Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA SISTEM ENDOKRIN

BAB I PRINSIP DAN TUJUAN Tujuan Percobaan 1. Mengenal organ-organ yang berperan dalam system endokrin 2. Mengenal efek yang di timbulkan oleh salah satu hormon 3. Mempelajari kerja dan fungsi hormone 4. Mengidentifikasikan kelenjar endokrin pada hewan percobaan

Prinsip Percobaan Di dalam tubuh kita terdapat 2 sistem yang bertanggug jawab terhadap pengaruturan lingkugan internal. Penghantaran informasi yang cepat dan terarah diatur oleh sistem saraf. Sedangkan pengaturan fugsi sel secara global dan pengaturan yag berlagsung lebih lama berada di bawah tanggung jawab sistem endokrin melalui penghatar informasi kimiawi yang dikenal dengan istilah hormon.

BAB II TINJAUN PUSTAKA Kelenjar endokrin merupakan kelenjar yang tidak mempunyai saluran, yang menyalurkan sekresi hormonnya langsung ke dalam darah. Hormon tersebut memberikan efeknya ke organ atau jaringan target. Beberapa hormon seperti insulin dan tiroksin mempunyai banyak organ target. Hormon lain seperti kalsitonin dan beberapa hormon kelenjar hipofisis, hanya memiliki satu atau beberapa organ target. Hormon (dari bahasa Yunani, :horman yang menggerakkan) adalah pembawa pesan kimiawi antarsel atau antarkelompok sel. Semua organisme multiselular, termasuk tumbuhan (lihat artikel hormon tumbuhan), memproduksi hormon. Hormon beredar di dalam sirkulasi darah dan fluida sell untuk mencari sel target. Ketika hormon menemukan sel target, hormon akan mengikat protein reseptor tertentu pada permukaan sel tersebut dan mengirimkan sinyal. Reseptor protein akan menerima sinyal tersebut dan bereaksi baik dengan mempengaruhi spresi genetik sel atau mengubah aktivitas protein selular, termasuk di antaranya adalah perangsangan atau penghambatan pertumbuhan serta apoptosis (kematian sel terprogram), pengaktifan atau penonaktifan sistem kekebalan, pengaturan metabolisme dan persiapan aktivitas baru (misalnya terbang, kawin, dan perawatan anak), atau fase kehidupan (misalnya pubertas dan menopause).Pada banyak kasus, satu hormon dapat mengatur produksi dan pelepasan hormone lainnya. Hormon juga mengatur siklus reproduksi pada hampir semua organisme multiselular.

Susunan Kimia Hormon 1. Amina: hormon sederhana ini merupakan variasi susunan asam amino tirosin. Kelompok ini meliputi tiroksin dari kelenjar tiroid, epinefrin dan norepinefrin dari medula adrenal 2. Protein: hormon ini merupakan rantai asam amino.Insulin dari pankreas, hormon pertumbuhan dari kelenjar hipofisis anterior, kalsitonin dari kelenjar tiroid semuanya merupakan protein.Rantai pendek asam amino disebut peptida. Hormon antidiuretik dan oksitosin yang disintesis oleh hipotalamus, merupakan hormon peptida. 3. Steroid: kolesterol merupakan prekursor hormon steroid, yang meliputi kortisol dan aldosteron dari korteks adrenal, estrogen dan progesteron dari ovarium, dan testosteron dari testis. FUNGSI KELENJAR ENDOKRIN 1. 2. 3. 4. 5. 6. Menghasilkan hormone Mengontrol aktifitas kelenjar tubuh Merangsang aktifitas kelenjar tubuh Merangsang pertumbuhan jaringan Mengatur metabolism , oksidasi, meningkatkan absorbs glukosa pada usus halus Mempengaruhi metabolism lemak,hydrat arang, vitamin, mineral, dan air

MACAM-MACAM KELENJAR ENDOKRIN 1. 1.


Kelenjar Hipofisis

Terletak pada dasar otak besar.menghasilkan bermacam-macam hormon yang mengatur kegiatan kelenjar lainnya. Oleh karena itu kelenjar hipofisis disebut master gland. Kelenjar hipofisis dibagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian anterior, bagian tengah, dan bagian posterior

Kelenjar hipofisis terletak dibawah hipotalamus. terdapat dua lobus yaitu anterior dan posterior. perbedaan adenohipofisis dengan neurohipofisis adalah dalam adanya sel sekretorik Lobus Anterior disebut Adenohipofisis (lobus terbesar). lobus posterior disebut neurohipofisis. neurohipofisis sebagia besar merupakan sekumpulan ujung-ujung syarafdari hipotalamus (sel-sel neurosekretorik). Akson dari sel syaraf neurosekretorik turun kebawah membentuk tangkai yang di sebut dengan infidibulum kekelenjar hipofisis membentuk hubungan langsung antara sistem syaraf dengan sistem endokrin. neurosekretorik sel hipotalamus lain mensekresikan releasing hormonekepembuluh darah portal dan dibawa ke sel sekretorik di adenohipofisis dan sel sekretorik memberikan respon dengan mensekresikan hormon. Hubungan antara hipotalamun dengan hipofisis kelenjar antara hipotalamus disebut master gland walaupun ada juga yang menyebut master gland adalah hipotalamus. Hipotalamus mensekresikan hormon releasing faktor. neurohipofisis merupakan neuron dengan akson tak bermyelin. hormon diproduksi di badan sel dihipotalamus dan disekresikan oleh ujung sel yang ada di hipofisis. Hormon Hipotalamus .Hipotalamus mengeluarkan hormon-hormon sebagai berikut: 1. Growth Hormon Releasing Factor (GHRF) 2. Growth Hormon Inhibiting Factor (GHIF) 3. Prolacting Inhibiting Factor (PIH) 4. Prolacting Releasing Factor (PRH) 5. Thyrotropin Releasing Hormon (TRH) 6. Gonadotropin Releasing Hormon (GnRH) 7. Corticotropic Releasing Hormon (CRH) 8. Follicle Stimulating Hormon Releasing Factor (FSHRH) Hormon Neurohipofisis 1.Antiduretik Hormon (ADH)/Vaspresin 2. Oksitosin Antidiureti Hormon/Vasopresin Organ target antidiuretik hormon adalah ginjal. Hormon ini bekerja di epitel tubulus ginjal. Meningkatkan absorpsi air di duktus kolektifus ginjal, kontraksi otot polos di arteriol, meningkatkan tekanan darah. Antidiuretik hormon/ADH berperan penting dalam pengaturan keseimbangan cairan tubuh. kekurangan hprmon ini menyebabkan dibetes insipidus. Oksitosin Oksitosin berfungsi merangsang kontraksi otot polos diuterus saat melahirkan dan merangsang

myioepitel sel dipayudara menyebabkan kontraksi myioepitel sehingga terjadi pengeluaran ASI. Hormon Adenohipofisis 1. Growth Hormon 2. Prolaktin 3. Adrenocorticotropic Hormon 4. Luteneizing Hormon 5. Follicle-Stimulaing Hormon 6. Melanocyte Stimulating Hormon 7. Thyroid Stimulating Hormone Growth Hormon Growth Hormon disebut sebagai hormon somatotropik aau somatotropit. Hormon ini menyebabkan pertumbuhan seluruh jaringan tubuh yang memang mampu untuk tumbuh. Growth Hormon menyebabkan penambahan ukuran sel dan meningkatkan proses mitosis yang diikuti dengan bertambahnya jumlah sel dan diferensissi khusus dari beberapa tipe sel sepeti sel-sel pertumbuhan tulang dan sel-sel otot. Efek Metabolik Hormon Pertumbuhan Hormon pertumbuhan menyebabkan peningkatan kecepatan sintesis protein diseluruh sel-sel tubuh, meningkatkan mobilisasi asam lemak bebas dalam darah dan meningkatkan glukosa diseluruh tubuh. Jadi, sebenarnya, efek hormon pertumbuhan adalah meningkatkan protein tubuh, menggunakan lemak dari tempat penyimpangan dan menghemat karbohidrat. Prolaktin Prolaktin memiliki fungsi sebagai berikut: 1. Bersama dengan estrogen merangsang pembentukan sistem duktus di kelenjar air susu selama kehamilan 2. Merangsang pembentukan ASI setelah proses kelahiran Tyroid Stimulating Hormon Tyroid Stimulating Hormon /TSH disebut juga tyrotropin dan merangsang sintesa dan sekresi hormon tiroid. Adrenocorticotropic Hormon Adrenocorticotropic Hormon (ACTH) disebut juga corticotropin/adrenocorticotropin berfungsi merangsang korteks adrenal untuk mensekresikan hormon steroid yaitu glukokotikoid. Luteneizing Hormon Luteinezing Hormon merangsang proses ovulasi (pelepasan sel telur matang dari ovarium setiap bulannya) dan pada laki-laki merangsang pengeluaran hormon testosteron. Follicle Stimulating Hormon Follicle stimulating Hormon disebut juga follitripin, berfungsi merangsang pertumbuhan follicle di oarium menjadi sel telur yang matang dalam siklus menstruasi, jiga merangsang follicle untuk mensekresikan estrogen. pada laki-laki berperan dalam produksi sperma (spermatogenesis). Melanosyt Stimulating Hormon Fungsi pasti belum jelas, fungsi yang telah teridentifikasi adalalah meningkatkan aktivitas melanosit. 2. Tiroid (kelenjar gondok) * Kelenjar ini terdapat di bawah jakun di depan trakea. * Kelenjar tiroid menghasilkan hormon tiroksin

* Hormon tiroksin berfungsi untuk mempengaruhi metabolisme sel tubuh dan pengaturan suhu tubuh. Anatomi Kelenjar Tyroid Kelenjar tirod terletak dileher, didepan trakea. terdiri dari dua lobus yaitu kiri dan kanan bagian tengah sebagai penghubung disebut ishmus. kelenjar tiroid merupakan kumpulan dari ratusan bahkan ribuan follicle seperti bola dan hormon tiroid disimpan didalamnya. follicle tersusun atas lapisan tunggal dari sel epitel kuboid. kelenjartiroid terdiri atas dua jenis yaitu sel follikular. sel follikular merupakan sel utama, ukuran sel parafollikular lebih besar dari sel follikuler. kelompok sel parafollikuler ditemukan diantara follikel. Hormon Kelenjar Tiroid Kelenjar tiroid menghasilkan hormon tiroksin, triodotironin dan Kalsitonin /Tirokalsitonin. kelenjar tiroid satu-satunya kelenjar yang mampu menyimpan sekresinya diluar sel utamanya dan disimpan dalam bentuk yang berbeda dengan bentuk asli dari hormonnya yang disekresikan kepembuluh darah. Bahan kimia yang disimpan akan dipecah terlebih dahulu oleh suatu enzim sebelum dilepaskan kepembuluh darah. karena banyaknya pembuluh darah yang melalui follikel maka hormon tiroid dapat dengan mudah keluar kekapiler.. Tiroksin dan Triodotironin Molekul tiroksin memiliki 4 atom yodium sehingga sering disebut tetraiodotironin atau T4. Molekul Triodotironin memiliki 3 atom yodium sehingga disebut T3. sel Parafollikuler (disebut juga sel C) menghasilakan kalsitonin yang berperan dalam menurunkan kadar kalsium darah. T3 dan T4 berperan dalam meningkatkan metabolisme tubuh, meningkatkan sensitivitas sistem kardiovaskuler terhadap aktivitas simpatis dan Homeotatis otot skeletal. Kalsitonin Kalsitonin berperan dalam menurunkan kadar kalsium darah. kalsitonin bekerja langsung pada osteoklas untuk mengurangi efektivitasnya dalam reabsorpsi kalsium juga memberikan dampak meningkatkan pergerakan kalsium dari darh ketulang. kalsitonin bekerja hanya dalam waktu pendek. untuk pengaturan jangka panjang diatur oleh hormon paratiroid. cara kerja kalsitonin lebih dirangsang secara langsung oleh kadar kalsium darah dari pada diatur oleh pusat yang lebih tinggi dengan mekanisme umpan balik dari hipotalamus-hipofisis. kalsitonin juga menurunka kadar posfat dalam darah. 3. Paratiroid * Paratiroid menempel pada kelenjar tiroid. * Kelenjar ini menghasilkan parathormon. * Parathormon berfungsi mengatur kandungan fosfor dan kalsium dalam darah. Anatomi Kelenjar Paratiroid Kelenjar paratiroid terletak pada bagian belakang kelenjar tiroid. Terdapat dua kelenjar paratiroid dalam masing-masing lobus kelenjar tiroid. Tugas utama adalah mengatur kadar kalsium dan pospat dalam darah. Kerja hormon paratiroid dalam menjaga keseimbangan kalsium darah dapat dijabarkan sebagai berikut: 1. merangsang aktivitas osteoklas untuk menghancurkan jaringan tulang dan melepaskan kalsium dari tulang kedalam darah.

2. Meningkatkan absorpsi kalsium dan pospat diusus halus. proses ini memerlukan asupan vitamin D yang adekuat dari diet dan hormon 1,25-dihydroxyvitamin D3 yang diproduksi di ginjal. 3. Meningkatkan reabsorpsi kalsium ditubulus ginjal sehinggga yang dibuang kuurin lebih sedikit. Tiga Hormon yang Berperan dalam Kalsium Darah: 1. Kalsitonin yang menurunkan kalsium daah dengan menghanbat reabsorpsi dari tulang 2. Paratiroid hormon yang meningkatkan kadar kalsium darah dengan melepaskan kalsium dari tulang dengan merangsang osteoklas dan meningkatkan reabsorpsi ditubulus ginjal 3. 1,25-dihidroxyvitamin D3 dari ginjal meningkatkan absropsi kalsium diusus dan mobilisasi kalsium dari tulang 4. Kelenjar Timus * Terletak di sepanjang rongga trachea di rongga dada bagian atas. * Timus membesar sewaktu pubertas dan mengacil setelah dewasa. * Kelenjar ini merupakan kelenjar penimbunan hormon somatotrof atau hormon pertumbuhan dan setelah dewasa tidak berfungsi lagi. * Menghasilkan timosin yang berfungsi untuk merangsang limfosit. Kelenjar tymus terletak dibelakang sternum. merupakan organ lymphoid dengan dua lobus. Pada lapisan luar/korteks banyak mengandung limfosit dan dibagian dalammya kurang mengandung limfosit. Banyak terdapat pembuluh darah tetapi sedikit sekali serabut syaraf, banyak bekerja pada usia anak sampai dengan awal dewasa lalu atropi menjadi jaringan lemak. Stress berkepenjangan mempercepat atropi kelenjar ini akibat pengeluaran hormone adrecorticoid yang merusak jaringan kelenjar tymus. Fungsi utama kelenjar ini memproses sel T untuk imunitas. Hormonnya adalah: Tymosin Alfa, Tymosin B1-B5, Tymopoeitin ! dan II, Tymic humoral Factor, Tymostimulin dan Factor Tymic Serum. 5. Kelenjar Adrenal (anak ginjal) * Kelenjar ini berbentuk bola, menempel pada bagian atas ginjal. * Pada setiap ginjal terdapat satu kelenjar suprarenal dan dibagi atas dua bagian, yaitu bagian luar (korteks) dan bagian tengah (medula). * Menghasilkan hormon Adrenalin. Kelenjar adrenal terdapat dibagian atas dari ginjal. Terdiri dua lapisan yaitu korteks dan medulla. Korteks Adrenal terdiri atas 3 lapisan yaitu : Zona glomerulosa (bagian luar), Zona fasikulata (bagian tengah) dan Zona Retikularis (dibawah zona fasikulata). Kelenjar adrenal menghasilkan 3 jenis hormone steroid yaitu: Glukokortikoid,mineralokortikortikoid/aldosterondan Gonadokortikortikoid/hormone seks. Korteks Adrenal Zona Glomerulosa Zona ini menghasilkan hormone mineralokortikoid /aldosteron. Hormon tersebut bekerja diepitel tubulus renalis, hormone berperan dalam pengaturan kadar natrium. Zona Fasikulata Zona ini menghasilkan glukokortikoid hormone, 4 macam glukokortikoid yaitu cortisol,

cortisone, corticosterone dan 11-deoxycorticosterone. Glukokortikoid berperan dalam membantu mengendalikan kadar gula dalam darah. Cortisol memegang 95 % dari aktivitas glukokortikoid. Glukokortikoid mempengaruhi metabolisme semua jenis makanan, berperan sebagai agen antiu inflanmasi, mempengaruhi pertumbuhan dan menurunkan efek stress fisik dan emosional. Efek terbesar glukokortikoid adalah glukoneogenesis (pembentukan glukosa dari non karbohidrat seperti dari asam amono dan lemak). Karena efek glukoneogenesis menyebabkan sel tidak membutuhkan gula dari darah sehingga gula dalam darah meningkat yang disebut dengan efek diabetogenik yang disebut dengan diabetes adrenal. Cortisol berperan dalam memfasilitasi metabolisme protein, meningkatkan metabolisme lemak memungkinkan sebagai sumber energi dan efek lain dari cortisol adalah menekan reaksi allergi dan respon peradangan. Zona Retikularis Menghasilkan Hormon Androgen dan Estrogen. Medulla Adrenal Medulla adrenal memproduksi adrenalin dan noradrenalin. Adrenalin berguna dalam membongkar glikogen otot, hati dan bersifat fight (bertengkar), flight (terbang), Fright (takut).

Efek Epinefrin 1. Dilatasi pembuluh darah koroner 2. Dilatasi arteriol otot skelet dan visceral 3. Meningkatkan HR dan CO 4. Meningkatkan TD 5. Menghambat kontraksi otot polos GI 6. Menyebabkan relaksasi 7. Dilatasi jalan nafas 8. Meningkatkan RR dan volume pernafasan 9. Menurunkan kelelahan 10. Merangsang glikodenolisis 11. Meningkatkan glukosa darah 12. Meningkatkan konsumsi oksigen 13. Menghambat pelepasan insulin oleh pancreas

Efek Norepinefrin 1. Dilatasi pembuluh darah koroner 2. vasokontriksi di organ lain 3. Meningkatkan HR dan CO 4. Meningkatkan TD karena vasokontriksi perifer 5. Relaksasi otot polos di GI 6. Meningkatkan metabolisme lemak dan melepaskan asam lemak bebeas dari jaringan adipose. Respon korteks adrenal dan medulla adrenal terhadap keadaan stress 6. Kelenjar Pankreas (Langerhans) * Menghasilkan hormon insulin dan glukagon. * Hormon insulin berfungsi mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. * Kelebihan glukosa akan dibawa ke sel hati dan selanjutnya akan dirombak menjadi glikogen

untuk disimpan. * Kekurangan hormon ini akan menyebabkan penyakit diabetes. Kelenjar pancreas terletak dibelakang lambung. terdiri dari bagian kepala, badan dan ekor, memiliki dua fungsi yaitu endokrin dan eksokrin. Fungsi eksokrin dengan mengeluarkan enzinenzim yang disekresikan kedalam saluran/duktus sedangkan fungsi endokrin dengan sekresi langsung kedalam pembuluh darah. Bagia pancreas yang berfungsi endokrin hanya sekitar 1 persen dari keseluruhan anatomi pakreas yang disebut dengan pulau-pulau langerhands. Pulau langerhands terdir atas 3 jenis sel yaitu sel Alfa, bead an delta. Sel Alfa memproduksi glukagon, Sel Beta memproduksi insulin dan Sel delta memproduksi somatostatin. Gukagon Glukagon berfungsi merangsang proses glikogenolisis di hati untuk meningkatkan kadar gula darah (fungsi terbesar), selain itu juga dapat merangsang terjadinya glukogenolisis, dan merangsang peleaasan asam lemak gliserol dari jaringan adipose. Insulin Insulin berperan untuk memfasilitasi transport glukosa melewati membrane plasma juga berperan dalam proses glikogenesis (pembentukan glikogen dari glukosa) dihati. insulin juga memberikan efak penurunan kadar gula dalam darah. Mekanisme pengaturan kadar gula darah oleh insulin dan glukagon. 7. Kelenjar Kelamin a. Ovarium Ovarium menghasilkan hormon : * Estrogen; berfungsi menimbulkan dan mempertahankan tanda-tanda kelamin sekunder pada wanita. * Progesteron; berfungsi menyiapkan dinding uterus agar dapat menerima telur yang sudah dibuahi. b.Testis * Testis berfungsi sebagai kelenjar endokrin yang menghasilkan hormon androgen, yaitu testosteron. * Testosteron berfungsi menimbulkan dan memelihara kelangsungan tanda-tanda kelamin sekunder. Misalnya suaran

Pankreas merupakan organ yang berukuran mikroskopik sehingga sukar dikenali, fungsi pankreas, antara lain menghasilkan enzim enzim pencernaan dan hormon insulin. Insulin merupakan hormon yang terdiri dari rangkaian asam amino yang dihasilkan oleh sel beta kelenjar pankreas. Dalam keadaan normal, bila ada rangsangan pada sel beta, insulin disintesis dan kemudian disekresikan kedalam darah sesuai kebutuhan tubuh untuk keperluan regulasi glukosa darah. Secara fisiologis, regulasi glukosa darah yang baik diatur bersama dengan hormon glukagon yang disekresikan oleh sel alfa kelenjar pankreas.

Sintesis insulin dimulai dalam bentuk preproinsulin (precursor hormon insulin) pada retikulum endoplasma sel beta. Dengan bantuan enzim peptidase, preproinsulin mengalami pemecahan sehingga terbentuk proinsulin, yang kemudian dihimpun dalam gelembung-gelembung (secretory vesicles) dalam sel tersebut. Di sini, sekali lagi dengan bantuan enzim peptidase, proinsulin diurai menjadi insulin dan peptida-C (C-peptide) yang keduanya sudah siap untuk disekresikan secara bersamaan melalui membran sel. Insulin mempunyai fungsi penting pada berbagai proses metabolisme dalam tubuh terutama metabolisme karbohidrat. Hormon ini sangat krusial perannya dalam proses utilisasi glukosa oleh hampir seluruh jaringan tubuh, terutama pada otot, lemak, dan hepar. Pada jaringan perifer seperti jaringan otot dan lemak, insulin berikatan dengan sejenis reseptor (insulin receptor substrate = IRS) yang terdapat pada membran sel tersebut. Ikatan antara insulin dan reseptor akan menghasilkan semacam sinyal yang berguna bagi proses regulasi atau metabolisme glukosa di dalam sel otot dan lemak, meskipun mekanisme kerja yang sesungguhnya belum begitu jelas. Setelah berikatan, transduksi sinyal berperan dalam meningkatkan kuantitas GLUT-4 (glucose transporter-4) dan selanjutnya juga pada mendorong penempatannya pada membran sel. Proses sintesis dan translokasi GLUT-4 inilah yang bekerja memasukkan glukosa dari ekstra ke intrasel untuk selanjutnya mengalami metabolism. Untuk mendapatkan proses metabolisme glukosa normal, selain diperlukan mekanisme serta dinamika sekresi yang normal, dibutuhkan pula aksi insulin yang berlangsung normal. Rendahnya sensitivitas atau tingginya resistensi jaringan tubuh terhadap insulin merupakan salah satu faktor etiologi terjadinya diabetes, khususnya diabetes tipe 2. Gangguan metabolisme glukosa yang terjadi, diawali oleh kelainan pada dinamika sekresi insulin berupa gangguan pada fase 1 sekresi insulin yang tidak sesuai kebutuhan (inadekuat). Defisiensi insulin ini secara langsung menimbulkan dampak buruk terhadap homeostasis glukosa darah. Yang pertama terjadi adalah hiperglikemia akut pascaprandial (HAP) yakni peningkatan kadar glukosa darah segera (10-30 menit) setelah beban glukosa (makan atau minum).

BAB 111 PROSEDUR PERCOBAAN Alat dan Bahan Alat : Gelas piala 100 ml Alat sunik 1 ml Bahan: Seekor ikan Insulin 40 U.I/ml Glukosa Aquadest Prosedur percobaan - Menempatkan seekor ikan kedalam bejana kaca/gelas piala berisi air 20 40 cc - Meneteskan ke dalam air tersebut 1 ml insulin - Mengamati respon yang terjadi pada ikan tersebut - Ketika ikan telah koma segera pindahkan ke dalam bejana lain yang telah berisi air glukosa 2040 cc - mengamati respon yang terjadi, mencatat respon ikan - mendiskusikan hasil percobaan

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Ikan dalam gelas piala berisi air dan insulin Koma .. menit Ikan dalam gelas piala berisi air dan glukosa Normal . menit

Pembahasan Setelah ikan dimasukkan dalam gelas piala yang berisi air dan insulin, ikan mengalami perubahan dalam gerakkannya. Ikan mengalami koma dalam . menit. Hal ini dipengaruhi oleh fungsi insulin yang berdifusi melalui membran insang menuju ke aliran darah ikan. Insulin berfungsi sebagai keseimbangan tahap glukosa dalam darah dan bertindak meningkatkan pengambilan glukosa oleh badan sel. Semakin tinggi tingkat resistensi insulin, semakin rendah kemampuan inhibisinya terhadap proses glikogenolisis dan glukoneogenesis, dan semakin tinggi tingkat produksi glukosa dari hepar. Penambahan insulin dalam gelas piala menyebabkan resistensi hormon insulin dalam ikan meningkat sehingga glukosa tidak dapat dirubah menjadi glikogen, maka gula darah pada ikan menurun (hipoglikema) dan mempengaruhi fungsi metabolisme ikan. Karena metabolisme ikan terganggu sehingga tidak bisa menghasilkan energi maksimal, maka ikan mengalami koma. Setelah mengalami koma, ikan dipindahkan pada gelas piala yang berisi air dan glukosa. Setelah beberapa menit ikan mengalami iritabilitas sampai normal kembali. Ikan mengalami keadaan normal dipengaruhi oleh tingkat glukosa pada darah ikan meningkat karena dalam gelas piala mengandung glukosa yang berdifusi melalui membran insang menuju ke aliran darah ikan, sehingga glukosa yang semula tidak bisa dirubah menjadi glikogen karena resistensi insulin yang tinggi yang menyebabkan gula darah turun dan mempengaruhi fungsi metabolisme, sekarang menjadi normal kembali. Karena metabolisme pada ikan tidak terganggu seiring dengan meningkatnya glukosa sehingga bisa menghasilkan energi yang dibutuhkan, maka ikan yanag semula mengalami koma kembali menjadi normal kembali.

BAB V KESIMPULAN

Insulin merupakan hormon yang terdiri dari rangkaian asam amino yang dihasilkan oleh sel beta kelenjar pancreas. Insulin berfungsi sebagai keseimbangan tahap glukosa dalam darah dan bertindak meningkatkan pengambilan glukosa oleh badan sel. Resistensi insulin pada ikan meningkat sehingga mempengaruhi produksi glukosa menjadi glikogen menurun, sehingga ikan mengalami iritabilitas (kemampuan untuk bereaksi atau menanggapi suatu stimulus), konvulsi (tarikan atau gerakan tidak terkendali dari otot yg menimbulkan kekejangan pada bagian tubuh), dan koma. Penambahan glikogen berfungsi meningkatkan glukosa pada ikan meningkat sehingga ikan yang semula koma menjadi normal kembali. Resistensi insulin yang tinggi menyebabkan gula darah menurun (hipoglikema), sedangkan resistensi insulin yang rendah menyebabkan gula darah meningkat (hiperglikema/diabetes) .

BAB VI DAFTAR PUSTAKA http://indoorcommunity.wordpress.com/2007/07/21/gangguan-endokrin-pada-lingkunganakuatik/ Fujaya, Yushita., Ir., M.Si. 2004. Fisiologi Ikan. Rineka Cipta. Jakarta. Suryohudoyo P, 2000. Ilmu kedokteran molekuler. Ed I, Jakarta: Perpustakaan Nasional, hlm 4858. Tjokroprawiro A, 1999. Diabetes mellitus and syndrome 32 (A step forward to era of globalisation2003). JSPS-DNC symposium, Surabaya: 1-6.

Anda mungkin juga menyukai