Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM FENOMENA DASAR MESIN

PUTARAN KRITIS

NAMA NIM KELOMPOK

: AGUSWANDI : 1107111861 : 1 (SATU)

LABORATORIUM KONSTRUKSI DAN PERANCANGAN JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU NOVEMBER, 2013

KATA PENGANTAR Segala puji bagi Allah swt yang masih memberikan kesehatan dan kesempatannya kepada kita semua, terutama kepada penulis. Sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini. Berikut ini, penulis persembahkan sebuah laporan yang berjudul Putaran Kritis. Meskipun laporan ini hanya membahas sebagian kecil dari Putaran Kritis, namun penulis mengharapkan laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua, terutama bagi penulis sendiri. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada dosen pembimbing dan asisten dosen yang telah banyak membantu penyusun agar dapat menyelesaikan laporan ini. Semoga laporan ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada kita semua. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan ini masih banyak kekurangan, oleh sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Dan semoga dengan selesainya laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan kita semua. Amin

Pekanbaru, November 2013

Penulis

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................................. i DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv DAFTAR TABEL ................................................................................................... v BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1 1.2 Tujuan ........................................................................................................... 1 1.3 Manfaat ......................................................................................................... 1 BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. 3 2.1 Teori Dasar .................................................................................................... 3 2.1.1 Poros....................................................................................................... 4 2.1.2 Pembagian Poross .................................................................................. 4 2.1.2.1 Poros Transmisi............................................................................... 5 2.1.2.2 Gandar ............................................................................................. 5 2.1.2.3 Poros Spindle................................................................................... 5 2.1.3 Hal-Hal yang Harus Diperhatikan Pada Poros ....................................... 5 2.1.3.1 Kekuatan Poros ............................................................................... 6 2.1.3.2 Kekakuan Poros .............................................................................. 6 2.1.3.3 Korosi .............................................................................................. 6 2.1.3.4 Material Poros ................................................................................. 6 2.1.3.5 Putaran Kritis .................................................................................. 7 2.1.4 Putaran Kritis ......................................................................................... 7 2.1.4.1 Massa bergerak di bidang horizontal .............................................. 8 2.1.4.2 Massa bergetar di suatu bidang vertical .......................................... 8 2.1.4.3 Olakan Poros (Whirling) ................................................................. 9

ii

2.1.4 Efek Gesekan Terhadap Kecepatan ..................................................... 14 2.2 Aplikasi ....................................................................................................... 16 BAB III METODOLOGI ...................................................................................... 18 3.1 Peralatan ...................................................................................................... 18 3.2 Prosedur Praktikum ..................................................................................... 19 3.3 Asumsi-asumsi ............................................................................................ 20 BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN ............................................................... 21 4.1 Data ............................................................................................................. 21 4.1.1 Data Pengamatan dengan Satu Beban. ................................................. 21 4.1.2 Data Pengamatan dengan Dua Beban. ................................................. 21 4.2 Perhitungan ................................................................................................. 22 4.2.1 Perhitungan dengan Satu Beban........................................................... 22 4.2.2 Perhitungan dengan Dua Beban. .......................................................... 23 4.3 Hasil Pengolahan Data ................................................................................ 25 4.3.1 Perhitungan dengan Satu Beban........................................................... 25 4.3.2 Perhitungan dengan Dua Beban. .......................................................... 27 4.4 Pembahasan ................................................................................................. 29 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 30 5.1 Kesimpulan ................................................................................................. 30 5.2 Saran ............................................................................................................ 31 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 31 LAMPIRAN

iii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Massa bergerak pada bidang horizontal ........................................... 8 Gambar 2. 2 massa bergetar pada bidang vertikal ................................................. 9 Gambar 2. 3 Olakan poros (whiriling)................................................................... 9 Gambar 2. 4 Gaya Inersia Yang Menyebabkan Poros Melendut ........................ 12 Gambar 2. 5 Grafik Kecepatan Kritis .................................................................. 15 Gambar 2. 6 Grafik kecepatan kritis .................................................................... 16 Gambar 3. 1 Alat Uji Putaran Kritis .................................................................... 18 Gambar 3. 2 Beban .............................................................................................. 18 Gambar 3. 3 Tachometer ..................................................................................... 18 Gambar 3. 4 Mistar .............................................................................................. 19 Gambar 3. 5 Kunci L ........................................................................................... 19 Gambar 3. 6 Alat Uji Putaran Kritis .................................................................... 19 Gambar 4. 1 Grafik Posisi RotorTerhadap Putaran Percobaan ........................... 26 Gambar 4. 2 Posisi Rotor Terhadap Putaran Teoritik ......................................... 26 Gambar 4. 3 Posisi Rotor Terhadap Defleksi ...................................................... 27 Gambar 4. 4 Posisi Rotor Terhadap Putaran Percobaan ...................................... 27 Gambar 4. 5 Posisi Rotor Terhadap Putaran Teoritik ......................................... 28 Gambar 4. 6 Posisi Rotor Terhadap Defleksi ...................................................... 28

iv

DAFTAR TABEL

Tabel 3. 1 Tabel Pengujian ................................................................................... 20 Tabel 4. 1 Hasil Pengamatan dengan Satu Beban. ............................................... 21 Tabel 4. 2 Hasil Pengamatan dengan Dua Beban................................................. 21

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam bidang konstruksi sifat material yang dapat terdefleksi merupakan suatu hal yang sangat menakutkan karena ketika hal tersebut terjadi maka struktur yang dibangun baik itu struktur statis maupun dinamis akan roboh atau mengalami kegagalan. Hal tersebut tentu saja akan membahayakan jika itu merupakan alat yang berfungsi untuk mengangkut orang atau ditempati banyak orang, oleh karena itu perlu perencanaan yang sangat matang untuk membangun suatu struktur tertentu. Begitu juga dengan poros, seperti poros turbin pada pembangkit daya (power plant) pada saat operasi dengan putaran tertentu poros akan terdefleksi akibat berat rotor ataupun berat dia sendiri. Defleksi yang paling besar terjadi pada putaran operasi itulah yang disebut dengan putaran kritis, yang dapat membuat struktur poros tersebut gagal sehingga dalam operasi dihindari kecepatan putar yang demikian. Oleh karena itu perlu pengetahuan yang dalam mengenai putaran kritis ini.

1.2 Tujuan Adapun tujuan dari praktikum ini dilaksanakan ialah: a. Untuk mengetahui karakteristik poros dengan membuat grafik yang menyatakan hubungan defleksi yang terjadi dengan posisi rotor untuk berbagai tegangan. b. Untuk mencari fenomena yang terjadi dengan berputarnya poros pada tegangan yang telah ditentukan. c. Mencari putaran kritis yang terjadi dengan berputarnya poros pada variasi tegangan.

1.3 Manfaat Adapun manfaat dari praktikum ini dilaksanakan ialah: a. Praktika dapat mengetahui karakteristik poros dengan cara membuat grafik yang menyatakan hubungan antara defleksi dan rotor untuk berbagai tegangan.

b. Praktikan mengetahui fenomena yang terjadi pada poros yang berputar pada tengangan tertentu. c. Praktikan dapat mencari putaran kritis yang terjadi pada poros yang berputar pada variasi tertentu.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Teori Dasar Sistem memiliki energi dalam sendiri, dimana bila diberi gaya gangguan pada frekuensi pribadinya (natural frequency), akan menimbulkan getaran dengan amplitudo yang besar. Setiap benda yang bergerak mempunyai energi kinetik dan setiap pegas memiliki energi potensial. Mesin mesin umumnya dibuat dari bahan dengan modulus elastisitas tertentu, yang berarti mempunyai sifat elastis sehingga dapat berperilaku seperti pegas. Setiap elemen mesin memiliki massa dan bergerak dengan kecepatan tertentu, berarti elemen elemen mesin tersebut memiliki energi kinetik. Ketika suatu sistem dinamik bergetar, terjadi perpindahan energi dari potensial ke kinetik ke potensial dan seterusnya, berulang-ulang dalam sistem tersebut. Poros sebagai elemen mesin yang sangat penting, juga bergerak/berputar pada kecepatan tertentu dan mengalami lenturan (deflection) akibat momen puntir (torsion) dan atau momen bengkok (bending). Ketika suatu poros atau elemen mesin yang lain diberi beban yang berubah terhadap waktu atau beban bolak balik, poros tersebut akan bergetar. Apabila poros menerima beban acak (transient), seperti ketukan palu, poros akan bergetar pada frekuensi pribadinya. Contohnya pada bunyi bel, dimana bunyi dihasilkan dari gangguan pada frekuensi pribadi bel. Hal-hal ini dinamakan dengan getaran bebas. Jika poros menerima beban yang berubah terhadap waktu, seperti beban sinusoidal secara terus menerus maka poros akan bergetarsesuai dengan frekuensi gaya ganguan tersebut. Ketika frekuensi gaya ganguan sama (coincide) dengan salah satu frekuensi pribadinya, maka simpangan atau amplitudo respons getarannya akan lebih besar dari amplitudo gaya gangguan. Hal inilah yang disebut resonansi. Bila putaran mesin dinaikkan maka akan timbul gtaran pada mesin tersebut. Batas antara putaran mesin yang mempunyai jumlah putaran normal dengan putaran mesin yang menimbulkan getaran yang tinggi disebut putaran kritis.hal ini dapat terjadi pada turbin, motor bakar, motor listrik daan lain-lain. Selain itu, timbulnya getaran yang tinggi dapat mengakibatkan kerusakan pada poros dan bagian-bagian lainnya. Jadi dalam perancangan poros perlu mempertimbangkan

putaran kerja dari poros tersebut agar lebih rendah dariputaran kritisnya. Respons amplitudo menunjukkan besaran tanpa dimensi dari perbandingan amplitudo outputdan input. Setiap redaman, ditunjukkan dengan perbandingan redaman, akan mengurangi rsaio amplitudo resonansi. Frekuensi pribadi tersebut disebut juga frekuensi kritis atau kecepatn kritis. Poros adalah suatu bagian stasioner yang beputar, biasanya berpenampang bulat dimana terpasang elemen-elemen seperti roda gigi (gear), pulley, flywheel, engkol, sprocket dan elemen pemindah lainnya. Poros bisa menerima beban lenturan, beban tarikan, beban tekan atau beban puntiran yang bekerja sendirisendiri atau berupa gabungan satu dengan lainnya. (Josep Edward Shigley, 1983)

2.1.1 Poros Poros adalah suatu alat yang berfungsi untuk meneruskan daya melalui putaran. Poros ini merupakan salah satu bagian yang terpenting yang terdapat pada setiap mesin. Poros juga merupakan komponen untuk memindahkan tenaga mekanik dari salah satu elemen mesin ke elemen mesin lainnya. Poros ini akan mendapat tegangan punter, pada saat memindahkan daya oleh karena itu perlu diketahui ukuran poros yang digunakan. Untuk menghitung ukuran poros, perlu diketahui berapa besarnya daya yang akan dipindahkan dan putaran pada saat daya itu dipindahkan (sularso,1997). Shigley, 1983 menyatakan poros adalah suatu bagian stasioner yang berputaar, biasanya berpenampang bulat dimana terpasang elemen-elemen seperti roda gigi (gear), Pulley, Flywheel, engkol, sprocket dan elemen pemindah lainnya. Poros bisa menerima beban lenturan, beban tarikan,beban tekan atau beban puntiran yang bekerja sendiri-sendiri atau berupa gabungan satu dengan yang lainnya.

2.1.2 Pembagian Poross Adapun pembagian poros dapat dilihat dalam dua bidang yaitu, berdasarkan pembebanan dan bentuk-bentuk poros yang digunakan. Dalam bidang pembebanan, poros terbagi dalam 3 jenis, yaitu:

2.1.2.1 Poros Transmisi Poros transmisi kan mengalami beban puntir berulang, beban lentur berganti ataupun kedua-duanya. Pada poros, daya dapat ditransmisikan melalui gear, belt pulley, sprocket rantai,dll.

2.1.2.2 Gandar Poros gandar merupakan poros yang dipasang diantara roda-roda kereta barang. Poros gandar tidak menerima beban punter dan hanya mendapat beban lentur.

2.1.2.3 Poros Spindle Poros spindle merupakan poros transmisi yang relative pendek , misalnya pada poros utama mesin perkakas dimana beban utamanya berupa beban puntiran. Selain beban puntiran, poros spindle juga menerima beban lentur (axial load). Poros spindle dapat digunakan secara efektif apabila deformasi yang terjadi pada poros tersebut kecil.

Sedangkan berdasarkan bentuk-bentuk poros yang digunakan terdapat dalam dua jenis bentuk poros, yaitu : 1. Poros Lurus Poros lurus adalah poros yang mempunyai penampang lurus. Pada poros ini, beban yang sering diterima adalah beban puntir.

2. Poros engkol sebagai penggerak utama pada silinder mesin Ditinjau dari segi besarnya transmisi daya yang mampu ditransmisikan, poros merupakan elemen mesin yang cocok untuk mentransmisikan daya yang kecil, hal ini dimaksudkan agar terdapat kebebasan bagi pemilihan arah (arah momen putar).

2.1.3 Hal-Hal yang Harus Diperhatikan Pada Poros

Adapun hal-hal yang harus diperhatikan pada saat pemilhan poros yang akan digunakan adalah sebagai berikut: 2.1.3.1 Kekuatan Poros Poros transmisi akan menerima beban puntir, beban lentur, ataupun gabungan antara keduanya. Dalam perancangan poros perlu memperhatikan beberapa faktor, misalnya: Kelelahan, tumbukan dan pengaruh konsentrasi tegangan bila menggunakan poros bertangga ataupun penggunaan alat pasak pada poros tersebut. Poros yang dirancang tersebut harus cukup aman untuk menahan bebanbeban tersebut.

2.1.3.2 Kekakuan Poros Meskipun sebuah poros mempunyai kekakuan yang cukup aman dalam menahan pembebanan tetapi adanya lenturan atau defleksi yang terlalu besar akan mengakibatkan ketidaktelitian (pada mesin perkakas), getaran mesin (vibration) dan suara (noise). Oleh karena itu selain memperhatikan kekuatan poros, kekakuan poros juga diperhatikan dan disesuaikan dengan jenis mesin yang akan ditransmisikan dayanya dengan poros tersebut.

2.1.3.3 Korosi Apabila terjadi kontak langsung antara poros dengan fluida korosif maka dapat mengakibatkan korosi pada poros tersebut. Oleh karena itu pemilihan bahanbahan poros dari bahan yang tahan korosi perlu mendapat prioritas utama.

2.1.3.4 Material Poros Poros yang biasa digunakan untuk putaran tinggi dan beban yang berat pada umumnya dibuat dari baja paduan (alloy steel) dengan proses pengerasan kulit sehingga tahan terhadap keausan. Beberapa diantaranya adalah baja khrom nikel, baja khrom nikel molybdenum dll. Dengan demikian perlu dipertimbangkan dalam pemilihan jenis proses heat treatment yang tepat sehingga akan diperoleh kekuatan yang sesuai. Poros-poros yang dipakai untuk meneruskan putaran tinggi dan beban berat umumnya dibuat dari baja paduan dengnan pengerasan kulit yang sangat tahan

terhadap kausan. Beberapa bahan yang dimaksud di antaranya adalah baja khrom, nikel, baja khrom nikel molibdem, dan lain-lain. Sekalipun demikian, pemakaian baja paduan khusus tidak selalu dianjurkan jika alasanya hanya untuk putaran tinggi dan beban berat saja. Hal ini perlu mempertimbangkan dalam pengguanaan baja karbon yang diberi perlakuan panas secara tepat untuk memperoleh kekuatan yang diperlukan.

2.1.3.5 Putaran Kritis Bila putaran mesin dinaikkan maka akan menimbulkan getaran (vibration) pada mesin tersebut. Batas antara putaran mesin yang mempunyai jumlah putaran normal dengan putaran mesin yang menimbulkan getaran yang tinggi disebut putaran kritis. Hal ini dapat terjadi pada turbin, motor bakar, motor listrik, dll. Selain itu, timbulnya getaran yang tinggi dapat mengakibatkan kerusakan pada poros dan bagian-bagian lainnya. Jadi dalam perancangan poros perlu mempertimbangkan putaran kerja dari poros tersebut agar lebih rendah dari putaran kritisnya.

2.1.4 Putaran Kritis Poros biasanya berpenampang bulat dimana terpasang elemen seperti roda gigi (gear). Poros bisa menerima beban lenturan, beban tarikan, beban tekan atau beban puntiran yang bekerja sendiri-sendiri atau berupa gabungan satu dengan lainnya. Jika putarannya dinaikkan maka terjadi getaran yang luar biasa besarnya. Putaran ini disebut putaran kritis. Karena getaran memberikan efek beban yang berulang-ulang yang menyebabkan terjadinya defleksi pada poros yang menyebabkan poros transmisi menjadi tidak lurus lagi akibat material mengalami kelelahan akibat pembebanan yang terjadi terus menerus yang terjadi (fatigue), di dukung dengan panas yang di akibatkan gesekan antar roda gigi yang menyebaban material berubah struktur namun itu hanya berpengaruh kecil karena panas tidak meningkat akibat adanya pelumas (oli). Sebaliknya apabila poros transmisi tidak lurus lagi maka memberikan efek getaran yang lebih besar lagi yang mengakibatkan kerugian energi dan bisa menyebabkan kerusakan.

Poros pada dasarnya bersifat elastic, dan menunjukkan karakteristikkarakteristik pegas, makauntuk mengilustrasikan pendekatan dan untuk

menjelaskan konsep-konsep darisuku-suku dasar yang dipakai maka digunakan analisa sebuah sistem pegas dan massa yang sederhana.

2.1.4.1 Massa bergerak di bidang horizontal Gambar dibawah memperlihatkan suatu massa dengan berat W poundyang diam atas suatu permukaan licin tanpa gesekan dan diikatkan ke rangkastationer melalui sebuah pegas. Dalam analisa, massa pegas akan diabaikan.Massa dipindahkan sejauh x dari posisi keseimbangannya, dan kemudiandilepaskan. Jika Ingin menentukan tipe dari gerakan massa, dapat digunakan persamaanpersamaan Newton dengan persamaan energi.

Gambar 2. 1 Massa bergerak pada bidang horizontal

2.1.4.2 Massa bergetar di suatu bidang vertical Gambar dibawah memperlihatkan massa yang digantung dengan sebuah pegas vertical. Beban menyebabkan pegas melendut sejauh Xo.Bayangkan massa ditarik kebawah pada suatu jarak Xo dari posisikeseimbangannya dan kemudian dilepaskan dan ingin diketahui garaknyasebagai efek gravitasi.

Gambar 2. 2 massa bergetar pada bidang vertikal

Dari kedua sistem diatas, Massa yang bergetar secara vertical mempunyai frekuansi yang sama sepertimassa yang bergetar secara horizontal, dengan osilasi yang terjadi disekitar posisikeseimbangan.

2.1.4.3 Olakan Poros (Whirling) Ketika suatu poros di beri putaran, maka akan selalu terjadi fenomena whirling. Whirling adalah keadaan dimana poros berputar akan mengalami defleksi yang besar akibat dari gaya sentrifugal yang di hasilkan oleh eksentrisitas massa poros. Fenomena whirling ini terlihat sebagai poros berputar pada sumbunnya, dan pada saat yang sama poros yang berdefleksi juga berputar relative mengelilingi sumbu poros.

Gambar 2. 3 Olakan poros (whiriling)

Dimana: k: konstanta kekakuan poros (N/m) : Defleksi (m) m: massa (kg)

Konstanta (k) kekakuan poros merupakan suatu bilangan yang menyatakan besarnya gaya yang digunakan untuk mempertahankan eksentrisitasporos terhadap defleksi. Konstanta kekakuan poros dapat ditentukan dengan persamaan:

Dimana: g = gravitasi (9,81 m P = Gaya (N) Defleksi () merupakan keadaan dimana sebuah batang dengan panjang L yang dikenai beban sebesar P maka akan mengalami pelendutan sejauh X (mm). Besarnya defleksi untuk setiap material berbeda-beda bergantung pada posisi pembebanan, modulus elastisitas bahan (E), Inersia penampang (I), serta panjang batang (L). Bentuk-bentuk defleksi yang diakibatkan oleh pemberian beban pada batang dalam berbagai posisi dapat dilihat pada lampiran. Defleksi dipengaruhi oleh Momen Inersia poros, dimana besarnya momen inersia poros dapat ditentukan dengan persamaan berikut : )

Dimana : I = momen inersia d = diameter penampang poros (mm)

Sehingga besarnya putaran kritis dapat ditentukan dengan persamaan berikut : =

10

Dimana : k = konstanta kekakuan pegas (N/m) m = massa rotor

Bila terdapat beberapa benda yang berputar pada satu poros, maka dihitung terlebih dahulu putaran-putaran kritis Nc1, Nc2, Nc3, , dari masing-masing benda tersebut yang seolah-olah berada sendiri pada poros, maka putaran kritis total dari sistem Nc,tot dapat ditentukan dengan persamaan berikut :

Akan dibahas olakan poros untuk mengilustrasikan mengapa poros - poros menunjukkan lendutan yang sangat besar pada suatu kecepatan dari operasi, meskipun poros dapat berputar secara mulus pada kecepatan yang lebih rendah atau lebih tinggi. Gambar dibawah menunjukkan sebuah poros dengan panjang L cm ditumpu oleh bantalan pada ujung-ujungnya, sebuah piringan yang dipandang sebagai sebuah massa terpusat dan beratnya W Newton, aksi giroskop dari massa akan diabaikan, dan selanjutnya akan diasumsikan poros bergerak melalui sebuah kopling yang bekerja tanpa menahan lendutan poros. Poros dipandang vertical sehingga gravitasi dapat diabaikan, meskipun hasil-hasil yang didapatkan akan sama apakah poros vertikal atau horizontal. Apabila titik berat dari massa ada disumbu puntir, maka tidak akan ada ketakseimbangan macam apapun yang dapat menyebabkan poros berputar disuatu sumbu lain diluar sumbu poros. Namun dalam prakteknya, kondisi semacam ini tidak dapat dicapai, dan titik berat piringan ada disuatu jarak eyang boleh dikatakan kecil, dari pusat geometri piringan. Dengan titik beratyang diluar sumbu putar atau sumbu bantalan, terdapat suatu gaya inersiayang mengakibatkan poros melendut, dimana lendutan pusat porosdinyatakan dengan r pada gambar dibawah :

11

Gambar 2. 4 Gaya Inersia Yang Menyebabkan Poros Melendut

Pusat geometri dari piringan , O adalah sama dengan pusat poros padapiringan. Ketika poros berputar, titik tinggi T akan berputar terhadap sumbubantalan S. Gaya inersia piringan diseimbangkan oleh apa yang dapat disebut dengan gaya pegas dari poros ketika poros berputar. Gaya inersia,untuk sebuah massa yang berpuatr terhadap satu pusat tetap, adalah :

12

Gaya pegas dari poros dapat dinyatakan dengan Kr, dimana k adalah laju pegas poros, yakni gaya yang diperlukan per cm lendutan poros pada piringan. Dengan menyamakan jumlah gaya-gaya pada gambar dengan nol, dengan termasuk gaya inersia, maka didapatkan : ( )

Dengan menata kembali suku sukunya :

Kecepatan berbahaya dari operasi suatu poros tertentu dinyatakan dengan kecepatan putaran kritis atau kecepatan olakan, yakni kecepatan dimana perbandingan r/e adalah tak hingga. Operasi pada suatu kecepatan yang mendekati kecepatan kritis juga tak dikehendaki karena besarnya perpindahan pusat piringan dari sumbu putar. Kecepatan kritis dapat diperoleh untuk kondisi dimana persamaan diatas sama dengan nol :

Konstanta k dapat dinyatakan dalam bermacam cara, misalnya sepertikonstanta yang diperoleh dari persamaan lendutan sebuah poros dengantumpuan sederhana dibawah aksi suatu beban P :

Perbandingan P/r mendefinisikan laju pegas k menjadi

13

Khusus untuk poros yang sedang dibahas ini, kecepatan kritis dapat dinyatakan dengan :

Sebuah metode alternative adalah dengan menulis laju pegas k dalamsuku-suku suatu beban spesifik dan lendutan spesifik, beban yang samadengan berat piringan, yaitu P=W. Lendutan resultane akan berupa lendutanstatic dari poros horizontal, dibawah aksi beban piringan, lendutan static tersebut dinamakan xstJadi,

2.1.4 Efek Gesekan Terhadap Kecepatan Meskipun persamaan teoritik yang diturunkan sebelumnya menunjukkan suatu putaran dengan jari-jari yang besarnya tak hingga pada kecepatan kritis, namun kondisi semacam ini secara praktek tidak mungkin. Menurut hasil-hasil yang diperoleh dari persamaan teoritik, poros yang berputar pada putaran kritis tentu saja akan patah atau terdistorsi. Tetapi, kita tahu bahwa poros-poros yang berjalan pada kecepatan kritis tidak perlu patah, dan mungkin berjalan dengan sangat kasar tetapi tanpa distorsi permanent.

14

Gambar 2. 5 Grafik Kecepatan Kritis Dari analisa didapatkan hubungan perbandingan maksimum dari r/e tidak tak hingga apabila gesekan diperhitungkan. Tetapi terdapat satu daerah pada suatu kecepatan yang tidak jauh dari kecepatan yang dihitung dengan tanpa gesekan. Juga, harga r/e pada kecepatan-kecepatan yang agak jauh dari kecepatan olakan tidak terlalu banyak berbeda dengan atau tanpa gesekan. Dalam praktek, biasanya gesekan diabaikan dan kecepatan olakan dihitung dengan tanpa gesekan, dengan kesalahan yang sangat kecil.

15

Gambar 2. 6 Grafik kecepatan kritis

2.2 Aplikasi Seperti poros turbin pada pembangkit daya (power plant) pada saat operasi dengan putaran tertentu poros akan terdefleksi akibat berat rotor ataupun berat dia sendiri. Defleksi yang paling besar terjadi pada putaran operasi itulah yang disebut dengan putaran kritis, yang dapat membuat struktur poros tersebut gagal

16

sehingga dalam operasi dihindari kecepatan putar yang demikian. Oleh karena itu perlu pengetahuan yang dalam mengenai putaran kritis ini. Apabila suatu poros dengan diameter D dan panjang L diberi beban massa sebesar M, kemudian diputar dengan kecepatan melebihi putaran maksimumnya akan menimbulkan getaran. jika keadaan tersebut dibiarkan terus menerusnya maka poros dapat mengalami kegagalan (fatigue), inilah yang dinamakan putaran kritis. Analisis pembebanan dalam perancangan poros atau komponen mesin sangatlah penting, karena jika beban telah diketahui maka dimensi, kekuatan, material, serta variabel design lainnya dapat ditentukan sehingga menghasilkan suatu produk yang berkualitas dan tahan lama.

17

BAB III METODOLOGI 3.1 Peralatan Peralatan yang digunakan ialah: 1. Seperangkat alat uji putaran kritis. Terdiri dari motor, poros, slide regulator dan bantalan.

Gambar 3. 1 Alat Uji Putaran Kritis

2. Beban ( 2 variasi massa). Beban yang digunakan pada saat prktikum ialah 2 beban yang bebentuk plat bulat.

Gambar 3. 2 Beban 3. Tachometer. Digunakan untuk mengukur putaran poros yang terjadi pada poros pada saat poros berputar, satuannya ialah rpm.

Gambar 3. 3 Tachometer 18

4. Mistar. Digunakan untuk mengukur panjang poros dengan tumpuan.

Gambar 3. 4 Mistar 5. Kunci L 2 mm. Digunakan untuk membuka dan mengunci beban agar beban dapat berubah-ubah jaraknya dan juga agar beban tidak lepas pada saat poros berputar.

Gambar 3. 5 Kunci L

3.2 Prosedur Praktikum Adapun langkah-langkah praktikum ini ialah : 1. Pasanglah alat seperti gambar dibawah ini (dibantu asisten).

Gambar 3. 6 Alat Uji Putaran Kritis

19

2. Pasang semua peralatan seperti pengatur putaran rotor, motor, bantalan, dan peralatan lain dalam keadaan baik. 3. Posisikan letak rotor. 4. Hidupkan motor dan atur tegangan dengan slide regulator. 5. Hitung putaran poros dengan tachometer. 6. Ulangi percobaan diatas untuk posisi rotor yang berbeda. 7. Beberapa ansumsi percobaan: a. Pertambahan putaran slide regulator dianggap konstan. b. Panjang batang poros tetap. c. Batang penyangga rotor tidak meledut. 8. Catatlah data pengujian seperti pada tabel berikut:

Tabel 3. 1 Tabel Pengujian NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 L (mm) m (kg) a (mm) b (mm) nc (mm)

3.3 Asumsi-asumsi Beberapa ansumsi percobaan: a. Pertambahan putaran slide regulator dianggap konstan. b. Panjang batang poros tetap. c. Batang penyangga rotor tidak meledut.

20

BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN 4.1 Data Diameter poros = 20 mm, Modulus elasitas = 190.000 Mpa 4.1.1 Data Pengamatan dengan Satu Beban. Tabel 4. 1 Hasil Pengamatan dengan Satu Beban. NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 640 640 640 L (mm) Tegangan (v) 100 125 150 100 125 150 100 125 150 1,625 1,625 1,625 m (kg) a (mm) 200 200 200 390 390 390 540 540 540 b (mm) 440 440 440 250 250 250 100 100 100 nc (mm) 1142 1473 1484 1439 1470 1481 1437 1466 1477

4.1.2 Data Pengamatan dengan Dua Beban. Tabel 4. 2 Hasil Pengamatan dengan Dua Beban NO 1 2 3 4 5 640 640 L (mm) Tegangan (v) 100 125 150 100 125 3,25 3,25 m (kg) a (mm) 245 245 245 150 150 nc (mm) 1425 1469 1480 1436 1467

21

6 7 8 9 640

150 100 125 150 3,25

150 100 100 100

1477 1441 1467 1478

4.2 Perhitungan 4.2.1 Perhitungan dengan Satu Beban. Diketahui : d E baja m L I P Ditanya : = 20 mm = 190000 Mpa = 1,9 x 1011 pa = 1,625 kg = 640 mm =
( )

= m . g = 1,625 kg x 9,81 m/s2 = 15,94125 N Nc teoritis = ... ? ( Untuk a = 200 mm dan b = 440 mm) Ncteoritis = ... ? ( Untuk a = 390 mm dan b = 250 mm) Nc teoritis = ... ? ( Untuk a = 540 mm dan b = 100 mm)

Solusi : a. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 200 mm dan b = 440 m ( ( = 0,043108 mm = 0,000043108 m ) )

369797,95 = 4557,71

b. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 390 mm dan b = 250 mm

22

( ( = 0,05291845 mm = 0,00005291845 m

) )

301241,8146 = 4113,60466

c. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 540 mm dan b = 100 mm ( ( = 0,0162325 mm = 0,0000162325 m ) )

982057,6132 = 7427,34175

4.2.2 Perhitungan dengan Dua Beban. Diketahui : d E baja m L I P = 20 mm = 190000 Mpa = 1,9 x 1011 pa = 3,25 kg = 640 m =
( )

= m . g = 3,25 kg x 9,81 m/s2 = 31,8825 N

23

Ditanya : a. Nc teoritis = ... ? ( Untuk a = 245 mm) b. Nc teoritis = ... ? ( Untuk a = 150 mm) c. Nc teoritis = ... ? ( Untuk a = 100 mm)

Solusi : a. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 245 mm ( ) ( )

0,21575 mm

0,00021575 m 147776

3620,18597

b. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 150 ( ) ( )

0,1521446 mm

0,0001521446 m 2095553,916

24

5133,60893

c. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 100 mm ( ) ( )

0,1058831 mm

0,0001058831 m 301110,363

7376,54

4.3 Hasil Pengolahan Data 4.3.1 Perhitungan dengan Satu Beban. a. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 200 mm dan b = 440 m

25

Posisi Rotor Terhadap Putaran (rpm) Percobaan


1600 1400 1200

Putaran (rpm)

1000 800 600 400 200 0 0 1 2 3 4 Tegangan 100 V Tegangan 125 V Tegangan 150 V

Posisi Rotor

Gambar 4. 1 Grafik Posisi RotorTerhadap Putaran Percobaan

b. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 390 mm dan b = 250 mm

Posisi Rotor Terhadap Putaran (rpm) Teoritik


8000 7000 6000 Axis Title 5000 4000 3000 2000 1000 0 0 1 2 Axis Title 3 4 Tegangan 100 V Tegangan 125 V Tegangan 150 V

Gambar 4. 2 Posisi Rotor Terhadap Putaran Teoritik

c. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 540 mm dan b = 100 mm

26

Posisi Rotor Terhadap Defleksi


0.06 0.05 0.04 Defleksi 0.03 0.02 0.01 0 0 1 2 Posisi Rotor 3 4 Tegangan 100 V Tegangan 125 V Tegangan 150 V

Gambar 4. 3 Posisi Rotor Terhadap Defleksi

4.3.2 Perhitungan dengan Dua Beban. a. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 245 mm.

Posisi Rotor Terhadap Putaran (rpm) Percobaan


1490 1480

Putaran (rpm)

1470 1460 Teganagan 100 V 1450 1440 1430 1420 0 1 2 3 4 Tegangan 125 V Tegangan 150 V

Posisi Rotor

Gambar 4. 4 Posisi Rotor Terhadap Putaran Percobaan

27

b. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 150 mm.

Posisi Rotor Terhadap Putaran (rpm) Teoritik


8000 7000 6000 Axis Title 5000 4000 3000 2000 1000 0 0 1 2 Axis Title 3 4 5 Tegangan 100 V Tegangan 125 V Tegangan 150 V

Gambar 4. 5 Posisi Rotor Terhadap Putaran Teoritik

c. Perhitungan Nc teoritis Untuk a = 100 mm.

Posisi Rotor Terhadap Defleksi


0.25 0.2 Defleksi 0.15 Tegangana 100 V 0.1 0.05 0 0 1 2 Posisi Rotor 3 4 Tegangan 125 V Tegangan 150 V

Gambar 4. 6 Posisi Rotor Terhadap Defleksi

28

4.4 Pembahasan Dari hasil perhitungan diatas dan grafik yang dihasilkan dapat dilihat antara putaran percobaan dengan putaran rpm sangat berbeda, perbedaan ini sangat jauh sekali, perbedaanya hingga dapat 5 kali dari putaran percobaan, selain itu perhitungan pada teoritik setiap tegangan nilai kecepatan dan nilai defleksinya berbeda, ini mungkin yang menyebabkan perbedaan antara nilai putaran teoritis dan nilai teoritik. Penyebab perbedaan ini ialah ada dari faktor error human dan faktor error alat, error human atau kesalahan manusia ialah penempatan rumus yang tidak sesuai dengan yang telah ditentukan sehingga terdapat kesalahan dan juga ketelitian pada saat perhitungan yang kurang akurat sehingga angka yang didapat melenceng, selain itu pada saat pengambilan data putaran poros tidak akurat, sehingga putaran yang terbaca tidak sesuai dengan nilai yang seseungguhnya. Akan tetapi pada saat perhitungan, perhitungan sudah diperiksa kembali dengan seteliti mungkin akan tetapi nilai yang didapat sangat jauh berbeda, mungkin kesalahan dari manusia atau human error ialah pada saat pengambilan data yang tidak akurat. selain itu penempatan beban yang tidak sesuai dengan ukur atau dengan kata lain pengukuran jarak beban dengan tumpuan tidak persisi atau tidak akurat sehingga terjadi kesalahan pada saat pengukuran. Selain human error yang menyebabkan perbedaan hasil ialah kesalahan alat, putaran poros tida sesuai dengan yang diharapkan kemungkinan putaran poros tersedat karena ada bantalan yang sudah aus yang perlu diganti karena bantalan yang digunakan sudah tidak dapat digunakan karena sering digunakan sehingga umur dari bantalan sudah tua dan perlu diganti, penyebab dari bantalan yang tua ialah kecepatan poros tidak konstan sehingga pembacaan pada tachometer tidak konstan. Selain dadri bantalan alat ukur yang diunakan sudah tidak persisi lagi, terutama alat ukur tachometer, tachometer sudah tidak persisi lagi atau sudah melenceng dari data yang didapatkan sehingga data yang diharapkan tida sesuai lagi dengan data yang didapatpada saat praktikum. Selain itu dari human error dan kesalahan alat, ada lagi kesalahan yang mungkin tidak diduga yaitu pada perhitungan teorits tegangan tidak

diperhitungkan sehingga pada perhitungan teoritis putaran dan defleksinya tidak

29

dipengaruhi oleh tegangan sendangkan tegangan mempengaruhi putaran dari poros semakin besar tegangan maka putaran poros yang dihasilkan semakin besar, akan tetapi tidak dengan putaran teoritis, putaran teoritis dipengaruhi oleh konstanta kekakuan poros dan massa sendangkan tegangan tidak

mempengaruhinya alhasil putaran poros teoritik untuk setiap tegangan sama. ini yang menyebabkan perbedaan jauh antara hasil teoritik dengan hasil percobaan, pengaruh tegangan tidak diperhitungkan pada perhitungan teoritik. Semakin tinggi tegagan semakin cepat putaran percobaan sendangkan putaran teoritik semakin tinggi tegangan yang dikeluarkan putaran teoritik sama karena pada perhitungan teoritik tidak diperhitungkan tegangannya.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan yang diambil dari praktikum ini ialah: a. Semakin besar tegangan yang dikeluarkan maka putaran dari poros semakin besar. b. Setiap tumpuan yang berbeda, persamaan defleksi yang digunakan bebeda ini tergantung dari posisi beban dan tumpuan yang digunakan. c. Semakin kecil defleksi yang dihasilkan maka semakin besar konstanta kekauan dari poros. d. Semakin besar kekauan suatu poros maka putaran kritis putaran yang dihasilkan akan semakin besar karena kakakuan poros berbanding lurus dengan putaran kritis.

30

e. Defleksi terbesar terjadi pada posisi beban yang terjadi, dan defleksi yang terkecil ialah mendekati pada tumpuan.

5.2 Saran Saran yang diberikan pada praktikum ini ialah : a. Pada saat perhitungan teliti pada saat mengkonversi satuan. b. Pada saat pengambilan data putaran, pambacaan tachometer harus hingga pembacaan konstan. c. Perhatikan pada saat mengukur beban dan posisi beban.

DAFTAR PUSTAKA

William T. Thomsun. 1998. Thori of Vibration with Application Practice. Hall int :London Team Penyusun LKM. 2013. Modul Praktikum Fenomena Dasar Mesin Bidang Konstruksi dan Perancangan. Jurusan Mesin FT-UR : Pekanbaru http://id.scribd.com/doc/46582157/putaran kritis/diaksespada 20 oktober 2013.

31

LAMPIRAN

32

Tabel hasil perhitungan dengan satu beban


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Tegangan 100 125 150 100 125 150 100 125 150 L (m) 640 640 640 640 640 640 640 640 640 m (Kg) 1,625 1,625 1,625 1,625 1,625 1,625 1,625 1,625 1,625 a (m) 200 200 200 390 390 390 540 540 540 B (Mm) 440 440 440 250 250 250 100 100 100 Nc (rpm) 1142 1473 1484 1439 1470 1481 1437 1466 1477 I (mm4) 7850 7850 7850 7850 7850 7850 7850 7850 7850 E (MPa) 190000 190000 190000 190000 190000 190000 190000 190000 190000 P (N) 15,94125 15,94125 15,94125 15,94125 15,94125 15,94125 15,94125 15,94125 15,94125 Defleksi (mm) 0,043108532 0,043108532 0,043108532 0,05291845 0,05291845 0,05291845 0,0162325 0,0162325 0,0162325 K 369793,3884 369793,3884 369793,3884 301241,8146 301241,8146 301241,8146 982057,6132 982057,6132 982057,6132 Nc (rpm) teoritis 4557,68698 4557,68698 4557,68698 4113,60466 4113,60466 4113,60466 7427,34175 7427,34175 7427,34175

Tabel hasil perhitungan dengan beban dua


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Tegangan 100 125 150 100 125 150 100 125 150 L (m) 640 640 640 640 640 640 640 640 640 m (Kg) 3,25 3,25 3,25 3,25 3,25 3,25 3,25 3,25 3,25 a (m) 245 245 245 150 150 150 100 100 100 Nc (rpm) 1425 1469 1480 1436 1467 1477 1441 1467 1478 I (mm4) 7850 7850 7850 7850 7850 7850 7850 7850 7850 E (MPa) 190000 190000 190000 190000 190000 190000 190000 190000 190000 P (N) 31,8825 31,8825 31,8825 31,8825 31,8825 31,8825 31,8825 31,8825 31,8825 Defleksi (mm) 0,215748849 0,215748849 0,215748849 0,152144615 0,152144615 0,152144615 0,105883104 0,105883104 0,105883104 K 147775,99 1 147775,99 1 147775,99 1 209553,91 6 209553,91 6 209553,91 6 301110,36 3 301110,36 3 301110,36 3 Nc (rpm) Teoritis 3620,1859 7 3620,1859 7 3620,1859 7 5133,6089 3 5133,6089 3 5133,6089 3 7376,5400 1 7376,5400 1 7376,5400 1