Anda di halaman 1dari 8

Makalah Mesin dan Peralatan II

PENGECILAN UKURAN JAGUNG PIPIL MENJADI TEPUNG JAGUNG MENGGUNAKAN MESIN ( HAMMER MILL dan DISC MILL)

Oleh : MUHAMMAD JEFRI (1005106010003) NGANGA LARA ANANTA (1005106010007) JULIA ISNA (10051060200 RITA HUSRA (10051060200

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SYIAH KUALA DARUSSALAM - BANDA ACEH 2013

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pengecilan ukuran merupakan salah satu proses dalam industri pengolahan bahan pertanian. Operasi ini merupakan salah satu proses dalam rndustri yang sangat penting. Operasi pengecilan ini bertujuan untuk mempermudah proses selanjutnya, sehingga akan lebih efektif dalam penanganan pasca panen komoditas pertanian. Operasi ini merupakan pengembangan dari operasi empiris yang biasanya hanya dilakukan tanpa menggunakan mesin. Namun dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi, maka operasi pengecilan ukuran pun dilakukan dengan bantuan mesin. Dalam dunia industri pengecilan dapat dibedakan menjadi pengecilan yang ekstrim dan pengecilan yang relatif masih berukuran besar misalnya hanya dengan pemotongan yang menghasilkan bentuk khusus. Pengecilan biasanya dilakukan dengan dua operasi yaitu operasi basah dsan operasi kering. Terdapat tiga gaya yang digunakan dalam operasi pengecilan yaitu dengan penekanan, pukulan, dan sobekan atau potongan. Ketiga cara tersebut dilakukan sesuai dengan karakteristik bahan yang akan direduksi. Penggunaan alat pengecil ukuran bertujuan untuk mendapatlkan efektifitas dalam operasi reduksi sehingga akan mendapatkan hasil yang maksimal. Permasalahn yang sering dihadapi dalam penggunaan mesin pengecil ukran ini adalah penentuan diameter bahan yang diinginkan, sehingga sering dilakukan k operasi pengecilan antara lain yaitu hummer mill, disk mill, multi mill, dan slicer. Mesin tersebut memiliki karakteristik, kelemahan, dan kelebihan tersendiri. Oleh karena diperlukan pengetahuan yang cukup mengenai mesin pengecil ukuran dan karakteristiknya.

B. Tujuan Mempermudah ekstraksi unsur tertentu, struktur komposisi dan Penyesuaian dengan kebutuhan spesifikasi produk ataumendapatkan bentuk tertentu.

BAB II PEMBAHASAN

A. Penepungan Jagung Pipil Menjadi Tepung Jagung Untuk membuat tepung jagung, mula-mula jagung pipil kering disortasi lalu disosoh. Selanjutnya direndam selama empat jam dan ditiriskan. Perendaman ini bertujuan untuk mempermudah pemisahan antara kulit ari, lembaga, tip cap, dan endosperma. Sebagian besar pati (85%) terdapat pada endosperma, yang menjadi komponen penyusun terbesar tepung jagung. Pengecilan ukuran dilakukan secara bertahap untuk mencegah terjadinya penggumpalan karena tidak homogennya ukuran partikel serta sebaran komponen lemak. Tahap pertama menggunakan hammer mill untuk memecah butir-butir pipilan jagung kering. Selanjutnya menir jagung kasar digiling menggunakan disc mill sebanyak dua kali lalu diayak untuk menghasilkan tepung jagung dengan ukuran partikel 250 m atau 100 mesh.

Gambar : Pengecilan ukuran dari jagung pipil menjadi tepung jagung

B. Pengecilan Ukuran Jagung Dengan Hammer Mill Menurut Wiratakusumah (1992), Penggiling palu merupakan penggiling yang serbaguna, dapat digunakan untuk bahan kristal padat, bahan berserat dan bahan yang agak lengket. Pada skala industri penggiling ini digunakan untuk lada dan bumbu lain, susu kering, gula dan lain-lain. Menurut Mc Colly (1955), penggunaan hammer mill mempunyai beberapa keuntungan antara lain adalah : konstruksinya sederhana, dapat digunakan untuk menghasilkan hasil gilingan yang bermacammacam ukuran, tidak mudah rusak dengan adanya benda asing dalam bahan dan beroperasi tanpa bahan, serta biaya operasi dan pemeliharaan lebih murah dibandingkan dengan burr mill. Sedangkan beberapa kerugian menggunakan hammer mill antara lain adalah : biasanya tidak dapat menghasilkan gilingan yang seragam, biaya pemasangan mula-mula lebih tinggi dari pada menggunakan burr mill, dan untuk gilingan permulaan atau gilingan kasar dibutuhkan tenaga yang relatif besar sampai batas-batas tertentu. Hummer mill memiliki bagian-bagian yaitu antara lain saringan yang terbuat dari plat baja, pemukul baja yang berputar pada porosnya, dan corong pemasukkan. Adapun susunan pemukul baja menurut Smith (1955). C. Susunan Pemukul Baja Pada Hummer Mill Bagian utama dari hammer mill adalah corong pemasukan, pemukul, corong pengeluaran, motor penggerak, alat transmisi daya, rangka penunjang dan ayakan. Corong pemasukan terbuat dari plat esher 1.5 mm, bagian atas dari corong pemasukan berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 350 mm x 350 mm dan bagian bawahnya menyempit sampai 90 mm x 50 mm dengan kemiringan dinding corong 40. Fungsi corong ini adalah sebagai tempat memasukkan bahan yang akan dimilling yaitu untuk memeprmudah pemasukannya. Bagian yang kedua yaitu pemukul. Pemukul terbuat dari stainles steel. Ukuran pemukul 100 mm x 25 mm x 5 mm dan pada kedua sisi pemukul dibuat tajam, dengan tujuan agar sisi pemukul yang satu dapat menggantikan sisi pemukul yang sudah tumpul dengan cara membalik posisi. Pemukul dipasang dengan posisi horizontal dengan jumlah lima pasang yang disatukan oleh empat buah poros yang terbuat dari stainless steel dengan berdiameter 10 mm dipasang vertikal. Bagian selanjutnya yaitu saringan. Saringan merupakan bagian yang sangat vital pada hummer mill. Sebab saringan akan menentukan hasil yang diinginkan. Jika saringannya kecil maka akan didapatkan produk yang juga berdiamter kecil. Saringan bertanggung jawab akan

ukuran hasil dari prose milling. Selanjutnya yaitu corong pengeluaran. Corong pengeluaran terbuat dari plat esher 1.5 mm yang berbentuk kerucut terpancung pada posisi terbalik. Diameter corong adalah 550 mm dan diameter bawahnya adalah 120 mm. Bagian yang selanjutnya yaitu ayakan. Alat ini berukuran 600 mm x 600 mm yang mana konstruksinya terbuat dari kayu dengan bentuk seperti trapezium dan kostruksi penyangga terbuat dari plat siku 25 mm x 25 mm x 2.5 mm dengan ukurannya sama dengan ukuran ayakan. Posisi ayakan ini adalah miring dengan kemiringan 10, ini bertujuan untuk memudahkan gerak dari transmisi yang menggerakkan ayakan dan mempercepat proses pengayakan. Bagian yang lain yang paling adalah motor penggerak yang berfungsi untuk menggerakan pemukul baja. Motor penggerak pada praktikum ini yang diogunakan adalah motor diesel. Mesin pengecil ukuran yang diperkenalkan dalam praktikum ini selanjutnya adalah disk mill. Disc mill merupakan mesin pengecil ukuran yang mempunyai kemampuan menghasilkan bahan yang halus. Prinsip kerja dari mesin ini adalah sama dengan stone mill. Keduanya sama-sama memiliki dua piringan yang dipasangkan pada sebuah shaft. Kedua piringan tersebut akan berputar secara bersamaan dengan arah berlawanan sehingga akan dapat menghancurkan bahan yang digiling. Pada bagian piringan ini terdapat tonjolan-tonjolan yang berfungsi untuk menjepit bahan. Mesin ini merupakan mesin yang memiliki tipe gaya dengan penekanan. Selama proses, bahan akan mengalami gesekan diantara kedua piringan sehingga ukurannya menjadi lebih kecil dan halus sampai dapat keluar melalui mesh (AEL, 1976). D. Dengan Menggunakan Disc Mill Bagian-bagian dari disc mill yaitu corong pemasukkan, dinding penutup dan cakram, corong pengeluaran, ruang sirkulasi udara, dinding penutup dan cakram, serta poros penggerak. Corong pemasukan merupakan bagian yang berfungsi sebagai tempat masuknya bahan yang akan digiling. Pada bagian ini dilengkapi dengan katup pemasukkan untuk mengatur banyaknya bahan yang akan digiling, sehingga pergerakan cakram lancar dan proses penggilingan juga dapat berjalan lancar. Dinding penutup dan cakram berfungsi sebagai pengupas dan penghancur biji karena adanaya gerak putar dari cakram terhadap diniding penutup yang diam. Biji yang terkupas dan hancur itu merupakan akibat dari efek atrisi dan kompresi dari cakram. Selanjutnya yaitu corong pengeluaran. Corong ini berfungsi untuk mempermudah dalam mewadahi bahan keluaran. Hal ini dikarenakan bahan yang keluar merupakan bahan dengan ukuran yang kecil. Pada disc mill juga dilengkapi

juga dilengkapi dengan ruang sirkulasi udara yang berguna untuk mempermudah pemasukkan bahan dan pengeluran bahan dari cakaram penggiling. Poros penggerak dalam hal ini berfungsi untuk menggerakan atau memutar cakram pada disc mill. Poros penggerak berfungsi untuk memutar silinder pengupas yang digerakkan oleh motor listrik dengan menggunakan puli dan belt sebagai penyalur daya. Pada poros penggerak terdapat pengunci untuk mengatur jarak antar cakram. Semakin kecil jarak antar cakram maka ukuran hasil pengolahan akan semakin halus (Smith, H.P. 1955). Mesin pengecil yang selanjutnya yaitu multi mill. Mesin ini bekerja dengna menggunakan gaya impact atau pukulan dan potongan. Prinsip kerja dari mesin ini hampir sama dengan hummer mill, perbedaannya yaitu pada pemukul yamng digunakan. Pada multi mill pemukulnya memiliki dua sisi yang bebrbetuk tumpul dan salah satu sisinya lagi berbentuk runcing. Hal ini dikarenakan mesin ini menggunakan sistem pekul dan potong. Hasil gilingan yang dihasilkan oleh mesin ini tidak sehalus mesin disc mill. Pada mesin ini terdapat suatu rotor yang terdapat potongan besi yang memiliki dua ujung, lancip dan tumpul. Besi yang digunakan berbeda dengan hammer mill dimana hammer mill arah putaran vertikal sedangkan pada multi mill arah putaran horizontal sehingga bahan dihancurkan beberapa kali karena rotor sendiri terdiri dari beberapa lapis batangan besi. Berikutnya dengan gaya sentrifugal hasil putaran rotor maka bahan didorong menuju dinding yang telah dilengkapi saringan agar hasil yang keluar seragam. Industri yang sering menggunakan alat ini adalah industri farmasi, kimia, kosmetik, keramik, indsutri serta industri pangan. Multi mill juga ditemukan pada pembuatan pestisida, pupuk, detergen, insektisida, plastik, dan industri resin.Dalam pengaplikasiannya dalam industri, hammer mill digunakan sebagai pengolah bahan-bahan yang akan dijadikan bumbu dan juga pelet ikan. Sedangkan untuk disk-mill biasa digunakan dalam industri kopi untuk mengubah biji kopi menjadi bubuk kopi maupun pada operasi penepungan lain seperti pembuatan tepung beras maupun tepung jagung. Slicer dalam industri biasanya digunakan pada industri keripik, misalnya keripik singkong, keriping pisang, dan lainnya.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Adapun dari pembahasan diatas maka dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Pada pengecilan ukuran jagung menggunakan mesin Hammer Mill dan Disc Mill. 2. Tahap pertama menggunakan hammer mill untuk memecah butir-butir pipilan jagung kering. 3. Selanjutnya menir jagung kasar digiling menggunakan disc mill sebanyak dua kali lalu diayak untuk menghasilkan tepung jagung dengan ukuran partikel 250 m atau 100 mesh. 4. Bagian utama dari hammer mill adalah corong pemasukan, pemukul, corong pengeluaran, motor penggerak, alat transmisi daya, rangka penunjang dan ayakan. 5. Bagian-bagian dari disc mill yaitu corong pemasukkan, dinding penutup dan cakram, corong pengeluaran, ruang sirkulasi udara, dinding penutup dan cakram, serta poros penggerak.

DAFTAR PUSTAKA

AEL,1976.

Schort-und

Mischanlagen

im

Landwirtschaftlichen

Betried.

Arbeitsgemeinschaft fur Electrizitatsanwendung. Der Landwirtschaft. Mc Colly,1955. Unit Operations of Chemical Engineering. McGraw Hill, Inc. Tokyo. Smith, H.P. 1955. Farm Machinery and EquipmentInc. Fourth Edition. New York. Wiratakusumah, 1992. Peralatan dan Unit Proses Industri Pangan. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Pusat Antar Universitas. Institut Pertanian Bogor. Bogor.