Anda di halaman 1dari 4

Nama : Wahyu Firdaus Mauliddan NIM : 37759

1. Permineralisasi Permineralisasi adalah proses pemfosilan yang terjadi penggantian sebagian atau bagian dari fosil oleh satu jenis mineral karena dari akibat masuknya mineral tertentu ke dalam rongga-rongga atau pori pori tulang, cangkang atau material tumbuhan Sehingga menyebabkan fosil akan lebih berat dari semula dan akan lebih tahan terhadap pelapukan. Mineral yang mengisi dan terendapkan adalah kalsit, silika dan beberapa jumlah senyawa dari besi.
Sumber : Rahadjo, w. 2007. Buku Panduan Praktikum Makropaleontologi. Yogyakarta : Laboratorium Paleontologi Teknik Geologi FT-UGM. Halaman 7

http://www1.newark.ohio-state.edu/Professional/OSU/Faculty/jstjohn/Cool%20Fossils/Petrified-wood1.jpg

2. Replacement Replacement adalah penggantian secara

keseluruhan bagian dari fosil dengan mineral lain. Serupa dengan permineralisasi, hanya saja sisa organisme asli telah terbawa pergi setelah sebelumnya terkubur dalam sedimen kemudian larut oleh air tanah, sehingga meninggalkan rongga pada batuan yang selanjutnya terisi oleh material baru berupa material karbonatan, silikat, dan senyawa besi, terkadang hingga molekul per molekul, sehingga struktur halus dari fosil tersebut tetap terjaga dengan baik
Sumber : Rahadjo, w. 2007. Buku Panduan Praktikum Makropaleontologi. Yogyakarta : Laboratorium Paleontologi Teknik Geologi FT-UGM. Halaman 7-8 http://www.mrwoodsfossils.co.uk/photos/1994c07ba8c9177b_P yritised-amm-Aveyron.jpg

3. Rekristalisasi Rekristalisasi adalah suatu proses

pemfosilan yang umum dimana sisa-sisa organisme terkena suhu dan tekanan yang lebih tinggi sehingga material-material penyusunnya (mineral penyusun fosil)

berubah ke bentuk yang lebih stabil. Pada skala makroskopis, fosil yang mengalami rekristalisasi sulit dibedakan dari yang asli, namun pada skala lebih kecil, strukturhttp://en.wikipedia.org/wiki/Fossil#Casts_and_molds

struktur halus dari fosil tidak lagi kelihatan atau berubah, mengikuti struktur kristal dari mineral yang baru. Contohnya fosil yang tersusun dari mineral kalsit berubah menjadi mineral aragonit 4. Mold dan Cast Mold adalah cetakan negatif dari bagian keras organisme yang terbentuk ketika organisme yang mati jatuh dan menekan sedimen di dasar laut , kemudian bagian yang jatuh (keras) membentuk cetakan pada sedimen. Ketika bagian keras organisme itu hilang, maka cetakan yang tertinggal disebut Mold. Ketika Mold terisi oleh material-material tertentu, akan terbentuk cetakan yang serupa dengan organisme yang membentuk Mold. Cetakan dari Mold inilah yang disebut Cast. Dengan kata lain Cast adalah cetakan positifnya. Cast terbagi menjadi dua yaitu external cast yang memperlihatkan kenampakan bagian luar cangkang dan internal cast yang memperlihatkan kenampakan bagian dalam cangkang
Sumber : Rahadjo, w. 2007. Buku Panduan Praktikum Makropaleontologi. Yogyakarta : Laboratorium Paleontologi Teknik Geologi FT-UGM. Halaman 9

http://petrifiedwoodmuseum.org/moldscasts.htm http://activity.ntsec.gov.tw/lifeworld/english/content/evolution_cc5.html

5. Compression fossil Compression fossil adalah salah satu jenis fosil yang sering dijumpai pada batuan sedimen yang mengalami kompresi (penekanan) secara fisika akibat gaya yang

bekerja pada sedimen yang mengandung fosil. Fosil jenis ini akan mengalami distorsi atau perubahan bentuk akibat proses tekanan tersebut, sehingga fosil tumbuhan, khususnya daun lebih banyak ditemukan dalam bentuk ini ketimbang fosil hewan. Umumnya fosil terkompres sangat kuat sehingga hanya meninggalkan cetakan berupa lapisan karbon pada batuan yang disebut phytoleim.

6. Bioimmuration, adalah salah satu tipe pengawetan dimana rangka luar beserta organisme yang hidup di dalamnya. Pengawetan ini terjadi karena rangka luar dari organisme berkembang melingkupi organisme di dalamnya sehingga ikut terawetkan. Organisme yang terawetkan dengan cara ini biasanya yang hidup pada suatu substrat, dan biasanya berupa organisme bentos sessile yang hidupnya menambat di dasar laut.