Anda di halaman 1dari 52

Proposal Penelitian

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PERILAKU IBU HAMIL DI KECAMATAN KRAMAT JATI, JAKARTA TIMUR MENGENAI ALAT KONTRASEPSI DALAM RAHIM

Kelompok 12 Hendra Tri Hartono Hilwa Alwainy Randolph NT Toto Suryo Efar Wasthi Saily 0706259223 1106127456 0706259715 0706259942 0706260704

Pembimbing: dr. Herbert Situmorang, SpOG dr. Shirley Mansur

DEPARTEMEN OBSTETRI DAN GINEKOLOGI FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS INDONESIA RUMAH SAKIT CIPTO MANGUNKUSUMO 2012

HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS

Kami yang bertandatangan di bawah ini dengan sebenarnya menyatakan bahwa penelitian ini dan semua sumber baik yang dikutip maupun dirujuk telah kami nyatakan dengan benar tanpa tindakan plagiarisme sesuai dengan peraturan yang berlaku di Universitas Indonesia.

Jika di kemudian hari ternyata kami melakukan tindakan plagiarisme, saya akan bertanggung jawab sepenuhnya dan menerima sanksi yang dijatuhkan oleh Universitas Indonesia kepada kami.

1. Nama NPM Tanggal Tanda Tangan 2. Nama NPM Tanggal Tanda Tangan 3. Nama NPM Tanggal Tanda Tangan 4. Nama NPM Tanggal Tanda Tangan 5. Nama NPM Tanggal Tanda Tangan

: Hendra Tri Hartono : 0706259223 : 23 April 2012 : : Hilwa Alwainy : 1106127456 : 23 April 2012 : : Randolph NT : 0706259715 : 23 April 2012 : : Toto Suryo Efar : 0706259942 : 23 April 2012 : : Wasthi Saily : 0706260704 : 23 April 2012 :

ii

Hubungan antara Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Ibu Hamil mengenai di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur Mengenai Alat Kontrasepsi dalam Rahim Hendra Tri Hartonoa, Hilwa Alwainia, Randolph N Tambunana, Toto Suryo Efar, Wasthi Sailya, Shirley Mansurb, Herbert Situmorangc
a b c

Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta Departemen Obstetri dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta Staf Departemen Obstetri dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta

Abstrak Menurut data tahun 2010, Indonesia merupakan negara dengan penduduk terbanyak keempat, dengan jumlah 237 juta jiwa. Untuk menekan laju pertambahan jumlah penduduk, Indonesia telah menjalankan program keluarga berencana atau KB. Metode kontrasepsi yang dianjurkan adalah alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR). Puskesmas merupakan penyedia layanan kesehatan primer, namun angka pemasangan AKDR di Puskesmas Kramat Jati masih rendah. Penelitian dilakukan untuk mengetahui hubungan pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu hamil mengenai penggunaan AKDR di Kecamatan Kramat Jati. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang dilakukan secara potong lintang dengan menggunakan kuesioner yang diisi oleh ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati. Dari penelitian ini didapatkan 66% responden memiliki pengetahuan yang baik, 63% memiliki sikap baik, namun hanya 9% yang memiliki perilaku yang baik. Dari hasil tersebut, disimpulkan bahwa mungkin terdapat hubungan antara tingkat pengetahuan dengan sikap, namun keduanya tidak memiliki hubungan dengan perilaku responden.

Kata kunci: AKDR, ibu hamil, pengetahuan, sikap, perilaku

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................................................... i HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS ........................................................................ ii DAFTAR ISI................................................................................................................................. iii

1.

PENDAHULUAN .................................................................................................................. 1 1.1. Latar Belakang .................................................................................................................. 1 1.2. Rumusan Masalah ............................................................................................................. 2 1.3. Hipotesis ........................................................................................................................... 2 1.4. Tujuan Penelitian .............................................................................................................. 3 1.4.1. Tujuan Umum ......................................................................................................... 3 1.4.2. Tujuan Khusus......................................................................................................... 3 1.5. Manfaat Penelitian ............................................................................................................ 3 1.5.1. Manfaat bagi Peneliti .............................................................................................. 3 1.5.2. Manfaat bagi Perguruan Tinggi............................................................................... 4 1.5.3. Manfaat bagi Masyarakat ........................................................................................ 4

2.

TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................................... 5 2.1. Sejarah .............................................................................................................................. 5 2.2. Profil ................................................................................................................................. 5 2.3. Mekanisme Kerja .............................................................................................................. 8 2.4. Jenis .................................................................................................................................. 8 2.5. Teknik Pemasangan ........................................................................................................ 10 2.6. Kontrol Setelah Pemasangan .......................................................................................... 10 2.7. AKDR Postplasenta ........................................................................................................ 10 2.8. Kerangka Konsep............................................................................................................ 11

3.

METODOLOGI PENELITIAN ......................................................................................... 12 3.1. Desain Penelitian ............................................................................................................ 12

iv

3.2. Waktu dan Tempat Penelitian ......................................................................................... 12 3.3. Populasi Penelitian.......................................................................................................... 12 3.3.1. Populasi Target .................................................................................................... 12 3.3.2. Populasi Terjangkau ............................................................................................ 12 3.3.3. Sampel ................................................................................................................. 12 3.4. Kriteria Inklusi, Eksklusi, dan Drop-out ........................................................................ 13 3.4.1. Kriteria Inklusi .................................................................................................... 13 3.4.2. Kriteria Eksklusi .................................................................................................. 13 3.4.3. Kriteria Drop-out ................................................................................................. 13 3.5. Estimasi Besar Sampel ................................................................................................... 13 3.6. Cara Kerja ....................................................................................................................... 14 3.7. Identifikasi Variabel ....................................................................................................... 14 3.8. Rencana Manajemen dan Analisis Data ......................................................................... 14 3.9. Definisi Operasional ....................................................................................................... 15 3.10. Organisasi Penelitian .................................................................................................... 18 3.11. Etika Penelitian ............................................................................................................. 19 3.12. Alur Penelitian .............................................................................................................. 19

4.

HASIL PENELITIAN ......................................................................................................... 20 4.1. Data Umum ..................................................................................................................... 20 4.2. Data Khusus .................................................................................................................... 22

5.

DISKUSI ............................................................................................................................... 28

6.

KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................................ 31 6.1. Kesimpulan ..................................................................................................................... 31 6.2. Saran ............................................................................................................................... 31

LAMPIRAN DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Menurut data tahun 2010, Indonesia merupakan negara dengan penduduk terbanyak keempat, dengan jumlah 237 juta jiwa. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat sebanyak 1,6% per tahunnya, dan akan mencapai angka 267 juta pada tahun 2020.1 Jumlah yang demikian bukanlah sesuatu yang membanggakan; sebaliknya, itu adalah angka yang sungguh memprihatinkan. Untuk menekan laju pertambahan jumlah penduduk, Indonesia telah menjalankan program keluarga berencana atau KB sejak tahun 1970an. Awalnya, program KB berhasil menekan kelahiran: angka kesuburan yang tadinya 5,6 anak per wanita pada tahun 1970 turun menjadi hanya 2,6 anak per wanita pada tahun 2004. Akan tetapi, pada tahun-tahun berikutnya angka tersebut menjadi relatif stagnan.2,3 Berdasarkan data dari Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional, angka penggunaan alat kontrasepsi pada tahun 2010 hanya sebesar 57,4%. Padahal, angka tersebut ditargetkan menjadi 70% pada tahun 2015. Impian itu diyakini sulit tercapai, mengingat selama 5 tahun belakangan, angka penggunaan kontrasepsi hanya meningkat 1% per tahunnya.4 Untuk mempermudah akses mendapatkan KB, sejak tahun 2012 Depkes RI telah menyediakan layanan Jaminan Persalinan (Jampersal), di mana pemerintah menanggung seluruh pembiayaan persalinan, sementara pengguna jaminan diwajibkan menggunakan alat kontrasepsi pascapersalinan. Metode kontrasepsi yang dianjurkan adalah alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR), disarankan langsung dipasang setelah persalinan. Akan tetapi, masih ada banyak pihak yang tidak mengetahui bahwa pemasangan alat kontrasepsi tersebut adalah suatu keharusan. Sebagian di antaranya, baik dari pihak pengguna jaminan maupun penyedia layanan kesehatan, bahkan merasa bahwa tindakan pemasangan itu melanggar hak-hak pengguna jaminan. Alhasil, pengguna Jampersal pun kerap kali enggan menggunakan alat kontrasepsi. Layanan kesehatan yang cocok untuk melihat aktualisasi kebijakan Jampersal adalah di puskesmas. Puskesmas adalah penyedia layanan kesehatan primer, dengan mayoritas

pasien berasal dari golongan sosioekonomi lemah, yang kemungkinan banyak menggunakan Jampersal. Puskesmas Kramat Jati, Jakarta Timur selama tahun 2011 telah melakukan layanan persalinan terhadap sebanyak 561 kali dan tidak ada seorang pun yang telah dipasang AKDR pascapersalinan. Sejak kebijakan Jampersal ditegakkan, yakni sejak Januari hingga Maret 2012, telah tercatat 154 persalinan di puskesmas tersebut, dengan 122 di antaranya pengguna Jampersal, tetapi hanya 4 di antaranya yang dipasangkan AKDR

pascapersalinan. Di samping itu, AKDR yang dipasang tidak langsung setelah persalinan pun tidak terlalu menggembirakan, yakni 12 akseptor selama 3 bulan. Jumlah tersebut bergabung dengan 45 akseptor KB non-AKDR seperti pil, suntik, dan implan. Data di atas menunjukkan rendahnya jumlah pemasangan KB terutama AKDR di Puskesmas Kramat Jati. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui jawaban dari kenyataan pahit tersebut. Apakah rendahnya pengguna AKDR di sana disebabkan oleh rendahnya pengetahuan masyarakat setempat mengenai alat kontrasepsi terkait? Apakah masyarakat setempat terpengaruh dengan beberapa mitos keliru tentang AKDR? Ataukah sebenarnya pengetahuan mereka sudah cukup baik, tetapi ada alasan lain yang mencegah mereka untuk menggunakan AKDR? Dengan mengetahui dasar di balik keengganan masyarakat itulah, diharapkan akan muncul strategi baru untuk meningkatkan pemasangan AKDR di sana, sehingga akhirnya angka akseptor KB khususnya AKDR di Puskesmas Kramat Jati dapat meningkat secara signifikan.

1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, dirumuskan sebuah permasalahan: apakah terdapat hubungan antara pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR?

1.3

Hipotesis Terdapat hubungan antara pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR.

1.4. Tujuan Penelitian 1.4.1. Tujuan Umum Mengetahui hubungan antara pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR.

1.4.2. Tujuan Khusus 1. Mengetahui karakteristik demografi ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur. 2. Mengetahui pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR. 3. Mengetahui hubungan antara pengetahuan dengan sikap ibu hamil mengenai AKDR di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur. 4. Mengetahui hubungan antara pengetahuan dengan perilaku ibu hamil mengenai AKDR di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur. 5. Mengetahui hubungan antara sikap dengan perilaku ibu hamil mengenai AKDR di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur.

1.5. Manfaat Penelitian 1.5.1. Manfaat Bagi Peneliti 1. Memperoleh pengalaman dan pengetahuan dalam melaksanakan penelitian, terutama penelitian yang berbasis kesehatan masyarakat 2. Melatih untuk berpikir kritis dan kreatif dalam suatu tim untuk menyelesaikan masalah kesehatan di masyarakat 3. 4. Melatih dan menerapkan komunikasi efektif dengan kelompok masyarakat Mengembangkan pengetahuan secara lebih mendalam mengenai penggunaan alat kontrasepsi dalam rahim pascapersalinan.

1.5.2. Manfaat Bagi Perguruan Tinggi 1. Mengamalkan Tri Dharma Perguruan Tinggi dalam melaksanakan fungsi perguruan tinggi sebagai lembaga penyelenggara pendidikan, penelitian, dan pengabdian masyarakat
3

2.

Turut berperan serta dalam rangka mewujudkan FKUI sebagai universitas yang melayani masyarakat dengan basis riset dan ilmu pengetahuan

3.

Meningkatkan kerjasama yang harmonis serta komunikasi antara mahasiswa dan staf pengajar FKUI

1.5.3. Manfaat Bagi Masyarakat 1. Data yang diperoleh dapat menjadi strategi praktis untuk melakukan promosi kesehatan yang lebih efektif dan tepat sasaran 2. Memberikan gambaran mengenai tingkat pengetahuan, sikap, dan perilaku mengenai alat kontrasepsi dalam rahim pascapersalinan 3. Mengoptimalkan puskesmas sebagai sarana untuk mendapatkan informasi kesehatan bagi masyarakat setempat

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Sejarah Pada masa lalu beberapa penemuan menunjukkan bahwa bangsa Arab telah mempraktekkan penggunaan alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) pada unta-unta mereka. Cara mereka melakukan AKDR yakni dengan cara memasukkan batu-batu ke dalam rahim untanya. Richard Richter pada tahun 1909 di Jerman menguji cobakan AKDR pada manusia. AKDR yang digunakannya merupakan suatu cincin catgut ulat sutera yang mempunyai kawat nikel dan tembaga yang mejulur keluar melalui serviks. Pada tahun 1920-an Grafenberg mengganti cincin catgut dengan cincin berlapis emas atau perak. Pada tahun 1934 Ota, seorang ilmuwan dari Jepang, menambahkan struktur pendukung cincin AKDR yang berlapiskan emas atau perak untuk mengurangi angka kejadian ekspulsi. Tahun 1959, Oppenheimer menggerakkan kembali penggunaan dengan berbagi macam bentuk pengembangan IUD. Perkembangan lanjutan pada tahun 1960, Jack Lippes menemukan AKDR berbentuk loop. Tahun 1968-1969, Zipper menambahkan tembaga, lalu Doye dan Clewe (Amerika) menggunakan progestin sebagai bahan anti fertilitas. Sejak saat itu, penelitian untuk mendapatkan jenis AKDR yang paling efektif dan aman dipakai masih terus berlangsung.

2.2. Profil AKDR merupakan alat kontrasepsi yang dimasukkan ke dalam rahim yang bentuknya macam-macam. AKDR berfungsi untuk mencegah pembuahan sel telur yang telah dibuahi rahim. AKDR efektif mencegah kehamilan yakni sampai 97-98%. AKDR dapat dipakai 4-5 tahun. Selama pemakaian pasien akan diajarkan bagaimana memeriksa sendiri apakah alat kontrasepsi tersebut masih ada di dalam rahim atau tidak yakni dengan meraba benang AKDR tersebut dari vagina. AKDR merupakan salah satu alat kontrasepsi yang sangat efektif, reversibel, dan berjangka panjang, serta tidak perlu mengulang pemakaian. Kekurangan dari AKDR berupa haid menjadi lebih lama, lebih nyeri, dan lebih lama.

Di negara barat, penggunaan AKDR semakin mendapatkan popularitas karena beberapa hal seperti: dapat dianggap sebagai kontrasepsi yang efektif dan reversibel, bersifat "use and forget" selama beberapa tahun, kini dipahami bahwa mekanisme kerjanya adalah kontraseptif bukan abortif, dan risiko infeksi pelvik berkurang dengan adanya benang monofilamen. Sejumlah efek samping telah diidentifikasi. Untungnya, yang sering ditemui adalah efek samping yang tidak berbahaya, sementara efek samping yang serius sangat jarang ditemui. Lebih lanjut, seiring dengan bertambah lamanya penggunaan, beberapa efek yang tidak diinginkan seperti kehamilan, ekspulsi, perdarahan menjadi semakin jarang. Komplikasi lain yang tidak diharapkan misalnya perforasi uterus, menoragia, perdarahan dan nyeri, infeksi, serta kehamilan ektopik. Pada AKDR, diperlukan pemeriksaan terlebih dahulu karena AKDR

dikontraindikasikan pada beberapa kondisi seperti hamil/dicurigai hamil, keganasan rongga pelvis, perdarahan pervaginam yang tidak dapat dijelaskan, infeksi rongga pelvis, perilaku dengan risiko tinggi infeksi menular seksual (misalnya berganti-ganti pasangan), serta hiperbilirubinemia sekunder pada penyakit Wilsons khusus pada AKDR dengan tembaga. Secara langkap, kontraindikasi AKDR pada umumnya adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kehamilan atau curiga kehamilan Kelainan uterus yang mengakibatkan distorsi kavum uterus Penyakit inflamatorik akut pelvis atau riwayat PID Endometritis postpartum atau abortus septik dalam 3 bulan terakhir Neoplasia serviks atau uterus baik yang diketahui maupun dicurigai Perdarahan genital yang belum diketahui penyebabnya Vaginitis atau servisitis akut yang belum terobati, termasuk vaginosis bakterial Mempunyai banyak pasangan, atau suaminya mempunyai banyak pasangan Kondisi yang diasosiasikan dengan peningkatan suseptibilitas terhadap infeksi mikroorganisme seperti leukimia, SIDA, dan pengguna jarum suntik 10. Riwayat kehamilan ektopik atau kondisi yang mempredisposisikan kehamilan ektopik 11. Aktinomikosis genital 12. Terdapat AKDR sebelumnya yang belum dilepaskan

Beberapa keuntungan penggunaan AKDR adalah: 1. Sangat efektif, dengan hanya 0,6 - 0,8 kehamilan dari 100 perempuan dalam 1 tahun pertama 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Segera efektif segera setelah pemasangan Merupakan metode jangka panjang, yakni 10 tahun proteksi untuk CuT-380A Tidak memengaruhi hubungan seksual Tidak ada efek samping hormonal dengan CuT-380A Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI Dapat dipasang segera setelah melahirkan atau abortus Dapat digunakan hingga menopouse Tidak ada interaksi dengan obat-obat

Sementara itu, beberapa kelemahan kontrasepsi ini adalah: 1. Efek samping yang sering ditemui seperti perubahan siklus haid, haid lebih lama dan banyak, perdarahan antar mensturasi, saat haid lebih sakit 2. Komplikasi lain seperti merasa sakit dan kejang selama 3 sampai 5 hari setelah pemasangan, perdarahan berat pada waktu haid atau di antaranya yang memungkinkan penyebab anemia, perforasi dinding uterus (sangat jarang apabila pemasangan benar) 3. 4. 5. 6. 7. 8. Tidak mencegah IMS termasuk SIDA Tidak tepat untuk perempuan dengan IMS atau yang sering berganti pasangan Penyakit pelvis terjadi sesudah perempuan dengan IMS memakai AKDR Memerlukan prosedur medis seperti pemeriksaan pelvis Sedikit nyeri dan perdarahan terjadi segera setelah pemasangan AKDR Klien tidak dapat melepas AKDR sendiri; AKDR harus dilepas oleh tenaga medis terlatih 9. Mungkin dapat keluar dari uterus tanpa diketahui (lebih sering terjadi apabila AKDR dipasang segera setelah melahirkan) 10. Tidak mencegah terjadinya kehamilan ektopik karena fungsi AKDR untuk mencegah kehamilan normal 11. Perempuan harus memeriksa posisi benang AKDR dari waktu ke waktu.

2.3. Mekanisme Kerja Mekanisme kerja AKDR masih belum diketahui secara pasti. Teori yang sering digunakan adalah bahwa AKDR kavum uteri menimbulkan reaksi peradangan endometrium yang disertai dengan sebukan lekosit yang dapat menghancurkan sperma. Pemeriksaan cairan uterus pada pemakaian AKDR sering dijumpai sel-sel makrofag yang mengandung spermatozoa. Ada penelitian yang menemukan bahwa sifat-sifat dan isi cairan uterus mengalami perubahan pada pemakaian AKDR, yakni menyebabkan blastokista atau sperma tidak dapat hidup dalam uterus, walaupun sebelumnya terjadi nidasi. Penelitian lain menyebutkan bahwa terjadinya kontraksi uterus pada pemakai AKDR, yang dapat menghalangi nidasi yang diduga ini disebabkan oleh meningkatnya kadar prostaglandin dalam uterus pada wanita tersebut. Selain itu AKDR juga menimbulkan terjadinya perubahan pengeluaran cairan dan prostaglandin yang dapat menghalangi kapasitasi dari spermatozoa. AKDR yang mengandung logam, misalnya tembaga, ion yang dilepaskan oleh logam tersebut menyebabkan gerak spermatozoa terganggu dan mengurangi kemampuannya untuk melakukan konsepsi. Penggunaan AKDR dengan progestin, membuat lendir serviks pun menebal dan terjadi hambatan pada penetrasi sperma ke dalam serviks.

2.4. Jenis AKDR dibedakan jenisnya menurut sifat dan bentuknya. Menurut sifatnya AKDR dibagi menjadi yang bersifat inert (netral), yaitu AKDR yang tidak mengandung bahan aktif dan bidaktif, yaitu AKDR yang mengandung bahan aktif seperti tembaga (Cu), perak (Ag), dan progesteron. Menurut bentuknya, AKDR dapat dibedakan sebagai AKDR berbentuk terbuka (berbentuk linier) dan AKDR tertutup (berbentuk cincin). Contoh AKDR terbuka antara lain adalah Lipper Loop, SoftT Coil, Sheilds, Cu-7, Cu-T, Spring Coil, Progestasert (Alza T), Multi Load,Marguiles Spiral. Sedangkan contoh AKDR tertutup antara lain: Ota Ring, StainlessRing, Antigen F, Ragab Ring, Cicin Grafenberg, dll

Terdapat beberapa jenis AKDR yang beredar di Indonesia, antara lain:

1.

Copper-T 380A AKDR ini merupakan AKDR yang sering digunakan di Indonesia. AKDR ini berbentuk T (Gambar 1), terbuat dari bahan polyethelene di Pada bagian vertikalnya diberi lilitan kawat tembaga halus. Lilitan kawat tembaga halus ini mempunyai efek antifertilisasi yang cukup baik. AKDR ini melepaskan lenovorgegestrel dengan konsentrasi yang rendah selama minimal lima tahun. Hasil penelitian menunjukkan efektivitas yang tinggi dalam mencegah kehamilan. Kerugian AKDR ini adalah terjadinya efek samping hormonal dan amenorhea.

2.

Multi Load AKDR ini terdiri dari polyetelen dengan dua tangan kiri dan kanan berbentuk sayap yang fleksibel (Gambar 2). Panjang 3,6 cm. Batangnya terdiri dari gulungan kawat tembaga dengan luas permukaan 250 mm2 atau 375 mm2 untuk menambah efektivitas.
Gambar 2. AKDR Multi Load

3.

Copper-7 AKDR yang berbentuk angka 7 (Gambar 3) untuk memudahkan pemasangan. Ukuran diameter batang vertikal 32 mm dan ditambahkan gulungan kawat tembaga (Cu) yang mempunyai luas permukaan 200 mm2, fungsinya sama seperti halnya lilitan tembaga halus pada jenis Copper-T.
Gambar 3. AKDR Copper-7

2.5. Cara Pemasangan

2.6. Kontrol Setelah Pemasangan Pasien kontrol 1 bulan setelah pemasangan dan diharapkan telah berhubungan dengan suami lalu ditanyakan apakah ada keluhan dari pasien maupun dari suami. Selanjutnya pemeriksaan dilakukan setiap tahun atau bila ada keluhan seperti nyeri, perdarahan, dan demam.

2.7. AKDR Postplasenta Pemasangan AKDR postplasenta merupakan pemasangan AKDR segera setelah plasenta lahir dan dapat juga dilakukan pada saat seksio sesarea. Pemasangan AKDR post plasenta juga diharapkan akan mengurangi nyeri dan membuat pasien tidak perlu kembali ke fasilitas kesehatan untuk pemasangan sehingga efisiensi dan compliance menjadi lebih tinggi. AKDR postplasenta telah terbukti tidak menambah resiko infeksi, perforasi dan perdarahan. Namun angka kejadian ekspulsi lebih tinggi (6-10%). Kontraindikasi AKDR Post-Plasenta: berupa ketuban pecah lama, infeksi intrapartum, perdarahan post partum.

10

2.8. Kerangka Konsep

Karakteristik demografi

Pengetahuan Mengenai AKDR

Sikap Mengenai AKDR

Perilaku Mengenai AKDR

Karakteristik demografi: Usia Usia kehamilan Jumlah anak Jumlah anak yang diinginkan Suku bangsa responden & pasangan Pendidikan responden & pasangan Pekerjaan responden & pasangan

Keterangan:

Pekerjaan

: Variabel yang diteliti : Hubungan yang diteliti

Gambar 1. Kerangka Konsep Penelitian

11

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan desain cross-sectional deskriptif analitik untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR.

3.2. Waktu dan Tempat Penelitian Pengambilan data dilakukan pada tanggal 2326 April 2012 di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur.

3.3. Populasi dan Sampel 3.3.1. Populasi Target Populasi target dari penelitian ini adalah seluruh perempuan usia reproduktif yang sedang hamil.

3.3.2. Populasi Terjangkau Populasi terjangkau penelitian ini adalah ibu-ibu hamil yang melakukan pemeriksaan antenatal di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur.

3.3.3. Sampel Sampel penelitian ini adalah ibu-ibu hamil yang sedang melakukan pemeriksaan antenatal di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur pada tanggal 2326 April 2012. Responden dipilih dengan cara consecutive sampling, yakni peneliti membagikan kuesioner sesuai dengan urutan kedatangan ibu hamil di bagian registrasi poliklinik kesehatan ibu dan anak (KIA). Kuesioner yang diisi dengan lengkap dipergunakan sebagai data penelitian.

12

3.4. Kriteria Inklusi, Eksklusi, dan Drop-out 3.4.1. Kriteria Inklusi Beberapa karakteristik umum yang harus dimiliki responden ini adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. Perempuan usia reproduktif Sedang hamil Pemeriksaan antenatal di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur

3.4.2. Kriteria Eksklusi Responden yang telah memenuhi kriteria inklusi diatas tetapi tidak diikutsertakan dalam data penelitian ini disebabkan responden tidak bersedia mengikuti penelitian.

3.4.3. Kriteria Drop-out Responden yang telah mengikuti penelitian tetapi tidak dipergunakan dalam data penelitian ini sebab: 1. 2. Tidak mengisi kuesioner dengan lengkap. Tidak mengembalikan kuesioner secara utuh.

3.5. Estimasi Besar Sampel Unit sampel adalah ibu hamil yang berkunjung ke Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur, untuk pemeriksaan antenatal pada tanggal 26 April 2012. Sampel yang bersedia mengikuti penyuluhan secara langsung dijadikan responden penelitian. Melalui rumus dibawah ini didapatkan besar sampel penelitian: n1 = (Z)2 p . q L2 Keterangan : n1 = sampel awal = batas kemaknaan digunakan 5% Z = untuk sebesar 5%, dari tabel 2 arah didapatkan Z =1,96

13

= proporsi ibu-ibu hamil di wilayah Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur yang ; karena belum pernah ada penelitian semacam ini maka p dianggap 50%

q L

= 100% - p = kesalahan yang masih dapat diterima yaitu 10%

Berdasarkan rumus diatas didapatkan sampel : n1 = (1,96)2 x 0,5 x 0,5 = 96 0.01

Untuk menjaga kemungkinan adanya responden yang drop out, maka jumlah sampel ditambah menjadi: n2 = n1 + (10% x n1) = 96 + 9,6 = 105,6 ~ 106 responden

3.6. Cara Kerja Pengisian kuesioner dilakukan secara terpimpin (guided questionnaire). Surveyor membacakan pertanyaan dalam kuesioner yang kemudian dijawab secara lisan oleh responden. Setelah data didapat, dilakukan verifikasi data dan pengkodean jawaban untuk kemudian dianalisis lebih lanjut.

3.7

Identifikasi Variabel Variabel bebas: pengetahuan ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Variabel terikat: sikap dan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR

3.8. Rencana Manajemen dan Analisis Data 3.8.1. Pengumpulan Data Sebelum mengumpulkan data, peneliti melakukan uji coba kuesioner kepada 30 responden dengan karakteristik yang sama dengan sampel untuk melihat apakah

14

kuesioner tersebut dapat dipahami dan tidak menimbulkan ambiguitas. Hasil yang didapat cukup sesuai dengan yang diharapkan, namun kuesioner mengalami sedikit perbaikan pada beberapa poin untuk memperjelas pertanyaannya. Pengumpulan data dilakukan di ruang tunggu poliklinik KIA di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur. Setelah mendapat penjelasan dari peneliti, responden akan diberikan informed consent yang harus ditandatangani jika mereka setuju untuk menjadi responden. Data yang akan dikumpulkan mencakup: 1. Karakteristik responden, dengan rincian nama, usia, hari pertama haid terakhir, usia kehamilan, suku bangsa ibu, suku bangsa suami, jumlah anak, jumlah anak yang diinginkan, pendidikan responden, pekerjaan responden, pendidikan pasangan responden, dan pekerjaan pasangan responden. 2. Tingkat pengetahuan, sikap, dan perilaku responden mengenai AKDR.

3.8.2. Pengolahan Data Setelah dikumpulkan, data diverifikasi, diedit, dan dikoding untuk dimasukkan dan diolah dengan menggunakan program SPSS for Windows versi 17.0.

3.8.3. Penyajian Data Data disajikan dalam bentuk tabel atau diagram disertai dengan penjelasan yang bersifat deskriptif.

3.8.4. Analisis Data Analisis data dilakukan dengan SPSS for Windows versi 17.0. Data yang telah diolah akan dianalisis dengan uji kemaknaan yang sesuai, yaitu tes chi square. Jika hasil yang didapatkan tidak memenuhi syarat uji kemaknaan chi square, maka akan dilakukan pengkodean ulang terhadap golongan tingkat pengetahuan responden, di mana tingkat pengetahuan baik dan sedang dimasukkan ke dalam golongan tingkat pengetahuan tidak kurang, dan tingkat pengetahuan kurang tetap dimasukkan ke dalam golongan tingkat pengetahuan kurang. Setelah itu, uji

15

kemaknaan chi square diulangi, dan apabila hasil yang didapatkan tetap tidak memenuhi syarat, maka digunakan uji kemaknaan Fisher.

3.8.5. Interpretasi Data Ada tidaknya hubungan antara tingkat pengetahuan perempuan usia 18 25 tahun di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia tentang faktor risiko osteoporosis dengan perilaku kebiasaan merokok akan diperoleh setelah data diinterpretasi.

3.8.6. Pelaporan Data Hasil penelitian akan dilaporkan dalam bentuk makalah dan dipresentasikan saat sidang skripsi untuk meraih gelar Sarjana Kedokteran FKUI.

3.9. Definisi Operasional 3.9.1. Data Umum 1. Responden Responden adalah ibu-ibu hamil yang melakukan kunjungan pemeriksaan antenatal di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur pada tanggal 26 April 2012 dan bersedia mengikuti penyuluhan. 2. Usia Usia adalah usia responden berdasarkan ulang tahun terakhir pada saat penelitian dilakukan, sesuai dengan yang tercantum dalam kartu identitas. 3. Hari pertama haid terakhir Hari pertama haid terakhir adalah hari pertama dalam siklus menstruasi responden yang terakhir sebelum hamil. 4. Usia kehamilan Usia kehamilan adalah jumlah minggu kehamilan responden yang terhitung dari hari pertama haid terakhir. 5. Jumlah anak Jumlah anak adalah jumlah anak hidup yang dimiliki oleh responden saat ini. 6. Jumlah anak yang diinginkan

16

Jumlah anak adalah jumlah yang sebenarnya diinginkan oleh responden, pasangan responden, atau kesepakatan keluarga responden yang digunakan sebagai acuan perencanaan kehamilan responden. 7. Pendidikan responden Pendidikan responden adalah pendidikan formal terakhir yang dicapai responden sampai mendapat ijazah atau surat tanda lulus. 8. Pekerjaan responden Pekerjaan responden adalah mata pencaharian utama dari responden yang dilakukan untuk mendukung kondisi finansial keluarga. 9. Pendidikan pasangan responden Pendidikan pasangan responden adalah pendidikan formal terakhir yang dicapai pasangan responden sampai mendapat ijazah atau surat tanda lulus. 10. Pekerjaan pasangan responden Pekerjaan pasangan responden adalah mata pencaharian utama dari pasangan responden yang dilakukan untuk mendukung kondisi finansial keluarga.

3.9.2. Data Khusus 1. Pengetahuan Pengetahuan yang dimaksud dalam penelitian adalah segala sesuatu yang diketahui responden mengenai alat kontrasepsi dalam rahim pascapersalinan. Data pengetahuan didapatkan melalui wawancara dan berupa nilai dari jawaban pertanyaan yang diberikan kepada responden. Rentang nilai yang digunakan adalah 0 sampai dengan 100. Data pengetahuan yang diperoleh kemudian dikelompokkan sesuai batasan berikut: Pengetahuan baik, bila nilai yang diperoleh > 70 Pengetahuan cukup, bila nilai yang diperoleh antara 50-70 Pengetahuan kurang, bila nilai yang diperoleh < 50

2.

Sikap Sikap adalah tanggapan atau reaksi responden berdasarkan pendirian, pendapat dan keyakinan responden terhadap hal-hal yang berkaitan dengan alat

17

kontrasepsi dalam rahim pascapersalinan. Data mengenai sikap tersebut diperoleh melalui wawancara dan berupa nilai dari jawaban pertanyaan yang diberikan kepada responden. Rentang nilai yang digunakan adalah 0 sampai dengan 100. Data sikap yang diperoleh kemudian dikelompokkan sesuai batasan berikut: Sikap baik, bila nilai yang diperoleh > 70 Sikap cukup, bila nilai yang diperoleh antara 50-70 Sikap kurang, bila nilai yang diperoleh < 50

3.

Perilaku Perilaku adalah tindakan atau kegiatan yang dilakukan seseorang untuk kepentingan atau pemenuhan kebutuhan tertentu berdasarkan pengetahuan, kepercayaan, nilai dan norma kelompok yang bersangkutan serta merupakan konsekuensi logis (ideal dan normatif) dari eksistensi pengetahuan budaya atau pola pikir yang dimaksud. Perilaku yang dimaksud dalam penelitian ini adalah perilaku yang berkaitan dengan alat kontrasepsi dalam rahim pascapersalinan. Data perilaku diperoleh melalui wawancara dan berupa nilai dari jawaban pertanyaan yang diberikan kepada responden. Rentang nilai yang digunakan adalah 0 sampai dengan 100. Data perilaku yang didapat kemudian dikelompokkan sesuai batasan berikut: Perilaku baik, bila nilai yang diperoleh > 70 Perilaku cukup, bila nilai yang diperoleh antara 50-70 Perilaku kurang, bila nilai yang diperoleh < 50

3.10. Organisasi Penelitian Tim peneliti terdiri dari lima orang mahasiswa tingkat V Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yang terdiri dari: 1. 2. 3. 4. Hendra Tri Hartono, SKed (0706259223) Hilwa Alwainy, SKed (1106127456) Randolph NT, SKed (0706259715) Toto Suryo Efar, SKed (0706259942)

18

5.

Wasthi Saily, SKed (0706260704) dr. Herbert Situmorang, SpOG dr. ShirleyMansur

Pembimbing:

3.11. Etika Penelitian Responden diberi penjelasan secara lisan mengenai tujuan dan cara penelitian, serta diberi jaminan kerahasiaan terhadap data yang diberikan. Penelitian pun dilakukan setelah mendapatkan tanda tangan pada Lembar Persetujuan Keikutsertaan Penelitian (lihat Lampiran 1) oleh setiap responden.

3.12. Alur Penelitian

Penyusunan Proposal

Uji Coba Instrumen (Kuesioner)

Pengambilan Data (Guided Questionnaire)

Tata Laksana Data - Edit - Coding - Data Entry

Pengolahan Data - Analisis Data

Penyusunan Laporan

19

BAB IV HASIL PENELITIAN

4.1. Data Umum Salah satu karakteristik responden pada penelitian ini adalah usia responden. Usia maksimum responden penelitian ini adalah 38 tahun, sedangkan usia minimumnya adalah 18 tahun. Nilai tengah usia responden penelitian adalah 26 tahun.

Tabel 4.1 Sebaran responden berdasarkan karakteristik usia dan BMI Karakteristik Usia <20 tahun 20 - 35 tahun >35 tahun Usia Kehamilan 1-12 minggu 13-28 minggu 29-42 minggu BMI <19.8 19.8-26 26-29 >29 Frekuensi (n) 5 71 26 15 22 63 11 61 28 0 Persentase (%) 5% 71% 26% 15% 22% 63% 11% 61% 28% 0%

Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa usia responden paling banyak yaitu rentang usia 20-35 tahun (71%), sedangkan yang paling sedikit adalah <20 tahun (5%). Pada usia kehamilan responden yang terbanyak yaitu usia kehamilan trimester III, 29-42 minggu (63%), sedangkan yang paling sedikit adalah pada trimester I (15%). Pada karakteristik BMI, terlihat bahwa BMI responden terbanyak adalah berkisar 19,8-26 (61%), sedangkan tidak terdapat responden yang obesitas (0%).

20

Tabel 4.2 Sebaran responden berdasarkan karakteristik sosiodemografik Karakteristik Status Pernikahan Menikah Bercerai Suku Bangsa Responden Jawa Sunda Padang Betawi Batak Ambon Suku Bangsa Pasangan Jawa Sunda Padang Betawi Batak Ambon Pendidikan Responden Tidak Tamat SD Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA Akademi/PT Pekerjaan Responden Ibu Rumah Tangga Pegawai Swasta Guru Mahasiswa Buruh Pendidikan Pasangan Tidak Tamat SD Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA Akademi/PT Pekerjaan Pasangan Buruh Pegawai Swasta PNS Guru Frekuensi (n) 100 Persentase (%) 100%

28 32 16 21 1 1 26 34 8 29 2 1 12 12 17 50 9 83 7 2 3 5 4 18 21 53 4 53 17 1 1

28% 32% 16% 21% 1% 1% 26% 34% 8% 29% 2% 1% 12% 12% 17% 50% 9% 83% 7% 2% 3% 5% 4% 18% 21% 53% 4% 53% 17% 1% 1%

21

Pedagang Ojek

16 12

16% 12%

Berdasarkan tabel 4.2 diatas, terlihat bahwa seluruh responden dalam status menikah (100%). Suku bangsa terbanyak responden adalah suku Sunda (32%) dan yang paling sedikit adalah suku batak dan ambon, masing-masing sebanyak 1%, sedangakan suami responden suku terbanyak adalah suku sunda (34%) dan yang sedikit adalah suku ambon (1%). Terlihat juga pendidikan terakhir responden paling banyak adalah tamat SMA (50%), dan yang paling sedikit adalah akademi/PT (9%), sedangkan pada suami responden, pendidikan terakhir terbanyak adalah tamat SMA (53%), dan yang paling sedikit adalah tidak tamat SD dan akadem/PT, masing-masing 4%. Pekerjaan responden paling banyak adalah ibu rumah tangga (83%), yang paling sedikit adalah guru (2%), sedangkan pada suami responden, terlihat paling banyak adalah buruh (53%) dan yang paling sedikit adalah PNS dan guru, masing-masing 1%.

4.2. Data Khusus Pengambilan data dilakukan pada tanggal 2326 April 2012 di Puskesmas Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur.

Tabel 4.3. Hubungan antara Pengetahuan dengan Sikap Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Pengetahuan Baik Baik Cukup Kurang Total 48 15 0 63 Sikap Cukup 18 17 0 35 Kurang 0 2 0 2 66 34 0 100 Total

Pada tabel 4.3, dari 66 subjek yang memiliki pengetahuan baik, 48 orang (72,7%) memiliki sikap baik, 18 orang (27,2%) memiliki sikap cukup, dan tidak ada yang memiliki

22

sikap kurang. Sedangkan dari 34 subjek yang memiliki pengetahuan cukup, 15 orang (44,1%) memiliki sikap baik, 17 orang (50%) memiliki sikap cukup, dan 2 orang (5,9%) memilki sikap kurang.

Tabel 4.4. Hubungan antara Pengetahuan dengan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Pengetahuan Baik Cukup Kurang Total Perilaku Baik 9 0 0 9 Cukup 2 0 0 2 Kurang 55 34 0 89 Total 66 34 0 100

Pada tabel 4.4, dari 66 subjek yang memiliki pengetahuan baik, hanya 9 orang (13,6%) yang memiliki perilaku baik, 2 orang (3%) memiliki perilaku cukup, dan 55 orang (83,3%) memiliki perilaku kurang. Sedangkan dari 34 subjek yang memiliki pengetahuan cukup, seluruhnya (100%) memiliki perilaku kurang.

Tabel 4.5. Hubungan antara Sikap dengan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Sikap Baik Cukup Kurang Total Perilaku Baik 9 0 0 9 Cukup 2 0 0 2 Kurang 52 35 2 89 Total 63 35 2 100

Pada tabel 4.5, dari 63 subjek yang memiliki sikap baik, hanya 9 di antaranya (14,3%) yang memiliki perilaku baik, 2 di antaranya (3,2%) memiliki perilaku cukup, dan 52 orang (82,5%) memiliki perilaku kurang. Sedangkan dari subjek yang memiliki sikap cukup dan kurang, seluruhnya (100%) memiliki perilaku kurang.

23

Tabel 4.6. Hubungan antara Pengetahuan dengan Sikap Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Sikap Pengetahuan Baik Buruk Baik 48 15 Buruk 18 19 Uji Kemaknaan Chi square p = 0,005

Agar memenuhi syarat uji Chi square, dilakukan penggabungan sel antara responden yang mempunyai pengetahuan dan sikap yang tergolong cukup dan kurang; kini keduanya digolongkan sebagai buruk. Dari tabel 4.6, diketahui bahwa secara statistik terdapat korelasi yang signifikan antara tingkat pengetahuan dengan sikap ibu hamil mengenai AKDR. Sementara itu, hubungan antara pengetahuan dengan perilaku (seperti pada tabel 4.4) dan hubungan antara sikap dengan perilaku (tabel 4.5) tidak dapat dinilai dengan uji Chi square karena tidak memenuhi syarat. Setelah dilakukan penggabungan sel pun, syarat tetap tidak dapat terpenuhi. Oleh karena itu, untuk menilai kedua hal tersebut digunakan uji Fisher.

Tabel 4.7. Hubungan antara Pengetahuan dengan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Perilaku Pengetahuan Baik Buruk Baik 9 0 Buruk 57 34 Uji Kemaknaan Fisher p = 0,026

Dari tabel 4.7, didapatkan bahwa terdapat perbedaan bermakna antara pengetahuan dengan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai penggunaan AKDR.

24

Tabel 4.8. Hubungan antara Sikap dengan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Perilaku Sikap Baik Buruk Baik 9 0 Buruk 54 37 Uji Kemaknaan Fisher p = 0,024

Dari tabel 4.8, didapatkan bahwa terdapat perbedaan bermakna antara sikap dengan perilaku ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai penggunaan AKDR.

Tabel 4.9. Hubungan antara Pendidikan dengan Pengetahuan Ibu Hamil mengenai AKDR di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur Pengetahuan Pendidikan Tamat SMP Tidak tamat Baik 62 4 Buruk 26 8 Uji Kemaknaan Fisher p = 0,020

Tabel 4.10. Hubungan antara Pendidikan dengan Sikap Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Sikap Pendidikan Tamat SMP Tidak tamat Baik 55 8 Buruk 33 4 Uji Kemaknaan Fisher p = 1,000

Tabel 4.11. Hubungan antara Pendidikan dengan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Perilaku Pendidikan Tamat SMP Tidak tamat Baik 9 0 Buruk 79 12 Uji Kemaknaan Fisher p = 0,595

25

Dari tabel 4.9 hingga tabel 4.11, didapatkan bahwa terdapat terdapat korelasi yang bermakna antara tingkat pendidikan responden dengan pengetahuannya mengenai AKDR. Tidak ditemukan korelasi yang bermakna antara tingkat pendidikan dengan sikap dan perilaku responden mengenai AKDR.

Tabel 4.12. Hubungan antara Usia dengan Pengetahuan Ibu Hamil mengenai AKDR di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur Pengetahuan Usia > 25 tahun 25 tahun Baik 55 11 Buruk 16 18 Uji Kemaknaan Chi square p = 0,000

Tabel 4.13. Hubungan antara Usia dengan Sikap Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Sikap Usia > 25 tahun 25 tahun Baik 43 20 Buruk 28 9 Uji Kemaknaan Fisher p = 0,498

Tabel 4.14. Hubungan antara Usia dengan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Perilaku Usia > 25 tahun 25 tahun Baik 6 3 Buruk 65 26 Uji Kemaknaan Fisher p = 0,716

Dari tabel 4.12 hingga tabel 4.14, didapatkan bahwa terdapat terdapat korelasi yang bermakna antara usia dengan pengetahuan responden mengenai AKDR. Sementara itu, tidak terdapat korelasi yang bermakna antara usia dengan sikap dan perilaku responden mengenai AKDR.

26

Tabel 4.15. Hubungan antara Keinginan Mempunyai Anak Lagi dengan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur mengenai AKDR Perilaku Keinginan Tidak ingin Ingin Baik 9 0 Buruk 71 20 Uji Kemaknaan Fisher p = 0,198

Dari tabel 4.15, didapatkan bahwa tidak terdapat terdapat korelasi yang bermakna antara keinginan mempunyai anak lagi dengan perilaku responden mengenai AKDR. Di samping itu, juga dapat dilihat bahwa seluruh responden yang masih ingin mempunyai anak lagi mempunyai perilaku yang buruk terhadap AKDR.

27

BAB V DISKUSI

Data mengenai karakteristik demografi populasi dapat dilihat pada tabel 4.1 dan 4.2. Usia pasien sebagian besar berada pada rentang 20-35 tahun. Pada usia inilah, responden diharapkan untuk menjarangkan kehamilannya. Mayoritas responden sedang berada dalam trimester ketiga kehamilannya, yang artinya responden lebih mungkin sudah mempertimbangkan kontrasepsi yang akan digunakan saat anaknya lahir. Responden kebanyakan bersuku bangsa Sunda. Pendidikan responden dan pasangannya sebagian besar SMA; jadi sebenarnya pendidikan responden dan pasangan termasuk tinggi. Hampir semua responden tidak bekerja. Sementara itu, sebagian besar pasangan responden bekerja sebagai buruh. Tabel 4.3 hingga tabel 4.5 menggambarkan hubungan antara pengetahuan, sikap, dan perilaku ibu-ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati secara keseluruhan. Dari ketiga tabel tersebut, masih belum dapat ditentukan secara pasti korelasi di antara ketiganya. Dari tabel 4.6 diketahui bahwa terdapat korelasi bermakna antara pengetahuan dengan sikap responden terhadap AKDR. Mudah untuk melihat bahwa responden yang mempunyai pengetahuan yang baik mengenai AKDR akan membentuk sikap yang baik pula. Sebaliknya, jika pengetahuan yang dimiliki tidak begitu baik misalnya mempunyai mitos-mitos keliru mengenai AKDR sikapnya terhadap metode kontrasepsi tersebut pun cenderung buruk. Selanjutnya, tabel 4.7 dan tabel 4.8 memperlihatkan hasil yang serupa: terdapat perbedaan bermakna antara pengetahuan dan sikap dibandingkan dengan perilaku responden terhadap AKDR. Terdapat sebagian besar responden yang mempunyai pengetahuan atau sikap yang baik, tetapi perilakunya buruk. Fenomena ini sering ditemui di masyarakat Indonesia: mempunyai pengetahuan yang cukup baik, mengetahui bahwa hal terkait seharusnya dilakukan, membentuk sikap atau keinginan untuk melakukan hal terkait itu, tetapi pada akhirnya implementasinya tidak terwujud. Terdapat beberapa poin yang mungkin melatarbelakangi buruknya perilaku responden terhadap AKDR. Pertama, sebagian pasien memang belum menggunakan AKDR, misalnya karena pasien baru mengandung anak pertama. Akan tetapi, mereka sebenarnya sudah mempunyai keinginan untuk menggunakan AKDR setelah anak yang ini lahir. Kedua, adanya

28

halangan dari pasangan yang enggan istrinya dipasangkan AKDR karena mengganggu hubungan seksual. Ketiga, adanya keengganan responden atau pasangannya untuk dilakukan prosedur periksa dalam. Keempat, adanya keengganan responden untuk ditanamkan suatu benda asing di dalam tubuhnya. Hal ini terkait dengan ketakutan-ketakutan tertentu yang belum tentu benar secara medis. Kelima, adanya tren di populasi untuk menggunakan KB suntik. Tabel 4.9 hingga 4.11 menggambarkan korelasi antara tingkat pendidikan responden terhadap pengetahuan, sikap, dan perilaku mereka mengenai AKDR. Tinggi rendahnya pendidikan mempunyai korelasi yang nyata terhadap pengetahuan responden. Mudah untuk melihat bahwa semakin tinggi tingkat intelektualitas, semakin mudah responden dapat menyerap informasi yang benar mengenai AKDR, dan semakin sulit responden mempercayai mitos-mitos yang keliru. Di sisi lain, pendidikan tidak berkorelasi dengan sikap ataupun perilaku. Hal ini mungkin disebabkan oleh adanya faktor-faktor lain yang lebih dominan dalam memengaruhi sikap dan perilaku responden terhadap AKDR, misalnya tren di lingkungan. Tabel 4.12 hingga 4.14 menunjukkan korelasi antara usia responden terhadap pengetahuan, sikap, dan perilaku mereka mengenai AKDR. Usia mempunyai korelasi yang bermakna terhadap pengetahuan responden. Hal ini mungkin disebabkan oleh semakin tinggi usia, semakin banyak pula responden mendapatkan input dari orang-orang di sekitarnya mengenai AKDR. Input dari sekitar ini dapat diasumsikan cenderung baik dan tidak menyesatkan, mengingat menurut tabel 4.3 tingkat pengetahuan sebagian besar masyarakat Kecamatan Kramat Jati mengenai AKDR tergolong baik. Sementara itu, didapatkan pula bahwa usia responden tidak berkorelasi dengan sikap dan perilaku mereka terhadap AKDR. Sama seperti sebelumnya, hal ini mungkin disebabkan karena adanya faktor-faktor lain yang memengaruhi keinginan dan pengambilan keputusan responden akan metode kontrasepsi yang dipilih. Karakteristik demografi terakhir yang disorot adalah keinginan mempunyai anak lagi. Data mengenai hal tersebut diperoleh dari jumlah anak yang sebenarnya dengan jumlah anak yang diinginkan. Responden sedang hamil; dalam waktu relatif sebentar, responden diasumsikan akan mempunyai anak 1 lagi. Responden dikategorikan tidak ingin mempunyai anak lagi jika selisih jumlah anak yang diinginkan dengan jumlah anak sebenarnya 1. Jika selisihnya >1, responden dikatakan masih ingin mempunyai anak lagi. Tabel 4.15 memperlihatkan hubungan antara keinginan mempunyai anak lagi dengan perilaku responden mengenai AKDR. Dari tabel tersebut, didapatkan bahwa tidak terdapat korelasi yang nyata antara keinginan mempunyai anak

29

lagi dengan perilaku responden terhadap AKDR. Responden yang masih ingin mempunyai anak, seluruhnya mempunyai perilaku yang buruk terhadap AKDR. Hal ini cukup memprihatinkan karena seharusnya AKDR merupakan salah satu pilihan yang baik untuk menjarangkan kehamilan. Keenganan responden yang masih ingin punya anak untuk menggunakan AKDR mungkin dilandasi oleh ketakutan responden akan sukar mempunyai anak lagi jika sudah menggunakan AKDR. Dari penelitian ini, diketahui bahwa hubungan antara pengetahuan, sikap, dan perilaku seseorang mengenai AKDR, serta interaksinya dengan faktor-faktor demografik sangatlah kompleks dan sulit diprediksi. Oleh karena itu, dipertimbangkan untuk mengadakan penelitian dalam skala yang lebih besar, agar data dapat lebih merepresentasikan masyarakat Indonesia pada umumnya. Di samping itu, sebaiknya dilakukan penelitian lanjutan mengenai dasar pertimbangan responden dalam memilih metode kontrasepsi.

30

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan Ibu-ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati mempunyai pengetahuan (66%) dan sikap (63%) yang baik mengenai AKDR. Akan tetapi perilaku (89%) mereka masih kurang. Terdapat korelasi yang bermakna antara pengetahuan dengan sikap mereka terhadap AKDR (p = 0,005), meskipun pengetahuan dan sikap mereka itu berbeda bermakna dibandingkan dengan perilakunya (p = 0,026 dan p = 0,024). Pendidikan (p = 0,020) dan usia (p = 0,000) mempunyai korelasi yang bermakna terhadap pengetahuan mengenai AKDR, tetapi keduanya tidak berkorelasi secara bermakna dengan sikap dan perilaku responden. Tingkat pengetahuan yang rendah, sikap yang buruk, pendidikan yang tidak tamat SMP, dan keinginan mempunyai anak lagi merupakan prediktor kuat akan buruknya perilaku ibu-ibu hamil di Kecamatan Kramat Jati mengenai AKDR. Buruknya perilaku responden terhadap AKDR kemungkinan disebabkan oleh beberapa faktor seperti keengganan pasangan, keengganan dilakukan prosedur periksa dalam, keengganan responden ditanamkan suatu benda asing di dalam tubuhnya, dan adanya tren di populasi untuk menggunakan KB suntik.

6.2. Saran Diperlukan penelitian dengan jumlah sampel yang lebih banyak agar hasilnya yang lebih representatif. Di samping itu, sebaiknya diadakan penelitian lebih lanjut mengenai dasar pertimbangan ibu hamil dalam memilih metode kontrasepsi.

31

LEMBAR PERSETUJUAN KEIKUTSERTAAN PENELITIAN

Hubungan antara Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Ibu Hamil di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur Mengenai Alat Kontrasepsi Dalam Rahim

Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia 2012

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama Usia Alamat No. Telepon

: : : :

Telah mengetahui dengan jelas tujuan dan panduan pengisian kuesioner penelitian ini. Seluruh informasi yang saya berikan adalah jujur dan bersifat rahasia. Demikian pernyataan ini saya buat agar dipergunakan dengan sebaik-baiknya.

Jakarta,

April 2012

32

No. Kuesioner

Kode Pewawancara

LEMBAR KUESIONER PENGETAHUAN, SIKAP, DAN PERILAKU MENGENAI ALAT KONTRASEPSI DALAM RAHIM

DATA UMUM RESPONDEN 1. Nama 2. Usia 3. Hari pertama haid terakhir 4. Usia kehamilan 5. Berat badan 6. Tinggi badan 7. Suku bangsa ibu 8. Suku bangsa suami 9. Jumlah anak 10. Jumlah anak yang diinginkan : ____________________ : ___________ tahun : ____________________ : ___________ minggu : ___________ kg : ___________ cm : ____________________ : ____________________ : ___________ anak : ___________ anak

11. Pendidikan responden: (1) Buta huruf (4) Tamat SMP (2) Tidak tamat SD (5) Tamat SMA (3) Tamat SD 10. Pekerjaan responden: (1) Buruh (2) Militer (3) Pegawai swasta (4) PNS

(6) Akademi /Perguruan tinggi (D1/D2/D3/D4/S1/S2/S3)*

(5) Guru (6) Pedagang (selain makanan) (7) Ojek (8) Peternak

(9) Penjual makanan/warung (10) Penjual sayur/daging di pasar (11) Tidak bekerja (IRT) (99) Lain-lain ________________

11. Pendidikan pasangan responden: (1) Buta huruf (4) Tamat SMP (2) Tidak tamat SD (5) Tamat SMA (3) Tamat SD

(6) Akademi /Perguruan tinggi (D1/D2/D3/D4/S1/S2/S3)*

12. Pekerjaan pasangan responden: (1) Buruh (5) Guru (2) Militer (6) Pedagang (selain makanan) (3) Pegawai swasta (7) Ojek (4) PNS (8) Peternak

(9) Penjual makanan/warung (10) Penjual sayur/daging di pasar (11) Tidak bekerja (99) Lain-lain ________________

33

PENGETAHUAN

1. Jumlah anak yang dianjurkan oleh negara Indonesia adalah 1 orang per keluarga. (B / S) 2. Usia yang paling aman (tidak berisiko) untuk hamil adalah 20-35 tahun. (B / S) 3. Spiral (IUD/AKDR) adalah salah satu cara yang efektif dalam menunda kehamilan. (B / S) 4. Spiral ditempatkan di dalam rahim melalui lubang kemaluan. (B / S) 5. Spiral dapat digunakan sampai 5 tahun. (B / S) 6. Orang yang pernah menggunakan spiral tidak dapat mempunyai anak lagi. (B / S) 7. Orang yang menggunakan spiral tidak boleh terlalu lelah atau bekerja terlalu berat. (B / S) 8. Salah satu efek samping spiral adalah dapat mencederai otak. (B / S) 9. Salah satu efek samping spiral adalah dapat masuk ke jantung. (B / S) 10. Orang yang mengidap darah tinggi tidak boleh menggunakan spiral. (B / S) 11. Setelah spiral dipasang, spiral dapat terlepas dengan sendirinya. (B / S) 12. Harga spiral mahal. (B / S) 13. Pengguna jampersal harus menggunakan KB. (B / S) 14. Pemasangan spiral harus dilakukan oleh tenaga medis yang terlatih. (B / S) 15. Tenaga medis yang terlatih mencakup dokter, bidan, dan dukun. (B / S) 16. Salah satu efek samping penggunaan spiral adalah muncul flek-flek saat tidak haid. (B / S) 17. Salah satu efek samping spiral adalah membuat haid lebih lama, lebih banyak, dan lebih nyeri. (B / S) 18. Semua wanita boleh menggunakan spiral. (B / S) 19. Spiral yang kini lazim digunakan berbentuk sperti huruf T. (B / S) 20. Kesuburan dapat kembali segera setelah spiral dilepas. (B / S)

34

SIKAP Pilihlah setuju (S), ragu-ragu (R), tidak setuju (TS) atau sangat tidak setuju untuk setiap pernyataan berikut ini. Berilah tanda silang (X) pada kolom yang sesuai dengan jawaban responden. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pernyataan Sikap Saya ingin membatasi jumlah anak dalam keluarga. Saya merasa perlu untuk mengikuti program KB. Setelah melahirkan anak yang sekarang ini, saya berniat menunda kehamilan. Saya bersedia 35ontro ke tempat pelayanan kesehatan (mis. Puskesmas) untuk berkonsultasi tentang KB. Saya bersedia menggunakan alat kontrasepsi yang dianjurkan oleh tenaga kesehatan. Saya yakin spiral efektif dalam menunda kehamilan. Pasangan saya setuju saya menggunakan spiral. Saya tidak khawatir akan efek samping spiral. Saya tidak terpengaruh dengan pandangan 35ontrol35 orang lain mengenai spiral. Saya bersedia menggunakan spiral setelah anak ini lahir. S R TS

PERILAKU Pilihlah jawaban yang Anda anggap benar pada pertanyaan/pernyataan berikut ini 1. Apakah yang Anda lakukan untuk mengatur jumlah kehamilan? (boleh lebih dari satu) (1) Tidak mengatur jumlah kehamilan (2) Istri menggunakan KB (3) Meminta suami menggunakan kondom (4) Menggunakan cara hitung kalender (5) Melakukan steril setelah jumlah anak yang diinginkan tercapai (6) Lain-lain _________________________________ 2. Pernahkah Anda berusaha mencari informasi mengenai pemasangan spiral? (1) Pernah (2) Tidak pernah 3. Pernahkah Anda mengikuti penyuluhan mengenai spiral? (1) Pernah (2) Tidak pernah
35

4. Pernahkah Anda bertanya mengenai KB saat Anda datang ke puskesmas untuk memeriksakan kehamilan? (1) Pernah (2) Tidak pernah 5. Pernahkah Anda bertanya pada orang tua, teman, atau tetangga mengenai spiral yang mereka gunakan? (1) Pernah (2) Tidak pernah 6. Pernahkah anda menolak menggunakan spiral? (1) Pernah (2) Tidak pernah

7. Pernahkah Anda menggunakan spiral? (1) Pernah (2) Tidak pernah 8. Jika pernah menggunakan, berapa lama anda menggunakan spiral? (1) <1 tahun (2) 1-5 tahun (3) >5 tahun 9. Jika pernah menggunakan, pernahkah anda berhenti menggunakan spiral sebelum anda ingin punya anak lagi? (1) Pernah, mengapa ___________________________________________________ (2) Tidak pernah 10. Jika pernah menggunakan, pernahkah anda rutin 36ontrol sesuai dengan jadwal yang disarankan oleh tenaga kesehatan? (1) Ya (2) Tidak

36

Tabel 4.6
Case Processing Summary Cases Valid N Pengetahuan_kelas * Sikap_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Pengetahuan_kelas * Sikap_kelas Crosstabulation Sikap_kelas Baik Pengetahuan_kelas Baik Cukup Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 48 41,6 15 21,4 63 63,0 Cukup 18 24,4 19 12,6 37 37,0 Total Baik 66 66,0 34 34,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,005 ,010 ,005 ,008 7,801 100 1 ,005 ,005 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fishers Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value 7,880(b) 6,700 7,783

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 12,58.

37

Tabel 4.7
Case Processing Summary Cases Valid N Pengetahuan_kelas * Perilaku_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Pengetahuan_kelas * Perilaku_kelas Crosstabulation Perilaku_kelas Baik Pengetahuan_kelas Baik Cukup Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 9 5,9 0 3,1 9 9,0 Cukup 57 60,1 34 30,9 91 91,0 Total Baik 66 66,0 34 34,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,024 ,059 ,005 ,026 5,044 100 1 ,025 ,019 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value 5,095(b) 3,566 7,931

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 3,06.

38

Tabel 4.8
Case Processing Summary Cases Valid N Sikap_kelas * Perilaku_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Sikap_kelas * Perilaku_kelas Crosstabulation Perilaku_kelas Baik Sikap_kelas Baik Cukup Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 9 5,7 0 3,3 9 9,0 Cukup 54 57,3 37 33,7 91 91,0 Total Baik 63 63,0 37 37,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,016 ,041 ,003 ,024 5,750 1 ,016 ,012 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value 5,808(b) 4,195 8,833

df 1 1 1

100 a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 3,33.

39

Tabel 4.9
Case Processing Summary Cases Valid N Pendidikan_kelas * Pengetahuan_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Pendidikan_kelas * Pengetahuan_kelas Crosstabulation Pengetahuan_kelas Baik Pendidikan_kelas Tamat SMP Belum tamat SMP Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 62 58,1 4 7,9 66 66,0 Cukup 26 29,9 8 4,1 34 34,0 Total Baik 88 88,0 12 12,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,011 ,026 ,013 ,020 6,420 100 1 ,011 ,015 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value 6,485(b) 4,936 6,105

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 4,08.

40

Tabel 4.10
Case Processing Summary Cases Valid N Pendidikan_kelas * Sikap_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Pendidikan_kelas * Sikap_kelas Crosstabulation Sikap_kelas Baik Pendidikan_kelas Tamat SMP Belum tamat SMP Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 55 55,4 8 7,6 63 63,0 Cukup 33 32,6 4 4,4 37 37,0 Total Baik 88 88,0 12 12,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,779 1,000 ,778 1,000 ,078 100 1 ,780 ,524 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value ,079(b) ,000 ,080

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 4,44.

41

Tabel 4.11
Case Processing Summary Cases Valid N Pendidikan_kelas * Perilaku_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Pendidikan_kelas * Perilaku_kelas Crosstabulation Perilaku_kelas Baik Pendidikan_kelas Tamat SMP Belum tamat SMP Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 9 7,9 0 1,1 9 9,0 Cukup 79 80,1 12 10,9 91 91,0 Total Baik 88 88,0 12 12,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,246 ,533 ,120 ,595 1,335 100 1 ,248 ,300 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value 1,349(b) ,389 2,419

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1,08.

42

Tabel 4.12
Case Processing Summary Cases Valid N Usia_kelas * Pengetahuan_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Usia_kelas * Pengetahuan_kelas Crosstabulation Pengetahuan_kelas Baik Usia_kelas >= 26 tahun <= 25 tahun Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 55 46,9 11 19,1 66 66,0 Cukup 16 24,1 18 9,9 34 34,0 Total Baik 71 71,0 29 29,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,000 ,000 ,000 ,000 14,197 100 1 ,000 ,000 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value 14,341(b) 12,633 13,940

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 9,86.

43

Tabel 4.13
Case Processing Summary Cases Valid N Usia_kelas * Sikap_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Usia_kelas * Sikap_kelas Crosstabulation Sikap_kelas Baik Usia_kelas >= 26 tahun <= 25 tahun Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 43 44,7 20 18,3 63 63,0 Cukup 28 26,3 9 10,7 37 37,0 Total Baik 71 71,0 29 29,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,430 ,574 ,426 ,498 ,617 1 ,432 ,290 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association

Value ,624(b) ,315 ,633

df 1 1 1

N of Valid Cases 100 a Computed only for a 2x2 table b 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 10,73.

44

Tabel 4.14
Case Processing Summary Cases Valid N Usia_kelas * Perilaku_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Usia_kelas * Perilaku_kelas Crosstabulation Perilaku_kelas Baik Usia_kelas >= 26 tahun <= 25 tahun Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 6 6,4 3 2,6 9 9,0 Cukup 65 64,6 26 26,4 91 91,0 Total Baik 71 71,0 29 29,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,764 1,000 ,767 ,716 ,089 100 1 ,765 ,515 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value ,090(b) ,000 ,088

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2,61.

45

Tabel 4.15
Case Processing Summary Cases Valid N Selisih * Perilaku_kelas 100 Percent 100,0% N 0 Missing Percent ,0% N 100 Total Percent 100,0%

Selisih * Perilaku_kelas Crosstabulation Perilaku_kelas Baik Selisih Tidak ingin punya anak lagi Masih ingin punya anak lagi Total Count Expected Count Count Expected Count Count Expected Count 9 7,2 0 1,8 9 9,0 Cukup 71 72,8 20 18,2 91 91,0 Total Baik 80 80,0 20 20,0 100 100,0

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2-sided) ,116 ,256 ,040 ,198 2,448 100 1 ,118 ,122 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correction(a) Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

Value 2,473(b) 1,290 4,234

df 1 1 1

a Computed only for a 2x2 table b 1 cells (25,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1,80.

46

DAFTAR PUSTAKA

1.

Badan Pusat Statistik. Population of Indonesia by province 1971, 1980, 1990, 1995 , 2000 and 2010. Available at http://dds.bps.go.id/eng/tab_sub/view.php?tabel=1&daftar=1&id_ subyek=12&notab=1. Accessed April 20th, 2012. Hartanto H. Buku acuan nasional pelayanan keluarga berencana. 1st ed. Jakarta: Balai Pustaka, 1996.

2.

3.

Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional. Laporan program KB Nasional 2010. Available at http://www.bkkbn.go.id. Accessed April 20th, 2012.

4.

Anna LK. Stagnan, jumlah akseptor KB. Available at http://regional.kompas.com/read/2010/ 07/29/1250591/Stagnan.Jumlah.Akseptor.KB. Accessed April 20th, 2012. Albar E. Kontrasepsi. 2nd ed. Jakarta: Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, 1994. hal 53475. World Health Organization. Medical eligibility criteria for contraceptive use. 4 th ed. Geneva: WHO Press, 2009.

5.

6.

7.

Alat kontrasepsi dalam Rahim (AKDR). Dalam: Saifuddin AB, Affandi B, Baharuddin M, Soekir S, editor. Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi. 2nd ed. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, 2006. hal MK75-9.

47