Anda di halaman 1dari 4

Porcelain Fused to Metal (PFM) Restorasi PFM adalah tipe porselen gigi yang paling umum digunakan.

PFM terdiri atas beberapa lapisan yang difusikan secara kimia pada dasar kerangka metal. Substruktur metal mendukung keramik dan membuat keramik bertahan lama terhadap beban dari kekuatan mulut. Prinsip Umum Restorasi Porcelain Fused to Metal Restorasi metal keramik harus memenuhi syaratsyarat, antara lain adalah sebagai berikut: a. Metal dan keramik mempunyai ikatan yang kuat. b. Metal dan keramik mempunyai thermal ekspansi yang sesuai. c. Keramik yang dipakai relatif mempunyai low fusing. d. Metal harus tahan terhadap deformasi pada saat keramik mencapai temperatur fusing. Pada saat fusing, keramik harus dapat bersatu dengan logam dan berikatan tanpa merubah bentuk logam. Pada saat mendingin, baik logam maupun keramik akan mengalami kontraksi yang akan menimbulkan retak atau bahkan terlepasnya keramik dari logam. e. Bahanbahan yang dipakai harus bersifat biokompatibel terhadap jaringan. Pada prinsipnya, sifatsifat restorasi metal keramik ditentukan oleh keadaan interfacenya. Bila didapati ikatan yang rapat antara metal dengan keramik maka akan terjadi penurunan energi bebas yang dapat memisahkan kedua komponen atau sebaliknya. Indikasi Pemakaian restorasi PFM diindikasikan, antara lain adalah sebagai berikut: a. Gigi anterior dengan ruang yang tidak cukup untuk restorasi all ceramic. b. Kegagalan mahkota jaket porselen. c. Restorasi yang mengutamakan estetis. d. Situasi yang memerlukan kekuatan tinggi. e. Kerusakan gigi menengah sampai tinggi yang memerlukan perbaikan kuspid. Kontraindikasi

Restorasi PFM tidak diindikasikan, antara lain adalah sebagai berikut: a. Resiko kerusakan pulpa tinggi, biasanya pada usia muda dibawah 18 tahun. b. Pasien dengan tekanan pengunyahan yang ekstrim. c. Adanya kebiasaan bruksism dan kliking. d. Adanya riwayat alergi terhadap metal pada logam tuang. Kelebihan Porcelain Fused to Metal A. Kelebihan dalam Bidang Kedokteran Gigi a. Unggul sebagai bahan langsung pada daerah yang memerlukan tekanan tinggi b. Kekuatan pemakaian baik c. Tahan lama d. Estetis B. Kelebihan sebagai Bahan Crown a. Adanya metal core dapat mendukung gigi b. Tahan terhadap tekanan mastikasi dan resisten terhadap fraktur c. Tahan lama di rongga mulut d. Metal yang dilapisi porselen membuat crown yang dipakai menjadi lebih estetis karena memiliki warna yang sama dengan gigi e. Dapat digunakan dengan kavitas yang luas dan besar f. Warna PFM sebagai crown dapat bertahan lama Kekurangan Porcelain Fused to Metal dalam Bidang Kedokteran Gigi a. Lebih banyak jaringan gigi yang harus dihilangkan (lebih banyak dibandingkan porselen) untuk substruktur metal. b. Harga lebih mahal karena setidaknya membutuhkan dua kali kunjungan dan juga bila menggunakan alloy metal yang mahal. c. Teknis lab yang lebih sulit. Prosedur teknis dari pola wax investing dan casting alloy metal yang mahal meliputi banyak variabel teknis dan pertimbangan banyaknya langkah operatif dan siklus firing, membuat kualitas akhir dari restorasi yang sangat sensitif. d. Dari sudut pandang estetik, PFM tidak menyerupai aspek natural dari gigi, karena inti metal yang menghalangi cahaya untuk masuk. Tidak adanya translusensi, karena

faktanya restorasi PFM hanya dapat mengabsorbsi atau memantulkan cahaya, sementara jaringan gigi menunjukkan derajat translusensi yang tinggi. e. Terbentuk bayangan gelap pada bagian servikal. f. Pada noble alloy yang digunakan untuk PFM seperti emas, palladium, persentase kecil dari indium, harga lebih mahal dan kurang beradaptasi dengan sistem keramik yang berbeda. Sebagai contoh cairan palladium dapat mengabsorbsi gas dalam jumlah banyak yang kemudian dapat dilepaskan selama casting dan menyebabkan banyak mikroporositas. g. Pada base metal alloy yang digunakan untuk PFM, terkadang menyebabkan pembentukan oksida yang besar, sulit saat finishing dan polishing dikarenakan ductility yang rendah, dan dapat menyebabkan shrinkage pada casting yang lebih besar. Sebagai contoh oksida Ni dan Cr dalam sistem base metal menurunkan koefisien ekspansi porselen Vita (Vident) dan diduga dapat memicu stres interfasial sehingga menyebabkan kegagalan. h. Pada crown PFM, untuk kepentingan gigi sebelahnya, pembentukan dan lokasi serta ukuran area kontak sangat penting. Adanya diskrepansi pada area kontak dapat menyebabkan impaksi makanan. Pasien dapat merasa sangat kesulitan untuk mempertahankan area tersebut bersih yang dapat menyebabkan karies pada gigi sebelahnya.

DAFTAR PUSTAKA Elvira Sinabutar. 2008. Perbedaan Marginal Gap Cavosurface Margin Berbentuk Shoulder dan Champer Overlay PFM. Pahlevan A. 2006. A New Design for Anterior Porcelain Fused to Metal Fixed Prosthetic Restorations; PTU Type III. Journal of Dentistry. Vol. 3(2): 100-103. Sadaf D and Ahmad MZ. 2011. Porcelain fused to metal (PFM) crowns and caries in adjacent teeth. Journal of the College of Physicians and Surgeons Pakistan. Vol. 21 (3): 134-137. Venkatachalam B, Goldstein GR, Pines MS, and Hittelman EL. 2009. Ceramic Pressed to Metal Versus Feldspathic Porcelain Fused to Metal: A Comparative Study of Bond Strength. The International Journal of Prosthodontics. Vol. 22 (1): 94-100. Zarone F, Russo S, and Sorrentino R. 2011. From porcelain-fused-to-metal to zirconia: Clinical and experimental considerations. Dental Materials. Vol. 27: 83-96.

Anda mungkin juga menyukai