Anda di halaman 1dari 17

ANATOMI KATAK SAWAH (Fejervarya cancrivora)

Oleh : Nama NIM Rombongan Kelompok Asisten : Ira Fitria : B1J011129 : VI :4 : Lifannur G. Tyas

LAPORAN PRAKTIKUM STRUTUR PERKEMBANGAN HEWAN I

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS BIOLOGI PURWOKERTO 2012

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Katak adalah salah satu anggota dari Classis Amphibia. Amphibia berasal dari kata Amphi, artinya rangkap dan bios, artinya kehidupan, karena amphibia adalah hewan yang hidup dengan dua kehidupan, mula-mula dalam air tawar, kemudian di lanjutkan di darat. Katak merupakan hewan peralihan antara hewan air dan hewan darat. Awal dari kehidupan katak dimulai di perairan kemudian pindah kedaratan. Habitat katak sangat bervariasi dari rawa sampai ke pegunungan. Kebanyakan hidup di daerah yang berhutan karena katak membutuhkan tempat yang lembab untuk melindungi diri dari kekeringan. Katak yang hidup di luar air biasanya pada periode tertentu akan berkunjung ke perairan untuk melakukan

perkembangbiakan. Tingkatan taksonomi pada katak dapat diketahui dengan memperlihatkan karakter morfologinya sebagai acuan untuk identifikasi dan determinasi (Claude, 1988). Menurut Djuhanda (1982) hewan yang dapat hidup di dua habitat yang berbeda, pasti akan menjumpai dua kelompok musuh, di air dan di darat. Tetapi di waktu yang sama hewan ini juga memiliki dua kesempatan untuk melarikan diri, air dan darat. Cara hidup katak sangat berbeda dengan ikan. Hewan ini tidak hidup di dalam perairan dalam, tetapi menggunakan sebagian besar waktunya di darat. Sebagaimana halnya dengan jenis ikan, katak tidak mempunyai leher. Kulitnya lunak dan agak berlendir. Tidak mempunyai ekor, karena menghalang-halangi gerak meloncat. Apabila diamati dengan teliti, akan terlihat jelas adanya keragaman variasi antar spesies yang satu dengan yang lainnya. Katak mempunyai badan yang lebar

dilengkapi dengan dua pasang anggota gerak. Anggota gerak bagian depan lebih pendek dan kecil, serta mempunyai empat jari, sedangkan bagian belakang jauh lebih besar dan panjang. Hal ini sesuai dengan fungsinya yaitu untuk melompat. Anggota gerak ini biasanya juga dilengkapi dengan selaput renang untuk memudahkan katak berenang (Susanto, 1994). Katak sawah di gunakan di dalam praktikum kali ini karena mudah di dapat, tidak beracun, dan tanpa harus mengeluarkan biyaya untuk mendapatkannya karena biasa terdapat di sawah-sawah. Katak sawah juga dipilih untuk mewakili kelas amphibia karena mudah di dapat, ukuran besar, dan dapat menunjukkan banyak persamaan dalam bentuk dan fungsi vertebrata tinggi termasuk manusia. Susunan tubuh mudah di pelajari, cara hidup sedrhana dan mudah di pelajari. Badan katak bisa tumbuh mencapai 10 cm, dan dapat di kenali dengan melihat bercak-bercak coklat pada punggung dari depan ke belakang. Daging yang berwarna putih akan tampak, jika kulit di bedah (Susanto, 1994). Klasifikasi katak sawah (Fejervarya cancrivora) adalah sebagai berikut: Phylum Sub phylum Class Ordo Familia Genus Species : Chordata : Vertebrata : Amphibia : Anura : Ranidae : Fejervarya : Fejervarya cancrivora

B. Tujuan

Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui dan mengamati struktur dan anatomi tubuh katak sawah.

II. MATERI DAN METODE

A. Materi

Alat-alat yang digunakan adalah bak preparat, gunting bedah, pinset, dan alat penunjuk preparat. Bahan yang digunakan adalah katak sawah keran. (Fejervarya cancrivora), air

B. Metode

Metode yang di gunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Katak sawah yang masih hidup mula-mula ditusuk pada bagian kepalanya dengan jarum penusuk. 2. Setelah mati lemas katak di letakkan dengan bagian dorsalnya pada bak preparat. 3. Pengguntingan dimulai dari medio-prosterior ke arah anterior kemudian seluruh kulit ventral di lepaskan. 4. Bagian-bagian tubuh katak diamati dan gambar yang ada diberi keterangan

III. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil

Gambar 1. Morfologi Luar Katak Sawah (Fejervarya cancrivora) Keterangan Gambar: A. Caput 1. Cavumoris 2. Organon visus 3. Palpebra superior 4. Membrana nictitans 5. Columella 6. Crus 7. Pes 8. Web 9. Femur B. Truncus C. Extrimitas anterior 10. Brachium 11. Manus 12. Digiti 13. Antebrachium 14. Saccus vocalis 15. Annulus tympanicus 16. Palpebra inferior D. Extrimitas posterior

Gambar 2. Anatomi Rongga Mulut Katak Sawah (Fejervarya cancrivora) Keterangan Gambar: 1. Os vomer 2. Choane 3. Tuba eustachius 4. Maxilla 5. Glottis 6. Lingua 7. Mandibulla 8. Pallatum durum

Gambar 3. Anatomi Otot Extrimitas Posterior Katak Sawah (Fejervarya cancrivora) Keterangan Gambar: 1. Muscullus trisep femoris 2. Muscullus gracillis minor 3. Muscullus sartorius 4. Tulang patella 5. Muscullus tibialis anticus longus 6. Muscullus gastronimeus 7. Muscullus tibialis anticus brevis 8. Muscullus tibialis posticus 9. Tibio fibula 10. Muscullus gracillis mayor 11. Muscullus adductor magnus

Gambar 4. Anatomi Otot Ventral Katak Sawah (Fejervarya cancrivora) Keterangan Gambar: 1. Muscullus submandibularis 2. Muscullus subhyoideus 3. Muscullus pars episternalis 4. Muscullus coracoradialis 5. Muscullus deltoideus 6. Muscullus pars epicoracoidea 7. Muscullus pars abdominalis 8. Inscriptio tendinae 9. Muscullus obliqus internus 10. Muscullus obliqus externus 11. Linea alba 12. Muscullus rectus abdominis

Gambar 5. Anatomi Sistem Pencernaan Katak Sawah (Fejervarya cancrivora) Keterangan Gambar: 1. Ductus cysticus 2. Hepar 3. Vesica felea 4. Oesophagus 5. Ductus pancreaticus 6. Pancreas 7. Gastrum 8. Ductus choleodochus 9. Pylorus 10. Rectum 11. Cloaca 12. Mesenterium 13. Intestine

Gambar 6. Anatomi Sistem Reproduksi Katak Sawah (Fejervarya cancrivora) Betina Keterangan Gambar: 1. Osteumtuba 2. Corpus adiposa 3. Ren 4. Ovarium 5. Kelenjar adrenal 6. Oviduct 7. Ureter 8. Vesica urinaria 9. Cloaca

Gambar 7. Anatomi Sistem Reproduksi Katak Sawah (Fejervarya cancrivora) Jantan Keterangan gambar: 1. Corpus adiposa 2. Ren 3. Epididimis 4. Testis 5. Ureter 6. Kelenjar adrenal 7. Ureter 8. Vesica urinaria 9. Cloaca

B. Pembahasan

Hasil pengamatan anatomi katak sawah didapatkan hasil bahwa tubuh katak tersusun atas caput, truncus, extrimitas anterior (kaki depan), extrimitas posterior (kaki belakang). Katak mempunyai kulit yang berlendir. Hal ini sesuai dengan pernyataan Mahardono (1980) yang menyatakan bahwa tubuh katak tersusun atas bagian kepala, badan, dan anggota gerak, sebagaimana halnya dengan jenis ikan, katak tidak memiliki leher. Katak tidak memiliki ekor karena dapat menghalangi gerak melompat. Kepala katak lebar dan pipih, mempunyai lidah yang panjang, lubang hidung tertutup katup pada saat katak menyelam di air. Matanya menonjol disisi kepala, sisi belakang mata terdapat selaput gendang telinga. Tubuh katak menunjukkan keadaan yang serupa dengan anggota-anggota lain dalam ordonya (Anura), menjadi diperpendek. Oleh sebab itu, tidak ada cauda. Hewan-hewan yang berenang dalam air antara caput dan truncus tidak jelas (Radiopoetra, 1991). Kepala katak sawah menyatu pada badan, lubang hidung, dan mata terletak pada bagian atas kepala. Katak mengalami metamorfosis dari insang dan paru-paru untuk bernapas di darat, selain itu kulit juga di gunakan untuk bernapas. Beberapa katak hidup di air, oksigen diabsorbsi dengan menggunakan pundi-pundi kulit. Modifikasi pada kulit meningkatkan area permukaan respirasi (Halliday, 1994). Menurut Guyer and Lane (1964), organ sistem urogenitalia pada Fejervarya cancrivora betina meliputi Ovarium berpasangan melekat pada dinding tubuh bagian dorsal yang disokong oleh selaput yang disebut mesovarium. Organ pembentuk ova pada hewan betina sangat besar dan berbentuk hitam berlipat-lipat penuh ova. Ova yang telah masak akan di ikuti dengan pecahnya dinding ovarium, sehingga terjadi penyebaran ova ke dalam rongga badan. Ini terjadi pula oleh gerakan-gerakan silia

dari selaput peritoneum (selaput-selaput pada daerah abdomen) yang menempel pada dinding dorsal tubuh dengan bantuan konstraksi otot-otot abdomen ova akan terdorong ke depan menuju osteum tuba yaitu sepanjang lubang seperti corong, pangkal dari oviduct yang letaknya di kiri kanan oesophagus. Menurut Hadikaswoto (1982), bahwa oviduct (saluran telur), merupakan sepasang saluran yang berliku-liku berwarna putih. Dinding oviduct terdapat kelenjar yang menghasilkan lendir-lendir yang dipakai untuk menyelubungi ova. Sebelum oviduct bermuara di kloaka, tiap oviduct memperlihatkan pelebaran yang berdinding tipis disebut uterus sebagai tempat penampungan ova untuk sementara, sebelum ova di keluarkan dari tubuh. Fertilisasi (pembuahan sel telur atau ovum oleh spermatozoa, berlangsung diluar tubuhnya, yakni di dalam air/fertilisasi eksternal). Corpus adiposum (badan lemak), letaknya sebelah anterior dari ovarium. Sistem ekskresi pada Fejervarya cancrivora terdiri dari ren, ureter, vesica urinaria, dan papilla urogenitalis. Sepasang ren yang memanjang, melekat pada dinding dorsal abdomen, kanan dan kiri linea mediana. Ureter ialah saluran yang keluar dari ren, ia berjalan ke caudal berakhir pada papilla urogenitalis yang bermuara pada cloaca. Sebuah tonjolan keluar berupa kantung dua lobi berdinding tipis terdapat pada dinding cloaca yang meluas ke dalam cavum abdominalis. Kantung ini berguna untuk menyimpan urine dan ia disebut vesica urinaria (Radiopoetro, 1977). Tubuh katak terdapat berbagai macam otot yang tersebar di seluruh tubuh katak. Otot-otot pada katak dibagi menjadi dua, yaitu otot-otot ventral tubuh yang terdiri dari kelompok ventral dari otot, dorsal dari kelompok ventral dan ventral dari kelompok otot proksimal . Otot- otot tersebut berfungsi alat gerak sesuai dengan system muscular. Otot-otot pada extrimitas posterior yaitu bagian femur dibangun

oleh otot-otot (yang letaknya lateral ke medial) berturut turut, Muscullus trisep femoris, otot besar yang letaknya paling lateral, muscullus sartorius, otot pipih yang letaknya sebelah medial dari muscullus femoris,muscullus adductor magnus, medial dari muscullus sartorius dari luar tampak sebagai kerucut, muscullus gracillis mayor, otot-otot yang agak besar pada femur bagian medial, muscullus gracillis minor, berbentuk pita tipis biasanya ikut terbawa waktu menguliti (Djuhanda, 1982).

IV. KESIMPULAN

Berdasarkan hasil dan pembahasan dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Tubuh katak sawah terdiri dari caput (kepala), truncus (badan), extrimitas anterior (kaki depan), dan extrimitas posterior (kaki belakang). 2. Katak sawah merupakan hewan amphibia yang dapat hidup di dua habitat yaitu darat dan air, dengan menggunakan insang, paru-paru dan kulit sebagai alat pernapasan. 3. Katak tidak memiliki ekor karena dapat menghalangi ketika melompat. 4. Genitalia katak sawah betina (Fejervarya cancrivora) terdiri dari ovarium dan oviduct sedangkan pada katak sawah jantan (Fejervarya cancrivora) terdiri dari testis dan vas deferens. 5. Fertilisasi pada katak termasuk fertilisasi exsternal.

DAFTAR REFERENSI

Claude A, Vilee, dkk. 1988. Zoologi Uum edisi 6. Jakarta: Erlangga. Djuhanda, T. 1982. Pengantar Anatomi Perbandingan Vertebrata I. Amico, Bandung. Guyer dan Lane . 1964 . Animal Biology .Herper and Row , New York. Hadikaswoto. 1982. Zoologi Umum . Alumni, Bandung. Halliday, et al. 1994. The Encyclopedia of Reptiles and Amphibian. Andromeda Oxford, Inggris Mahardono. A. 1980. Anatomi Katak. PT Internusa, Jakarta. Radiopoetra, 1977. Zoologi. Erlangga, Jakarta. Susanto, Heru. 1994. Budidaya Kodok Unggul. Penebar Swadaya, Jakarta.