Anda di halaman 1dari 11

FILSAFAT HUKUM 1. Dapatkah dikatakan semua orang adalah filsuf? Mengapa demikian?

Dan apakah setiap ahli juga filsuf hukum? Jelaskan! Tidak, tidak semua orang adalah filsuf. Karena tidak semua orang memikirkan sesuatu segala sesuatu secara mendalam tentang hal-hal yang diamati atau dialami, mereka mengangap segala sesuatu sebagai biasa sebagai seharusnya. Untuk mereka segala sesuatu tidak merupakan persoalan. Tidak setiap filsuf adalah filsuf karena kebanyakan ahli hukum masih memiliki sikap kekanakan (naif) terhadap hukum. Mereka menggangap hukum sebagai sesuatu yang telah tersedia yang tinggal mempergunakan saja, mereka menyamakan hukum dengan UU. Menurut mereka hukum adalah apa yang diatur oleh UU. Mereka semata-mata melihat hukum sebagai dan sepanjang menjelma dalam perbuatan-perbuatan manusia, dan dalam kebiasaan masyarakat, untuknya hanya terdapat kebiasaan hukum, tidak dipersoalkan pertanyaan-pertanyaan sebagai, dari mana hukum mendapat kekuatan. Apabila dibandngkan, dapat kita bandingkan sikap mereka dengan seorang pelukis dan ahli kimia. Seoarang pelukis hanya menggunakan cat tersebut tanpa memikirkannya secara mendalam, berbeda dengan seorang ahli kimia yang memikirkan mengenai cat tersebut secara mendalam (apa yang terkandung, susunan, sifat cat). 2. Hal apa saja yang menyebabkan para ahli hukum berfilsafat tentang hukum? a. Hukum yang berlaku tidak sesuai dengan norma agama yang dianut. Apakah hukum yang berlaku lebih bagus dari pada hukum agama. Maka kemudian timbul aliran filsuf yang titik beratnya pada agama scholastik, tokohnya Thomas van Aquino.

b. Hukum yang berlaku ketentuannya, normanya, aturannya tidak sesuai dengan ajaran filsafat yang dipelajari filsuf tersebut. Aliran filsuf ini titik beratnya ada pada ajaran filsafat tertentu. Ex: Neo/Kant/Ian, Tokohnya Kant. c. Berpikir tentang isi hukum yang berlaku, apakah sudah cukup adil, atau adakah bentuk hukum yang lain yang lebih adil dari hukum yang berlaku. Alirannya adlah Filsafat hukum murni, yang titiknya beratnya ada pada cita-cita. Ex: Hukum Kodrat. d. Apakah hukum yang berlaku ini memiliki fungsi atau peranan yang baik. Alirannya adalah Sosiologis, Tokohnya Von Schmidt. e. Adanya keinginan oleh para ahli pikir untuk mempertahankan peraturan perundang-undangan yang berlaku, walaupun sudah bertentangan dengan hati nurani akan tetapi untuk mempertahankan kepastian hukum. Alirannya adalah Positivisme atau Legisme. 3. Jelaskan tentang dasar-dasar filsafat hukum? Apakah kedua dasar ini digunaan secara seimbang? Berikan penjelasan berikut contohnya? Dasar filsafat hukum ada 2: a. Dasar Filsafat Kebijaksanaan manusia mengenai tempatnya di alam semesta. Contohnya : Ajaran Plato, Aristoteles, dll yang titik beratnya ada pada filsafat, dan tidak sama sekali pada politik. b. Dasar Poltik Kebijaksanaan manusia mengenai bentuk mastarakt yang terbaik. Contohnya : Nazi/Sosialis : titik beratnya ada pada

Tidak, kedua dasar ini tidak pernah digunakan secara seimbang, aliran tertentu banyak yang dasarnya menggunakan teori filsafat, dan sebaliknya aliran lain banyak menggunakan teori politik. 4. Mengapa filsafat hukum barat banyak yang kita pelajari? Dan mengapa para ahli besar berasal dari Yunani? Karena hukum di Indonesia merupakan konkordansi dari hukum Belanda, yang mana hukum belanda berasal dari hukum prancis, prancis berasal dari jerman, jerman dari Romawi. Ada 2 unsur: a. Bakat istimewa masyaratak yunani sesuatu secara mendalam. b. Unsur dari luar : sering terjadi penggantian pemerintahan/kekuasaan yang berakibat pada penggantian kebijakan yang menyebabkan masyarakat yunani harus mengikuti perubahan tersebut yang akhirnya membuat mereka terbiasa. Sering kekacauan masyarakat yunani, pertentangan-pertentangan dalam negeri, pergantian-pergantian yang sering terjadi, perlakuan sewenang-wenang terhadap sesama WN pemerintahan dan sebagainya memberikan dorongan dari luar untuk berpikir tentang hubungan antara keadilan yang lebih tinggi dan hukum positif. 5. Apa tugas filsafat hukum menurut Gustav Radbruch dan bagaimana menurut Von Schmidt? a. Gustav Radbruch: merumuskan cita-cita politik dalam istilah keadilan dan ketertiban hukum. Alirannya NEO/KANT/IAN. b. Von Schmidt: membina pikiran tentang keadilan dalam pergaluan manusia. 6. Jelaskan perbedaan dan persamaan pendapat Plato dan Aristoteles tentang keadilan? a. Perbedaan: yaitu merenungkan, memikirkan segala

Plato: tidak semua orang tahu keadilan, kecuali filsuf. Aristoteles: semua orang dapat mengerti keadilan, kalau mengeri Ilmu pasti. Bahkan dalam bukunya Aristiteles mengemukanan bahwa kalau tuhan bisa turun ke dunia, jawabannya pun akan sama. Disini manusia normal dapat dijadikan ukuran dari segala sesuatu.

b. Persamaan: keadilan merupakan bagian dari kebaikan. 7. Sebutkan 3 karya Plato yang anda ketahui? Dan bagaimana pendapat Plato tentang hukum dalam karyanya yang pertama apakah sama dengan yang terakhir? 3 karya Plato : a. Republics (negara) Remaja b. Politicos (ahli negara atau negarawan) Dewasa c. Nemoi (Hukum) Tua Pendapat Plato tentang hukum dalam karyanya yang pertam dan terakhir adalah berbeda: a. Pada saat muda (dalam bukunya Republics): plato berpendapat bahwa tugas hukum hanyalah untuk menjaga ketertiban agar orang berada pada tempatnya (tempat yang ditakdirkan oleh tuhan) sehingga tidak diperlukan banyak aturan. Ex: tukang sepatu tetap menjadi sepatu jangan mencoba jadi filsuf. Pada saat menjadi penasehat Raja Tyrani, Plato berubah pikirannya. b. Pada saat tua (dalam bukunya The law/Nemoi): Plato berpendapat bahwa tugas hukum tidak hanya menyelenggarakan keadilan akan tetapi harus mengatur sampai detail.

8. Jelaskan pendapat Aristoteles tentang:

a. Sifat dualisme manusia : manusia disatu pihak bagian dari alam semesta dan manusia sebagai majikan di lain pihak. sebagai bagian dari alam semesta manusia harus tunduk pada hukum terhadap semua benda dan hasil ciptaanya akan tetapi manusia juga mempunyai kekuasaan terhadap alam dengan bantuan akalnya yang memberikan manusia untuk bertindak bebas, dan dapat memberi kemampuan untuk membedakan apa yang baik dan apa yang buruk. Ini merupakan dasar bagi pemikiran hukum kodrat baik dari aliran scholastik maupun rasionalistis. Doktrin ini juga merupakan dasar dari filsafat Kent, Hegel, John Stuart Mill, Herbert Spencer, Del Vechio dan Kohler. b. Keadilan distributif dan keadilan komutatif: Keadilan distributif adalah keadilan yang memberikan kepada tiap-tiap orang bagiannya menurut jasanya. Ia tidak menuntut supaya tiap orang mendapat bagian yang sama banyaknya, bukan persamaan akan tetapi kesebandingan yang harus diperhatikan. Keadilan komutatif adalah keadilan yang memberikan pada setiap orang sama banyaknya dengan tak mengingat jasa-jasa perorangan. c. Keadilan menurut kodrat dan keadilan menurut hukum positive: Hukum kodrat mendasarkan kekuatannya pada pembawaan manusia, yang sama dimanapun juga dan untuk kapanpun pula. Hali ini adalah masalah abadi dari semua filsafat hukum. Hukum posotif mendapat kekuatannya karena ditentukan sebagai hukum, adil atau tidak adil, hal tersebut memberi penjelasan adanya macammacam hukum positif. d. Definisi hukum: hukum adalah suatu kumpulan peraturan-peraturan yang mengikat baik pejabat-pejabat pemerintah maupun rakyat.

9. Bagaimana pendapat Aristoteles tentang kelanjutan suatu negara? Dan jelaskan 3 macam bentuk pemerintahan menurut Aristoteles sampai turun menjadi 3 bentuk pemerintahan lainnya? Pendapat Aristoteles tentang kelanjutan suaty negara tergantung pada tipe UUD yang mengaturnya. 3 macam bentuk pemerintahan menurut Aristoteles awalnya: a. Monarki (kerajaan) : pemerintahan satu orang b. Aristokrasi : pemerintahan beberap orang c. Polity (Republik) : pemerintahan banyak orang 3 bentuk pemerintahan lainnya yang merosot dari derajatnya yang sebelumnya: a. Tirani : pemerintahan sewenang-wenang b. Oligarki : pemerintahan satu klik c. Demokrasi : pemerintahan yang hanya didasarkan pada angka terbanyak 10. Sebutkan 3 karya Aristoteles yang mengandung masalah pertentangan dalam filsafat hukum barat? a. Pertentangan antara, usaha mencari nilai-niai abadi dan kebutuhan untuk menguatkan otoritas UU, walaupun UU tersebut menurut perasaan tidak adil. b. Pertentangan antara definisi hukum dengan menunjuk pada cita-cita dan definisi hukum yang melihat pada sumber dari kekuasaan. c. Perlunya untuk melengkapi tiap-tiap sistem hukum, bagaimana luasnya dengan keadilan yang luwes (flexible) dan yang kreatip yaitu dengan kepatutan (equity). 11. Apakah ajaran plato dipengaruhi oleh ajaran sophis? Jelaskan! Iya, ajaran Plato dipengaruhi oleh ajaran sophis (kelompok ahli pikir yang berasal dari asia kecil, perbatasan peradaban timur dan barat). Tokohnya : Protagoras.

Ajaran sophis apa yang benar bagi saudara belum tentu benar bagi saya. Semuanya relatif, tidak ada yang mutlak. Tidak ada hukum yang berlaku umum (hukum kodrat), hukum dibuat oleh pemerintah yang berbeda, sehingga tidak sama hukumnya. Ex: hukum di Indonesia yang dibuat oleh pemerintah Indonesia berbeda dengan hukum di SG yang dibuat oleh pemerintah Singapore. 12. Apakah benar filsafat Plato merupakan Filsafat keadilan? Benar, filsafat Plato merupakan filsafat keadilan atau filsafat cita-cita. Makhluk hidup/manusia sebelum lahir di dunia sudah hidup di alam cita-cita (alam dimana sebelum manusia dilahirkan). Di alam cita-cita manusia menemukan sesuatu yang sesungguhnya/hakekat sesungguhnya dari segala sesuatu, begitu manusia terlahir ke dunia, apa yang ada di dalam dunia cita-cita terlupakan. Dalam dunia ini manusia hanya menemukan bayangan dari segala sesuatu, yang sebelumnya nyata dalam alam cita-cita. Ex: kuda kenapa disebut kuda karena sebelumnya dalam dunia cita-cita manusia pernah menemui ini. Menurut plato, mempelajari sesuatu adalah usaha manusia untuk mengingat kembali apa yang pernah dialamni oleh manusia dalam dunia cita-cita sebelum dia terlahir ke dunia. 13. Apakah tugas negara menurut Plato? Dan apakah pengetahuan manusia yang diperoleh dengan pengamatan panca indra bersifat mutlak? Jelaskan! Tugas negara menurut Plato adalah menciptakan hukum yang harus dilaksanakan oleh pemimpin-pemimpin yang dipilih dengan seksama.

Tidak dapat pengetahuan manusia diperoleh hanya dengan pengamatan panca indra, karena yang mengahasilkan dunia pengetahuan adalah dunia yang tidak berbadan (alam rohaniah). 14. a. Apakah cara berpikir Aristoteles juga idealisme? Jelaskan! Dan apa judul karya Aristoteles yang terkenal, apa yang dicari dalam karyanya itu? Untuk kepentingan siapa Negara itu dibentuk menurut Aristoteles? Tidak, cara berpikir Aristoteles adalah Realisme, karena Aristoteles melanjutkan ajaran Plato dari Idealisme ke Realisme. Karyanya yang terkenal adalah Phillosophia. Tujuan negara dibentuk untuk kepentingan pejabat dan rakyat. 15. Apakah hukum selalu dapat mengikuti perkembangan masyarakat? Jelaskan! Tidak, karena hukum tidak pernah bisa memenuhi ciri-ciri dibawah ini: a. Stabilitas (keseimbangan) adalah suatu hal yang penting untuk hukum dan suatu pendorong yang vital untuk perkembangan hukum. Akan tetapi keinginan para ahli hukum untuk memelihara stabilitas keadaan, seringkali menutup matanya terhadap perubahan-perubahan sosial dan perkembangan-perkembangannya. Hal tersebut menyebabkan hukum hanya menjadi satu bayangan atau ditentang oleh kekuatan sosial yang lebih kuat dari padanya. b. Formalisme, karena hukum adalah suatu metode guna mengatur hubunganhubungan sosial dengan cara khusus maka bentuk merupakan hal yang sangat penting dalam sistem hukum dan pendidikan hukum. c. Keinginan supaya terhindar dari kekacauan, ciri ketiga dan barangkali yang penting dalam efeknya. Hal ini memang suatu keinginan manusia yang umum lebih banyak diingini berhubung adanya banyak kekacauan didunia ini.

Akan tetapi untuk hukum keamanan mempunyai suatu arti utama, ditambah dengan perkembangan keadaan sosial dan pendidikan hukum positivisme dari abad 19. 16. Bagaimana Peranan teori hukum dalam pertumbuhan masyarakat? a. Pikiran I: hukum tidak punya peranan sama sekali, ekonomilah yang memiliki peranan. Ekonomi menurunkan derajat hukum seolah-olah sebagai budaknya dan ekonomilah majjikannya. b. Pikiran II: (juris sejati) : peran hukum besar sekali dapat mengikuti segala perkembangan maskayrakat. Contoh : Punya uang tp tidak ada hukum, orang tidak berani keluar, dibunuh tidak ada hukum. Ekonomi tidak akan berjalan tanpa pelaksanaan hukum yang baik. 17. Jelaskan 3 tipe pemikiran dalam hukum? Dan aliran mana yang dibutuhkan oleh filsfat hukum? Mengapa demikian? 3 tipe pemikiran hukum : a. Pertama: tipe filsfat hukum murni (legal philosophy proper) meliputi segala teori yan memakai cita-cita hukum sebagai dasar dari suatu sistem. b. Kedua: Ilmu pengetahuan hukum analistis (analitical jurisprudence) yang terutama mementingkan teknik hukum. c. Ketiga: aliran-aliran sosiologis yang terutama menyelidiki hubungan antara prinsip-prinsip hukum dan fungsinya dalam masyarakat. Filsafat hukum membutuhkan tiga-tiga aliran mengenai pemikiran hukum tersebut. Masing-masing aliran memerlukan yang lainnya agar supaya dapat memberi kepada hukum, tempatnya yang benar.

18. Sebutkan beberapa dalil yang menyatakan ketidak mungkinan buat para ahli hukum untuk menutup mata mereka terhadap soal-soal teori hukum? 19. Mengapa dalam teori hukum terdapat masalah pertentangan? 20. Berikan penjelasan 3 saja dari 8 pertentangan dalam teori hukum? 21. Sebutkan 3 masalah pokok filsafat menurut van Apeldorn? Mengapa masalah tersebut disebut masalah hukum? a. Adakah pengertian hukum yang berlaku umum b. Apakah dasar kekuatan mengikat hukum c. Adakah sesuatu hukum kodrat 3 masalah ini disebut masalah hukum karena jika seseorang (siapapun) yang belajar filsafat apapun dengan cara apapun pasti menemui masalah ini. 22. Jelaskan selengkapnya uraian Prof. Van Apeldorn tentang masalah adakah pengertian hukum yang berlaku umum! Dalam menjelaskan masalah Adakah pengertian hukum yang berlaku umum. Pertama-tama vana Apeldorn membandingkan norma-norma hukum dengan norma lain yang juga berlaku dan ditaati oleh masyarakat. Ex: norma agama, kesusilaan, kesopanan, kebiasaan. NORMA Nomor Hukum 1 2 Dibuat oleh negara Jika dilanggar ada sanksi dari negara Lain Tidak dibuat oleh negara Ada sanksi tapi tidak dari negara. Ex : dikucilkan 3 Pedoman utama pejabat negara Bukan pejabat pedoman negara, utama tapi

sebagai pelengkap.

Apabila dari ketiga hal diatas maka diketahui persamaan antara ketiga norma yang membedakan: a. Jika dihubungkan dengan negara Ternyata dalam 1 negara tidak hanya ada norma hukum, sehingga tidak dapat berlaku umum, karena ternyata dalam 1 negara yang dipatuhi tidak hanya norma hukum. b. Kalo dihubungkan dengan pengalaman Sesutau yang dihasilkan dari pengalaman umumnya bersifat subjektif, tidak objektif. Jika dasarnya a priori mungkin bisa sama, tapi harus di ingat bahwa hukum melarang a priori. Berdasarkan 2 hal tersebut maka, tidak ada pengertian hukum yang berlaku umum. 23. Dalam kaitan dengan Teori Kedaulatan Tuhan