Anda di halaman 1dari 6

Teknik pengujian laboratorium telah diadopsi dari teknik sipil dan mekanik dan sebagian besar tetap tidak

berubah selama 25 tahun terakhir . Pengecualian diberikan untuk pengembangan test uji kekakuan batuan menggunakan mesin servo-controlled yang memungkinkan penentuan lengkap kurva tegangan-regangan untuk batuan . Informasi ini penting dalam desain penggalian bawah tanah sejak sifat runtuhan batuan sekitar penggalian memiliki pengaruh signifikan terhadap stabilitas penggalian . Klasifikasi massa batuan Kekurangan utama pengujian laboratorium contoh batuan adalah bahwa spesimen terbatas dalam ukuran. Dalam beberapa engineering project , sampel yang diuji di laboratorium hanya mewakili sebagian kecil dari satu persen dari volume dari massa batuan keseluruhan. Selain itu, karena hanya mewakili sebagian kecil dari massa batuan keseluruhan, hasil test dinyatakan kurang valid. Bagaimana kemudian hasil ini dapat digunakan untuk memperhitungkan sifat-sifat dalam massa batuan in situ? Dalam upaya untuk memberikan penjelasan mengenai sifat-sifat sejumlah massa batuan sistem klasifikasi massa batuan dikembangkan . Di Jepang , misalnya, ada 7 sistem klasifikasi massa batuan, masing-masing dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan penelitian tertentu . Mungkin klasifikasi yang paling banyak dikenal di dunia biasanya berbahasa Inggris , adalah sistem RMR Bieniawski ( 1973 , 1974) dan sistem Q Barton , Lien dan Lunde ( 1974) . Klasifikasi mencakup informasi mengenai kekuatan material batuan utuh , jarak , jumlah dan sifat permukaan dari diskontinuitas struktural serta keadaan air tanah bawah permukaan, tegangan in situ dan orientasi dan kecenderungan bidang diskontinuitas yang dominan. Klasifikasi ini dikembangkan terutama untuk persyaratan perkiraan dukungan dalam terowongan , tetapi dalam penggunaannya telah diperluas untuk mencakup banyak bidang lain . Asalkan mereka digunakan dalam batas-batas di mana mereka dikembangkan , seperti dibahas oleh Palmstrom dan Broch ( 2006 ) , sistem klasifikasi massa batuan dapat menjadi perangkat teknik praktis yang sangat berguna , tidak hanya karena mereka memberikan titik awal untuk desain dukungan terowongan tetapi juga karena mereka memaksa pengguna untuk memeriksa propertidari massa batuan dengan cara yang sangat sistematis . Kekuatan massa batuan Salah satu masalah utama yang dihadapi desainer struktur teknik dalam batuan adalah bahwa memperkirakan kekuatan massa batuan . Massa batuan biasanya terdiri dari matriks yang saling mengunci blok diskrit. Blok ini mungkin telah lapuk atau terubah alam berbagai tingkat pelapukan dan permukaan kontak antara blok dapat bervariasi dari bersih dan segar hingga tertutup lepung dan slickensided. Penentuan kekuatan massa batuan insitu dengan jenis pengujian laboratorium umumnya tidak praktis . Oleh karena kekuatan itu harus diestimasi dari pengamatan geologi dan dari hasil tes pada potongan batuan individu atau permukaan batu yang telah diambil dari massa batuan keseluruhan. Pertanyaan ini telah dibahas secara luas oleh Hoek dan Brown ( 1980) yang menggunakan hasil teoritis ( Hoek , 1968) dan studi model ( Brown , 1970, Ladanyi dan Archambault , 1970) dan jumlah yang terbatas dari data kekuatan yang tersedia, untuk mengembangkan kriteria kegagalan empiris

untuk massa batuan yang memiliki bidang diskontinu. Hoek ( 1983) juga mengusulkan bahwa sistem klasifikasi massa batuan dari Bieniawski bisa digunakan untuk memperkirakan konstanta massa batuan yang diperlukan untuk kriteria kegagalan empiris. Klasifikasi ini terbukti cukup memadai untuk massa batuan dengan kualitas yang lebih baik tetapi segeramenjadi jelas bahwa klasifikasi yang baru diperlukan untuk massa batuan yang secara tektonik hanya sedikit tergangguterkait dengan rantai pegunungan besar Pegunungan Alpen, Himalaya dan Andes. The Geological Strength Index ( GSI ) diperkenalkan oleh Hoek pada tahun 1994 dan Indeks ini kemudian dimodifikasi dan dikembangkan sejalan dengan pengalaman yang diperoleh pada aplikasi untukpermasalahan praktis rock engineering. Marinos dan Hoek ( 2000, 2001 ) menerbitkan grafikpada Gambar 8 untuk digunakan dalam memperkirakan sifat-sifat massa batuan heterogen seperti Flysch ( Gambar 9 ).

Gambar 8: Geological Strength Index untuk massa batuan heterogen seperti flysch oleh Marinos dan Hoek 2000.

Gambar 9 : Berbagai nilai dari Flysch dalam paparan di pegunungan Pindos dari Utara Yunani .

Aplikasi praktis dari sistem GSI dan kriteria kegagalan Hoek - Brown di sejumlah proyek-proyek teknik di seluruh dunia telah menunjukkan bahwa sistem tersebut memberikan perkiraan wajar dari kekuatan berbagai massa batuan. Perkiraan ini harus disempurnakan dan disesuaikan dengan kondisi masing-masing , biasanya didasarkan pada analisis terowongan atau perilaku lereng, tapi mereka memberikan dasar yang kuat untuk analisis desain. Yang paling terakhir versi kriteria Hoek Brown telah diterbitkan oleh Hoek , Carranza - Torres dan Corkum (2002 ) dan paper ini , bersama dengan sebuah program yang disebut RocLab untuk menerapkan kriteria , dapat didownload dari Internet di www.rocscience.com. Pengukuran tegangan insitu Stabilitas penggalian bawah tanah tergantung pada kekuatan massa batuan sekitar penggalian dan tekanan yang menginduksi batuan tersebut. Induksi tekanan adalah fungsi dari bentuk penggalian dan tekanan insitu yang ada sebelum penggalian dilakukan. Besaran yang sudah ada di tekanan insitu ditemukan sangat bervariasi , tergantung pada sejarah geologi massa batuan di mana mereka diukur ( Hoek dan Brown , 1980). Secara teoritis, prediksi tegangan ini dianggap tidak dapat diandalkan dan karenanya pengukuran sebenarnya dalam tekanan insitu diperlukan untuk desain penggalian bawah tanah yang besar. Sebuah fenomena yang sering diamati dalam batuan masif mengalami tekanan insitu yang tinggi adalah 'core disking ' , diilustrasikan pada Gambar 10.

Gambar 10: Disking dari 150 mm core granit sebagai hasil dari tekanan insitu yang tinggi

Gambar 11: Urutan khas pengukuran stress over-coring

Gambar 12: Sebuah sel untuk mengukur medan tegangan triaksial insiti massa batuan, dikembangkan di Australia (Worotnicki dan Walton 1976). Silinder berongga (pada kiri) diisi dengan perekat yang diekstrusi saat piston (di sebelah kanan) dimasukkan ke dalam silinder.

Selama investigasi lokasi awal , ketika ada akses bawah tanah tersedia , satu-satunya metode praktis untuk mengukur tekanan insitu adalah dengan hydrofracturing ( Haimson , 1978) di dimana tekanan hidrolik diperlukan untuk membuka celah yang ada digunakan untuk memperkirakan tingkat tegangan insitu. Setelah akses bawah tanah tersedia, teknik over- coring untuk pengukuran tegangan insitu ( Leeman dan Hayes , 1966 , Worotnicki dan Walton , 1976) dapat digunakan asalkan hati-hati dalam melaksanakan pengukuran , hasilnya biasanya memadai untuk tujuan desain. Urutan overcoring khas dalam pengukuran tegangan insitu diilustrasikan pada Gambar 11 dan salah satu instrumen yang digunakan untuk pengukuran diilustrasikan pada Gambar 12.

Permasalahan Air tanah Keberadaan volume besar air tanah merupakan masalah operasional di terowongan tetapi tekanan air umumnya bukanlah masalah dalam rekayasa penggalian bawah tanah. Pengecualian apabila tekanan terowongan terkait dengan proyek hidroelektrik . Dalam kasus ini, tidak memadainya tekanan yang membatasi akibat kurangnya kedalaman penguburan terowongan dapat menyebabkan masalah serius di terowongan dan di lereng yang berdekatan. Lapisan baja untuk terowongan ini dapat menghabiskan beberapa ribu dolar per meter dan sering menjadi faktor penting dalam desain sebuah proyek PLTA . Instalasi lapisan terowongan baja diilustrasikan pada Gambar 13 .

Anda mungkin juga menyukai