Anda di halaman 1dari 3

Fraktur Tulang Alveolar Fraktur pada tulang alveolar dapat terjadi jika teradi pergerakan yang kasar dan

ceroboh saat pencabutan serta adanya ankilosis pada tulang alveolar yang mengakibatkan tulang alveolar bagian bukal, labial, palatal atau lingual ikut terambil bersama gigi yang diekstraksi. Fraktur tulang alveolar sering terjadi pada saat ekstraksi gigi kaninus, terutama jika tulang regio tersebut menjadi rapuh atau lemah akibat pencabutan gigi premolar maupun insisif kedua. Trauma tulang alveolar bagian lingual perlu mendapat perhatian khusus karena dapat mencederai saraf bagian lingual.

Jika bagian tulang alveolar yang fraktur kecil dan terpisah maka bagian itu di ambil menggunakan bagian yang tajam dari forcep. Kemudian bagian tersebut diirigasi menggunakan lartutan saline dan dilakukan penjahitan. Jika bagian yang fraktur atau patah dari tulang alveolar masih menempel pada jaringan lunak, dan bagian itu masih terdapat setelah stabilisasi dan penjahitan pada mukoperiosteum.

Fragikos D. 2007. Oral Surgery. Springer-Verlag Berlin Heidelberg. P 18

Frak!ur "uberosis!as #aksila Fraktur tuberositas maksila merupakan komplikasi yang serius bergantung dari luasnya. Fraktur pada tuberositas maksila dapat membuat masalah dari perlekatan gigi tiruan lengkap. Fraktur pada bagian ini dapat terjadi ketika ekstraksi pada gigi posterior dari maksila, karena lemahnya tulang maksila dan letaknya yang berdekatan dengan rongga sinus. Fraktur bagian ini sering terjadi karena pencabutan yang terlalu kuat dan kurang berhati-hati. Fraktur tuber maksila terjadi biasanya berhubungan dengan dekatnya letak tuberositas terhadap sinus, yang biasa terjadi bila terdapat gigi molar atas yang terisolasi, khususnya bila gigi memanjang turun. !eminasi patologis antara gigi molar kedua atas yang telah erupsi dengan gigi molal ketiga atas tidak erupsi bisa menjadi predisposisi. Ankilosis pada gigi molar rahang atas membuat tahanan yang kuat. "engurangan resistensi dari tulang akibat semi-impaksi gigi molar ketiga.

"rea!$en! Ketika fraktur terjadi dan bagian fraktur tidak terlepas dari periosteum, maka pera#atan yang dilakukan adalah reposisi dan penjahitan mukoperiosteum. "ada kasus ini tindakan ekstraksi ditunda sekitar $,% - & bulan sampai fraktur tersebut sembuh dan tindakan

ekstraksi dilakukan dengan teknik terbuka. Tetapi jika bagian yang fraktur terlepas dari jaringan dan terbentuk oroantral communication maka per#atan yang dilakuka adalah pencabutan gigi, menghaluskan tulang serta dilakukan penjahitan. Kemudian pemberian antibiotik broad-spectrum dan nasal decongestant. Fragikos D. 2007. Oral Surgery. Springer-Verlag Berlin Heidelberg. P 18%

Anda mungkin juga menyukai