keadaan khas kerepotan sehari-hari. Dalam kehidupan kerja, biasanya terjadi antara orang-orang yang terlibat dalam berulang-ulang, Karena kesulitan adalah emosi, hubungan pandangannya dengan dan meluas bahwa Mason.Ketiga, bukti menunjukkan bahwa proses penilaian kognitif berperan dalam reaksi fisiologis orang terhadap stres. Sebagai contoh, penelitian menilai tingkat kortisol anak SD dalam sampel urin yang diambil pada harihari sekolah biasa pada hari-hari ketika tes prestasi diberi (Tennes & Kreye, 1985). Diharapkan peningkatan kortisol pada hari-hari uji ditemukan, tetapi tidak untuk semua anak-mereka kemampuan intelektual merupakan faktor penting. Skor tes kecerdasan yang diperoleh dari catatan sekolah. Tingkat kortisol meningkat pada hari-hari tes untuk anak-anak dengan kecerdasan di atas rata-rata, tetapi tidak untuk anak-anak dengan kecerdasan rata-rata rendah untuk. Pengaruh kecerdasan menunjukkan bahwa anak-anak terang lebih peduli tentang prestasi akademik dan sebagai hasilnya, dinilai tes lebih penting dan mengancam daripada anak-anak lainJadi, struktur dasar GAS tampaknya masih berlaku, tetapi mengasumsikan bahwa semua stres menghasilkan reaksi fisiologis yang sama dan gagal untuk memasukkan peran faktor psikososial stres. Apakah respon stres fisiologis umum, sebagaimana disarankan Selye, atau menunjukkan pola yang lebih spesifik dipengaruhi oleh proses psikososial tetap menjadi perdebatan saat ini dan fokus penelitian stres (Denson et al, 2009;. Miller, 2009). Juga, seperti yang akan kita lihat nanti dalam bab ini dan orang lain, berbagai respon fisiologis yang terlibat dalam stres telah berkembang jauh melampaui yang dijelaskan oleh Cannon dan Selye, dan ini "canggih" penelitian stres membantu kita memahami berpengaruh pada kesehatan. ASPEK PSIKOSOSIAL STRES Pada saat ini, kita dapat mulai melihat bagaimana sistem biologis, psikologis, dan sosial kita terjalin dalam pengalaman stres. Untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap dari interaksi antara sistem ini, sekarang kita akan mengkaji dampak dari stres pada kognitif, emosional, dan sistem sosial masyarakat. Kognisi dan Stres Banyak siswa telah memiliki pengalaman ini: Sementara mengambil ujian terutama stres di sekolah, mereka mungkin mengabaikan atau salah menafsirkan informasi penting dalam sebuah pertanyaan atau mengalami kesulitan mengingat jawaban mereka telah mempelajari dengan baik. Ini membuat frustrasi ketika jawaban adalah "di ujung lidah Anda", terutama karena Anda mungkin akan mengingatnya setelah tes selesai. Tingginya kadar efek memori orang stres dan perhatian. Mari kita lihat bagaimana. Dalam contoh stres selama ujian, keasyikan dengan kekhawatiran tentang kegagalan dapat mengganggu memori dan perhatian yang diperlukan untuk kinerja yang baik pada ujian (Putwain et al., 2010). Stres juga dapat mengganggu fungsi kognitif dengan mengalihkan perhatian kita. Kebisingan dapat menjadi stressor yang dapat menjadi kronis bagi orang-orang yang tinggal di lingkungan yang bising, seperti di samping rel kereta api atau jalan tol (Lepore, 1997). Bagaimana kebisingan kronis mempengaruhi kinerja kognitif? Banyak orang mencoba melakukan kesepakatan dengan jenis stres dengan mengubah fokus perhatian mereka dari suara untuk aspek yang relevan dari tugas kognitif-mereka "menghilangkan" kebisingan. Bukti menunjukkan bahwa anak-anak yang mencoba untuk menghilangkan kebisingan kronis dapat mengembangkan defisit kognitif umum karena mereka mengalami kesulitan mengetahui yang terdengar untuk menghadiri dan yang untuk menghilangkan (Cohen et al., 1986). Tidak hanya bisa stres mempengaruhi kognisi, tetapi cadangan itu adalah benar juga. Ada proses kognitif

yang memungkinkan kita untuk mengarahkan atau membimbing perilaku kita sengaja. Lebih baik fungsi kognitif eksekutif jelas dapat membantu seseorang mengelola tuntutan situasi stres, tetapi pengalaman stres juga dapat mengganggu sementara proses-proses kognitif yang sama (Williams et al., 2009). Artinya, kesulitan dengan konsentrasi, memori, pemecahan masalah, dan pengendalian impuls selama pengalaman stres mungkin mencerminkan kenyataan bahwa stres untuk sementara habis atau lelah sumber daya kognitif. Sumber daya habis eksekutif kognitif maka dapat menyebabkan lebih sulit menghadapi situasi stres, menciptakan kemungkinan "lingkaran setan" dari stres dan gangguan kognisi. Aspek-aspek yang sama dari fungsi kognitif didukung oleh struktur dan sirkuit di korteks pre-frontal dari otak yang juga mendukung parasimpatis "rem" pada respon stres fisiologis (Thayer et al., 2009). Jadi, kesulitan berpikir jernih selama stres mungkin disertai dengan kontrol fisiologis yang buruk atau peraturan dari respon stres. Emosi dan Stres Jauh sebelum bayi dapat berbicara, mereka menampilkan apa yang mereka rasakan dengan motorik mereka, vokal, dan ekspresi wajah. Anda dapat menguji ini dengan eksperimen kecil: tempat sedikit makanan pahit, seperti cokelat tanpa pemanis, di mulut bayi yang baru lahir dan menonton bayi wajah-juling mata, alis drop dan menggambar bersama, mulut terbuka, dan lidah hanya keluar . Ini adalah ekspresi wajah untuk emosi jijik. Setiap emosi memiliki pola wajah tertentu. Menggunakan prosedur seperti ini, peneliti telah menunjukkan bahwa bayi yang baru lahir mengungkapkan beberapa spesifik, emosi. Seperti jijik, kesusahan, dan bunga (Izard, 1979).Emosi cenderung untuk menemani stres, dan orang-orang sering menggunakan emosi mereka untuk mengevaluasi stres mereka. Proses penilaian kognitif dapat mempengaruhi baik stres dan pengalaman emosional (Lazarus, 1999; Scherer, 1986). Sebagai contoh, Anda mungkin mengalami stres dan ketakutan jika Anda datang di ular sambil berjalan di hutan, terutama jika Anda diakui sebagai beracun. Emosi Anda tidak akan sukacita atau kegembiraan, kecuali jika Anda sedang mempelajari ular dan sedang mencari jenis tertentu. Kedua situasi akan melibatkan stres, tetapi Anda mungkin mengalami rasa takut jika penilaian Anda adalah salah satu ancaman, dan kegembiraan jika penilaian Anda adalah salah satu tantangan. Ketakutan adalah reaksi emosional umum yang meliputi ketidaknyamanan psikologis dan rangsangan fisik ketika kita merasa terancam. Dari berbagai jenis dan intensitas ketakutan orang pengalaman dalam kehidupan sehari-hari, psikolog mengklasifikasikan banyak menjadi dua kategori: fobia dan kecemasan. Fobia adalah ketakutan yang intens dan irasional yang secara langsung terkait dengan peristiwa tertentu dan situasi. Beberapa orang takut tertutup dalam kamar kecil, misalnya, dan digambarkan sebagai sesak. Kecemasan adalah perasaan samar gelisah atau ketakutan - antisipasi suram yang akan datang azab-yang sering melibatkan ancaman yang relatif tidak pasti atau tidak spesifik. Dalam situasi lain, kecemasan mungkin akibat dari penilaian rendah diri dan antisipasi kehilangan baik diri atau harga diri dan menghormati orang lain. Stres juga dapat menyebabkan perasaan sedih atau depresi. Kita semua merasa sedih di kali, dan ketika kita melakukannya, kita sering mengatakan kita "tertekan". Perasaan ini adalah bagian normal dari kehidupan anak-anak dan orang dewasa. Perbedaan antara perasaan dan depresi sebagai gangguan serius adalah masalah derajat. Depresi memenuhi kriteria untuk gangguan psikologis ketika parah dan berkepanjangan, yang berlangsung setidaknya dua minggu (Kring dkk., 2010). Orang dengan gangguan ini cenderung: Memiliki suasana hati yang sebagian besar sedih hampir setiap hari Tampil lesu, dengan kehilangan energi, kesenangan, konsentrasi, dan bunga Tampilkan kebiasaan tidur yang buruk dan baik nafsu makan yang buruk atau nyata meningkat nafsu makan Apakah pikiran bunuh diri, merasa putus asa tentang masa depan Apakah rendah diri, sering menyalahkan diri untuk masalah mereka Memiliki jangka panjang menonaktifkan masalah kesehatan, seperti yang lumpuh karena stroke, sering menyebabkan gangguan depresi.Reaksi lain emosional umum untuk stres adalah kemarahan, terutama

ketika seseorang mempersepsikan situasi sebagai berbahaya atau frustasi. Anda dapat melihat hal ini dalam respon marah dari seorang anak yang mainan favorit diambil atau orang dewasa yang terjebak dalam kemacetan lalu lintas. Kemarahan memiliki konsekuensi sosial yang penting, termasuk perilaku agresif. Perilaku Sosial dan Stres Stres perubahan perilaku masyarakat terhadap satu sama lain.Beberapa keadaan stres menyebabkan orang untuk mencari kenyamanan lain untuk dukungan atau persahabatan dalam situasi stres lainnya, orang mungkin menjadi kurang bersosialisasi dan lebih bermusuhan dan tidak peka terhadap kebutuhan orang lain (Cohen & Spacapan, 1978)Ketika stres dan kemarahan bergabung, perilaku sosial yang negatif sering meningkat. Penelitian telah menunjukkan bahwa kemarahan dalam respon terhadap stres sering menyebabkan perilaku agresif, dan ini efek negatif terus-menerus setelah peristiwa stres lebih (Wilkowski & Robinson, 2008). Stres penolakan sosial, misalnya, dapat menyebabkan peningkatan perilaku agresif, bahkan menuju sumber penolakan itu (Leary et al., 2006). Perilaku agresif yang terkait dengan stres memiliki implikasi penting dalam kehidupan nyata. Misalnya, stres dapat merusak kualitas perkawinan dan hubungan dekat lainnya, dan dalam beberapa kasus dapat meningkatkan tingkat konflik dan potensi untuk penyalahgunaan pasangan (Randall & Bodenmann, 2009). Pelecehan anak merupakan masalah sosial utama yang menimbulkan ancaman serius terhadap kesehatan fisik dan emosional anak-anak, dan stres orangtua sering merupakan faktor (Rodriguez & Richard Son, 2007). Perbedaan Gender dan sosiokultural dalam Stres Apakah pengalaman stres tergantung pada jenis kelamin seseorang dan keanggotaan kelompok sosial budaya? Rupanya begitu. Perempuan biasanya melaporkan mengalami stres yang lebih besar dan kecil daripada laki-laki (Davis, Matthews, & Trawley, 1999). Perbedaan ini dapat mengakibatkan sebagian dari kesediaan perempuan lebih besar untuk mengatakan mereka mengalami stres, mungkin juga mencerminkan variasi nyata dalam pengalaman. Karena dalam rumah tangga berpendapatan dua ibu saat ini masih sebagian besar pekerjaan, mereka sering memiliki beban kerja sehari-hari lebih berat daripada laki-laki dan ketegangan fisiologis lebih besar dibandingkan wanita tanpa anak-anak (Luecken et al, 1997;. Lundberg & Frankenhaeuser, 1999). Beban domestik perempuan lebih besar juga mencakup upaya yang lebih besar memperhatikan kebutuhan emosional anggota keluarga (Erickson, 2005). Menjadi anggota kelompok minoritas atau menjadi miskin tampaknya meningkatkan stres melaporkan mengalami Sejumlah besar stres besar, dan tidak mengherankan mereka mengalami kesehatan yang jauh lebih besar dan kesulitan (Adler & Rehkopf, 2008,, Gallo & * Matthews, stres daripada Hispanik, yang melaporkan lebih stres daripada faktor nonminority (lants et al., 2005). Dewasa dengan pendapatan dan pendidikan rendah melaporkan stres lebih kronis dan stres besar, seperti perceraian atau kematian anak, dibandingkan orang dewasa dengan pendapatan dan lebih tinggi pendidikan. Dan semakin besar stres yang mereka alami sebelumnya, semakin besar kemungkinan mereka meninggal atau memiliki kesehatan yang buruk dalam beberapa tahun mendatang. Penelitian lain menemukan bahwa pendapatan dan pendidikan rendah orang, semakin besar tingkat mereka sehari-hari stres hormon, seperti adrenalin dan kortisol (Cohen, Doyle, & Baum, 2006).Tapi beberapa bukti menunjukkan bahwa pria dan wanita berbeda dalam acara mereka menemukan stres, dan kekuatan reaktivitas dibandingkan dengan lawan jenis mungkin reacitivity lebih besar daripada wanita lakukan ketika kompetensi mereka ditantang, dan perempuan menunjukkan reaktivitas yang lebih besar daripada laki-laki ketika mereka persahabatan atau cinta ditantang (Smith et al. 1998). Taylor dan rekan-rekannya (2000) telah menyarankan bahwa respon "melawan atau lari" merupakan deskripsi akurat tentang reaksi stres pria, sedangkan respon perempuan mungkin lebih baik dicirikan sebagai "cenderung dan berteman" reaksi di mana mereka meningkatkan upaya mereka untuk mempertahankan dekat mereka hubungan sosial dan hubungan. Mengenai perbedaan sosial budaya.Kita telah melihat bahwa efek stres yang lebar luas dan melibatkan interaksi antara sistem biologis, psikologis, dan sosial. Bahkan ketika stressor tidak lagi hadir, dampak dari pengalaman stres dapat melanjutkan. Beberapa orang mengalami stres lebih dari orang lain, tetapi kita semua menemukan sumber stres di suatu tempat dalam kehidupan kita.

SUMBER STRES DI SELURUH HIDUP Bayi, anak-anak, dan orang dewasa semua mengalami stres. Sumber-sumber stres dapat berubah sebagai orang mengembangkan, tetapi stres dapat terjadi setiap saat sepanjang hidup SOURRCES DALAM Peron THE Kadang-kadang sumber stres adalah dalam orang tersebut. Penyakit adalah salah satu cara stres muncul dari dalam diri individu. Menjadi sakit menciptakan tuntutan fisik dan psikologis pada orang, dan tingkat stres permintaan tersebut menghasilkan tergantung pada keseriusan penyakit dan umur individu, antara lain.Alasan lain adalah bahwa arti dari penyakit yang serius untuk perubahan individu dengan usia. Untuk orang dewasa, penilaian stres penyakit biasanya mencakup kesulitan saat ini dan kekhawatiran untuk masa depan, seperti apakah mereka dapat dinonaktifkan atau mungkin mati. Tetapi karena anakanak memiliki terbatas pemahaman tentang penyakit dan kematian, penilaian mereka stres yang timbul dari penyakit mereka cenderung untuk fokus pada saat ini, bukan masa depan, kekhawatiran-seperti seberapa baik mereka rasakan saat ini dan apakah kegiatan mereka terganggu ( La Greca & Stone, 1985). Cara lain stres muncul dalam diri seseorang adalah melalui penilaian dari kekuatan yang berlawanan motivasi, ketika keadaan konflik ada.Beberapa stres kita paling umum dan signifikan timbul dari motif atau tujuan, terutama motif tentang interaksi sosial dan hubungan dengan orang lain. Motif sosial termasuk kebutuhan untuk terhubung ke dan dihargai oleh orang lain, dan kekhawatiran tentang prestasi dan status (Baumeister & Leary, 1995;.. Leary et al, 2001 Newton, 2009). Akibatnya, pengalaman penolakan, isolasi, konflik dengan orang lain, persaingan, kegagalan, dan tidak menghormati adalah sumber utama dari stres (Miller et al, 2009;... Newson et Al, 2008; Richman & Leary, 2009; Smith dkk ., 2003). Fro contoh, ancaman ditolak atau dievaluasi secara negatif oleh orang lain dapat membangkitkan respon stres besar, termasuk peningkatan tekanan darah, kortisol, dan hormon stres lainnya (Bosch)