Anda di halaman 1dari 56

KERJA PRAKTEK (ME 091327) LAPORAN

KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II PADA PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard
PERIODE 19 AGUSTUS 18 SEPTEMBER 2013
Head office/ Shipyard : Jalan Nilam Barat 12, 24-26 | Surabaya 60165| Indonesia Telp. +62 31 329 5111/ 329 4488| Fax. +62 31 239 3240 | Email : info@dumas.co.id www.dumas.co.id

Dibuat oleh :

Friska Miftahkur A.
NRP.4208 100 100

Dosen Pembimbing :

Edi Jadmiko, ST., MT.


NIP. 1978 0706 2008 01 1002

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2013

LAPORAN
KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II
PERIODE 19 AGUSTUS 18 SEPTEMBER 2013

Dilaksanakan Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Kerja Praktek (ME 091327) Tahun Ajaran 2013/ 2014

Oleh :

FRISKA MIFTAHKUR A. NRP. 4208 100 100

Tempat Pelaksanaan :

Head office/ Shipyard : Jalan Nilam Barat 12, 24-26 | Surabaya 60165| Indonesia Telp. +62 31 329 5111/ 329 4488| Fax. +62 31 239 3240 | Email : info@dumas.co.id www.dumas.co.id

DOC. KP02-4208100100-2013

TANDA TANGAN PENGESAHAN


Mengetahui Koord. Kerja Praktek Jur. Tek. Sistem Perkapalan-ITS Dosen Wali Menyetujui Koord. Kerja Praktek PT. DUMAS Tj. Perak Shipyard Mahasiswa

Dr. I Made Ariana, ST,M.Sc


NIP. 1971 0610 1995 12 1001

Edi Jadmiko, ST, MT


NIP. 1978 0706 2008 01 1002 NIK. .

Friska M. A
NRP. 4208 100 100

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111| Telp. 031 599 4251 ext. 22| Fax. 031 599 4757

LAPORAN
KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II
PERIODE 19 AGUSTUS 18 SEPTEMBER 2013

Oleh :

FRISKA MIFTAHKUR A. NRP. 4208 100 100

Tempat Pelaksanaan :

Head office/ Shipyard : Jalan Nilam Barat 12, 24-26 | Surabaya 60165| Indonesia Telp. +62 31 329 5111/ 329 4488| Fax. +62 31 239 3240 | Email : info@dumas.co.id www.dumas.co.id

DOC. KP02-4208100100-2013

Rev.
00 01

Note
Deskripsi isi laporan dan komposisi isi laporan Asistensi revisi 00

Tanggal
17 September2013 21 September 2013

Tanda Tangan

Edi Jadmiko, ST, MT Dosen Wali

Koord. KP PT. DUMAS Tj. Perak Shipyard

Friska Miftahkur A. Mahasiswa

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111, Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan seluruh rahmat dan berkatnya sehingga kami dapat menyelesaikan Kerja Praktek di PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard dan selanjutnya dapat menyusun laporan ini. Kerja Praktek ini merupakan mata kuliah wajib yang harus ditempuh mahasiswa Jurusan Teknik Sistem Perkapalan dan bertempat di instansi atau perusahaan yang relevan. Sebagai bentuk rasa syukur ini, kami mengucapkan terima kasih kepada: 1. Kedua orang tua yang tiada hentinya memberikan segala dukungannya. 2. Bapak Dr. Ir. Agoes. A. Masroeri, M.Eng selaku Ketua Jurusan Teknik Sistem Perkapalan. 3. Bapak Dr. I Made Ariana, ST., M.Sc selaku koordinator kerja praktek Jurusan Teknik Sistem perkapalan. 4. Bapak Edi Jadmiko, ST., MT. selaku Dosen Wali sekaligus Pembimbing Kerja Praktek. 5. Bapak Ibnu Suud (Marine Engineering 2000) dan Ibu Mita selaku HRD PT DUMAS Tanjung Perak Shipyard yang telah membantu mengurus proposal dan menerima kami untuk dapat melaksanakan kerja praktek. 6. Seluruh Karyawan, Teknisi PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard yang telah dengan tangan terbuka dan lapang hati membantu kami selama kerja praktek dengan pemberian ilmu, pengalaman dan nasehat yang sangat berarti. 7. Pihak-pihak lain yang telah membantu kelancaran pelaksanaan kerja praktek kami. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca umumnya. Kami juga mengharapkan adanya kritik dan saran yang bersifat membangun, sehingga pada penulisan berikutnya dapat menyajikan tulisan yang lebih baik. Terima kasih.

Surabaya , 20 September 2013 Penulis,

No. Revisi : 00

Tanggal : 18 September 2013

Halaman : iii

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN ASISTENSI KATA PENGANTAR............................................................................................................................ iii DAFTAR ISI........................................................................................................................................ iv DAFTAR GAMBAR............................................................................................................................. iv I. PENDAHULUAN ........................................................................................................................ 1 1.1 1.2 1.3 II. LATAR BELAKANG............................................................................................................. 1 TUJUAN ............................................................................................................................ 2 SISTEMATIKA PENULISAN ................................................................................................ 2

DESKRIPSI PERUSAHAAN .......................................................................................................... 3 2.1 2.2 2.3 2.4 SEJARAH DAN STRUKTUR ORGANISASI ............................................................................ 3 DIVISI PERENCANAAN DAN TEKNIK, PT. DTPS ................................................................. 5 STANDAR KEBIJAKAN PERUSAHAAN ................................................................................ 7 LAY QUT GALANGAN (SHIPYARD) .................................................................................... 8 RINCIAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK .................................................................................. 11 PELAKSANAAN................................................................................................................ 11 RANGKAIAN AKTIVITAS .................................................................................................. 11 DATA DAN INFORMASI................................................................................................... 12 ANALISA DAN PEMBAHASAN ............................................................................................. 13 ANALISA/ STUDI PERMASALAHAN ................................................................................. 13 QUALITY MANAGEMENT SYSTEM (QMS)............................................................... 13 PERENCANAAN BANGUNAN BARU ........................................................................ 16 PROSES PRODUKSI BANGUNAN BARU ................................................................... 18

III. 3.1. 3.2. 3.3. IV. 4.1

4.1.1 4.1.2 4.1.3

4.1.4 SERTIFIKASI GAMBAR DAN PERSETUJUAN LAIK CLASS BANGUNAN BARU ...... Error! Bookmark not defined. 4.2 PEMBAHASAN .................................................................... Error! Bookmark not defined.

4.2.1 ........................................................................................... Error! Bookmark not defined. V. PENUTUP ................................................................................................................................ 43 5.1 5.2 KESIMPULAN .................................................................................................................. 43 SARAN ............................................................................................................................ 43

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................... 44


No. Revisi : 00 Tanggal : 18 September 2013 Halaman : iv

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

LAMPIRAN I..................................................................................................................................... 45 LAMPIRAN II.................................................................................................................................... 46

No. Revisi : 00

Tanggal : 18 September 2013

Halaman : v

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Kapal-kapal Produksi PT. DUMAS Tj. Perak dengan DAMEN Shipyard ........................ 4 Gambar 2.1 Struktur Organisasi Perusahaan ................................................................................... 5 Gambar 2.2 Struktur Fungsional Divisi PRODUKSI DAN KOMERSIAL PT. DTPS Error! Bookmark not defined. Gambar 4.1 Flow Chart Pembuatan kapal ..................................................................................... 19 Gambar 4.2 General Arrangement ................................................................................................ 22 Gambar 4.3 Engine Room Construction Detail .............................................................................. 23 Gambar 4.4 Shell Expansion........................................................................................................... 23 Gambar 4.5 Identifikasi Material pada plat ................................................................................... 26 Gambar 4.6 Penandaan Drawing pada Plat dibantu CNC .............................................................. 26 Gambar 4.7 Pemotongan Plat dibantu CNC Cutting ...................................................................... 27 Gambar 4.8 mesin bending pada pipa ........................................................................................... 27 Gambar 4.9 Penyambungan Hollan Plate ...................................................................................... 28 Gambar 4.10 Network Erection Planing ........................................................................................ 29 Gambar 4.11 penyambungan blok................................................................................................. 29 Gambar 4.12 (a) Baking Keramic; (b) Welding Gauge ................................................................... 30 Gambar 4.13 Cacat Las Hasil Pengujian X-Ray Film ....................................................................... 30 Gambar 4.14 Welding Check pada Blok ......................................................................................... 31 Gambar 4.15 Deformasi pada plat lambung .................................................................................. 31 Gambar 4.16 (a) Spot Heating; (b) Line Heating ............................................................................ 31 Gambar 4.17 (a) Watertight Door; (b) Ladder In Acomodation .................................................... 32 Gambar 4.18 Zink Anode ............................................................................................................... 32 Gambar 4.19 (a) Produk Penetran; (b) Produk Cleaner; (c) Penyemprotan Penetran pada dinding ICCP ................................................................................................................................................ 33 Gambar 4.20 (a) Produk Developer; (b) Penyemprotan Developer pada dinding ICCP ................ 33 Gambar 4.21 Pengapungan Kapal sebelum Float Launching ......................................................... 34 Gambar 4.22 Pembukaan Gerbang Graving Dock ......................................................................... 35 Gambar 4.23 Proses pengeluaran kapal dari graving dock oleh tug boat ..................................... 35 Gambar 4.24 Interior Gang Way pada Kapal kPLP ......................................................................... 36 Gambar 4.25 Alignment Check ...................................................................................................... 36 Gambar 4.26 (a) Battery; (b) Shore Connection Box ..................................................................... 37 Gambar 4.27 Check Sheet Generator ............................................................................................ 37 Gambar 4.28 (a) Header Tank; (b) Oil Water Separator ................................................................ 38 Gambar 4.29 PI Drawing Engine Cooling System ........................................................................... 38 Gambar 4.30 Monitor Sinkronoskop Generator ............................................................................ 39 Gambar 4.31 Cargo Tank Ladder Details ....................................................................................... 40 Gambar 4.32 SW Pipe Pressure Test (a) Leakage; (b) Smooth ...................................................... 40 Gambar 4.33 Pressure Test pada valve.......................................................................................... 41 Gambar 4.34 Pressure Test (a) Suction Valve; (b) Handpump Hydraulic ...................................... 41

No. Revisi : 00

Tanggal : 18 September 2013

Halaman : iv

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

No. Revisi : 00

Tanggal : 18 September 2013

Halaman : v

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

No. Revisi : 00

Tanggal : 18 September 2013

Halaman : iv

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

I.
1.1

PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG

Indonesia adalah negara kepulauan (terdiri dari 17.506 pulau) terbesar di dunia, dengan perairan laut teritorial ( 3,2 juta km2) terluas di dunia (belum termasuk 2,9 juta km2 perairan zona ekonomi eksklusif, terluas ke-12 di dunia), dan 95.108 km garis pantai yang terpanjang kelima di dunia. Perairan laut Indonesia memiliki posisi geografis strategis sebagai jalur komersial dan merupakan lintasan jalur pelayaran penghubung Samudra Pasifik dengan Samudra Hindia dan Benua Asia dengan Benua Australia. Penguasaan teknologi strategis sejak tahap perancangan hingga tahap produksi, Perlu dilakukan penelitian dan pengumpulan informasi yang intensif mengenai beberapa disiplin ilmu dan teknik yang terkait. Oleh karena itu, sudah sepatutnya Negara Indonesia bersinergi untuk lebih menguasai dan menerapkan teknologi strategis tersebut guna menunjang pembangunan, pertahanan dan keamanan negara demi kesejahteraan bangsa Indonesia. Dalam upaya peningkatan dan penguasaan teknologi strategis di Indonesia, pemerintah telah menetapkan beberapa Kebijakan Industri. Hal ini tentunya memantapkan dilaksanakan pengembangan Industri Nasional yang didukung oleh elemen pendidikan (Perguruan Tinggi) dan keprofesian (Vokasional). Pilar penting Industri Nasional yang dikembangkan adalah bidang kedirgantaraan dan kemaritiman. Pada salah satu proses pembangunan dan pengembangan teknologi khususnya kemaritiman, revitalisasi dan manajerial galangan merupakan langkah yang tepat guna menumbuhkan sinergitas penguasaan elemen teknologi strategis. Galangan kapal memilik peran yang sangat penting dalam memajukan industri kemaritiman, khususnya perkapalan di Indonesia. Mengingat kondisi geografis Indonesia, Hal ini menjadikan sarana transportasi laut sangatlah penting guna menghubungkan aktivitas hajat hidup orang banyak dari tiap daerah yang terpisah oleh wilayah perairan dan samudera. Bermuara dari faktor tersebut, keberadaan galangan-galangan kapal sangat berpontensi dalam rangka membuat armada kapal baru maupun perawatan armada kapal yang sudah ada. Produksi armada kapal berkualitas sangat memerlukan tenaga ahli dan tenaga teknik yang berkompeten dalam bidangnya. Untuk mencapai hasil tersebut, dibutuhkan kerjasama dan jalur komunikasi yang baik antara perguruan tinggi, industri, instansi pemerintah dan swasta. Bentuk sinergitas ini dapat berupa saling tukar informasi antar masing-masing pihak tentang perkembangan Ilmu pengetahuan yang diajarkan di perguruan tinggi dengan aplikasinya di dunia industri. Jurusan Teknik Sistem Perkapalan, Fakultas Teknologi Kelautan, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya merupakan salah satu komponen Perguruan Tinggi Negeri dengan sasaran kompetensi yaitu bidang perancangan sistem-sistem bidang kelautan antara lain : Bidang Minat Marine Power Plant ; Marine Machinery Design and Manufactured ; Marine Machinery And System ; Marine Electrical and Automation System ; Realibility, Availability, Maintenance and Management System. Dalam hal ini telah melaksanakan program on the job training berupa Kerja Praktek bagi setiap mahasiswa. Dimana setiap mahasiswa diwajibkan mengikuti program tersebut berdasarkan tempat kerja praktek yang relevan.
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 1

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

1.2

TUJUAN
Adapun tujuan dari kerja praktek ini adalah : Bagi perguruan tinggi dapat memperkenalkan institusi pendidikan program S1 Fakultas Teknologi Kelautan Jurusan Teknik Sistem Perkapalan sebagai salah satu lembaga akademis yang meneliti dan mengembangkan teknologi perkapalan-kelautan. Bagi PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard adalah sebagai sarana penghubung dengan lembaga pendidikan tinggi. Dalam hal ini untuk memberikan masukan dan informasi khususnya dalam bidang manajerial galangan dan perawatan-perbaikan serta pembangunan kapal baru. Bagi mahasiswa dapat mengenal, mengetahui, dan memahami serta melihat kenyataan yang ada di lapangan tentang sistem manajemen galangan, khususnya distibusi operasional proyek, mekanisme prosedural berdasar sturktur organisasi, hubungan kerja antara galangan dengan perusahaan pelayaran, syah bandar dan biro klasifikasi pada perbaikan dan/ atau pembuatan bangunan baru. Memahami sistem manajemen Reparasi atau pembuatan bangunan baru untuk bagian permesinan kapal, khususnya mekanisme kerja saat Reparasi/ Perbaikan/ Pemasangan baru sistem permesinan kapal, penanggulangan permasalahan-permasalahan teknik yang terjadi saat operasional dan detail gambar/ bagan/ diagram sistem pipa dan listrik . Mahasiswa mampu menerapkan ilmu yang diperoleh di bangku kuliah dalam situasi dan kondisi kerja secara langsung serta untuk memenuhi beban satuan kredit semester (SKS) yang harus ditempuh sebagai persyaratan akademis.

1.

2.

3.

4.

1.3

SISTEMATIKA PENULISAN
Sistematika laporan ini adalah sebagai berikut : a. BAB I PENDAHULUAN Membahas latar belakang dilakukannya Kerja Praktek di PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard sebagai galangan kapal. b. BAB II GAMBARAN UMUM PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard Membahas mengenai gambaran secara umum PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard yang meliputi mekanisme penyelenggaraan kegiatan dan struktur organisasi. c. BAB III ALUR KEGIATAN KERJA PRAKTEK Membahas mengenai waktu pelaksanaan kerja praktek dan penempatan aktivitas kerja praktek serta sumber data yang diperoleh. d. BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN Membahas analisa pola manajerial perusahaan dan uraian kegiatan selama kerja praktek beserta jadwal pelaksanaan di PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard. e. BAB V PENUTUP Merupakan kesimpulan dan saran yang dapat diberikan dari serangkaian kegiatan. f. LAMPIRAN Merupakan lampiran laporan mingguan dan harian sebagai tambahan.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 2

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

II.
2.1

DESKRIPSI PERUSAHAAN
SEJARAH DAN STRUKTUR ORGANISASI

Head office/ Shipyard : Jalan Nilam Barat 12, 24-26 | Surabaya 60165| Indonesia Telp. +62 31 329 5111/ 329 4488| Fax. +62 31 239 3240 | Email : info@dumas.co.id www.dumas.co.id

PT. DUMAS TANJUNG PERAK SHIPYARD SURABAYA (PT. DTPS) yang berkedudukan di Jalan Nilam Barat no. 12 Surabaya didirikan pada tanggal 10 Januari 1973 yang Bergerak pada bidang industri perkapalan (Pembangunan kapal baru dan reparasi). Pada tahun 1989, perusahaan ini melakukan penambahan lahan kerja di Jalan Nilam Barat no. 22-24 Surabaya dengan menggunakan fasilitas Graving Dock kapasitas 8.000 DWT (125m x 20m x 6m) dan dermaga serta penambahan fasilitas produksi lainnya. Sejak tahun 1995, PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard melakukan penambahan area tanah di Nilam Barat no.22 (sisi selatan) dan no.24 (sisi utara) yang sekaligus pembangunan sarana penunjang lainnya seperti : plate shop, Building Berth dan bangunan kantor. Sehingga saat ini luas keseluruhan lahan perusahaan adalah 24.300 m2 yang terbagi menjadi 2 lokasi di Jalan Nilam Barat no.12 (9950 m2) dan Nilam Barat 22-24 (14350 m2). PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard telah berpengalaman membangun sejumlah kapal baru, hingga saat ini total pembangunan yang telah dilakukan adalah sejumlah 97 unit kapal dari beragam jenis dan ukuran. Sedangkan untuk reparasi kapal, perusahaan telah menjalin kerja sama dengan pemerintah (Dalam hal ini TNI-AL, PT. ASDP, PT. Djakarta Llyoids dan berbagai instansi lainnya) maupun perusahaan swasta. Pada tahun 2004, Perusahaan ini telah menjalin kerjasama dengan DAMEN Shipyard Gorinchem dan membangun 2 unit kapal MDPV (Marine Disaster Prevention Vessel). Pada tahun 2008, PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard melanjutkan kerjasama dengan DAMEN Shipyard Gorinchem membangun berbagai jenis kapal baru, antara lain : 1 unit kapal BTV 5811 (Bouy Tender Vessel) dan 3 unit kapal ATV 4810 (Aids Tender Vessel) pesanan Direktorat Jendral Perhubungan Laut, 1 unit ponton keruk CSD 500 (Cutter Suction Dredger), 2 unit FCS 5209 (Fast Crew Supplier) pesanan Mexico dan 1 unit kapal Stand Tug 4011 pesanan Tou Korsou. Untuk pengerjaan kapal diluar kerjasama dengan DAMEN dalam tahun 2008-2009 adalah 1 unit Patrol Boat (kapal patrol) 36 meter dan 42 meter pesanan dari Departemen Kelautan dan Perikanan serta 1 unit Ferry Ro-Ro (kapal penyeberangan) 500 GRT dari PT. Trisilia
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 3

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Laut. Sedangkan sampai saat ini telah dibangun 2 unit Ferry Ro-Ro 500 GRT (kapal penyeberangan) pesanan dari Direktorat Jenderal Perhubungan Darat.

Gambar 2.1 Kapal-kapal Produksi PT. DUMAS Tj. Perak dengan DAMEN Shipyard

PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard berkomitmen menerapkan seluruh klausul yang ditetapkan dalam standar sistem manjemen mutu ISO 9001:2008. Dengan diterapkannya semua klausul diatas, perusahaan menjamin efektivitas yang diterapkan dan mutu produk yang dihasilkan. Apabila kemudian perusahaan mengesampingkan hal tersebut maka akan dilakukan peninjauan ulang terhadap sistem manajemen mutu yang diterapkan. Matriks korelasi penerapan standar manajemen mutu ISO 9001:2008 adalah hubungan antara klausul-klausul dalam persyaratan sistem manajemen mutu ISO 9001:2008 dengan penerapan sistem manajemen mutu PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard. Pada susunan Dewan Komisaris dan Direksi PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard Surabaya setelah dilakukan perubahan guna memperkuat manajemen sebagai hasil keputusan rapat umum pemegang saham yang disahkan dengan akte no. 95 tanggal 31 Juli 2008 dan dibuat dihadapan Notaris Julia Seloadji, SH di Surabaya adalah sebagai berikut : I. DEWAN KOMISARIS 1. Komisaris utama : Soeroso Noroboediadi 2. Komisaris : Arlita Bintoro DIREKSI 1. Direktur utama : Yance Gunawan, Dipl. Ing 2. Direktur Produksi dan Komersial : Andy Bintoro 3. Direktur Keuangan dan Administrasi : M. Lutfi Sulaiman

II.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 4

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Hingga saat ini tercatat jumlah karyawan perusahaan adalah 393 orang (tidak termasuk orang sub-kontrak) yang terbagi dalam Departemen Produksi 306 orang dan Departemen Non Produksi 87 orang (Pemasaran, Keuangan dan Administrasi). Berikut adalah bagan struktur organisasi PT. DUMAS Tanjung perak Shipyard :

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Perusahaan

2.2

BAGIAN PERENCANAAN DAN TEKNIK (RANTEK), PT. DTPS

Divisi Perencanaan dan Teknik (Design and Engineering Division) adalah salah satu bagian dalam Departement Produksi dan Komersial. Bagian ini berperan dalam perencanaan produksi dan pengelolaan gambar kerja untuk proses produksi. Ruang lingkup kerja bagian ini mencakup perencanaan produksi : pembuatan, penyimpanan, distribusi dan perubahan gambar kerja. Hal tersebut dapat dilakukan setelah mendapat gambar rancang bangun kapal dan/ atau gambar part off kapal dari bagian pemasaran Disamping itu, bagian perencanaan dan teknik selalu berkoordinasi dengan bagian PPC (Project Planning Control) terkait monitoring jadwal aktivitas produksi kapal maupun reparasi kapal. Bilamana terdapat permintaan proses produksi, alur koordinasi yang terjadi ialah sebagai berikut : 1. Dalam langkah awal dilakukan Identifikasi Order/ permintaan proyek oleh Kepala Bagian Perencanaan dan Teknik saat mendapat permintaan dari Bagian PPC atau bagian Pemasaran untuk membuat gambar rancang bangun kapal atau gambar part off dari kapal sesuai dengan permintaan pelanggan.
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 5

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

2. Setelah bagian Perencanaan dan Teknik mendapatkan gambar pokok (key drawing) dari pelanggan (owner kapal) untuk dikendalikan dan diterjemahkan pada saat proses produksi, kemudian Bagian ini melakukan verifikasi kejelasan dan kelengkapan order. Pembagian kerja pada bagian ini antara lain : Calculation And Basic Design, Hull Construction, Nesting/ Cutting NC, Hull Outfitting/ Machinery Outfitting, Piping/ Electrical, Material & Inventory, dan Mould Loft. Dimana keseluruhan beban kerja tersebut dikerjakan oleh 15 orang dengan 1 kepala bagian. Kepala Bagian Perencanaan dan Teknik saat ini adalah Bapak Adi Tjahjono. Dengan adanya koordinasi oleh kepala bagian dibawah Manajer KomersialDepartemen Produksi dan Komersil mejadikan segala perencanaan produksi selalu termonitor melalui aktivitas rapat produksi diawal dan akhir pekan disetiap minggunya. Dalam perencanaan produksi, Berdasarkan order proyek yang berisi uraian kerja, volume dan jadwal penyelesaian pekerjaan dari Bagian Pemasaran, Bagian Perencanaan dan Teknik membuat perencanaan menjadi dokumen dokumen, yaitu : Jadwal Penerbitan Gambar Kerja, Jadwal Penerbitan Daftar Material, Gambar kerja, Daftar Kebutuhan Material, dan Penerimaan Gambar Kerja. Apabila pelanggan/ Owner kapal menyertakan gambar pokok untuk pekerjaan repair atu bangunan baru, maka bagian Perencanaan dan Teknik menerima gambar tersebut dan mencatat list gambar yang diterima pada Formulir Penerimaan Gambar beserta identifikasi gambar tersebut. Identifikasi ini berupa judul gambar, kode gambar dan status revisi gambar. Selanjutnya dalam penerbitan gambar kerja bedasarkan spesifikasi dan gambar pokok yang diberikan oleh pelanggan (dengan memperhatikan persyaratan desain kapal), dibuatlah perencanaan gambar kerja/ desain yang dituangkan pada Perencanaan Gambar. Hal tersebut berdasarkan master plan jadwal pembagunan atau jadwal reparasi dari bagian PPC. Kemudian berdasarkan hasil perencanaan, maka Kepala Bagian Perencanaan dan Teknik mengkoordinasikan dan membagi tugas pembuatan gambar kerja kepada staffnya. Adapun gambar kerja yang dibuat adalah : Gambar Konstruksi, Gambar Hull Outfitting, Gambar Perpipaan/ Ducting, Gambar Instalasi Listrik, Gambar Permesinan, dan Gambar Akomodasi . Dimana penomoran/ pengkodean gambar kerja untuk gambar kerja konstruksi sesuai dengan DUMAS Code Drawing System. Setelah itu hasil gambar kerja diperiksa oleh Kepala Bagian Perencanaan dan Teknik, untuk didistribusikan ke bagian produksi terkait. Proses distribusi dokumen gambar oleh Bagian Perencanaan dan Teknik, PT. DTPS ialah melalui Pimpinan Proyek sesuai Matriks Distribusi Dokumen. Dokumen gambar yang didistribusikan berupa master gambar yang digandakan atau langsung dari gambar print out. Apabila Bagian Perencanaan dan Teknik mencetak master gambar maka master gambar dibubuhi stempel MASTER GAMBAR dan untuk pendistribusian copy gambar dibubuhi stempel GAMBAR TERKENDALI NO. kemudian diberi nomor distribusi sesuai dengan nomor penerima pada Matriks Distribusi Dokumen. Apabila master gambar cukup dalam bentuk soft dokumen, maka pendistribusian copy gambar dilakukan dari hasil print out gambar kemudian dibubuhi stemel GAMBAR TERKENDALI NO. , dan diberi nomor distribusi sesuai Matriks Distribusi Gambar. Pendistribusian gambar dilakukan dengan menggunakan Buku Ekspedisi sebagai bukti penerimaan dan atau penarikan dokumen.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 6

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Dalam Revisi Gambar, Apabila ada permintaan revisi/ perubahan gambar oleh Owner Kapal, Pimpinan Produksi, QA/ QC, dan/ atau pelaksana produksi. Perubahan gambar tersebut didiskusikan oleh Bagian Perencanaan dan Teknik dengan pihak terkait. Catatan revisi gambar dituangkan pada Log Riwayat Revisi Gambar, Selanjutnya Bagian Perencanaan dan Teknik membuat gambar dengan mencantumkan status revisi terbaru. Pendistribusian Ulang gambar mengacu pada Matriks Distribusi Gambar dengan Buku Ekspedisi melalui Pimpinan Proyek. Setiap pendistribusian gambar revisi harus disertai penarikan gambar lama dan dikendalikan dengan buku ekspedisi melaui pimpinan proyek apabila gambar lama hilang atau rusak saat penarikan. Master gambar lama diberi identifikasi dengan stempel OBSOLETE untuk mencegah pemakaian di tempat kerja dan copynya dilakukan tindakan tertentu. Gambar lama/.kadaluarsa disimpan pada dokumen revisi terakhir sampai periode proyek selesai. Apabila proyek selesai dilaksanakan, gambar kerja di bagian terkait tidak ditarik kembali. Bagian Perencanaan dan Teknik menyimpan master gambar dalam bentuk hard dokumen dan/ atau soft dokumen.

2.3

STANDAR KEBIJAKAN PERUSAHAAN

Dalam rangka penyelenggaraan operasional perusahaan yang terarah dan berkembang diperlukan sebuah klausul capaian mutu guna mewujudkan sebuah perusahaan yang baik, berkualitas, dan peduli terhadap keselamatan dan lingkungan kerja sesuai SMM ISO 9001:2008 dan SMK3 OHSAS 18001:2007, sehingga orientasi proses bisnis dapat ditumbuh kembangkan. Pada PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard, Hal ini diwujudkan melalui kebijakan mutu dan keselamatan sebagai berikut : KEBIJAKAN MUTU PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard berkomitmen mewujudkan perusahaan bertaraf Internasional dengan menerapkan Sistem Manajemen Mutu (SMM) secara berkelanjutan yang memenuhi persyaratan pelanggan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku melalui : 1. Peningkatan Efisiensi dan Produktivitas kerja 2. Peningkatan kepuasan pelanggan 3. Penyelesaian pekerjaan tepat waktu 4. Peningkatan mutu produk 5. Peningkatan sistem kerja yang menjamin keselamatan dan kesehatan kerja 6. Peningkatan kompetensi karyawan KEBIJAKAN KESELAMATAN PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard berkomitmen untuk meningkatkan mutu keselamatan kerja dengan : 1. Pengendalian bahaya dan resiko keselamatan dan kesehatan kerja dengan kepatuhan terhadap peraturan keselamatan dan kesehatan kerja.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 7

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

2. Keterlibatan secara menyeluruh dari pemangku kepentingan dalam menciptakan kondisi dan lingkungan kerja yang dapat mencegah dan mengurangi kecelakaan kerja serta penyakit akibat kerja. 3. Tercapainya zero accident dengan menciptakan lingkungan yang BESARI (Bersih, Efisien, Sehat, Aman, Rapi) untuk meningkatkan produktivitas dengan senantiasi melakukan perbaikan berkelanjutan.

2.4

LAY QUT GALANGAN (SHIPYARD)

Dalam upaya mendukung semua aktifitas administrasi dan produksi, kantor perusahaan dan bengkel dibangun di Surabaya dan Jakarta. Akan tetapi di Surabaya dipertimbangkan sebagai kantor pusat.

Gambar 2.3 Lay Qut Galangan Nilam Barat 12

Lokasi Galangan Nilam Barat 12 ini berluas 13.160m dan Panjang 94 m. Fungsi utama digunakan untuk pembangunan kapal baru 3000 DWT dengan 4 Side dan Float Launching.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 8

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 2.4 Lay Out Galangan Nilam Barat 22-26

Lokasi Galangan Nilam Barat 22-24 ini merupakan perluasan yang baru sekitar 3960 m2, guna mendukung perencanaan dan pelaksanaan pembangunan kapal baru serta reparasi kapal lama. Dimana terdapat fasilitas pokok berupa Graving Dock dengan kapasitas 8000Ton dengan Panjang 125m, Lebar 20m dan kedalaman 6m. Selain itu dilengkapi pula dengan 1 Buah Crane dengan kapasitas 35Ton, serta didukung pula dengan beberapa peralatan dan perlengkapan penunjang antara lain : Tug Boat ARLITA, Optical Cutting, Machine Shop, Preparation Shop, Plate Shop, Electrical Instalation, Store, Pipe and Filter Shop dan Office. Semua fasilitas tersebut lebih dititik beratkan pada pekerjaan reparasi kapal, sedangkan pada bengkel fabrikasi dan ereksi pada lokasi ini di titik beratkan pada pekerjaan bangunan baru.
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 9

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 2.5 Lay Out Galangan Sreseh, Sampang Madura (On Progress)

Dalam upaya mendukung permintaan pembuatan kapal yang kian meningkat, PT. DUMAS Tj. Perak sedang mempersiapkan lahan galangan baru di wilayah Sreseh ,Sampang Madura. Namun untuk operasionalnya masih dalam persiapan hingga saat ini.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 10

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

III.
3.1.

RINCIAN KEGIATAN KERJA PRAKTEK


PELAKSANAAN

Proses pelaksanaan kerja praktek di PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard dilaksanakan mulai tanggal 19 Agustus 2013 sampai dengan 14 September 2013 dan ditempatkan di Departemen Produksi dan Komersial. Waktu kerja praktek setiap harinya mengikuti jam kerja perusahaan.

3.2.

RANGKAIAN AKTIVITAS

Telah diadakan pengamatan secara langsung maupun tidak langsung terhadap proses kegiatan yang terjadi dari awal sampai dilakukannya perbaikan terhadap kerusakan yang terjadi. Aktivitas ini dilakukan di galangan, proyek bangunan baru dan perbaikan. Berikut ini tabell kegiatan kerja praktek di perusahaan PT. DUMAS Tj. Perak Shipyard : No
1.

Jenis Kegiatan
Pengenalan Perusahaan galangan : Pengenalan manajemen dan operasional galangan Survey Lapangan I Pembahasan hasil observasi I bersama koordinator dan evaluasi pelaksanaan termin Minggu ke-II Survey Lapangan II Pembahasan hasil observasi II bersama koordinator dan Penyusunan Laporan Kegiatan Submit Laporan Kerja Praktek Ujian Pelaksanaan Kerja Praktek

Minggu
I
X X X X X X X X X X X X
+

II

III

IV

Ket.
19 28 Agst13 28 Ags 3 Sep13 02 07 Sep13

2. 3.

4. 5. 6. 7.

07 - 14 Sep13 12 14 Sep13 18 Sep13 Okt-Nov 2013

++

Adapun penjelasan tabel tersebut ialah sebagai berikut : 1. Pengenalan Perusahaan, Manajemen dan Operasional Galangan Kegiatan ini dilaksanakan saat awal pertama kerja praktek, dipandu oleh pihak HRD dan Supervisor (Koordinator Lapangan) PT. DUMAS Tj. Perak Shipyard. Dalam kesempatan ini dijelaskan perihal administrasi, SOP manajemen saat di Lapangan, dan sistem korespodensi selama mengikuti program on the job training (kerja praktek) di Perusahaan. Melalui kesempatan ini kami mendapatkan gambaran/ deskripsi dari : a. Manajemen Galangan, perihal : distribusi operasional pada lay-qut galangan, mekanisme prosedural sesuai struktur organisasi, hubungan kerja antara galangan, perusahaan pelayaran, syah bandar dan biro klasifikasi pada perbaikan dan/ atau pembuatan bangunan baru. b. Manajemen Reparasi Atau Pembuatan Bangunan Baru Untuk Bagian Permesinan Kapal, perihal : mekanisme kerjanya Reparasi/ Perbaikan/ Pemasangan baru sistem

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 11

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

permesinan kapal, membahas masalah-masalah teknik serta memberikan alternatif solusinya, gambar/ bagan/ diagram sistem pipa dan listrik. 2. Survey Lapangan I (Termin Minggu ke I s.d ke-II) Dilakukan peninjauan kegiatan dilapangan terkait manajemen galangan yakni : mengamati kinerja bagian produksi dan puchasing dalam pengadaan sebuah proyek, efektivitas kegiatan bagian produksi ditinjau dari Lay-qut galangan, proses penyediaan bahan-bahan produksi maupun peralatan permesinan kapal. 3. Pembahasan Hasil Observasi I bersama Koordinator dan Evaluasi Pelaksanaan Termin Minggu ke-II Dilakukan meeting kecil mendiskusikan hasil pengamatan saat survey lapangan I dan mediskusikan materi-materi yang belum didapatkan serta koreksi laporan harian. 4. Survey Lapangan II (Termin Minggu ke III s.d ke-IV) Dilakukan peninjauan kegiatan dilapangan terkait manajemen galangan yakni : mengamati kinerja repair/ maintenance dan puchasing dalam pengadaan sebuah proyek, skema prosedur pengadaan peralatan dan atau permesinan perkapalan, peran stake-holder dalam Struktur Organisasi perusahaan di setiap proyek. 5. Pembahasan hasil observasi II bersama koordinator dan Penyusunan Laporan Kegiatan Dilakukan meeting kecil mendiskusikan hasil pengamatan saat survey lapangan II dan evaluasi pelaksanaan KP serta koreksi laporan mingguan. 6. Submit Laporan Kerja Praktek Dilakukan asistensi laporan kerja praktek (1 bulan) dan koordinasi pelaksanaan ujian. 7. Ujian Pelaksanaan Kerja Sebagai akhir dari pelaksanaan kerja praktek di PT. DUMAS Tj. Perak Shipyard, dilaksanakan Farewell meeting berupa presentasi dan diskusi hasil kerja praktek kepada pihak perusahaan. Dalam kesempatan ini dijadikan sebagai waktu berpamitan dan berterima kasih atas bantuan dan kerjasama dari pihak PT. DUMAS Tj. Perak Shipyard yang telah bersedia menyediakan waktu serta akomodasi selama kegiatan kerja praktek 1 bulan berlangsung.

3.3.

DATA DAN INFORMASI

Data dan informasi yang terdapat dalam laporan kerja praktek ini terdiri dari : 1) Data primer Diperoleh dari tanya jawab, wawancara, dan diskusi dengan pihak-pihak yang berhubungan dengan bidang masing-masing baik melalui project overview maupun langsung ke lapangan. 2) Data sekunder Diperoleh dari buku-buku dan dokumen-dokumen yang berhubungan dengan manajemen galangan, pembangunan, dan reparasi kapal di PT. DTPS.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 12

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

IV.
4.1

ANALISA DAN PEMBAHASAN


ANALISA/ STUDI PERMASALAHAN

Pada tahapan pertama ini telah dilakukan studi literatur dengan maksud untuk merangkum teori-teori dasar dan memperoleh berbagai informasi pendukung lainnya yang berhubungan dengan kegiatan kerja praktek ini.

4.1.1 QUALITY MANAGEMENT SYSTEM (QMS)


Quality objectives adalah persyaratan yang harus dipenuhi oleh perusahaan yang menggunakan standar mutu internasional sesuai dengan yang ditetapkan dalam ISO 9001 : 2000. Quality objectives ini harus ditetapkan pada tiap fungsi dan tingkat manajemen yang relevan. Cara quality objectives ditetapkan dan dikelola akan berpengaruh besar terhadap performa organisasi. Quality objectives dapat mendorong peningkatan strategis pada organisasi, meningkatkan pentingnya sistem manajemen kualitas atau sebaliknya hanya akan menjadi kegiatan koleksi data yang tidak bermakna. Persyaratan mendasar dari quality objectives adalah : a. Menetapkan quality objectives pada tingkatan dan fungsi yang relevan. b. Memastikan bahwa quality objectives dapat terukur. c. Memasukkan objectives yang dibutuhkan untuk memenuhi syarat produk. d. Menyampaikan kepada semua personil tentang makna dari tiap objectives dan bagaimana tiap orang dapat berkontribusi dalam mencapainya. e. Selama review manajemen, evaluasi kebutuhan terhadap perubahan kepada quality objectives. Pembahasan mengenai manajemen mutu harus diawali dengan memeriksa konsep mutu itu sendiri terlebih dahulu. Berbagai definisi mengenai mutu muncul dan berkembang seiring perkembangan dunia manajemen. Berikut adalah beberapa pernyataan tentang mutu : a. Performance to the standard expected by the customer. b. Meeting the customers needs the first time and every time. c. Providing our customer with product and services that consistently meet their needs and expectations. d. Doing the right thing right at the first time, always striving for improvement, and always satisfying the customer. e. A pragmatic system of continual improvement, a way to successfully organize man and machines. f. The meaning of excellence. g. The continuing effort by everyone in an organization to understand, meet, and exceed the needs of its customers. h. The best product that you can produce with the materials that you have to work with. i. Continuous good product which a customer can trust. j. Not only satisfying customers, but delighting them, innovating, creating.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 13

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Definisi mutu menurut Goetsch dan Davis (1994) : mutu adalah suatu kondisi dinamis yang berhubungan dengan produk, jasa, manusia, proses, dan lingkungan yang memenuhi atau melebihi harapan. Sedangkan menurut ISO 8402 (Quality Vocabulary), mutu adalah totalitas karakteristik suatu produk yang menunjang kemampuannya untuk memuaskan kebutuhan yang dispesifikan atau ditetapkan. Setiap pakar mutu memiliki pendapatnya masingmasing mengenai mutu, bahkan dalam prakteknya mutu terus menerus mengalami perkembangan. Perkembangan mutu dapat dilihat secara garis besar sebagai berikut : 1) Era Tanpa Mutu a. Mutu belum begitu diperhatikan. b. Organisasi belum mendapat persaingan (monopoli). 2) Inspection Era a. Inspeksi dan mutu hanya melekat pada produk akhir. b. Produsen selalu mendapatkan pesaing. c. Manajemen puncak tidak menaruh perhatian terhadap mutu produk. 3) Statistical Quality Control Era a. Departemen inspeksi dilengkapi dengan alat dan metode statistik dalam mendeteksi penyimpangan yang terjadi dalam atribut produk yang dihasilkan. b. Konsep mutu masih terbatas pada atribut yang melekat pada produk yang sedang dan telah diproduksi. 4) Quality Assurance Era a. Konsep mutu mengalami perluasan, ada keterkaitan antar departemen. b. Keterlibatan manajemen dalam penanganan mutu mulai disadari. Pencegahan adalah hal yang lebih penting daripada perbaikan mutu. Quality Management Strategy di upayakan dari : 1) Keterlibatan manajemen puncak sangat besar. 2) Melibatkan semua manager dan karyawan. 3) Menggunakan metode kualitatif dan kuantitatif untuk perbaikan secara berkesinambungan agar dapat memenuhi harapan pelanggan. Perkembangan persaingan yang semakin ketat, dalam bidang bangunan kapal baru, telah mendesak galangan kapal untuk terus meningkatkan produktivitasnya. Disamping tuntutan untuk memenuhi persyaratan aspek desain dari pemesan. Tolok Ukur produktivitas suatu galangan kapal ditentukan oleh : a. Kualitas Produk b. Waktu Pembangunan. c. Harga Kapal. Untuk meningkatkan keuntungan perusahaan, dua hal yang harus diperhatikan adalah : 1. Peningkatan penjualan produk Dapat dilakukan dengan meningkatkan respon, menaikkan harga sampai titik tertentu dan meningkatkan reputasi / image perusahaan dan produk.
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 14

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

2. Pengurangan biaya Dapat diperoleh dengan meningkatkan produktivitas, mengurangi defect, mengurangi biaya garansi dan klaim. Kualitas mengandung unsur biaya yang dapat dibedakan sebagai berikut : Prevention costs, biaya ini dikeluarkan untuk mengurangi potensi terjadinya defect, biasanya biaya dikeluarkan untuk kegiatan training dan quality improvement program. Appraisal costs, biaya yang keluar untuk melakukan evaluasi terhadap produk, proses, parts, dan pelayanan. Internal failure, produksi produk yang mengandung defect membutuhkan biaya tambahan untuk rework atau scrap sebelum diserahkan kepada pelanggan. External costs, dikeluarkan untuk kegiatan setelah delivery produk, misalnya untuk produk yang dikembalikan, biaya terhadap komunitas. Dalam sistem manajemen mutu dikenal konsep continous improvement. Continous improvement ini meliputi seluruh aspek operasional yang terlibat. Seluruh aspek operasional dapat ditingkatkan, diantaranya manusia, equipment, supplier, material, dan prosedur.

4.1.1.1 PENERAPAN ISO 9001:2008


Penerapan Standart Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008 di PT DUMAS Tanjung Perak Shipyard dipusatkan pada aktivitas pekerjaan pembangunan kapal baru dan perbaikan. Hal tersebut mengharuskan seluruh personel terikat dan berkewajiban untuk melaksanakan seluruh proses-proses yang diterapkan ditiap-tiap bagian, sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan dalam pedoman mutu ini maupun dokumen mutu lain. PT DUMAS Tanjung Perak Shipyard peduli dan berkomitmen terhadap permasalahan lingkungan sesuai dengan standar pengelolaan lingkungan secara umum dan pengelolaan lingkungan bidang lingkungan galangan secara khusus. Quality control (QC) adalah profesi inspecting, testing dan Grading. Dengan menggunakan statistik analisa (data-data) yang tepat, Sebagai pembanding dan estimasi hasil yang baik dan yang tidak baik dipisah-pisahkan untuk mencari mana yang dapat diterima (accept) dan mana yang ditolak (reject). Tujuan QC adalah mencari just to the point dengan cara yang fleksibel dan untuk enjamin agar konsumen merasa puas, investasi bisa kembali serta perusahaan mendapatkan keuntungan. Saat pelaksanaan QC dan testing bisa ditemukan beberapa masalah kualitas khusus, kemudian dibuat suatu studi khusus agar dapat dipergunakan untuk mengatasi masalah di bidang produksi. Disamping itu, tugas QC yaitu jika terjadi complain (return), QC mengadakan pengecekan ulang dan menyatakan kebenaran return untuk bisa diterima atau tidak secara terpisah lalu dilaporkan ke pimpinan supaya dapat diusut dan memberikan informasi ke departemen terkait untuk kemajuan proses berikutnya. Disamping juga untuk penyelesaian barang-barang second quality.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 15

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Quality Assurance adalah seluruh kegiatan terencana dan sistematika yang diimplementasikan di dalam sistem mutu. Quality Assurance sebagai bagian dalam sistem mutu adalah peningkatan mutu dengan berbasis pencegahan dan pemecahan masalah. Tujuan Quality Assurance adalah meningkatkan mutu pelayanan. Peningkatan mutu merupakan suatu proses pengukuran derajat kesempurnaan pelayanan dibandingkan dengan standart dan tindakan perbaikan yang sistematis dan berkesinambungan, untuk mencapai mutu pelayanan yang optimal sesuai dengan standart dan sumber daya yang ada. QA selalu membutuhkan evaluasi secara terus-menerus dan digunakan sebagai alat manajemen.

4.1.2 PERENCANAAN BANGUNAN BARU


Perencanaan yang dimaksud dalam proses pembangunan kapal baru mempunyai tahapan-tahapan sebagai berikut :

4.1.2.1 Scheduling
Scheduling adalah waktu pelaksanaan pembangunan kapal mulai dari tahap pemesanan kapal hingga tahap delivery kapal kepada owner.

4.1.2.2 Penentuan Sisem Pembangunan yang Digunakan


Penentuan sistem pembangunan yang digunakan dibagi menjadi dua yaitu Sistem onblock dan Sistem on board . pemilihan sistem pembangunan dipengaruhi beberapa faktor yaitu: 1. Ukuran utama kapal 2. Jumlah dan tipe kapal 3. Fasilitas yang dimiliki oleh galangan 4. Faktor teknis lainnya serta tinjauan dari segi ekonomi agar kapal yang dibangun dapat selesai secepat mungkin dengan biaya sekecil mungkin Dalam hal ini, PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard Surabaya menggunakan Sistem onblock untuk sistem pembangunan kapal. Aliran material dan penjadwalan memegang peranan penting dalam proses produksi pembangunan kapal. Kelancaran proses produksi bergantung pada arus material dari mulai gudang hingga building berth. Di PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard, aliran material dan penjadwalan dilaksanakan sesuai dengan produksi yang dapat dijelaskan secara umum sebagai berikut : a. Sebelum kegiatan dimulai, dibutuhkan masukan (input) dari : 1. Divisi PPC ( Planning Project Control ) yang berupa schedule kerja. 2. Divisi Perancangan dan Teknik (Design and Engineering) yang berupa gambar kerja dan daftar material beserta ukurannya.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 16

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

b. Dilakukan koordinasi antara semua pihak yang meliputi pihak Departemen Produksi, Departemen Rancang Bangun dan Kepala Fabrikasi untuk melakukan Perencanaan distribusi beban pekerjaan yang memeriksa kesiapan data (gambar dan perhitungan lainnya), material dan bengkel fabrikasi sendiri untuk membuat perencanaan distribusi pekerjaan. c. Perencanaan distribusi pekerjaan tersebut diberikan kepada empat sie di bawah bengkel fabrikasi untuk melaksanakan pekerjaan. Dalam setiap pelaksanaan kegiatan, dilakukan beberapa pemeriksaan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan. Kesalahan yang terjadi dapat mengakibatkan ketidaklancaran aliran material yang dapat menghambat realisasi pekerjaan kapal secara keseluruhan.

4.1.2.3 Persiapan Gambar-Gambar Kerja


Gambar-gambar yang digunakan sebagai pedoman dalam proses pengerjaan kapal PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard Surabaya yaitu: 1. Basic Design a. General Design 1. General Arrangement 2. Lines Plan 3. Hydrostatic 4. Trim and Stability Calculation 5. Tank Capacity Plan 6. Freeboard Calculation 7. Prediksi kecepatan dan power b. Hull Construction Part 1. Midship Section 2. Construction Profile and Deck Plan 3. Bukaan Kulit 4. Bulkhead Construction 5. Fore-After Peak Construction c. Hull Out Fitting Part 1. Deck Out Fitting Arrangement 2. Accomodatioon Arrangement 3. Insulation and Deck Covering 4. Anchor Chain Mooring Equipment Calculation 5. Anode Arrangement and Calculation 6. Life Saving Arrangement 7. Fire Control Plan

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 17

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

d. Machinery Part and Piping (membuat dan merencanakan berbagai desain sistem propulsi, kamar mesin serta berbagai instalasi perpipaan yang harus terpasang di kapal). e. Electrical Out Fitting Part (membuat dan merencanakan berbagai sistem kelistrikan yang ada di kapal seperti One Line Diagram dan Lighting Diagram). 2. Approval Drawing Pada tahap ini, pihak galangan berhubungan dengan pihak Class. Gambar-gambar yang telah dibuat oleh pihak galangan diserahkan kepada class untuk diperiksa. Jika drawing yang dibuat telah memenuhi persyaratan class, maka drawing tersebut disetujui (approved) oleh class. Drawing yang diserahkan pada class ialah drawing yang dibuat pada tahap Basic Design sebelumnya. 3. Production Drawing Production Drawing berisikan desain Hull Construction dan Out Fitting yang dibutuhkan oleh pihak produksi.

4.1.3 PROSES PRODUKSI BANGUNAN BARU


Proses produksi adalah seluruh aktivitas pembuatan bangunan baru yang merupakan pelaksanaan lanjutan dari proses perencanaan bangunan baru. Tahapan pembangunan kapal baru dapat dilihat pada flow chart pembangunan kapal baru berikut ini :

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 18

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.1 Flow Chart Pembuatan kapal

4.1.3.1 Kontrak
Ketika seorang owner akan membuat kapal, maka owner akan menghubungi galangan yang sekiranya mampu untuk memenuhi kapal yang diinginkan dengan melakukan kontrak antara owner sebagai pemilik kapal dengan galangan sebagai pihak pembuat kapal. Dalam pembangunan kapal terdapat rule-rule yang harus dipilih oleh owner untuk kapalnya dan galangan akan membuat kapal sesuai dengan rule yang ada pada class yang dipilih oleh owner.

4.1.3.2 Persiapan Galangan


Berdasarkan kontrak yang dilakukan, maka selanjutnya penyedia jasa (galangan) melakukan langkah -langkah persiapan yang meliputi antara lain :

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 19

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

a) Pengorganisasian pelaksanaan pekerjaan yang berkaitan dengan penugasan personal terutama pimpinan proyek (Project Engineer) atau kepada pelaksana lapangan yang bertanggung jawab dalam pembangunan kapal, yang meliputi estimasi kebutuhan material dan peralatan berdasarkan data kuantitas, jadwal pelaksanaan pekerjaan (time schedule) dan pengaturan jam orang (IO) dan personil lain yang dimiliki pihak galangan maupun diserahkan sebagian pekerjaan kepada pihak lain (sub kontraktor) sepanjang masih berada dalam koridor ikatan kontrak. b) Perhitungan kebutuhan material, perlengkapan dan permesinan kapal. Pengadaan material, perlengkapan dan permesinan baik untuk persiapan pembangunan maupun untuk kapal. Pengadaan serta permesinan untuk kapal selanjutnya sesuai persetujuan pengguna jasa dan disetujui oleh Class. c) Persiapan bengkel kerja (shop), area kerja & perakitan (site) & building berth menyangkut penyiapan bengkel-bengkel kerja hingga building berth dimana konstruksi kapal akan di ereksi membentuk blok-blok. d) Pembuatan Network Planning dan Time Schedule yang berkaitan dengan rencana kerja, pembidangan dari penugasan staff, serta penyuluhan jadwal penyelesaian pekerjaan agar tidak melampaui batas waktu yang telah disepakati dalam kontrak. Spesifikasi urutan pengerjaan kapal dengan waktu penyelesaiannya kapal merupakan main schedule pembangunan kapal , yang meliputi : a) b) c) d) e) Tahapan pemesanan dan penandatanganan kontrak pembangunan Tahapan fabrikasi Tahapan erecsion (keel laying dan seterusnya) Tahapan peluncuran dan pengapungan (launching & floating) Penyerahan (delivery)

Berdasarkan Main Schedule tersebut, kemudian dibuatkan Time Schedule urutan pengerjaan secara lengkap yang dispesifikasikan sebagai berikut : a) Umum (general), meliputi: 1) Key Plan dan Basic Plan 2) Production Drawing 3) Pemesanan material 4) Pemesanan material paket (mesin induk, mesin bantu dan lain-lain) b) Konstruksi baja lambung (hull part), meliputi: 1) Mould lofting 2) Marking 3) Fabrikasi 4) Assembling 5) Ereksi (block erection) c) Konstruksi out-fitting lambung (hull out fitting), meliputi: 1) Pekerjaan perpipaan (hull piping)

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 20

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

2) Pemasangan perlengkapan tambat (mooring equipment), jangkar dan permesinan geladak (deck machineries). 3) Perlengkapan geladak termasuk perlengkapan penyelamat (safety equipment, live saving & fire fighting system) 4) Perlengkapan tanki muat (cargo tank fitting) 5) Perlengkapan akomodasi (furniture schedule) 6) Perlengkapan navigasi (navigation equipment) d) Bagian permesinan (Machineries), meliputi : 1) Pemasangan mesin induk (main engine), poros (shaft) dan propeller 2) Pemasangan generator (genset) dan mesin bantu (auxiliary engine) 3) Pemasangan perpipaan untuk engine 4) Pemasangan perlengkapan untuk kamar mesin (engine room fitting) e) Bagian Listrik (Electrical), meliputi : 1) Sistem pembangkit tenaga listrik (electrical generator plant) 2) Pembuatan rangkaian panel (Main Swicth Board) 3) Pemasangan kabel (wiring diagram) 4) Penyambungan kabel (junction diagram) 5) Perlengkapan penerangan (lighting) 6) Perlengkapan radio dan sistem navigasi 7) Sistem alarm dan komunikasi 8) Suku cadang dan perlengkapannya f) Bagian Finishing 1) Pengecatan (cleaning, Coating primer dan schedule painting) 2) Inspeksi : welding, inspection and water tightness, test (ship equipment and research equipment),dock trial, inclining test dan sea trial.

4.1.2.3 Rancangan
Berdasarkan dokumen kontrak yang termasuk di dalamnya adalah Owner dan Spesifikasi Teknik serta General Arrangement Plan (GAP) selanjutnya dilakukan pekerjaan rancangan yang meliputi : Key Plan Rancangan awal (Preliminary Design) yang merupakan pekerjaan (Repeated Order) dari kapal-kapal sejenis yang pernah dibangun. Rancangan pengulangan ini tidak mutlak mengikuti rancangan lama akan tetapi dilakukan modifikasi dan penyempurnaan sehingga dapat memenuhi seluruh kriteria yang ditetapkan oleh pengguna jasa. Pengerjaan ini meliputi penggambaran Key Plan yang merupakan gambar utama kapal yang meliputi : 1. Rencana Garis (Lines Plan) 2. Rencana Umum (General Arrangement Plan) 3. Rencana Irisan Melintang Gading Tengah (Midship Section Plan) 4. Rencana Profil Konstruksi dan Geladak (Contruction Profile and Deck Plan) 5. Sekat-Sekat Melintang (Transversal Bulkheads)
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 21

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

6. Perencanaan dalam Kamar Mesin (Arrangement in Engine Room)

Gambar 4.2 General Arrangement

Detail plan Berdasarkan key plan di atas, selanjutnya dikembangkan menjadi gambar-gambar detail (Detail Plan) yang meliputi: 1. Rencana Konstruksi Body Plan (Landing Body Plan) 2. Bukaan Kulit (Shell Expansion Plan) 3. Konstruksi Gading Tengah (Midship Contruction) 4. Konstruksi Kamar Mesin (Engine Room Construction) 5. Konstruksi Buritan (Stern Construction) 6. Konstruksi Haluan (Bow Construction) 7. Konstruksi Rumah Geladak (Deck House Construction) 8. Konstruksi Gading Buritan dan Kemudi (Stern Frame Construction and Rudder)

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 22

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.3 Engine Room Construction Detail

Gambar 4.4 Shell Expansion

Perencanaan dan gambar kerja (design/production drawing) ini merupakan tahap awal dalam jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan dan sudah dilakukan (sebagian gambar; Key Plan) pada waktu perencanaan untuk tender. Pekerjaan Mould Lofting (gambar skala 1:1) untuk rencana garis sudah bisa dilaksanakan dari gambar rencana garis (lines plan) yang sudah disetujui oleh class. Gambar ini digunakan untuk disetujui oleh pihak pengguna kapal (ships owner) dan class.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 23

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Production Drawing Untuk melakukan fabrikasi material dibutuhkan gambar-gambar produksi yaitu gambar Detail Plan. Production drawing adalah gambar detail per sub-komponen yang merupakan kelanjutan dari detail plan setelah diberi informasi teknis untuk pengerjaan di lapangan (bengkel assembling). Production drawing dibuat oleh departemen rancang bangun (Engineering). Disamping gambar-gambar produksi ini, juga dibuatkan piece list (daftar komponen) beserta dengan ukurannya masing - masing. Production drawing selain digunakan untuk pekerjaan praktis di lapangan, juga untuk mengontrol pekerjaan kapal (production control). Setelah Production drawing diselesaikan, dapat diestimasikan jumlah material yang digunakan untuk pembangunan kapal baru yang meliputi: 1 .Pelat baja lembaran (steel sheet plate for marine use) 2. Profil (flat bar, angle section and roiled section) 3. Expanded metal 4. Cat (anti corrosion (AC), anti fouling (AF), coating) Pimpinan proyek (Pimpro) atau kepala pelaksana Lapangan yang dibantu Wakil Kepala Pelaksana, membuat daftar kebutuhan material ini dan dikoordinasikan dengan bagian pengadaan material (logistic) dan bagian pembelian untuk pengelolaan dan penjadwalan pemakaian material tersebut. Penentuan kebutuhan ini adalah dengan cara manual, yaitu dengan menghitung: 1. Untuk pelat (panjang, lebar dan tebal) 2. Untuk profil (panjang) 3. Cat, berdasarkan luas permukaan yang akan di cat dengan perhitungan cat yang digunakan persatuan luas. 4. Jumlah engine, pompa yang disesuaikan dengan rancangan. 5. Jumlah kayu dan perlengkapan akomodasi disesuaikan dengan kebutuhan yang berdasarkan pada gambar. Jenis dan dimensi teknis dari material yang digunakan dalam pembangunan kapal harus memenuhi standar minimal sebagaimana yang disyaratkan pada class. Dalam tahapan rancangan (designing stage), disamping dibuatkan gambar-gambar rancangan (key plan, detail plan dan production drawing) juga ditentukan metode pembangunan kapal. Pemilihan metode yang digunakan berdasarkan pada type kapal, ukuran kapal, jumlah kapal dan program pada galangan kapal. aspek-aspek ekonomis yang meliputi pembuatan kapal secara keseluruhan. Metode ini sangat bergantung pada: 1. Tipe dan kapasitas perlengkapan dalam bengkel 2. Ruang kerja yang tersedia (dock Space) 3. Tipe, jumlah dan perlengkapan building berth beserta ukuran basin peluncuran/pengapungan 4. Tingkat kerjasama antara galangan ini dengan perusahaan lain (third party) atau institusi rancang bangun dalam memproduksi bagian-bagian konstruksi kapal. faktor ini perlu dipertimbangkan bila ada komponen lainnya dibangun di perusahaan lain. Secara umum, terdapat dua metode pembangunan lambung yang diterapkan di galangan-galangan kapal, yaitu:
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 24

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Metode seksi (section) yang dibedakan menjadi: Metode blok (block) Metode yang digunakan pada PT Dumas Tanjung Perak Shipyard ialah metode blok, dengan metode blok lambung kapal dibagi menjadi beberapa bagian (blok besar) yang biasanya terletak beberapa jarak dari sekat melintang kapal. setiap blok terdiri dari beberapa komponen struktural yang meliputi pelat kulit (shell), frame, bracket, girder, beam, floor, sekat (bulkhead), tanktop, deck dll yang letaknya sejajar dengan bidang midship. Jumlah blok bergantung pada jumlah crain yang terdapat di lapangan. Keuntungan dari metode ini adalah proses assembling lambung dan siklus pembuatan kapal lebih singkat karena difabrikasi secara serempak dan jumlah perakitan yang besar dalam blok dapat dikurangi hingga minimum karena dilaksanakan di waktu yang lama.

4.1.3.4 Fabrikasi
Fabrikasi merupakan tahapan awal dalam proses produksi pembuatan konstruksi kapal dan menghasilkan sebagian besar komponen yang membentuk struktur konstruksi kapal. jenis-jenis pekerjaan dalam fabrikasi adalah : Mould lofting Mould lofting merupakan penggambaran secara nyata dengan skala 1:1. Marking Sebelum melakukan proses cutting, dilakukan proses penandaan yang bertujuan untuk mengurangin kesalahan dalam pemotongan (cutting). Pemotongan (cutting) Proses pemotongan merupakan proses lanjutan dari marking, pemotongan ini dilakukan pada plat dan pipa. Pada pemotongan plat, digunakan mesin NC cutting. Pembentukkan (roll, press and bending) Pembentukan pipa dan plate menggunakan mesin bending. Sebelum penggunaan plat untuk fabrikasi, plat tersebut perlu diidentifikasi untuk mengetahui dan menelusuri asal mula dari bagian-bagian kapal. berdasarkan identifikasi material, dapat diketahui panjang, lebar, tebal, nomor registrasi plat dan industri pembuat plat.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 25

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.5 Identifikasi Material pada plat

Mould Lofting Mould lofting adalah proses penggambaran kapal 1:1 (full scale lofting) di atas lantai gambar yang biasanya terbuat dari papan. Pelaksanaan mould lofting untuk konstruksi dilakukan setelah adanya gambar lines plan dan bukaan kulit. Penandaan (marking) Marking adalah proses penandaan komponen berdasarkan data dari bengkel Mould Lofting, sebelum melakukan pemotongan. Berdasarkan peralatan yang digunakan, marking dibedakan atas: Penandaan secara manual (manual marking) Penandaan dengan metode proyeksi (projection marking) Penandaan dengan mesin electro photo Penandaan secara numeric (dibantu dengan mesin CNC) Sebelum marking, nomor pelat terlebih dahulu diidentifikasi dan dibuat berdasarkan daftar pemakaian dan penempatan di kapal untuk keperluan mampu telusur.

Gambar 4.6 Penandaan Drawing pada Plat dibantu CNC

Pemotongan (Cutting) Cutting merupakan tahapan fabrikasi setelah penandaan di mana pemotongan dilakukan mengikuti kontur dari garis marking. Alat pemotongan yang sering digunakan ialah CNC, setelah plat ditandai kemudian pemotongan plat secara otomats mengikuti gambar pada proses marking.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 26

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.7 Pemotongan Plat dibantu CNC Cutting

Pembentukkan (roll, press, dan bending) Proses pembentukkan plat meliputi roll, press dan bending. Roll adalah proses pembentukkan plat dari bentuk aksial menjadi radial, press adalah proses penekanan pelat untuk pelurusan dan perataan plat yang mengalami waving dan bending merupakan proses pembentukkan plat untuk membentuk lengkungan sesuai dengan radian tertentu.

Gambar 4.8 mesin bending pada pipa

4.1.3.5 Perakitan (Assembly)


Assembly merupakan tahapan lanjutan dari proses fabrikasi, seluruh material yang telah difabrikasi baik pelat maupun profil - profil digabungkan menjadi satu blok melalui proses pengelasan. Ukuran blok/seksi yang dirakit bergantung pada kemampuan crain untuk mengangkat blok tersebut, ketika blok-blok tersebut akan digabungkan pada proses Erection. Pada proses assembly terdapat tahapan-tahapan sebagai berikut : Sub Assembling (section) Sub assembly adalah proses penyambungan komponen-komponen kecil seperti pembuatan stiffener, girder dan penyambungan pelat yang kemudian dirakit pada tiap seksi pada suatu blok (per panel).

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 27

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Assembling (Block) Assembly adalah proses penyambungan seksi pada proses sub assembly menjadi suatu blok. Sebelum dilakukan pengelasan saat penyambungan seksi, terlebih dahulu dilakukan adjusting supaya bagian yang akan digabungkan sesuai dengan ukurannya. Cara adjusting yang digunakan adalah hollan plate yang di las terlebih dahulu pada pelat yang akan disambung untuk memudahkan pengelasan disepanjang seksi yang akan dilakukan assembly. Out Fitting Out fitting yang dikerjakan meliputi pemasangan instalasi cable tray dan pipa yang terdapat pada satu blok.

Gambar 4.9 Penyambungan Hollan Plate

Dalam menentukan blok yang akan dikerjakan, digunakan gambar network erection planning. Network erection planning menunjukkan urutan pengerjaan blok yang dimulai dengan nomor 1 (nomor start) tanda panah yang mengelilingi no 1 adalah nomor blok yang dapat dikerjakan bersamaan setelah no 1. Proses selanjutnya mengikuti tanda panah dari blok yang telah dibuat, untuk penamaan blok tergantung pada pihak galangan sebagai pihak produksi.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 28

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013 Gambar 4.10 Network Erection Planing

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

4.1.3.6 Ereksi (Erection)


Ereksi adalah proses penggabungan blok-blok yang dibuat melalui proses assembly. Pada proses erection, terdapat proses-proses: Hull Out Fitting Hull Out Fitting adalah proses penyambungan blok. Loading Pengangkatan atau pemindahan blok yang akan disambungkan dengan menggunakan crane. Kapasitas crain mempengaruhi besarnya blok.

Gambar 4.11 penyambungan blok

Adjusting Adjusting adalah proses pengepasan blok yang akan disambung dengan blok yang lainnya. Agar blok yang dipasang sesuai dengan blok sebelumnya, maka blok tersebut dilevel terlebih dahulu dengan menggunakan teodolit. Fitting Pengerjaan fitting meliputi pemasangan stopper atau bisa juga dengan las ikat yang bertujuan menjaga blok agar tetap pada posisinya saat dilakukan pengelasan. Jarak pada stopper yang diijinkan untuk sambungan pelat maksimal sama dengan tebal plat yang dihubungkan. Selain itu, penggunaan stopper juga sebagai penahan saat pengelasan untuk mengurangi terjadinya deformasi. Welding Setelah pemasangan stopper sesuai maka dilakukan pengelasan dengan metode dan urutan pengelasan yang sesuai. Untuk memudahkan pengelasan, biasanya digunakan baking keramik karena welder hanya mengelas plat dari satu sisi. Sedangkan alat yang digunakan untuk mengukur dalamnya pengelasan digunakan welding gauge.
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 29

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

(a)

(b)

Gambar 4.12 (a) Baking Keramic; (b) Welding Gauge

Check Setelah semua tahap erection selesai, dilakukan pengecekan yang meliputi welding check yang bertujuan mengetahui cacat-cacat pengelasan, welding check dilakukan oleh pihak supervisor blok, QA/QC dan terakhir oleh class. Untuk mengetahui kekurangan dalam pengelasan, digunakan pengujian dengan menggunakan film X-Ray

Gambar 4.13 Cacat Las Hasil Pengujian X-Ray Film

Pada proses ini juga dilakukan beberapa pengecekan diantaranya: Pengecekan dimensi (scantling) Pengecekan pada sambungan (fit-up) Pengecekan pada hasil pengelasan (welding check)

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 30

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.14 Welding Check pada Blok

Pengecekan terhadap pengubahan bentuk, posisi dan dimensi dari material akibat pengelasan ataupun handling (deformation check)

Gambar 4.15 Deformasi pada plat lambung

Deformasi adalah bentuk yang tidak merata pada plat yang terjadi karena proses pengelasan. Kesalahan pengelasan yang dimaksudkan karena ketidaktepatan dalam memilih electrode, temperature las yang terlalu tinggi dan kesalahan ketika penyiraman hasil pengelasan. Untuk memperbaiki plat yang terjadi deformasi, maka dilakukan fairing yang dapat meratakan plat seperti semula. Jenis-jenis fairing dibagi menjadi 4 yaitu : Line heating, Spot heating, Cross heating, V-heating

(a)

(b)

Gambar 4.16 Perlakuan Fairing pada Plat (a) Spot Heating; (b) Line Heating

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 31

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Hull Out Fitting Hull out fitting merupakan perlengkapan-perlengkapan tambahan yang diperlukan yang meliputi, access trunk dan ladder (tangga yang masuk ke tanki atau tangga yang menghubungkan dasar lambung dengan deck), main hole, cable tray (tempat jalannya kabel listrik), watertight door dll.

(a)

(b)

Gambar 4.17 (a) Watertight Door; (b) Ladder In Acomodation

Zink Anode Zink anode digunakan untuk mengurangi lambung kapal dari korosi dan melindungi dari binatang-binatang laut.

Gambar 4.18 Zink Anode

Selain menggunakan zink anode, dapat digunakan ICCP cara kerja dari zink anode. ICCP biasanya digunakan pada bagian buritan di sekitar kamar mesin. Sebelum pemasangan ICCP, dilakukan penetran test untuk mengetahui cacat pada dinding ICCP seperti timbulnya korosif, crack dll yang terjadi pada plat di ICCP (ICCP memiliki fungsi yang sama dengan Zink Anode untuk melindungi lambung kapal dari binatang laut). Proses penetran test dibagi menjadi : Penetrasi yaitu proses pengikatan kotoran. Pada proses ini bahan yang digunakan ialah penetrant, cara kerja proses penetran ialah penetran di semprokan ke dinding sehingga tampak pada gambar 3.6.13, setelah disemprotkan ditunggu selama 5 menit untuk daerah plat dan 10 menit untuk daerah pengelasan. Cleanser yaitu proses pembersihan pada penetran.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 32

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

(a)

(b)

(c)

Gambar 4.19 (a) Produk Penetran; (b) Produk Cleaner; (c) Penyemprotan Penetran pada dinding ICCP

Deplopen yaitu proses penarikan dan pembersihan kotoran. Bahan yang digunakan ialah developer. Setelah sisa-sisa penetran yang menempel pada dinding plat dibersihkan, plat disemprot dengan developer seperti pada gambar 3.6.16. Jika setelah disemprotkan developer terdapat bercak-bercak merah (berasal dari penetran), maka pada plat terjadi crack atau cacat plat yang lain.

(a)

(b)

Gambar 4.20 (a) Produk Developer; (b) Penyemprotan Developer pada dinding ICCP

Untuk mengetahui cacat material, selain menggunakan Penetran Test, juga dapat digunakan Magnetic Test yang bekerja dengan menggunakan ultraviolet flow yang dapat mendeteksi cacat material sampai dengan lebih dari 5 mm. Pengecatan (Painting) Pengecatan dibagi menjadi : Anti Corrosion (AC) Anti Fouling (AF) Perekat (Filler)

4.1.3.7 Peluncuran (Launching)


Peluncuran dilakukan ketika seluruh elemen yang ada di bawah garis air terselesaikan. Cara peluncuran dibagi menjadi beberapa tipe yaitu : a. Metode peluncuran membujur (end launching)
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 33

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

b. Metode peluncuran melintang (side launching) c. Metode peluncuran dengan pengapungan (float launching) Pada tanker 3.500 LDWT yang dibangun PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard Surabaya, metode yang digunakan adalah floating launching. Pada metode peluncuran floting launching, kapal dibangun di area graving dock atau floating dock. Floating launching dilakukan dengan memompa air laut masuk ke graving dock sehingga kapal yang berada di dalam graving dock diisi air hingga pada ketinggian tertentu dan kapal itu mengapung, kemudaian gerbang graving dock dibuka untuk membuka jalannya kapal dan kapal ditarik oleh tug boat untuk keluar dari graving dock.

Gambar 4.21 Pengapungan Kapal sebelum Float Launching

Setelah kapal mengapung hingga ketinggian tertentu, dilakukan pembukaan gerbang graving dock supaya kapal dapat keluar dan ditarik oleh tug boat untuk keluar dari graving dock.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 34

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.22 Pembukaan Gerbang Graving Dock

Gambar 4.23 Proses pengeluaran kapal dari graving dock oleh tug boat

Setelah kapal keluar dari graving dock, posisi kapal diatur supaya tidak mengganggu aktivitas-aktivitas di area laut sekitarnya. Pada proses peluncuran, tidak keseluruhan proses pembangunan kapal selesai. Hull out fitting dan instalasi perpipaan pada bagian hull yang berada di bawah garis air sudah harus selesai dan di pressure test supaya tidak terjadi kebocoran. Sistem-sistem yang terletak di atas garis air dan yang terdapat pada engine dilanjutkan kembali setelah kapal diluncurkan.

4.1.3.8 Out Fitting & finishing


Out fitting & finishing merupakan penyelesaian dari sistem-sistem yang ada di kapal, sistem tersebut meliputi: Interior accommodation & insulation Interior accommodation ialah interior yang terdapat dalam ruang-ruang akomodasi sedangkan insulation adalah insulasi yang dibutuhkan pada ruang akomodasi. Insulasi ini biasanya berupa rockwool yang digunakan untuk mengurangi panas yang masuk ke dalam ruangan, rockwool terletak pada bagian dalam dinding yang berhadapan langsung dengan cuaca.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 35

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.24 Interior Gang Way pada Kapal kPLP

Finishing Painting Finishing painting meliputi pengerjaan Anti Corrosion (AC), Anti Fouling (AF) dan Perekat (Filler) Machinery Out Fitting Machinery out fitting ialah pengerjaan instalasi-instalasi yang berhubungan dengan: Pemasangan mesin induk (main engine), poros (shaft) dan propeller Pada pemasangan mesin induk (main engine), perlu memperhatikan konstruksi dari dudukan mesin. Pada poros, perlu diperhatikan clereance sambungan pada kopling karena kopling berfungsi untuk menyambungkan torsi dari poros engine menuju poros propeller. Alignment check bertujuan untuk mengetahui clereance pada pada kopling intermediate shaft dengan shaft propeller. Pada alignment check, dilakukan pengukuran GAP dan SAG. GAP merupakan jarak kopling antara shaft dan intermediate shaft pada 4 titik yaitu atas, bawah, kanan dan kiri. SAG merupakan selisih diameter kopling.

Gambar 4.25 Alignment Check

Pemasangan generator (genset) dan mesin bantu (auxiliary engine) Ketika generator sudah terpasang pada kapal, sebelum dioperasikan dilakukan pengetesan tahanan dengan menggunakan insulation tester (merger test) pada generator untuk mengetes isolasi yang terdapat pada generator. Setelah dilakukan insulation tester, kemudian dilakukan starting generator. Untuk starting generator digunakan supply listrik dari darat (Shore Connector) atau battery.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 36

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

(a)

(b)

Gambar 4.26 (a) Battery; (b) Shore Connection Box

Proses-proses starting generator kapal Tanker MATINDOK 3500 DWT ditunjukkan pada gambar 3.8.5. pada gambar 3.8.5 menunjukkan perlengkapan-perlengkapan yang dibutuhkan dan proses-proses sebelum starting generator. Supply listrik yang digunakan untuk starting generator pada kapal Tanker Matindok 3500 DWT ialah listrik dari darat (Shore Connector).

Gambar 4.27 Check Sheet Generator

Untuk mengetahui beban pada generator, lakukan load test generator sebelum generator disambungkan dengan instalasi-instalasi kelistrikan di kapal, beban yang digunakan ketika load test generator ialah Power Pag. Power Pag digunakan untuk menggantikan beban yang ada di kapal. Pemasangan perpipaan untuk engine membuat dan merencanakan berbagai desain sistem propulsi, kamar mesin serta berbagai instalasi perpipaan yang harus terpasang di kapal. Perpipaan yang terdapat pada engine meliputi pipa untuk sistem pelumasan, pendinginan, bahan bakar dll.
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 37

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Pemasangan perlengkapan untuk kamar mesin (engine room fitting). Perlengkapan pada kamar mesin meliputi silentcer (digunakan untuk meredam kebisingan engine), Oil Water Separator (digunakan memisahkan minyak bahan bakar dengan air), Header Tank (digunakan menampung minyak untuk pelumasan shaft) dll.

(a)

(b)

Gambar 4.28 (a) Header Tank; (b) Oil Water Separator

Gambar 4.29 PI Drawing Engine Cooling System

Electrical Out Fitting Electrical out fitting ialah pengerjaan instalasi-instalasi kelistrikan di kapal, yang meliputi:
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 38

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

1. Sistem pembangkit tenaga listrik (electric generating plant) 2. Pembuatan rangkaian panel (MCB) 3. Pemasangan kabel (cable wiring) 4. Penyambungan kabel (connection) 5. Perlengkapan penerangan (lighting) 6. Perlengkapan radio dan sistem navigasi 7. Sistem alarm dan komunikasi 8. Suku cadang dan perlengkapannya Panel-panel sistem kelistrikan di kapal secara umum terletak pada Engine Control Room (ECR). Sumber kelistrikan di kapal adalah generator, generator yang terdapat di kapal ialah generator yang digunakan sehari-hari dan emergency generator. Generator yang digunakan sehari-hari di kapal Tanker MATINDOK 3500 DWT sejumlah 3 generator. Penggunaan generator tergantung pada kebutuhan listrik yang dibutuhkan, jika daya yang dibutuhkan tidak dapat dipenuhi oleh 1 generator, maka digunakan lebih dari satu generator yang dirangkai secara paralel. Pengaturan kerja paralel generator pada kapal ini menggunakan lampu sinkronoskop. Ketika generator yang digunakan sehari-hari mengalami kerusakan sehingga tidak bisa digunakan, maka digunakan emergency generator.

Gambar 4.30 Monitor Sinkronoskop Generator

Finishing Hull Out Fitting Hull Out Fitting mencakup perlengkapan-perlengkapan tambahan yang diperlukan yang meliputi, access trunk dan ladder, man hole, cable tray (tempat jalannya kabel listrik), watertight door dll. Finishing Hull Out Fitting ialah proses pengecekan terhadap peralatan-peralatan tambahan. Contohnya ialah pengetesan watertight door yang bertujuan untuk mengetahui kekedapan dari pintu kedap.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 39

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

Gambar 4.31 Cargo Tank Ladder Details

Instalasi perlengkapan Instalasi perlengkapan ialah instalasi-instalasi keselamatan yang ada di kapal seperti skoci, fire fighting dan alat-alat keselamatan lainnya. Penyelesaian sistem Penyelesaian sistem yang dimaksudkan ialah pengecekan sistem-sistem perpipaan, sistem pada engine, generator dan instalasi kelistrikan seperti pengecekan kekedapan (pressure test) pada pipa-pipa fresh water, sea water, sanitari dan instalasi pipa lainnya. Pengecekan kekedapan pada pipa dilakukan dengan menggunakan air sabun yang disemprotkan pada tiap sambungan pipa, terlebih dahulu pipa diberikan tekanan 1.5 kali dari tekanan kerja.

(a)

(b)

Gambar 4.32 SW Pipe Pressure Test (a) Leakage; (b) Smooth

Berdasarkan gambar 4.32 (a) dan (b), diketahui jika pipa mengalami kebocoran, maka akan tampak gelembung, sedangkan pada pipa yang tidak mengalami kebocoran tidak
No. Revisi : 00 Tanggal : 08 Oktober 2013 Halaman : 40

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

tampak gelembung. Mengikuti pengetesan kebocoran (pressure test) valve yang dilakukan di bengkel pipa. Pressure test pada valve ini bertujuan untuk mengetahui bocor tidaknya valve jika dilalui fluida. Pressure test pada valve dilakukan dengan mengalirkan fluida dengan tekanan 1.5 kali dari tekanan kerja. Pressure test pada valve dan pipa dilakukan ketika pipa dan valve sudah terpasang pada sistem di kapal.

Gambar 4.33 Pressure Test pada valve

Contoh pressure test pada valve ialah pada tanki ruang muat. pengetesan valve ini berfungsi untuk mengetahui kerja dari valve ketika digunakan nantinya. Pengetesan valve dilakukan dengan cara, memberikan tekanan pada sisi suction pada valve untuk mengetahui respon supply dan return dari valve seperti yang ditunjukkan pada gambar 4.34 (a). Tekanan yang diberikan didapatkan dari hand pump hidrolic yang ditunjukkan pada gambar 4.34 (b).

(a)

(b)

Gambar 4.34 Pressure Test (a) Suction Valve; (b) Handpump Hydraulic

4.1.3.9 Pengujian (Test)


Setelah keseluruhan tahap pembuatan kapal telah diselesaikan (finishing),maka selanjutnya dilakukan pengujian (test) yang bertujuan untuk menguji kemampuan komponen-

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 41

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

komponen yang dipasang di kapal seperti generator, motor penggerak (engine), pipa-pipa dan seluruh peralatan yang menyusun sistem di kapal. Pengujian yang dilakukan meliputi : a. Pengujian fungsi peralatan (function test) b. Pengujian stabilitas (inclining test) c. Pengujian di galangan (dock trial) d. Pengujian berlayar (sea trial)

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 42

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

V.
5.1

PENUTUP
KESIMPULAN

Selama proses pembelajaran dan pengamatan pada saat kerja praktek di PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut : 1. Keberadaan perusahaan galangan di Indonesia sangatlah penting mengingat Indonesia merupakan negara kepulauan, seperti halnya PT. DUMAS Tanjung Perak Shipyard yang merupakan perusahaan galangan di Indonesia yang melayani jasa pembuatan dan perbaikan kapal nasional. 2. Terdapat perbedaan-perbedaan istilah waktu perkuliahan dengan dilapangan dan perbedaan dengan teori di perkuliahan dengan dilapangan.

5.2

SARAN

Saran-saran yang dapat diberikan oleh pelaksana kerja praktek demi kemajuan PT. DUMAS Tanjung Perak Sipyard pada umumnya adalah : 1. 2. .

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 43

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

DAFTAR PUSTAKA
1) Priyanta, Dwi. 2008; Panduan Kerja Praktek. Jurusan Teknik Sistem Perkapalan-FTKITS.Surabaya 2) Arikunto, Suharsimi, Prof, Dr. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Penerbit Rineka Cipta. 1998. Jakarta, Indonesia. 3) Echols, John. M, & Shadily, Hassan. Kamus Inggris Indonesia. An EnglishIndonesian Dictionary. PT. Gramedia Pustaka Utama. 2003. Jakarta, Indonesia. 4) Nazir, Moh, Ph. D. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia. 1999. Jakarta, Indonesia.

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 44

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

LAMPIRAN I LAPORAN MINGGUAN KERJA PRAKTEK

Head office/ Shipyard : Jalan Nilam Barat 12, 24-26 | Surabaya 60165| Indonesia Telp. +62 31 329 5111/ 329 4488| Fax. +62 31 239 3240 | Email : info@dumas.co.id www.dumas.co.id

No. Revisi : 00

Tanggal : 08 Oktober 2013

Halaman : 45

LAPORAN KERJA PRAKTEK PELAKSANAAN KE-II


PERIODE 19 AGUSTUS 14 SEPTEMBER 2013

JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN


Kampus ITS Sukolilo, Surabaya 60111 Telp. 031 599 4251 ext. 22, Fax. 031 599 4757

Doc. KP02-4208100100-2013

LAMPIRAN II

LAPORAN HARIAN KERJA PRAKTEK

Head office/ Shipyard : Jalan Nilam Barat 12, 24-26 | Surabaya 60165| Indonesia Telp. +62 31 329 5111/ 329 4488| Fax. +62 31 239 3240 | Email : info@dumas.co.id www.dumas.co.id

No. Revisi : 00

Tanggal : 20 Oktober 2012

Halaman : 30