Anda di halaman 1dari 2

Berbagai larutan buffer disiapkan dan pH disesuaikan dengan 0,1 M natrium hidroksida (pH 5-8 dan 10-11) atau

asam klorida 0,1 M ( pH 3-4 dan 9 ) menggunakan jumlah akurat kalium hidrogen ptalat, kalium dihidrogen fosfat , natrium tetraborat atau natrium bikarbonat pada berbagai kasus. Konsentrasi yang berbeda dari polisorbat 80, gliserol dan PEG 400 disiapkan dengan disolusi homogen atau dicampur dengan air destilasi ganda. Kekuatan ionik larutan buffer disesuaikan dengan 0,10 M NaCl . Pengukuran partisi koefisien menggunakan metode shake flask. Larutan buffer dipilih pH 3-11 yang digunakan sebagai fase berair sedangkan n-oktanol digunakan sebagai fase non-air untuk masingmasing penentuan. Untuk setiap pengukuran, 1 mL 1000 solusi ug /mL SQV dalam metanol ditambahkan ke dalam 10 mL n-oktanol saling jenuh dengan 9 mL pada pH larutan buffer yang dipilihdalam corong pisah. Campuran tersebut dicampur dan diaduk pada thermostatted shaker selama 24 jam, disentrifugasi 4000 rpm selama 30 menit dan dibiarkan selama 2 jam. Absorbansi lapisan atas berair diukur pada panjang gelombang 265 nm menggunakan balnko yang sesuai. Koefisien partisi tampak (Papp) dihitung dari persamaan 1, perubahan energi bebas standar ( ) dalam J per mol diperkirakan dari persamaan 2, sementara fraksi terionisasi SQV ( ) pada pH yang berbeda dihitung dari persamaan 3.

dimana Co adalah konsentrasi total SQV, Cw adalah konsentrasi SQV dalam fase berair, Vo dan Vw adalah masing-masing volume fase non-berair dan berair

dimana P adalah koefisien partisi yang diperkirakan dari intercept dari plot 1/Papp terhadap [ H + ] dari larutan buffer.

di mana adalah fraksi SQV terionisasi pada kondisi buffer yang berbeda. Penentuan konstanta disosiasi (pKa) dari SQV menggunakan metode spektrofotometri UV. Volume alikuot larutan stok primer SQV (100 mg/mL) disiapkan dalam methanol dan dipindahkan ke labu ukur, diencerkan sampai 10 mg/mL dengan masing-masing larutan buffer ( pH 3-11 ). Larutan yang dihasilkan dianalisis dalam kisaran UV 200-400 nm. Spektra dicatat dan tumpang tindih untuk menentukan panjang gelombang maksimum pada perubahan absorbansi pada pH yang berbeda . Turunan pertama kurva absorbansi diplot dan titik infleksi diperoleh sebagai pKa . Nilai yang diperoleh dibandingkan dengan metode yang diperoleh dengan Bates - Schwarzenbach dan metode kelarutan termodinamika, di mana Ka (dan pKa ) diperkirakan dari persamaan 4 dan 5:

di mana pKa adalah keasaman konstan, p ((HCl) adalah fungsi keasaman, DHA, DA- dan D adalah nilai absorbansi SQV dalam asam basa dan buffer masing-masing.

dimana S adalah kelarutan SQV di pH penelitian, So dengan kelarutan SQV dalam air suling ganda dan pKa diperkirakan dari intercept dari plot log [So /(So -S)] terhadap pH buffer. Penentuan Kelarutan Termodinamika SQVmenggunakan metode shake flask yang dimodifikasi. Kelebihan SQV dikocok dengan 10 mL air suling ganda dan konsentrasi yang berbeda dari gliserol, PEG 400 dan polisorbat 80 pada 37 C pada orbital shaker mekanis selama 48 jam dan disentrifugasi selama 15 menit. Supernatan disaring melalui kertas Whatmann, diencerkan dan diuji dengan spektrofotometri untuk SQV versus blanko. Kelarutan dihitung dari prekalibrasi kurva standar. Konsentrasi SQV ditentukan oleh spektrofotometer UV/Vis. Sampel dianalisis pada panjang gelombang maksimal 265 nm. Kurva kalibrasi (absorbansi dibandingkan konsentrasi obat) dibentuk dengan mengukur larutan standar obat dalam metanol untuk setiap seri sampel. Validasi metode dilakukan untuk memastikan bahwa kurva kalibrasi antara 2 dan 20 g /ml berada di kisaran linearitas assay dan koefisien variasi kurang dari 2,0%.