Anda di halaman 1dari 25

Nilai :

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK PENANGANAN HASIL PERTANIAN (Karakteristik Fisik Bahan Hasil Pertanian (Bentuk dan Ukuran))

Oleh :

Nama NPM

: Senia Mulyana : 240110110001

Hari, Tanggal Praktikum : Selasa, 10 September 2013 Waktu Co.Ass : 08.00 - 10.00 WIB : Wahdan Ambar B

LABORATORIUM PASCA PANEN DAN TEKNOLOGI PROSES TEKNIK DAN MANAJEMEN INDUSTRI PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Seiring dengan berkembangnya industri pertanian masa kini ke arah

pertanian modern, bentuk penanganan serta pengolahan bahan hasil pertanian kini mulai beralih menggunakan teknologi. Teknologi ini diantaranya menggunakan alat dan mesin yang dirancang sedemikian rupa agar sesuai dengan berbagai karakteristik fisik bahan hasil pertanian serta menghasilkan produk keluaran yang baik. Di samping itu, bahan-bahan hasil pertanian seringkali mengalami kerusakan baik di lahan maupun dalam proses penanganan pasca panen, baik yang disebabkan oleh faktor fisiologis, mekanis, termis, biologis dan kimia. Untuk dapat merancang teknologi alat dan mesin serta untuk meminimalisir terjadinya kerusakan pada bahan hasil pertanian, maka

mempelajari karakteristik fisik terutama bentuk dan ukuran bahan hasil pertanian menjadi sangat penting untuk dipelajari. Ada beberapa kriteria yang dapat digunakan untuk menjelaskan bentuk dan ukuran bahan hasil pertanian, yaitu: bentuk acuan, kebundaran, kebulatan, dimensi sumbu bahan, serta kemiripan bahan hasil pertanian terhadap benda geometri tertentu. Selain untuk keperluan-keperluan di atas, mempelajari karakteristik fisik bahan hasil pertanian berguna juga untuk membuat tempat penyimpanannya, menentukan efisiensi dari mesin maupun proses pengolahan, mengembangkan produk-produk baru dari tanaman dan mengevaluasi serta mengawetkan mutu produk akhir.

1.2

Tujuan Praktikum 1. Menentukan bentuk suatu bahan hasil pertanian berdasarkan ukuran, kebundaran dan kebulatan. 2. Menentukan hubungan antara bentuk suatu bahan hasil pertanian dengan volume dan luas permukaannya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Bentuk Acuan Di dalam metode ini, permukaan dari potongan melintang dan memanjang

sampel atau bahan diukur dan kemudian dibandingkan dengan bentuk-bentuk yang sudah ada pada bentuk acuan (chart standard). Bentuk acuan tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 1. Istilah Bentuk Acuan dan Deskripsinya No. 1 2 3 4 5 Bentuk Bundar (Round) Oblate Membujur (Oblong ) Conic (Kerucut) Ovate (Bulat Telur) Lopsided Deskripsi Menyerupai bentuk bulatan (spheroid) Datar pada bagian pangkal dan pucuk atau puncak Diameter vertikal > diameter horizontal Meruncing kearah bagian puncak Bentuk seperti telur dan melebar pada bagian pangkal

(Berat Sumbu yang menghubungkan pangkal dan puncak tidak tegak lurus melainkan miring Bulat telur terbalik

Sebelah / Miring) 7 Obovate (Bujur

Telur Terbalik) 8 Elliptical (Bulat Panjang) 9 Truncate (Kerucut Terpotong) 10 Unequal (Tidak Seimbang) 11 Ribbed Regular (Teratur) Irregular (Tidak Teratur)

Menyerupai bentuk (bulat panjang)

Kedua ujungnya mendatar / persegi

Setengah bagian > dari yang lain (tidak seimbang) Sisi-sisi pada potongan melintang menyerupai sudut-sudut Bagian horisontalnya menyerupai lingkaran Potongan horisontalnya tidak berbentuk lingkaran Sumber : (Mohsenin, 1980)

12 13

2.2

Kebundaran (Roundness) Kebundaran adalah suatu ukuran ketajaman sudut-sudut dari suatu benda

padat. Nilai kebundaran suatu bahan berkisar 0-1. Apabila nilai kebundaran suatu bahan hasil pertanian mendekati 1, maka bentuk bahan tersebut mendekati bundar. Roundness (Rd) = Keterangan : Ap Ac r1 r2 = Luas proyeksi terbesar dari bahan dalam posisi bebas = Luas lingkaran terkecil = Diameter dalam = Diameter luar

2.3

Kebulatan (Sphericity) Sphericity dapat didefinisikan sebagai perbandingan antara diameter bola

yang mempunyai volume sama dengan objek dengan diameter bola terkecil yang dapat mengelilingi objek. Seperti halnya nilai kebundaran, nilai kebulatan suatu bahan juga berkisar antara 0-1. Apabila nilai kebulatan suatu bahan hasil pertanian mendekati 1, maka bahan tersebut mendekati bentuk bola (bulat). Sphericity Keterangan : a b c = Sumbu terpanjang/mayor = Sumbu pertengahan/intermediet = Sumbu terpendek/minor

2.4

Dimensi Sumbu Objek-objek yang berukuran kecil seperti biji-bijian, garis besar proyeksi

dari setiap sampel dapat diukur dengan menggunakan sebuah alat photo pembesar (photographic enlarger), namun secara sederhana dapat pula dilakukan dengan metode proyeksi dengan menggunakan OHP (Over Head Projector).

2.5

Kemiripan terhadap Benda-Benda Geometri Selain membandingkan dengan bentuk standar, penentuan bentuk bahan

hasil pertanian dapat juga ditentukan dengan melihat kemiripan dengan bendabenda geometri tertentu, yaitu bulat memanjang (prolate spheroid), bulat

membujur (oblate spheroid) dan kerucut berputar atau silinder. Setelah diketahui bentuk bahan berdasarkan kemiripan terhadap benda-benda geometri, maka volume dan luas permukaan bahan dapat dihitung. Bentuk benda geometri yang dimaksud diantaranya : 1. Bulat memanjang (prolate spheroid) Terbentuk jika sebuah objek berbentuk elip (bulat memanjang) berputar pada sumbu memanjang, seperti pada buah melon. Keterangan : V = Volume [ ( ) ] S = Luas Permukaan a = Sumbu memanjang elips (major axes) b = Sumbu membujur elips (minor axes) e = Eksentrisitas 2. Bulat membujur (oblate spheroid) Terbentuk jika sebuah elip berputar pada sumbu pendeknya, seperti pada buah anggur. Keterangan : V = Volume [ ( ) ] ( ) S = Luas Permukaan a = Sumbu memanjang elips (major axes) b = Sumbu membujur elips (minor axes) e = Eksentrisitas 3. Kerucut berputar atau silinder, seperti wortel atau mentimun Terbentuk jika bentuknya menyerupai kerucut atau silinder, seperti pada wortel. ( ) [ ] Keterangan : V = Volume S = Luas Permukaan r1 = Jari-jari bagian dasar kerucut r2 = Jari-jari bagian puncak kerucut h = Tinggi benda

BAB III METODOLOGI

3.1

Alat dan Bahan 3.1.1 Alat 1. Jangka sorong 2. Penggaris 3. Jangka 4. Kertas milimeter blok 5. Over Head Projector (OHP) 6. Spidol warna

3.1.2 Bahan 1. Mentimun 2. Jeruk 3. Telur Ayam 4. Wortel 5. Tomat

3.2 1.

Prosedur Percobaan Menentukan kebundaran (roundness) tomat dan telur dengan

menggunakan OHP. a. Menempatkan bahan pada OHP sehingga bahan dapat diproyeksikan. b. Menggambarkan proyeksi bahan pada kertas milimeter blok. c. Menentukan lingkaran terluar dari bahan dan lingkaran terdalam yang membatasi proyeksi bahan dengan jangka. d. Menghitung kebundaran (roundness) bahan dengan menggunakan persamaan sebagai berikut: Roundness (Rd) = Dimana r1 = jari-jari dalam , r2 = jari-jari luar 2. Menentukan kebulatan (sphericity) jeruk dan tomat.

a. Mengukur sumbu-sumbu dari bahan yang terdiri dari sumbu a (sumbu terpanjang/mayor), b (sumbu pertengahan/intermediet) dan c (sumbu terpendek/minor). b. Menghitung kebulatan (sphericity) bahan dengan menggunakan persamaan sebagai berikut: Sphericity Rumus ini hanya berlaku jika asumsi bahan berbentuk elips.

3. Menentukan volume dan luas permukaan teoritis wortel dan mentimun. a. Mengukur sumbu a, b dan c dari bahan. b. Menentukan kemiripan bahan terhadap bentuk-bentuk geometri: bulat memanjang (prolate spheroid), bulat membujur (oblate spheroid) dan kerucut berputar atau silinder. c. Menghitung volume dan luas permukaan teoritis bahan dengan persamaan di bawah ini : Bulat memanjang (prolate spheroid)

( ) ]

Keterangan : V = Volume S = Luas Permukaan a = Sumbu memanjang elips (major axes) b = Sumbu membujur elips (minor axes) e = Eksentrisitas

Bulat membujur (oblate spheroid)

( ) ] ( )

Keterangan : V = Volume S = Luas Permukaan a = Sumbu memanjang elips (major axes) b = Sumbu membujur elips (minor axes) e = Eksentrisitas Kerucut berputar atau silinder ( ) [ ]

Keterangan : V = Volume S = Luas Permukaan r1 = Jari-jari bagian dasar kerucut r2 = Jari-jari bagian puncak kerucut h = Tinggi benda

BAB IV HASIL PERCOBAAN

a.

Kelompok 1 Tabel 1. Hasil Pengukuran Fisik Bahan Hasil Pertanian

Pengamatan Bahan Roundness (Kebundaran)

A Ke1 2 3 1 (mm) 73 78 83 (mm) 95 101 98 -

H ( 0,59 0,596 0,717 1,112 1,160 1,213

V ) 1,24 x 10-4 (

S ) 1,55 x 10-3

(mm) (mm) -

(mm) (mm) 54,9 55,7 -

46,55 63,25 47,40 61,30

Sphericity (Kebulatan) Kemiripan Benda Geometri

2 3

42,90 62,40 52,65

10,25 20,25 -

164

1.

Menentukan Roundness

Rd = Tomat 1 = Tomat 2 = Tomat 3 = = = = = 0,59 = 0,596 = 0,717

Rdrata-rata =

= 0,634

2. S=

Menentukan Sphericity

Jeruk 1 =

= 1,112

Jeruk 2 = Jeruk 3 =

= =

= 1,160 = 1,213

Srata-rata =

= 1,162

3.

Menentukan Volume dan Luas Teoritis dengan Melihat Kemiripan (Kerucut Berputar) ( ) ( ) ( )

[ [ [ ]

] ]

b. Kelompok 2 Tabel 2. Hasil Pengukuran Fisik Bahan Hasil Pertanian Pengamatan Bahan Roundness (Kebundaran) a Ke1 2 3 1 Sphericity (Kebulatan) Kemiripan Benda Geometri 119,5 34 2 3 b c H ( 0,64 0,605 0,593 0,66 0,76 0,82 5,8 V ) ( S )

(mm) (mm) (mm) (mm) (mm) (mm) 72 70 67 90 90 87 63 62,1 58,6 55 51,1 50,8 21,1 33 37 -

1,96

1.

Menentukan Roundness

Rd = Telur 1 Telur 2 Telur 3 = 0,612

Rdrata-rata =

2. S=

Menentukan Sphericity

Tomat 1 Tomat 2 Tomat 3

Srata-rata =

= 0,74

3.

Menentukan Volume dan Luas Teoritis dengan Melihat Kemiripan

(Bulat Membujur)

( ) ]

) ]

c.

Kelompok 3 Tabel 3. Hasil Pengukuran Fisik Bahan Hasil Pertanian

Pengamatan Bahan Roundness (Kebundaran)

a Ke1 2 3 1 (mm)
81 75 86,5

B (mm) 53 49,6 51,1

c (mm) 20 19,4 4

H (mm) 0,719 0,448 0,719

V ( 0,673 0,674 0,384

S ) ( 7,202 x 10-3 )

(mm)
95,5 112 102

(mm) 59 56,1 60

4,0112 x 10-5

Sphericity (Kebulatan) Kemiripan Benda Geometri

2 3

16

114

1.

Menentukan Roundness

Rd = Kentang 1 : = Kentang 2 : = Kentang 3 : = = = = = 0,719 = 0,448 = 0,719 = 0,628

Rdrata-rata =

2. S=

Menentukan Sphericity

Tomat 1 : S = Tomat 2 : S = Tomat 3 : S =

= = =

= 0,673 = 0,674 = 0,384

Srata-rata =

= 0,577

3.

Menentukan Volume dan Luas Teoritis dengan Melihat Kemiripan (Kerucut Berputar)

V = ( ) h (r12 + r1 r2 + r22) = ( ) 114 (162 + (16 x 4) + 42) = 40111,855 mm3 = 4,0112 x 10-5 m3 S = (r1 + r2 (h2 + (r1 - r2)2)1/2 = (16 + 4) (1142 + (16 4)2)1/2 = 7202,402 mm2 =7,202 x 10-3 m2

d. Kelompok 4 Tabel 4. Hasil Pengukuran Fisik Bahan Hasil Pertanian Pengamatan Bahan Roundness (Kebundaran) a Ke1 2 3 1 B c H (mm) 0.612476 0.702887 0.597107 0.7732 78 0.7534 72 0.7441 65 5.20397 x 10-4 ( V ) ( S )

(mm) (mm) (mm) (mm) (mm) 81 83 85 103.5 99 110 -

52.35 40.55 31.25

Sphericity (Kebulatan)

50.15 38.15

28.2

51.05 37.75 28.45

Kemiripan Benda Geometri 54.55 41.75 -

0.031702814

1.

Menentukan Roundness = = = = = 0.612476 = 0.702887 = 0.597107 = 0, 637

Rd =

Kentang 1: Kentang 2: Kentang 3:

Rdrata-rata =

2. S=

Menentukan Sphericity

Telur 1: Telur 2: Telur 3:

= = = = 0,756

= 0.773278 = 0.753472 = 0.744165

Srata-rata =

3.

Menentukan Volume dan Luas Teoritis dengan Melihat Kemiripan (Bulat Membujur) ( ) [ ]

=520396.778 mm3 [ ( ) ] [ ( ) ] = 0.643611

= 31702.81425 mm2 = 0.03170281425 m2

e.

Kelompok 5 Tabel 5. Hasil Pengukuran Fisik Bahan Hasil Pertanian

Pengamatan Bahan Roundness (Kebundaran)

a Ke1 2 3 1

H ( 0,554 0,452 0,461 0,736 0,718 0,663

V ) x 105

S ( x 106

(mm) (mm) (mm) (mm) (mm) (mm) 67 58,5 64,5 90 87 95 60,5 63 63,7 40,5 46,5 36 31,6 -

Sphericity (Kebulatan) Kemiripan Benda Geometri

2 3

49,65 26,9

5,615 2,026 127,3 32,45 -

1.

Menentukan Roundness = = = = = 0,554 = 0,452 = 0,461 = 0,489

Rd =

Telur 1 : Rd = Telur 2 : Rd = Telur 3 : Rd =

Rdrata-rata =

2. S=

Menentukan Sphericity

Jeruk 1 : S = Jeruk 2 : S =

= =

= 0,736 = 0,718

Jeruk 3 : S =

= = 0,695

= 0,633

Srata-rata =

3.

Menentukan Volume dan Luas Teoritis dengan Melihat Kemiripan (Bulat Memanjang)

V= e =[

( a b2) ( ) ]

S = 2 b2 + 2

V = 4/3 ( x a x b2) = 4/3 ( x 127,3 x 32,452) = 561495,6748 => 5,615 x 10-5

E= = = 0,996964872

S = 2b2 + 2 ab/e sin-1 e = 232,452 + 2 127,3 x 32,45/ 0,9969 x sin-1 0,9669 2025975,246 => 2,026 x 10-6

BAB V PEMBAHASAN

Pada praktikum ini dilakukan pengukuran terhadap karakteristik fisik beberapa bahan hasil pertanian, diantaranya tomat, jeruk, kentang, wortel, mentimun dan telur ayam. Karakteristik fisik yang diukur meliputi kebundaran, kebulatan serta volume dan luas permukaan. Pembahasan dimulai dari hasil pengukuran kelompok saya yaitu kelompok 1. Masing-masing pengukuran dilakukan pada 3 jenis buah yang sama, untuk kemudian didapatkan hasil rata-ratanya. Pada kelompok ini dilakukan pengukuran roundness pada tomat. Pengukuran ini dilakukan dengan cara memproyeksikan terlebih dahulu bentuk tomat pada kertas milimeter blok dengan menggunakan OHP. Dari hasil proyeksi tersebut, dibuat 2 buah lingkaran, yaitu lingkaran luar dan lingkaran dalam pada hasil proyeksi tersebut. Jari-jari lingkaran tersebut kemudian diukur. Dari jari-jari tersebut dapat dihasilkan roundness dari tomat tersebut. Nilai roundness berturut-turut dari tomat yang diukur adalah 0,59, 0,531 dan 0,717. Nilai rata-rata roundness dari ketiga tomat tersebut adalah 0,634. Roundness menunjukkan ukuran ketajaman sudut-sudut pada benda yang diukur. Mengingat apabila roundness mendekati 1 berarti bentuknya bundar, maka bentuk tomat ini tidak dapat disebut bundar, karena dari bentuk fisiknya pun sudah terlihat bahwa bentuknya tidak bundar sempurna. Selain itu ketajaman sudut yang dimiliki oleh tomat berbeda-beda pada bagian-bagiannya. Kemudian pada pengukuran kebulatan digunakan buah jeruk untuk pengujiannya. Hasil pengukuran sphericity ini berturut-turut adalah 1,112, 1,022 dan 1,125, nilai rataratanya 1,162. Nilai ini melebihi dengan nilai 1, artinya mungkin adanya sedikit kesalahan dalam pembacaan jangka sorong sehingga data yang diperoleh pun tidak sesuai dengan literature yang ada. Sedangkan untuk pengukuran volume dan luas permukaan dilakukan pada wortel. Wortel mempunyai kemiripan terhadap atau silinder sehingga menggunakan persamaan luas permukaan dan volume untuk bentuk kerucut berputar atau silinder. Karena bahannya hanya ada satu, maka pengukuran yang dihasilkan pun hanya satu yaitu hasil pengukurannya adalah 1,24 x 10-4 m3. Sedangkan nilai luas permukaannya adalah 1,55 x 10-3 m2.

Pengukuran yang dilakukan oleh kelompok 2 menggunakan buah yang berbeda. Pada kelompok ini dilakukan pengukuran roundness pada telur ayam. Nilai roundness berturut-turut dari telur ayam yang diukur adalah 0,64, 0,605 dan 0,593. Nilai rata-rata roundness dari ketiga telur ayam tersebut adalah 0,612. Nilai ini cukup jauh rentangnya dari 1 sehingga dapat dikatakan bentuknya tidak bundar dan memiliki ketajaman sudut yang berbeda-beda pada bagian-bagiannya. Selain itu juga bisa terlihat secara fisik bahwa telur ayam memiliki bentuk fisik lonjong atau ovale bukan bundar sehingga data yang diperoleh pun akan cukup jauh dengan rentan literature yang ada. Kemudian pada pengukuran kebulatan digunakan tomat untuk pengujiannya. Hasil pengukuran sphericity ini berturutturut adalah 0,66, 0,76 dan 0,82, nilai rata-ratanya 0,746. Nilai ini sedikit cukup dekat dengan nilai 1, artinya bahwa tomat ini bisa dikatakan bentuknya mendekati bentuk bola (bulat). Sedangkan untuk pengukuran volume dan luas permukaan dilakukan pada mentimun. mentimun mempunyai kemiripan terhadap bentuk geometri bulat memanjang. Hasil pengukuran volumenya adalah 5,8 x 10-4 m3. Sedangkan nilai luas permukaannya adalah 1,96 m2. Pengukuran yang dilakukan oleh kelompok 3 yaitu pada pengukuran roundness dilakukan pada kentang. Nilai roundnessnya berturut-turut adalah 0,719, 0,448 dan 0,719. Nilai rata-rata roundness dari ketiga kentang tersebut adalah 0,628. Nilai ini cukup jauh rentangnya dari 1 sehingga dapat dikatakan bentuknya tidak bundar dan memiliki ketajaman sudut yang berbeda-beda pada bagian-bagiannya. Kemudian pada pengukuran kebulatan digunakan buah tomat untuk pengujiannya. Hasil pengukuran sphericity ini berturut-turut adalah 0,673, 0,674 dan 0,384, nilai rata-ratanya 0,577. Nilai ini juga cukup jauh berbeda dengan nilai 1, artinya bahwa tomat ini tidak bisa dikatakan bentuknya mendekati bentuk bola (bulat). Sedangkan untuk pengukuran volume dan luas permukaan dilakukan pada wortel. Sama seperti halnya kelompok pertama, wortel mempunyai kemiripan terhadap atau silinder sehingga menggunakan persamaan luas permukaan dan volume untuk bentuk kerucut berputar atau silinder. Hasil pengukuran volumenya adalah 4,0112 x 10-5 m3. Sedangkan nilai luas permukaannya adalah 7,202 x 10-3 m2.

Pengukuran yang dilakukan oleh kelompok 4 yaitu pada pengukuran roundness dilakukan pada kentang. Nilai roundnessnya berturut-turut adalah 0,612, 0,702 dan 0,597. Nilai rata-rata roundness dari ketiga kentang tersebut adalah 0,637. Nilai ini cukup jauh rentangnya dari 1 sehingga dapat dikatakan bentuknya tidak bundar dan memiliki ketajaman sudut yang berbeda-beda pada bagian-bagiannya. Kemudian pada pengukuran kebulatan digunakan telur ayam untuk pengujiannya. Hasil pengukuran sphericity ini berturut-turut adalah 0,773, 0,753 dan 0,744, nilai rata-ratanya 0,756. Nilai ini cukup dekat dengan nilai 1, artinya bahwa telur ayam ini bisa dikatakan bentuknya mendekati bentuk bola (bulat). Sedangkan untuk pengukuran volume dan luas permukaan dilakukan pada jeruk. Jeruk mempunyai kemiripan terhadap bentuk geometri bulat membujur sehingga menggunakan persamaan luas permukaan dan volume untuk bentuk bulat membujur. Hasil pengukuran volumenya adalah 5.20397 x 10-4 m3. Sedangkan nilai luas permukaannya adalah 0.031702814 m2. Pengukuran yang dilakukan oleh kelompok 5 yaitu pada pengukuran roundness dilakukan pada telur ayam. Nilai roundnessnya berturut-turut adalah 0,554, 0,452 dan 0,461. Nilai rata-rata roundness dari ketiga telur ayam tersebut adalah 0,489. Nilai ini cukup jauh rentangnya dari 1 sehingga dapat dikatakan bentuknya tidak bundar dan memiliki ketajaman sudut yang berbeda-beda pada bagian-bagiannya. Kemudian pada pengukuran kebulatan digunakan buah jeruk untuk pengujiannya. Hasil pengukuran sphericity ini berturut-turut adalah 0,736, 0,718 dan 0,663, nilai rata-ratanya 0,705. Nilai ini cukup dekat dengan nilai 1, artinya bahwa jeruk ini bisa dikatakan bentuknya mendekati bentuk bola (bulat). Sedangkan untuk pengukuran volume dan luas permukaan dilakukan pada mentimun. Mentimun mempunyai kemiripan terhadap bentuk geometri bulat memanjang sehingga menggunakan persamaan luas permukaan dan volume untuk bentuk bulat memanjang. Hasil pengukuran volumenya adalah 5,615 x 10-5 m3. Sedangkan nilai luas permukaannya adalah 2,026 x 10-6 m2. Dari hasil pengukuran yang telah dilakukan oleh kelima kelompok maka hasilnya dapat dilihat bahwa tidak ada bahan hasil pertanian pada praktikum ini yang mempunyai kebundaran 1, artinya tidak ada yang benar-benar berbentuk bundar. Namun dapat diurutkan dari yang nilai roundnessnya terbesar sampai

terkecil adalah kentang, tomat dan telur ayam. Begitu pun dengan kebulatan (sphericity) tidak ada yang bernilai 1, artinya tidak ada yang bentuknya sama persis dengan bola (bulat). Namun dapat diambil kesimpulan bahwa yang memiliki nilai sphericity paling besar atau yang paling mendekati bentuk bola adalah telur ayam. Sedangkan tomat menjadi yang memiliki nilai sphericity terkecil. Sedangkan bahan hasil pertanian pada praktikum ini memiliki volume yang berbeda-beda, apabila diurutkan dari yang memiliki volume terbesar ke volume terkecil adalah mentimun, jeruk dan wortel. Untuk urutan luas permukaan dari yang terbesar ke terkecil adalah wortel, mentimun, dan jeruk. Mungkin dalam praktikum kali ini terdapat beberapa perbedaan dari data yang di hasilkan dengan literature yang ada. Hal ini bisa saja terjadi karena beberapa faktor kesalahan yang disebabkan ketika praktikum berlangsung. Bisa saja kesalahan pada praktikan sendiri yang mungkin kurang teliti pada saat menggunakan alat praktikum. Atau mungkin bisa terjadi karena alat itu sendiri yang keakuratannya mulai berkurang.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1

Kesimpulan Dari praktikum karakteristik fisik bahan hasil pertanian (bentuk &

ukuran), dapat disimpulkan bahwa : 1. Bahan hasil pertanian memiliki bentuk-bentuk yang berbeda. 2. Bentuk dan ukuran dari bahan hasil pertanian merupakan faktor yang sangat penting untuk keperluan perancangan mesin pertanian. 3. Dari bahan hasil pertanian yang diukur pada praktikum ini, dapat diurutkan bahwa yang memiliki nilai roundness terbesar sampai terkecil berturut-turut adalah kentang, tomat dan telur ayam. 4. Dari bahan hasil pertanian yang diukur pada praktikum ini, yang memiliki nilai sphericity terbesar atau yang paling mendekati bentuk bola adalah telur ayam. Sedangkan yang memiliki nilai sphericity terkecil adalah tomat. 5. Bahan hasil pertanian yang memiliki volume terbesar ke volume terkecil berturut-turut adalah mentimun, jeruk dan wortel.
6. Bahan hasil pertanian yang memiliki luas permukaan dari yang terbesar ke

terkecil sama dengan urutan pada volume, yaitu wortel, mentimun, dan jeruk.

6.2

Saran Pada saat dilakukan pengukuran, bahan hasil pertanian nomor 1, 2 dan 3 harus diberi tanda agar tidak tertukar. Pengukuran harus dilakukan seteliti mungkin untuk memperkecil peluang terjadinya kesalahan pengukuran. Pembuatan lingkaran pada hasil proyeksi dari OHP harus dibuat seproporsional mungkin agar lingkaran yang terbentuk mengenai cukup banyak titik pada objek. Perhitungan pada persamaan sebaiknya dilakukan oleh beberapa orang untuk mempercepat proses perhitungan

DAFTAR PUSTAKA

Rusendi, Dadi, dkk. 2012. Penuntun Praktikum MK. Teknik Penanganan Hasil Pertanian. FTIP : Universitas Padjadjaran. Abdullah, Kamarudin. 1991. Sifat Fisik Bahan Pangan. Institut Pertanian Bogor : Bogor. A.G, Kartasapoetra. 1994. Teknologi Penanganan Pasca Panen. Rineka cipta : Jakarta. Irawan, Wendi Dediarta. 2011. Karakteristik Fisik Bahan Hasil Pertanian (Bentuk dan Ukuran) available at

http://www.scribd.com/doc/76403105/Karakteristik-Fisik-Bahan-HasilPertanian-Bentuk-dan-Ukuran (diakses pada 21 September 2012 19:26 WIB). Firiani, Dini. 2011. Laporan Praktikum I Karakteristik Fisik available at http://www.scribd.com/doc/54134346/Laporan-Praktikum-1-KarakteristikFisik (diakses pada 21 September 2012 19:23 WIB).

LAMPIRAN

Gambar 1. Alat dan Bahan Praktikum (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

Gambar 2. Pengukuran Roundness (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

Gambar 3. Pengukuran Kemiripan Benda Geometri (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

Gambar 4. Pengukuran Sphericity (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

Gambar 5. Pembuatan Lingkaran pada Hasil Proyeksi Tomat (Sumber : Dokumentasi Pribadi)

Gambar 6. Proses Pengukuran Roundness (Sumber : Dokumentasi Pribadi)