Anda di halaman 1dari 29

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pembuluh darah adalah bagian dari sistem sirkulasi yang mengangkut darah ke seluruh tubuh. Apabila terdapat suatu kelainan pada pembuluh darah kekurangan suplai darah. Untuk mengetahui ada atau tidaknya penyempitan atau penebalan pada pembuluh darah, di Rumah Sakit Jantung Dan Pembuluh Darah Harapan Kita terdapat suatu pemeriksaan jaringan dapat kurang berfungsi karena

diagnostic non invasif yang di sebut dengan Pemeriksaan Duplex Sonografi Vaskuler. Pemeriksaan tersebut ada beberapa lokasi yang akn diperiksa sepertidi daerah Carotis (leher) dan Femoralis (tungkai bawah). Dalam makalah ini penulis akan membahas tentang

pemeriksaan duplex sonografi pada arteri karotis, dan sedikit mengenai knobologi pada mesin duplex sonografi. 1.2 Masalah

Bagaimana anatomi pembuluh darah carotis? Bagaimana nilai-nilai normal arteri carotis? Apa saja 3 modalitas dan prinsip doppler pada pemeriksaan duplex sonografi vaskuler? Bagaimana knobologi pada mesin dupplex sonografi? Bagaimana penatalaksanaan pada pemeriksaan carotis?

1.3 Tujuan Tujuan dari dibuatnya makalah ini adalah menyelesaikan pembelajaran Praktek Tahap 1 Teknik Kardiovaskuler Di Rumah Sakit Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita,

1.4 Manfaat Makalah ini disusun agar dapat mengetahui bagaimana anatomi arteri karotis dan bagaimana pemeriksaannya.penulis berharap makalah ini bermanfaat bagi pembaca terutama pada teknisi kardiovaskuler dan dapat dipraktikkan dalam pemeriksaan vaskuler.

BAB II KAJIAN TEORI


2.1 Anatomi Pembuluh Darah Sistem sirkulasi adalah untuk memenuhi kebutuhan jaringan tubuh, mentransport zat makanan ke jaringan tubuh, mentranspor produk-produk yang tidak berguna, dan menghantarkan hormon dari satu bagian tubuh ke bagian tubuh yang lainnya. Sistem sirkulasi dibagi menjadi sistem peredaran darah yang terdiri dari jantung dan pembuluh darah, serta sistem limfatik. Sistem peredaran darah terdiri dari jantung, arteri, kapiler dan vena. Jantung merupakan organ berotot, terletak di dalam rongga thorax yang memompa darah ke seluruh tubuh melalui pembuluh arteri. Keelastisan pembuluh darah tergantung pada membran dan sel-sel yang membentuk dinding pembuluh darah. Misalnya aorta dan arteri karotis komunis yang merupakan arteri besar pada dinding yang berisi sejumlah membran elastis dan karenanya disebut arteria tipe elastis. Hal ini berkaitan dengan fungsi arteri yaitu mentranspor darah ke jaringan di bawah tekanan yang tinggi sehingga dinding arteri harus kuat dan darah mengalir dengan kecepatan yang tinggi.

2.1.1 Pembuluh Darah Arteri (Pembuluh Nadi) Arteri merupakan pembuluh darah yang membawa darah keluar dari jantung. Arteri yang membawa darah dari bilik kiri menuju seluruh tubuh disebut aorta. Sementara itu, pembuluh yang membawa darah dari bilik kanan menuju paru-paru disebut arteri pulmonalis. Arteri mengandung darah kaya oksigen, kecuali arteri pulmonalis mengandung darah kaya karbon dioksida. Arteri akan bercabang menjadi arteri besar, arteri sedang dan bercabang-cabang secara luas sampai menjadi arteri-arteri kecil yang disebut arteriola. Selanjutnya akan membentuk anyaman pembuluh darah halus yang disebut kapiler. Diameter arteri bervariasi mulai dari yang paling besar yaitu aorta ( 20 mm) sampai ke cabang-cabang yang paling kecil, yaitu arteriol ( 0,2 mm). Kemudian darah dikumpulkan kembali melalui pembuluh balik kecil yang disebut venula. Pembuluh darah arteri memiliki 3 lapisan pembuluh darah, yaitu:

Tunika intima (lapisan bagian dalam): Merupakan lapisan pembuluh darah yang paling dalam yang terdiri dari sel-sel endotel. Berguna untuk mencegah pembekuan darah. Tunika media (lapisan bagian tengah): Merupakan lapisan pembuluh darah bagian tengah yang terdiri dari otot polos dan jaringan elastik. Memungkinkan arteri kontraksi dan dilatasi

mempertahankan tekanan darah. Tunika adventitia (lapisan bagian luar): Merupakan lapisan pembuluh darah paling luar. Lapisan ini terdiri dari jaringan kolagen dan elastik, berfungsi melindungi dan menguatkan kedudukan pembuluh darah dengan jaringan sekitarnya.

2.1.2 Pembuluh Darah Vena (Pembuluh Balik) Vena merupakan pembuluh yang membawa darah ke jantung. Vena bercabang-cabang membentuk venula. Venula memiliki diameter 0,2 mm. Venula membentuk cabang-cabang lebih kecil yang disebut kapiler. Vena yang berhubungan

langsung dengan jantung atau paru-paru dikenal dengan vena kava yang memiliki diameter 20 mm. Vena mengandung banyak darah kaya karbondioksida, kecuali vena pulmonalis mengandung banyak oksigen. Vena merupakan pembuluh berdinding lebih tipis, kurang elastis, dan lubang pembuluh lebih besar daripada arteri. Pembuluh ini mempunyai beberapa katup untuk mencegah agar darah tidak berbalik arah.

2.1.3 Pembuluh Darah Kapiler Kapiler merupakan pembuluh darah berukuran kecil sebagai perpanjangan arteri dan vena. Dinding sel pembuluh ini bersifat permeabel sehingga cairan tubuh dan zat-zat terlarut dapat keluar masuk melalui dinding selnya. Selain itu, juga terjadi pertukaran oksigen, karbon dioksida, zat-zat makanan, serta h asil-hasil ekskresi dengan jaringan yang ada di sekeliling kapiler.

Beberapa pembuluh kapiler mempunyai lubang berukuran sempit sehingga sel darah merah dapat rusak jika melewatinya. Diameter pembuluh ini dapat berubahubah. Kapiler dapat menyempit karena pengaruh temperatur lingkungan yang rendah dan membesar bila ada pengaruh temperatur lingkungan yang tinggi serta bahan kimia, seperti histamin. Meskipun ukuran arteriole dan kapiler lebih kecil

dibandingkan dengan arteri dan vena, tetapi jumlah volume darah secara keseluruhan lebih besar di arteriole dan kapiler. Volume darah di dalam kapiler 800 kali volume darah di dalam arteri dan vena.

2.2 Anatomi Arteri Carotis Otak menerima darah yang dipompakan dari jantung melalui arkus aorta yang mempunyai 3 cabang, yaitu arteri brakhiosefalik (arteri innominata), arteri karotis komunis kiri dan arteri subklavia kiri. Arteri brakhiosefalik dan arteri karotis komunis kiri berasal dari bagian kanan arkus aorta. Arteri brakhiosefalik selanjutnya

bercabang dalam arteri karotis komunis kanan dan arteri subklavia kanan.

2.2.1 Arteri Karotis Komunis Arteri karotis komunis kiri dan kanan masing-masing bercabang menjadi arteri karotis interna dan eksterna (kiri dan kanan) dan arteri subklavia kiri dan kanan masing-masing mempunyai salah satu cabang yaitu vertebralis kiri dan kanan. Arteri karotis komunis berjalan ke superior mediastinum superior, di anterolateral leher dan letaknya di sebelah medial vena jugularis. Pada tingkat tiroid arteri karotis kommunis bercabang dua yaitu:

Arteri Karotis Interna (bulbus)

Arteri Karotis Eksterna

Arteri Karotis Interna Merupakan cabang yang lebih besar, dimulai dari bifurkasio CCA dan berjalan ke basis kranii. Dibagian pangkal ICA normalnya memiliki suatu pelebaran yang disebut Bulbus Carotid dan kembali berukuran normal setelah bulbus. Diameter dari pertengahan Ica hamper setengah diameter dari bulbus.

Arteri Katotis Eksterna Merupakan cabang kembar dari ICA pada bifurkasio berukuran lebih kecil dari ICA. ECA terletak di

anteromedial ICA, setelah sampai cranial, ECA terletak di sebelah posterolateral ICA. ECA memiliki 8 cabang pembuluh yaitu : 1. Arteri Tiroidalis Superior 2. Arteri Faringealis Asendens

3. Arteri Lingualis 4. Arteri Fasialis 5. Arteri Oksipitalis 6. Arteri Auricularis Posterior 7. Arteri Temporalis 8. Arteri Maksilaris Interna

2.2.2 Arteri Vertebralis Arteri Vertebralis ( VA ) merupakan cabang besar arteri subklavia. Arteri Vertebralis bagian proksimal berjalan pada leher, memasuki vertebra 6. Ukuran normal arteri vertebralis 2,5 - 5 mm. Arteri vertebra kanan masuk melalui ke 6 foramen-foramen dari servikal menuju otak melalui foramen magnum untuk mencapai bagian permukaan inferior otak, sejajar dengan pons dan medula oblongata bersatu dengan arteri vertebra kiri untuk membentuk arteri basilaris, memperdarahi serebelum, pons dan telinga dalam.Di dalam kranium, Seluruh Arteria karotis interna dan

vertebrobasilaris keduanya disatukan oleh pembuluh-pembuluh anastomosis yang membentuk sirkulus Willisi.

10

2.3 Nilia-nilai Normal Arteri Karotis Diameter Arteri Arteri karotis komunis Arteri karotis interna Arteri karotis eksterna Arteri Vertebralis : 5 - 7 mm : 4 mm : 3 mm : 2,5 - 5 mm

Ketebalan IMT (Intima Media Tickness) Normal Penebalan Plaque : 1 mm : 1,1 1,9 mm : 2 mm

PSV (Peak Systolic Velocity) dan EDV (End Diastolic Velocity) CCA ICA ECA VA PSV 60-125 cm/detik 54-120 cm/detik 77-125 cm/detik 19-98 cm/detik EDV > 40-80 cm/detik 40-65 cm/detik >40 cm/detik 6-30 cm/detik

Gambaran Kurva Dopler Arteri Carotis

Monophasic End Diastolic Tinggi

11

2.4 3 Modalitas Duplex Sonographi B-mode Doppler Colour : untuk melihat struktur anatomi pembuluh darah. : untuk menilai kecepatan aliran darah. : untuk melihat aliran, ada atau tidaknya thrombus/

kebocoran, membedakan aliran arteri dan vena.

2.5 Prinsip Doppler Duplex Sonographi Jika aliran mendekati transduser,gambaran kurva berada di atas garis baseline.

Aliran berwana merah jika diberi colour. Jika aliran menjauhi transduser, gambaran kurva berada di bawah garis baseline

Aliran berwarna biru jika diberi colour.

2.6 Knoobologi Pada Mesin Duplex Sonographi

12

Kontrol skala hitam putih dasar ( gray scale ). - Gain keseluruhan dan gain waktu kompensasi (time - gain kompensasi / TGC) : Pada mesin biasanya ditemukan sebagai tombol bulat dengan putaran berseri. Tombol-tombol ini mengatur ketajaman skala hitam putih atau kekuatan

signal pada level yang berbeda. Tombol ini juga mengontrol kejernihan gambar dan menjaga gain yang tepat pada

keseluruhan gambar dan menjaga agar tidak terlalu terang diarea tertentu dan tidak terang diarea yang lain. - Depth (kedalaman) : Untuk mengatur tingkat kedalaman gambar penting disesuaikan pada bagian tubuh mana sedang dievaluasi. Pengaturan kedalaman akan memberikan gambar yang jelas ditengah layar. Ketika melihat struktur yang superfisialis, kedalaman dikurangi untuk mengelemenasi seluruh informasi struktur yang terletak diposterior yang tidak diperlukan. - Focus : Merupakan tombol yang penting yang kadang-kadang terlewatkankan. Tombol ini mengatur level gambar ditampilkan yang berbentuk yang panah atau segitiga pada

sebelah kanan layar pada level struktur yang sedang dilihat . Tombol ini tidak hanya mengoptimalkan gambar hitam putih dengan memberikan gambar yang lebih jernih, namun mengoptimalkan juga gambaran berwarna. Basic color controls (Dasar pengontrolan warna). - Pengarah (Steer) : Merupakan tombol yang mengarahkan kotak warna sepanjang pembuluh darah yang dituju, untuk mendapatkan sudut doppler yang baik. Steer dapat diarahkan kekanan, kekiri, ketengah. Bila pembuluh darah terletak disisi kanan layar, maka kotak warna harus membentuk sudut sepanjang pembuluh darah.

13

- Size (Ukuran) : Untuk mengatur terbesar merupakan area yang

kotak paling

warna. Ukuran tepat untuk

pemeriksaan. Makin besar kotak makin besar framenya , jadi tidak terlihat laju frame lambat. Perlu diperhatikan bila: a. Semua area harus di pantau b. Jangan menggunakan kotak area terlalu besar (terjadi artefak)
- Infersi : Tombol ini mengubah warna pada

peta warna.

Ketika warna terletak diatas, berarti aliran tersebut menuju transduser, warna yang dibawah menjauhi transduser.

Tampilan warna merah menandakan aliran menuju trasduser, warna biru menjauhi transduser. Tampilan inversi

menyebabkan kita dapat membalik peta warna sehingga dapat memberikan warna-warna spesifik. - Baseline (Garis dasar) : Pada peta warna terdapat baseline nilai nol, kecepatan atau velocity diantara kedua warna. Misal merubah baseline kebawah akan melebarkan rentang

kecepatan warna merah, dan

menyempitkan rentang

kecepatan warna biru. Hal ini dapat dilakukan untuk mengurangi aliasing. - Gain warna : Tombol bulat yang mengontrol gain secara keseluruhan atau memperkuat tampilan sinyal warna. Gain harus diatur pada level yang tepat untuk mendapatkan gambar yang optimal. Cara yang baik untuk setting gain adalah naikkan sampai tampak bercakan artefak mengisi layar, kemudian turunkan lagi sampai mengisi pembuluh darah dengan baik. - Frekuensi pengulangan (Pulse repetition frequensi / PRF): Tombol ini mengatur batas kecepatan. Kecepatan flow yang lebih tinggi (seperti arteri) memerlukan PRF lebih tinggi, dan

14

kecepatan flow yang lebih rendah (seperti aliran vena) perlu disetting PRF lebih rendah. Biasanya secara umum penggunaan PRF 500 700 Hz ketika memeriksa flow yang sangat rendah.Ingat tampilan prf pada alat tidak semuanya sama.

Kontrol doppler dasar - Steer : Tidak hanya pada kotak warna, tetapi steer juga terdapat pada sinar doppler ketika doppler dinyalakan. Steer ini juga harus membentuk sudut dengan pembuluh untuk mendapatkan spectral gelombang optimal. - Volume ukuran sampel : Menggunakan sampel volume yang lebih kecil akan memberi porsi pembuluh darah yang lebih sempit, dibandingkan bila membuka sampel yang lebih lebar. Biasanya volume sempit yang terbaik 1/3 diameter darah

Doppler yang

pembuluh darah. Untuk memeriksa pembuluh darah normal, harus mengambil sampel di tengah - tengah pembuluh darah. - Koreksi sudut (angle) : Untuk mengontrol sampel volume, harus menggunakan koreksi sudut ketika mengukur spectral gelombang secara spesifik. Umumnya sudut optimal antara 45 sampai 60 derajat . - Inversi : Untuk membalikkan sinyal Doppler dari atas baseline kebawah baseline dan sebaliknya. Penting untuk mengetahui arah flow yang tepat sebelum merubahnya. - Baseline : Mengatur tampilan baseline pada spectral doppler. Bila gelombangnya terlalu besar dan aliasing, baseline diturunkan (dinaikkan apabila gelombang dibawah baseline). - Gain doppler : Fungsi gain doppler untuk memperkuat tampilan sinyal doppler .

15

2.7 Penatalaksanaan Pada Pemeriksaan Carotis 2.7.1 Persiapan Mesin 1. Nyalakan mesin yang digunakan untuk memeriksa Carotis dan pastikan kabel sudah terhubung dengan aliran listrik 2. Cek printer berwarna dan printer hitam putih, jika sudah habis ganti dengan yang baru 3. Cek video rekaman pada mesin

2.7.2 Persiapan Alat Penunjang 1. Menyiapkan tempat tidur dengan posisi telentang 2. Menyiapkan bantal, selimut di atas tempat tidur 3. Menyiapkan tissue atau handuk kecil 4. Cek jelly, jika sudah habis isi ulang jelly

16

2.7.3 Persiapan Pasien 1. Isi data pasien di monitor seperti nama, umur, jenis kelamin, no rekam medis. 2. Panggil pasien ke dalam ruang pemeriksaan sesuai dengan no urut. 3. Mengecak identitas pasien dengan cara menanyakan langsung pada pasien agar tidak salah memasukkan data. 4. Menjelaskan prosedur pemeriksaan pada pasien.. 5. Apabila pasien mengenakan aksesoris seperti kalung dan kacamata, dianjurkan untuk melepasnya agar tidak menghalangi pemeriksaan. 6. Menganjurkan pasien untuk melepaskan kancing bajunya atau melonggarkan pakaian atas agar mempermudah pemeriksaan. 7. Menganjurkan pasien untuk berbaring di tempat tidur dan memposisikan pasien dengan sedikit ekstensi kepala. 8. Meletakkan handuk kecil di daerah yang akan di periksa, dengan tujuan agar tidak mengotori pakaian pasien dengan jelly. 9. Menganjurkan pasien menengok ke arah yang berlawanan dengan daerah yang dilakukan pemeriksaan. 10. Memberitahukan pasien bahwa pemriksaan akan dimulai.

2.7.4 Pemeriksaan Duplex Sonografi Arteri Carotis 1. Memilih transduser Linear untuk pemeriksaan carotis. 2. Beri jelly secukupnya di atas permukaan transduder, tanpa menempelkan ujung botol ke transduser. 3. Mencari gambaran pembuluh darah arteri karotis komunis (CCA) secara short axis dengan cara meletakkan transduser secara horizontal diatas tulang klavikula pasien.
ICA

ECA CCA BIFUR 17

Semakin diarahkan keatas CCA akan bertambah besar dan biasanya disebut dengan bifurcasio, dan semakin ke atas akan bercabang menjadi dua, yaitu arteri karotis interna (ICA) dan arteri karotis ekstena ECA)

4. Setelah gambaran

CCA ditemukan, beri

doppler pada

gambaran CCA dengan cara

meletakkan sample volume

ditengah pembuluh darah CCA lalu ukur PSV dan EDV CCA. Ukur IMT CCA pada gambar B-mode.
IM T CCA PSV EDV

5. Beri nama pada gambar RT CCA atau LT CCA 6. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama. 7. Mengambil gambar arteri karotis interna (ICA) secara long axis dengan cara mencari gambaran bifurcasio lalu arahkan

transduser ke arah telinga. 8. Setelah gambaran ICA ditemukan, beri doppler pada

gambaran ICA dengan cara

meletakkan sample volume

ditengah pembuluh darah ICA lalu ukur PSV dan EDV ICA. Ukur IMT ICA pada gambar B-mode.

IMT

9. Beri nama pada gambar RT ICA atau LT ICA. 10. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama.

18

11. Mengambil gambaran arteri karotis eksterna (ECA) secara long axis dengan cara mencari bifurcasio terlebih dahulu lalu arahkan transduser ke arah mandibula. 12. Setelah gambaran ECA ditemukan, beri doppler pada

gambaran ECA dengan cara

meletakkan sample volume

ditengah pembuluh darah ECA lalu ukur PSV dan EDV ECA. Ukur IMT ECA pada gambar B-mode.

13. Beri nama pada gambar RT ECA atau LT ECA. 14. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama. 15. Mengambil gambaran arteri vertebralis (VA) : Dengan cara: mencrari CCA terlebih dahulu, kemudian tilting transduser ke arah lateral, setelah itu akan terlihat gundukan tulang servikalis. Pada arteri vertebralis, letak vena selalu di atas arteri Tulang servikalis servikalis ke 6. 16. Setelah gambaran VA ditemukan, beri doppler pada gambaran VA dengan cara meletakkan sample volume ditengah pembuluh darah VA lalu ukur PSV dan EDV VA. 17. Ukur diameter VA pertama yang terlihat adalah tulang

19

vena arteri

18. Beri nama pada gambar RT VERT atau LT VERT. 19. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama. 20. Mengambil gambaran yang berwarna: Apabila hasil gambar semua pembuluh darh normal, maka gambaran warna di ambil / di print adalah pembuluh darah pada ICA. Karena pada ICA merupakan pembuluh darah yang mengalirkan ke otak, sehingga dengan diketahui gambaran ICA normal berarti kita bias mengetahui bagaimana aliran darah pada pembuluh darah yang ke otak. Apabila hasil gambar terdapat darah yang tidak normal, maka gambaran yang diambil adalah pembuluh darah yang tidak normalnya saja. 21. Periksan arteri karotis kanan dan kiri secara bergantian

20

2.7.5 Merapikan Pasien 1. Member tahu pasien bahwa pemriksaan telah selesai 2. Membersihkan sisa jelly pada leher pasien dengan handuk kecil 3. Menganjurkan pasien untuk mengancingkan pakaiannya kembali 4. Beri formulir pengambilan hasil kepada pasien untuk mengamil hasil pemeriksaan

2.7.6 Merapikan Alat 1. Membresihkan sisa jelly pada permukaan transduser dengan handuk kecil 2. Letakkan transduser pada tempatnya 3. Membereskan tempat tidur passion 4. Membereskan gambaran yang sudah di print dan di simmpulkan untuk hasil 5. Membersihkan mesin ataumonitor pada posisi standby/freeze.

21

BAB III PEMBAHASAN


3.1 Identitas Pasien Nama No RM Umur Pemeriksaan Tanggal Pemeriksaan Dr. Pengirim : Z S, Ny : 009xxx : 68 thn : Carotis : 04 Februari 2013 : Dr.dr Ismoyo Sunu, SpJP (K), FICA

3.2 Persiapan Mesin 1. Nyalakan mesin yang digunakan untuk memeriksa Carotis dan pastikan kabel sudah terhubung dengan aliran listrik. 2. Cek printer berwarna dan printer hitam putih, jika sudah habis ganti dengan yang baru. 3. Cek video rekaman pada mesin

3.3 Persiapan Alat Penunjang 1. Menyiapkan tempat tidur dengan posisi telentang. 2. Menyiapkan bantal, selimut di atas tempat tidur. 3. Menyiapkan tissue atau handuk kecil 4. Cek jelly, jika sudah habis isi ulang jelly

3.4 Persiapan Pasien 1. Isi data pasien di monitor: Nama Umur No RM Jenis Kelamin : Z S, Ny : 68 thn : 009xxx :P

22

2. Panggil pasien ke dalam ruang pemeriksaan sesuai dengan no urut 3. Mengecak identitas pasien dengan cara menanyakan langsung pada pasien agar tidak salah memasukkan data 4. Menjelaskan prosedur pemeriksaan pada pasien 5. Apabila pasien mengenakan aksesoris seperti kalung dan kacamata, dianjurkan untuk melepasnya agar tidak menghalangi pemeriksaan 6. Menganjurkan pasien untuk melepaskan kancing bajunya atau melonggarkan pakaian atas agar mempermudah pemeriksaan 7. Menganjurkan pasien untuk berbaring di tempat tidur dan memposisikan pasien dengan sedikit ekstensi kepala 8. Meletakkan handuk kecil di daerah yang akan di periksa, dengan tujuan agar tidak mengotori pakaian pasien dengan jelly 9. Menganjurkan pasien menengok ke arah yang berlawanan dengan daerah yang dilakukan pemeriksaan 10. Memberitahukan pasien bahwa pemriksaan akan dimulai

3.5 Pemeriksaan Arteri Carotis 3.5.1 Pemeriksaan Duplex Sonografi Arteri Carotis

1. Memilih transduser Linear untuk pemeriksaan carotis. 2. Beri jelly secukupnya di atas permukaan transduder, tanpa menempelkan ujung botol ke transduser. 3. Mencari gambaran pembuluh darah arteri karotis komunis (CCA) secara short axis dengan cara meletakkan transduser secara horizontal diatas tulang klavikula pasien. Semakin diarahkan keatas CCA akan bertambah besar dan biasanya disebut dengan bifurcasio, dan semakin ke atas akan bercabang menjadi dua, yaitu arteri karotis interna (ICA) dan arteri karotis ekstena ECA)

23

4. Setelah gambaran

CCA ditemukan, beri

doppler pada

gambaran CCA dengan cara

meletakkan sample volume

ditengah pembuluh darah CCA lalu ukur PSV dan EDV CCA. Ukur IMT CCA pada gambar B-mode. 5. Beri nama pada gambar RT CCA atau LT CCA

6. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama. 7. Mengambil gambar arteri karotis interna (ICA) secara long axis dengan cara mencari gambaran bifurcasio lalu arahkan transduser ke arah telinga. 8. Setelah gambaran ICA ditemukan, beri doppler pada

gambaran ICA dengan cara

meletakkan sample volume

ditengah pembuluh darah ICA lalu ukur PSV dan EDV ICA. Ukur IMT ICA pada gambar B-mode.

24

9. Beri nama pada gambar RT ICA atau LT ICA.

10. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama. 11. Mengambil gambaran arteri karotis eksterna (ECA) secara long axis dengan cara mencari bifurcasio terlebih dahulu arahkan transduser ke arah mandibula. 12. Setelah gambaran ECA ditemukan, beri doppler pada lalu

gambaran ECA dengan cara

meletakkan sample volume

ditengah pembuluh darah ECA lalu ukur PSV dan EDV ECA. Ukur IMT ECA pada gambar B-mode. 13. Beri nama pada gambar RT ECA atau LT ECA. 14. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama. 15. Mengambil gambaran arteri vertebralis (VA) :

25

Dengan cara: mencari CCA terlebih dahulu, kemudian tilting transduser ke arah lateral, setelah itu akan terlihat gundukan tulang servikalis.

Pada arteri vertebralis, letak vena selalu di atas arteri Tulang servikalis servikalis ke 6. pertama yang terlihat adalah tulang

16. Setelah gambaran

VA ditemukan, beri

doppler pada

gambaran VA dengan cara

meletakkan sample volume

ditengah pembuluh darah VA lalu ukur PSV dan EDV VA. 17. Ukur diameter VA 18. Beri nama pada gambar RT VERT atau LT VERT.

19. Simpan dan print gambar yang telah diberi nama. 20. Mengambil gambaran yang berwarna:

26

Apabila hasil gambar semua pembuluh darh normal, maka gambaran warna di ambil / di print adalah pembuluh darah pada ICA.

Karena pada ICA merupakan pembuluh darah yang mengalirkan ke otak, sehingga dengan diketahui gambaran ICA normal berarti kita bias mengetahui bagaimana aliran darah pada pembuluh darah yang ke otak.

Apabila hasil gambar terdapat darah yang tidak normal, maka gambaran yang diambil adalah pembuluh darah yang tidak normalnya saja.

21. Periksan arteri karotis kanan dan kiri secara bergantian

3.5.2

Merapikan Pasien

1. Member tahu pasien bahwa pemriksaan telah selesai. 2. Membersihkan sisa jelly pada leher pasien dengan handuk kecil. 3. Menganjurkan kembali. 4. Beri formulir pengambilan hasil kepada pasien untuk mengamil hasil pemeriksaan pasien untuk mengancingkan pakaiannya

3.5.3

Merapikan Alat

1. Membresihkan sisa jelly pada permukaan transduser dengan handuk kecil. 2. Letakkan transduser pada tempatnya. 3. Membereskan tempat tidur passion. 4. Membereskan gambaran yang sudah di print dan di

simmpulkan untuk hasil. 5. Membersihkan mesin ataumonitor pada posisi standby/freeze.

27

3.6 Kesimpulan Pemeriksaan Lokasi Rt CCA Rt ICA Rt Bif Lt CCA Lt ICA Lt Bif Arteri Vert Rt Lt 0,5 0,2 0,8 0,6 Diameter <1 <1 <1 <1 <1 <1 57,1 63,7 63,4 86,2 PSV Normal 19 - 98 19 - 98 < 125 < 125 < 125 < 125 11,1 24,9 14,9 27,4 Current Flow Sephalad Sephalad < 40 < 40 < 40 < 40 < 40 IMT PSV EDV Normal Pengukuran Normal Plaque

Pengukuran Normal Pengukuran

Pengukuran Normal Pengukuran 3,3 2,7 2,5 - 5 2,5 - 5 68,1 56,0

Normal flow dan anatomi pada arterri carotis kanan dan kiri Normal diameter dan flow pada arteri vertebralis kanan-kiri

28

BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan

Sistem sirkulasi dibagi menjadi sistem peredaran darah yang terdiri dari jantung dan pembuluh darah, serta sistem limfatik. Sistem peredaran darah terdiri dari jantung, arteri, kapiler dan vena. Jantung merupakan organ berotot, terletak di dalam rongga thorax yang memompa darah ke seluruh tubuh melalui pembuluh arteri.

Otak menerima darah yang dipompakan dari jantung melalui arkus aorta yang mempunyai 3 cabang, yaitu arteri brakhiosefalik (arteri innominata), arteri karotis komunis kiri dan arteri subklavia kiri. Arteri brakhiosefalik dan arteri karotis komunis kiri berasal dari bagian kanan arkus aorta. Arteri brakhiosefalik selanjutnya bercabang dalam arteri karotis komunis kanan dan arteri subklavia kanan.

Jika aliran mendekati transduser,gambaran kurva berada di atas garis baseline. Aliran berwana merah jika diberi colour. Jika aliran menjauhi transduser, gambaran kurva berada di bawah garis baseline. Aliran berwarna biru jika diberi colour.

29