Anda di halaman 1dari 16

TUGAS FISIOLOGI HEWAN MEKANISME PERGERAKAN FLAGELLA

DISUSUN OLEH : NAMA NIM PRODI : MALIKA ROHMANI : E1A011035 : BIOLOGI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MATARAM 2013

MEKANISME PERGERAKAN FLAGELLA


A. Pengertian Flagella Flagellum (jamak flagella) adalah alat gerak (motile organ) berbentuk cambuk pada sejumlah organisme bersel satu. Flagella memungkinkan menghindarkan bakteri dari kondisi yang tidak mendukung baginya. Archaea juga memiliki flagella, dan dioperasikan dengan cara yang mirip dengan flagella bakteri, batang panjang mereka yang digerakkan oleh motor berputar di dasar flagella tersebut. Motor didukung oleh gradien proton melintasi membran. Kecepatan normal rotasi untuk flagela Escherichia coli sekitar 6000 rpm, tetapi rekor kecepatan, ditetapkan oleh Vibrio kuat, adalah 100.000 rpm. Setiap flagela kedua motor reversibel dan protein organel ekspor dan aparat perakitan yang fabricates sebuah filamen eksternal mengekstrusi monomer flagellin melalui saluran pusat dan menambahkannya ke flagel yang tumbuh pada akhirnya.

B. Struktur Flagel Adapun struktur Flagel adalah sebagai berikut : 1. Lebar flagel kurang dari 0,1 m. 2. Flagel merupakan benang-benang protoplasma yang berpangkal pada titik tepat di bawah membran sel. 3. Pangkal flagel dinamakan Rizoblast. 4. Flagel terdiri dari protein yang disebut flagelin semacam myosin. 5. Dalam medium cair, vibro dimana vibro ini bergerak dengan kecepatan 20 cm perdetik atau 0,3 km/menit atau 18 km/jam.

Flagella adalah filament yang terbuat dari rantai protein flagellin, melekat pada protein yang membentuk hook yang dimasukkan ke dalam alat-alat basal. Flagela ini berputar sekitar ini gaya fundamental dalam gerakan melingkar, yang cukup berbeda dengan gerakan flagella eukariotik. Prokariotik flagella didistribusikan pada permukaan sel atau terkonsentrasi pada satu atau kedua ujung sel. Rotasi mereka didukung oleh difusi H+ ke dalam sel. H+ gradien ini dikelola oleh sebuah pompa proton ATP-driven. Flagel pada prokariota merupakan suatu berkas kosong tanpa membran, panjangnya 312 mikrometer dan diameternya 1020 mikrometer, terdiri dari subunit

yang susunannya berpilin dari protein flagelin. Penempelan flagela dengan kait, pelor roda dan rotor. Flagela itu dalam bentuk pilinan yang tetap, namun ada yang sering berputar selaras. Flagela memperoleh energi dari kekuatan protonmotiv. Flagela terlibat dalam respon kemotaksis oleh sel.

C. Fungsi Flagel 1. Flagella sebagai alat gerak dari prokariotik dan eukariotik. Flagel memiliki struktur tubular dari permukaan luar dan fungsi motilitas. Flagela bertindak sebagai baling-baling, berputar berlawanan ketika mereka mendorong sel ke depan. 2. Flagella adalah struktur semi kaku digunakan untuk memindahkan sel-sel mikroba. 3. Flagella menyebabkan sel untuk bergerak dengan rotasi mereka, yang didukung oleh kekuatan motif proton.

D. Skema Pengaturan Flagella Ada berbagai jenis bakteri memiliki pengaturan yang berbeda dari flagella. Bakteri Monotrichous memiliki flagel tunggal (misalny Vibrio cholerae). bakteri Lophotrichous memiliki beberapa flagela yang terletak di tempat yang sama pada permukaan bakteri yang bertindak bersama untuk mengusir bakteri dalam satu arah. Amphitrichous. Bakteri memiliki flagel tunggal pada masing-masing dua ujung yang berbeda (hanya satu flagel beroperasi pada satu waktu, yang memungkinkan bakteri untuk membalikkan kursus cepat dengan switching yang flagela aktif). bakteri Peritrichous memiliki flagela memproyeksikan ke segala arah misalnya Escherichia coli. Pada beberapa bakteri, seperti bentuk-bentuk lain dari flagella Selenomonas lebih besar, perorangan maupun yang terorganisir di luar tubuh sel, memutar spiral tentang satu sama lain untuk membentuk struktur tebal disebut volume. Bakteri lain, seperti spirochetes, memiliki tipe khusus filamen berlawanan dengan rotasi flagella polar monotrichous mendorong maju dengan flagella sel yang mengikuti di belakang, seperti sebuah pembuka botol yang bergerak di gabus. Memang, air dalam skala mikroskopis sangat kental, sangat berbeda dari pengalaman kita sehari-hari. Ini adalah flagela heliks kidal, dan bundel dan bermain bersama hanya jika berputar berlawanan. Ketika beberapa dari rotor ke arah yang berlawanan, yang santai dan flagella sel mulai

jatuh. Ini juga telah menyarankan bahwa jika semua flagel akan berputar searah jarum jam, mereka tidak akan membentuk bundel, karena alasan geometri serta hydrodynamical. Seperti jatuh dapat terjadi kadang-kadang, yang mengarah ke sel yang tampaknya berteriak di tempat, sehingga reorientasi sel. rotasi Searah jarum jam dari flagela ditindas oleh senyawa kimia yang bermanfaat bagi sel (makanan misalnya), tetapi sepeda ini sangat adaptif.

E. Pergerakan Flagel Flagel merupakan alat gerak bagi sel bakteri. Flagel merupakan bulu-bulu cambuk yang dimiliki oleh beberapa jenis bakteri dan letaknya berbeda-beda tergantung kepada spesiesnya. Berdasarkan jumlah dan posisi flagel dapat dibedakan menjadi: Monotrikh : mempunyai satu flagel Ditrikh : mempunyai dua flagel Pentrikh : mempunyai banyak flagel pada permukaan tubuh Lopotrikh : mempunyai flagel pada salah satu ujung tubuh bakteri yang berjumlah lebih dari dua buah Amfitrikh : mempunyai flagel pada sisi tubuh yang berlawanan Atrikh : tidak memiliki flagel

Gambar 1. Beberapa tipe flagella pada sel bakteri

Flagel tersusun atas tiga bagian yaitu : 1. Pangkal (basal) merupakan bagian yang berhubungan dengan membran plasma. 2. Hook yang pendek. 3. Filamen yang bentuknya seperti benang yang panjangnya sampai beberapa kali melebihi panjang tubuhnya.

Struktur bakteri yang berflagel itu kaku dan dilengkapi dengan gelendong yang berbentuk spiral. Gelendong spiral tersusun atas protein yang disebut dengan flagelin yang merupakan unit dasar penyususn flagela. Untuk mengamati gerak pada bakteri dengan baik maka bisa menggunakan metode tetesan bergantung. Dalam pengamatan gerak bakteri, ada dua hal yang harus diperhatikan yaitu motalitas bakteri dan gerak brown. Bakteri yang bersifat motil akan nampak jelas bergerak, dan bergeraknya melaju kearah tertentu, sedangkan sel bakteri yang tampak sebagai gerak brown adalah gerakan yang bukan berasal dari bakteri itu sendiri melainkan dikarenakan adanya partikel-partikel air yang ada disekeliling sel atau adanya energi kinetik. Pada gerak brown, organisme bergetar dengan laju yang sama dengan menjaga hubungan ruang yang sama satu sama yang lain. Motalitas dapat diamati dengan baik pada biakan yang masih baru. Pada biakan yang sudah lama akan dapat menjadi penuh sesak dengan makhluk hidup yang giat dan banyak bakteri yang sudah mati, sehingga sangat sukar untuk mendapatkan sel yang motil, selain itu produksi asam dan produk yang bersifat racun dapat menyebabkan hilangnya motalitas sel bakteri pada biakan. Beberapa bakteri dapat melakukan gerakan meluncur yang sangat mulus yang hanya terjadi kalau persentuhan dengan benda padat. Kebanyakan bakteri yang dapat berenan mendekati atau menjauhi berbagai senyawa kimia yang disebut kemotaksis.

F. Flagel Pada Archea Flagela archaeal adalah mirip dengan flagel (atau eubacterial) bakteri, pada Flagela archaea memiliki struktur yang unik yang tidak memiliki saluran pusat. Mirip dengan tipe iv pilins bakteri, flagellins komponen dibuat oleh kelas 3 peptida sinyal dan mereka akan diproses oleh jenis enzim iv prepilin peptidase-suka. Flagellins archaeal biasanya dimodifikasi dengan penambahan glycans n-linked yang dibutuhkan untuk perakitan yang tepat dan atau fungsi. Penemuan-penemuan pada 1990-an mengungkapkan perbedaan mendalam antara flagela archaea dan bakteri ini meliputi: a. Bakteri flagella yang bermotor oleh aliran ion H + (atau kadang-kadang Na + ion), flagela archaeal hampir pasti didukung oleh ATP. Torsi motor-menghasilkan bahwa kekuasaan rotasi flagel archaeal.

b. Sementara sel-sel bakteri sering memiliki filamen flagellar banyak, yang masingmasing berputar secara independen, flagel archaeal terdiri dari bundel filamen banyak yang memutar sebagai perakitan tunggal. c. Flagela bakteri tumbuh dengan penambahan subunit flagellin di ujung, flagela archaeal tumbuh dengan penambahan subunit ke dasar. d. Flagela bakteri lebih tebal daripada flagella archaea, dan bakteri filamen memiliki berongga besar "tabung" di dalam bahwa subunit flagellin bisa mengalir dalam diri dan mendapatkan ditambahkan ke ujung filament, flagela archaeal terlalu tipis untuk memungkinkan ini.

G. Flagel Pada Eukariotik

Seiring dengan silia, flagela membentuk sebuah kelompok yang dikenal sebagai undulipodia organel. Sebuah flagel eukariotik adalah bundel dari sembilan pasang leburan dari mikrotubulus doublet sekitar dua mikrotubulus tunggal pusat. Apa yang disebut "9 +2" struktur merupakan karakteristik inti dari flagel eukariotik disebut axoneme sebuah. Atas dasar dari flagela eukariotik adalah tubuh basal, "blepharoplast" atau kinetosome, yang merupakan pusat pengorganisasian mikrotubulus (MTOC) untuk mikrotubulus flagellar dan sekitar 500 nanometer panjang. Basal tubuh secara struktural identik dengan sentriol. Flagela adalah terbungkus dalam selaput plasma sel, sehingga interior flagel bisa diakses sitoplasma sel.

Mekanisme Flagel Eukariotik

Setiap doublet luar 9 mikrotubulus meluas sepasang tangan dynein (sebuah "internal" dan lengan "eksternal") kepada mikrotubulus yang berdekatan; ini lengan dynein bertanggung jawab atas flagel pemukulan, karena gaya yang dihasilkan oleh lengan menyebabkan doublet mikrotubulus slide terhadap satu sama lain dan berkumpul flagel untuk membungkuk. Lengan ini dynein menghasilkan gaya melalui hidrolisis ATP. Para axoneme flagellar juga mengandung kisi radial, kompleks polipeptida memanjang dari masing-masing dari sembilan doublet mikrotubulus luar terhadap pasangan pusat, dengan "kepala" pembicaraan wajah ke dalam. Radial itu berbicara seharusnya terlibat dalam pengaturan gerak flagellar, walaupun fungsi eksaknya dan metode tindakan yang belum dipahami.

H. Sitoskelet Sitoskelet atau rangka sel merupakan filamen-filamen non spesifik yang umum terdapat pada semua sel membentuk jalinan pada daerah sitoplasma. Sitoskelet terdiri dari mikrofilamen, filamen intermediat dan mikrotubulus. Organel kecil ini dikenal setelah digunakannya mikroskop elektron

Gambar 2. Model jalinan mikrofilamen. Mikrotubulus Struktur Mikrotubulus memiliki bentuk silinder dengan diameter luarnya 30 nm dan lumernya 1 14 nm dengan ketebalan dindingnya 8 nm. Panjangnya bervariasi tergantung dari tipe sel dan spesies, namun kadang-kadang dapat mencapai 1000 kali tebalnya yaitu hingga 25 m, namun tidak memiliki cabang. Dinding dari mikrotubulus tersusun dari 9-14 protofilamen/protofibril yang identik.

Gambar 3. Diagram mikrotubul.

Setiap sub unit adalah merupakan suatu dimer (Gambar 3) dengan berat molekul protein 110.000 - 120.000. Protein tubulin dibedakan atas 2 macam, yaitu: Tubulin Tubulin Struktur monomer dari tubulin oc tidak sama dengan tubulin. Satu dimer dapat terdiri dari 2 monomer identik disebut homodimer, atau 2 monomer yang berbeda disebut heterodimer (monomer tubulin + monomer tubulin ). Protofilamen merupakan kesatuan, dapat dari homodimer atau heterodimer, tergantung jenis atau sifat dari mikrotubulus yang bersangkutan. Pasangan sub unit (heterodimer dan heterodimer ) membentuk suatu heliks. Colehieine yang merupakan suatu alkaloid memiliki kemampuan bergabung pada subunit mikrotubulus dan juga menghambat asosiasinya membentuk mikrotubulus. Merupakan penyebab terhambatnya pembelahan sel pada stadium metafase. Dimer tubulin memiliki tempat berikatan dengan GTP (guanosine tryphosphate) dan tempat untuk alkaloid penghambat polimerisasi (colchicine, vinblastine, podophylline). Suhu dingin dan jenis alkaloid yang telah disebutkan sebelumnya menyebabkan depolimerasi dari mikrotubulus. Fiksasi colchicine menyebabkan pemendekan, selanjutnya mikrotubulus menghilang oleh kegagalan polimerisasi. Polimerisasi dapat terjadi oleh kehadiran GTP dan Mg++. Polimerisasi berawal dari satu kecambah inti (bakal inti) yang berbentuk cincin (tersusun dari tubulin). Tubulin-tubulin bersatu pada eksteremitas dari cincin dan selanjutnya memulai membentuk protofilamen primer, sekunder, dan seterusnya membentuk satu mikrotubulus berdinding terbuka. Bilamana protofilamen semua telah terbentuk, dinding tertutup dan mikrotubulus yang kecil tersebut selanjutnya memainkan perannya lag] sebagai kecambah (bakal ). Kecamhah atau bakal disebut sebagai Microtubule Organizing Centers (MTOCs). Lokasi dan orientasinya menentukan pola pertumbuhan dari organel. MTOCs memiliki beberapa bentuk seperti yang terdapat pada sentriol, capsule basal, kromosom, dan lain-lain.

Fungsi Mikrotubulus terlibat dalam: a. Pergerakan kromosom selama pembelahan sel. b. Transport senyawa atau bahan-bahan intraselular c. Morfogenesis sel d. Mempertahankan bentuk sel e. Pergerakan dari sel (cilia dan flagella) f. Migrasi vakuola endositosis g. Pembebasan partikel-partikel sekresi h. Polaritas selular i. Mempertahankan struktur membran sel

Mikrofilemen Struktur Pengamatan dengan mikroskop elektron menunjukkan bahwa mikrofilamen ukurannya lebih pendek dari mikrotubulus yaitu panjangnya 1-2 m dan tebal 5-7 nm. Struktur dari mikrofilamen berhubungan dengan fungsinya, tersusun dari protein actin.

Gambar 4.

Organisasi molekular dari filamen actin. (A) actin G (globular); (B)

actin F (polimer actin G): (C) actin F dengan kedua butir; satu molekul tropomyosin dan setiap 36 nm satu molekul troponine; (D) myofilament dalam bentuk gel dan cair.

1. Aktin G; 2. Aktin F; 3. tropomyosin; 4. troponin; 5_ filamen ABP; 6. galsoline dan villine Actin terdapat dalam 2 bentuk yaitu: a. Actin-G dalam bentuk globular dengan berat molekul 42.000 Da dan dicirikan oleh kandungan asam amino N-methylhistidine. b. Actin-F dalam bentuk fibrilair. Bila konsentrasi Mg++ dan ATP meningkat, actin-G terpolimerasi menjadi actin-F, membentuk suatu double helix yang berdiameter 7 nm dan jarak 72 nm. Polimerisasi tersebut her jalan seperti berikut: Suatu molekul ATP melekat pada actin-G. Molekul actin-G yang aktif bersatu pada satu molekul ADP. Molekul actin-G aktif membentuk dua untai berpilin. ADP melekat pada setiap monomer berfungsi sebagai regulator allosterik. Actin-F terdapat dalam semua sel-sel nonanusculer (jaringan sub-membraner sumbu microvilli) berasosiasi dengan molekul lain seperii speetrin, a,-actinin dan vinculin. Actin berpartisipasi pada organisasi myofibril dan sel muscular skelet atau myocyte cardiac. Fungsi Actin-F berperan dalam pembentukan sitoskeleton dan pergerakan selular. Dalam pembentukan sitoskeleton actin F antara lain bertindak sebagai factor gelifikasi (perekat), menyebabkan sitoplasma tetap dalam bentuk gel. Faktor gelasi. ABP (Actin Binding Protein) dan Filamen memodifikasi viscoelastisitas dari sitoplasma dengan menginduksi, melalui hubungan dengan berkas actin, pembentukan suatu jaringan yang rigid. Dengan demikian menyebabkan terbentuknya semacam skeleton dan sitoplasma yang senantiasa dalam kondisi gel. Dalam pergerakan sel, actin-F berperan secara aktif pada mekanisme kontraksi oleh adanya 2 kofaktor yaitu: 1. Tropomyosine (protein fibrilair yang terdapat di antara setiap molekul actin) 2. Troponine (protein globular melekat pada satu bagian ekstremitas molekul tropomyosine)

Di samping itu dimungkinkan pula oleh adanya filamen myosine yang tersusun dari molekul myosine yang mengandung 4 rantai polipeptida (2 panjang dan 2 pendek). Kedua rantai polipeptida memintal satu dengan yang lain membentuk heliks. Filamen myosin memiliki panjang yang bervariasi, umumnya pendek pada sel non-muskular dan kadang dapat mencapai 1,5 mikrometer pada sel muscular yang berdiferensiasi. Filamen myosine terdiri dari meromyosine yang dibedakan lagi atas yang meromyosin ringan (LMM) dan meromyosin berat (HMM). Meromyosine berat merupakan jembatan terputar ("cross bridge") menuju eksterior, dalam bentuk heliks yang berjarak 42.9 rim. Heliks aktin merupakan struktur dari myofilamen tipis. Meromyosine berat terdiri dari 3 sub fragmen yaitu 1 subfragmen S2 (batang) dan 2 sub fragmen SI (kepala globular). Segmen S1 memiliki sifat yaitu melekat pada actin dan menerima ATPase myosin oleh adanya Ca++ . Energi yang diperlukan untuk kontraksi diperoleh dari penguraian ATP oleh ATPase. Transisi antar istirahat (relaksasi) dan kontraksi bergantung pada konsentrasi ion Ca bebas di sekitarnya. Jika tidak ada Ca2+, maka protein regulator (tropomyosin dan berbagai troponin) menghalangi interaksi antara aktin dan myosin

Gambar 5. Struktur myosin Mekanisme kontraksi (interaksi antara aktin dan myosin) dan relaksasi (tidak ada interaksi antara aktin dari myosin) dari filamen myosine terjadi tanpa adanya modifikasi dari ukurannya, menyebabkan meluncurnya filamen actin. Sel eukariot mengandung aktin dalam konsentrasi yang tinggi dan myosin berkonsentrasi yang rendah.

Filamen Intermediet Struktur Memiliki struktur fibriler dengan diameter antara 7 dan 11 nm menghubungkan antara mikrotubulus dan mikrofilamen. Filamen intermediat tidak ditemukan pada semua tipe sel. Dibedakan atas beberapa kelompok utama dari filamen intermediat. Filamen intermediat umumnya terdiri dari 31 asam amino, memiliki bagian yang heliks dan menyerupai jarum. Bagian pusat dikelilingi oleh amino dan karboksil terminal. Filamen intermediat dapat dibedakan atas 2 berdasarkan struktur biokimianya yaitu: 1. Homopolimer yang termasuk protein seperti: - Vimentine (sel mesenchim) : karakteristik dari sel mesenchim, terutama fibroblast, fibrocyte, chondrocyte dan sebagainya. - Desmine (sel otot) : Terdapat pada sel muscular pada lapisan tengah dari dinding vascular. - Gilial Fibrillary Acidic protein/GFA (astrosit) : Spesifik pada sel gilial, sel neuroectodermis yang berperan antara lain dalam jaringan nervus. 2. Heteropolimer yang dibedakan atas sitokeratin (epitel) dan neurofilamen (sel saraf). Jenis protein yang membentuk filamen intermediat member) karakteristik sel dan jaringan yang dibentuk.

Fungsi Pada sebagian sel, filamen intermediat mempunyai peranan struktural mikrotubulus, mikrofilamen dan filamen intermediat berinteraksi dalam sel untuk membentuk suatu sitoskeleton.

I. Motilitas Sel (Gerakan Sel) Pengamatan dengan menggunakan mikroskop elektron mengungkapkan bahwa pada umumnya matriks sitoplasma sel eukariot mengandung kerangka sel yang tersusun dalam struktur yang berdimensi 3. Mikrotubulus, organel-organel

mikrotubuia dan mikrofilamen memainkan peranan dalam pembelahan sel (sitokenesis) dan pergerakan sel (motilitas sel). Organel sel yang terbentuk dari susunan mikrotubulus beberapa di antaranya merupakan organel transitoris seperti aster dari spindle yang timbul dan menghilang pada daur mitosis dan miosis. Sedang organel yang permanen adalah seperti cilia, flagella, basal body dan sentriol.

Gambar 6. Flagella dan sentriol J. Gerakan Organel Silia dan Flagella Organel silia dan flagella berperanan dalam motilitas sel. Flagella bentuknya panjang menonjol keluar sel, umumnya jumlahnya sedikit. Terdapat di ujung atau di permukaan sel. Silia bentuknya pendek dan jumlahnya banyak.

Gambar 7. Gerakan Silia dan Flagel Protozoa banyak yang mempunyai flagella. Demikian pula spermatozoa dari metazoa bergerak oleh karena adanya flagella. Pada permukaan dalam dari saluran pencernaan makanan pernafasan dan sebagian saluran reproduktif memiliki silia epitel.

Mekanisme pergerakan sel yang amuboid yaitu melibatkan tahap penjuluran membran dan daya rekat/adherence yang menyebabkan sitoplasma sel mengalir ke depan. Aksi tersebut melibatkan peran dari mikrofllamen aktin. Perecobaan yang dilakukan dengan penambahan sitochalasin B nampak bahwa tidak terjadi gerakan amuboid. Gerakan amuboid diduga melibatkan sistem kontraksi oleh aktin dan myosin seperti halnya juga pada sel otot. Fungsi utama flagela pada bakteri adalah sebagai alat untuk pergerakan. Flagela bukan merupakan alat untuk pertahanan hidup. Flagela dapat dipisahkan dengan guncangan atau dengan putaran dalam alat pengocok seperti sentrifuga. Sel tetap hidup dan memperoleh motilitas dengan pertumbuhan kembali flagela. Sel bakteri berflagela dapat menghampiri sumber nutrisi dan menghindari racun dengan menghampiri suatu kemoatraktan atau meninggalkan senyawa yang tidak diinginkan. Pergerakan yang terjadi pada cilia dan flagella diakibatkan oleh adanya axonema yang terdiri dari mikrotubulus dan protein yang terkait dengan proses sebagai berikut dimana sembilan mikrotubulus doublet yang tersusun dalam sebuah cincin yang mengelilingi sepasang mikrotubulus 9+2 array, disekeliling sepasang mikrotubulus . Pada posisi biasa sepanjang mikrotubulus panjang, aksesori protein menghubungkan lintas mircotubules secara bersamaan. Dinein membentuk jembatan antara 2 mikrotubulus doublet yang berdekatkan disekitar lingkaran aksonema. Saat motor domain dari dinein teraktivasi, dinein melekat kesatu doblet untuk memulai bern jalan di sepanjang mikrotubulus, kekuatan ini yang mengakibatkan doublet doublet harus bergerak dan bergeser satu sama lainnya. Bagaimanapun juga dengan adanya ikatan yang lain diantara mikrotubulus mikrotubulus doublet

membatasi/menghentikan pergerakan ini, sehingga kekuatan dari dinein dikonversi menjadi biding motion. Energi yang digunakan oleh dinein adalah ATP yang terdapat pada bagian heavy chain dari dinein, yang kemudian terhidrolisis menyebabkan energi sliding atau pergeseran tadi. Pergerakan sel oleh flagela mendorong sel dengan putaran melingkar searah sumbu panjangnya, seperti baling-baling. Putaran flagela dikuatkan oleh arus listrik. Fungsi flagela dibangun oleh respon kemotaktik, menunjukkan suatu system

regulasi sensori umpan balik. Flagela ganda memutar berlawanan dengan arah jarum jam untuk membentuk suatu berkas yang terkoordinir dan efek pergerakan sel umumnya ke arah nutrisi (kemotaksis positif). Pengaruh adanya senyawa yang tidak

diinginkan,menyebabkan koordinasi menjadi hilang, berkas flagela mengalami kekacauan, dan sel berputar dan cenderung menjauhi senyawa tersebut. Koordinasi fungsi flagela melibatkan kemoreseptor, yang disebut protein pengikat periplasmik, yang berinteraksi dalam transpor mem bran. Koordinasi pergerakan flagela juga melibatkan proses metilasi suatu protein membran plasma spesifik. Adanya kemoatraktan, proses metilasi protein tersebut meningkat, sebaliknya dengan adanya racun/senyawa yang tidak diinginkan, proses metilasi menurun. Pada beberapa kelompok bakteri spiroket seperti Treponema, Leptospira, dan Borrelia, bergerak dengan suatu gelombang uliran berjalan, suatu tipe gerakan sel untuk menembus medium kental. Bakteri tersebut memiliki filamen axial yang serupa flagela yang melilit mengelilingi sel. Filamen tersebut terdapat dalam daerah periplasma di antara membran luar dan membran dalam sel. Treponema microdentium membentuk dua filamen dalam setaip selnya, T. reiteri membentuk enam sampai delapan, dan beberapa spesies membentuk lebih banyak filamen.

Gambar 8. Struktur flagela bakteri

DAFTAR PUSTAKA

Agus

jatmiko.

2009.

Flagella.

Diakses

pada

tanggal

Oktober

2013

di

http://blitarnursingcybercenter.blogspot.com/2009/10/bakteriologi-dasar.html Anonym. 2012. Mekanisme Pergerakan Flagella. Diakses pada tanggal 1 Oktober 2013 di http://www.scribd.com/doc/114936321/BAB-3-Sitoskelet Anonym. 2012. Mekanisme Pergerakan Flagella. Diakses pada tanggal 1 Oktober 2013 di http://www.scribd.com/doc/42735325/bakteriBAB-3B. Rahma, 2009. Tipe Flagellum Pada Bakteri. Diakses pada tanggal 1 Oktober 2013 di http://rahma02.wordpress.com/2009/03/17/bentuk2-sel-flagel-bakteri/ (Riza, 2008. Gerak Bakteri. Diakses pada tanggal 1 Oktober 2013 di

http://alkhanza7.multiply.com/journal/item/3/Gerak_bakteri