Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER FARMASI INDUSTRI DI PT.

MEIJI INDONESIA
PERIODICAL REVIEW OF PROCESS CONTROL INTERIM REPORT F.G TROCHES MEIJI (FTRS) 2012 Gelombang I 03 Juni- 03 Juli 2013

Disusun oleh : FERLIEM, S.Si. N211 12 017

Disusun Untuk Melengkapi Tugas-Tugas dan Memenuhi Persyaratan Untuk Mencapai Gelar Apoteker

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER FARMASI INDUSTRI DI PT. MEIJI INDONESIA
PERIODICAL REVIEW OF PROCESS CONTROL INTERIM REPORT F.G TROCHES MEIJI (FTRS) 2012 Gelombang I 03 Juni- 03 Juli 2013

Disusun oleh : FERLIEM, S.Si. N211 12 017

Disusun Untuk Melengkapi Tugas-Tugas dan Memenuhi Persyaratan Untuk Mencapai Gelar Apoteker

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013
i

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah YME atas segala rahmat, karunia dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Praktik Kerja Profesi (PKPA) Industri Periode 03 Juni-03 Juli 2013 sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Profesi Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin Makassar. PKPA Industri yang dilakukan di PT. MEIJI Indonesia yang berlokasi di Jl. Mojoparon No. 1, Bangil, Pasuruan, Jawa Timur, merupakan kegiatan wajib bagi mahasiswa yang mengikuti program pendidikan apoteker dengan tujuan calon Apoteker dapat mengetahui dengan jelas tugas dan perannya di industri farmasi serta mendapatkan pengetahuan dan pengalaman praktis tentang industri farmasi sebagai bekal dalam pengabdian profesi di masyarakat. Laporan ini merupakan salah satu bentuk evaluasi pelaksanaan kegiatan PKPA yang telah dilakukan oleh mahasiswa sehingga melalui pembuatan laporan ini dapat diketahui sejauh mana mahasiswa dapat memahami alur produksi dan penjaminan mutu obat di industri farmasi. Kami menyadari bahwa kegiatan PKPA ini tidak akan terlaksana tanpa bantuan dari berbagai pihak, oleh sebab itu pada kesempatan ini perkenankanlah kami menyampaikan rasa terima kasih yang tak terhingga kepada : 1. Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin Makassar atas kesempatan, bantuan dan fasilitas yang diberikan terutama Dra. Hj. Aisyah Fatmawaty, M.Si.,Apt. selaku Pembimbing PKPA Farmasi Industri.

iii

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

2. PT. Meiji Indonesia beserta seluruh staf dan karyawan atas kesempatan, bantuan dan fasilitas yang diberikan. 3. Bapak Slamet Utomo, selaku Plant Director PT. Meiji Indonesia yang telah memberikan kesempatan, perhatian dan dukungan selama

pelaksanaan PKP. 4. Bapak Giguk Tri Harianto, S.Si., Apt.,selaku QA Manager PT. Meiji Indonesia sekaligus pembimbing PKL dan Ibu Pradina yang telah memberikan kesempatan, masukan, dan perhatian selama PKP. 5. Ibu Dra. Asih Muji Rahayu, Apt., selaku Apoteker Penanggungjawab Pabrik atau Product Security Pharmacist (PSP) PT. Meiji Indonesia yang telah memberikan kesempatan, masukan, dan perhatian selama PKP. 6. Seluruh pengajar dari PT. Meiji Indonesia : Ibu Noera Apriliantini, Bapak Cucuk Kasmuri, Bapak Saimin Sugito, Ibu Dian Yuliarni, S.Si., Apt. (QA And GMP Section), Ibu Alifia S.Farm.,Apt atas semua ilmu dan masukan yang telah diberikan selama kuliah klasikal. 7. Sub Section PD: Bapak Dian Wahyu, S.Si., Apt., Mbak Khusnul, Mbak Siska, Mbak Wresti, Mbak Yunita terima kasih atas ilmunya. 8. Seluruh Staf dan karyawan PT. Meiji Indonesia di Non Beta Laktam : Bapak I Nyoman Suparta, Bapak Eko, Bapak Totok. Beta Laktam I: Bapak Windu Yekti S.Si., Apt, Bapak Didik, Bapak Adianto. Beta Laktam II : Bapak Arif Budiman S.Farm, Apt, Bapak Suko dan Beta Laktam III: Bapak Hilmi Gatneh, S.Si., Apt., Bapak Hendra Firmansyah, S.Farm., Apt., serta semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang

iv

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

telah memberikan bantuan dan bimbingan kepada kami selama pelaksanaan PKP. 9. Terima kasih kepada mbak Nike selaku staf yang bertanggung jawab untuk pembuatan periodical review yang telah memberikan

kesempatan,bimbingan masukan, dan perhatian selama pengerjaan tugas khusus periodical review. 10. Teman-teman Angkatan Profesi Apoteker 2013 atas kebersamaan dan kekompakannya. Penyusun menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan ini. Oleh karena itu penyusun mengharapkan kritik dan saran dari berbagai pihak. Semoga laporan PKPA ini dapat bermanfaat bagi PT Meiji Indonesia, almamater kampus Unhas, serta mahasiswa praktek kerja profesi apoteker dan semoga kerja sama yang telah terbentuk saling menumbuh kembangkan satu sama lain. Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak khususnya dalam pengembangan ilmu kefarmasian.

Pasuruan, 04 Juli 2013

Penyusun

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL... i LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii DAFTAR ISI....................................................................................................... vi DAFTAR TABEL............................................................................................... viii DAFTAR GRAFIK............................................................................................. ix BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1 I.1 Latar Belakang...................................................................................... 1 I.2 Tujuan Umum ....................................................................................... 3 I.3 Tujuan Khusus ...................................................................................... 4 I.4 Manfaat ................................................................................................. 4 BAB II GAMBARAN UMUM TUGAS PKPA ................................................. 5 II.1 Profil PT. Meiji Indonesia ................................................................... 5 II.2 Sejarah PT. Meiji Indonesia ................................................................ 5 II.3 Produk PT. Meiji Indonesia................................................................. 7 II.4 Lokasi dan Sarana PT. Meiji Indonesia............................................... 9 II.5 Penerapan CPOB di PT. Meiji Indonesia ............................................ 16 II.6 Periodical Review ................................................................................ 24 BAB III GAMBARAN KHUSUS TUGAS PKPA............................................. 28 III.1 Tujuan ................................................................................................ 28 III.2 Lokasi................................................................................................. 28 vi

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

III.3 Divisi .................................................................................................. 28 III.4 Ruang Lingkup................................................................................... 28 III.5 Mesin yang difokuskan ...................................................................... 29 III.6 Parameter kritis dalam proses ............................................................ 29 III.7 Hasil yang diharapkan........................................................................ 29 III.8 Tindakan untuk hasil yang diluar persyaratan ................................... 30 III.9 Parameter pengujian........................................................................... 30 III.10 Metode Evaluasi dan Persyaratan .................................................... 31 III.11 Hasil ................................................................................................. 33 BAB IV PEMBAHASAN................................................................................... 40 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................43 6.1 Kesimpulan...................................................................................43 6.2 Saran............................................................................................43 DAFTAR PUSTAKA...................................................................................45 LAMPIRAN...46

vii

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

DAFTAR TABEL

TABEL

Halaman

1 Produk Domestik NBL (Injeksi). ......... .8 2 Produk Domestik NBL (Tablet)....................................................................... .8 3 Produk Domestik NBL (Kapsul) ............... .. 8 4 Data dari Proses Pencampuran . ........... .34 5 Data Pemeriksaan Proses Pengempakan .......................................................... .36 6 Data Pemeriksaan Produk Ruaha n............... 39

viii

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR

Halaman

1 Bagan AHS Kelas IV ...................................................................................... 11 2 Bagan AHS Kelas III ...................................................................................... 12 3 Bagan AHS Kelas II........................................................................................ 13 4 Bagan AHS Kelas I ......................................................................................... 14 5 Bagan alur proses pengolahan air ................................................................... 15 6 Grafik Lama pengadukan dari Proses Pencampuran ...................................... 34 7 Grafik Berat tablet selama proses pengempakan ............................................ 36 8 Grafik Ketebalan tablet selama proses pengempakan..................................... 37 9 Grafik Kekerasan tablet selama proses pengempakan .................................... 37

ix

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

BAB I PENDAHULUAN

I.1

Latar Belakang Peraturan Pemerintah Nomor 51 tahun 2009 Tentang Pekerjaan

Kefarmasian, pasal 5 menjelaskan bahwa Pekerjaan Kefarmasian meliputi pengadaan Sediaan Farmasi, Produksi Sediaan Farmasi, Distribusi/Penyaluran Sediaan Farmasi dan Pelayanan Sediaan Farmasi (1). Produksi Sediaan Farmasi adalah Pekerjaan Kefarmasian yang dilakukan di industri farmasi sebagai salah satu sarana kesehatan dalam pembuatan obat, pengendalian mutu, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan distribusi obat. Fasilitas Produksi Sediaan Farmasi dapat berupa industri farmasi obat, industri bahan baku obat, industri obat tradisional, dan pabrik kosmetika (1). Industri farmasi sebagai produsen obat bertanggung jawab untuk menjamin tersedianya produk obat yang memenuhi standar mutu dan spesifikasi yang telah ditetapkan. Suatu industri farmasi harus mampu menjamin mutu mulai dari bahan baku (raw material) sampai dengan produk jadi yang siap untuk diedarkan di masyarakat. Oleh karena itu mutu obat harus dibentuk sejak awal. Proses pembuatan obat, yaitu mulai dari penanganan dan kontrol kualitas bahan awal, cara pembuatan, pengawasan mutu, sumber daya manusia yang terlibat dalam proses produksi dan semua peralatan serta fasilitas yang digunakan perlu standar operasional yang telah divalidasi dan sumber daya manusia yang terkualifikasi agar mutu dari suatu produk dapat terjaga (2).

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Pemerintah juga berperan dalam menjamin mutu suatu obat yang beredar di Indonesia dengan menetapkan peraturan-peraturan yang harus dipenuhi oleh industri farmasi dalam hal ini produksi sediaan obat. Peraturan-peraturan ini tertuang dalam Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB). CPOB adalah bagian dari pemastian mutu yang memastikan bahwa obat dibuat dengan benar dan sesuai standar yang telah ditetapkan untuk mencapai mutu yang sesuai dengan tujuan penggunaan dan dipersyaratkan dalam izin edar dan spesifikasi produk (2). Dalam penerapannya, CPOB selalu mengalami perubahan dan

improvement baik dalam proses maupun sumber daya manusia guna menghasilkan produk dengan kualitas yang terus meningkat. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) mencakup dua belas aspek (2). PT. Meiji Indonesia merupakan perusahaan di bawah lisensi PT. Meiji Seika Kaisha, Ltd. Jepang yang memproduksi sediaan-sediaan antibiotik dan non antibiotik. PT. Meiji Indonesia telah mendapatkan sertifkat CPOB, serta juga telah mendapatkan lisensi untuk produk ekspor ke Jepang. Bagi Pemilik Modal Asing (PMA) seperti PT. Meiji Indonesia, yang produksinya ditujukan untuk tujuan ekspor, CPOB merupakan persyaratan minimal untuk produksi suatu sediaan, sementara panduan untuk pembuatan sediaan ekspor menggunakan panduan pembuatan obat yang telah disetujui oleh negara tujuan ekspor, yaitu Jepang. Salah satu faktor penting tercapainya pemenuhan dari banyak persyaratan tersebut adalah sumber daya manusia dalam suatu industri farmasi yang merupakan salah satu aspek penting demi tercapainya pemenuhan tersebut. Profesi yang mempunyai kewenangan dan kompetensi tentang seluruh aspek obat adalah Apoteker. Apoteker dalam bidang industri mempunyai ruang lingkup kerja

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

yang cukup luas termasuk dalam proses manufaktur dan distribusi obat. Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di industri farmasi ini merupakan salah satu sarana untuk memperdalam ilmu dan memperluas wawasan tentang industri farmasi bagi peserta program profesi Apoteker. Diharapkan pada program ini peserta program profesi Apoteker dapat melihat langsung kegiatan di industri farmasi secara menyeluruh dan mempelajari hal-hal yang berkaitan dengan industri farmasi. Untuk memastikan dan menjamin bahwa bahan, proses, prosedur, kegiatan, sistem, perlengkapan, atau mekanisme yang digunakan senantiasa sesuai dengan standar yang dipersyaratkan, maka PT. Meiji Indonesia memberikan perhatian yang besar kepada proses pelaksanaan validasi. Validasi dan kualifikasi juga merupakan salah satu aspek CPOB. Periodical review merupakan salah satu jenis validasi proses yang dilakukan dengan mengumpulkan hasil dari kontrol selama proses (IPC), hasil pemeriksaan QC. Pengkajian mutu produk secara berkala hendaklah dilakukan terhadap semua obat terdaftar, termasuk produk ekspor, dengan tujuan untuk membuktikan konsistensi proses, kesesuaian dari spesifikasi bahan awal, bahan pengemas dan produk jadi, untuk melihat tren dan mengidentifikasi perbaikan yang diperlukan untuk produk dan proses. Hal ini telah tercantum dalam CPOB terkini. Oleh karena itu, penyusunan laporan periodical review merupakan suatu hal yang penting untuk dilakukan. I.2 Tujuan Umum PKPA Tujuan dilakukan Praktek Kerja Profesi Apoteker di industri farmasi adalah sebagai berikut:

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

1. Meningkatkan pemahaman calon apoteker tentang peran, fungsi, posisi dan tanggung jawab apoteker dalam industri farmasi, sehingga dapat dibandingkan dengan teori yang diperoleh selama masa perkuliahan dan menjadi bekal untuk menghadapi dunia kerja yang sesungguhnya. 2. Membekali keterampilan, calon dan apoteker agar memiliki untuk wawasan, pengetahuan, pekerjaan

pengalaman

praktis

melakukan

kefarmasian di industri farmasi. 3. Mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai tenaga farmasi yang profesional. 4. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian di industri farmasi. I.2 Tujuan Khusus PKPA Tujuan dibuat laporan periodical review adalah untuk memastikan bahwa proses produksi produk F.G Troches Meiji (FTRS) telah terkontrol dengan benar dan produk tersebut telah sesuai dengan persyaratan standar kualitas. I.3 Manfaat Tugas Khusus Manfaat dari tugas khusus ini adalah mahasiswa memiliki gambaran dalam menyusun suatu laporan periodical review yang dapat memberikan informasi sebagai dasar pertimbangan untuk perubahan spesifikasi dan juga menjadi usulan perbaikan produk kedepan.

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

BAB II GAMBARAN UMUM TUGAS PKPA

II.1

Profil PT. Meiji Indonesia (3) PT. Meiji Indonesia merupakan industri farmasi yang kantor pusatnya

berada di Jl. Tanah Abang II no.4 Jakarta Pusat dan pabriknya berada di Jl. Mojoparon 1 Bangil, Pasuruan, Jawa Timur. PT. Meiji Indonesia telah memiliki kantor medical reperesentative hampir di seluruh wilayah Indonesia. Visi PT. Meiji Indonesia adalah menjadi perusahaan farmasi dengan mutu yang terpercaya di Indonesia dan dunia. Selain itu, PT. Meiji Indonesia sendiri mempunyai misi yaitu membuat obat bermutu tinggi dengan tujuan untuk dapat memuaskan konsumen diseluruh dunia dan memberikan sumbangan pada peningkatan kesehatan manusia. PT. Meiji Indonesia dalam menjalankan tugas dan kegiatan pada bidang-bidangnya diperlukan struktur organisasi dengan tujuan dan job description yang jelas sehingga tidak terjadi tumpang tindih dengan pekerjaan yang lainnya. Struktur organisasi divisi manufacturing PT. Meiji Indonesia dapat dilihat pada lampiran 1. II.2 Sejarah PT. Meiji Indonesia (3) PT. Meiji Indonesia adalah merupakan salah satu perusahan yang menjadi pelopor antibiotika terkemuka di Indonesia sejak didirikan pada tahun 1974. PT. Meiji Indonesia yang berinduk pada Meiji Seika Kaisha, Ltd. Jepang, merupakan salah satu perusahaan dengan standart kualitas tertinggi di Indonesia yang didukung oleh 600 karyawan profesional di bidangnya masing-masing, peralatan produksi yang berstandar internasional, serta sistem manajemen yang

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

baik. Perusahaan ini mempuyai kantor pusat di Jakarta, yang mencakup divisi marketing, keuangan dan administrasi, dan fasilitas pabrik (divisi produksi) di Bangil-Jawa Timur, serta tenaga pemasaran yang tersebar di kantor-kantor perwakilan marketing di seluruh Indonesia. Pemilihan lokasi pabrik di Bangil memiliki beberapa pertimbangan seperti lokasi dekat dengan pusat sehingga memudahkan distribusi ke pelabuhan atau bandara., menempati daerah/tanah yang tidak produktif, pemilihan lokasi dekat dengan sumber air (sumbersono). Pembangunan sarana produksi dilakukan secara bertahap, dimulai pada tahun 1974 hingga saat ini. Dengan ekspansi gedung Beta Laktam 2, penambahan line produksi pada gedung Beta Laktam 3, dan pembangunan produksi Active Pharmaceutic Ingredients (API) yang tujuannya untuk memenuhi kebutuhan akan produk obat baik konsumsi lokal maupun ekspor. Market yang dituju oleh PT. Meiji Indonsia adalah 65% ekspor dan 35% dalam negeri. Pasar ekspor yang dituju antara lain Jepang, Malaysia, dan Singapura, sedangkan untuk pasar dalam negeri (toll in) PT Meiji bekerja sama dengan Kimia Farma, Indofarma, Takeda Indonesia, dan Dexa Medica. Bahan baku yang digunakan dikirim langsung dari supplier yang terkualifikasi di antaranya dari Cina, India, Korea, dan Spanyol. PT. Meiji Indonesia membagi tugas dan kegiatan pada bidang masing-masing agar tidak terjadi tumpang tindih pekerjaan antar divisi, sesuai dengan struktur organisasi. Selain itu produk industri farmasi internasional dipersyaratkan pula mengikuti panduan dan ketentuan internasional, misalnya Internasional Organization for Standardization (ISO) 9000 series, current-Good Manufacturing

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Practice (c-GMP), PIC/S atau ICH yang menyangkut seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu. Dalam perjalanan selama kurun waktu kurang lebih 39 tahun (1974-2010), PT. Meiji Indonesia telah menunjukkan kualitasnya dalam seluruh aspek dan rangkaian kegiatan pembuatan obat, sehingga telah mendapatkan beberapa sertifikat yang bertujuan untuk menjamin produk obat yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan. Pada 11 Juni 1993 menerima sertifikat CPOB untuk penisilin dan turunannya sebanyak 4 buah bentuk sediaan (serbuk steril, suspensi kering, kapsul keras, tablet salut). Persyaratan Sertifikat CPOB ini didapatkan dengan syarat adanya investasi dan kesiapan Sumber Daya Manusia. Pada 10 Februari 1994 menerima sertifikat CPOB untuk non-penisilin sejumlah 13 bentuk sediaan (tablet biasa, tablet salut, kapsul keras, salep, suspensi kering, cairan oral, serbuk steril, cairan steril, dan tetes mata) dari Dirjen POM Depkes RI, serta sertifikat GMP dari Jepang untuk ekspor produk ke Jepang. Tanggal 2 Juni 1997 menerima sertifikat CPOB untuk sediaan suspensi kering oral antibiotika penisilin dan turunannya dari Dirjen POM Depkes RI. Tanggal 5 Februari 1998 menerima Surat Keputusan Persetujuan AMDAL untuk fasilitas BL-2. Sertifikat PDA Jepang didapat pada tahun 2006. Hasil Mapping Industri Farmasi Tahun 2005 mendapatkan strata A dari BPOM. II.3 Produk PT. Meiji Indonesia (3) PT. Meiji Indonesia bergerak dalam bidang usaha yang memproduksi anti biotik untuk keperluan lokal maupun untuk ekspor yang memiliki 4 (empat) gedung produksi utama yaitu

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

a) Gedung Non Beta Laktam memproduksi sediaan steril (serbuk injeksi, tetes mata) dan non steril (tablet, kapsul, larutan topikal).
Tabel 1 Produk Domestik NBL (Injeksi)
INJECTION
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 FINISHED GOOD NAME Dibekacin "Meiji" for Injection 50 mg Dibekacin "Meiji" for Injection 100 mg Dibekacin Meiji Injection 1 ml ( import ) Dibekacin Meiji Injection 2 ml ( import ) Kanamycin Sulfate "Meiji" for Injection 0,5 g Kanamycin Sulfate "Meiji" for Injection 1 g Kanamycin Sulfate "Meiji" for Injection 2 g Streptomycin Sulfate "Meiji" for Injection 1 g Streptomycin Sulfate "Meiji" for Injection 5 g Fosmicin for Injection 1 g Fosmicin for Injection 2 g Adant Dispo ( Import ) Biolon Prime Intraocular Injection Biolon Intraocular Injection Biolon Intraocular Injection CODE DKBS DKBM DKAS DKAM KDS KD KDM SS SSL FOM FOL HLDP HLOP HLOS HLOM API NAME Dibekacin Sulfate Sterile Dibekacin Sulfate Sterile Dibekacin Sulfate Sterile Dibekacin Sulfate Sterile Kanamycin Sulfate Sterile Kanamycin Sulfate Sterile Kanamycin Sulfate Sterile Streptomycin Sulfate Sterile Streptomycin Sulfate Sterile Fosfomycin Sodium Sterile Fosfomycin Sodium Sterile Sodium Hyaluronate Sodium Hyaluronate 9.6 mg Sodium Hyaluronate 5 mg Sodium Hyaluronate 10 mg CONTAINS 50 mg(pot)/vial 100 mg(pot)/vial 50 mg(pot)/ml 100 mg(pot)/2ml 0,5 g(pot)/vial 1 g(pot)/vial 2 g(pot)/vial 1 g(pot)/vial 5 g(pot)/vial 1 g(pot)/vial 2 g(pot)/vial 10 mg/ml 0.8 ml 0.5 ml 1 ml

Tabel 2 Produk Domestik NBL (Tablet)


TABLET
NO 1 2 3 4 5 6 78 9 10 11 FG Troches "Meiji" FG Troches "Meiji" Clast Tablets SP Troches "Meiji" (rasa melon) SP Troches "Meiji" (rasa strawberry) SP Troches "Meiji" (rasa strawberry) SP Troches "Meiji" (rasa strawberry) SP Troches "Meiji" ( rasa kopi ) Meipril Tablet 5 mg ( Import ) Meipril Tablet 20 mg ( Import ) FINISHED GOOD NAME CODE FTRS FTRT CLTH STRO STRW STRWS STRWC STRC MEST MELT API NAME Fradiomycin Sulfate Gramicidin-S Hydrochloride Fradiomycin Sulfate Gramicidin-S Hydrochloride Clebopride Malate Dequalinium Chloride Dequalinium Chloride Dequalinium Chloride Dequalinium Chloride Dequalinium Chloride Enalapril Maleate Enalapril Maleate CONTAINS 2,5 mg(pot)/tablet 1,0 mg(pot)/tablet 2,5 mg(pot)/tablet 1,0 mg(pot)/tablet 0,5 mg/tablet 0,25 mg/tablet 0,25 mg/tablet 0,25 mg/tablet 0,25 mg/tablet 0,25 mg/tablet 5 mg/tablet 20 mg/tablet

Tabel 3 Produk Domestik NBL (Kapsul)

CAPSULES
NO FINISHED GOOD NAME API CONTAINS Sanactase 2. 50 mg/kapsul Protease 60 mg/kapsul XECH-E Olipase 20 mg/kapsul Meicelase 50 mg/kapsul Pancreatine enteric coated 167,74 mg/kapsul KCH Kanamycin Monosulfate 250 mg(pot)/kapsul MECS Micronized Omeprazole 20 mg/kapsul MECD Micronized Omeprazole 20 mg/kapsul Domestik NBL CODE

1. NAME

1 Excelase Capsules

2 Kanamycin Capsules "Meiji" 3 Meisec Capsules 20 mg 4 Meisec Capsules 20 mg Tabel

4.19 Prok

b) Gedung Beta Laktam I memproduksi sediaan steril (serbuk injeksi) untuk lokal non steril (tablet dan granul untuk hewan). Obat yang diproduksi di gedung ini antara lain widecilin, injeksi vicilin 250 mg, injeksi vicilin 500

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

mg, injeksi vicilin 1g, injeksi penisilin G dan procain, injeksi sulbactam, injeksi sulbenicillin. c) Gedung Beta Laktam II memproduksi sediaan non steril (granul, kapsul, tablet) untuk ekspor, biasanya toll dari industri Kyowa Hakko Kirin. d) Gedung Beta Laktam III memproduksi sediaan steril (serbuk injeksi untuk manusia), khusus ekspor Meiji Seika Kaisha. II.4 Lokasi dan Sarana penunjang PT. Meiji Indonesia (3) PT. Meiji Indonesia memiliki area tanah di Bangil seluas 99.350 m 2 yang terletak di jalan Mojoparon No. 1 Bangil, Pasuruan. Daerah ini terletak diantara 3 desa yaitu Desa Latek, Mojoparon dan Pekoren. Bangunan utama PT. Meiji Indonesia adalah sebagai berikut : a) Gedung Formulasi Non Beta Laktam (NBL), Beta Laktam I (BL-1), Beta Laktam II (BL-2), Beta Laktam III (BL-3). b) Gedung Produksi API Steril c) Gedung Quality Control yang terdiri dari Laboratorium Kimia Fisika, Laboratorium Mikrobiologi. d) Gedung Quality Assurance yang terdiri dari QA-GMP dan QA-PD e) Gudang Produk Jadi f) Gedung Engineering g) Gedung Kesejahteraan Karyawan h) Gedung Office untuk kantor direktur, serta administrasi & keuangan Fasilitas lainnya ialah masjid, koperasi, pos penjagaan, kolam renang, instalasi pengolahan air limbah (ada di masing-masing gedung formulasi), instalasi penjernihan air tanah, dan insinerator. Gedung formulasi BL-1, BL-2,

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

dan BL-3 merupakan kawasan berikat. Khusus untuk gedung formulasi BL-3 memiliki gudang bahan awal (bahan baku, kemasan, brosur), laboratorium pengujian, gudang bahan/produk reject, gudang produk ruahan dan gudang produk jadi yang tersendiri, tidak dicampur dengan produk dari gedung formulasi lainnya. Selain bangunan tadi, dalam menunjang kegiatan produksi dibutuhkan fasilitas atau sarana penunjang lain, yaitu : 1. Sistem Pengendalian Udara dan Pengolahan Air (3) Pengaturan udara dalam proses produksi sangat vital bagi industri farmasi. Sistem tata udara merupakan unit terpenting yang beroperasi untuk menghasilkan udara bersih ke ruang produksi dimana temperatur, kelembaban (Rh), jumlah partikel, jumlah mikroba, pola aliran udara dan perputaran udara dapat terkontrol dengan baik. Pembagian kelas pada ruang produksi didasarkan pada jumlah partikel dalam ruangan produksi yaitu sebagai berikut: 1. Kelas IV (> 100.000 partikel 0,5m/ft3) Suhu 20-27 C Tekanan terhadap bagian luar > 5Pa. Filter yang digunakan adalah Pre Filter (effisiensi 40 %), Return Filter (effisiensi 40 %), dan Supply Filter (effisiensi 40 %). Pengecekan kondisi filter dengan melihat perbedaan tekanan sebelum dan sesudah melewati filter. Exhaust Fan berada pada lavatory dan Ruang antara. Bagan secara jelasnya terdapat pada gambar sebagai berikut :

10

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

FA

BF

C/C

PF

EF/DC

Kelas IV VD = Valve Dumper RA = Return Air FA = Fresh Air C/C = Colling Tower BF = Blower Fan PF = Pre Filter EF = Exhaust Fan SA = Supply Air
RA
VD

SA

ke kelas 3

VD Gambar 1 Bagan AHS Kelas IV

2.

Kelas III ( 100.000 partikel 0,5 m/ft3) Suhu 20-25 C, RH < 65 % Tekanan terhadap kelas IV > 10 Pa, sehingga udara selalu kearah kelas IV. Filter yang digunakan adalah Fresh Filter (effisiensi 40 %), Medium Filter (effisiensi 85 %), Pre Filter (effisiensi 75 %), Final Filter (Hepa Filter effisiensi 99,95 %), Return Filter (effisiensi 40 %), dan Supply Filter (effisiensi 40 %). Pengecekan kondisi Filter dengan melihat perbedaan tekanan sebelum dan sesudah melewati filter. Exhaust Fan berada pada lavatory dan Ruang antara. Blower Fan berada di luar sistem AHU. Air change >25 x perjam. Bagan secara jelasnya terdapat pada gambar sebagai berikut :

11

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

PF MF C/C FA BF

HE DC/EF

Dari kelas 4

KELAS III VD = Valve Dumper RA = Return Air FA = Fresh Air C/C = Colling Tower BF = Blower Fan PF = Pre Filter EF = Exhaust Fan SA = Supply Air
RA
VD

SA

DC = Dust Collector HE = Heat Essenger

ke kelas 2

VD

Gambar 2 Bagan AHS Kelas III

3.

Kelas II ( 10.000 Partikel 0,5 m/ft3) Suhu <23 C, RH <35 % Tekanan terhadap kelas IV > 30 Pa Tekanan terhadap kelas III> 15 Pa Filter yang digunakan adalah Fresh Filter (effisiensi 40 %), Medium Filter (effisiensi 85 %), Pre Filter (effisiensi 75 %), Final Filter (Hepa Filter effisiensi 99,95 %), dan Return Filter (effisiensi 40 %). Pengecekan kondisi Filter dengan melihat perbedaan tekanan sebelum dan sesudah melewati filter. Blower Fan berada di luar sistem AHU. Air change > 25 x perjam. Bagan secara jelasnya terdapat pada gambar sebagai berikut :

12

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

PF MF C/C FA BF

HE

Dari kelas 3

KELAS II VD = Valve Dumper RA = Return Air FA = Fresh Air C/C = Colling Tower BF = Blower Fan PF = Pre Filter EF = Exhaust Fan SA = Supply Air
RA
VD

SA

DC = Dust Collector HE = Heat Essenger

ke kelas 1

VD

Gambar 3 Bagan AHS Kelas II

4.

Kelas I ( 100 Partikel 0,5 m/ft3) Suhu < 23C, RH < 28 % (sesuai jenis produknya) Filter yang digunakan adalah Final Filter (Hepa Filter effisiensi 99,995%) dan Return Filter (effisiensi 40%). Blower Fan terdiri dari motor dengan inverter. Air change > 25 x perjam. Bagan secara jelasnya terdapat pada gambar sebagai berikut :

13

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Gambar 4 Bagan AHS Kelas I

PT. Meiji menggunakan sumber air yang berasal dari sumur bor (deep well) dan air PDAM sebagai penunjang proses produksinya. Air tanah tersebut diolah menjadi beberapa jenis air dengan kualitas yang berbeda. Jenis-jenis air tersebut adalah sebagai berikut : Raw Water (RW) adalah air tanah yang telah diklorinasi dengan Natrium Hipoklorit, kemudian kotorannya dikoagulasi dengan Poli Aluminium Chloride (PAC), digunakan untuk toilet dan kantin. Filtered Water (FW) adalah RW yang telah disaring dengan pasir silika atau Sand Filter dan dapat menyaring partikel berukuran 50 100 m. DeIonized Water (DIW) atau Purified Water (PW) adalah FW yang telah disaring dengan filter 5 m dan filter 2 m kemudian mengalami proses reverse osmosis kemudian mengalami proses electrodeionization (EDI). Digunakan untuk mencuci vial, rubber stopper, lantai. Pyrogen Free Water (PFW) atau Water For Injection (WFI) adalah DIW yang dipanaskan dalam evaporator dengan uap panas dan dialirkan dalam

14

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

kondensator sehingga mengalami proses kondensasi. PFW disimpan dalam tanki dan dijaga pada suhu minimal 80C. Pyrogen Free Steam (PFS) adalah DIW yang dipanaskan dalam evaporator dengan uap panas (130C.) sehingga mengalami perubahan wujud menjadi gas (uap). PFS digunakan untuk sterilisasi pipa penyalur PFW, sterilisasi dalam autoklaf, sterilisasi EOG, dan sterilisasi pipa kompresor.
Klorinasi (0,5-1 ppm)

Deep well (- 125 m)

Raw water tank

Sand filter tank

Filtered water (FW) tank

Klorin Sensor

pH sensor (pH= 5,5 6,5 )

Karbon aktif

Filter ukuran 5 m dan 2 m Softerner (Menghilangkan kesadahan)

Filter ukuran 5 m

DIW generator Filter ukuran 5 m Resin Anion NaOH Reverse Osmosis Resin Kation HCL Electro De Ionized Machine

DIW

Water Treatment untuk Engineering, NBL, dan BL1

Water Treatment untuk BL2/BL3

Gambar 4 Bagan alur proses pengolahan air

15

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

II.5. Penerapan CPOB di PT. Meiji Indonesia (2,3) Bentuk penerapan Aspek-aspek CPOB oleh PT. Meiji Indonesia yaitu : 1. Manajemen Mutu Konsep dasar pemastian mutu, penerapan CPOB, dan pengawasan mutu adalah aspek manajemen mutu yang saling terkait. Di dalam CPOB 2012 telah disebutkan bahwa kepala bagian manajemen mutu (Pemastian Mutu) hendaklah seorang apoteker yang terdaftar dan terkualifikasi, memperoleh pelatihan sesuai, memiliki pengalaman praktis yang memadai dan keterampilan manajer sehingga memungkinkan untuk melaksanakan tugasnya secara profesional. Kepala bagian manajemen mutu di PT. Meiji Indonesia adalah seorang apoteker. a. Penjaminan Mutu (Quality Assurance) adalah totalitas semua pengaturan yang dibuat dengan tujuan untuk memastikan bahwa obat dihasilkan dengan mutu yang sesuai dengan tujuan pemakaiannya. Hal ini pada PT. Meiji Indonesia dilakukan oleh Departemen Quality Assurance (QA). b. CPOB / GMP (Good Manufacturing Practice) CPOB adalah bagian dari pemastian mutu yang memastikan bahwa obat dibuat dan dikendalikan secara konsisten untuk mencapai standar mutu yang sesuai dengan tujuan penggunaan dan dipersayaratkan dalam izin edar dari spesifikasi produk. Hal ini pada PT. Meiji Indonesia dilakukan oleh QA-GMP Subsection. c. Pengawasan mutu Adalah bagian dari CPOB yang berhubungan dengan pengambilan sampel, spesifikasi, dan pengujian serta dengan organisasi, dokumentasi, dan prosedur pelulusan yang memastikan bahwa pengujian yang diperlukan

16

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

dan relevan telah dilakukan dan bahwa bahan yang belum diluluskan tidak digunakan serta produk yang belum diluluskan tidak dijual atau dipasok sebelum mutunya dinilai dan dinyatakan memenuhi syarat. Hal ini pada PT. Meiji Indonesia dilakukan oleh Departemen Quality Control (QC). 2. Personalia Kualitas dari personil ini sangat ditentukan oleh tingkat pendidikan, pelatihan yang diberikan, keahlian dan ketrampilan yang dimiliki. Jabatan dan job description yang diberikan pada setiap personil haruslah sesuai dengan keahliannya, sesuai dengan pedoman my machine, my area. Agar semua personil yang ada di industri farmasi dapat mendukung terciptanya produk yang berkualitas, maka PT Meiji Indonesia memberikan pelatihan-pelatihan,

diantaranya ialah pelatihan CPOB yang diperuntukkan bagi semua karyawannya. Untuk karyawan yang menjadi operator di ruang steril (ruang kelas A, B) akan mendapatkan training khusus. Pelatihan juga bisa berupa mengikutsertakan karyawan dalam berbagai seminar dan training baik itu di dalam negeri maupun di luar negeri (Jepang). Penanganan personil tidak hanya menyangkut kualitas tetapi juga kuantitas. Jumlah personal di setiap jabatan (struktur) ditentukan berdasarkan berbagai pertimbangan diantaranya jumlah jam kerja, waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan yang ada dan tingkat kesulitan pekerjaan tersebut. 3. Bangunan Dimana untuk industri farmasi ini ada persyaratanpersyaratan khusus yang harus dipenuhi. Seperti halnya PT. Meiji Indonesia yang memproduksi produk golongan Beta Laktam dan Non Beta Laktam, maka gedung produksinya harus terpisah. Saat ini gedung formulasi yang ada di PT. Meiji Indonesia ialah

17

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Gedung Non Beta Laktam (NBL), Gedung Beta Laktam (BL-1, BL-2, BL-3). Gedung NBL dan BL-1 untuk memproduksi produk lokal untuk sediaan steril dan nonsteril, namun produk gedung BL-1 lebih terfokus pada produk hewan. Gedung BL-2 dan BL-3 memproduksi produk ekspor, gedung BL-2 hanya memproduksi produk non steril, sedangkan BL-3 hanya memproduksi produk steril. Masingmasing gedung ini memiliki fasilitas air handling unit (AHU) sendiri. AHU untuk ruang produksi sediaan steril dan non steril juga dibedakan. suhu, kelembaban, perbedaan tekanan, percepatan dan pertukaran udara, aliran udara, jumlah mikroba dan partikel. Klasifikasi ruangan yang ada ialah ruang kelas F, kelas E, kelas D/C, kelas B, dan kelas A, sebagaimana diatur dalam CPOB. Ruanganruangan ini dilakukan pengendalian dari debu dengan cara melapisi dinding dan lantai bangunan dengan epoksi yang rata dan licin, selain itu pertemuan antara dinding dengan lantai dan dengan langit-langit dirancang tidak membentuk sudut sehingga lebih mudah dibersihkan, tidak menyerap lembab serta meninggalkan bekas debu, pemasangan pre filter, medium filter, final filter, serta pemasangan dust collector dan exhaust. Untuk pengendalian suhu dan kelembaban dilakukan dengan pemasangan sistem HVAC secara central line. Pengendalian serangga (pest control) dilakukan dengan pemasangan lampu serangga (musipon) dalam ruangan dan perekat serangga di lantai (musipecha). 4. Peralatan Peralatan untuk pembuatan obat hendaklah memiliki desain dan konstruksi yang tepat, ukuran yang memadai serta ditempatkan dan dikualifikasi dengan tepat, agar mutu obat terjamin sesuai desain serta seragam dari bets-ke-bets dan untuk memudahkan pembersihan serta perawatan agar dapat mencegah

18

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

kontaminasi silang, penumpukan debu atau kotoran dan, hal-hal yang umumnya berdampak buruk pada mutu produk. Di PT. Meiji dilakukan proses pembersihan terhadap alat-alat produksi setiap selesai proses produksi, proses pengangkutan hasil produksi juga menggunakan alat khusus sehingga meminimalisir kontak langsung antara alat dan produk, di dalam gedung produksi terutama di ruangan tertentu diletakkan alat pemadam kebakaran juga alat pendeteksi adanya asap akibat kebakaran (terletak di plafon). Timbangan yang digunakan memiliki sensitifitas hingga dua digit dibelakang koma dan juga selalu dikalibrasi. 5. Sanitasi dan Hygiene Ini menyangkut pemeliharaan fasilitas dan sarana yang digunakan dan higiene perorangan. Di PT. Meiji Indonesia sanitasi bangunan dilakukan dengan cara mengepel lantai dan dinding-dinding dari sisa-sisa bulk dengan desinfektan setiap hari, pembersihan debu setiap hari dengan vacum cleaner, pembersihan tangki dan pipa-pipa saluran air dengan cara bubbling, back wash kemudian dibilas berkali-kali. Selain itu, masing-masing karyawan diharuskan melakukan personal hygiene untuk melindungi produk dari kontaminasi. Masing-masing karyawan diharuskan mengenakan pakaian pelindung badan khusus yang bersih, hairnet, topi, kaos tangan dan sepatu untuk masing-masing kelas. Juga menggunakan rolling dengan perekat (coro-coro) dan clothes vacuum cleaner yang dimaksudkan untuk mengambil fiber, partikel dan rambut yang menempel di baju. Lavatory (toilet) tersedia di setiap gedung produksi maupun gedung lainnya yang terletak di area-area tertentu. Hal ini bertujuan untuk meminimalisir cross contamination yang disebabkan oleh operator. Karyawan yang sedang sakit pun disarankan menggunakan alat pelindung diri dan juga mengisi daftar absensi

19

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

kesehatan setiap hari, namun apabila mengidap penyakit yang berat disarankan untuk tidak masuk bekerja. Tersedianya bak pengolahan limbah untuk gedung produksi non beta laktam, beta laktam, serta limbah lainnya. Para karyawan tidak diizinkan membawa makanan ke dalam gedung produksi. 6. Produksi Didalam CPOB pada aspek ke enam disebutkan bahwa kepala bagian produksi hendaklah seorang apoteker yang terdaftar dan terkualifikasi,

memperoleh pelatihan yang sesuai, memiliki pengalaman praktis yang memadai dalam bidang pembuatan obat dan keterampilan manajerial sehingga

memungkinkan untuk melaksanakan tugasnya secara profesional (CPOB, 2012). Pernyataan tersebut menegaskan fungsi apoteker untuk menjamin kualitas suatu produk, dalam hal ini tidak hanya terfokus pada mutu produk akhir tapi juga terkait prosesnya. Sehingga peran apoteker menjadi sangat penting dalam pemilihan bahan baku sampai pengujian produk jadi, bahkan apoteker juga bertanggung jawab untuk memastikan mutu (Quality Assurance) agar obat sampai ke konsumen tetap berkualitas. 7. Pengawasan Mutu Pengawasan Mutu merupakan bagian yang esensial dari Cara Pembuatan Obat yang Baik untuk memberikan kepastian bahwa produk secara konsisten mempunyai mutu yang sesuai dengan tujuan pemakaiannya. Keterlibatan dan komitmen semua pihak yang berkepentingan pada semua tahap merupakan keharusan untuk mencapai sasaran mutu mulai dari awal pembuatan sampai kepada distribusi produk jadi.

20

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Pengawasan Mutu mencakup pengambilan sampel, spesifikasi, pengujian serta termasuk pengaturan, dokumentasi dan prosedur pelulusan yang memastikan bahwa semua pengujian yang relevan telah dilakukan, dan bahan tidak diluluskan untuk dipakai atau produk diluluskan untuk dijual, sampai mutunya telah dibuktikan memenuhi persyaratan. Hal ini pada PT. Meiji Indonesia dilakukan oleh Departemen QC (Quality Control) 8. Inspeksi diri dan Audit Mutu PT Meiji Indonesia melaksanakan inspeksi diri secara periodik minimal 1 tahun sekali. Pelaksanaannya dilakukan secara bergiliran dan ada titik fokus tertentu apa yang akan diinspeksi. Sebagai responsible person adalah seksi QA and GMP dengan membentuk sebuah tim kecil yang mewakili setiap bagian yaitu QA, QC, produksi, engineering serta bagian lain bila dibutuhkan sesuai dengan bidang yang diinspeksi. Inspeksi diri ini bertujuan untuk mengetahui dan mengevaluasi apakah suatu sistem, standar atau proses yang ada telah sesuai dengan persyaratan GMP yang terbaru.. 9. Penanganan keluhan terhadap produk. Penanganan klaim atau keluhan di PT. Meiji Indonesia dikenal sebagai penanganan informasi kualitas dan kelainan kualitas. PT. Meiji Indonesia mempunyai suatu Standard Kontrol Penanganan Informasi Kualitas dan Kelainan Kualitas Produk yang diterapkan untuk menangani terjadinya kelainan kualitas terhadap produk sudah dipasarkan. Selain untuk konsumen lokal, produk PT. Meiji Indonesia juga diekspor untuk konsumen Jepang, Thailand dll. Untuk itu, penanganan kelainan kualitas dibagi menjadi dua, yaitu untuk konsumen lokal ditangani oleh Medical Representatif pada divisi pemasaran yang selanjutnya

21

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

akan diteruskan pada divisi manufacturing, sedangkan untuk konsumen produk ekspor akan ditangani langsung oleh Holding Company, PT. Meiji Seika Kaisha, Ltd. dan diteruskan ke PT. Meiji Indonesia melalui advisor dari Jepang yang ditempatkan di Indonesia. Laporan kelainan kualitas yang masuk pada divisi pabrik harus segera diinvestigasi penyebabnya dan segera dilakukan langkah improvement atau perbaikan. Paling lambat dalam waktu 2 minggu (14 hari) harus ada jawaban dari divisi manufacturing. 10. Dokumentasi Industri farmasi dituntut untuk memiliki dokumentasi yang rapi dan mudah untuk ditelusuri kembali jika sewaktu-waktu diperlukan. Di PT. Meiji Indonesia semua aktivitas dilaksanakan sesuai dengan protap yang telah dibuat sebelumnya. Dokumen-dokumen yang ada, memiliki nomor dokumen yang sengaja dibuat untuk memudahkan penelusurannya. Dokumendokumen yang digunakan haruslah dokumen yang masih berlaku. Jika suatu dokumen tidak berlaku lagi maka ada penandaan khusus dan dilakukan penarikan terhadap dokumen tersebut untuk kemudian dimusnahkan (copy-an dokumen), sedangkan dokumen yang asli diberi tulisan TIDAK BERLAKU lalu disimpan selama 10 tahun. Dokumen batch record produksi dan pengawasan mutu juga harus disimpan sampai dengan 10 tahun. Hal ini untuk memudahkan penelusuran jika suatu saat ada klaim terhadap produk tersebut. 11. Pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak Pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak harus dibuat secara benar, disetujui dan dikendalikan untuk menghindarkan kesalahpahaman yang dapat menyebabkan produk atau pekerjaan dengan mutu yang tidak memuaskan.

22

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Kontrak tertulis antara Pemberi Kontrak dan Penerima Kontrak harus dibuat secara jelas yang menentukan tanggung jawab dan kewajiban masing-masing pihak. Kontrak harus menyatakan secara jelas prosedur pelulusan tiap bets produk untuk diedarkan yang menjadi tanggung jawab penuh kepala bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu). 12. Kualifikasi dan validasi CPOB mensyaratkan industri farmasi untuk mengidentifikasi validasi yang perlu dilakukan sebagai bukti pengendalian terhadap aspek kritis dari kegiatan yang dilakukan. PT. Meiji Indonesia sangat mempedulikan kualitas produk yang dihasilkannya, sehingga perubahan sekecil apapun harus dipastikan bahwa perubahan tersebut tidak berdampak pada perubahan kualitas produk. Oleh karena itu setiap perubahan yang dilakukan harus melalui beberapa tahapan yang panjang antara lain trial, validasi (initial validation) dan uji stabilitas produk sebagai pembuktian bahwa perubahan tersebut disetujui (dapat diterapkan) atau tidak. Setelah perubahan tersebut diaplikasikan, kualitas dari produk awal yang dihasilkan masih harus dikontrol dengan pembuatan advance notice dan melampirkannya pada batch record yang memuat perubahan pertama kali.

23

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

II.6.

Periodical Review

II.6.1 Pengertian Periodical review adalah validasi yang dilakukan dengan mengumpulkan hasil dari kontrol selama proses (IPC) dan hasil pemeriksaan QC kemudian dilakukan review dan verifikasi secara periodik bahwa faktor variabel berada dalam batasan yang diperbolehkan. Review yang dilakukan minimal 8 lot dan jika dalam satu tahun lebih dari 8 lot, maka dilakukan terhadap semua lot yang ada. Namun sebaliknya jika dalam satu tahun kurang dari 8 lot, maka diambil lot dari tahun sebelumnya (1). II.6.2 Landasan (2) Dasar Filosofi Industri Farmasi Memberikan Jaminan Khasiat, Keamanan dan Mutu Produk yang dihasilkan agar sesuai dengan tujuan penggunaannya. Diperlukan Manajemen mutu yang didesain secara menyeluruh dan diterapkan dengan benar. Sehingga, diperlukan suatu pedoman yang mengatur setiap industri farmasi agar menghasilkan produk obat yang baik dan upaya yang perlu dilakukan untuk menjaga kualitas produknya tetap pada spesifikasi yang telah ditentukan. Pedoman tersebut diantaranya adalah CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), c-GMP (current Good Manufacturing Product), PICS (Pharmaceutical Inspection Co-operation Scheme), dll. Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) bertujuan untuk menjamin obat dibuat secara konsisten, memenuhi persyaratan yang ditetapkan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan

24

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

pengendalian mutu. Salah satu Sistem Pemastian Mutu yang benar dan tepat bagi pembuatan obat hendaklah memastikan bahwa evaluasi berkala mutu obat dilakukan untuk verifikasi konsistensi proses dan memastikan perbaikan proses yang berkesinambungan. Pengkajian mutu produk secara berkala hendaklah dilakukan terhadap semua obat terdaftar, termasuk produk ekspor, dengan tujuan untuk membuktikan konsistensi proses, kesesuaian dari spesifikasi bahan awal, bahan pengemas dan produk jadi, untuk melihat tren dan mengidentifikasi perbaikan yang diperlukan untuk produk dan proses. Pengkajian mutu produk secara berkala biasanya dilakukan tiap tahun dan didokumentasikan, dengan mempertimbangkan hasil kajian ulang sebelumnya dan hendaklah meliputi: 1. Kajian terhadap bahan awal dan bahan pengemas yang digunakan untuk produk, terutama yang dipasok dari sumber baru; 2. Kajian terhadap pengawasan selama-proses yang kritis dan hasil pengujian produk jadi; 3. Kajian terhadap semua bets yang tidak memenuhi spesifikasi yang ditetapkan dan investigasi yang dilakukan; 4. Kajian terhadap semua penyim-pangan atau ketidaksesuaian yang signifikan, dan efektivitas hasil tindakan perbaikan dan pencegahan; 5. Kajian terhadap semua perubahan yang dilakukan terhadap proses atau metode analisis; 6. Kajian terhadap variasi yang diajukan, disetujui, ditolak dari dokumen registrasi yang telah disetujui termasuk dokumen registrasi untuk produk ekspor;

25

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

7. Kajian terhadap hasil program pemantauan stabilitas dan segala tren yang tidak diinginkan; 8. Kajian terhadap semua produk kembalian, keluhan dan penarikan obat yang terkait dengan mutu produk, termasuk investigasi yang telah dilakukan; 9. Kajian kelayakan terhadap tindakan perbaikan proses produk atau peralatan yang sebelumnya; 10. Kajian terhadap komitmen pasca pemasaran dilakukan pada obat yang baru mendapatkan persetujuan pendaftaran dan variasi persetujuan pendaftaran; 11. Status kualifikasi peralatan dan sarana yang relevan misal sistem tata udara (HVAC), air, gas bertekanan, dan lain-lain; dan 12. Kajian terhadap Kesepakatan Teknis untuk memastikannya selalu mutakhir. Industri farmasi hendaklah melakukan evaluasi terhadap hasil kajian, dan suatu penilaian hendaklah dibuat untuk menentukan apakah tindakan perbaikan dan pencegahan ataupun validasi ulang hendaklah dilakukan. Bila dapat dibenarkan secara ilmiah, pengkajian mutu dapat dikelompokkan menurut jenis produk, misal sediaan padat, sediaan cair, produk steril, dan lain-lain. II.6.3 Tujuan Adapun tujuan dari dilakukannya periodical review adalah (4) 1. Membuktikan bahwa proses yang dilakukan untuk menghasilkan produk dari bets ke bets adalah konsisten, 2. Laporan yang dihasilkan dapat dijadikan sebagai dokumen tertulis untuk

26

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

bahan pertimbangan dalam modifikasi spesifikasi produk dan instruksi prosedur pengendalian, apabila diperlukan. 3. Untuk menilai kinerja produk obat setiap tahun dan untuk menentukan kebutuhan akan perubahan dalam spesifikasi produk obat dan atau proses manufaktur dan prosedur pengendalian II.6.4 Manfaat Adapun manfaat dari dilakukannya periodical review adalah (4) 1. Sebagai dasar pertimbangan apabila akan dilakukan perubahan spesifikasi 2. Sebagai dasar pertimbangan apabila akan dilakukan perubahan prosedur atau kontrol. 3. Sebagai dasar pertimbangan apabila diperlukan validasi atau revalidasi. 4. Mengidentifikasi perbaikan produk atau peluang pengurangan biaya. 5. Konfirmasi sistem kontrol perubahan. 6. Mempersiapkan jika terjadi pengawasan dari pihak pengawas (BPOM) 7. Sebagai sarana komunikasi antara manajemen produk dan proses II.6.5 Penanggungjawab Secara umum pihak yang bertanggung jawab dalam persiapan, koordinasi dan pelaksanaan periodical review adalah Departemen QA (Quality Assurance). Departemen ini bertanggung jawab terhadap keseluruhan proses koordinasi dan administrasi Periodical Review yaitu menjamin bahwa laporan dikeluarkan pada waktu yang tepat setelah dilakukan pengumpulan data, analisis terhadap masalah yang timbul, dan pengkajian kembali data sebelum proses akhir dari masingmasing item yang diikutsertakan dalam Periodical Review (4).

27

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

BAB III GAMBARAN KHUSUS TUGAS PKPA

III.1

Tujuan Pengkajian secara berkala terhadap hasil kontrol selama proses yang

dilakukan untuk memastikan bahwa proses produksi F.G Troches Meiji (FTRS) telah terkontrol dengan benar dan produk tersebut telah sesuai dengan persyaratan standar kualitas. Pengkajian kembali tersebut dilakukan dengan mengumpulkan, memeriksa kontrol proses selama produksi dan hasil pemeriksaan produk yang secara berkala dapat mengkonfirmasi bahwa variabilitas produk masih berada dalam rentang yang dapat diterima. Selain itu, untuk mengkonfirmasi bahwa tidak ada parameter yang signifikan pada variasi atau tren dari data produksi pada tahun 2012 dengan analisis statistik dan analisis tren. III.2 Lokasi

1. Lokasi Produksi : Area Non Steril pada Gedung Non-Beta Laktam. 2. Lokasi Pemeriksaan : Gedung QC (Laboratorium Mikrobiologi dan Laboratorim Fisika & Kimia). III.3 Divisi

1. QA & GMP Sub Section 2. QC Sub Section 3. Non-Beta Laktam Sub Section III.4 Ruang Lingkup : FTRS 12725 (FT 675)-FTRS 12728 (FT 678),

1. No. Batch/No.Lot

28

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

FTRS 12755 (FT 761) - FTRS 12757 (FT 764), FTRT 12922 (FT 822)- FTRT 12923 (FT 823). 2. Jangka waktu produksi : Januari- Juni 2012 Catatan: III.5 Nomor lot digunakan pada produk ruahan serta bagian lainnya. Nomor Batch digunakan pada produk jadi.

Mesin yang difokuskan

1. Conical Mixer (NLN-CMX-01) 2. Rotary Tabletting Machines (NLN-RTM-01) 3. Stripping Machine (NLN-SPT-04) III.6 Parameter kritis dalam proses

1. Proses pencampuran Pencampuran Magnesium Stearat dan Micron Menthol menggunakan Conical Mixer. 2. Proses pengempakan tablet Proses tabletting dari granul setelah pencampuran kedua dengan menggunakan JCO mesin tabletting JMCO 3. Proses Stripping dalam pengemasan Blistering pada produk ruahan menggunakan mesin stripping III.7 Hasil yang diharapkan Dari item tes tersebut, baik dari hasil analisis statistik maupun hasil analisis tren diharapkan sesuai dengan persyaratan yang telah ditetapkan.

29

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

III.8

Tindakan untuk hasil yang diluar persyaratan Jika ada ditemukan hasil di luar persyaratan dalam validasi ini, maka harus

membuat laporan deviasi sesuai dengan standar kontrol deviasi dan perbaikan harus dilakukan sesegera mungkin. III.9 Parameter pengujian Kontrol parameter, kontrol dalam proses pada proses produksi harus dilakukan dan kualitas produk ruahan harus diperiksa. 1. Kontrol parameter Proses pencampuran

Kondisi parameter yang diatur pada proses yaitu waktu pencampuran Proses pengempakan tablet

Kondisi parameter yang diatur pada proses yaitu kecepatan pengadukan Proses stripping

Kondisi parameter yang diatur pada proses yaitu suhu seal roll 1, suhu seal roll 2, tekanan udara. 2 In Process Control Pengempakan tablet : Berat, Ketebalan, Kekerasan Stripping : Uji Kebocoran 3 Produk Ruahan : semua item pengujian

30

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

III.10 Metode Evaluasi dan Persyaratan 1. Standar untuk Parameter Control


Klasifikasi Proses Pencampuran Tabletting Kontrol Suhu Seal Roll 1 Parameter Stripping Suhu Seal Roll 2 Tekanan Udara
0

Pengaturan Parameter Waktu Kecepatan

Standar 15 menit 30 rpm


0

140-150 C 140-150 C 2.5-3.5 bars

2. Standar untuk In Process Control


Klasifikasi Proses Parameter Pengujian Berat Tabletting In Process Control Kerapuhan Kekerasan Stripping Kebocoran Standar 1.330-1.470 g 4.85-5.25 mm 6-9 kg/cm36-9 kp Tidak Bocor

3. Standar untuk Produk ruahan No 1 2 3 4 5 6 Parameter Pengujian Warna Bau Bentuk Rasa Pemerian Identifikasi Orange Menthol Dough nut Manis Bebas dari benda asing Memenuhi Standar

31

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

No 7 8 9 10 11 12 13

Parameter Pengujian Potensi Fradiomycin Potensi Gramicidin LOD Kerapuhan Kekerasan Keseragaman Bobot Disintegrasi 93-107% 93-107% 3.0 %

Standar

4.85-5.25 mm 6 kp 1.260-1.540 g 5-120 menit

4. Metode Evaluasi 1. Parameter proses Dokumen parameter proses dari proses pengempakan,proses blistering dan proses pillowing dilakukan pada setiap batch untuk titik maksimum dan minimum. 2. In Process Control Tiap item pengujian memiliki standar yang jelas, semua hasil dievaluasi menggunakan metode analisis statistik dengan (rata-rata 3) dan disesuaikan dengan standar. Selain itu, tiap item pengujian yang masih menggunakan standar sementara (disebut reference), maka semua hasil dievaluasi menggunakan perhitungan rata-rata, maksimum dan minimum dan kesesuaian dengan reference.

32

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

3. Analisis tren Setelah analisis statistik, buat sebuah grafik untuk setiap item pengujian dan konfirmasi bahwa tidak ada perbedaan yang nyata dari variasi atau tren data produksi tersebut dengan menggunakan analisis tren. III.11 HASIL III.11.1 Proses Pencampuran 1. Kondisi mesin Menurut master batch record, proses pencampuran dilakukan di bawah kondisi standar dengan batas terkontrol dimana telah menunjukkan tidak ada kelainan selama proses pencampuran. 2. Kontrol parameter Laporan lama pengadukan selama proses pencampuran dari produk FTRS 12725 (FT 675)- FTRS 12728 (FT 678). FTRS 12755 (FT 761)-FTRS 12757 (FT 764), FTRT 12922 (FT 822)- FTRT 12923 (FT 823) dapat dilhat pada tabel 4 dan grafik 6, kemudian hasil tersebut dibandingkan dengan standar. 3. In process control Hasil In-Process Control (IPC) untuk waktu pencampuran FTRS 12725 (FT 675)- FTRS 12728 (FT 678). FTRS 12755 (FT 761)- FTRS 12757 (FT 764), FTRS 12922 (FT 822)-FTRS 12923 (FT 823) sangat stabil dan sesuai dengan standar. Hal ini menunjukkan bahwa proses tproduksi telah dilakukan di bawah kondisi yang terkontrol dan tidak ada kelainan selama proses.

33

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Tabel 4 Data dari Proses Pencampuran

Proses Pengujian Standar No.Batch No.Lot FTRS 12725 675 FTRS 12726 676 FTRS 12727 677 FTRS 12728 678 FTRS 12755 761 FTRS 12756 762 FTRS 12757 763 FTRS 12758 764 FTRT 12922 822 FTRT 12923 823 average min max avrg-3s avrg+3s

Pencampuran Lama mencampur 15 menit 15 15 15 15 15 15 15 15 15 15 15 15 15 15 15

Grafik lama pengadukan selama proses pencampuran


17 16.5 16

Waktu (menit)

15.5 15 14.5 14 13.5 13 12.5 12 675 676 677 678 761 762 763 764 822 823

data standar average-3s avrg+3s

No.Lot

Gambar 6 Grafik lama pengadukan selama proses pencampuran

34

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

III.11.2 Proses Pengempakan Tablet 1. Kondisi mesin Menurut master batch record, proses pengempakan tablet dilakukan di bawah kondisi standar yang terkontrol dimana telah menunjukkan tidak ada kelainan selama proses pengempakan tablet. 2. Kontrol parameter Kecepatan selama proses pengempakan dari produk FTRS 12725 (FT 675)- FTRS 12728 (FT 678). FTRS 12755 (FT 761)- FTRS 12757 (FT 764), FTRT 12922 (FT 822)- FTRT 12923 (FT 823) telah sesuai dengan standar. 3. In Process Control Hasil In-Process Control (IPC) untuk waktu pencampuran FTRS 12725 (FT 675)- FTRS 12728 (FT 678). FTRS 12755 (FT 761)- FTRS 12757 (FT 764), FTRS 12922 (FT 822)- FTRS 12923 (FT 823) dapat dilhat pada tabel 5 dan grafik 7-8 kemudian hasil tersebut dibandingkan dengan standar. a. Berat Data berat tablet sangat stabil dan sesuai dengan standar. Hal ini menunjukkan bahwa proses produksi telah dilakukan di bawah kondisi yang terkontrol dan tidak ada kelainan selama proses. b. Ketebalan Data ketebalan tablet sangat stabil dan sesuai dengan standar. Hal ini menunjukkan bahwa proses produksi telah dilakukan di bawah kondisi yang terkontrol dan tidak ada kelainan selama proses. c. Kekerasan

35

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Data kekerasan tablet sangat stabil dan sesuai dengan standar Hal ini menunjukkan bahwa proses produksi telah dilakukan di bawah kondisi yang terkontrol dan tidak ada kelainan selama proses.
Tabel 5 Data Pemeriksaan Proses Pengempakan Spesifikasi Standar No.Lot 675 676 677 678 761 762 763 764 822 823 No.Batch FTRS 12725 FTRS 12726 FTRS 12727 FTRS 12728 FTRS 12755 FTRS 12756 FTRS 12757 FTRS 12758 FTRT 12922 FTRT 12923 average min max avrg-3s avrg+3s 1.380 1.370 1.380 1.390 1.390 1.380 1.390 1.370 1.380 1.370 1.380 1.370 1.390 1.356 1.404 1.440 1.440 1.440 1.440 1.440 1.440 1.450 1.440 1.440 1.440 1.441 1.440 1.450 1.432 1.450 1.410 1.405 1.410 1.415 1.415 1.410 1.420 1.405 1.410 1.405 1.411 1.405 1.420 1.396 1.425 4.92 4.90 4.90 4.92 4.90 4.90 4.90 4.90 4.91 4.90 4.91 4.90 4.92 4.88 4.93 5.03 5.05 5.05 5.03 5.05 5.05 5.05 5.05 5.02 5.05 5.04 5.02 5.05 5.01 5.08 4.98 4.98 4.98 4.98 4.98 4.98 4.98 4.98 4.97 4.98 4.97 4.97 4.98 4.96 4.98 7 7 6 7 6 6 6 6 7 6 6 6 7 5 8 8 7 8 8 8 8 8 8 8 8 8 7 8 7 9 8 7 7 8 7 7 7 7 8 7 7 7 8 6 8 Proses Pengempakan Berat 1.330-1.470 (g) min max average min Ketebalan 4.85-5.25 (mm) max average min Kekerasan 6-9 kp (kg/cm2) max average

Grafik Berat Tablet Selama Proses Pengempakan 1.480 1.460 1.440 1.420 1.400 1.380 1.360 1.340 1.320 675 676 677 678 761 762 763 764 822 823

Berat (gram)

standar max average data standar min avrg-3s average avrg+3s average

No.Lot
Gambar 7. Grafik Berat tablet selama proses pengempakan

36

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Grafik Ketebalan Tablet Selama Proses Pengempakan 5.30 5.25 5.20 5.15 5.10 5.05 5.00 4.95 4.90 4.85 4.80 675 676 677 678 761 762 763 764 822 823 standar max average data standar min avrg-3s average avrg+3s average

Ketebalan (mm)

No.Lot
Gambar 8. Grafik Ketebalan tablet selama proses pengempakan Grafik Kekerasan Tablet Selama Proses Pengempakan 10 9 standar max average data standar min avrg-3s average 675 676 677 678 761 762 763 764 822 823 avrg+3s average

Kekerasan (kp)

8 7 6 5

No.Lot
Gambar 9. Grafik Kekerasan tablet selama proses pengempakan

III.11.3 Produk Ruahan Kualitas produk ruahan FTRS 12725 (FT 675)-FTRS 12728 (FT 678). FTRS 12755 (FT 761)-FTRS 12757 (FT 764), FTRT 12922 (FT 822)-FTRT 12923 (FT 823) di tunjukkan pada tabel 6 kemudian dibandingkan dengan standar.Deskripsi pengujian (misalnya: penampilan, identifikasi, warna dan lainlain) dimana tiap lot produk telah sesuai dengan standar selain itu laporan analisa

37

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

beberapa pengujian dapat dilihat bahwa tiap lot menunjukkan spesifikasi yang sesuai dan tren data menunjukkan hasil yang sangat stabil dan sesuai dengan standar. III.12 Item Pengkajian lainnya Peninjauan di lakukan untuk item-item berikut jika diperlukan 1. Ada produk FTRS yang diproduksi dari Januari- Juni yang belum lulus dari pengujian QC yaitu FTRT 12922 (FT 822)-FTRT 12923 (FT 823). 2. Semua produk FTRS yang diproduksi dari Januari-Juni tidak ditemukan deviasi. 3. Ada terjadi perubahan produk FTRS yang diproduksi dari Januari- Juni. Kontrol perubahan terhadap dokumen no.194/06/cc/2012 terkait

perubahan desain dari kotak dalam (back up maker datang dari Sejahtera Inti Prima). 4. Semua produk FTRS yang diproduksi dari Januari-Juni tidak ditemukan informasi kualitas atau klaim 5. Semua produk FTRS yang diproduksi dari Januari-Juni tidak ditemukan perubahan aktivitas dari proses produksi.

38

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Tabel 6 Data Pemeriksaan Produk Ruahan


Half Finished Product Spesifikasi Identifikasi Warna Bau Bentuk Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Dough Nut Rasa Penampilan Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Bebas dari Benda Asing Potensi Fradiomisin Sesuai 93-107 % Potensi Gramisidin 93-107 % Susut Pengeringan 3.0 % Ketebalan 4.85-5.25 mm Kekerasan Keseragaman Bobot 1.260-1.540 g Desintegrasi

Standar No.Lot 675 676 677 678 679 680 681 682 683 684 No.Bacth 12725 12726 12727 12728 12729 12730 12731 12732 12733 12734 average min max avrg-3s avrg+3s

Orange

Mentol

Sweet

6 kp

5-120 menit

Orange Orange Orange Orange Orange Orange Orange Orange Orange Orange

Mentol Mentol Mentol Mentol Mentol Mentol Mentol Mentol Mentol Mentol

Sweet Sweet Sweet Sweet Sweet Sweet Sweet Sweet Sweet Sweet

Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai

102 101 100 101 102 100 101 101 100 101 101 100 102 99 103

101 100 99 100 101 99 100 100 99 100 100 99 101 98 102

0.5 0.5 0.5 0.5 0.5 0.4 0.5 0.5 0.5 0.4 0.5 0.4 0.5 0.4 0.6

5.00 5.00 4.90 5.00 5.00 4.90 5.00 5.00 5.00 5.00 4.98 4.90 5.00 4.85 5.11

8 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 8 6 8

1.452 1.414 1.406 1.417 1.423 1.402 1.420 1.439 1.404 1.423 1.420 1.402 1.452 1.373 1.467

6 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 6 7 6 8

39

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

BAB IV PEMBAHASAN

Salah satu jenis validasi proses yang dilakukan di PT. Meiji Indonesia ialah periodical review yaitu validasi yang dilakukan dengan mengumpulkan hasil dari kontrol selama proses (IPC) dan hasil pemeriksaan QC kemudian dilakukan review dan verifikasi secara periodik bahwa faktor variabel berada dalam batasan yang diperbolehkan. Review yang dilakukan minimal 8 lot dan jika dalam satu tahun lebih dari 8 lot, maka dilakukan terhadap semua lot yang ada. Namun sebaliknya jika dalam satu tahun kurang dari 8 lot, maka diambil lot dari tahun sebelumnya. Secara khusus periodical review di PT Meiji bertujuan untuk mengkonfirmasi/memastikan bahwa variabilitas produk masih berada dalam rentang yang dapat diterima. Selain itu, untuk mengkonfirmasi bahwa tidak ada parameter yang signifikan pada variasi atau tren serta membuktikan konsistensi data produksi tiap bets dengan analisis statistik dan analisis tren. Jika ada ditemukan hasil di luar persyaratan dalam validasi ini, maka harus membuat laporan deviasi sesuai dengan standar kontrol deviasi dan perbaikan harus dilakukan sesegera mungkin. Produk obat lokal (Indonesia) yang paling terkenal dari PT Meiji adalah FG Troches. Untuk memastikan bahwa proses produksi F.G Troches Meiji (FTRS) telah terkontrol dengan benar dan produk tersebut telah sesuai dengan persyaratan standar kualitas serta melihat variabilitas atau tren produk yang terjadi dari batch ke batch, maka dibuat laporan interim pengkajian berkala terhadap hasil kontrol selama proses F.G Troches Meiji (FTRS). Laporan interim merupakan

40

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

bagian integral dari laporan final tahunan yang dibuat pada 6 bulan pertama dalam jangka waktu produksi (Januari-Juni 2012). Pembuatan laporan (report) periodical review mengacu pada protokol yang telah dibuat dan disetujui sebelumnya oleh divisi QA-GMP. Jenis pemeriksaan dan nilai standar dari parameter pemeriksaan dalam protokol di ambil dari 2 sumber yaitu Technical Standard dan Inspection Standard. Technical Standard meliputi jenis dan standar dari kontrol dalam proses (In Process Control) selama produksi, sedangkan Inspection Standard meliputi jenis pengujian dan standar dari parameter-parameter pengujian pemeriksaan mutu produk ruahan. PT Meiji dalam jangka waktu produksi Januari-Juni 2012 telah memproduksi tablet FG troches sebanyak 148 batch (@ 1 batch = 250.000 tablet). Pada proses pengemasan terdapat 2 jenis Penamaan Batch dari FG Troches yaitu FTRS (FG Troches 12 strip) dan FTRT (FG Troches 30 strip). Berdasarkan Technical Standard, terdapat beberapa parameter/titik kritis dalam proses produksi tablet yang perlu dikontrol dan diperhatikan karena parameter ini sangat mempengaruhi kualitas produk yang akan dihasilkan. Parameter kritis terdapat dalam proses yaitu proses pencampuran, proses pengempakan, proses pengemasan khususnya proses stripping. Selain itu, kontrol parameter, kontrol dalam proses selama proses produksi harus dilakukan dan kualitas produk ruahan harus diperiksa oleh karena itu terdapat beberapa jenis parameter kontrol dan parameter pemeriksaan dalam produk. Dari hasil analisis data-data pemeriksaan dalam proses produksi baik kontro parameter (proses pencampuran, proses pengempakan, proses

pengemasan) maupun kontrol dalam proses (proses pengempakan, proses

41

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

pengemasan) didapatkan bahwa data tiap lot tablet FG troches sangat stabil. Hal ini menunjukkan bahwa proses produksi dilakukan di bawah kondisi terkontrol dan tidak ada kelainan selama proses. Selain itu untuk pemeriksaan produk ruahan, hasil analisis menunjukkan bahwa data dari tiap lot telah sesuai dengan spesifikasi, tren data sangat stabil dan sesuai dengan standar. Dilihat dari data pemeriksaan tersebut, didapatkan produk yang belum lulus pemeriksaaan QC. Hal ini bisa disebabkan karena produk tersebut merupakan produk yang diproduksi terakhir dengan kata lain merupakan nomor batch terakhir dalam pembuatan laporan sehingga kemungkinan adanya parameter pemeriksaan yang belum selesai. Selain itu, kemungkinan lain produk tersebut belum dilulusakan karena belum memenuhi persyaratan sesuai dengan kualitas/kriteria mutu yang diinginkan atau belum memenuhi spesifikasi produk akhir yang diinginkan. Mutu obat tergantung pada bahan awal, bahan pengemas, proses produksi dan pengendalian mutu, bangunan, peralatan yang dipakai dan personil yang terlibat.

42

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

V.1 Kesimpulan PT. Meiji Indonesia merupakan salah satu Health Care Company terkemuka telah menerapkan aspek-aspek CPOB dalam kegiatan produksinya, sehingga kualitas produk yang dihasilkan tidak ditentukan oleh hasil pemeriksaan akhir, namun harus dimulai dari seluruh tahap pembuatan secara menyeluruh yang melibatkan semua komponen yang ada dalam perusahaan. Bagi Pemilik Modal Asing (PMA) seperti PT. Meiji Indonesia, yang produksinya ditujukan untuk tujuan ekspor, CPOB merupakan persyaratan minimal untuk produksi suatu sediaan, sementara panduan untuk pembuatan sediaan ekspor menggunakan panduan pembuatan obat yang telah disetujui oleh negara tujuan ekspor, yaitu Jepang. Berdasarkan laporan hasil validasi pengkajian secara berkala terhadap hasil kontrol proses. PT Meiji menginformasikan bahwa proses produksi, pemeriksaan produk dan kualitas dari produk FG Troches Meiji [FTRS 12725 (FT 675)- FTRS 12728 (FT 678). FTRS 12755 (FT 761)-FTRS 12757 (FT 764), FTRT 12922 (FT 822)- FTRT 12923 (FT 823)] telah dikendalikan dengan tepat. Selain data pengkajian secara berkala terhadap hasil kontrol selama proses, hasil validasi ini menunjukkan konsisten terhadap proses manufakturing dan fasilitas sehingga menghasilkan produk FTRS yang telah memenuhi spesifikasi yang sudah ditetapkan.

43

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

V.2 Saran 1. PT. Meiji Indonesia hendaknya mampu mempertahankan dan terus meningkatkan kualitas produk sehingga produk dari PT. Meiji Indonesia tetap dikenal oleh masyarakat luas, baik sebagai suatu perusahaan farmasi yang berkualitas maupun melalui produk-produknya. 2. Pelatihan c-GMP yang berkesinambungan perlu dilakukan untuk meningkatkan pemahaman dan kemampuan karyawan PT. Meiji Indonesia mengenai c-GMP dan efektifitas penerapannya hendaklah dipantau dan dinilai secara berkala. 3. Tiap personil (operator) tidak dibebani tanggung jawab yang berlebihan untuk menghindari resiko terhadap mutu obat. 4. Mahasiswa PKPA diizinkan masuk ke ruang produksi tertentu untuk melihat proses produksi, bukan hanya melihat dari luar ruangan . Selain itu, mahasiswa PKPA diharapakan diberikan lebih banyak lagi waktu untuk mengerjakan tugas khusus. 5. Fasilitas instrument di bagian Quality Control dipisahkan antara produk non beta laktam dan produk beta laktam. 6. Program penicillin containment terus dikembangkan.

44

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan

Kefarmasian. Jakarta. 2009. 2. Tim Revisi Buku Pedoman CPOB. 2012. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik 2012, Jakarta : Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. 3. Anonim. Materi Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA). Jakarta. PT. Meiji Indonesia. 2013. 4. Henson E. Conducting Effective Annual Product Reviews, Journals of GXP Compliance, Vol 6. 2002.

45

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Lampiran 1 Struktur Organisasi Divisi Manufacturing PT. Meiji Indonesia Manufacturing Division General Manager

Manufacturing Expert.

Production Dept.

Administration Dept.

Production

QA

PPIC

HRD & ADMIN

FACTORY ACCOUNT

NBL BL 1 BL 2 BL 3 API

QA & GMP PD

QC

Warehousing

Engineering

EXIM PURCHASING

GA OSHE

FACTORY IT

46

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Lampiran 2 Skema Proses Produksi

47

Praktek Kerja Profesi Apoteker Farmasi Industri Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin PT. Meiji Indonesia, Bangil - Pasuruan

Lampiran 3 Skema Proses Pengemasan

48