Anda di halaman 1dari 35

Oleh Ust. Yusuf Mansur~* Bismillahirrohmanirrohim..

Cara gampang cari jodoh terbaik adalah metode agar Allah azza wajalla berkenan membuka Rahasia Jodoh Terbaik & Menghadirkannya. Anjuran penggunaan : Sucikan diri (wudhu), sholat sunah 2 rakaat, berdoa, siapkan Al Quran selanjutnya ikuti langkah awal menuju solusi. Urutan yang harus dilakukan : Merubah pemahaman untuk merubah pola piker lalu mencari penyebab hambatan untuk merubah pola ikhtiar. Pemahaman : 1. Belum adanya jodoh bisa disebabkan oleh hubungan kita dengan Allah, keluarga, lingkungan, teman bahkan diri kita sendiri. 2 : Pahami & Yakinlah bahwa kelahiran, rejeki, jodoh & kematian adalah rahasia Allah. QS 31:34 : Sesungguhnya Allah hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari kiamat, dan Dialah yang menurunkan hujan & mengetahui apa yang ada didalam rahim. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui dibumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. Dari pemahaman 1 & 2 jelaslah SEGERA RUBAH POLA PIKIR ANDA DALAM MENCARI JODOH! Perbaiki dulu Hubungan dengan Allah baru berikhtiar mencari hubungan perjodohan. Selanjutnya adalah cara memeriksa hubungan dengan Allah yang terdiri dari hubungan dengan Allah, Orang tua & sesama, periksalah! Apa kita pernah percaya dengan ramalan, datang ke orang pinter, percaya kekuatan selain Allah? HATI2 SAUDARAKU! Dengan berbuat syirik dalam perjodohan bikin anda malah tertipu & menderita seumur hidup, bisa jadi anda dijauhkan dari yang semestinya jodoh terbaik atau bahkan tidak menemukannya sama sekali. QS 31:33 : Janganlah sekali-kali kamu diperdayakan dunia & diperdayakan para penipu yang mengatasnamakan Allah, bisa juga anda mendapat jodoh

namun yang malah membuat hidup anda tidak tentram & tidak berkah sebab akan berlaku hukum keseimbangan Allah dalam perjodohan. QS 24:3&26 :....musyrik laki2 berjodoh dengan musyrik perempuan, laki2 yang berperilaku buruk dengan perempuan yang berperilaku buruk juga. Bukankah anda menginginkan jodoh sebagaimana disebutkan dalam QS 30:21 : ... salah satu tanda kekuasaan-Mu adalah menjadikan pasangan hidup dari jenis kami, yaitu manusia. Yang demikian adalah agar kami cenderung dan merasa tentram kepadanya dan dijadikan-Nya diantara kami rasa kasih dan sayang. PERIKSALAH WAHAI SUADARAKU! Apakah sholat kita sudah berkualitas? Inginnya sih jodoh Allah hadirkan tepat waktu tidak telat2 tapi saat Allah memanggil untuk sholat eh malah ditelat2in, telat juga deh tuh jodoh. QS 107:4-5 : Maka kecelakaanlah bagi orang2 yang shalat (yaitu) orang2 yang lalai dari shalatnya. JUJURLAH WAHAI SAUDARAKU! Apakah anda pernah melakukan hubungan yang melampui batas atau bahkan berzina? QS. 25:68-69 : Barangsiapa yang melakukan yang demikian niscaya dia mendapat pembalasan berlipat sejak di dunia...salah satunya jdoh yang tak kunjung hadir. PERIKSA HUBUNGAN KITA DENGAN ORANG TUA, adakah anda pernah menyakiti atau mengkasari mereka karena perbuatan tersebut termasuk doa besar yang menjauhkan rahmat Allah (termasuk jodoh). QS. 17:23 : Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan ah dan janganlah kamu membentak mereka, ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. PERIKSA HUBUNGAN SILATURAHIM. Putus silaturahim berakibat putusnya rahmat (salah satu bentuknya jodoh). QS.49:10:....sesungguhnya orang2 mukmin itu bersaudara. Karena itu peliharalah persaudaraan dan peliharalah diri anda dihadapan Allah supaya kamu mendapat rahmat. PERIKSA DALAM HUBUNGAN SEBELUMNYA (mis : mantan2) apakah ada yang sampai tersakiti atau terzalimi. Hindari doa orang yang teraniaya/terzalimi, karena doanya pasti dikabulkan (kalo dia doakan ga dapat jodoh bagaimana?).

APAKAH ANDA PERNAH BERGUNJING YANG MENGARAH MENGADU DOMBA, yang menyebabkan putusnya tali silaturahim?QS 49:12 : Hai orang2 yang beriman, jauhilah kebanyakan kecurigaan, karena sebagian dari kecurigaan itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentu kamu merasa jijik kepadanya. Bila anda pernah melakukan 1 saja dari hal diatas, SEGERALAH lakukan langkah lanjutan untuk MEMPERBAIKI HUBUNGAN DENGAN ALLAH. LANGKAH 1 : MOHON AMPUN ATAS KESALAHAN & KEBURUKAN, dasar ayat QS.66:8 : Hai orang2 yang beriman Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya. Mudah2an Allah akan menutup kesalahan2 kamu. Untuk tahap awal dan sekaligus riyadhah (membiasakan),ucapkanlah KALIMAT ISTIGHFAR (ASTAGHFIRULLAH)minimal 70-100 sehari semalam dasar al hadits : Barangsiapa yang biasa beristighfar Allah akan carikan jalan Keluar Bagi Kesulitannya, kelapangan bagi kesempitannya & memberi rizki dari arah yang tidak terduga. INGET JODOH JUGA RIZKI loh. QS 71:10-12 : Maka Aku katakan kepada mereka Mohon Ampunlah kepada Tuhanmu. Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat dan membanyakkan harta dan anak2mu dan mengadakan untukmu kebun2 dan mengadakan pula didalamnya untukmu sungai2. LANGKAH 2 : TINGKATKAN IBADAH, PERBAIKI IBADAH. Sekali lagi yakinkan diri akan kuasa Allah. Insya Allah ada saja jalan bagi kita termasuk JALAN HADIRNYA PASANGAN HIDUP KITA-dasar ayat QS 65:3-4 : Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap2 sesuatu. Dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya. Cobalah melakukan hal2 berikut ini : PERBAIKI/LAZIMKAN WUDHU, BIASAKAN SHOLAT AWAL WAKTU DAN SHOLAT BERJAMAAH, BERDOA/BERDZIKIR SELEPAS SHOLAT, PELIHARA SHOLAT SUNAH SEBELUM & SESUDAH SHOLAT FARDHU KECUALI SETELAH SHOLAT SHUBUH DAN ASHAR, BIASAKAN SHOLAT MALAM : TAHAJUD,HAJAT,ISTIKHOROH, TAUBAT, TASBIH, WITIR. Lakukanlah semampu anda,dasar ayat QS 22:77 : Hai orang2 yang beriman, ruku dan

sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu dan berbuat kebaikan supaya kamu mendapatkan keberuntungan dunia dan akhirat. LANGKAH 3 : PASRAHKAN KEPADA ALLAH, minta hanya kepada Allah-dasar ayat QS 65:3 : Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendaki-Nya. LANGKAH 4 : LURUSKAN NIAT. Percayalah luruskan niat, sucikan hati bahwa anda menikah karena ingin mengikuti sunah rasul dan mengharap ridho Allah (al hadits) Pernikahan itu menyempurnakan separuh dari agama. LANGKAH 5 HILANGKAN EGO. Target/pilah pilih boleh2 aja sih, tapi yang wajar sajalah serahkan pilihan yang terbaik hanya pada Allah melalui shalat istikhoroh dan musyawarah dengan keluarga,dasar ayat QS 2:221 : Dan janganlah kamu menikahkan orang2 musyrik, sesungguhnya budak yang mukmin lebih baik dari orang musyrik walaupun dia menarik hatimu, mereka mengajak keneraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya dan menerangkan ayat2-Nya (perintah2-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran. LANGKAH 6 : PERBANYAK SILATURAHIM, terutama kepada orang2 yang pernah anda sakiti & minta ridho orang tua. Barangsiapa yang ingin diluaskan rejekinya temasuk jodoh, sambunglah tali silaturahim dasar al hadits untuk Ridho orangtua Raihlah cinta orangtua supaya Allah menghadirkan cinta buat anda. LANGKAH 7 : MENUTUP AURAT, supaya anda tidak sesat (menjauh dari jodoh anda) dasar ayat QS 20:121 : Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat2nya dan mulailah keduanya menutupnya dengan daun2 (yang ada di)surga dan durhakalah adam kepada Tuhan dan Sesatlah ia. RAHASIA JODOH TERBAIK : Jodoh itu tergantung pada diri kita sendiri, bila kita berperilaku baik, maka jodoh kitapun baik, jika perilaku kita buruk, maka jangan dipersalahkan jika jodoh kitapun berperilaku buruk. Wanita yang keji adalah untuk pria yang keji dan pria yang keji adalah buat wanita yang keji pula dan wanita yang baik adalah untuk pria yang baik dan sebaliknya. Bagi mereka ampunan dan rezeki yang mulia (surga). LANGKAH ISTIMEWA : MENOLONG YANG SEDANG KESUSAHAN misal bantulah saudara/kawan yang mau menikah tapi kekurangan/kesulitan dasar Al Hadits : wawloohu fii awnii abdi ma kanal abdu fii awni akhiihi, Allah selalu

berkenan membantu hamba-Nya selama hambaNya berkenan membantu saudaranya. SYARAT LANGKAH ISTIMEWA : LAKUKAN DENGAN IKHLAS DAN JANGAN HAPUS DENGAN DOSA2, hai orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebut dan menyakiti perasaan si penerima. Doa bagi laki2 yang berharap jodoh : ROBBI HABLII MIILANDUNKA ZAUJATAN THOYYIBAH AKHTUBUHA WA ATAZAWWAJ BIHA WATAKUNA SHOIHIBATAN LII FIDDIINI WADDUNYAA WAL AAKHIROH, artinya : Ya Robb berikanlah kepadaku istri yang terbaik dari sisi-Mu, istri yang aku lamar dan nikahi dan istri yang menjadi sahabatku dalam urusan agama, urusan dunia dan akhirat. Doa bagi wanita yang berharap jodoh : ROBBI HABLII MIN LADUNKA ZAUJAN THOYYIBAN WAYAKUUNA SHOHIBAN LII FIDDIINI WADDUNYAA WAL AAKHIROH, artinya : Ya Robb berikanlah kepadaku suami yang terbaik dari sisi-Mu, suami yang juga menjadi sahabatku dalam urusan agama, urusan dunia & akhirat. Doa tambahan : HASBUNAWLOOH WANI-MAL WAKIIL NIMAL MAWLA WANIMAN NASHIIR, dasar ayat QS 9:129 : Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah : Cukuplah Allah bagiku tidak ada Tuhan selain DIA. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki Arsy yang agung. Doa untuk dapat jodoh dari hadits : ALLAAHUMMAFTAHLII HIKMATAKA WANSYUR ALAYYA MIN KHOZAA INI ROHMATIKA YAA ARHAMARROOHIMIN, artinya : Ya Allah bukakanlah bagiku hikmamu dan limpahkanlah padaku keberkahanMu, wahai Pengasih dan Penyayaang. LANGKAH ISTIMEWA, puasa sunnah, coba mulai sekarang sampai 40 hari kedepan. Barangsiapa yang membiasakan puasa doanya cepat terkabul. DOA TAMBAHAN2 : ROBBANAA HABLANAA MIN AZWAJINAA WADZURRIYAATINAA QURROTA AYUN WAJ ALNAA LIL MUTTAQIINA IMAAMAA QS ; 25:74 : Dan orang2 yang berkata : Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami istri2 kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati kami dan jadikanlah kami imam bagi orang2 yang bertakwa.

Dhuha Coffee Ustadz Yusuf Mansyur


Filed Under (News) by yusufmansur on 27-02-2009

bersama : Ustadz Yusuf Mansur Silahkan kirimkan komentar, ulasan, tambahan materi, Semoga kita, orang-orang tua kita, anak-anak keturunan kita, pengalaman, dll ke dhuhacoffee@yahoo.com saudara-saudara kita, jamaah kita, dan segenap orang-orang yang beriman, semua diampunkan Allah; semua disehatkan Allah; dimenangkan di setiap pertempuran terbuka dengan kuffaar dan syayaathiin; dibukakan banyak jalan rizki yang luas, yang halal, yang barokah; dijadikan saleh salehah diri kita dan anak keturunan kita; istiqamah di urusan-urusan yang sunnah dan bener di urusan yang wajibnya; cinta sama bangun malam, berjamaah, dan baca al Quran; hidup mulia dengan hanya bergantung sama Allah saja; baik di urusan rizki, masalah hidup, hajat hidup, penyakit, dan urusan-urusan dunia; bahwa yang kita lakukan sebagai ikhtiar dunia, adalah sebagai ibadah kepada Allah saja, bukan sebagai tujuan. Termasuk di urusan hasilnya. Kita berdoa juga semoga Allah jadikan kita-kita ini termasuk orang-orang yang meyakini janji-janji-Nya, dan menaati apa yang Rasulullah seru; kita lakukan ibadah dengan riang, sebab juga ada begitu banyak kelimpahan Janji Allah dan Rasul-Nya yang membuat kita bersemangat dan enteng dalam menjalani hidup. Ok, titip-titip doa selalu ya untuk kita semua. Jangan malas-malas berdoa untuk yang lain. Sebab ketika berdoa untuk yang lain, sesungguhnya itulah sedekah kita, dan akan kembali kepada kita. Malaikatlah yang akan mendoakan kita, sebagaimana doa yang kita panjatkan untuk orang lain. Betul-betul rajinin berdoa dan mendoakan yang lain, termasuk untuk negeri kita agar selamat dunia akhirat semua elemen bangsanya. Saya pribadi berdoa, agar kiranya Allah jadikan website www.wisatahati.com ini benar-benar menjadi salah satu jalan buat kita semua untuk taqarrub ilallaah, mendekatkan diri kita kepada Allah; baik itu kolom smsnya, kolom artikel lepasnya, kolom dhuhaacoffee nya, kolom kuliahonline nya, kolom testimoninya, dan lain-lain kolom yang ada di sini. Semoga Allah jadikan setiap huruf yang ditulis dan dibaca, serta disyiarkan, menjadi saksi di yaumil hisaab, bahwa kita-kita ini pernah berada di jalan yang menuju Jalan-Nya, dengan segala keterbatasan dan kekurangan kita semua. Kepada Allah semua kita kembalikan. Washallallahu alaa sayyidinaa Muhammadin wa alaa aalihi washahbihii ajmaiin, walhamdulillahi robbil aalamiin.

Allahumma shalli alaa sayyidinaa Muhammadin wa alaa aalihii washahbihii ajmaiin. Nastahgfiruka wa natuubu ilaih.

Dhuha Coffee (bag.1)

by yusufmansur on 25-02-2009 Setiap hari kita hutang dua rakaat Dhuha sama Allah. Hutang sebab kita makai badan & karuniakarunia pemberian Allah. Kalaulah bayarnya pakai uang, niscaya tidak akan ada yang bisa bayar. Itulah sebab Allah meminta kita shalat dua rakaat sebagai bayaran atas segala karunia-Nya kepada kita, dan tiadalah tercatat kita berhutang pada-Nya. Itulah sebab juga mengapa ada karyawan yang hilang tabungan setelah ia bekerja setahun penuh. Atau sebab mengapa seorang pengusaha hilang penghasilannya selama satu tahun penuh. Barangkali salah satu sebabnya adalah sholat Dhuha tiada kunjung ia lakukan. Perhitungan hutang, tetap berlaku dan dijalankan Allah. Maka apa yang didapat oleh seseorang atau yang dihasilkan, akan diambil ulang oleh Allah sebagai kewajiban terhutang. Apalagi kalau kemudian maksiat dan hal-hal yang wajib tiada ia lakukan, pasti bertambah-tambah minusnya. Bagamana mengejarnya? Tunggu ya jawabannya

Dhuha Coffee (bag.2)


by yusufmansur on 25-02-2009 Ini dari salah satu pengunjung web. Luar biasa. Saya bersyukur bila mulai jadi perenungan. Yang penting tidak jadi kegelisahan, sebab Allah mah betul-betul Maha Pengampun. Apa yang saya tulis, mudah-mudahan membuat kita-kita menjadi orang yang mulai menaruh perhatian terhadap urusan-urusan ibadah. Selama ini kita hanya perhatian sama urusan-urusan kita saja, termasuk urusan-urusan dunia kita. Tapi terhadap urusan-urusan Allah, hak-hak Allah, kita biasa-biasa saja. Tidak ada perhatiannya melainkan sedikit. Berikut komen salah satu jamaah. Saya bangga: Ustadz saya baru aja baca tulisan dhuha coffeenya ustadz, saya termasuk yg punya banyak hutang dhuha sama Allah, karena baru mulai mengerjakan dhuha dua bulan belakangan ini, sedangkan umur udah 34thn 2bln, artinya kalo saya akhil balig umur 10thn, saya punya utang 24 thn, atau sekitar 8760 hari dan itu berarti saya punya utang dhuha sebanyak 17520 rakaat, ini sebab kali makanya hidup saya kurang berkah, sekarang gimana nih tadz buat ngejarnya, buruan tulisannya diterusin, wassalam (saifulloh, member wh com). Alhamdulillah kalo yg muncul adalah perenungan. Kita jadi berpikir. Subhaanallaah Ampunan Allah insya Allah udah diberikan buat saudara. mudah-mudahan juga buat sesiapa yg selama ini lalai di ibadah-ibadah, trmasuk di urusan dhuha. Insya Allah nanti saya teruskan bila sdh waktunya. Doain saya ya. saya doain ustad, sambil saya juga minta doa dari ustadz, btw kalo saya mau ketemu ustadz enaknya kapan ya? Ini udah ketemu. boleh saya tlp sekarang, kalo ga ganggu Ga boleh, he he he. serius nih Tadz, saya mau denger suara ustadz

Serius. Dengerin ngajinya aja. beda Tadz, tapi gapapa, saya serahin aja sama Allah, kalau Dia mau mempertemukan kita pasti kita bakal ketemu, betul ga Tadz Betul. salam sama keluarga Tadz, saya juga sering cerita ke istri tentang tulisan-tulisan ustadz, doain ya Tadz biar Allah cepet angkat masalah saya (yang sebenernya bikinan saya sendiri), pengennya berpanjang-panjang lagi ngobrolnya tapi takut ganggu, semoga Allah selalu merahmati Ustadz. Wassalamualaikum. Iya, saya sambil acara nih sms antum. Ya gitu dah. mudah-mudahanan pada ngerti semua yg berkeinginan silaturahim dg saya, ckp dg cara begini, dan mengaji juga dengan cara-cara yang praktis. Tidak harus selalu ketemu. begini aja hati saya rasanya udah kayak diguyur hujan Tadz, buat info aja, saya juga ikut kuliah online ustadz (maaf masih terus juga nih smsnya) Ga apa-apa. Terus saja. Sepanjang saya bisa bales, ya saya bales.

Dhuha Coffee (bag.3)


by yusufmansur on 25-02-2009 0815113xxxxxx: Ass ust. Yusuf yth, Dengan ini saya pribadi, keluarga dan jamaah mengundang ustadz utk hadir pd acara tahlil hari ke-7 meninggalnya anak saya, alm. AZ (26 th) karena sakit infeksi selaput otaknya. Insya Allah acara pada hari minggu malam senin, 15 Feb 2009 bada isya. Sungguh akan menjadi pelipur duka hati dan penghormatan luar biasa bagi keluarga kami bila ustadz benar-benar berkenan hadir. Demikian ustadz, lebih dan kurangnya mohon maaf. Wass, H. A. ZA, Permata Hijau, Jaksel. Pengennya sih saya datang Haj. Namun selain jadual-jadual baru udah sulit saya penuhi untuk sementara waktu, juga kayaknya posisi saya lagi jauh tuh dari sana. Lihat-lihat keadaan nanti sorenya ya. Sms saya lagi aja jam 17 nya. Haj, saya turut mendoakan agar almarhum diberikan kelapangan di alam kuburnya, ampunan dan derajat yang tinggi di sisi Allah. Juga buat antum sekeluarga. Doakan saya dan keluarga, supaya jangan ampe dapat penyakit-penyakit yang berat yang seperti antum punya anak alami. Masya Allah, kadang saya shalat hajat dan taubat sampe 5-7x sehari. Menjadi pengiringin shalat-shalat fardhu + pengiring dhuha & tahajjud. Artinya, di setiap penyelenggaraan shalat fardhu berikut qabliyah badiyahnya, saya susul lagi dg shalat taubat dan hajat. Juga tatkala shalat dhuha dan tahajjud, saya pun berusaha mengiringin taubat dan hajat. Supaya apa? Supaya jadi riyadhah buat penyakit. Maksudnya? Ya, supaya saya, anak keturunan saya, istri saya, orang-orang tua saya, saudara-saudara saya, jamaah saya, dan segenap kaum muslimin betul-betul bisa terhindar dari penyakit-penyakit berat; gagal jantung, stroke, ginjal, hipertensi, kanker, tumor, aids, kolera, demam berdarah, usu buntu, penyakit seputar pencernaan, otak, panca indera, dll. Sungguh, banyak kasus penyakit yang datang ke saya, dan saya menganjurkan mendekatkan diri kepada Allah. Maka daripada kami-kami juga kemudian

ngencengin ibadah setelah kena, maka lebih baik dari sekarang ketika sehat. Termasuk sedekah untuk penyakit. Kami-kami, khususnya saya, afwan, mengencangkan sedekah dari ketika sehat ini, masya Allah supaya sehat dan disehatkan lahir batin oleh Allah, dan dipanjangkan umur bukan saja dalam keadaan taat, tapi juga dalam keadaan sehat wal afiat. Jazaakallaah atas smsnya. Mudah-mudahan menjadi pengingat saya terus untuk lebih mendawamkan lagi segala riyadhah sebagai bentuk proteksi terhadap penyakit. Masya Allah, subhaanallaah, walhamdulillah.

Dhuha Coffee (bag.4)


by yusufmansur on 25-02-2009 Shalat dhuha itu sing ikhlas. Jangan karena pengen kaya, jangan karena pengen pintu rizki dibuka. Jangan karena pengen banyak duit, begitu kita dengar dari orang-orang yang kepengen memurnikan ibadah agar semata ikhlas karena Allah. Di dalam buku The Miracle of Giving yang saya tulis, saya menyebut tidak mengapa kita melakukan ibadah dan mengejar apa yang Allah janjikan. Ketika yang lain menamakan pamrih dan atau tidak ikhlas, saya menyebutnya: Iman. Percaya. Karena saya percaya sama apa yang diseru Allah dan Rasul-Nya, lah ya saya kerjakan. Ketika Allah dan Rasul-Nya menyuruh dhuha agar rizki terbuka, dan atau menjanjikan keutamaan dhuha bisa begini dan begitu, ya saya sambut. Saya kerjakan. Sepenuh hati. Ini juga namanya Ikhlas. Bahasa entengnya: Nurut. Tunduk. Kita percaya sama Allah. Masa janji yang dijanjikan oleh Yang Maha Benar kita siasiakan? Iya ga? Sambut, percaya, yakini, dan jalankan. Manteb. Apa lagi yang utama selain begini? Ketika yang lain shalat dhuha kosongan (tak berharap apaapa), saya mah mengerjakan dengan isi. Maksudnya, dengan doa. Doa itu permintaan dan harapan. Ga usah pake dhuha, doa mah ga dhuha juga ga apa-apa. Apalagi kalau mau mbarengi dengan dhuha sebagai amal saleh pengiring doa. yang lain yang tidak meminta sama Allah, akan pulang dengan membawa pahala dhuhanya saja. Sedang saya dan jutaan orang yang meminta kepada Allah dengan mendahului dhuha, akan pulang dg membawa pahala dhuha, keyakinan, dan pahala doa. Doa juga ada pahalanya loh. Meminta itu kan, doa. Mukhlishiena lahud dien, ikhlas, nurut, manut, percaya, sama apa yang Allah gariskan. Ikhlas dalam bahasa Indonesia, jangan samain dengan Ikhlas dalam bahasa Arab. Dalam bahasa arab, apalagi bahasa agama, kata-kata ikhlas panjang artinya. Bukan kosongan model pengertian ikhlas dalam bahasa Indonesia. Kalau dalam bahasa Indonesia kan kesannya jadi kayak kagak boleh minta apa-apa. Ini kan gila. Masa sama Allah jadi ga boleh minta? Sedang kita malah disuruh minta sebagai sarana ibadah juga sama DIA. Siapa yang minta sama Allah, tandanya perlu. Semakin banyak mintanya, semakin bagus. Saya mah ga mau denger omongan orang yang ngomong begini: Jangan minta terus sama Allah. Malu. Maksudnya sih pasti bagus. Tapi saya benar-benar ga mau pake kalimat itu. Saya

lebih suka make: Minta terus sama Allah. Sering-sering. Tapi jangan lupa amal salehnya, ibadahnya, tauhidnya. Diperbaiki. Adalagi yang mengatakan, sesiapa yang dhuha karena masalah, karena pengen rizki, maka ketika sudah dibuka rizki, setelah masalahnya selesai, akan selesai juga dhuhanya. Lah, dua tesis dijadikan jadi satu prasa. Ini membingungkan. Sedang Allah sendiri yang bilang, bahwa dhuha itu benar-benar pintu rizki dan jalan kalau masalah mau ditolong Allah. Lalu kita datang menyambut, maka turunlah rizki dan selesailah masalah. Apa ini salah? Kalau kemudian orang tersebut behenti dhuhanya, ya jangan salahin sistem nya. Jangan salahin keyakinan yang pertama. Salahin dia dong. Kenapa dia ga bersyukur. Mestinya kan kalau sdh dibukakan rizki, dibukakan jalan, ya istiqamahin dong. Ditetepin dong. Dhuhanya. Jangan malah berhenti. Nih ya, apalagi kalau kemudian orang yang menjalankan dhuha itu kemudian jatuh blangsat sebab ga mengerjakan lagi dhuha, wuah, omongannya akan bertambah: Situ sih, mengerjakan dhuha bukan karena Allah! Bagi saya, kejatuhannya, bukan sabab niatan yang salah. Bukan. Tapi lebih dikarenakan dia ga bersyukur. Wong mestinya tambah ingat, ini koq jadi lupa. Ya terang saja dihabisin lagi sama Allah, dan dibalikin lagi ke posisi semula. Atau malah lebih hina. Wabadu, kita terusin lagi nanti ya. Met dhuha. Kejar terus ketertinggalan kita dalam ibadah dhuha. Apa yang saya jelaskan, berlaku juga untuk penjelasan tahajjud, sedekah, mahabbah sama orang tua, dan ibadah-ibadah lainnya. Mari kita percayai janji Allah. Itu malah jadi salah satu keutamaan tambahan.

Dhuha Coffee (bag.5)


by yusufmansur on 25-02-2009 Pertanyaan dari 08562160xxxx: Assalamualaikum w.w, ustadz.. Apakah memang sunatullahNya harus begini ya.. Ketika kita coba memperbaiki diri, kita harus mengalami situasi drop dalam arti kekurangan harta.. Padahal kita tentu maunya meningkat.. Saya rabu kemarin genap 40 hari dhuha ustadz.. dengan zikir ya fattahu ya rozzaqu yang ustadz ajarkan.. Jawaban Ustadz Yusuf Mansur: Selama 40 hari, deket sama Yang Punya Harta. Ini melebihi apapun. Cara pandangnya saja yang diubah. Kemaren, kita tiada bagus ibadah. Sekarang, kita lumayan ajeg ibadahnya. Dan percayalah, ga ada yang sia-sia. Saya selalu make tahapan-tahapan : 3 hari, 7 hari, 14 hari, 21 hari, 40 hari, dan 100 hari. Di angka-angka hari ini, pasti insya Allah ada kebaikan. Bilamana tidak tembus hajat dan tidak selesai masalah, biasanya yang bersangkutan pernah melakukan 1 dari 10 dosa besar. Maka, pengarahan fadhilahnya diarahkan Allah lebih kepada dosa dan maksiatnya. Kemudian diulangi saja lagi dengan stamina yang lebih dari yang kemaren. Insya Allah naik senaik-naiknya. Jika tiada ada dosa yang berarti, maka berarti ada maksud Allah untuk manjangin umur. Barangkali takdir umurnya nyampe. Maka Allah panjangin dulu umurnya. Atau kena bala. Balanya yang disingkirkan. Perbanyak husnudzdzan sama Allah ya. Btw, ada orang yang beranggapan bukanlah dosa tidak tepat waktu, dan bukanlah dosa tidak berjamaah dalam shalat wajib, dan bukan juga berdosa tiada tertegak sunnah-sunnah muakkadah;

qabliyah badiyah, dhuha, tahajjud, dan witr. Padahal itu semua adalah dosa dan memiliki pengaruh positif negatif tersendiri. Banyak CD yang di dalamnya sudah saya bahas tentang ini. Salah satunya: CD Wasiat Terakhir Rasulullah dan Benahi Shalat Kita.KuliahOnline juga sudah tak bahas. Kejar terus amal ibadah yang kurang-kurang, untuk menggenapinya. Baarokawloohu fiikum. Coba dicari ya. Juga buku-buku. Bahkan di Btw, ini dari siapa? Sengaja sms ini tidak saya taruh di sms tanya jawab, melainkan saya taruh di Dhuha Coffee. Sebagai ilmu yg lbh gampang diaksesnya, dan terbuka. Wabadu, sementara itu, ada juga yang ga melihat bahwa sesungguhnya perjalanannya sudah nyampe. Perjalanan riyadhah, perjalanan doa. Cuma, ga berasa. Sebab biasanya Allah ga mungkin menyia-nyiakan. Hanya memang yang Allah beri itu lebih ke apa yang kita butuhkan, ketimbang apa yg kita minta. Sempurnakan terus ilmunya ya. Meski saat sms ini saya jawab Kuliah Tauhid belumlah lagi rampung, namun Kuliah Tauhid di KuliahOnline sangat bagus untuk pondasi iman dan amal saleh. Doakan juga saya dan semua kawan yang sedang belajar menuju Allah. Tinggalkan kalimat-kalimat sesat seperti yang saudara ajukan: Mengapa ketika kita mendekat kepada Allah, lalu ujian datang bertubi-tubi? Jangan. Hilangkan kalimat ini. Supaya kawankawan kita, saudara-saudara kita, yang lagi berniat berangkat ke Allah, tidak ketakutan. Saya sendiri menikmati situasi ini, yaitu ketika kejadiannya seolah-olah membenarkan kalimat tersebut. Namun segera saya banting ke percaya sama Allah. Dan saya katakan dengan gagah namun tetapi tawadhu di hadapan Kuasa dan Kebesaran-Nya: Ya Allah, andai Engkau menganggap tidak cukup amal-amalku untuk menahan agar tidak ada dosa yang menghimpit diriku, membebani pundakku, maka tiadalah mengapa Engkau segerakan. Namun jangan ada yang Engkau segerakan, kecuali Engkau melindungiku dari keletihan ibadah kepada-Mu, menodai kepercayaan akan janji-janji,Mu, dan kemudian membuatku putus asa. Ya Allah, aku terima semua kesusahan ini, sebagai selayaknya aku terima. Ketimbang Engkau tunda dan baru kemudian diberikan di akhir hayatku, apalagi di kuburku. Ya Allah, bila amal2ku tidak cukup u/ melindungiku, maka cukuplah Engkau sebagai Pelindungku, sebagai Penolongku, sebagai Penjagaku. Engkaulah ya Allah Yang Maha Menolong tanpa melihat amalku. Engkaulah ya Allah Yang Maha Mengasihi tanpa sebab amalku. Hanya izinkan aku terus mempersembahkan ibadah terbaik untuk-Mu setelah hanya kemaksiatan yang lbh menghias catatan amalku. KepadaMu ya Allah Engkau menjaga hatiku u/ tetap bisa tersenyum kepada-Mu, apapun takdir yang Engkau tetapkan untukku. Demikian ya. Semoga ini berguna sebagai Dhuha Coffee yang menenangkan hati kita semua. Selamat menegakkan shalat dhuha dan amalan-amalan sunnah lainnya. Mari kita sama benahi yang wajib, dan ngidupin yang sunnah. Saya berdoa agar kita semua tidak tertipu daya setan, yang kadang ia berbisik kepada kita: Tuh, lihat. Kamu mendekat, malah Allah menambah bebanmu. Atau dengan halus setan mengatakan, makanya ibadah, ya ibadah saja. Ga usah punya niat-niatan gitu. Tar ga murni. Akhirnya, sepilah kita dari spirit. Sepilah kita dari motivasi, dan akhirnya tenggelamlah ibadah kita lantaran tak ada semangat. Dan akhirnya, sepi juga dari berdoa. Salam.

Dhuha Coffee (bag.6)


by yusufmansur on 25-02-2009 Saya pernah punya kenalan, namanya Astrid. Sekian lama beliau ga punya anak. Hingga kemudian beliau dan suaminya tos-tosan di urusan sedekah dan melengkapi dengan ibadah sebisanya. Lama tak terdengar khabar sejak pertemuan dengan saya, tau-tau sms bahwa beliau berbahagia sangat sudah diberi kesempatan menjadi ibu, dan merasakan hamil dan punya anak. Saya baca lengkap smsnya yang cukup panjang. Ternyata, bayi yang ditunggunya ini hanya berumur 17 bulan. Tapi beliau sangat tabah. Ia memilih berterima kasih kepada Allah, bahwa bagaimanapun ia sempat menjadi perempuan yang merasakan hamil, melahirkan, menyusui, dan menggendong anak sendiri. Ia berterima kasih sudah diberi waktu 17 bulan + masa kehamilan 9 bulan 10 hari. Subhaanallah, saya baca smsnya menggetarkan hati saya hingga saya menangis sesenggukan. Beliau dan suaminya, silaturahim ke saya, dan banyak bercerita. Saat datang, ditemani seorang ustadz lulusan Kairo. Mengutarakan akan membuat pesantren. Saya anjurkan beliau dan timnya, agar menyelenggarakan shalat dhuha di tanah yg akan dibangun itu, dan menutup pintu dari membuat dan menyebar proposal kepada manusia. Ya, langsung saja buat majelis dhuha bersama anak-anak yang akan diasuh, dan bersama seluruh calon pengurus. Tambahin dengan tahajjudnya, dan shalat-shalat sunnah lainnya. Shalat wajibnya, tetapi di masjid. Aktifitas di tanah tersebut, ga perlu tenda. Cukup pake tikar saja. Ga perlu tenda. Kalo hujan, ya nunggu reda. Intinya, sudah berdoa saja kepada Allah dan berikhtiar sendiri. Hingga kemudian Allah menuntunnya untuk membuat proposal andai proposal pembangunan adalah sesuatu yang baik menurut Allah. Maksud saya, kuatkan dulu riyadhahnya. Jangan begitu saja gampang membuat proposal dan mengedarkannya. Konon beliau dan timnya setuju. Saya pun bilang, kalau itu tanah sudah dipakai untuk aktifitas kepesantrenan, majelis ilmu, dan majelis-majelis ibadah, insya Allah itu tanah yang akan mendoakan dan meminta kepada Allah untuk menghadirkan orang-orang yang bisa menolong tanpa perlu proposal. Berikut ini kemudian dialognya lagi sama saya, setelah sekian lama lagi tak ketemu: (+) Aww Ustadz Yusuf Mansur,saya astrid, yang tempo hari datang bersama ustdz cairo ke studio di kebayoran tempat kunfayakun diproses. Semoga Ustdz masih ingat. Alhamdulillah legalitas yayasan saya sudah selesai. Mengusung nama baitul adzkia lil quran. Untuk mempererat silahturahmi,saya insya Allah akan mengadakan roadshow santunan yatim ke beberapa pesantren. Termasuk yang dibawah pimpinan Ustadz Yusuf Mansur yang di cipondoh. Dengan ini, saya minta kontak person ustadz yang bisa membantu saya untuk mengkoordinir acara tersebut. Dulu saya sempet punya no ustdz aziz, tapi hilang. Hehe. Mohon bantuanya. Was, astrid. (-) Wuih, okkeh. Nanti sekalian saja saya sambungkan dengan kawan-kawan PPPA.

(+) Semoga Allah menerima pemberian saya ini dan memberkahinya. Saya memang butuh dukungan ustadz karena saya awam sekali soal pesantren ini. Cita-cita saya ingin membuat kampung wisata quran di samping danau cilangkap, mungkin kelak insya Allah akan bersinergi dengan yayasan Ustadz. Oya, Alhamdulillah, saya sudah hamil lagi, semoga kali ini anak yang saya kandung normal dan sehat bisa menggantikan anak pertama yang sudah berpulang. Minta doa ustdz ya. Ok, kalo gitu, biar ustdz cairo yang akan contact ustdz. Wass. Terimakasih. (-) Subhaanallaah ya Hamil lagi Barangkali energi istiqamah dan energi yang besar untuk ikut mensyiarkan agamanya Allah itulah yang menjadi salah satu pendorong Mbak Astrid hamil lagi. Mohon doakan kawan-kawan yang belom hamil ya. Salam buat suami dan buat Ustadz Cairo tersebut ya.

Dhuha Coffee (bag.7)


by yusufmansur on 25-02-2009 Yth., Penikmat DhuhaaCoffee, saya bicara-bicara dengan istri, betapa kesungguhan menjalani riyadhah, akan membawa kepada Keajaiban-Keajaiban Pertolongan Allah. Saya mendorong diri saya, dan orang-orang yang punya masalah dan hajat, agar ia sungguh-sungguh beriyadhah (istiqamah di ibadah-ibadah sunnah dan wajib). Sebagai jalan untuk mendorong doa, permintaan dan harapan akan hadirnya pertolongan Allah. Riyadhah saya minta dijalankan sungguh-sungguh di 3hr pertama. Kalau kurang, dan seyogyanya tentu saja terus menerus dan tidak berhenti di 3hr pertama, lanjutkan ke 7hr, 14hr, 21hr, 40 hari, dan 100hr. Tahapan-tahapan ini hanya sebagai terminal saja, agar kiranya kita bisa mengukur ibarat kita cek laboratorium/cek medis berkala untuk mengukur keberhasilan. Saya meyakini, kalau dosa kita ga gede-gede amat mah, ukuran di bawah 40 hari, bisa selesai satu demi satu urusan kita. Seperti dialog saya dengan Ust Farouq, yang istrinya kena lupus. Saya tawarkan Riyadhah 40 hari, sebagai jalan kesembuhan. Saya minta beliau dan istrinya disiplin seperti layaknya mematuhi dokter. Hasilnya, bukan saja kesembuhan, namun juga iman: (+) +62811221103 begin_of_the_skype_highlighting

+62811221103

end_of_the_skype_highlighting:

Assalamualaikum Ustadz,semoga Ustadz sekeluarga senantiasa dalam karunia nikmat sehat serta dalam limpahan rahmatNya. Tadz mohon doanya,Alhamdulillah setelah hampir 2 minggu yang lalu istri mengikuti wawancara di BRI Syariah bandung,insya Allah siang ini jam 14.30 akan mengikuti wawancara tahap tingkat BRI Syariah Kantor Pusat. Mudah2an ikhtiar hijrah ke BRI Syariah ini sebagai jalan faruq&keluarga utk bersungguh sungguh lebih mendekatkan diri kepada Alloh Subhanahu wataala Jazzakallahu khairan katsira.. Wassalam_faruq&keluarga@bandung (-) Ya. Insya Allah ini juga adalah buah dari riyadhah yang menjadi setir kehidupan. Dia akan belok sesuai dengan Tuntunan Tuannya: Allah azza wajalla.

(+) Amiin,faruq&keluarga mohon doanya juga Tadz agar terpelihara keistiqamahan menjalankan riyadhah. Subhanallah banyak sekali rizki yang kami dapat setelah mengenal riyadhah,tidak saja sembuhnya istri dari lupus tapi rizki yang lainpun mengikuti baik berupa materi maupun non materi,Subhanallah walhamdulillah.. yang paling penting Tadz,bagaimana kami merasakan secara nyata betapa melimpahnya kasih sayang Alloh.. Hikmah mengenal bahwa tidak ada takdir yang tidak baik dari Alloh untuk hambaNya serta tidak ada yang tidak mungkin bagi Alloh.. Betapa pengalaman sakit lupus telah membuka hidayah menuju kehidupan dalam bimbingan dan ridho Alloh serta betapa lupus juga menjadi pembuka pintu rizki lainnya.. Semoga Alloh mengaruniakan Ustadz keluasan ilmu serta menjadikan Ustadz Ulama kesayanganNya.. Jazzakallahu khairan katsira.. (-) Kecintaan sama Allah, kasih sayang-Nya, ampunan-Nya, jelas adalah yang paling utama untuk dikejar. kita-kita hanya meyakini bahwa riyadhah untuk kesembuhan dan hal2 dunia adalah bentuk aminnya kita akan seruan-Nya. Bahwa segala kemudahan akan diberikan oleh Allah asal kita patuh dan istiqamah. Dan kita-kita juga meyakini, bahwa meminta itu adalah bentuk ibadah. Allah akan tambah sayang dan cinta sama kita, manakala kita selain taat, dengar, dan patuh, terus juga mau meminta kepada Dia sebagai bentuk ibadah kita kepada-Nya. Berharap kepada Allah, jelas adalah suatu kenikmatan dan memliki segudang pahala tersendiri. Selanjutnya, jadilah kita-kita ini orang yang bersyukur ya. Ruq, sampaikan lagi kepada kawan2 yang lain. Kasihan. Banyak yang tidak tahu dan tidak mengerti Jalan-Jalan Kemudahan dari Allah Yang Maha Memudahkan. Tidak sedikit yang berikhtiar di jalan-jalan yang berliku, berbiaya mahal, lagi ga ketahuan ujung pangkalnya untuk setiap urusannya. Sedang yang dituju oleh riyadhah adalah perbaikan ibadah, tauhid, dan amal saleh. Betul kata Faruq, persoalan dunia, adalah persoalan akhirat juga akhirnya. Pencarian kekayaan, pencarian jawaban, pencarian keselamatan, di dunia, sangat berpengaruh buat akhirat kita. Contoh, pencarian kekayaan, yang kelihatannya sangat dunia banget, eh, dia bener-bener jd sesuatu yang diridhai oleh Allah, sabab kita mencarinya sambil diiringi oleh dhuha, tahajjud, qabliyah badiyah, berjamaah baca Quran, dan bersedekah. Bukankah ini menjadi nikmat adanya? Apalagi kita tempuh juga jalan-jalan kesabaran, ketegaran, keistiqamahan, baik sangka ke Allah. Wuah, tambah oke dah tuh jalan. Demikian juga perjalanan antum dan istri, yang berjalan mencari kesembuhan. Yang lain, hanya ke rumah sakit dan dokter, sedang antum, meniti jalannya Allah. Ok, saya nantikan terus pelajaran dari Faruq dan keluarga. Setelah jalan riyadhah, jangan lupa bener-bener meniti jalanjalan yang saya sebut di jawaban sms ini ya. (+) Subhanallah.. Terima kasih Tadz,jazzakallahu khairan katsira. (-) mohon izin, saya naikin di web di DhuhaaCofee, selengkap-lengkapnya. Bahkan saya cantumkan nomor hp antum, agar menjadi wasilah juga bagi antum untuk berdakwah. Subhaanallaah, ada keinginan buat saya menjadikan antum dan istri, sebagai ustadz dan ustadzah beneran. Yang meniti karir di dunia dakwah saja. Saya mau pakaikan sesuatu kepada antum berdua, sehingga ga usah kerja lagi. Cukup sudah dengan menyiarkan saja apa yang antum rasa. Tadz, saya beneran hampir nangis nih nulisnya. Betapa saya mengingat perjuangan saya di awalawal dulu, dan perjuangan kawan-kawan yang percaya akan kekuatan Allah. Tidak mudah memang. tapi daripada keluar masuk rumah sakit? Keluar masuk penjara? He he. Atau daripada kena makian orang, hinaan orang, lantaran hutang atau miskinnya. Atau daripada kerja pagi siang malem yang ujungnya hanya penyakit? Kan mending bagi waktu dengan Allah, dengan

bersungguh-sungguh beriyadhah. Percayalah, kalau kita yang bertutur, yang udah pernah ngalaminnya, akan banyak efeknya buat mereka-mereka yang bisa kita tarik untuk berlari mendekat kepada Allah. Antum tulis buku, antum ceramah, antum keliling, berdua dengan istri, ke seantero dunia. Seperti saya, dan guru antum yang lain: Aa Gym. Ok, saya mohon izinnya ya. Antum juga silahkan buka-buka web ya. Khususnya di kolom DhuhaaCofee dan di Kuliah Tauhid di KuliahOnline. Jazaakallaah. Salam buat istri. (+) Subhanallah.. Allohu Akbar.. (Jamaah semua, proses dari 0 nya ustadz farouq ini terekam di web ini. Di kolom sms. Cuma, memang jamaah semua perlu meneliti satu demi satu sms, yang mana yang dari beliau. Sejak pertama ketemu kami-kami, kemudian bagaimana beliau mengecek ke laboratorium medis untuk mengukur tingkat keberhasilan penyembuhan lupus istrinya lewat jalan Riyadhah 40 hari. Kita doakan beliau dan istrinya, juga kita-kita ini, agar istiqamah, dan semakin yakin akan Kebesaran Allah. Amin).

Dhuha Coffee (bag.8)


by yusufmansur on 27-02-2009 Belom lama ini, ada sms masuk mempertanyakan sikap seorang ustadz yang begini dan begitu. Terjadilah dialog dengan saya. Siapa tau dialog ini berguna. Saya pun pernah dinilai, dan bahkan sering dinilai. Namun penilaian ini kerap juga tidak fair. Contoh: Satu saat saya diundang ke Bogor. Setelah perjalanan berhari-hari ke luar kota, saya jalan ke Bogor. Kondisi sangat tidak memungkinkan untuk jalan ke Bogor. Mestinya istirahat total. Walhasil, di perjalanan, hampir pingsan. Sampe di acara, baterai saya, udah tinggal 1% istilahnya. Hanya cukup untuk bicara. Kepala rasanya udah hampir meledak sebab saking pusingnya. Entahlah. Di sisa energi itu, saya terlihat memang sangat sombong. Ga bisa tersenyum sempurna ketika disapa orang, menolak untuk difoto, dan meminta MC menyegerakan acara, padahal tuan rumah berkenan terlebih dahulu beramah tamah. Saat itu, saya terpaksa mengikuti rengekan panitia dan tuan rumah, agar saya mau beramah tamah. Meski makan sekedar kuenya saja dan menyeruput teh nya. Saya ikutin. Begitu saya duduk, masya Allah, barisan orang masuk (sebab disuruh oleh tuan rumah), untuk foto-foto, sebagai kesempatan ada saya. Sungguh, saya udah benar-benar mau pingsan rasanya. Akhirnya, dengan halus saya minta tolong, agar pembicara yang sedang bicara, berkenan menjeda sebentar, untuk diisi oleh saya, untuk kemudian diteruskan lagi. Alhamdulillah, berkenan. Sayang, saya benar-benar udah mau game over. Akhirnya hanya kira-kira 10 menitan saya bicara. Setelah itu, karena pandangan udah agak gelap, saya memilih segera cabut. Sampaisampai saya ga sempat pamitan kepada tuan rumah. Saya seperti melupakan. Di perjalanan, saya yang tiada asisten, tiada pengawal, tiada ajudan, lalu kemudian benar-benar roboh. Tanpa supir saya juga tahu. Bahkan ketika saya pamitan pun, rasanya dulu benar-benar ga pamitan sama panita. Hingga panitia yang saat itu mau memberi amplop, langsung saya cut,

dengan mengatakan, saya mohon izin lansung pulang dulu, begitu saya bilang, sambil berlalu cepat. Bahkan sangat cepat, seakan tiada jeda memberi panitia memberi kesan pesan. Nah, setelah perjuangan yang sedemikian rupa, untuk tetap hadir, akhirnya saya dipergunjingkan orang, bahwa saya datang dengan ketidakramahan, dan pulang juga dengan kesombongan. Ada seorang panitia yang bicara, katanya saya tidak menghargai mereka-mereka yang sudah mempersiapkan acara sejak shubuh! Masya Allah. Sungguh tiada maksud untuk begitu. Namun keadaan saya. Dan saya bahkan saat itu ga bisa menjelaskan apa-apa tentang penyakit saya dan apa yg saya rasa, sebab memang energi saya hanya untuk bicara. Nah, kemudian, saya dapat sms. Isinya kritikan terhadap satu sosok ustadz. Nampaknya, bisa jadi benar. Tapi bisa jadi juga salah. Kiranya, mari kita sibukkan diri untuk banyak-banyak melihat diri kita, mengintrospeksi diri kita. Bukan tidak boleh memberi nasihat. Boleh. Bukan tidak boleh memberi kritikan. Boleh. Namun, jadikan juga nasihat kita, kritikan kita, doa buat yang diberi nasihat, doa buat yang diberi kritik. Dan jadikan itu juga cermin untuk diri sendiri. Sms dari jamaah ini, saya potong. Saya konsentrasikan di jawaban saya. Mudahmudahan benar-benar bermanfaat. Wabadu, jangan malah dengan sms saya ini, jadi takut mengkritisi sesuatu. Tetap saja. Namun, kesantunan dan baik sangka, tetap harus jadi nomor satu: (+) Ya ustadz,hal ini mungkin bisa jadi bahan ceramah juga,karena ini benar-benar terjadi mungkin tidak disadari oleh yang bersangkutan,tapi hanya disadari oleh yang kelaparan:-). (-) Kita sebagai penilai, kadang melihat dengan mata terbatas, dan mendengar dengan telinga yang terbatas. Dengan segala keterbatasan itulah kita melihat dan mendengar. Afwan ya. Saya perhatikan betul-betul sms saudara, di tengah ribuan sms yang masuk ke sms saya. Saya koq seperti mendapati hal itu. Entahlah. Mudah-mudahan kita termasuk yang diselamatkan Allah. Sungguh, di dunia ini kearifan itu bukan menurut pendapat kita dan kata kita. Ada Yang Maha Hakiki yang lebih bisa menilai semuanya. Ada baiknya, sisakan juga penglihatan kita untuk muhasabah diri kita juga. Siapa tahu Allah yang sengaja mempergelarkan apa yang kita lihat dan apa yang kita dengar, justru untuk kita. Supaya kita mempelajarinya, memahaminya, dan mengambil ibrah darinya. Demikian ya. Kalau tidak, kita akan capai sendiri. Salam hormat, Yusuf Mansur.

Tegakkan Yang Wajib, Hidupkan Yang Sunnah:


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009

Di balik sunnah itu, ada kejayaan, begitu saya dengar dari kyai saya. Dan subhaanallaah, ketika saya mempraktekkan urusan-urusan sunnah untuk saya hidupkan, perubahan signifikan terhadap hidup dan kehidupan saya memang sangat terasa. Sunnah itu banyak; urusan sunnah-

sunnah shalat misalnya, wuah, buanyak sekali. Tapi di antara sunnah-sunnah itu ada yang muakkad. Yang muakkad ini yang kalo bisa, jangan ampe ditinggal. Di antaranya: qabliyah ba\diyah, dhuha, dan tahajjud. Dalam satu dua kesempatan, saya mengatakan, bahwa jika terlalu lama kita meninggalkan sunnah-sunnah muakkadah, maka akan terasa sekali pengaruhnya ke rizki kita, ke ketenangan hidup kita, ke kelancaran segala urusan kita. Sebab apa? Sebab di antaranya, kita tdk berkategori bersyukur. Koq begitu? Ya. Saya katakan, sebelum kuliah, shalat wajib sdh tertegak, setelah kuliah, mestinya kan nambah. Nambah dg shalat sunnahnya. Sebelum kerja, belum ada shalatshalat sunnahnya, belom ada sedekahnya, belom ada puasa sunnahnya, masa setelah bekerja lalu ibadahnya konstan/tetap, alias tetap tanpa sunnah-sunnah? Lah, ini kan namanya ga bersyukur. Mestinya kan nambah. Nambah dg ibadah-ibadah sunnahnya. Lebih aneh lagi, jika ada orang habis-habisan di ibadah sunnah sebelom bekerja, sebelum usahanya naek; dhuha dan tahajjudnya getol, eh, setelah kerja dan usaha enak, malah hilang. Ini yang disebut ga bersyukur. Sama anehnya, bila ada orang-orang yang hanya menegakkan sunnah, tapi yang wajibnya keteteran. Makanya saya senang mengatakan; tegakkan yang wajibnya, hidupkan yang sunnahnya. Dalam satu waktu, Mu\allim Syafii Hadzami, guru saya, menyebut, bhw tidak disebut shalat wajib, jika tdk tertegak shalat-shalat sunnah qabliyah dan ba\diyahnya. Saya dijelaskan, bhw memang begitu. Padahal kan selama ini kita belajar istilah sunnah sebagai: Kalau dilakukan, berpahala, kalau tidak dilakukan tidak berdosa. Lah, ini lain lagi. Saya diberitahu lewat sudut pandang yang berbeda; bahwa kalau shalat wajib dilakukan tanpa shalat sunnah, tidak diterima itu shalat wajibnya. Tentu ini pandangan yang sifatnya pengajaran ya. Jangan hitam putih. Satu kesempatan lain saya ditanya, shalat zuhur berapa rakaat? Ketika dijawab empat rakaat, jawaban itu trnyata salah. Yang benar adalah 8 rakaat. Dua qabliyahnya, dua ba\diyahnya. Program-program Ihyaa-us Sunnah ini betul-betul akan mengajak orang-orang untuk belajar tentang ibadah-ibadah sunnah, dan menjalankannya. supaya berkategori cinta sama Rasulullah juga, sbg pintu atau prasyarat cinta kepada Allah. Dalam waktu dekat, akan disosialisasikan keutamaan shalat dhuha, yang trnyata merupakan sunnah muakkadah. Akan diselenggarakan kuliah-kuliah tentang keutamaan dhuha, seminarseminar tentang fadilah dhuha, dan diterbitkan buku-buku, CD dan VCD/DVD tentang keutamaan dhuha. Supaya masyarakat benar-benar terdorong untuk shalat dhuha, dan berat meninggalkan shalat dhuha. Untuk gerakan nasionalnya kami memasukkan Majelis Dhuha Nasional. Di mana, individuindividu atau kelompok-kelompok masyarakat, akan kami ajak dan kami dorong untuk shalat dhuha, di tempatnya masing-masing, di hari sabtu, jam 07.00 WIB. Kenapa harus di jam segitu? Ya sebab supaya terjadi keseragaman dalam doa. Bayangkan, jika 100 kota, sebagai target gerakan ini, benar-benar masyarakatnya melakukan shalat dhuha, yang berbaris secara maya/virtual, maka kita akan shalat, zikir dan berdoa bersama jamaah di 100 kota. Bayangkan, berdoa sendiri saja sudah masya Allah, apalagi berdoa bersama

jutaan orang? Mudah-mudahan dah program Ihyaa-us Sunnah ini menjadi primadona gerakan baru di negeri ini.

Kapan terakhir kita berdoa? Berdoa untuk segala rupa permasalahan kehidupan pribadi, dan berdoa untuk negeri kita, untuk bangsa kita? Tidakkah kita prihatin? O-oh, saya salah bila bertanya ini. Tentu semua prihatin. Tapi siapa yang prihatin dengan keadaan kita, lalu berkenan membawa keprihatinan ini di atas sajadah, hingga menjadi sebuah kekuatan doa yang teramat dahsyat? Doa-doa yang mengundang Pertolongan Allah? Doa-doa yang membuat Allah menurunkan Malaikat-Malaikat-Nya? Ya, kapan terakhir kita berdoa? Bila setiap individu negeri ini berdoa untuk negerinya, untuk bangsanya, masa iya Allah Yang Maha Mendengar, lantas tidak mendengar? Sedangkan doa saja yang tulus, yang dipanjatkan dengan penuh keyakinan, sudah akan membuat arsy Allah bergetar, apalagi bila kemudian seantero negeri ini mau berdoa. Ajak diri kita, dan orang-orang sekeliling kita, duduk bersimpuh di hadapan keagungan Allah; sujud memohon ampun, dan berdoa kepadaNya. Syukur-syukur bila berkenan memanjatkannya di keheningan malam, di mana Allah memang benar-benar turun menawarkan bantuan-Nya. Subhaanallaah. Semoga Allah tidak mencabut keberkahan negeri ini. -Yusuf MansurNo Comments Read More

Dirgayahu Negeriku. Selamat Tahajjud Negeriku.


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009
Mari kita bangun negeri ini, dan kita bebaskan segala kesulitan yang mengungkung negeri ini bersama Allah: Alangkah beruntungnya orang-orang yang bisa menegakkan tahajjud. Ini barang mahal. Siapa yang mencintai dan membiasakan tahajjud, Allah akan berikan dunia-Nya, ampunan-Nya, kasih sayang-Nya, pertolongan-Nya. Segala apa yang kita butuhkan, cari aja di antara jam 03 dinihari hingga ba\da shubuh. Di sini jawaban segala masalah dan hajat yang ada pada diri manusia. Sebab Yang Kuasa turun ke langit dunia, memang untuk menawarkan bantuan-Nya, ridha-Nya, dan mengabulkan semua doa hamba yang tahajjud. Jam 03-an dinihari, Kun Syafi\i menjadi Malaikat yang ngebangunin saya. Alhamdulillah, inilah fadhilah punya bayi. Jadi alarm hidup untuk tahajjud. Sebagaimana Wirda dulu, kakaknya Kun, yang saya tulis di buku Kun Fayakuun, Allah hadiahkan alarm hidup untuk kami bangun

tahajjud, witr, dan shubuh. Tidak ada yang istimewa. Saya bangun. Bersama istri, saya nyiapin susu Kun Syafi\i. Nyempetin ngelongok kamar anak yang laen; Wirda dan Qumii. Dua-duanya masih pulas tertidur. Mengingat amanah Rasul, untuk membagi cahaya shalat sunnah dan tilawah al Qur\an di rumah, saya berusaha shalat sunnah dan baca al Qur\an di rumah. Disambung lagi nanti di pondok. Subhaanallaah, abang Kun yang nangis, begitu pamitan, senyum, dan ngambil posisi tidur lagi. Indah banget. Betapa Allah memberikan kemudahan bagi siapa hamba-Nya yang mau menghamba pada-Nya. Di 1/3 malam yang terakhir, saya jalan ke pondok, sambil tersenyum melihat barisan anak-anak yang pada juga bergegas shalat tahajjud, sebagaimana mereka bergegas menuju shalat Jum\at. Masya Allah. Betul-betul ini barang mahal yang udah lumayan hilang di negeri ini. Terima kasih ya Allah. Hadiahkan seluruh amal ini juga untuk orang-orang tua kami, jamaahjamaah kami yang sedang butuh doa kami, keluarga kami, anak-anak keturunan kami, dan segenap kaum muslimin di tanah air, dan untuk negeriku yang sedang merayakan hari ulang tahun negeri ini yang ke-63. Saya berdoa juga untuk negeri kita, agar Allah meringankan negeri ini untuk bangun malam. Hanya dengan cara kembali kepada Allah, yang salah satunya adalah dengan menegakkan dan menghidupkan bangun malam, Indonesia bisa jaya kembali, bisa selamat dari perpecahan, bisa keluar dari segala kesulitan, bisa membangun dan menata negeri ini. Omong kosong segala rencana dan ikhtiar kita melepas diri dari kesulitan, andai Allah tidak dilibatkan dan tidak diperhatikan. Insya Allah, pun saya doakan negeri ini, bangsa ini, agar ramai shubuh berjamaahnya, cinta shalat sunnah dhuha, susah untuk tdk berjamaah, berat untuk meninggalkan qabliyah ba\diyah, dan ringan bersedekah. Mudah-mudahan Allah mencintai negeri ini dan berkenan membukakan segenap keberkahan yang bermanfaat. Subhaanallaah, jayalah negeriku, jayalah bangsaku. Dirgahayu Indonesia ke-63!!! Merdeka!!! Berita bahwa saya masuk dunia politik, itu belum benar. Saya BELUM sepenuhnya menyetujui pencalonan wakil walikota Tangerang, pencalonan anggota DPR/MPR RI, dan bahkan rumor tentang RI 2 dari kalangan muda. Mengapa saya katakan BELUM BENAR? Sebab bisa saja suatu saat saya memang masuk dunia ini. Tapi kalo memang sudah saatnya. Perlu direnungkan bersama. Semua SAHABAT RASUL, adalah PENGUASA pada masanya, dan PENGUSAHA yang saleh, sekaligus pengusaha yang saleh juga. Jagan ketidaksukaan kita terhadap penguasa sekarang ini membuat dunia kekuasaan kita benci, kita tinggalkan, lalu

dimasuki orang lain. Di dunia usaha, kita sudah tertinggal. Sebab ada prinsip harus kerja, bukan harus brusaha. Di dunia kekuasaan, pun kita kemudian dipimpin oleh orang-orang yang tidak amanah. Sebab ulama-ulama yang saleh, kita penjarakan dengan tidak membuat dia masuk bertarung kekuasaan. Dan BAHKAN PARA NABI, hampir semua masuk gelanggang politik dengan bertarung langsung dengan penguasa nomor 1 pada zamannya masing-masing. Nabi Daud, masuk mengalahkan Jalut. Nabi Ibrahim hadir mengalahkan Namrudz. Nabi Muhammad shalla \alaih berjuang head to head mengalahkan pembesar-pembesar quraisy yang saat itu berkuasa; berkuasa di dunia politik dan perdagangan. Demikian penjelasan saya. Dunia bisnis, dunia usaha, dan dunia politik, bukan dunia yang harus kita tinggalin. Mari kita persiapkan diri sebaik-baiknya. Jangan sampai dunia ini diisi oleh orang lain, atau orang-orang yang tidak amanah dan tidak profesional. -Yusuf MansurNo Comments Read More

Sambutan dari Ustadz Yusuf Mansur


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009
Assalamualaikum, yth., semua Sahabat Wisatahati

Saya senang sekali hadir Sahabat-sahabat semua yang menemani perjuangan kami-kami meniti jalan dakwah dan amal usaha. Banyak program-program Wisatahati yang memerlukan kebersamaan dan bantuan Sahabat-sahabat semua. Seperti Majelis Dhuha Nasional.

Saya meminta izin kepada semua yang kepengen saya hadir, bahwa sementara saya tidak bisa memenuhi dulu permintaan-permintaan tausiyah. Ada beberapa alasan. Di antaranya saya kepengen fokus membenahi internal pesantren dan keluarga saya, sekaligus mulai memberi perhatian dan kasih sayang juga kepada keduanya. Alasan lainnya adalah supaya saya bisa punya waktu merilis satu dua program dan kemudian malah bisa belajar lagi menuntut ilmu. Salah satu program untuk mengimbangi ketidakhadiran saya adalah dirilisnya Majelis Dhuha Nasional. Dengan program ini, dimungkinkan saya menyapa jamaah semua di tanah air, baik di kota, hingga ke pelosok tanah air, dan mengajar. Bahkan tanpa perlu saya keluar dari rumah atau pesantren. Bagaimana caranya? Caranya saya membuat tayangan-tayangan tausiyah berdurasi pendek dan memutarnya di Majelis Dhuha Nasional dengan media TV & DVD. Nah, kehadiran Sahabat-sahabat kelak sebagai fasilitator Majelis Dhuha Nasional ini. Sahabat-sahabat cukup membuka rumahnya untuk keluarganya, untuk saudara-saudaranya, untuk sahabatsahabatnya yang lain, kemudian mengajaknya shalat dhuha bersama (bukan berjamaah). Setelah shalat dhuha, sahabat-sahabat ajak mereka semua melihat DVD yang kami sediakan sebagai Materi Kuliah Dhuha. Sebisa mungkin, sebagai gerakan nasional, Shalat Dhuha dilakukan serentak dan bersamaan, yaitu setiap Sabtu jam 07.00 WIB. Harapan saya, 385 Kota dan Kabupaten di Indonesia, akan menyetel dirinya sendiri dan bersama-sama menyelenggarakan Majelis Dhuha Nasional. Bayangkan, jika setiap kota memiliki rata-rata 10 kecamatan, dan Sahabat-sahabat hadir di semua kecamatan, maka akan ada 3.850 Majelis yang menyelenggarakan shalat dhuha nasional. Dan bila setiap kecamatan mengandung lagi 10 kelurahan, maka akan ada 38.500 Majelis! Subhaanallaah. Andai setiap majelis berisi keluarga kecil, dengan rata-rata anggotanya 10 orang saja, maka peserta Majelis Dhuha Nasional ini akan berjumlah 385.000 orang! Satu jumlah yang fantastis mengingat kepada 385.000 orang itulah Sahabat-sahabat akan sama-sama berdakwah setiap sabtu paginya, walaupun lewat media DVD. Dan kita sama-sama tahu, pengajian-pengajian kecil di tiap-tiap kelurahan di tanah air ini, tidak saja berjumlah 10 majelis, melainkan jauh lebih banyak hingga menjangkau RT/RW. Jika hitungan kita sampe ke RT/RW, maka jumlahnya sudah akan mencapai 3.850.000 orang setiap sabtu paginya. Subhaanallaah, subhaanallaah, subhaanallaaah, walhamdulillaah. Bagaimana lagi kalo kita menghitung setiap majelisnya 100 orang???!!! Hitung saja sendiri. Sekali lagi, Sahabat-sahabat lah yang mewujudkan hal ini. Saya dan kawan-kawan Wisatahati memfasilitasi cara kerja, dan DVD nya saja. Selebihnya, mari kita bersama-sama bergerak memberi cahya bagi negeri ini. Sahabat-sahabat sekalian, ada tausiyah saya yang saya upload bersamaan dengan dirilisnya website ini, sebagai audio pengantar dan pengarahan Majelis Dhuha Nasional. Maka karena itulah, saya sungguh-sungguh bersyukur Allah hadirkan Sahabat-sahabat semua. Semoga program-program dakwah dan amal usaha, bisa berjalan lancar dan memberi maslahat bagi negeri ini. Wabadu, ada program-program lain yang juga akan terselenggara, meski tanpa kehadiran saya. Agak serupa dengan Majelis Dhuha Nasional, yakni Training In Movie. Satu konsep training

dengan menggunakan audio visual murni tanpa trainer secara fisik. Hampir sama dengan Majelis Dhuha Nasional, Training in Movie pun sama-sama menggunakan DVD sebagai media penayangannya. Beda nya, DVD yang ditayangkan di Majelis Dhuha Nasional berdurasi pendek, sedang DVD Training in Movie, berdurasi layaknya sebuah training diselenggarakan. Akhirul kalam, mohon semua berdoa agar berkumpulnya kita ini, adalah untuk sesuatu yang Allah ridha dan bermanfaat. Kepada Allah juga kita pasrahkan semuanya. Salam, Yusuf Mansur. No Comments Read More

Biografi Ustadz Yusuf Mansyur


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009

Yusuf Mansyur Laki-Laki Islam Jakarta, 19 Desember 1976 Ustadz Yusuf Mansyur dikenal sebagai pimpinan Pondok Pesantren Daarul Quran Bulak Santri, Cipondoh, Tangerang dan pimpinan pengajian Wisata Hati. Ustadz kelahiran Jakarta, 19 Desember 1976 ini melalui perjalanan berliku sampai menjadi ustadz terkenal seperti sekarang. Ustadz Yusuf lahir dari keluarga Betawi yang berkecukupan pasangan Abdurrahman Mimbar dan Humrifah dan sangat dimanja orang tuanya. Lulusan terbaik Madrasah Aliyah Negeri 1 Grogol, Jakarta Barat, tahun 1992 ini pernah kuliah di jurusan Informatika namun berhenti tengah jalan karena lebih suka balapan motor. Pada tahun 1996, dia terjun di bisnis Informatika. Sayang bisnisnya malah menyebabkan ia terlilit utang yang jumlahnya miliaran. Gara-gara utang itu pula, Ustadz Yusuf merasakan dinginnya hotel prodeo selama 2 bulan. Setelah bebas, Ustadz Yusuf kembali mencoba berbisnis tapi kembali gagal dan terlilit utang lagi. Cara hidup yang keliru membawa Ustadz Yusuf kembali masuk bui pada 1998. Saat di penjara itulah, Ustadz Yusuf menemukan hikmah tentang shodaqoh. Selepas dari penjara, Ustadz Yusuf berjualan es di terminal Kali Deres. Berkat keikhlasan sedekah pula,

akhirnya bisnis Ustadz Yusuf berkembang. Tak lagi berjualan dengan termos, tapi memakai gerobak, Ia juga mulai punya anak buah. Hidup Ustadz Yusuf mulai berubah saat ia berkenalan dengan polisi yang memperkenalkannya dengan LSM. Selama kerja di LSM itulah, Ustadz Yusuf membuat buku Wisata Hati Mencari Tuhan Yang Hilang. Buku yang terinspirasi oleh pengalamannya di penjara saat rindu dengan orang tua. Tak dinyana, buku itu mendapat sambutan yang luar biasa. Ustadz Yusuf sering diundang untuk bedah buku tersebut. Dari sini, undangan untuk berceramah mulai menghampirinya. Di banyak ceramahnya, ia selalu menekankan makna di balik sedekah dengan memberi contoh-contoh kisah dalam kehidupan nyata. Karier Ustadz Yusuf makin mengkilap setelah bertemu dengan Yusuf Ibrahim, Produser dari label PT Virgo Ramayana Record dengan meluncurkan kaset Tausiah Kun Faya Kun, The Power of Giving dan Keluarga. Konsep sedekah pula yang membawanya masuk dunia seni peran. Melalui acara Maha Kasih yang digarap Wisata Hati bersama SinemArt, ia menyerukan keutamaan sedekah melalui tayangan yang didasarkan pada kisah nyata. Ustadz Yusuf juga menggarap sebuah film berjudul KUN FA YAKUUN yang dibintanginya bersama Zaskia Adya Mecca, Agus Kuncoro, dan Desy Ratnasari. Film ini merupakan proyek pamungkas dari kegiatan roadshow (ceramah keliling) berjudul sama selama Januari-April 2008. Melalui Wisata Hati, ia menyediakan layanan SMS Kun Fayakuun untuk menemukan jawaban atas permasalahan yang ada. Ia juga menggagas Program Pembibitan Penghafal Al Quran (PPPA), sebuah program unggulan dan menjadi laboratorium sedekah bagi seluruh keluarga besar Wisatahati. Donasi dari PPPA digunakan untuk mencetak penghafal Alquran melalui pendidikan gratis bagi dhuafa Pondok Pesantren Daarul Quran Wisatahati. Meski tak sempat menuntaskan kuliah, Ustadz Yusuf bersama dua temannya mendirikan perguruan tinggi Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Informatika. Ustadz Yusuf menikah dengan Siti Maemunah dan telah dikaruniai tiga orang anak. No Comments Read More

Maklumat dari Ustadz Yusuf mansur


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009
Supaya menjadi informasi dan tidak menjadi fitnah & dosa, berikut saya permaklumatkan beberapa hal:

1. Kami membangun sekolah internasional agar bisa menjadi subsidi bagi program pembibitan penghafal al Quran yang mulai per awal 2008 ditarget menuju 100rb penghafal al Quran. Sekolah ini berdiri di atas prinsip wakaf, dan tidak ada yang mewarisi sekolah ini bila saya meninggal dunia. Hasil dari penyelenggaraan sekolah yang memang lagi booming ini, didedikasikan untuk program tsb. 2. Dana sedekah dari masyarakat dialokasikan baik lsg maupun tidak lsg di sekolah internasional ini, dengan harapan agar ketika berbuah nanti, sedekahnya juga bisa menjadi multi manfaat. Ibarat berkebun, insya Allah hasilnya sangat subur. Karena tujuan sekolah ini bukan pribadi, insya Allah mdh2an sedekah di sekolah internasional ini menjadi investasi akhirat yang menarik. Sementara itu, sekolah ttp diselenggarakan scr profesional. Tidak gratis. Hasilnya saja yang didedikasikan untuk program pembibitan penghafal al Quran. 3. Tidak benar bhw saya opportunis di urusan sedekah. Seakan mengambil sedekah orang banyak, lalu kemudian mendirikan sekolah yang komersil. Saya pribadi, dengan segenap pengurus dan staff pengajar hingga OB, semua berdedikasi ikut bersedekah dan berwakaf. Kami sadar, bhw yang kami bangun ini untuk kepentingan akhirat. Akan halnya saya pribadi, kontrak-kontrakmahal saya pun didedikasikan ke sini di antaranya. 4. Sementara itu, program-program pembibitan penghafal al Quran; pendirian sekolah2 gratis, pembiayaan-pembiayaan sedekah dan wakaf yang trkait dengan PPPA, ttp kami gulirkan, dan bahkan senantiasa bertambah jumlahnya. Baik dari pribadi, group pribadi, hingga masyarakat. 5. Perlu diketahui, sumber pendanaan berasal dari: donatur, usaha group wisatahati & yayasan daarul quran, dan dana dari kontrak-kontrakpribadi saya dengan TV, bank, oeprator seluler, dll. 6. Saya memang guru sedekah. Dan karenanya saya tidak akan berhenti menyeru orang untuk bersedekah. Apapun resikonya. Bahwa saya mengajak juga masyarakat untuk berpartisipasi di sekolah internasional, sbb memang sejumlah keutamaan yang mereka mengerti bhw insya Allah ini investasi yang subur. Ibarat bikin perusahaan dengan dana sedekah/wakaf produktif, maka anggap saja sekolah internasional ini adalah usaha yang menguntungkan, namun hasilnya tidak dibagi-bagi ke pengurus, melainkan untuk PPPA. 7. Saya memutuskan sampe akhir tahun menutup banyak jadual, sbb memang ingin berkonsentrasi di pesantren dulu. Bukan menghentikan sama sekali. Dan saya membentuk layer 2, barisan mujahid dakwah yang tidak meminta bayaran, untuk diterjunkan dakwah di tengah-tengah masyarakat. Jadi, bukan karena udah punya bisnis dan punya sekolah internasional, lalu berhenti berdakwah. Bagi kami, berdakwah adalah panggilan hati. 8. Sayap bisnis juga benar-benar digeliatkan oleh saya dan kawan-kawan pengurus wisatahati

dan daarul quran. Agar tegak mandiri dan bisa saling subsidi dan bahu membahu membawa amanah PPPA. Dan saya kira, tidak ada satu pun larangan seorang ustadz dan guru-guru pesantren untuk berbisnis. Yg dilarang adalah berbisnis dengan cara-cara yang haram. Dan permodalan kami, bukan permodalan yang bersumberkan dari dana sedekah. Kita maju bersama membangun peradaban yang bisa menjadi uswatun hasanah.

Demikian permakluman ini, agar bisa mengurangi fitnah dan waksyangka. Kepada Allah kami pulangkan semua hal. Dan mohon maaf atas semua kesalahan. Jangan berhenti mengkritik. Yang harus dihentikan, adalah memfitnah. Wassalam, Yusuf Mansur. No Comments Read More

Kun Fayakuun
Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009

Saya membawa anak saya, Wirda, 6th, ikut nonton preview film Kun Fayakuun sebelum ditayangkan di bioskop-bioskop di tanah air. Wirda saya lihat Seperti tidak bereaksi. Dingin ekspresinya. Saya pikir ia tidak menikmati film ini. Padahal sungguh, film ini kami buat sebagai Family Movie. Kalau anak saya tidak tergerak, berarti film ini tidak berhasil. Setelah selesai ramah tamah seusai nonton, kami pulang. Di mobil, di perjalanan pulang, tibatiba Wirda bicara: Pah, nanti malam bangunin Kaka yaaa Kaka mau tahajjud. Mau doain papah mamah. Hampir saya tidak percaya ucapan anak saya. Alhamdulillah we did it! Film ini sudah mendorong anak saya untuk enteng shalat dan bangun malam. Juga tergerak untuk mendoakan kami, orang tuanya. Kekayaan apa lagi yang lebih mahal daripada doa anak. Subhaanallaah, Walhamdulillah. Saya tunggu anak-anak Indonesia di Kun Fayakuun, seraya berdoa semoga anak-anak kita semua

menjadi anak saleh salehah yang bisa kita banggakan di hadapan Allah, Rasul dan para MalaikatNya ketika kita ditanya tentang anak-anak kita Ya Allah, saya meneteskan air mata ketika menulis ini. Jadikan air mata ini saksi ketulusan kami dalam berdakwah. Yusuf Mansur, Ketapang, 17 Maret, di waktu dhuha No Comments Read More

Artikel Lepas oleh Ustadz Yusuf Mansur


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009
Sudah lama saya tidak berdoa: Film Kun Fayakuun mengajarkan sederhana kepada penontonnya tentang Kekuatan Doa. Kekuatan percaya pada Allah. Kekuatan pasrah pada Kehendak-Nya. Dan semua itu memotivasi banyak orang. Hari gini, banyak yang berputus asa. Atau sedikitnya, berkurang imannya kepada Allah. Banyak yang tidak percaya bahwa ia bisa berhasil. Tidaklah sedikit yang percaya bahwa nasib buruk akan menimpanya. Atau, tidak mau meyakini bahwa pertolongan Allah itu bakal datang. Sebagiannya hanya mau percaya bahwa hidupnya ya gitu-gitu aja. Ga akan ada perubahan, sbb otaknya mengatakan ia tidak mungkin berubah. Tanya saja kepada seorang pegawai yang gajinya kurang. Ia akan memandang segala kekurangannya, dan kekalahannya setiap bulan secara keuangan. Tanya juga para pedagang yang kekurangan modal. Baginya, ia bakalan punya keuntungan berlipat-lipat kalau ia bisa memiliki modal tambahan yang berlipat-lipat. Tanya pula mereka yang memiliki hutang segunung, sedangkan pekerjaan dan usaha sdh tidak ada. Apalagi kalau kemudian peluang dan kesempatan juga terasa gelap baginya. Maka, hutang itu katanya tidak akan pernah terbayarkan. Tanya pula kepada mereka yang terkena kanker, atau anggauta keluarganya ada yang kena penyakit kronis, menahun. Ia akan lihat kematian yang cepatlah jawaban yang tepat. Kun Fayakuun, ia saya suarakan agar diri ini tidak melemah. Tidak jatuh dlm keputusasaan. Tidak larut dalam kesedihan. Dan yang lbh penting lagi, tumbuh kemudian keinginan tuk berubah, dan percaya bahwa segalanya masih mungkin, sebab tuhannya adalah Allah Yang Maha Kuasa. Kun Fayakuun. Mohon doa atas kehamilan istri saya yang ke-empat. Mudah-mudahan doa jamaah bisa menjadi kekuatan dan keajaiban tersendiri. Kun Fayakuun. Yusuf Mansur Allah Maha Berkehendak

Maa yaftahillaahu linnaasi mir rohmatin, falaa mumsika lahaa; Jika Allah sudah berkenan memberikan rahmat kepada seseorang, berkenan memberi perubahan nasib, berkenan memberi keberuntungan, berkenan memberi jalan-jalan untuk seseorang menjadi kaya dan bahagia, maka tidak ada seorangpun yang mampu menahannya. Wa maa yumsik, falaa mursila lahuu mim badih; Tapi bila Allah sudah berkenan juga untuk menahan rahmat buat seseorang dan berbuat sebaliknya, maka tidak ada satupun yang sanggup menghalangi-Nya. Dan Dialah Yang Maha Perkasa Lagi Maha Bijaksana. (Qs. Faathir: 2). Yaa-ayyuhannaasudz kuruu nimatawloohi alaikum; wahai manusia, ingat-ingatlah lebih banyak lagi akan nimat Allah ketimbang kesulitan hidup, ingat-ingatlah hal-hal yang lebih menyenangkan ketimbang hal-hal yang menyesakkan dada, ingat-ingatlah lebh banyak lagi karunia Allah ketimbang musibah dan bala. Hal min khooliqin ghoiruwloohi yarzuqukum minassamaa-i wal ardh, apakah ada selain Allah yang bisa bikin kamu susah dan senang, kamu kaya dan miskin, kamu banyak harta dan sedikit, kamu bertambah harta dan berkurang harta, selain Allah? Laa-ilaaha illaa-huu, tidak ada, kecuali Allah saja yang bisa berbuat itu ke kamu. Fa-annaa yufakuun; maka janganlah kita berpaling dari-Nya. (Qs. Faathir: 3). No Comments Read More

Yusuf Mansur: Berdakwah Lewat Kisah Sedekah


Filed Under (Wawancara) by yusufmansur on 2502-2009
Muda, terkenal, sukses dan ulama pula. Pahir perjalanan hidup mengantar dia menjadi seperti sekarang. Ustadz Yusuf Mansur, tak ingin shaleh sendirian. Lewat Wisata Hati, dia mengajak semua umat untuk berbagi (sedekah) dengan mereka yang kesulitan dengan berbagai media dakwah verbal, buku, sinetron, dan film . Ajakannya seolah menjadi sebuah gerakan mulia mencontoh Rasulullah SAW. Atas itu, Yusuf Mansur menjadi salah satu Tokoh Perubahan Republika 2007. Dia menganggap pengalaman hidup yang pahit ada dua makna, ujian atau azab. Jika itu azab, maka andai sulit diatasi selama bertahun-tahun, jawabannya adalah taubat yang suci dan ikhlas. Tapi jika itu ujian, maka bisa jadi itu jamu yang menjadi obat untuk hidup lebih baik. Di sela kesibukannya berdakwah dan mengasuh pondok pesantren Tahfidz Quran, Darul Quran, di Kampung Ketapang, Cipondoh, Tangerang, dai muda ini bertutur tentang pengalaman hidupnya kepada wartawan Republika . Berikut petikannya.

Apa yang melatari Anda menjadi dai? Awalnya saya menulis buku (Mencari Tuhan yang Hilang-red). Setelah itu, sering diminta melakukan bedah buku yang isinya tentang kehidupan terutama tentang pribadi saya. Pengalaman bedah buku di seminar dan forum itu, kemudian menjadi metode bertutur lewat kisah. Alhamdulillah, saya sadar betul bila Allah sudah memberikan jalan pilihan bagi saya untuk berdakwah. Target dakwah saya memang soal sedekah. Jadi, memang sengaja memilih tema sedekah? Ya, saya sadar betul memilih tema sedekah itu. Tujuannya, agar jamaah ikut bersedekah. Sebab, dengan jamaah bersedekah, artinya kita juga ikut sedekah. Ketika jamaah bersedekah, artinya itu merupakan sedekah kita juga. Saya fokus di tema sedekah karena saya ingin bangsa ini berubah. Dulu saya menangis, karena kesusahan. Setelah ditemukan jawabannya ternyata sedekah. Ini kan benar-benar aneh dan ngawur. Orang susah kok disuruh sedekah. Tapi memang itu jawabannya. Saya ingin jamaah merasakan apa yang dirasakan pelaku sedekah. Anda masih muda. Boleh tahu tantangan berat menjadi ustadz di usia muda? Ya. ha.. ha..ha..,tantangannya itu saya kira off the record Ada cara mengatasinya? Ya, jangan terlalu dipikirin Tantangan lainnya apa? Kata orang tantangan bagi dai itu datang dari kalangan ustadz sendiri. Alhamdulillah, saya justeru dapat dukungan dari mereka. Mengapa begitu, bagaimana resepnya? Saya disupport, karena tema yang saya angkat menarik. Saya bicara soal sedekah yang dulunya orang jarang berani mengupas. Takut diangap tidak ikhlas atau riya. Ya, hadiah Allah yang melalui mulut saya, yang membuat sesuatu yang berbeda tentang sedekah ini. Dengan jadwal yang padat, apa tak ada masalah dengan keluarga? Itu tantangan berikut yang harus dihadapi para dai. Tantangan internal memang dari keluarga sendiri. Dalam hal waktu, saya pernah selama setahun tidak bertemu orang tua, istri dan anak serta saudara. Tapi, Alhamdulillah beliau-beliau serta mereka itu bisa memahami kondisi dan posisi saya sebagai ustadz. Mereka menyadari dan paham bila lebih banyak orang lain yang berjuang tanpa bisa melihat keluarganya. Merekalah para mujahid fi sabilillah. Kami masih mendingan, karena masih bisa pulang. Ada pengalaman getir selama setahun tidak bertemu keluarga? Memang ya. Saya sedih, sedang berada di tempat lain ketika ayah tiri saya meninggal sehingga tidak sempat melihat. Karena itu, pada tahun 2008 strategi dakwah akan saya ubah. Strategi seperti apa? Sebelumnya saya berdakwah personal. Nantinya bersifat kelembagaan atau institusional. Jadi, ada semacam sentra kuliah dengan merilis modul-modul kuliah atau modu-modul kajian.

Kemudian men-ToT (Training on Trainer)-kan pada dai-dai muda lainnya. Di setiap sentra ada asatidz (ustadz-ustadz) yang sudah dibina untuk menyebarkan materi yang disiapkan. Apakah model itu efektif? Justru ini sangat efektif. Sebab, mereka bisa secara bebas waktu dan tempat menjalankan dan melaksanakan materi kita. Juga tak ada konsentrasi massa yang sangat banyak di satu tempat. Sebaliknya massa yang bisa disentuh dakwah lebih banyak. Hasilnya, menurut saya lebih efektif. Kebetulan, kita akan menggelar road show Kun fa Yakuun di seratus kota di Indonesia. Insya Allah kami akan jumpa dengan sekitar 19,2 juta orang dari 19 ribu majelis. Jika setiap majelis beranggotakann seratus orang berarti ada 19,2 juta orang. Itu hitungan sederhana yang tak akan tercapai jika saya keliling. Bayangkan kita keliling 19 ribu masjid, aduh..! Jadi, tidak lagi menggunakan media massa? Tidak begitu. Kita tetap memanfaatkan media massa sebagaimana sebelumnya. Hanya saja, intensitasnya dikurangi. Dulu saya memang memilih menggunakan televisi, radio dan internet. Ternyata semua itu mempunyai keterbatasan. Di antaranya, televisi dan radio itu bukan milik kita. Misalnya, ada orang yang hendak mengaji, jam 10.00 malam. Itu kan tidak bisa kita stel sesuai dengan keinginan kita sendiri. Nah, dengan modul-modul, asatidz di daerah tinggal menerangkan secara global. Detailnya bisa diperoleh lewat modul atau DVD yang bisa dilihat di tiap sentra. Berapa target pendirian sentra pada 2008 ini? Tahun ini kami targetkan 300 sentra dakwah. Awal tahun ini sudah ada 40 sentra di kawasan Jabodetabek, Jawa Timur, Jawa Tengah dan Banjarmasin, Kalimantan serta di Medan (Sumatra Utara). Februari ini akan dibentuk di Padang, Sumatra Barat. Sentra dakwah juga bisa jadi roda penggerak ekonomi masyarakat sekitar. Bayangkan, bila saya pengajian di sana, banyak orang datang sehingga jamaah bisa buka usaha dengan menjual produk. Sentra juga bisa jadi pusat gerai hingga bisa jadi nilai tambah. Inilah, jika kita mengurusi jalan Allah, maka akan diberi jalan pula oleh Allah. Tidakkah Anda jadi lebih sibuk? Sebaliknya, waktu untuk keluarga akan makin banyak. Jika dulu, saya harus keliling kota di Indonesia, karena kita ditentukan oleh permintaan orang. Kini, tidak begitu. Dengan menggunakan modul-modul dan DVD itu kita bisa menentukan waktunya. Kita bisa menawar mengenai ketentuan waktu itu. Bahkan, saya sudah mulai mengurangi roadshow ke daerah. Jika dulu sepuluh kali roadshow sekarang lima atau mungkin tiga kali saja. Bahkan, bisa sekali sehari. Buktinya, tadi pagi (Sabtu/12/1) tadi saya bisa mengantarkan anak berlibur ke Ancol. Waktu untuk bertemu keluarga, orang tua, mertua dan tetangga sudah cukup banyak. Dulu saya sempat dianggap sombong oleh tetangga. Karena, saat saya kembali ke rumah banyak tetangga yang ingin bertemu tapi waktu saya amat minim karena harus berangkat lagi. Saya bilang ke mereka, kalau saya mau menemui istri dan memeluk serta mencium anak dulu. Eh, tetangga bilang saya berubah. Saya dicap sombong, belagu mentang-mentang sudah jadi ustadz. Padahal, saya tidak bermaksud begitu. Karena itu, akhirnya saya pikirkan bagaimana ada perpanjangan tangan untuk distribusi ilmu yang tidak ada masalah dengan persoalan waktu.

Sejak kapan hal ini direncanakan? Kami mulai mengerem kegiatan awal 2007. Kami kurangi jadwal dari 10 kali sehari menjadi tiga kali dan sekali saja. Materi akan disesuaikan dengan pengalaman riil di tengah masyarakat. Saya punya materi-materi yang dimodulkan itu seperti Bagaimana Agar Gampang Bayar Hutang, Gampang Dapat Jodoh, Mudah Mendapat Pekerjaan, Bisa Mendapatkan Modal Tanpa Bayar. Dulu untuk berceramah, masyarakat mengundang saya datang ke tempat mereka. Sekarang tidak begitu. Mereka cukup datang ke sentra saja dan sudah ada perangkat multimedia dan media off print yang bisa diakses jamaah. Masih sempat memproduksi sinetron? Masih. Sekarang malah tambah bersemangat. Sebab, saya memproduksi sendiri sinetron-sinetron dakwah itu. Anda berencana menulis buku lagi? Setelah kami lahirkan tema-tema sedekah, saya juga akan menerbitkan The Miracle (Keajaiban) yang berisi kesaksian lengkap dengan hitung-hitunganya. Buku itu tentang sedekah dari tinjauan filosofis dan akademis. Siapa yang mengilhami dan terlibat dalam pembuatan buku tersebut? Sudah menjadi kewajiban saya, menyampaikan lewat lisan dan tulisan. Itu akan menjadi matakuliah yang pengikutnya jutaan. Sebab, akan kita upload langsung di web. Tutorialnya lewat web yang on line 24 jam. Saya yakin belajar dari The Miracle itu akan mengetahui bagaimana kekuatan mahadahsyat sedekah yang datang dari Allah yang bekerja dengan efektif dalam kehidupan manusia. Bagaimana perkembangan pesantren darul Quran, Wisata hati? Alhamdulillah. Kalau melihat perkembangannya saya ingin menangis. Dulu saya hanya ingin keluar dari penjara dengan mengamalkan Alquran. Untuk itu, saya merintis pesantren. Pada 2003 saya pamit sama ustadz Basoni dan H Ahmad minta santri. Ketika 2004 ada delapan santri. Setelah itu itu berkembang sampai sekarang. Buat saya, pesantren itu adalah laboratorium. Bagi jamaah, saya bilang kalau mau dekat dengan Allah, ikut menanggung membantu santri di pesantren. Alhamdulillah dukungannya gila-gilaan. Sekarang ada donatur dari Semarang, Surabaya, Sulawesi, Sumatera dan lain sebagainya. Kami mau membangun pesantren dengan dana hampir Rp 200 miliar. Matematika Kun Fa Yakuun 5+3=-2. Tidak selamanya hitung-hitungan matematika lima ditambah tiga sama dengan delapan. Boleh jadi hasil akhirnya minus dua jika manusia banyak melakuan tindakan yang haram. Memang ada matematika yang aneh. Yaitu bukan matematika manusia. Disebut aneh karena kita tidak belajar. Yaitu sepuluh dikurang satu, hasilnya bukan sembilan, tapi sembilan belas. Karena satu yang disedekahkan ke Allah, dikembalikan lagi oleh Allah sepuluh. Jadi praktis hasil akhirnya sembilan belas, tandas Ustad Yusuf Mansur usai memberikan taushiah di Masjid Kompelks Pondok Pesantren Wisata Hati, Cipondoh Tangerang.

Matematika tidak linier itu menurut Yusuf Mansur harus dikampanyekan agar kehidupan bangsa lebih baik lagi ke depan. Kita sudah berhasil menyosialisasikan sedekah dan sekarang saatnya bicara soal dosa besar, kata dai muda berusia 31 tahun itu. Matematika aneh, kata dia, bisa menyelesaikan krisis bangsa. Dia bercerita soal kesaksian seorang siswi SMU di Makassar yang akan ujian dan ibundanya sedang sakit keras. Siswi itu berdoa dan berniat menyedekahkan seluruh uang di dalam celengannya. Doanya hanya satu, ia rela tidak lulus ujian asal ibunya sembuh. Ibu siswi itu disembuhkan dari sakit dan ia juga lulus ujian. Istimewa karena anak itu hanya punya satu kali permohonan. Kalau kita sedekahnya sekali, permohonannya borongan banyak banget. Idealnya sedekah minimal 2,5 persen, Yang lebih afdol adalah 10 persen dari harta. Orang kita sering tidak adil. Minta disembuhkan penyakit jantung, yang jika operasi membutuhkan dana puluhan juta rupiahhanya dengan sedekah Rp 100 ribu. Berbagi atau sedekah adalah tema sentral dakwah Yusuf Mansur. Meski banyak menerima kesaksian lewat SMS, tema dan pola dakwahnya digarap profesional dengan melibatkan tim. Sektiar 20 orang berada di ring satu, istilah Yusuf Mansur. Mereka bukan ajudah atau sekretaris karena saya tidak punya. Yang paling dekat dengan dirinya adalah Ustadz Jamil dan Hendy Rochim. Tak cukup dengan dakwah verbal dan personal, Ustad Yusuf pun menyampaikan misinya lewat blog, sinetron, lagu dan bahkan film. Sinetron Mahakasih yang diproduksi Sinemart menjadi tontonan yang ditunggu banyak pemirsa televisi karena cerita yang lugas, dan tidak menggurui dan tidak mengumbar kemewahan. Belakangan ia merintis juga sebuah sekolah komersial Darul Quran International School yang menyasar kalangan menengah atas. Sinetron dan film produksinya seperti Kun Fa Yakuun, Mahakasih dan belakangan sebuah film dengan biaya produksi hingga Rp 6 miliar dengan bintang Agus Kuncoro, Zaskia Mecca dan Desy Ratnasari adalah juga menceritakan matematika tidak linier itu. Yusuf Mansur Lahir: 19 Desember 1976 (31 tahun) Pekerjaan: Pendiri Wisatahati Corporation/dakwah Pendidikan: IAIN Jakarta Karya: Mencari Tuhan Yang Hilang (Buku) Mahakasih (Sinetron) Kun Fa Yakuun (Film dan Sinetron)

Ustadz Yusuf Mansur Sang Pelaku Sedekah


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009

Rumus Matematika Sedekah kini banyak dibicarakan dalam majelis pengajian. Rumus ini memang tak lazim dibahas dalam bangku pendidikan umum. Adalah Ustadz Yusuf Mansur yang mengkampanyekan rumus tersebut. Inilah contohnya, 10-1 = 19. 10-2 = 28. 10-3 = 37. 10-4 = 46 dan seterusnya. Bicara ilmu matematika, hitungan di atas, salah. Tapi tidak bagi Yusuf Mansur. Itulah matematika sedekah. 10- 1= 19! tegasnya. Dari mana datangnya angka 19? Dengan penuh keyakinan, dai muda itu menjelaskan, Sepuluh dikurangi satu memang tinggal sembilan. Namun satu yang disedekahkan itu akan dibalas Allah 10, sehingga kalau dijumlahkan 9+10=19. Begitu seterusnya, tandas dai yang selalu mengkampanyekan shalat sedekah dan shalat Tahajjud itu. Apakah betul kalau kita bersedekah satu dibalas 10 kali lipat? Ustadz kelahiran Jakarta, 19 Desember 1976 itu menegaskan. Saya sangat yakin mengenai hal itu. Sebab Allah sendiri yang menyatakan hal tersebut di dalam Alquran. Sedekah kita akan dibalas 10 kali, bahkan 700 kali lipat. Karena itu, saya tidak ragu sedikitpun, tegasnya. Bagi dai berpostur mungil dan baby face itu, jawaban atas berbagai persoalan hidup adalah sedekah dan shalat Tahajjud. Kunci segala persoalan kita ada pada sepertiga malam. Ketika itu Allah menurunkan malaikat-malaikat- Nya ke bumi untuk mendengarkan dan menyampaikan doa hamba-hamba- Nya. Karena itu, bangunlah dan laksanakan shalat Tahajjud, ujarnya. Namun, kata Yusuf Mansur, shalat Tahajjud baru setengah penyelesaian persoalan. Lalu, setengahnya lagi apa? Sedekah! ujar cucu KH Muhammad Mansur, seorang ulama besar Betawi yang tinggal di Jembatan Lima, Jakarta Barat. Ia mengkampanyekan dan menggerakkan jamaah untuk sedekah tidak hanya di dalam negeri, melainkan juga hingga ke mancanegara, seperti Singapura, Hongkong, Mesir, Australia dan Selandia Baru. Setiap kali berceramah, ia selalu mampu menggerakkan para jamaahnya untuk sedekah. Tidak hanya berupa uang cash, tapi juga HP, perhiasan, jam tangan mewah, bahkan kendaraan seperti sepeda motor dan mobil. Panitia pembangunan masjid, yayasan yatim piatu, sekolah, dan majelis talim selalu senang mengundang Yusuf Mansur. Sebab dalam waktu hanya setengah jam mampu menghasilkan sedekah jutaan bahkan puluhan juta rupiah. Hukum sedekah itu 5+1, yakni tahu, yakin, ngamalin, buktiin, rasain, dan ceritain, tegas Yusuf Mansur dengan logat Betawinya yang kental. Ia sering mengutip Surat Ali Imran: 92, yang artinya, Kamu belum berbuat kebaikan hingga kamu menafkahkan apa yang kamu paling cintai. Jadi, untuk meraih kebaikan yang sempurna, harus mau bersedekah yang terbaik, tegasnya. Pebisnis Meskipun berasal dari keluarga besar ustadz/kiai, Yusuf Mansur muda tak mau menjadi ustadz atau kiai. Saya enggak mau jadi ustadz. Habis, duitnya sedikit dan saudara-saudara saya yang jadi ustadz hidupnya semuanya sederhana. Saya lebih suka jadi pengusaha, kenangnya.

Di usia remaja Yusuf Mansur sudah menjadi seorang pebisnis. Saat usia 18 tahun, ia sudah naik mobil mewah dan mempunyai pendapatan puluhan juta rupiah sebulan. Namun, rupanya tak selamanya bisnis itu berlangsung mulus. Usahanya menghadapi masalah. Ia terlibat utang dan dua kali masuk penjara. Namun ketika di penjara itulah, saya akhirnya bisa menghafal Alquran. Di sana pun saya belajar ilmu sedekah kepada semut. Di penjara itu pula buku serial Wisata Hati lahir, kata Yusuf Mansur. Ia telah menulis naskah serial Wisata Hati sebanyak lebih 40 judul, sebagian di antaranya sudah diterbitkan. Bukunya yang sangat terkenal antara lain Wisata Hati Mencari Tuhan Yang Hilang dan Kun Fayakun. Kini nama Yusuf Mansur terus berkibar sebagai salah seorang dai muda yang selalu mengkampanyekan sedekah dan shalat Tahajjud. Selain berceramah melalui televisi, radio, buku, dan ceramah tatap muka, ia pun berdakwah melalui kaset dan CD. Bahkan ia pun merambah ke layar lebar. Ia juga berdakwah melalui SMS, website/internet, dan majalah mobile Kun Fakayun. Yusuf Mansur pun mengembangkan sayap di bidang pendidikan. Di Semarang, Yusuf Mansur bersama Wisata Hati Jawa Tengah mengembangkan sekolah internasional Daqu Kids. Ia tengah membangun kompleks sekolah Islam internasional terpadu di Kampung Ketapang, Tangerang, yang dikhususkan buat anak-anak yatim melalui Program Pembibitan Penghapal Alquran (PPPA). Namanya Darul Quran International, dan mulai efektif tahun ajaran 2008/2009. Itulah Yusuf Mansur, sang pelaku sedekah! ? No Comments Read More

Menyejahterakan Umat di Atas Landasan Sedekah


Filed Under (Wawancara) by yusufmansur on 25-02-2009
Rasulullah sukses membangun masyarakat yang adil dan sejahtera di atas landasan kasih sayang, antara lain sedekah, tegas Ustadz Yusuf Mansur. Dai muda yang selalu mengkampanyekan sedekah dan Tahajud itu menegaskan sedekah merupakan salah satu pilar terpenting dalam mendistribusikan kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat. Sedekah juga merupakan solusi dalam memecahkan berbagai persoalan umat. Berikut wawancara Republika dengan Pimpinan Ponpes Darul Quran/ Tahfiz Quran Wisata Hati itu. Apa hikmah yang perlu kita ambil dari peringatan Maulid Nabi Muhammad saw? Banyak sekali hikmah yang bisa kita petik dari peringatan Maulid Nabi Muhammad saw. Misalnya, tentang kegemaran Beliau melaksanakan shalat Tahajud atau qiyamullail. Beliau tak pernah meninggalkan shalat Tahajud. Kalau sampai terjadi Beliau tak sempat melaksanakan qiyamullail, maka siang harinya Beliau menggantinya. Begitu seriusnya Beliau menegakkan shalat Tahajud tersebut, sampai-sampai diceritakan bahwa kaki Beliau bengkak-bengkak karena terlalu lama berdiri. Istri tercinta Beliau, Siti Aisyah, dengan penuh kelembutan berkata,

Mengapa engkau begitu keras melakukan qiyamullail tiap malam, padahal Allah telah menjamin dosa-dosa engkau diampuni? Mendengar pertanyaan tersebut, Rasulullah menjawab, Apakah salah, kalau aku menjadi hamba Allah yang senang bersyukur? Jadi, shalat Tahajud itu sebagai bukti syukur Beliau kepada Allah SWT.Hikmah lainnya adalah kerendahan hati Beliau kepada siapa pun. Sampai-sampai dikatakan, Rasulullah itu sangat pemalu seperti pemalunya wanita. Rasulullah merupakan lelaki yang sangat pengasih kepada istri dan anak-anaknya. Beliau berpesan, Berlaku baiklah kamu kepada istri-istrimu, dan ketahuilah, sesungguhnya akulah laki-laki yang terbaik terhadap istri-istriku.Salah satu hikmah terpenting dari peringatan Maulid Nabi adalah kegemaran Beliau bersedekah. Rasulullah adalah pribadi yang sangat menyayangi dan suka menolong anak-anak yatim dan orang-orang miskin. Beliau dikenal sebagai orang yang paling senang bersedekah dan paling banyak sedekahnya. Apalagi di bulan Ramadhan, makin bertambah-tambah sedekahnya. Sukses Rasulullah membangun masyarakat Muslim yang sejahtera, adil dan makmur, tidak lepas dari sedekah. Rasulullah berhasil membangun masyarakat adil dan makmur di atas landasan kasih sayang, antara lain sedekah. Sedekah itu artinya sangat luas. Tidak hanya berupa mengeluarkan harta benda untuk orang-orang dhuafa. Mengusap kepala anak yatim juga termasuk sedekah. Membantu orang-orang tua yang kesulitan melangkah atau membawa sesuatu juga termasuk sedekah. Bahkan, menyingkirkan duri dari jalan juga termasuk sedekah. Bagaimana dengan sedekah harta? Tentu saja, tidak kalah pentingnya adalah sedekah dalam bentuk harta benda. Semasa hidupnya, Rasulullah sering mengemukakan keharusan dan keutamaan zakat dan sedekah.Ada cerita tentang Tsalabah yang hidupnya bertahun-tahun didera kemiskinan. Ia sangat rajin ibadah, dan sering minta kepada Nabi agar didoakan menjadi orang yang kaya. Nabi, pada mulanya tidak mau langsung mengiyakan. Namun Tsalabah berkali-kali meminta. Akhirnya suatu hari, Nabi memberinya kambing untuk diternakkan. Awalnya, ketika jumlah kambingnya masih sedikit, Tsalabah masih sempat dan rajin melaksanakan shalat berjamaah di masjid. Namun makin lama, dia makin disibukkan oleh urusan memelihara ternak kambing itu, sehingga shalat jamaahnya pun jadi bolong-bolong. Makin lama, ia pun makin jarang shalat berjamaah.Ketika usaha ternak kambingnya makin maju, Tsalabah diperintahkan oleh Nabi untuk mengeluarkan zakat. Namun ia menunda-nundanya terus. Sampai akhirnya Allah menghancurkan usaha ternaknya itu. Tsalabah menolak membayar zakat, itu urusan lain, namun pesan yang terkandung dalam cerita ini adalah kewajiban mengeluarkan zakat bagi setiap Muslim yang mampu. Di samping keutamaan untuk mengeluarkan sedekah tentunya. Bagaimana dengan Muslim yang tidak mampu secara materi? Bagaimana mereka dapat berzakat dan bersedekah? Ada kisah lain di zaman Rasul. Seorang nenek tua datang kepada Rasul sambil mengeluh. Ya, Rasul, alangkah enaknya orang-orang kaya itu. Mereka shalat dan puasa sebagaimana kami shalat dan puasa. Namun mereka bisa bersedekah dengan harta mereka, sedangkan kami tidak bisa. Rasul mengatakan bahwa sedekah itu tidak hanya berupa harta dan benda, tapi juga bisa berupa kalimat-kalimat dzikir, seperti Subhanallah, walhamdulillah, walaailaaha illallah wallaahu akbar. Namun, mendengar ucapan Nabi, wanita itu berkata lagi, Orang-orang kaya itu

pun bisa berdzikir dan mereka bersedekah dengan hartanya. Apa pesan hadits ini? Sebagai Muslim kita perlu menjadi orang kaya, antara lain agar bisa berzakat dan bersedekah. No Comments Read More

Yusuf Mansur: Tetap di Jalur Dakwah


Filed Under (News) by yusufmansur on 25-02-2009
Disebut-sebut bakal terjun ke dunia politik dan duduk dikursi DPR Pusat, Yusuf Mansur pun merasa gerah dan langsung membatahnya. Menurut Pimpinan Pesantren Tahfidzul Quran Daarul Quran Wisatahati Bulak Santri Cipondoh, Tangerang, Banten, ini dia tidak akan masuk dunia politik dan tetap akan berada di jalur dakwah. Saya berterima kasih kepada partai yang mengikutsertakan saya di putaran pemilu lewat kendaraan parpol tersebut. Namun, masih belum waktunya buat saya. Ada amanah Allah SWT yang masih harus saya urusi dengan baik, yaitu program pembibitan penghafal Alquran, pesantren Daarul Quran, dan dunia dakwah yang belum terlalu lama saya cumbui. Saatnya nanti sudah siap, insya Allah saya akan belajar banyak dari sekarang ini, ujar Yusuf Mansur usai memberi taushiyah peserta audisi film Ketika Cinta Bertasbih di Sawangan, Depok, Jabar, Selasa (5/8). Dalam pandangan ustadz yang telah menelurkan film religi bertajuk Kun Fayakuun ini, dunia usaha dan politik bukanlah dunia yang harus ditinggalkan oleh para ulama. Dua-duanya sudah direbut sama orang lain. Alhamdulillah, sekarang ini masyarakat tidak lagi terlalu menganggap tabu dua hal itu untuk juga dimasuki oleh alim ulama. Saya tampaknya masih harus bersabar untuk tidak dulu masuk dunia politik, paparnya.