Anda di halaman 1dari 22

Logika Proposisi

Pertemuan 2
(Chapter 10 Schaum, Set Theory)
(Chapter 3/4 Schaum, Theory Logic)
Logika Proposisional
Tujuan pembicaraan kali ini adalah untuk
menampilkan suatu bahasa daripada kalimat
abstrak yang disebut dengan logika
proposisional
Dikenalkan teknik untuk menentukan apakah
suatu kalimat abstrak yang di berikan itu valid
atau contradictory dan apakah dua kalimat
abstrak yg diberikan itu ekuivalen.
Logika Proposisional
Menentukan kebenaran dan kesalahan
daripada banyak kalimat konkrit hanya dengan
melihat bentuk mereka.

Logika Proposisional
Simbol-simbol dasar dan menunjukkan
bagaimana mereka dikombinasikan untuk
membentuk kalimat (abstrak) daripada logika
proposisional.
Aturan sintaksis yang menjelaskan kombinasi
apa daripada simbol-simbol yang diambil
menjadi kalimat dalam bahasa tersebut.
Proposisi
Proposisi : suatu pernyataan yang mempunyai
satu nilai benar atau salah (well-form format).
Simbol-simbol dibawah ini, yang disebut
proposisi digunakan utk membangun suatu
kalimat. Mereka adalah:
Simbol kebenaran :
true dan false ( benar dan salah). Untuk
menyingkat digunakan T = true atau B =
benar, F = false atau S = salah.
Proposisi
Simbol proposisional :
p, q, r, p1, p2, ( huruf kecil p, q, r, dan
dari mereka dengan diberi indeks/ditambah
dengan angka bilangan alam) Catatan : Ada
beberapa buku yang menggunakan huruf
besar P, Q, R, dan mereka diberi dengan
indeks.

Kalimat
Kalimat dalam logika proposisional dibangun dari
proposisi-proposisi dengan mengaplikasikan
penghubung proposisional seperti : not, and, or, if-then,
if-and-only-if

Kalimat dibentuk menurut aturan sbb :
Setiap proposisi, yaitu suatu simbol kebenaran atau
simbol proposisional, adalah suatu kalimat.
Jika P suatu kalimat, maka begitu juga negasinya, yaitu
(not P)
Jika P dan Q kalimat, maka begitu juga konjungsinya,
yaitu (P and Q)
Kalimat
Jika P dan Q kalimat, maka begitu juga
disjungsinya yaitu (P or Q)
Jika P dan Q kalimat, maka begitu juga
implikasinya yaitu (if P then Q) dimana P
disebut anteseden dan Q disebut konsekuen
Jika P dan Q kalimat, maka begitu juga bi-
implikasi nya/ ekuivalensinya, yaitu : (P if and
only if Q)
Kalimat majemuk adalah kalimat yang dibentuk
dari satu atau lebih dari satu kalimat tunggal.
Notasi
Bhs. Inggris Bhs. Indonesia Konvensional
And Dan . atau &
Or Atau v
Not Tidak ~ Atau
If-then Jika-maka atau
If-and only-if Jika dan hanya jika atau
Notasi
Bhs. Inggris Bhs. Indonesia Konvensional
NAnd Tidak Dan |atau |
NOr TIdak Atau +
XOr Exclusive Or

Atau =

Contoh Kalimat Proposisi
Premis : Anda belajar rajin.
Premis : Anda lulus ujian.
Premis : Anda senang.

Bentuk proposisi
P : Anda belajar rajin.
Q : Anda lulus ujian.
R : Anda senang.

Contoh Kalimat Proposisi
Bentuk argumen
Jika P, maka Q
Jika Q, maka R
Jika P, maka R
Interpretasi
Merupakan langkah penentuan benar atau salah
untuk sekumpulan simbol-simbol proposisional.
Misal suatu simbol P dapat diintrerpretasikan
benar atau salah (tidak bisa dua-duanya).

Aturan Semantik
Aturan yang mengatur penentuan interpretasi
pada simbol-simbol proposisi.
Interpretasi dari operator proposisi, dirangkum
pada tabel kebenaran.
Ekivalen
Jika mempunyai tabel kebenaran yang sama.


Tabel Kebenaran - Not
P ~ P
True False
False True
Tabel Kebenaran - And
P Q P . Q
True True True
True False False
False True False
False False False
Tabel Kebenaran - Or
P Q P v Q
True True True
True False True
False True True
False False False
Tabel Kebenaran If-then
P Q P Q
True True True
True False False
False True True
False False True
Tabel Kebenaran If and only if
P Q P Q
True True True
True False False
False True False
False False True
Hukum-Hukum Logika
Silogisme
Hipotesis (bentuk jika-maka, jika-maka)
Disjungtif (bentuk atau dan tidak)
Modus
Ponens (bentuk jika-maka)
Tollens (bentuk jika-maka, tidak)
Nyatakan argumen berikut dalam bentuk
simbol proposisi dan bagaimana jika salah
satu premisnya dinegasikan!
Harga naik atau permintaan turun.
Hari ini hujan dan sungai banjir.
Jika Saya rajin belajar maka saya lulus ujian.
Jika Saya puasa maka saya lapar.

A=Anda sakit flu.
B=Anda ujian.
C=Anda lulus.
Ubahlah ekspresi pernyataan dalam bahasa
indonesia.
(1). A B
(2). B C
(3). B C
(4). (A . B) C
(5). (A C) v (B C)
(6). (A . B) v (A . B)