Anda di halaman 1dari 3

Kartel Politik dan Kursi Kabinet

Praksis politik perburuan kekuasaan di negeri ini, mulai memasuki babak baru, yakni
babak perburuan kursi kabinet. Babak baru pasca perburuan kursi legislatif, kursi
presiden dan wakil presiden ini cukup menguras energi politik dan menyita perhatian
publik. Dan karena jabatan menteri merupakan jabatan eksekutif dalam politik, maka
jabatan itu selalu ramai diperebutkan oleh partai politik dan diperjuangkan secara
maksimal oleh para politisi.
Dan suasana perburuan kursi kabinet yang cukup ramai ini mengingatkan publik
pada ungkapan filsuf kenamaan Friederich Wilhelm Nietzsche (1844-1900). Filsuf
eksistensialis ini menulis, “Saat kesunyian berakhir, di situlah pasar dimulai; dan ketika
pasar dimulai, di situ pulalah kegaduhan aktor-aktor besar serta dengungan lalat beracun
terjadi.” Aktor-aktor besar adalah para politisi perebut kekuasaan dan mencabik kebisuan
massa, dan lalat beracun adalah berbagai agitasi dan propaganda politisi demi
meyakinkan publik agar bisa dipilih menduduki kursi kekuasaan.
Dalam perburuan kursi kekuasaan apa pun, termasuk dalam perburuan kursi
kabinet ini, sebagaimana dalam pasar politik ala Nietzsche, setiap individu politik
mengoptimalkan kepentingan diri, dan parpol-parpol pun mengusung para kadernya,
tidak lain hanya untuk menggapai keuntungan tertinggi dan pemuasan ego politiknya.
Dan figur-figur yang berhasil adalah figur-figur yang mampu menaklukkan pembeli dus
meninabobokan kerumunan pasar politik.

Kartel politik
Bertolak dari riil politik yang dapat disimak dan dikalkulasikan, maka sebenarnya
babak perburuan ini tidak terlalu rumit, karena Presiden terpilih Susilo Bambang
Yudhoyono, dengan hak prerogatifnya langsung memilih figur-figur yang sudah
disediakan oleh Partai Demokrat dan partai-partai yang telah tergabung dalam barisan
koalisi, seperti PKS, PAN, PKB dan lain-lain. Tetapi, karena politik itu selalu cair dan
berubah sesuai dengan lilitan kepentingan para politisi di sekelilingnya, dus adagium
politik juga menegaskan bahwa tidak ada kawan abadi, yang ada hanyalah kepentingan,
maka kalkulasi politik pun akan terus berubah sesuai dengan perubahan selera politik.
Namun, ironisnya, gelagat politik yang berkembang belakangan ini begitu
membingungkan, karena parpol yang selama ini berseberangan dan berada di luar barisan
koalisi, tampak mulai berpelukan dan bergandengan tangan. Perbedaan sikap, cara
pandang, kepentingan, ideologi dan lain-lain yang egoistik perlahan disingkirkan. Yang
ada hanyalah masing-masing berusaha menyatukan persepsi dan kepentingan tentang
kekuasaan, bahwa semua itu hanya ditujukan untuk kepentingan bangsa dan negara dus
menjalankan amanat penderitaan rakyat. Tetapi, apakah memang demikian dalam
berpolitik?
Hampir tidak seorang elite politik yang terlibat dalam aksi perburuan atau
perebutan kekuasaan, merasa menyesal atau berubah atas pilihan-pilihan politik mereka
yang berbalutkan egoisme. Realitas itu tampaknya memiliki pertautan dengan rendahnya
komitmen etis elite politik untuk benar-benar membenahi kesemrawutan bangsa dan
kenestapaan rakyat. Mereka seolah tidak berniat memulihkan tanggung jawab moral
politik elite penguasa yang selama ini tak henti-hentinya mengangkangi rakyat pasca
peraihan kekuasaan. Bagi mereka, politik seolah hanya bersentuhan dengan kekuasaan,
alias “siapa mendapatkan apa dan bagaimana cara mendapatkan”. Juga, seakan politik
hanya memenangkan kepentingan, dus mengubah yang tidak mungkin menjadi
mungkin”. Padahal, di situlah dimensi buruk, kotor dan degilnya politik yang senantiasa
menjadi sumber sinisme publik. Mereka lupa bahwa politik itu sesungguhnya amat suci
dan luhur sebagai kesadaran membangun kesejahteraan rakyat dan keadaban bangsa.
Tentu saja tidak ada yang salah dalam berpolitik, tatkala gelagat politik yang
sebelumnya bertingkah sebagai lawan, kini mulai berubah menjadi kawan. Dan tak ada
hukum positif pun yang melarangnya. Namun, politik bukan semata-mata soal boleh dan
tidak boleh, melanggar dan tidak melanggar, tetapi juga menyangkut pantas, tidak pantas,
etis tidak etis atau soal kesantunan dalam berpolitik. Dalam berpolitik, soal etikalah yang
menjadi takaran akan konsistensi dan integritas seorang politisi. Karena nasib bangsa
hanya dapat dipercayakan kepada para politisi yang memiliki integritas yang tinggi dalam
berpolitik. Sulit dibayangkan misalnya jika bangsa yang masih membutuhkan
pembenahan di bidang moral dan mentalitas, diserahkan kepada para politisi yang kurang
memiliki integritas.
Dan menjadi celakanya tatkala yang diutamakan dalam mengelola politik adalah
pemenangan dan pemenuhan kepentingan di negara yang sedang giat-giatnya
membangun dan mengembangkan demokrasi. Demokrasi yang berwibawa dan
berkualitas hanya dapat diraih lewat terbangunnya kontrol politik, baik dari partai politik
maupun dari publik. Ironisnya, hubungan kepartaian politik di Indonesia selama
reformasi tidak lain seperti apa yang disebut sebagai kartel politik. Kartel politik,
-menyitir Sunny Tanuwidjaya dalam sebuah esainya, merupakan bentuk relasi antarelite
politik yang dicirikan dengan tingginya kekompakkan elite, minimnya kekuatan oposisi,
dan terbendungnya para elite dari mekanisme akuntabilitas yang nyata.
Maka, pertanyaan, bagaimana dengan nasib demokrasi Indonesia ke depan,
khususnya dalam tubuh pemerintahan negara ini? Pertanyaan ini begitu penting dijawab,
mengingat yang menjadi salah satu pilar utama dalam demokrasi adalah adanya
mekanisme check and balances dan akuntabilitas antarelite. Bukankah sulit dibayangkan
jika demokrasi dikembangkan di bawah minimnya akuntabilitas dan ketiadaan check and
balances?

Teori politik Hegel


Perjuangan politik dari para pemenang pemilu untuk membangun koalisi pasca
pilpres demi memperkokoh eksisnya kekuasaan, boleh dan sah-sah saja. Dan kehendak
politik untuk “berkoalisi” dengan partai pemenang pemilu pasca pilpres pun, seperti
sudah disinggung di atas, tidak menyalahi hukum positif. Dalam hal mana, konflik dan
kompetisi antarelite hanya terjadi menjelang dan saat pemilu, setelah itu, demi
kekuasaan, mayoritas elite politik kembali kompak bekerja sama, menyatukan pandangan
dan cita-cita untuk membangun negeri.
Artinya, tidak mustahil dalam perjuangan untuk mencapai ambisi menikmati
empuk dan legitnya kekuasaan, kerap terjadi “perkelahian” politik. Bahkan, kadang-
kadang, “perkelahian” itu terkesan menjijikan. Dan ingat bahwa pasangan presiden dan
wakil presiden Yudhoyono-Boediono saat ini pun adalah hasil dari sebuah perkelahian
politik yang cukup lama dan gencar dari berbagai kubu politik. Namun, perlu diingat,
seperti dalam teori politik dari sang ahli filsafat dan politik Hegel, ada yang disebut, ciri
khas hubungan kekuasaan hasil perkelahian, desakan dan pertandingan menang-kalah
adalah ketidakstabilan. Hegel meyakini, perdamaian dan dukungan pasca perkelahian
adalah palsu, karena lambat laun niscaya menghasilkan perkelahian baru.
Jadi, persoalannya, terletak pada sejauh mana membangun postur kabinetnya
dengan komposisi yang pas dus mempertimbangkan secara matang tentang, the right
man in the right place dengan mengabaikan komposisi kabinet yang terlalu bernuansa
“dagang sapi” politik. Karena, ingat bahwa ketidakpuasan yang selalu saja muncul, akan
berbalik menjadi “gugatan” politik tatkala berbagai ketidakpuasan ditemukan dalam
kinerja para menteri.

Penulis, Direktur Social Development Center