Anda di halaman 1dari 25

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Masa remaja merupakan masa transisi yang unik dan ditandai oleh berbagai perubahan fisik, emosi dan psikis. Masa remaja yaitu 10 19 tahun, merupakan masa yang khusus dan penting, karena merupakan periode pematangan organ reproduksi manusia, dan sering disebut masa pubertas. Remaja yang sedang mencari identitas diri sangat mudah menerima informasi berkaitan dengan masalah alat reproduksi, sehingga cenderung menjurus ke arah pelaksanaan hubungan seksual yang semakin bebas. Dalam melakukan hubungan seksual sebagian besar remaja tidak terlindungi dari kemungkinan yang dapat terjadi yaitu kehamilan yang tidak diinginkan, dan penyakit hubungan seksual yang menjurus ke arah PMS. Masalah tersebut nyata memberikan dampak yang merugikan remaja dalam menghadapi masa depan yang lebih baik. Kehamilan di usia remaja adalah salah satu masalah paling serius dalam masyarakat Kersana. Data statistik menunjukkan bahwa pada tahun 2012-2013, ratusan wanita di bawah usia dua puluh tahun telah hamil, 43 persen di antaranya hamil lebih dari satu kali pada usia itu. Di Limbangan Kersana rata-rata kehamilan remaja terjadi pada usia 14 19 tahun. Hal ini didapatkan dari hasil survei dan wawancara dengan bidan setempat. Kehamilan remaja memiliki sejumlah besar efek negatif pada remaja. Efek yang paling penting dari kehamilan remaja adalah bahaya bagi kehidupan remaja saat tubuhnya tidak berkembang cukup untuk mengambil kerasnya keibuan. Selain itu, kehamilan remaja membuat sulit bagi gadis untuk melanjutkan pendidikannya. Ini mempengaruhi performa akademis. Karena kurangnya pendidikan atau keterampilan yang diperlukan, mencari sumber pendapatan secara teratur menjadi sulit. Juga, anak-anak dari orang tua remaja cenderung tidak menerima nutrisi yang baik.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, penyusun merumuskan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini, sebagai berikut : 1. Apa pengertian Remaja itu? 2. Apa penyebab kehamilan remaja? 3. Apa dampak kehamilan remaja? 4. Apa saja solusi yang sudah dilakukan untuk mengatasi kehamilan remaja? 1.3 Tujuan Penulis Tujuan disusunnya makalah ini adalah untuk memberikan pemahaman kepada mahasiswa tentang pengertian remaja, penyebab kehamilan remaja, dampak kehamilani remaja dan solusi mengatasinya.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Masa remaja adalah masa transisi antara masa kanak-kanak dengan dewasa dan relatif belum mencapai tahap kematangan mental dan sosial sehingga mereka harus menghadapi tekanan-tekanan emosi dan sosial yang saling bertentangan. Menurut ciri perkembangannya,masa remaja dibagi menjadi tiga tahap,yaitu masa remaja awal 10 12 tahun, Masa remaja tengah 13 15 tahun,Masa remaja akhir 16 19 tahun (Departemen Kesehatan Republik Indonesia,2001). Kehamilan adalah masa di mana seorang wanita membawa embrio atau fetus di dalam tubuhnya. Dalam kehamilan dapat terjadi banyak gestasi (misalnya, dalam kasus kembar, atau triplet). Kehamilan merupakan perubahan keadaan yang relatif baru, khususnya bagi wanita yang baru pertama kali mengalaminya. Pada masa ini terjadi perubahan fisik yang mempengaruhi gerakan maupun aktivitas wanita tersebut sehari-hari. Disamping itu sebagai calon ibu, dalam hal ini ibu dari anak-anak yang akan dilahirkanya, membawa perubahan peran yang harus di jalankanya. (Brice Pitt ,1963) Kartono (1996) yaitu kehamilan pranikah pada umumnya tidak direncanakan dan menimbulkan perasaan bersalah, berdosa dan malu pada remaja yang mengalaminya, ditambah lagi dengan adanya sangsi sosial dari masyarakat terhadap kehamilan dan kelahiran anak tampa ikatan pernikahan. Unwanted Pregnancy (UWP) atau kehamilan tak diinginkan merupakan terminologi yang biasa dipakai di kalangan medis untuk memberi istilah adanya kehamilan yang tidak dikehendaki oleh wanita bersangkutan maupun lingkungannya. Kehamilan remaja adalah kehamilan yang terjadi pada wanita usia antara 1419 tahun baik melalui proses pra nikah atau nikah. Hamil di luar nikah yang terjadi pada
3

remaja di Indonesia yang pemerintahannya tidak peduli dengan masyarakat belum bergerak secara signifikan dalam masalah ini, akan menimbulkan hal-hal yang lebih besar di kemudian hari. Hal masa depan pun menjadi masalah misalnya malu terhadap teman, lingkungan dan juga masa remaja yang sudah musnah. Kehamilan usia dini memuat risiko yang tidak kalah berat. Pasalnya, emosional ibu belum stabil dan ibu mudah tegang. Sementara kecacatan kelahiran bisa muncul akibat ketegangan saat dalam kandungan, adanya rasa penolakan secara emosional ketika si ibu mengandung bayinya. (Ubaydillah, 2000). 2.2 Penyebab Kenakalan Remaja Remaja yang masih dalam taraf pencarian jati diri sering sekali mengusik ketenangan orang lain. Kenakalan ringan yang mengganggu ketentraman lingkungan seperti keluar malam dan menghabiskan waktu hanya untuk hura-hura seperti minumminuman keras, menggunakan obat-obatan terlarang, berkelahi, berjudi, dan melakukan pergaulan bebas sampai akhirnya terjadi kehamilan yang merugikan dirinya sendiri, keluarga, dan orang lain. Cukup banyak faktor yang melatarbelakangi terjadinya kenakalan remaja. Berbagai faktor tersebut dapat dikelompokkan menjadi faktor internal dan faktor eksternal. Faktor Internal a. Krisis identitas Perubahan biologis dan sosiologis pada diri remaja memungkinkan terjadinya dua bentuk integrasi. Pertama, terbentuknya perasaan akan konsistensi dalam kehidupannya. Kedua, tercapainya identitas peran. b. Kontrol diri yang lemah Remaja yang tidak bisa mempelajari dan membedakan tingkah laku yang benar dan yang salah akan terseret pada perilaku 'nakal'. Begitupun bagi mereka yang telah mengetahui perbedaan dua tingkah laku tersebut, namun tidak bisa
4

mengembangkan pengetahuannya. Faktor Eksternal

kontrol

diri

untuk

bertingkah

laku

sesuai

dengan

a. Kurangnya perhatian dari orang tua, serta kurangnya kasih sayang Keluarga merupakan unit sosial terkecil yang memberikan fondasi primer bagi perkembangan anak. Karena itu baik-buruknya struktur keluarga dan masyarakat sekitar memberikan pengaruh baik atau buruknya pertumbuhan kepribadian anak. Keadaan keluarga yang menjadi sebab timbulnya kenakalan remaja seperti keluarga yang broken-home, rumah tangga yang berantakan, keluarga yang diliputi konflik keras, ekonomi keluarga yang kurang, semua itu merupakan sumber yang subur untuk memunculkan kenakalan remaja. Dr. Kartini Kartono juga berpendapat bahwasannya faktor penyebab terjadinya kenakalan remaja antara lain: Anak kurang mendapatkan perhatian, kasih sayang dan tuntunan pendidikan orang tua, terutama bimbingan ayah, karena ayah dan ibunya masingmasing sibuk mengurusi permasalahan serta konflik batin sendiri Kebutuhan fisik maupun psikis anakanak remaja yang tidak terpenuhi, keinginan dan harapan anakanak tidak bisa tersalur dengan memuaskan, atau tidak mendapatkan kompensasinya Anak tidak pernah mendapatkan latihan fisik dan mental yang sangat diperlukan untuk hidup normal, mereka tidak dibiasakan dengan disiplin dan kontrol-diri yang baik Maka dengan demikian perhatian dan kasih sayang dari orang tua merupakan suatu dorongan yang berpengaruh dalam kejiwaan seorang remaja dalam

membentuk kepribadian serta sikap remaja sehari-hari. Jadi perhatian dan kasih sayang dari orang tua merupakan faktor penyebab terjadinya kenakalan remaja. b. Minimnya pemahaman tentang keagamaan Dalam kehidupan berkeluarga, kurangnya pembinaan agama juga menjadi salah satu faktor terjadinya kenakalan remaja. Dalam pembinaan moral, agama mempunyai peranan yang sangat penting karena nilai-nilai moral yang datangnya dari agama tetap tidak berubah karena perubahan waktu dan tempat. Pembinaan moral ataupun agama bagi remaja melalui rumah tangga perlu dilakukan sejak kecil karena setiap anak yang dilahirkan belum mengerti mana yang benar dan mana yang salah, juga belum mengerti mana batas-batas ketentuan moral dalam lingkungannya. Karena itu pembinaan moral pada permulaannya dilakukan di rumah tangga dengan latihan-latihan, nasehat-nasehat yang dipandang baik. Pembinaan moral harus dimulai dari orang tua melalui teladan yang baik berupa hal-hal yang mengarah kepada perbuatan positif, karena apa yang diperoleh dalam rumah tangga remaja akan dibawa ke lingkungan masyarakat. Oleh karena itu pembinaan moral dan agama dalam keluarga penting sekali bagi remaja untuk menyelamatkan mereka dari kenakalan dan merupakan cara untuk mempersiapkan hari depan generasi yang akan datang, sebab kesalahan dalam pembinaan moral akan berakibat negatif terhadap remaja itu sendiri. Pemahaman tentang agama sebaiknya dilakukan semenjak kecil, yaitu melalui kedua orang tua dengan cara memberikan pembinaan moral dan bimbingan tentang keagamaan, agar nantinya setelah mereka remaja bisa memilah baik buruk perbuatan yang ingin mereka lakukan sesuatu di setiap harinya. Kondisi masyarakat sekarang yang sudah begitu mengagungkan ilmu pengetahuan mengakibatkan kaidah-kaidah moral dan tata susila yang dipegang

teguh oleh orang-orang dahulu menjadi tertinggal di belakang. Dalam masyarakat yang telah terlalu jauh dari agama, kemerosotan moral orang dewasa sudah lumrah terjadi. Kemerosotan moral, tingkah laku dan perbuatan perbuatan orang dewasa yang tidak baik menjadi contoh atau tauladan bagi anak-anak dan remaja sehingga berdampak timbulnya kenakalan remaja. c. Pengaruh dari lingkungan sekitar, pengaruh budaya barat serta pergaulan dengan teman sebayanya yang sering mempengaruhinya untuk mencoba dan akhirnya malah terjerumus ke dalamnya Lingkungan adalah faktor yang paling mempengaruhi perilaku dan watak remaja. Jika dia hidup dan berkembang di lingkungan yang buruk, moralnya pun akan seperti itu adanya. Sebaliknya jika ia berada di lingkungan yang baik maka ia akan menjadi baik pula. Di dalam kehidupan bermasyarakat, remaja sering melakukan keonaran dan mengganggu ketentraman masyarakat karena

terpengaruh dengan budaya barat atau pergaulan dengan teman sebayanya yang sering mempengaruhi untuk mencoba. Sebagaimana diketahui bahwa para remaja umumnya sangat senang dengan gaya hidup yang baru tanpa melihat faktor negatifnya, karena anggapan ketinggalan zaman jika tidak mengikutinya. d. Tempat pendidikan Tempat pendidikan, dalam hal ini yang lebih spesifiknya adalah berupa lembaga pendidikan atau sekolah. Kenakalan remaja ini sering terjadi ketika anak berada di sekolah dan jam pelajaran yang kosong. Belum lama ini bahkan kita telah melihat di media adanya kekerasan antar pelajar yang terjadi di sekolahnya sendiri. Ini adalah bukti bahwa sekolah juga bertanggung jawab atas kenakalan dan dekadensi moral yang terjadi di negeri ini.

Berikut ini ada beberapa hal yang mengakibatkan terjadinya kehamilan remaja: a. Kurangnya peran orang tua dalam keluarga Perhatian dan peran orang tua berpengaruh besar terhadap perkembangan mental dan kejiwaan anak. Anak yang tidak merasakan ketentraman didalam keluarganya cenderung mencari ketentraman di luar, mereka dapat melakukan halhal yang negatif sebagai bentuk kekesalannya terhadap kedua orang tua b. Kurangnya Pendidikan Seks dari Orang Tua dan Keluarga terhadap Remaja Berdasarkan penelitian yang didapat sejak tahun 2012-2013 yang dilakukan di desa limbangan kec.kresana kota brebes. Dengan mengambil data ibu hamil kisaran usia antara 14 19 tahun, kategori masyarakat umum dan dengan kelas sosial menengah ke atas dan ke bawah. Didapakan informasi bahwa masih banyak ibu hamil berusia kisaran antara 17-19 tahun, dan dari hasil wawancara dengan bidan desa Limbangan Kersana Brebes, menyebutkan bahwa kebanyakan mereka yang hamil di usia muda disebabkan karena kehamilan yang tidak diinginkan sehingga menyebabkan mereka harus putus sekolah. Dari hasil survey di atas tampak bahwa perlunya pendidikan seks yang diberikan orang tua terhadap si anak sehingga anak tidak cenderung mencari informasi dari tempat yang salah dan perlunya pengawasan ketat dari orang tua terhadap si anak. Komunikasi yang lebih terbuka antara orang tua anak dapat berperan penting bagi pemantauan perilaku anak di masyarakat. Karena dengan komunikasi, orang tua dapat memasukkan hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan misalnya, batas mereka boleh bermesraan dan apa konsekuensinya kalau dilanggar. Kepercayaan dari orang tua akan membuat mereka merasa lebih bertanggung jawab.

Berpacaran sembunyi-sembunyi akibat dari tidak diberinya kepercayaan justru tidak menguntungkan karena kasus-kasus pra nikah umumnya dilakukan oleh mereka yang back street dan mungkin juga didukung oleh hubungan dengan orang tua yang kurang akrab atau terlalu kaku. c. Perkembangan IPTEK yang tidak didasari dengan perkembangan mental yang kuat Semakin majunya IPTEK membuat para remaja semakin mudah untuk mendapatkan informasi-informasi mengenai seks dan apabila hal ini tidak didasari dengan perkembangan mental yang kuat maka dapat membuat para remaja terjerumus ke arah pergaulan yang salah dan sehingga terciptalah perbuatanperbuatan yang tidak sesuai dengan norma dan agama yang berlaku. 2.3 Dampak Kehamilan Remaja Dampak dari kehamilan remaja, antara lain : a. Pengguguran Kandungan Faktor yang mendukung terjadinya pengguguran kandungan adalah : 1) Status ekonomi sebuah keluarga Keadaan ini mendorong suatu keluarga untuk lebih memilih menggugurkan kandungannya karena faktor ekonomi yang membuat mereka merasa tidak mampu untuk memenuhi kebutuhan si bayi. 2) Keadaan emosional Setiap remaja yang mengalami kehamilan di luar nikah akan terganggu keadaan emosionalnya, apalagi bagi mereka yang tidak bisa menerima kehamilan tersebut karena malu terhadap lingkungan sehingga mendorong mereka untuk menggugurkan kandungan. 3) Pasangan yang tidak bertanggung jawab Dengan usia yang belum cukup (belum matang) terlebih lagi bagi pihak pria yang harus bertanggung jawab sepenuhnya atas perbuatan yang dilakukannya,
9

membuat pihak pria berpikir dua kali untuk bertanggung jawab. Dan apabila pihak pria tidak bertanggung jawab maka ini terjadi beban bagi wanita sehingga memaksa dia untuk menggugurkan kandungannya. b. Resiko persalinan yang akan terjadi Beragam resiko yang terjadi pada kehamilan di usia dini diantaranya : 1) Persalinan prematur, berat badan lahir rendah (BBLR) dan kelainan bawaan Prematuritas terjadi karena kurang matangnya alat reproduksi terutama rahim yang belum siap dalam suatu proses kehamilan, berat badan lahir rendah (BBLR) juga dipengaruhi gizi saat hamil kurang dan juga umur ibu yang belum menginjak 20 tahun. cacat bawaan dipengaruhi kurangnya pengetahuan ibu tentang kehamilan, pengetahuan akan asupan gizi rendah, pemeriksaan kehamilan (ANC) kurang, keadaan psikologi ibu kurang stabil. selain itu cacat bawaan juga di sebabkan karena keturunan (genetik) proses pengguguran sendiri yang gagal, seperti dengan minum obat-obatan (gynecosit sytotec) atau dengan loncat-loncat dan memijat perutnya sendiri. Ibu yang hamil pada usia muda biasanya pengetahuannya akan gizi masih kurang, sehingga akan berakibat kekurangan berbagai zat yang diperlukan saat pertumbuhan dengan demikian akan mengakibatkan makin tingginya kelahiran prematur, berat badan lahir rendah dan cacat bawaan. 2) Anemia kehamilan / kekurangan zat besi Penyebab anemia pada saat hamil di usia muda disebabkan kurang pengetahuan akan pentingnya gizi pada saat hamil di usia muda.karena pada saat hamil mayoritas seorang ibu mengalami anemia. tambahan zat besi dalam tubuh fungsinya untuk meningkatkan jumlah sel darah merah, membentuk sel darah

10

merah janin dan plasenta.lama kelamaan seorang yang kehilangan sel darah merah akan menjadi anemis. 3) Mudah terjadi infeksi Keadaan gizi buruk, tingkat sosial ekonomi rendah, dan stress memudahkan terjadi infeksi saat hamil terlebih pada kala nifas. 4) Keracunan Kehamilan (Gestosis) Kombinasi keadaan alat reproduksi yang belum siap hamil dan anemia makin meningkatkan terjadinya keracunan hamil dalam bentuk pre-eklampsia atau eklampsia. Pre-eklampsia dan eklampsia memerlukan perhatian serius karena dapat menyebabkan kematian. 5) Kematian ibu yang tinggi Kematian ibu pada saat melahirkan banyak disebabkan karena perdarahan dan infeksi. Selain itu angka kematian ibu karena gugur kandung juga cukup tinggi.yang kebanyakan dilakukan oleh tenaga non profesional (dukun). c. Perceraian pasangan muda Pernikahan remaja di usia muda dengan status emosi yang masih belum stabil kebanyakan berujung kepada perceraian. Disamping itu faktor ekonomi dari pasangan yang berubah drastis dimana sebelumnya kedua pasangan suami isteri dibiayai oleh orang tua. Kini berubah menjadi memenuhi kebutuhan diri sendiri dengan segudang masalah yang mereka hadapi dapat menyebabkan para pasangan berpikiran singkat untuk segera menyelesaikan hubungan yang telah terjadi dengan jalan perceraian. d. Hubungan Seks Usia Muda Berisiko Kanker Hubungan seks pada usia dibawah 17 tahun merangsang tumbuhnya sel kanker pada alat kandungan perempuan, karena rentan pada usia 12 17 tahun perubahan sel dalam mulut rahim sedang aktif sekali.

11

Saat sel sedang membelah secara aktif (metamorfosis) idealnya tidak terjadi kontaks atau rangsangan apapun di luar, termasuk injus (masuknya) benda asing dalam tubuh perempuan. Karena adanya benda asing, termasuk alat kelamin pria dan sperma akan mengakibatkan perkembangan sel ke arah abnormal. Apalagi kalau sampai terjadi luka yang mengakibatkan infeksi dalam rahim. Sel abnormal dalam mulut rahim itu dapat mengakibatkan kanker mulut rahim (serviks). Kanker serviks menyerang alat kelamin perempuan, berawal dari mulut rahim dan berisiko menyebar ke vagina hingga keluar di permukaan. 2.4 Solusi Kenakalan Remaja Dari berbagai faktor dan permasalahan yang terjadi di kalangan remaja masa kini sebagaimana telah disebutkan di atas, maka tentunya ada beberapa solusi yang tepat dalam pembinaan dan perbaikan remaja masa kini. Tindakan penanggulangan kenakalan remaja dapat dibagi dalam: 1) Tindakan Preventif Usaha pencegahan timbulnya kenakalan remaja secara umum dapat dilakukan melalui cara berikut: a. Mengenal dan mengetahui ciri umum dan khas remaja b. Mengetahui kesulitan-kesulitan yang secara umum dialami oleh para remaja. Kesulitan-kesulitan mana saja yang biasanya menjadi sebab timbulnya pelampiasan dalam bentuk kenakalan.

Usaha pembinaan remaja dapat dilakukan melalui: a. Menguatkan sikap mental remaja supaya mampu menyelesaikan persoalan yang dihadapinya.

12

b. Memberikan pendidikan bukan hanya dalam penambahan pengetahuan dan keterampilan melainkan pendidikan mental dan pribadi melalui pengajaran agama, budi pekerti dan etiket. c. Menyediakan sarana-sarana dan menciptakan suasana yang optimal demi perkembangan pribadi yang wajar. d. Memberikan wejangan secara umum dengan harapan dapat bermanfaat. e. Memperkuat motivasi atau dorongan untuk bertingkah laku baik dan merangsang hubungan sosial yang baik. f. Mengadakan kelompok diskusi dengan memberikan kesempatan mengemukakan pandangan dan pendapat para remaja dan memberikan pengarahan yang positif. g. Memperbaiki keadaan lingkungan sekitar, keadaan sosial keluarga maupun masyarakat di mana banyak terjadi kenakalan remaja.

Sebagaimana disebut di atas, bahwa keluarga juga mempunyai andil dalam membentuk pribadi seorang remaja. Jadi untuk memulai perbaikan, maka harus mulai dari diri sendiri dan keluarga. Mulailah perbaikan dari sikap yang paling sederhana, seperti selalu berkata jujur meski dalam gurauan, membaca doa setiap melakukan halhal kecil, memberikan bimbingan agama yang baik kepada anak dan masih banyak hal lagi yang bisa dilakukan oleh keluarga.

Dengan usaha pembinaan yang terarah, para remaja akan mengembangkan diri dengan baik sehingga keseimbangan diri yang serasi antara aspek rasio dan aspek emosi akan dicapai. Pikiran yang sehat akan mengarahkan para remaja kepada perbuatan yang pantas, sopan dan bertanggung jawab yang diperlukan dalam menyelesaikan kesulitan atau persoalan masing-masing.

13

Usaha pencegahan kenakalan remaja secara khusus dilakukan oleh para pendidik terhadap kelainan tingkah laku para remaja. Pendidikan mental di sekolah dilakukan oleh guru, guru pembimbing dan psikolog sekolah bersama dengan para pendidik lainnya. Usaha pendidik harus diarahkan terhadap remaja dengan mengamati, memberikan perhatian khusus dan mengawasi setiap penyimpangan tingkah laku remaja di rumah dan di sekolah. Sekolah adalah lembaga pendidikan formal yang memiliki pengaruh kuat terhadap perkembangan remaja. Ada banyak hal yang bisa dilakukan pihak sekolah untuk memulai perbaikan remaja, di antaranya melakukan program monitoring pembinaan remaja melalui kegiatan-kegiatan keagamaan, kegiatan ekstrakurikuler yang ada di sekolah dan penyelenggaraan berbagai kegiatan positif bagi remaja.

Pemberian bimbingan terhadap remaja tersebut bertujuan menambah pengertian remaja mengenai: a. Pengenalan diri sendiri: menilai diri sendiri dan hubungan dengan orang lain. b. Penyesuaian diri: mengenal dan menerima tuntutan dan menyesuaikan diri dengan tuntutan tersebut. c. Orientasi diri: mengarahkan pribadi remaja ke arah pembatasan antara diri pribadi dan sikap sosial dengan penekanan pada penyadaran nilai-nilai sosial, moral dan etik.

Bimbingan yang dilakukan terhadap remaja dilakukan dengan dua pendekatan: a. Pendekatan langsung, yakni bimbingan yang diberikan secara pribadi pada remaja itu sendiri. Melalui percakapan mengungkapkan kesulitan b. Pendekatan melalui kelompok, di mana ia sudah merupakan anggota kumpulan atau kelompok kecil tersebut:

14

2) Tindakan Represif Usaha menindak pelanggaran norma-norma sosial dan moral dapat dilakukan dengan mengadakan hukuman terhadap setiap perbuatan pelanggaran. Dengan adanya sanksi tegas pelaku kenakalan remaja tersebut, diharapkan agar nantinya si pelaku tersebut jera dan tidak berbuat hal yang menyimpang lagi. Oleh karena itu, tindak lanjut harus ditegakkan melalui pidana atau hukuman secara langsung bagi yang melakukan kriminalitas tanpa pandang bulu. Sebagai contoh, remaja harus mentaati peraturan dan tata cara yang berlaku dalam keluarga. Disamping itu perlu adanya semacam hukuman yang dibuat oleh orangtua terhadap pelanggaran tata tertib keluarga. Pelaksanaan tata tertib harus dilakukan dengan konsisten. Sedangkan hak dan kewajiban anggota keluarga mengalami perubahan sesuai dengan perkembangan dan umur. Di lingkungan sekolah, kepala sekolah yang berwenang dalam pelaksanan hukuman terhadap pelanggaran tata tertib sekolah. Dalam beberapa hal, guru juga berhak bertindak. Akan tetapi hukuman yang berat seperti skorsing maupun pengeluaran dari sekolah merupakan wewenang kepala sekolah. Pada umumnya tindakan represif diberikan dalam bentuk memberikan peringatan secara lisan maupun tertulis kepada pelajar dan orang tua, pengawasan khusus oleh kepala sekolah dan tim guru atau pembimbing dan melarang bersekolah untuk sementara waktu ( skors) atau seterusnya tergantung dari jenis pelanggaran tata tertib sekolah. 3) Tindakan Kuratif dan Rehabilitasi Tindakan ini dilakukan setelah tindakan pencegahan lainnya dilaksanakan dan dianggap perlu mengubah tingkah laku pelanggar remaja itu dengan memberikan pendidikan lagi. Pendidikan diulangi melalui pembinaan secara khusus yang sering ditangani oleh suatu lembaga khusus maupun perorangan yang ahli dalam bidang ini.

15

BAB III PENGUMPULAN DATA DAN PEMBAHASAN 3.1 Gambaran Umum Desa Limbangan Kersana Brebes 1. Profil Wilayah a. Batas wilayah Sebelah utara Sebelah selatan Sebelah barat Sebelah timur : Desa Tegongan : Desa Gintung : Desa Kemukten : Desa Sutamaja

2. Data Dasar Kependudukan a. Tahun 2011 Jumlah penduduk : 7844 Jiwa Jumlah KK : 2091 L: 3910 Jiwa P: 3934 Jiwa Jumlah KK miskin: 1269 Jumlah WUS: 1405 Jiwa Jumlah 1670 1426 1580 1595 1573 7844

Jumlah PUS: 1367 Jiwa No 1 2 3 4 5

Wilayah Penduduk RW I RW II RW III RW IV RW V Jumlah

1) Daftar Sasaran Pelayanan Kesehatan Bayi, Balita, Bumil No 1 2 3 4 5 Wilayah Penduduk RW I RW II RW III RW IV RW V Jumlah
16

Bayi 38 32 34 39 40 183

Balita 120 108 115 130 101 574

Bumil 16 17 23 16 17 89

2) Distribusi penduduk menurut jenis kelamin No 1 2 Jenis kelamin Laki-laki Perempuan Jumlah sumber: data primer yang diolah Jumlah 3910 3934 7844 % 49,85 50,15 100

49.85% 50.15%

laki-laki perempuan

3) Distribusi penduduk menurut tingkat pendidikan No 1 2 3 4 5 6 7 8 Pendidikan Tidak pernah sekolah Belum sekolah Tidak tamat SD Belum tamat SD Tamat SD /sederajat Tamat SLTP / sederajat Tamat SLTA / sederajat Tamat PT / sederajat Jumlah Sumber: data primer yang diolah b. Tahun 2012 Jumlah penduduk : 7844 Jiwa Jumlah KK : 2091 L: 3910 Jiwa P: 3934 Jiwa Jumlah 978 858 895 1582 1740 610 476 705 7844 % 12,47 10,94 11,41 20,17 22,18 7,78 6,07 8,99 100

Jumlah KK miskin: 1269 Jumlah WUS: 1405 Jiwa


17

Jumlah PUS: 1367 Jiwa

No 1 2 3 4 5

Wilayah Penduduk RW I RW II RW III RW IV RW V Jumlah

Jumlah 1670 1426 1580 1595 1573 7844

1) Daftar Sasaran Pelayanan Kesehatan Bayi, Balita, Bumil No 1 2 3 4 5 Wilayah Penduduk RW I RW II RW III RW IV RW V Jumlah Bayi 38 29 41 28 37 173 Balita 134 121 129 140 122 646 Bumil 44 35 45 33 43 200

2) Distribusi penduduk menurut jenis kelamin No 1 2 Jenis kelamin Laki-laki Perempuan Jumlah sumber: data primer yang diolah Jumlah 3910 3934 7844 % 49,85 50,15 100

49.85% 50.15%

laki-laki perempuan

18

3) Distribusi penduduk menurut tingkat pendidikan No 1 2 3 4 5 6 7 8 Pendidikan Tidak pernah sekolah Belum sekolah Tidak tamat SD Belum tamat SD Tamat SD /sederajat Tamat SLTP / sederajat Tamat SLTA / sederajat Tamat PT / sederajat Jumlah Sumber: data primer yang diolah c. Tahun 2013 Jumlah penduduk : 7939 Jiwa Jumlah KK : 2584 L: 4068 Jiwa P: 3871 Jiwa Jumlah 878 758 895 1382 1440 810 776 905 7844 % 11,19 9,66 11,41 17,62 18,36 10,33 9,89 11,54 100

Jumlah KK miskin: 1358 Jumlah WUS: 1696 Jiwa Jumlah 1700 1434 1599 1614 1593 7939

Jumlah PUS: 1446 Jiwa No 1 2 3 4 5

Wilayah Penduduk RW I RW II RW III RW IV RW V Jumlah

1) Daftar Sasaran Pelayanan Kesehatan Bayi, Balita, Bumil No 1 2 3 4 5 Wilayah Penduduk RW I RW II RW III RW IV RW V Jumlah Bayi 49 23 42 16 52 182 Balita 142 95 171 137 146 691 Bumil 52 26 43 18 54 193

19

2) Distribusi penduduk menurut jenis kelamin No 1 2 Jenis kelamin Laki-laki Perempuan Jumlah sumber: data primer yang diolah Jumlah 4068 3871 7939 % 51,24 48,76 100

48.76% 51.24%

laki-laki perempuan

3) Distribusi penduduk menurut tingkat pendidikan No 1 2 3 4 5 6 7 8 Pendidikan Tidak pernah sekolah Belum sekolah Tidak tamat SD Belum tamat SD Tamat SD /sederajat Tamat SLTP / sederajat Tamat SLTA / sederajat Tamat PT / sederajat Jumlah Sumber: data primer yang diolah Jumlah 883 705 895 1382 1465 825 799 985 7939 % 11,12 8,88 11,27 17,41 18,45 10,39 10,06 12,41 100

20

3. Jumlah Ibu Hamil yang Berusia Kurang Dari 19 tahun No 1 2 3 4 5 Wilayah RW I RW II RW III RW IV RW V Jumlah 2011 8 9 12 8 7 44 2012 6 5 9 7 4 31 2013 2 3 5 4 2 16

Grafik Jumlah Bumil Berusia Kurang Dari 19 Tahun


14 12 10 8 6 4 2 0 RW I RW II RW III RW IV RW V 2011 2012 2013

3.2 ANALISA PENYEBAB MASALAH PRIORITAS No 1. Masalah Remaja hamil berresiko Penyebab Rendahnya tingkat pengetahuan, pendidikan, ekonomi dan teknologi yang semakin modern, serta pergaulan yang bebas 2. Tidak ikut KB Rendahnya tingkat pengetahuan remaja tentang alat kontrasepsi dan domisili suami 3 Tingkat pendidikan yang rendah Rendahnya kesadaran remaja serta orang tua akan pentingnya pendidikan

21

3.3 INTERVENSI Remaja hamil resiko - Pemberian KIE tentang pentingnya ANC - Pemberian KIE tentang resiko dan tanda bahaya pada kehamilan - Pemberian KIE tentang nutrisi untuk ibu hamil - Pemberian KIE tentang pengetahuan keagamaan KB - Pemberian KIE tentang KB - Pemberian penyuluhan tentang KB

Pendidikan - Pemberian KIE akan pentingnya pendidikan - Pemberian KIE tentang Kesehatan Reproduksi

3.4 IMPLEMENTASI DAN EVALUASI NO 1. IMPLEMENTASI - Pemberian KIE tentang pentingnya ANC - Pemberian KIE tentang resiko dan tanda bahaya pada kehamilan - Pemberian KIE tentang nutrisi untuk ibu hamil - Pemberian KIE tentang pengetahuan keagamaan 2. Memberikan KIE dan penyuluhan tentang KB. - Pemberian KIE akan pentingnya pendidikan - Pemberian KIE tentang Kesehatan Reproduksi Bidan Desa Limbangan Kec. Kersana 3 Bidan Desa Limbangan Kec. Kersana Ibu mengerti dan bersedia menjadi akseptor KB Orang tua serta para remaja mengerti akan pentingnya pendidikan serta paham tentang kesehatan reproduksi Bidan Desa Limbangan Kec. Kersana PELAKSANA EVALUASI Ibu mengerti tentang pentingnya ANC, resiko dalam kehamilan., serta nutrisi untuk ibu hamil dan menambah ketaqwaan pada Tuhan YME

22

3.5 PEMBAHASAN Sesuai dengan hasil survey, wawancara dan analisis data yang diperoleh serta data yang telah diuraikan diatas menunjukkan bahwa penyebab terjadinya kehamilan di usia remaja dipengaruhi oleh beberapa factor diantaranya tingkat pendidikan. Remaja yang mempunyai tingkat pendidikan yang tinggi akan memudahkan memahami respon yang datang dari luar maupun untuk akses informasi tentang kesehatan reproduksi, orang yang berpendidikan tinggi akan memberikan respon yang rasional terhadap informasi yang datang dan akan berpikir sejauh mana keuntungan serta kerugian yang akan mereka peroleh jika melakukan pergaulan bebas. Pengetahuan yang baik tentang kesehatan reproduksi juga akan menjadikan seorang remaja mampu melakukan penilaian terhadap materi atau objek sehingga sebelum berperilaku ia tahu arti dan manfaat perilaku tersebut baginya. Pengetahuan agama juga mengambil peranan yang penting, seseorang yang mendalami agama serta bertaqwa dan beriman pada Tuhan YME akan takut melakukan sesuatu yang dilarang oleh agama. Pemberian informasi yang tepat sasaran tentang KB, alat-alat kontrasepsi serta manfaat berKB merupakan hal yang pokok sehingga para ibu-ibu muda dapat mengatur jarak kehamilannya.

23

BAB V PENUTUP

1.1 Kesimpulan 1) Kehamilan remaja adalah kehamilan yang terjadi pada wanita usia antara 1419 tahun baik melalui proses pra nikah atau nikah 2) Penyebab kehamilan remaja antara lain : a. Kurangnya peran orang tua dalam keluarga b. Kurangnya Pendidikan Seks dari Orang Tua dan Keluarga terhadap Remaja c. Perkembangan IPTEK yang tidak didasari dengan perkembangan mental yang kuat 3) Dampak Kehamilan Remaja : a. Pengguguran Kandungan b. Resiko Persalinan yang akan terjadi c. Perceraian pasangan muda d. Hubungan seks usia muda beresiko kanker 4) Solusi Kenakalan Remaja Antara lain : a. Tindakan Preventif b. Tindakan Represif c. Tindakan Kuratif dan Rehabilitasi

24

1.2 Saran Ada beberapa saran yang dapat kami berikan untuk mengurangi masalah kehamilan remaja saat ini antara lain : 1) Kepada setiap remaja agar mempunyai pengetahuan dan mengembangkan keterampilan yang diperlukan agar mereka dapat terhindar dari masalah-masalah pada remaja, contohnya kehamilan pada usia remaja dan aborsi. 2) Perlunya pendidikan seks yang diberikan orang tua terhadap si anak sehingga anak tidak cenderung mencari informasi dari tempat yang salah dan perlunya pengawasan ketat dari orang tua serta selalu menyediakan waktu berdiskusi tentang masalahmasalah terhadap si anak. 3) Kepada petugas kesehatan untuk memberikan pembinaan bagi remaja yang bertujuan untuk memberikan informasi dan pengetahuan yang berhubungan dengan prilaku hidup sehat bagi remaja, memberi pelayanan kontrasepsi, disamping menangani masalah yang ada pada remaja tersebut.

25