Anda di halaman 1dari 45

MAZHAB, CORAK DAN METODE TAFSIR

A. PENDAHULUAN
Sebagaimana kita ketahui Al-Quran adalah Kalamullah yang kandungannya tak mudah dipahami dari bahasa aslinya. Banyak kata, kalimat dan gaya bahasa dalam AlQuran yangketika ituorang Arab sendiri perlu bertanya pada Rasulullah saw. untuk memahaminya.1 Bahkan dalam hal bacaan saja, Umar bin Khaththab pernah mempermasalahkan Hisyam bin Hakim bin Hizam karena bacaannya berbeda dengan yang ia ketahui dari Rasulullah saw. Dalam kisahnya, Umar mengadukan hal itu, hingga akhirnya Rasulullah saw. mengumpulkan mereka berdua. Lalu, beliau berkata pada Hisyam bin Hakim bin Hizam, Wahai Hisyam bacakan huruf-huruf (yang diadukan Umar). Mendengar bacaan Hisyam, Rasululullah saw. berkata, Seperti inilah bacaan ayatnya ketika diturunkan. Kemudian, Rasulullah saw. berkata pada Umar, Wahai Umar, bacalah. Mendengar bacaan Umar bin Khaththab Rasulullah saw. juga berkata hal yang sama, Seperti inilah bacaan ayatnya ketika diturunkan. Lantas, beliau manambahkan sabdanya,

Sesungguhnya Al-Quran diturunkan dengan 7 bahasa (dari bahasa Arab)2, maka bacalah yang paling mudah darinya. (HR. Al-Bukhari)3 Tidak hanya itu, dalam Al-Quran bahkan ada kata yang tak bisa dimengerti oleh siapa pun tafsirnya kecuali Allah (tafsr l yalamuhu illallh), seperti halnya
Fahd Ar-Rumi, Buhts fi Ushl at-Tafsr wa Manhijuhu, (Riyadh, Maktabah At-Taubah, 1999), h. 13. Lihat juga, Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, (Kairo, Maktabah Wahbah, 2000) Jil. 1. Hal. 30. 2 Saud bin Abdullah Al-Fanisan, Ikhtilf Al-Mufassirn, Asbbuhu wa Atsruhu, (Riyadh, Dar Isybiliya, 1402 H) Hal. 67. 3 Al-Bukhari, Shahh Al-Bukhri, Kitab Fadhil Al-Quran, Bab man lam yara basan an yaqla srah al-Baqarah wa srah kadza wa kadza
1

fawtih as-suwar dan ayat-ayat yang berkaitan dengan Hari Kiamat. Seperti yang dikatakan Abu Bakar Ash-Shiddiq,

Dalam setiap kitab Allah (samawi) ada rahasia (yang Allah turunkan), dan salah satu rahasia yang ada dalam Al-Quran adalah huruf-huruf yang ada di awal surah (fawtih as-suwar).4 Sekilas, hal di atas menunjukkan bahwa Al-Quran itu kompleks atau mengandung beberapa unsur yang pelik dan saling berhubungan. Oleh sebab itu, sebagai orang awam kita perlu perangkat untuk memahami kandungannya. Perangkat yang diharapkan mampu membongkar makna kalimat dalam Al-Quranatau istilah Musaid bin Sulaiman, kasyfu manil qurn, yang mengungkap hikmah-hikmah dan hukum-hukum dalam Al-Quran,5 dan fungsi-fungsi lain yang tujuannya memperjelas Al-Quran. Lantas apa perangkatnya? Salah satunya adalah tafsir karena tafsir adalah baynul qurnil karm.6 Ia menjembatani kita dalam memahami Kalamullah untuk membumikan Al-Quran ke dalam kehidupan sehari-hari. Sebagaimana pendapat Muhammad Muhammad Abu Syuhbah bahwa tafsir adalah, al-ashlu fi fahmil qurn wa tadabburihi, (pondasi utama untuk memahami Al-Quran dan mentadaburinya).7

Muhammad bin Yusuf, Abu Hayyan Al-Andalusi, Tafsir Al-Bahr Al-Muhth, (Libanon, Dar Al-Kutub Al-Ilmiyah, 2001) h. 157. 5 Itu sesuai dengan definisi tafsir oleh Imam Az-Zarkasyi, Ilmu yang berguna untuk memahami Kitabullahyang diturunkan pada Nabi Muhammad saw., menjelaskan makna-maknanya, dan mengungkap hukum-hukum serta hikmah-hikmahnya. Lihat, Badruddin Az-Zarkasyi, Al-Burhn f Ulmil Qurn, (Lebanon, Dar Ihya Al-Kutub al-Arabiyah, 1957) h. 13. 6 Musaid bin Sulaiman bin Nashir Ath-Thayyar, Tafsir Al-Lughawi li Al-Qurn Al-Karm, (Riyadh, Dar ibn Al-Jauzi, 2001) h. 32. 7 Asy-Syeikh Khalid Abdurrahman Al-Ak, Ushl At-Tafsr wa Qawidihi, (Beirut: Dar AnNafais, 1968) Hal. 28.

Dan, masih banyak lagi fungsi tafsir yang lain. Seperti, ketika Al-Quran sebagai sumber hukum, norma, ilmu pengetahuan dan paradigma berpikir umat Islamberhadapan dengan tempat dan masa yang berbeda-beda, tafsir berperan menjelaskan dan mendamaikannya. Sehingga tidak terjadi jarak antara Al-Quran dan umat sebagai subjek hukum. Fungsi ini, menjadikan tafsir bagaikan pelita bagi umat hingga membuat kandungan Al-Quran terang benderang. Seperti Ibnu Al-Jauzi bilang, tafsir itu seperti pelita bagi orang yang membaca dalam kegelapan.8 Maka orang yang tidak tahu tafsir, takkan tahu kandungan Al-Quran yang dibacanya. Intinya, tafsir berperan besar dalam membahasakan Al-Quran secara aktual pada kita. Ia menerjemahkan makna dari sifat Al-Quran, shlihun likulli zaman wa makn, aktual kapan pun dan di mana pun. Tafsir terus mengiringi kita untuk mengaktualkan Al-Quran pada budaya dan peradaban yang berubah dan berkembang setiap saat, dengan cara menjelaskan, mengiterpretasikan, dan memberi komentar terhadap kandungan Al-Quran. Oleh sebab itu, tafsir tunduk pada perkembangan zaman, sedangkan Al-Quran sebagai objeknya, utuh tak tersentuh dan tak goyah oleh apa pun dari produk budaya maupun peradaban manusia. Dan, karena tafsir tunduk pada perkembangan zaman, maka otomatis ia akan terus mengalami evolusi dalam arti berkembang terus secara berangsur-angsur. Tapi, sebenarnya organisme tafsir yang ada saat ini atau cikal bakalnya, baik itu mazhab, metode maupun coraknya, sudah ada sejak zaman Nabi saw. Seiring berjalannya waktu dan animo umat dalam memahami Al-Quran, cikal-bakal dari organisme tafsir itu pun berkembang semakin kaya. Itu terbukti dengan lahirnya

Ibnu Al-Jauzi, Zd Al-Masr fi Ilmi At-Tafsr, (Beirut, Al-Maktab Al-Islami, 1404 H) Jil. 1.

Hal. 4.

berbagai mazhab, metode dan corak dalam tafsir. Berikut ini adalah bagian-bagian tafsir setelah 14 abad berkembang, menurut Dr. Ahsin Sakho Muhammad: Mazhab Tafsir 1. Bi Al-Matsr 2. Bi Al-Rayi o Mahmd o Madzmm Corak Tafsir Tafsir Syiah Tafsir Mutazilah Tafsir Fikih Tafsir Sufi Tafsir Falsafi Tafsir Balaghi Tafsir Ijtimai Tafsir Haraki Tafsir Ilmi

Metode Tafsir Tahlili Tahlili Al-Basth Tahlili Al-Wasth Tahlili Al-Wajz

Ijmali Muqran

Maudhi

Sedangkan Dr. Abdul Hayy Al-Farmawi fokus pada metode. Sehingga tafsir baginya adalah metode. Adapaun pembagiannya adalah sebagai berikut:9 1. Tafsir Tahlili Tafsir Bil-Matsur Tafsir Bir-Rayi Tafsir Sufi Tafsir Falsafi Tafsir Fiqhi Tafsir Ilmi Tafsir Adabi Ijtimai

2. Tafsir Ijmali 3. Tafsir Muqaran 4. Tafsir Maudhui Pembagian model ini dapat dimaklumi mengingat Dr. Abdul Hayy adalah penemu metode Tafsir Mudhui. Atau singkatnya, ini adalah subjektivitas Dr. Abdul Hayy Al-Farmawi. Berbeda dengan Al-Farmawi, Muhammad Husein Adz-Dzahabi membagi semua tafsir yang ada itu ke dalam 5 kelompok besar, yaitu: 1. Tafsir Bil-Matsur 2. Tafsir Bir-Rayi atau Bil-Aqli 3. Tafsir Maudhui 4. Tafsir Isyari

Dr. Abdul Hayy Al-Farmawi, Al-Bidyah f At-Tafsr Al-Maudhi Dirsah Manhajiyah Maudhiyyah, terjemah; Metode Tafsir Maudhui dan Cara Penerapannya, (Bandung: Pustaka Setia, 2002) Hal. 9.

5. Tafsir Ilmi Jadi, menurut Muhammad Husein Adz-Dzahabi, semua metode dan corak yang ada dalam tafsir akan berujung pada 5 bagian di atas.10 Dari semua model pembagian itu, mungkin yang paling klasik adalah pembagian Ibnu Abbas:11 1. Tafsir yang diketahui orang Arab 2. Tafsir yang dipahami semua orang 3. Tafsir yang diketahui ulama 4. Tafsir yang hanya diketahui Allah

B. MAZHAB TAFSIR
1. TAFSIR BIL-MATSUR
Setelah 14 abad dari sejak turunnya kepada manusia, Al-Quran ditafsirkan dengan dua mazhab yaitu mazhab Tafsir Bil-Matsr ( )dan mazhab Tafsir BirRayi (). Tafsir Bil-Matsur adalah tafsir berdasarkan riwayat sahih seperti menafsirkan Al-Quran dengan Al-Quran, menafsirkan Al-Quran dengan sunnah yang memang fungsinya sebagai penjelas Kitabullah, menafsirkan Al-Quran dengan riwayat dari sahabat sebagai orang yang paling tahu tentang Kitabullah, atau menafsirkan Al-Quran dengan riwayat dari tabiin senior karena mereka belajar tafsir langsung dari para sahabat.12 Jadi, model Tafsir Bil-Matsur ini ada 4 yaitu: 1. Menafsirkan Al-Quran dengan Al-Quran 2. Menafsirkan Al-Quran dengan Hadis Rasulullah saw.

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, Ilmu At-Tafsr, (Kairo: Dar Al-Maarif, t. th.) Hal. 39. Badruddin Muhammad Az-Zarkasyi, Al-Burhn f Ulm Al-Qurn, (Beirut: Dar Al-Marifah, 2000) Jil. 2. Hal. 146. 12 Manna Al-Qaththan, Mabhits fi Ulm Al-Qurn, (Kairo: Maktabah Wahbah, 2000) Hal. 337.
11

10

3. Menafsirkan Al-Quran dengan Pendapat Sahabat 4. Menafsirkan Al-Quran dengan Pendapat Tabiin. Menafsirkan Al-Quran dengan Al-Quran Banyak ayat dalam Al-Quranmeski tidak semuanyayang memiliki hubungan saling menjelaskan, sehingga bisa menafsirkan satu sama lain. Hubungan saling menjelaskan ini, terbagi dalam beberapa kategori: Pertama, menjelaskan dalam arti memerinci yakni menafsirkan ayat AlQuran yang kandungannya masih global (mujmal) dengan ayat lain yang sudah perinci (mubayyan). Contoh,

Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, lalu Dia pun menerima tobatnya. (QS. Al-Baqarah [2]: 37) Sepintas, setelah membaca ayat di atas, akan tebersit dalam hati untuk bertanya, Apa yang dimaksud beberapa kalimat pada ayat di atas? Jawabannya sudah ada dalam Al-Quran, yaitu:

Keduanya berkata, Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yang rugi. (QS. Al-Arf [7]: 23) Jadi, ayat ke-23 surah Al-Arf di atas, menjadi tafsir dari beberapa kalimat yang ada pada ayat ke-37 surah Al-Baqarah. Kedua, menafsirkan ayat Al-Quran yang kandungannya masih general (muthlaq) dengan ayat lain yang lebih spesifik (muqayyad). Contoh,

maka (mereka diwajibkan) memerdekakan seorang budak. (QS. Al-Mujdilah [58]: 3) Budak itu macamnya banyak, lantas budak apa yang diminta untuk dimerdekakan pada ayat di atas? Maka tafsirnya ada dalam ayat,

(hendaklah) dia memerdekakan seorang hamba sahaya yang beriman. (QS. AnNis [4]: 92) Ketiga, menafsirkan ayat Al-Quran yang kandungannya masih umum (m) dengan ayat lain yang sudah lebih khusus (khsh). Contoh,

Wahai orang -orang yang beriman! Infakkanlah sebagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari ketika tidak ada lagi jual beli, tidak ada lagi persahabatan dan tidak ada lagi syafaat. Orang-orang kafir itulah orang yang zalim. (QS. Al-Baqarah [2]: 254) Jika dipahami dari ayat ini saja, tepatnya dari kalimat tidak ada lagi persahabatan dan tidak ada lagi syafaat maka pada Hari Kiamat nanti sama sekali tidak persahabatan dan syafaat yang berlaku bagi semua manusia. Namun, di ayat lain ada penjelasan yang lebih khusus bahwa orang-orang yang bertakwa tetap utuh dalam persahabatan dan orang-orang yang dikehendaki Allah, masih bisa menerima syafaat. Berikut ini ayatnya,

Teman-teman karib pada hari itu saling bermusuhan satu sama lain, kecuali mereka yang bertakwa. (QS. Az-Zukhruf [43]: 67)

Dan betapa banyak malaikat di langit, syafaat (pertolongan) mereka sedikit pun tidak berguna kecuali apabila Allah telah mengizinkan (dan hanya) bagi siapa yang Dia kehendaki dan Dia ridai. (QS. An-Najm [53]: 26) Dan, masih ada lagi beberapa metode lain dari penafsiran Al-Quran dengan Al-Quran. Seperti, menafsirkan Al-Quran dari qiraat satu dengan qiraat lain yang berbeda atau yang lainnya.13 Tapi, ketiga metode di atas adalah yang paling populer.

Menafsirkan Al-Quran dengan Hadis Rasulullah saw. Metode ini, berangkat dari fakta dan pemahaman bahwa Rasulullah saw. adalah sosok yang paling mengerti kandungan Al-Quran. Beliau memang diutus sebagai penjelas atau al-mubayyin bagi Kitabullah,14 baik dalam perbuatan, perkataan maupun akhlaknya. Sebagaimana yang beliau sendiri tegaskan dalam hadisnya,

Ketahuilah, sesungguhnya aku diberi wahyu Al-Quran beserta (hadis) yang semisal denganya. (HR. Abu Dawud) Contoh dari Tafsir Bil-Matsur jenis ini adalah,

13 14

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 31-33 Manna Al-Qaththan, Mabhits fi Ulm Al-Qurn, (Kairo: Maktabah Wahbah, 2000) Hal.

336.

Intinya, tafsir jenis ini sangat mengandalkan hadis Rasulullah saw. Oleh sebab itu, berlakulah hukum hadis terhadap tafsir jenis ini, bahwa ayat yang ditafsirkan dengan hadis sahih, maka sahihlah tafsirnya. Begitu juga, jika sesuatu ayat ditafsirkan dengan hadis dhaif maka dhaif pula tafsirnya. Apalagi, jika ditafsirkan dengan hadis maudhu. Mungkin bagi orang awam, untuk menafsirkan suatu ayat dengan hadis yang sahih adalah kesulitan tersendiri. Mengingat perlu perangkat ilmu dasar yang kuat untuk bisa melakukannya. Sebab, untuk mengetahui kualitas hadis sajasahih, hasan, dhaif, maudhuseseorang harus merujuk berbagai referensi buku induk, ditambah lagi mengkaitkannya dengan ayat dan menyatakan sebagai tafsirnya. Tapi, ulama sudah mengantisipasi hal ini dengan berbagai kemudahankemudahan yang mereka tawarkan dalam bentuk karya. Dalam kitab Shahh AlBukhri misalnya, di dalamnya sudah ada bagian khusus mengenai Tafsir Bil-Matsur jenis ini dan masih banyak lagi karya lainnya.

Menafsirkan Al-Quran dengan Kaul Sahabat Dalam Tafsir Bil-Matsur jenis ini, seorang mufasir akan melakukan penelitian dan mencari secara jeli berbagai kaul para sahabat tentang suatu ayat dalam Al-Quran. Sebagaimana yang dijelaskan Muhammad Husein Adz-Dzahabi dalam karya monumentalnya, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, bahwa dalam menafsirkan Al-Quran,

sahabat akan berkata sesuai dengan apa yang ia dengar dari Rasulullah saw.baik secara langsung ataupun tidak langsung, sesuai dengan peristiwa yang mereka saksikan saat suatu ayat diturunkan (sabab an-nuzl), dan sesuai dengan ijtihad mereka sendiri.15 Tiga standar itulah yang kemudian menjadikan Tafsir Bil-Matsur jenis ini tampak beragam. Mengingat, pemahaman dan intensitas pertemuan masing-masing sahabat dengan Rasulullah saw. berbeda-beda. Di antara mereka, ada yang dekat sekali dengan Rasulullah saw. seperti Abu Hurairah ra., Aisyah ra. dan yang lainnya. Dan, ada pula yang jarang bertemu Rasulullah saw. karena mengemban tugas sebagai utusan beliau di negeri nun jauh di seberang, seperti Muadz bin Jabal dan yang lainnya. Intensitas pertemuan mereka dengan Rasulullah saw. ini, sedikit banyak memengaruhi kuantitas hadis yang mereka dengar. Dan, itulah yang menjadi salah satu faktor adanya strata pemahaman para sahabat dalam memahami dan menafsirkan ayat Al-Quran. Namun, strata itu bukan mengarah pada pertentangan di antara mereka, melainkan saling melengkapi satu sama lain. Ada juga satu faktor lain yang mendorong munculnya strata pemahaman para sahabat dalam memahami dan menafsirkan ayat Al-Qurandan ini hanya terjadi pada satu orang sahabatyaitu di antara mereka ada yang mendapatkan doa pandai menakwil dari Rasulullah saw. yaitu Ibnu Abbas. Seperti dikisahkan dalam hadis berikut; Ibnu Abbas berkata, Suatu hari Umar mengajakku ikut dalam sebuah pertemuan bersama senior-senior Ahli Badar. Hingga di antara mereka ada yang menceletuk pada Umar, Kenapa kamu ajak anak kecil ini bersama kami? Kita-kita

15

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 49.

juga punya anak semacam dia. Mendegar itu Umar menjawab, Dia adalah anak yang kalian sendiri tahu kelebihannya. Akhirnya, pada hari yang lain, Umar mengundang lagi senior-senior Ahli Badar dan ia juga mengajakku. Saat itu, sebenarnya aku tahu bahwa Umar mengundangku hanya untuk menunjukkan siapa diriku kepada mereka. Setelah berkumpul, tiba-tiba, Umar bertanya pada senior-senior Ahli Badar, Apa komentar kalian terhadap surah ini,

Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan engkau melihat manusia berbondong-bondong masuk agama Allah, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampunan kepada-Nya. Sungguh, Dia Maha Penerima tobat (QS. An-Nashr [110]: 1-3). Mendegar pentanyaan Umar, di antara senior-senior Ahli Badar menjawab, Ini adalah perintah agar kita bersyukur pada Allah dan beristighfar. Mengingat, Allah telah memberi anugerah pertolongan (an-nahsr) dan kemenangan (al-fath) pada kita. Yang lain berkata, Kami tidak tahu. Bahkan sebagian dari mereka hanya diam. Kemudian Umar bertanya kepadaku, Wahai Ibnu Abbas! Apakah pendapatmu sama? Aku menjawab, Surah itu adalah pemberitahuan Allah yang mengisyaratkan dekatnya ajal Rasulullah saw. (jadi tafsirnya adalah); Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan yakni Fathu Makkah, maka itu adalah pertanda ajalmu tiba. Oleh sebab itu (Muhammad), bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampunan kepada-Nya.

Mendengar penjelasanku, Umar berkata, Aku tidak tahu apa-apa tentang surah itu, kecuali dari yang kamu ketahui. (HR. Al-Bukhari) Intinya, kisah ini, cukup jelas menunjukkan bahwa antara sahabat satu dengan sahabat lain memiliki strata pemahaman yang berbeda dalam memahami dan menafsirkan Al-Quran. Contoh penafsiran Ibnu Abbas pada hadis di atas adalah penafsiran sahabat dengan ijtihadnya sendiri. Ijitihad sahabat tersebut secara teori berdasarkan pada empat sumber yaitu, (1) pengetahuan mereka tentang kedudukan bahasa Arab atau AlQuran dan rahasianya, (2) pengetahuan mereka tentang budaya dan peradaban Arab, (3) pengetahuan mereka tentang kondisi orang-orang Yahudi dan Nasrani di tanah Arab, terutama saat Al-Quran diturunkan, (4) daya pikir dan kualitas otak mereka.16 Ada contoh lain dari Tafsir Bil-Matsur jenis penafsiran Al-Quran dengan kaul sahabat ini, yakni penafsiran sahabat terhadap ayat Al-Quran berdasarkan apa yang didengar dari Rasulullah saw.:

Dari Abu Ubaidah dari Aisyah ra. Abu Ubaidah berkata, Aku pernah bertanya Aisyah (tentang maksud al-kautsar) dari ayat Sungguh, Kami telah memberimu (Muhammad) al-kautsar. Mendegar pertanyaanku, Aisyah menjawab, Al-Kautsar adalah sungai di tepi surga yang diberikan Allah kepada nabi kalian, atapnya terbuat dari mutiara dan gelasnya sebanyak jumlah bintang kemintang. (HR. Al-Bukhari)
16

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 45.

Hadis di atas adalah tafsirnya Aisyah ra. terhadap makna Al-Kautsar. Dan, disinyalir kuat tafsiran itu berasal dari apa yang Aisyah ra. dengar dari Rasulullah saw. Mengingat, isinya sama dengan hadis Rasulullah saw. Inilah hadis Rasulullah saw. tersebut;

Al-Kautsar adalah sungai di surga tepiannya dilapisi emas, dasarnya terbuat dari yakut (batu permata berwarna hijau atau biru) dan permata, tanahnya lebih harum dari misik, airnya lebih manis dari madu dan lebih jernih dari salju. (HR. Ibnu Majah) Persamaan dua hadis di atas bukanlah pada detilnya, tapi pada pernyataannya bahwa Al-Kutsar adalah sungai di surga. Adapun di antara sahabat Rasulullah saw. yang bergelar mufasir adalah Abdullah ibn Abbas, Abdullah ibn Masud, Ali bin Abi Thalib, dan Ubai ibn Kab.17 Dan, Tafsir Bil-Matsur jenis ini sendiri memiliki beberapa kelebihan: 1. Dalam menafsirkan ayat Al-Quran, antara sahabat satu dengan yang lain, tidak saling bertentangan. 2. Pendapat mereka dalam menafsirkan ayat-ayat hukum (fikih) masih satu, belum terpecah-pecah oleh sentimen mazhab dan aliran. 3. Tafsir jenis ini secara tekstual bersumber dari hadis, bahkan tafsir mereka bisa jadi termasuk dari bagian hadis itu sendiri.18 Kekurangannya,

17 18

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 50-69. Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 73.

1. Tidak ada di antara mereka yang menafsirkan Al-Quran secara keseluruhan. 2. Model tafsir mereka stagnan yakni dengan metode ijmali. 3. Di masanya, belum dicetak satu kitab tersendiri mengenai tafsir. 19

Menafsirkan Al-Quran dengan Kaul Tabiin Al-Khatib Al-Hafizh Al-Baghdadi mendefinisikan Tabiin sebagai orang yang pernah bersahabat dengan sahabat Rasulullah saw. Atau pendapat lain menambahkan, Tabiin adalah orang-orang yang lahir di masa Rasulullah saw. dari anaknya para sahabat. Bahkan, orang yang hidup dari sejak zaman Jahiliah hingga zaman Nabi saw. tapi masuk Islamnya belakanganyakni setelah Nabi saw. wafat, sehingga tidak sempat bersahabat dengan beliaujuga termasuk Tabiin. Mereka seringkali disebut sebagai Al-Mukhadramun.20 Tapi terlepas dari definisi di atas, sebenarnya Tabiin telah mendapat legitimasi sakral dari Rasulullah saw. sebagai golongan umat yang utama dan terbaik setelah sahabat. Oleh sebab itu, meski bukan orang terdekat Nabi saw. hak nasihat mereka masih tinggi dan berpengaruh kuat di dalam Islam. Termasuk dalam disiplin ilmu tafsir, mereka adalah golongan yang perkataannya sah dan absah sebagai rujukan dalam menafsirkan ayat Al-Quran. Adapun hadis yang megukuhkan posisi mereka adalah sebagai berikut:

Yang terbaik dari kalian adalah yang hidup di masaku, kemudian generasi selanjutnya dan generasi selanjutnya. (HR. Al-Bukhari)

19 20

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 73. Ibnu Shalah, Muqaddimah Ibnu Shalh, (Mesir: Maktabah Al-Farabi, 1984) hal. 179.

Kata Imran bin Hushain, Saya lupa, setelah menyebutkan generasinya itu, apakah Nabi saw. menyebutkan lagi dua generasi atau tiga generasi. Dan, dalam bahasa Arab sendiri, qarn itu hitungan masa sekitar 100 tahun atau 1 abad.21 Adapun sumber tafsir yang mereka gunakan adalah (1) tafsir Al-Quran dengan Al-Quran, (2) riwayat dari sahabat dari Rasulullah saw. (3) tafsir sahabat sendiri terhadap Kitabullah, (4) pengetahuan yang mereka dapat dari Ahli Kitab tentang kandungan kitab suci mereka, (5) ijtihad dan pemikiran mereka sendiri terhadap kandungan Al-Quran.22 Tabiin memiliki peran yang penting dalam proses pertumbuhan dan perkembangan tafsir. Mereka adalah pondasi pertama yang mendongkrak tafsir ke tahap yang lebih sempurna. Mengingat, pada masa sahabat tafsir masih berserak dan tidak terakomodir dengan baik. Akhirnya, mereka menyempurkan tafsir dengan berbagai upaya sesuai dengan kemampuan dan pengetahuan mereka.23 Tapi, bagaimana pun juga Tabiin bukanlah generasi yang tiba-tiba muncul dan menyempurnakan tafsir. Sebelumnya mereka adalah murid-murid dari para sahabat yang mendirikan sekolah-sekolah tafsir. Dan, ada tiga sekolah tafsir ternama ketika itu yaitu Sekolah Tafsir Ibnu Abbas di Mekah, Sekolah Tafsir Ubai ibn Kab di Madinah, dan Sekolah Tafsir Ibnu Masud di Irak. Ketiga sekolah tafsir inilah yang mewarnai gaya dan perkembangan tafsir Tabiin. Alumni Sekolah Tafsir Ibnu Abbas di Mekah adalah Said ibn Jubair, Mujahid, Ikrimah, Thawus ibn Kisan dari Yaman, dan Atha ibn Abi Rabah.24 1. Said ibn Jubair (w. 95 H)

Al-Bukhari, Shahh Al-Bukhari, Kitab Asy-Syahdt, Bab L Yasy-had ala Syahadati Jr Idza Syahada, 22 Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 76. 23 Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 76. 24 Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 78-86.

21

a. Menguasai berbagai macam qiraat sehingga kuat dalam hal Maani Al-Quran. b. Anti terhadap Tafsir Bir-Rayi. c. Menguasai berbagai disiplin ilmu dalam Islam. 2. Mujahid ibn Jabr (w. 104 H) a. Fanatik terhadap Ibnu Abbas b. Murid istimewa Ibnu Abbas c. Sebagian Ulama menolak tafsirnya, seperti Abu Bakar ibn Ayyasy. d. Menggunakan nalarnya secara bebas dalam memahami nas-nas AlQuran sehingga mendapat cibiran dari sebagian Tabiin yang anti Tafsir Bir-Rayi. 3. Ikrimah (w. 104 H) a. Ada kontroversi dari sebagian ulama mengenai ke-tsiqah-annya. b. Menguasai banyak ilmu. 4. Thawus ibn Kisan (w. 106 H) a. Ahli ibadah. 5. Atha ibn Abi Rabah (w. 114 H) a. Bertemu dengan 200 sahabat Nabi saw. b. Fikihnya kuat. c. Anti Tafsir Bir-Rayi. Adapun alumni dari Sekolah Tafsir Ubai ibn Kab di Madinah adalah Abu AlAliyah, Muhammad ibn Kab, dan Zaid ibn Aslam.25 1. Abu Al-Aliyah (w. 90 H)

25

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 86-88.

a. Masuk Islam 2 tahun setelah wafatnya Nabi saw. b. Hafal Al-Quran dan menguasai qiraat. 2. Muhammad ibn Kab (w. 118 H) a. Wara dan tsiqah. b. Banyak meriwayatkan hadis. c. Ahli fikih. 3. Zaid ibn Aslam (w. 136 H) a. Ahli fikih b. Menganut mazhab Tafsir Bir-Rayi c. Malik ibn Anas mengambil tafsirnya. Sekolah Tafsir Ibnu Masud di Irak terkenal dengan mazhab Tafsir Bir-Rayi adapun di antara murid-murid mereka adalah Alqamah ibn Qais, Masruq, Al-Aswad ibn Yazid, Murrah Al-Hamdani, Amir Asy-Syabi, Al-Hasan Al-Bashri dan Qatadah ibn Diamah.26 1. Alqamah ibn Qais (w. 61 H) a. Tsiqah b. Ahli ibadah c. Murid istimewa Ibnu Masud. 2. Masruq (w. 63 H) a. Ahli ibadah b. Ahli fikih c. Menguasai ilmu maani Al-Quran 3. Al-Aswad ibn Yazid (w. 74 H) a. Tabiin senior

26

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 1. Hal. 89-94.

b. Tsiqah c. Fakih 4. Murrah Al-Hamdani (w. 76 H) a. Ahli ibadah 5. Amir Asy-Syabi (w. 109 H) a. Bertemu 500 sahabat b. Mendengar langsung dari 49 sahabat c. Fakih dan tsiqah d. Anti Tafsir Bir-Rayi 6. Al-Hasan Al-Bashri (w. 110 H) a. Tsiqah b. Ahli ibadah c. Ahli fikih 7. Qatadah (w. 117 H) a. Menguasai syair dan bahasa Arab b. Menguasai sejarah kebudayaan Arab c. Ahli fikih Selain ketiga sekolah tafsir di atas, sebenarnya masih ada sekolah tafsir di tempat lain. Namun, tidak berkembang pesat, seperti sekolah tafsir di Syam yang alumninya antara lain Abdurrahman Al-Asyari, Umar ibn Abdul Aziz, Kaab AlAhbar, dan Raja Ibn Hayah Al-Kindi. Sedangkan, sekolah tafsir di Mesir menghasilkan beberapa aslumni ternama antara lain, Yazid Al-Azdi, Abu Al-Khair dan Wahb ibn Munabbih.27

Muhammad Umar Al-Haji, Mausuah At-Tafsr Qabla Ahdi At-Tadwn, (Syiria: Dar AlMaktabi, 2007) Hal. 281-282.

27

Tafsir Bil-Matsur jenis ini yakni menafsirkan Al-Quran dengan kaul Tabiin, memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya, 1. Memegang teguh tradisi talaqi dan riwayah dalam menafsirkan ayat AlQuran. Dan, kekurangannya adalah: 1. Banyak israiliyat-nya begitu juga kabar-kabar Nasrani. Ini karena banyak di antara Tabiin adalah golongan Al-Mukhadramun. Seperti, Abdullah ibn Salam, Kab Al-Ahbar, Wahb ibn Munabbih, dan Abdul Malik ibn Abdul Aziz ibn Juraij. 2. Banyak muncul aliran dan mazhab penafsiran. 3. Banyak terjadi khilaf antara penafsiran Tabiin dengan penafsira n sahabat.28 Adapun produk Tafsir Bil-Matsur ini di antaranya adalah 1. Jmi Al-Bayn f Tafsr Al-Qurn karya Ibnu Jarir Ath-Thabari 2. Bahr Al-Ulm Abu Al-Laits As-Samarqandi 3. Al-Kasyfu wa Al-Bayn an Tafsr Al-Qurn karya Abu Al-Ishaq Ats-Tsalabi 4. Malim At-Tanzl karya Abu Muhammad Al-Husein Al-Baghawi 5. Al-Muharrar Al-Wajz f Tafsr Al-Kitb Al-Azz karya Ibnu Athiyyah Al-Andalusi 6. Tafsr Al-Qurn Al-Azhm karya Ibnu Katsir 7. Al-Jawhir Al-Hisn f Tafsr Al-Qurn karya Abdurrahman AtsTsaalabi

28

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, Ilm At-Tafsr, Hal. 97.

8. Ad-Dr Al-Mantsr f Tafsr Al-Matsr karya Jalaluddin AsSuyuthi

2. MAZHAB TAFSIR BIR-RAYI


Mazhab tafsir Bir-Rayi ini adalah mazhab kontroversial. Banyak ulama yang mengecam tafsir dengan cara ini, bahkan ada yang melarangnya.29 Mereka melakukan itu berdasarkan sabda Rasulullah saw.,

Siapa yang menafsirkan Al-Quran dengan akalnya, meskipun benar dia dianggap salah. (HR. At-Turmudzi)30 Menurut Imam At-Turmudzi, para ulama sangat keras terhadap orang yang bicara tentang Al-Quran, dalam arti menafsirkan dengan akalnya, karena kebanyakan mereka bicara tanpa pengetahuan. Komentar ini, ditulis Imam At-Turmudzi tepat di bawah hadis yang diriwayatkannya. Tapi, mengenai maksud man qla fil qurni birayihi ini, beberapa ulama mengungkapkan pendapatnya; Abu Al-Hasan Ahmad Al-Wahidi An-Naisaburi misalnya, beliau berkata bahwa menafsirkan Al-Quran dengan akal yang dilarang adalah tafsir tanpa istinbath dan tanpa mempertimbangkan kemungkinan lain dari maksud ayat. Intinya, menafsirkan Al-quran dengna akal itu dilarang jika, pertama, memiliki kecenderungan untuk menuruti hawa nafsu demi kepentingan pribadi atau golongan tertentu. Kedua, buru-buru menafsirkan Al-Quran dari teks Arabnya saja, tanpa meneliti dan menjelaskan kata-kata gharb dari ayat yang ditafsirkan. Ini

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, Ilm At-Tafsr, Hal. 48. At-Turmudzi, Snan At-Turmudzi, Kitab Tafsril Qurn, Bab Alladzi Yufassirul Qurn Birayihi. Hadis no. 2952.
30

29

penting, karena dalam Al-Quran banyak sekali kata gharb yang maknanya berbeda dari bunyi teks asli.31 Abu Al-Hasan Al-Mubarakfuri, juga berpendapat senada bahwa menafsirkan Al-Quran dengan akal dilarang jika sifatnya pendapat pribadi. Artinya, mengomentari ayat tanpa ada upaya penafsiran. Seperti, tidak mengais hadis yang terkait dengan ayat, tidak meneliti unsur kebahasaannya, tidak mencari tahu sabab nuzul-nya dan lain-lain.32 Padahal, menurut Imam Ibnu Hajar, untuk mendedah ayat Al-Quran, diperlukan kurang lebih 15 disiplin ilmu sebagai perangkatnya. Seperti, Ilmu Nahwu, Ilmu Fikih, Ilmu Hadis, Ilmu Al-Lughah, Ilmu At-Tahsrif, Ilmu AlIsytiqq, Ilmu Al-Mani, Ilmu Al-Bayn, Ilmu Al-Bad, Ilmu Al-Qirat, Ilmu Asbab An-Nuzl, Ilmu Al-Qashash, Ilmu An-Nasikh wa Al-Manskh, dan sebagainya.33 Intinya, Tafsir Bir-Rayi ini mengundang ikhtilaf sehingga untuk

mendamaikannya, dipecahlah mazhab tafsir ke dalam dua bagian, yaitu Tafsir BirRayi Mahmud (boleh) dan Tafsir Bir-Rayi Madzmum (tidak boleh).34 Contoh Tafsir Bir-Rayi Mahmud adalah: 1. Maftih Al-Ghaib karya Al-Fakhru Ar-Razi 2. Anwr At-Tanzl wa Asrr At-Tawl karya Al-Baidhawi 3. Madrik At-Tanzl wa Haqiq At-Tawl karya An-Nasafi 4. Lubb At-Tawl f Mani At-Tanzl karya Al-Khazin 5. Al-Bahru Al-Muhth karya Abu Hayyan 6. Gharib Al-Qurn wa Raghib Al-Furqn karya An-Naisaburi
Al-Mubarakfuri Abu Al-Ula, Tuhfatul Ahwadzi, Kitab Abwb Tafsril Qurn, Bab Ma Ja Filladzi Yufassirul qurn Birayihi. (Beirut, Dar Al-Kutub Al-Ilmiah, 2001) Jilid. 8. Hal. 226. 32 Abu Al-Hasan Al-Mubarakfuri, Mirtul Maftih Syarh Misykt Al-Mashbih, (India, Idarat Al-Buhuts Al-Ilmiah wa Ad-Dawah wa Al-Ifta, 1984) Hal. 330 33 Al-Mubarakfuri Abu Al-Ula, Tuhfatul Ahwadzi, Kitab Abwb Tafsril Qurn, Bab Ma Ja Filladzi Yufassirul qurn Birayihi. Jilid. 8. Hal. 226. 34 Muhammad Husein Adz-Dzahabi, Ilm At-Tafsr, (Kairo, Dar Al-Maarif, tt) Hal. 64.
31

7. Tafsir Al-Jallain karya Jalaluddin Al-Muhala dan Jalaluddin As-Suyuthi 8. As-Sirj Al-Munr f Al-Inati ala Marifati Badhi Mani Kalmi Rabbina Al-Hakm Al-Khabr karya Al-Khatib Asy-Syarbini 9. Irsyd Al-Aql As-Salm ila Mazy Al-Kitb Al-Karm karya Abu Saud 10. Rh Al-Mani f Tafsr Al-Qurn Al-Azhm wa As-Sab Al-Matsni karya Al-Alusi Adapun contoh kitab Tafsir Bir-Rayi Madzmum, menurut Muhammad Husein Adz-Dzahabi sangat jarang, bahkan susah ditemukan. Mengingat tafsir jenis ini, seringkali mendapat pertentangan dan dilarang secara resmi oleh penerbit-penerbit Islam. Eksistensi tafsir jenis ini menyebar di berbagai kitab yang ada. Tapi, setidaknya ada dua kitab dari Tafsir Mutazilah yang dikenal berjenis Tafsir Bir-Rayi Madzmum yaitu:35 1. Tanzh Al-Qurn an Al-Muthin karya Al-Qadhi Abdul Jabbar (Muktazilah) 2. Tafsr Hd ibn Muhkam Al-Hawari (Khawarij, Ibadhiyah) 3. Himyn Az-Zd ila Dr Al-Mad Karya Muhammad ibn Yusuf Iththafayasy. (Khawarij, Ibadhiyah) 4. Tafsir Athiyyah ibn Muhammad An-Najrani (Syiah Az-Zaidiyah) 5. Majma Al-Bayn li Ulm Al-Qurn, karya Al-Fadhl ibn Al-Hasan AthThabrasy 6. Ash-Shfi fi Tafsir Al-Qurn Al-Karm karya Mulla Muhsin Al-Kasyi 7. Fath Al-Qadr karya Muhammad ibn Asy-Syaukani 8. Al-Kasysyf an Haqiq At-Tanzl wa Uyn Al-Aqwil f wujh AtTawl, karya Az-Zamakhsyari.

35

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, Ilmu At-Tafsir, Hal. 67-69.

C.

CORAK TAFSIR SYIAH

Sebelum berbicara mengenai tafsirnya, mungkin ada baiknya sekilas kita menelisik tentang sejarah Syiah. Itu akan membantu sedikit pemahaman kita terhadap corak Tafsir Syiah. Syiah secara bahasa menurut Ibnu Khaldun adalah ash-shahbu wa al-ittib36 (bersahabat dan mengikuti). Sedangkan menurut istilah, Syiah adalah pengikut fanatik Ali bin Abi Thalib yang kemudian meyakininya sebagai Imam sah setelah Rasulullah saw. tanpa diselingi oleh siapa pun. Oleh sebab itu, mereka tidak menganggap khalifah-khalifah pendahulu Ali ra. sebagai imam.37 Al-Hasan AlAsyari berkata, Mereka disebut Syiah karena mengikuti (syayau) Ali ra. dan lebih mengutamakan Ali ra. dari sahabat yang lain. Sedangkan, Asy-Syahrastani berpendapat, Syiah itu orang-orang yang secara khusus mengikuti Ali ra. dan mereka mengimaninya sebagai Imam dan khalifah yang sah berdasarkan dalil teks dan wasiat Nabi saw. Mereka juga berkeyakinan bahwa para imam selanjutnya yakni setelah Ali ra.adalah orang-orang yang berasal dari keturunannya.38 Mazhab ini, muncul di akhir pemerintahan khalifah Utsman bin Affan. Kemudian, menjadi pesat saat Ali bin Abi Thalib diangkat menjadi khalifah, karena posisi khalifah itu menjadikannya lebih dekat dengan masyarakat, terutama pengikut fanatiknya. Hingga akhirnya, para pengikut Ali ra. dapat melihat dari dekat segala kehebatan talenta dan pengetahuan agamanya. Dan, fanatisme itu menjadi semakin

Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim, (Mesir: Dar Manshur, 2007) Hal. 26. 37 Nashir ibn Abdullah ibn Ali, Ushl Madzhab Asy-Syiah Al-Immiyah Al-Itsna Asyariyah, Bab Tarif Asy-Syiah fi Kutub Al-Immiyah Al-Itsna Asyariyah, Disertasi. (Saudi Arabia: Jamiah AlImam Muhammad bin Saud, 1994) Hal. 10. 38 Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 25.

36

kuatbahkan berlebihansaat di antara keluarga Ali bin Abi Thalib ada yang dizalimi pemerintahan Umayyah.39 Bagi fans beratnya, Ali bin Abi Thalib adalah sahabat yang paling mulia. Sahabat ar-rsyidah Rasulullah saw. yang lain dianggap bukan siapa-siapa. Mereka hanyalah penyela yang menggeser posisi Ali bin Abi Thalib dari kursi wasiat. Bahkan, mereka dianggap meng-gashab jabatan Ali bin Abi Thalib sehingga di antara firkah yang ghulah ada yang biasa mencaci ketiga khalifah tersebut dan menganggap mereka kafir. Semua itu, nantinya juga akan memengaruhi penafsiran Syiah Ghulah terhadap ayat Al-Quran. Misalnya, dalam ayat 72, surah Al-Ahzab berikut,

Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat bodoh, yang dimaksud manusia adalah pada ayat ini adalah Abu Bakar Ash-Shiddiq. Atau, pada ayat 16, surah Al-Hasyr

Seperti (bujukan) setan ketika ia berkata kepada manusia, Kafirlah kamu! ini, yang dimaksud setan adalah Umar bin Al-Khaththab. Dan, masih banyak penafsiranpenafsiran lain yang suasananya sangat fanatik.40 Tapi, tidak semua Syiah adalah ghulah. Dan, keimaman Ali bin Abi Thalib dalam Syiah ini dipahami secara bertingkat oleh pengikut fanatiknya. Ada yang berlebihan (ghulah) adapula yang moderat (mutadil) yang memuliakan Ali bin Abi Thalib tapi tidak mengafirkan tiga al-khalfah ar-rasyidah yang lain.

Muhammad Abu Zahrah, Trikh Al-Madzahib Al-Islmiyah, (Beirut: Dar Al-Fikr Al-Arabi, t.th) Hal. 35. 40 Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, (Kairo: Maktabah Wahbah, 2000) Jil. 2. Hal. 12.

39

Di masa Ali ra. sendiri, sebenarnya sikap kaum Syiah terhadap khalifah 3 sudah beragam. Pertama, mengakui imamah ketiga khalifah tersebut kecuali beberapa tahun terakhir sisa kekhalifahan Utsman. Kedua, mengakui khalifah Abu Bakar dan Umar tapi tidak mengakui kekhalifahan Utsman. Ketiga, menganggap bahwa imamahnya Abu Bakar dan Umar lahir karena pemilihan dan musyawarah dan mereka tidak melihat itu sebagai suatu yang buruk. Namun, ada yang lebih utama dari itu yakni imamah karena wasiat seperti imamahnya Ali ra.41 Bagi mereka, sahabat yang bersih itu hanya ada 4 saja yaitu Salman Al-Farisi, Ammar bin Yasar, Abu Dzar Al-Ghiffari, dan Al-Miqdad bin Al-Aswad.42 Mazhab Syiah ini, pertama kali muncul di Mesir. Tapi, Syiah berkembang pesat di Irak karena saat itu Irak adalah wilayah yang sangat terbuka dan marak dengan berbagai sekte dan pemikiran. Bahkan, pada masa itu filsafat tumbuh subur di Irak. Ini jugalah yang akhirnya memengaruhi corak tafsir dan konsep keberagamaan Syiah.43 Sampai-sampai, bicara apapunyang terkait dengan Al-Quran ataukan hadis Rasulullah saw.Syiah mengandalkan filsafat. Dan, filsafatnya cenderung berkiblat pada Persia yang konsep keberagamaannya bersifat autokrasi dalam arti agama dibawah kendali raja dan sistem waris. Makanya, Syiah tidak mengenal pemilu bagi khalifah. Prinsip mereka, setelah Nabi saw. wafat, yang berhak mengganti adalah keturunannya, namun karena tidak ada keturunan Nabi saw. yang berjenis kelamin lelaki, Ali bin Abi Thalib adalah orang yang paling berhak. Jadi,

Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 28-29. 42 Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 85. 43 Muhammad Abu Zahrah, Tarikh Al-Mazdahib Al-Islamiyah, (Kairo: Dar Al-Fikr Al-Arabi, tth.) Hal. 38.

41

Abu Bakar, Umar dan Utsman adalah orang yang dianggap mencuri kekuasaan bagi mereka.44 Mazhab Syiah terbagi dalam banyak golongan, ada yang ghulahseperti Sabaiah,45 Al-Bayaniah,46 Al-Mughiriah, Al-Manshuriah,47 Al-Khitabiah,48 dan Ubaidiyin49dan ada juga yang mutadil. Tapi, semuanya berinduk pada dua golongan yaitu Zaidiyah dan Imamiyah. Imamiyah terbagi menjadi dua yakni Imamiyah Ismailiyah dan Imamiyah Itsna Asyariyah.50

AKIDAH POKOK SYIAH ITSNA ASYARIYAH Memaparkan hal ini sangat penting karena nantinya Akidah Pokok inilah yang akan mewarnai corak tafsir Syiah Itsna Asyariyah terhadap ayat -ayat Al-Quran. Adapun akidah pokok tersebut adalah; pertama, tauhid. Dalam tauhidnya, mereka meyakini bahwa Allah memiliki 2 sifat yaitu Sifat Tsubutiah dan Sifat Salbiah. Di antara Sifat Tsubutiah adalah Allah itu mutakallim, artinya Dia menciptakan kalam bagi makhlukNya. Adapun di antara Sifat Salbiah adalah Allah tidak akan menampakkan diri-Nya

Muhammad Abu Zahrah, Tarikh Al-Mazdahib Al-Islamiyah, hal. 40. Yakni pengikut Abdullah bin Saba yang mengaku Islam dan sangat berlebihan dalam mengimani Ali bin Abi Thalib. Saking parahnya, Ali ra. dianggap nabi bahkan Tuhan. Menurut mereka juga, Ali ra. tidak mati (terbunuh) melainkan diangkat ke langit. 46 Yakni pengikut Bayan bin Saman dari Bani Tamim. Ia menjadi populer di Irak di awal awal abad ke-2 hijriah. Tapi, akhirnya ia meninggal dibunuh oleh Khalid bin Abdullah pada tahun 119 Hijriah. Khalid bin Abdullah Al-Qasri sendiri adalah Amir Irak dan Khurasan dari Bani Umayyah. (AlBidayah wa An-Nihayah karya Ibnu Katsir, VIII/20). Ia juga membunuh Al-Mughirah bin Sad tokoh Syiah Ghulah sekaligus pendiri sekte Al-Mughiriah. Tapi, Khalid bin Abdullah Al-Qasri sendiri akhirnya juga mati terbunuh pada tahun 126 H. (Al-Kamil fi At-Tarikh karya Ibnu Al-Atsir, III/441) 47 Yakni pengikut Abu Manshur Al-Ajli yang mendapat julukan Al-Kasf. Al-Manshuriah ini mengimani Imamah hanya sampai Al-Baqir (Abu Jafar bin Ali bin Al -Husein), kemudian mengaku Al-Baqir menyerahkan kekhalifahan setelahnya pda diri Abu Manshur. ( At-Tafsir wa Al-Mufassirn, karya Muhammad Husein Adz-Dzahabi, II/13). 48 Yakni pengikut Abu Al-Khitab Al-Asadi. Ia mengimani bahwa imamah berhenti sampai pada Ibnu Jafar Ash-Shadiq. Pengikut ini meyakini bahwa para Imam adalah Tuhan dan keturunan AlHasan dan Al-Husein adalah anak-anak Allah. (At-Tafsir wa Al-Mufassirn, karya Muhammad Husein Adz-Dzahabi, II/13). 49 Yakni pengikut Ubaidillah Al-Mahdi, pendiri dinasti Ubaidiyin atau Fathimiyah. Sebelumnya ia pernah berkuasa di Afrika. Ia juga mengaku bernama Said ibn Al -Husein dan masih keturunan Fathimah Az-Zahra. Makanya, ketika salah satu pengikut setianya (Al-Muiz) dapat mengausai Mesir ia mendirikan dinasti bernama Fathimiyah. 50 Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 2 Hal. 7.
45

44

di surga. Siapa yang meyakini bahwa Allah menampakkan diri di surga maka dia kafir.51 Salbiah dan Tsubutiah ini, sebenarnya sama saja dengan an-nafyu wa al-itsbat. Kedua, adalah Al-Adl Al-Ilahi. Maksudnya, Allah itu Maha Adil, Dia tidak akan menzalimi siapa pun dari hamba-Nya. Dalam konsep ini, qadha dan qadar terhadap hamba-Nya tidak mungkin buruk. Ketiga, menurut mereka kenabian adalah tugas dari Tuhan dan para nabi adalah mashum. Nabi dan rasul adalah manusia paling mulia kecuali para Imam, mereka lebih utama dari semua rasul yang ada. Tapi, derajat para Imam masih di bawah Rasulullah saw. Keempat, Imamah. Menurut Syiah, ini adalah rukun di atas rukun. Dengan pokok keempatnya ini, mereka menganggap kaumnya sebagai Al-Islam Al-Akhshsh (Islam Khusus) sedangkan Islam yang lain adalah AlIslam Al-mm (Islam Umum). Kelima, adalah Al-Maad. Tempat kedua setelah kematian manusia yakni tempatnya amal dan perbuatan manusia dihisab. Dalam konteks ini, mereka meyakini bahwa semua unsur jasad akan kembali wujud di AlMaad.52 Adapun di antara keyakinan Syiah mengenai syariat adalah: pertama, rukun Islam ada 5 yaitu shalat, zakat, puasa, haji, dan al-wilyah (kepemimpinan). Kedua, air liur orang kafir dan anak hasil hubungan zina adalah najis. Kedua, wanita haid dan lelaki junub boleh membaca Al-Quran kecuali surah Al-Alaq, An-Najm, As-Sajdah, dan Fushshilat. Keempat, tayamum hanya membasuh dahi. Kelima, sejak matahari tergelincir hingga tenggelam adalah waktu untuk shalat Zhuhur dan Asar, sedangkan waktu Maghrib dan Isya adalah dari tenggelamnya matahari hingga tengah malam. Kelima, shalat wajib mereka ada 9 yaitu shalat wajib sehari-hari, shalat Jumat, shalat dua Hari Raya, shalat Al-Ayt atau shalat karena ada tanda-tanda kebesaran Allah
Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 28-29. 52 Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 74-87.
51

seperti kusuf, khusuf, angin kencang dan sebagainya. Kemudian shalat wajib selajutnya adalah shalat thawaf, shalat mayit, shalat yang ditinggalkan orangtua, mengqadha yang tertinggal dan shalat yang dinadzarkan. Keenam, membaca min dapat membatalkan shalat. Ketujuh, shalat tarawih adalah bidah. Kedepalan, boleh nikah mutah. Dan, masih banyak lagi yang lainnya.53 Semua ini dan yang lainnya, sedikit banyak akan mewarnai kitab-kitab tafsir mereka, baik secara tersirat maupun tersurat. Memang, akidah dan syariat adalah faktor paling esensial yang mewarnai corak tafsir Syiah. Di antara kalangan mereka sendiri saja perbedaan mengenai keduanya bisa sangat tajam, bahkan hingga 1800. Tentu saja, ini berbeda dengan Sunni, yang perbedaan antara masing-masing mazhab tidak begitu tajam kecuali beberapa hal. Perbedaan yang begitu tajam antara masing-masing firkah di dalam Syiah itu, mungkin terjadi karena dua hal yaitu banyaknya tokoh spiritual dan tingginya taasub. Kalau hanya karena banyaknya tokoh spritual, mungkin perbedaan bisa diminimalisir. Tapi, taasub membuat masing-masing pengikut begitu kuat memegang doktrin tokohnya. Oleh karena itu, pengikut setia akan terus berjuang mencari kebenaran dan membenarkan semua tentang doktrin frikahnya dengan sangat subyektif. Pada akhirnya, subyektivitas kelompok itulah yang memperkaya corak pemikiran dan tafsir dalam Syiah. Masing-masing anggota secara sadar maupun tidak sadar membuat ciri atau diferensiasi agar dikenali ciri khasnya. Ciri khas itulah yang menjadi kebanggaan intelektual sebuah organisasi atau dalam konteks ini adalah firkah, sekaligus menjadi daya pikat bagi pengikutnya. Minimal, itu berguna untuk membuat pengikut dapat bertahan dalam aliran dan pemikiran yang sudah menjadi doktrinnya.
Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 88-96.
53

PENDAPAT SYIAH ITSNA ASYARIYAH TENTANG AL-QURAN54 Jauh sebelum berbicara mengenai Tafsir Syiah, mungkin sangat penting mengetahui bagaimana pendapat mereka tentang Al-Quran. Dengan ini, kita akan tahu bagaimana mereka memerlakukan Al-Quran. Dan, dari cara mereka memerlakukan Al-Quran kita akan dapat menggambarkan corak, metode atau mazhab mereka dalam menafsirkan Al-Quran. Apalagi, informasi lain mengatakan bahwa mereka meyakini bahwa mushaf Utsman mengalami banyak penambahan dan pengurangan dari wahyu asli yang disampaikan Rasulullah saw.55 Berikut ini, sekilas tentang keyakinan kaum Syiah terutama Syiah Itsna Asyariyah terhadap Al-Quran: a. Al-Quran Tidak Bisa Menjadi Hujah Kecuali atas Petunjuk Al-Qayyim Di dalam kitab yang bernama Ushl Al-Kfi, Al-Kalini berkata,

Sesungguhnya Al-Quran tidak bisa menjadi hujah kecuali dengan perantara seorang qayyim (pengontrol tertinggi) dan Ali bin Abi Thalib adalah qayyim-nya AlQuran. Mentaatinya adalah wajib karena beliau sumber yang otoritatif setelah Rasulullah saw. Ini artinya, teks Al-Quran tidak bisa menjadi dalil atau hujah kecuali dengan merujuk pendapat Al-Qayyim yaitu Ali bin Abi Thalib. Jadi, kehujahan Al-Quran

Nashir ibn Abdullah ibn Ali, Ushul Madzhabi Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah Ardh wa Naqd, Hal. 30. 55 Ignaz Goldziher, Madzahib At-Tafsr terjemah Arab oleh Dr. Abdul Halim An-Najar (Mesir: Maktabah Al-Khaniji, 1955) Hal. 293.

54

bukan pada bunyi teksnya, melainkan pada pendapat Imam. Dari Ali bin Abi Thalib itu, kemudian ilmu Al-Quran menurun pada 12 Imam yang ada. Menurut kaum Syiah, aturan ini diberlakukan karena banyak sekali orang dari kalangan Murjiah, Qadariah dan kaum Zindiq yang berbicara tentang Al-Quran, padahal mereka tidak percaya pada Al-Quran. Parahnya, pembicaraan mereka membuat banyak orang dari kaum Syiah teperdaya dan meyakininya sebagai kebenaran. Prinsip ini dipegang kuat oleh Syiah Itsna Asyariyah. Hingga saking kuatnya berpegang pada pondasi ini, mereka membuat istilah bahwa Imam adalah Al-Quran An-Nthiq (Al-Quran yang berbicara) dan Al-Quran adalah Al-Quran Ash-Shmit (Al-Quran yang diam). Bahkan, ada yang mengatakan para Imam itulah Al-Quran yang sebenarnya.56 Sekarang ini adalah masa-masa intidhzr yakni menunggu kedatangan Imam ke-12 yang sedang dalam kegaiban (al-ghaibah al-kubra). Maka, berhujah kepada AlQuran untuk sementara waktu berhenti sehingga yang penting adalah merujuk pada pendapat-pendapat Imam yang sudah ada.

b. Yang Berhak Menafsirkan Al-Quran adalah 12 Imam Menurut kaum Syiah Istna Asyariyah, Allah telah memberikan hak istimewa pada 12 Imam untuk mengetahui seluruh kandungan Al-Quran. Sehingga, merekalah yang paling berhak menafsirkan Al-Quran. Siapa pun tidak berhak menafsirkan Al-Quran selain Imam. Ada kisah menarik mengenai hal ini; suatu ketika Abu Jafar pernah bertemu dengan Qatadah dan berkata padanya, Wahai Qatadah, benar kamu ahli fikih dari
Nashir ibn Abdullah ibn Ali, Ushul Madzhabi Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah Ardh wa Naqd, Hal. 45.
56

Bahsrah? Qatadah menjawab, Begitulah orang-orang beranggapan. Kemudian Abu Jafar bertanya lagi, Aku dengar kamu juga menafsirkan Al-Quran? Qatadah menjawab, Ya. Benar. Mendengar itu Abu Jafar berkata, Celaka kau Qatadah. Yang tahu Al-Quran hanyalah orang yang ditunjuk.57

c. Pendapat Imam dapat Mengkhususkan Keumuman Ayat Al-Quran Bahkan kaul Imam dapat menasakh ayat Al-Quran. Ini karena Imam menurut mereka adalah Al-Quran An-Nthiq. Setelah Rasulullah saw. meninggal, syariat memang telah sempurna. Tapi, menurut mereka masih ada bagian-bagian tertentu dari syariat yang berlubang dan untuk penyempurnaannya diwakilkan Rasulullah saw. kepada Ali bin Abi Thalib. Kemudian, Ali bin Abi Thalib mengeluarkannya sesuai dengan kebutuhan zaman. Lantas, setelah Ali bin Abi Thalib wafat, masalah ini diwariskan pada penerusnya dari Imam ke Imam hingga Imam ke-12.58 Jadi, Tasyri Ilahi menurut mereka terus berlanjut setelah Rasulullah saw. wafat dan itu berakhir pada abad ke-4 Hijriah ketika terjadi ghaibah al-kubra atau masa ketika Imam ke-12 Syiah menghilang. Inilah pemahaman Syiah Itsna Asyariyah mengenai Al-Quran. Posisi Imam bagi mereka sangat kuat bahkan bagian dari akidah mereka yang mendasar. Hak-hak spiritual para Imam bahkan melampaui hak Rasulullah saw. semasa beliau masih hidup. Konsep imamah mereka melebihi konsep nubuahnya orang sunni. Bahkan, setiap ucapan Imam bagi mereka setara dengan firman Allah.

Nashir ibn Abdullah ibn Ali, Ushul Madzhabi Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah Ardh wa Naqd. Hal. 133-134. 58 Nashir ibn Abdullah ibn Ali, Ushul Madzhabi Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah Ardh wa Naqd. Hal. 145.

57

Tuhan bagi mereka adalah imam-imam yang menjelma dan hidup di antara umat manusia. Ucapan mereka adalah firman, sehingga dapat menambah, mengurangi, bahkan menghapus ayat dalam Al-Quran. Konsep mendasar ini sangat penting diketahui untuk melihat bagaimana corak Tafsir Syiah yang sebenarnya. Tapi, seiring berjalannya waktu, stereotype mereka juga menurun, toleransi mereka juga sedikit demi sedikit meningkat. Hingga akhirnya corak tafsir mereka pun belakangan mulai menemukan konsep yang lebih lembut di telinga kaum Sunni. Faktanya, beberapa tafsir kontemporer dari kaum Syiah menggunakan tartb mushafi Ahlus Sunnah. Padahal, mereka memiliki tartb mushafi sendiri yang sama sekali berbeda dengan mushaf Utsmani. Yang mana di antara perbedaannya adalah mushaf mereka sama sekali tidak menganggap penting surah AlFtihah.59

PENDAPAT SYIAH ITSNA ASYARIYAH TENTANG HADIS Hadis menurut Syiah Itsna Asyariyah adalah perkataan, perbuatan atau persetujuan yang datang dari Rasulullah saw. melalui sanad yang mereka sepakati dan apa-apa yang datang dari para Imam Alul Bait yang mana derajatnya sama dengan hadis Rasulullah saw.60 Mengenai hadis Syiah ini penting untuk dibahas karena dengannya kita akan tahu model mazhab Tafsir Bil-Matsurnya mereka. Menurut Syiah derajat hadis terbagi menjadi 4 yaitu sahih, hasan, muwatsaq dan dhaif. Hadis Sahih adalah hadis yang riwayatnya bersambung dari para Imam yang adil. Hadis Hasan adalah hadis yang riwayatnya bersambung dari para Imam yang tidak jelas keadilannya. Hadis Muwatsaq adalah hadis yang diriwayatkan oleh

59

Ignaz Goldziher, Madzahib At-Tafsr terjemah Arab oleh Dr. Abdul Halim An-Najar. Hal.

299. Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 98.
60

Imam yang tsiqah, tapi akidahnya rusak meskipun sebagian riwayatnya yang lain ada yang sahih. Hadis Dhaif adalah hadis yang sanadnya rusak karena periwayatnya terkenal fasik.61 Terkait hadis ini, terdapat beberapa catatan: 1. Syiah tidak menerima hadis Ahlus-sunnah meskipun itu mutawatir atau sahih. 2. Jika para sahabat bersama-sama meriwayatkan suatu hadis, namun tidak ada salah satu dari sahabat itu yang termasuk 12 Imam yang mereka yakini, maka hadisnya tidak sah. 3. Yang paling penting, hadis itu berasal dari Imam, baik dengan sanad yang sambung atau sekadar disandarkan pada Nabi saw. (marfu). 4. Para Imam adalah sumber utama periwayatan, semua hadis harus melalui jalur periwayatan mereka. 5. Teori adalah itu tidak berlaku bagi Imam. Jadi, meskipun Imamnya itu cacat, hadisnya tetap diterima. 6. Hadis yang diriwayatkan Imam tidak harus sambung hingga Rasulullah saw. Adapun kitab induk hadis mereka adalah: a. Al-Kfi karya Abu Jafar Muhammad ibn Yaqub yang memiliki posisi seperti Imam Al-Bukhari di golongan Ahlu Sunnah. Ia wafat pada tahun 329 Hijriah. b. Kitb l Yahdhurruhu Al-Faqh karya Abu Jafar Muhammad bin Ali bin Al-Husein. Gelarnya Ash-Shaduq. Meninggal pada tahun 381 Hijriah. c. At-Tahdzb dan Al-Istibshr. Keduanya karya Muhammad ibn Al-Husein Ath-Thusi. Meninggal pada 460 Hijriah.

Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 99-100.

61

d. Al-Wfi karya Mula Muhsin Al-Faidh Al-Kasyani. Adalah ulama hadis kontemporer bagi Syiah. Meninggal pada tahun 1091 Hijriah. e. Kitab Tafshl Wasil Asy-Syiah karya Muhammad ibn Al-Hasan Al-Hurr. Meninggal pada tahun 1104 Hijriah. f. Al-Mustadrak ala Al-Wasil karya Al-Mirza Husein An-Nuri. Meninggal tahun 1320 Hijriah.62

TAFSIR BATINIAH SYIAH ISMAILIYAH


Ismailiyah adalah firkah dalam Syiah Imamiah yang meyakini keimaman Alu Bait dari Ali bin Abi Thalib hingga Ismail bin Jafar Ash-Shadiq saja dan itu berarti hanya sampai pada generasi ketujuh dari keturunan Ali bin Thalib. Ini berbeda dengan Syiah Itsna Asyariyah, yang mengangkat Musa Al-Kadzim bin Jafar Ash-Shadiq sebagai Imam ketujuh dan berlanjut hingga generasi kedua belas dari keturunan Ali bin Abi Thalib. Makanya, ada yang bilang Ismailiyah ini adalah Syiah Tujuh. Tapi, intinya baik Musa Al-Kadzim ataupun Ismail adalah sama-sama anak dari Jafar Ash-Shadiq. Mereka berkeyakinan bahwa yang bicara dari Al-Quran adalah makna bathin saja.63 Zhahir Al-Quran yakni teks yang biasa kita baca, tidak memiliki pengaruh apapun baik itu sebagai dalil atau pun prinsip hidup. Contohnya, jika ada ayat AlQuran yang jelas-jelas mewajibkan shalat seperti,

Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 100. 63 Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn. Jil. 2. Hal. 174.

62

Dan kita diperintahkan agar berserah diri kepada Tuhan seluruh alam,

dan agar

melaksanakan salat serta bertakwa kepada-Nya. Dan Dialah Tuhan yang kepada-Nya kamu semua akan dihimpun. (QS. Al-Anm [6]: 71-72) Shalat pada ayat di atas, mereka artikan sebagai Rasulullah saw. dan semua kata shalat, diartikan Rasulullah saw. Inilah maksud mereka bahwa Al-Quran itu hanya patut diimani dari unsur bathin saja. Tidak hanya itu, kata al-kabah yang ada dalam Al-Quran diartikan dengan Nabi saw., al-jannah artinya saat badan istirahat dari lelah dan capai, an-nr adalah kondisi saat jiwa terbebani berbagai kewajiban64 dan masih banyak lagi yang lainnya. Sehingga, untuk mengatakan sesat saya kira kita tidak perlu mengambil atau merujuk pada fatwa ulama siapa dan kyai mana. Sebab, semua kesesatan Ismailiyah telah terang benderang. Firkah atau thaifah ini sebenarnya bukan termasuk dari agama Islam karena mereka lebih dekat dengan agama Majusi.65 Mereka tidak meyakini kewajiban shalat juga haji. Bahkan dari caranya meyakini unsur bathin dalam Al-Quran, sebenarnya mereka mengisyaratkan keengganannya berhujah dengan Al-Quran. Tapi, anehnya mereka dalam beberapa kesempatan (terdesak) menggunakan dalil Al-Quran. Oleh karena banyaknya penyimpangan yang parah ini, dalam dakwahnya Ismailiyah bergerilya dan diam-diam.66 Mereka tidak berani menampakkan diri di dalam komunitas dan masyarakat. Ini adalah tradisi yang diwariskan nenek moyang mereka dari sejak zaman Khalifah Al-Maimun. Cara ini sebenarnya dilakukan karena sebagian besar dari mereka adalah keturunan Majusi yang takut dengan tentara umat

64 65

Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn. Jil. 2. Hal. 179. Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn. Jil. 2. Hal. 174. 66 Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn. Jil. 2. Hal. 175.

Islam.67 Bahkan, mereka tidak akan mengaku sebagai aliran batiniah kecuali pada orang yang sama-sama beraliran batiniah.68 Ismailiyah seringkali menafsirkan ayat Al-Quran dengan cara yang sangat berlebihan. Benar-benar keluar jauh dari konteks dan teks, tapi sangat cocok dengan ambisi dan hawa nafsu mereka. Untungnya, Ismailiyah ini tidak memiliki satu kitab tafsir pun.69 Tapi, tafsir-tafsir sesat mereka beredar pada beberapa kitab-kitab induk mereka yang tentunya jarang ada. Menurut Husein Adz-Dzahabi, mereka tidak mampu menafsirkan Al-Quran ayat per ayat hingga tuntas karena tidak mampu mengotori Al-Quran dan merendahkannya dengan pemikiran sesat.70 Dan, itulah bagian dari kemukjizatan AlQuran sebagaimana firman Allah swt.,

Sesungguhnya (Al-Qur'an) itu adalah Kitab yang mulia, (yang) tidak akan didatangi oleh kebatilan baik dari depan maupun dari belakang (pada masa lalu dan yang akan datang), yang diturunkan dari Tuhan Yang Mahabijaksana, Maha Terpuji. (QS. Fushshilat [41]: 41-42) Dari sini, kita kemudian dapat gambaran bahwa mereka tidak punya metode dalam menafsirkan Al-Quran. Tapi, mereka memiliki corak yang sangat dekat dengan hawa nafsu dan fanatik kelompok. Mereka tidak memiliki metode karena metode penafsiran itu didapat dan diketahui dari karya tafsir yang ada. Jika mereka tidak punya tafsirsebagaimana yang dikatakan Husein Adz-Dzahabimaka
67

Abu Manshur Muhammad Al-Baghdadi, Al-Farqu baina Al-Firaq wa Bayanu Al-Firqah An-Najiyah Minhum; Aqaid Al-Firaq Al-Islamiyah wa Arau Kibar Alamiha, (Kairo: Maktabah Ibnu Sina, t.th.) Hal. 249. 68 Abu Manshur Muhammad Al-Baghdadi, Al-Farqu baina Al-Firaq wa Bayanu Al-Firqah An-Najiyah Minhum; Aqaid Al-Firaq Al-Islamiyah wa Arau Kibar Alamiha. Hal. 255. 69 Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn. Jil. 2. Hal. 175. 70 Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn. Jil. 2. Hal. 175.

otomatis mereka tidak punya metode penafsiran. Mereka juga tentunya tidak memiliki mazhab tafsir, baik itu Bil-Matsur atau pun Bir-Rayi. Yang parah adalah paham batiniah Ismailiyah ini ternyata menggiurkan orang-orang yang terkekang hawa nafsu. Akibatnya, bukannya punah atau hancur ditelah zaman, justru paham batiniah ini berkembang dari zaman ke zaman. Bahkan, menurut Husein Adz-Dzahabi firkah yang memiliki paham seperti ini sudah banyak dan mereka memiliki nama sendiri. Seperti, Al-Babiyah, Al-Bahaiyah, AlQadiyaniyah, Al-Alawiyah, dan Al-Bikdasyiyah.71 Sebenarnya aliran batiniah ini dimunculkan pertama kali dan dipelopori oleh beberapa orang di antaranya adalah Maimun ibn Daishan yang terkenal dengan AlQaddh. Maimun ibn Daishan ini awalnya adalah pembantu Jafar bin Muhammad Ash-Shadiq. Selain Maimun ibn Daishan adalah Muhammad bin Al-Husein yang terkenal dengan julukan Dindan. Keduanya pernah dipenjara oleh gubernur Irak pada saat itu. Dan, di dalam penjara itulah akhirnya mereka sepakat membentuk sekte batiniah. Setelah keluar dari penjara, dakwah mereka makin gencar. Bahkan, untuk memikat jamaah terutama dari golongan Rafidhah dan Hululiyah, Maimun ibn Daishan mengaku sebagai anaknya Ismail bin Abu Jafar Ash-Shadiq.72 Mungkin inilah, yang kemudian orang mengenal bahwa aliran batiniah itu berasal dari Ismailiyah. Dalam memahami Al-Quran mereka melakukan tawil yang bebas. Dalil mereka adalah ayat,

Dan sembahlah Tuhanmu sampai yakin datang kepadamu. (QS. Al-Hijr [15]: 99)
Muhamad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn. Jil. 2. Hal. 188. Abu Manshur Muhammad Al-Baghdadi, Al-Farqu baina Al-Firaq wa Bayanu Al-Firqah An-Najiyah Minhum; Aqaid Al-Firaq Al-Islamiyah wa Arau Kibar Alamiha. Hal. 247-248.
72 71

Menurut mereka berdasarkan ayat ini, keyakinan itu hanya didapat dengan melakukan tawil.

CORAK DAN METODE TAFSIR SYIAH ITSNA ASYARIYAH Di dalam Syiah, corak tafsirnyadalam arti kriteria tertentu yang membedakannya dengan yang lainsangat bergantung pada corak dan pemikiran tokohnya. Sebagaimana yang sudah disebutkan, hal ini karena konsep taasub yang begitu mengakar di dalam Syiah. Dalam ayat-ayat tertentu, glolongan Sabaiah misalnya memiliki corak tafsir yang berbeda dengan tafsir golongan Al-Mughiriah. Jadi, firkahfirkah dalam Syiah sangat berperan dalam memecah corak tafsir. Apalagi, jika dikaitkan dengan konsep Al-Quran An-Nathiqdimana imam memiliki peran tertinggi dalam menafsirkan Al-Quranmaka perbedaan imam dapat memengaruhi corak tafsir. Corak tafsir dalam Syiah ini secara garis besarnya dibagi menjadi dua yaitu ghulah dan mutadil. Corak tafsir yang ghulah ini terbagi ke dalam beberapa bagian disesuaikan dengan nama firkah masing-masing. Ada corak Sabaiah, corak AlBayaniah, corak Al-Mughiriah, corak Al-Manshuriah, corak Al-Khitabiah, dan corak Ubaidiyin. Adapun corak yang mutadil dipelopori oleh Syiah Imamiah dan Zaidiah. Syiah Imamiah sendiri terbagi menjadi dua yakni Imamiah Ismailiyah dan Imamiah Itsna Asyariyah. Adapun metode tafsir yang mereka pergunakan, khususnya Syiah Istna Asyariyah adalah sama seperti metode tafsir pada umumnya. Yaitu ada Tahlili, Ijmali, Muqaran dan Maudhui. Bahkan mereka juga memiliki mazhab tafsir yang sama dengan Sunni, yaitu mazhab Tafsir Bil-Matsur dan mazhab Tafsir Bir-Rayi. Hanya saja, sumber rujukan, corak pemikiran, konsep akidah dan syariahnya berbeda.

MUFASIR SYIAH DAN KITAB TAFSIRNYA73 A. Tafsir Syiah Ghulah Perlu dipertegas di sini, bahwa ada firkah ghulah, ada tafsir ghulah. Tafsir ghulah ini tidak berarti produk dari firkah ghulah. 1. Tafsir Al-Hasan Al-Askari Tafsir ini adalah karya Al-Hasan bin Ali bin Muhammad Ali bin Musa bin Jafar Ash-Shadiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin AlHasan bin Ali bin Abi Thalib. Dia adalah Imam ke-11 dari 12 Imam utama. Dia adalah bapak dari Muhammad bin Al-Hasan Al-Muntazhar yakni Imam ke-12 yang mengalami ghaibah al-kubra. Lahir pada tahun 232 Hijriah di Madinah dan meninggal pada tahun 260 Hijriah. Ia dimakamkan di Irak di kota Samarra yang merupakan kepanjangan dari surra man raa. Al-Askari adalah nama lain dari kota Samarra. Ceritanya, dahulu Al-Mutashim, khalifah dari Dinasti Abassiyah pernah membangun kota tersebut kemudian ia pindah dan menempatinya bersama tentaranya (al-askar). Ciri khas dari tafsir ini adalah: 1. Memuat banyak khurafat bahkan yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan Al-Quran. 2. Sangat serius membahas imamahnya Ali ra. dan keturunannya. 3. Banyak mencaci sahabat lain selain Ali bin Abi Thalib. 2. Tafsir Al-Qumi Kitab ini adalah karya Abu Al-Hasan Ali bin Ibrahim bin Hasyim Al-Qumi. Hidup di akhir abad ketiga hingga awal abad keempat. Kitab ini adalah yang
Muhammad Muhammad Ibrahim Al-Asal, Asy-Syiah Al-Itsna Asyariyah wa Manhajuhum fi Tafsr Al-Quran Al-Karim. Hal. 828-870.
73

pertama menisbatkan kata kufr, nifaq atau syirk kepada sahabat. Bahkan, mereka dianggap sebagai musuh utama keluarga Muhammad saw. Dalam tafsir ini kata dan dengan Ali bin Abi Thalib. Ia juga menafsirkan dengan para Imam. 3. Tafsir Miratul Anwar wa Misykatul Asrar Kitab ini adalah karya Al-Maula Abdul Latif Al-Kazarani. Tafsir ini sangat menekankan pentingnya meyakini bahwa Al-Quran terdiri dan Zhahir dan Bathin. Selain itu, tafsir ini juga meyakinkan pembacanya bahwa Imam adalah segalanya dalam menafsirkan ayat Al-Quran. Satu hal lagi, bahwa lafadz aljalalah, apapun bentuknya apakah itu Allah, rabb atau ilah harus ditafsirkan sebagai para Imam. 4. Tafsir Ash-Shafi Kitab ini merupakan karya Muhammad bin Al-Murtadha bin Asy-Syah Mahmud atau dikenal dengan Mula Muhsin Al-Kasyani wafat pada tahun 1090 Hijriah. Menurut Muhsin Al-Kasyani, pengetahuan tentang Al-Quran sepenuhnya adalah hak para Imam. 5. Tafsir Al-Burhan Kitab ini adalah karya Hasyim bin Sulaiman bin Ismail Al-Husaini AlBahrani. Ia meninggal pada tahun 1107 Hijriah. Melarang Tafsir Bir-Rayi tanpa mengambil pendapat salah satu Imam. Menurutnya juga, Al-Quran terdiri dari Zhahir dan Bathin. 6. Tafsir Al-Quran li Al-Ashfihani Kitab ini dikarang oleh Muhammad Husein Al-Ashfihani An-Najafi. Lahir pada tahun 1235 Hijriah. Dalam tafsir ini di antaranya dijelaskan bahwa tidak

ada dosa bagi orang kafir. Pendapat ini berangkat dari pengafirannya terhadap 3 khalifah sebelum Ali bin Abi Thalib. 7. Tafsir Baynus Sadah f Maqmatil Ibdah Kitab ini adalah karya Sulthan Muhammad bin Haidar bin Muhammad AlJanabidzi. Ia meninggal pada tahun 1311 Hijriah. Kitab ini penuh dengan pandangan filsafat. Ia juga meyakini bahwa semua sahabat adalah kafir.

B. Tafsir Syiah Mutadil 1. Tafsir Majma Al-Bayn fi Tafsir Al-Quran Kitab ini dikarang oleh Abu Ali Al-Fadhl bin Al-Hasan Ath-Thabarasi. Ia adalah ulama Syiah abad keenam Hijriah. Lahir dan besar di Tabarestan, Iran. Artinya, ia satu daerah dengan Ibnu Jarir Ath-Thabari. Ath-Thabarasi termasuk mufasir Syiah yang moderat. 2. Tafsir Jawmi Al-Jmi Kitab ini adalah karya Ath-Thabarasi juga. Kitab ini terdiri dari 4 jilid. Tujuan dari mengarang kitab ini adalah untuk mengkompromikan antara tafsir Majma Al-bayan dengan tafsir Az-Zamakhsari. 3. Kitab Kunuz Al-Irfan fi Fiqhi Al-Quran Pengarang kitab ini adalah Al-Miqdad bin Abdullah bin Muhammad AlAsadi. Kitab ini lebih banyak memuat materi fikih, kalaupun ada materi akidah itu hanya sedikit saja. 4. Kitab Tafsir Badh Ayat Al-Ahkam fi Al-Quran Pengarangnya adalah Hasan Najafi. Kitabnya tipis dan hanya satu jilid. Kitab ini memiliki metode yang sama dengan kitab Kunuz Al-Irfan. 5. Tafsir Al-Quran Al-Karim

Pengarangnya adalah As-Sayyid Abdullah bin Muhammad Ridha AlAlawi atau terkenal dengan sebutan Syabr. Ia meninggal pada tahun 1242 Hijriah. Semua tentang ajaran pokok Syiah Istna Asyriah dijelaskan dalam tafsir ini tapi dengan sudut pandang yang moderat. 6. Al Ar-Rahmn f Tafsr Al-Quran Pengarangnya adalah Syeikh Muhammad Jawwad Al-Balaghi. Meninggal pada tahun 1952 Masehi. Berbeda dengan tafsir-tafsir Syiah yang lain, tafsir ini sangat focus pada masalah balaghah dalam Al-Quran. 7. Tafsir Al-Mubn Kitab ini merupakan karya Syeikh Muhammad Jawwad Mughniah. Tafsir ini diterbitkan pertama kali pada tahun 1978 Masehi. Ia termasuk tokoh pembaharu dalam Syiah Imamiah yang mencoba mengenalkan Syiah Imamiah dengan cara yang berbeda.

CATATAN TENTANG TAFSIR SYIAH


Dalam menafsirkan Al-Quran mereka sangat fanatik terhadap mazhab. Terhadap ayat-ayat yang disinyalir berkaitan dengan mazhabnya, mereka berpegang dan menjunjung tinggi. Tapi, jika tidak berkaitan maka mereka akan berusaha sekuat tenaga agar dapat terkait. Hawa nafsu telah menguasai corak tafsir mereka, terutama golongan Syiah yang ghulah. Seperti tafsirnya Syiah Sabaiah, Syiah Al-Bayaniah, Syiah Al-Mughiriah, Syiah Al-Manshuriah, Syiah Al-Khithabiah dan Syiah Ubaidiyah.74 Tapi, di antara golongan Syiah ada yang corak penafsirannya bisa ditelaah secara baik dan ilmiah karena memiliki sejarah perkembangan yang bertahap. Yaitu

74

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 2 Hal. 9-18.

corak tafsir dari Syiah Itsna Asyariyah. Mereka menyerahkan semua tafsir dan tawil ayat Al-Quran pada imamnya yang 12yang satunya belum muncul. Khususnya, yang bekaitan dengan masalah-masalah yang pelik dan berat, seperti hukum dan fatwa tertentu, akidah, dan lain-lain.75 Mereka juga meyakini bahwa Al-Quran memiliki dua entitas yaitu zhahir dan bathin. Konsep bathin Al-Quran inilah yang kemudian mewadahi berbagai pikiran filsafat mereka dalam menafsirkan Al-Quran. Sebab, bathin Al-Quran adalah sesuatu yang sifatnya obskur atau samar. Itu pun masih mereka bagi kedalam 77 tingkatan bathin Al-Quran.76 Sehingga tidak ada standar filter yang pasti. Oleh sebab itu, kebebasan, keliaran dan keleluasaan penafsiran mereka dapat terwadahi. Penafsiran bathin ini, sebenarnya mirip dengan corak Isyari atau Irfani yang menafsirkan ayat dengan cara mengambil makna terjauh dari bunyi teks, yadzhabu ila abad minal mana azh-zhahiril-ayah. Syiah Itsna Asyariyah ini, dalam menafsirkan Al-Quran yang berkaitan dengan ketauhidan berkiblat pada Mutazilah. Dua golongan itu (Syiah dan Mutazilah) memang hampir tidak memiliki perbedaan dalam aliran kalamnya, kalau pun ada itu hanya sedikit saja.77

D.

METODE TAFSIR

75 76

Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 2 Hal. 20. Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 2 Hal. 23. 77 Muhammad Husein Adz-Dzahabi, At-Tafsr wa Al-Mufassirn, Jil. 2 Hal. 20.