Anda di halaman 1dari 22

MONITORING HEMODINAMIK

DEFINISI

Hemodinamik adalah aliran darah dalam sistem peredaran tubuh, baik melalui sirkulasi magna (sirkulasi besar) maupun sirkulasi parva ( sirkulasi dalam paru-paru). Monitoring Hemodinamik adalah pemantauan dari status hemodinamik. Pentingnya pemantauan terus menerus terhadap status hemodinamik, respirasi, dan tanda-tanda vital lain akan menjamin early detection bisa dilaksanakan dengan baik sehingga dapat mecegah pasien jatuh kepada kondisi lebih parah

Tujuan Pemantauan Hemodinamik


Monitor

hemodinamik dapat membantu mengidentifikasi kondisi pasien, mengevaluasi respon pasien terhadap terapi, menentukan diagnosa medis, memberikan informasi mengenai keadaan pembuluh darah, jumlah darah dalam tubuh dan kemampuan jantung untuk memompa darah.

Status

Hemodinamik adalah indeks dari tekanan dan kecepatan aliran darah dalam paru dan sirkulasi sistemik. Pasien dengan gagal jantung, overload cairan, shock, hipertensi pulmonal dan banyak kasus lain adalah pasien dengan masalah perubahan status hemodinamik

Indikasi Pemantauan Hemodinamik


1. Syok 2. Infark Miokard akut disertai : - Gagal jantung - Sakit dada berulang - Hipotensi / Hipertensi 3. Edema paru 4. Gagal jantung kanan 5.Pasca operasi jantung 6.Penyakit katup jantung/ ruptur septum ventrikel 7. Temponade jantung 8. Gagal nafas akut 9. Hipertensi pulmonal 10.Sarana pemberian cairan dan obat

Konsep Dasar Hemodinamik


1. Pre load : menggambarkan tekanan saat pengisian atrium kanan selama diastolic digambarkan melalui Central Venous Pressure (CVP). Sedangkan preload ventricle kiri digambarkan melalui Pulmonary Arterial Pressure (PAP). 2. Contractility : menggambarkan kekuatan otot jantung untuk memompakan darah ke seluruh tubuh. 3. After load : menggambarkan kekuatan/tekanan darah yang dipompakan oleh jantung. After load dipengaruhi oleh sistemik vascular resistance dan pulmonary vascular resistance

Parameter monitoring hemodinamik


1. 2. BLOOD PRESSURE (TEKANAN DARAH) CENTRAL VENOUS PRESSURE (CVP)

Monitoring tekanan arterial A-line Monitoring tekanan arteri pulmonalis PA catheter; Swan Ganz Monitoring tekanan atrium kanan RAP; CVP

BLOOD PRESSURE (TEKANAN DARAH)


Dua 1. 2.

macam cara pemantauan tekanan darah : Pemantauan darah Non Invasive(cuff pressure) Invasive Blood Pressure(arterial pressure)

a. Non Invasive Blood Pressure (NIBP)

Teknik pengukuran darah dengan menggunakan cuff atau manset, baik secara manual maupun menggunakan mesin sebagaimana bedside monitor yang ada di unit pelayanan Intensif. Ukuran manset harus disesuaikan dengan besarnya lengan pasien, karena ketidak sesuaian ukuran manset akan mengurangi validitas hasil pengukuran. Data status hemodinamik yang bisa didapatkan adalah tekanan sistolik, tekanan diastolic, dan tekanan rata-rata arteri (Mean Arterial Pressure=MAP) Sistolik pressure adalah tekanan darah maksimal dari ventrikel kiri saat systole. Diastolic pressure adalah gambaran dari elastisitas pembuluh darah dan kecepatan darah saat dipompakan dalam arteri. MAP adalah tekanan rata-rata arteri, menggambarkan perfusi rata-rata dari peredaran darah sistemik.

HEMODINAMIK PRESSURE VALUE

b. Invasive Blood Pressure (IBP)

Pengukuran tekanan darah secara invasive dapat dilakukan dengan melakukan insersi kanule ke dalam arteri yang dihubungkan dengan tranduser. Tranduser ini akan merubah tekanan hidrostatik menjadi sinyal elektrik dan menghasilkan tekanan sistolik, diastolic, maupun MAP pada layar monitor. Setiap perubahan dari ketiga parameter diatas, kapanpun,dan berapapun maka akan selalu muncul dilayar monitor. Ketika terjadi vasokonstriksi berat, dimana stroke volume sangat lemah, maka pengukuran dengan cuff tidak akurat lagi. Maka disinilah penggunaan IBP sangat diperlukan. Pada kondisi normal, IBP lebih tinggi 2-8 mmHg dari NIBP Pada kondisi sakit kritis bisa 10-30 mmHg lebih tinggi dari NIBP

Parameter Infasif Hemodinamik Monitoring


Tekanan

Vena Central / CVP Tekanan arteri Arteri pulmonal (PAP ) Kapiler arteri pulmonal Atrium kanan Atrium kiri Cardiac output / CO Cardiac Index /CI

CENTRAL VENOUS PRESSURE (CVP)


Merupakan pengukuran langsung dari atrium kanan. Central venous pressure mencerminkan preload ventrikel kanan dan kapasitas vena,sehingga dapat diketahui volume pembuluh darah atau cairan dan efektifitas jantung sebagai pompa. CVP adalah pengukuran tekanan di vena cava superior atau atrium kanan. 1. Indikasi Monitoring

2.

Pengukuran

Gangguan volume sirkulasi darah, tetapi fungsi kardio pulmoner relative normal. Therapi cairan pada paska perdarahan, bedah trauma, sepsis, kondisi emergency dengan kekurangan cairan dan komponen darah. Apabila menggunakan Pressure tranduser, maka dalam satuan millimeter of mercury (mmHg) Apabila menggunakan Water manometer, maka dalam satuan centimeter air (cmH2O) 3 11 mmHG 4 15 CmH2O

Nilai Normal CVP


Untuk merubah dari mmHg cm H2O adalah mmHg X 1,36 = ..cmH2O Sebaliknya untuk merubah dari cmH2O mmHg adalah cmH2O 1,36 = mmHg pasien dengan nilai CVP rendah, artinya Hipovolemik pasien dengan CVP tinggi artinya overload cairan

CVP berfungsi untuk mengukur :


1.Tekanan di Atrium kanan 2.Tekanan di Vena kava superior 3.Memperoleh informasi tentang volume cairan dan darah 4.Preload di jantung kanan 5.fungsi ventrikel kanan 6.Venous return

3. Komplikasi Pemasangan CVP Hematothorax Pneumothorax Nerve injury Arterial puncture Thoraxic duct perforation Infeksi local/sistemik Thrombosis Emboli udara

Phlebostatik Axis
Phlebostatik

axis adalah mengatur posisi tidur pasien dengan posisi head-up 30Hal yang penting dalam pengukuran CVP adalah menjaga kesetabilan dan konsistensi ZERO POINT (titik nol).zero point menggambarkan posisi atrium, yaitu pada garis mid axilla intercosta keenam

Daerah pemasangan
Vena

subclavia Vena jugularis Vena antecubital Vena femoralis

Penyebab Nilai CVP

Volume overload yang disebabkan kelebihan cairan, gagal ventricle kanan, cardiomyopaty, infark RV, emboli paru, COPD, sepsis, ARDS, MI/MS Efussi , cardiac tamponade Hipertensi pulmonal Pneumothorax Ascites Hipertensi Hipovolemia Shock Pemberian PEEP

Penyebab nilai CVP


Vasodilatasi

perifer

Perdarahan
Hipovolemia Sepsis Poliuria

Pulmonary Artery Cateter/PA ( Cateter Swans Gans )


Digunakan untuk memantau : 1.Pulmonary Artery pressure (PAP) 2.CVP 3.Pulmonary capilary Wedge Pressure (PCWP) 4.Cardiac output ( CO) 5.Cardiac Index ( CI ) 6.Sistemic Vasculer Resistance (SVR) 7.Pulmonary Vasculer Resistance (PVC) 8.Stroke volume 9.Left Ventriculer End Diastolik pressure and Volume, Core body temperatur, Mixed Venous oxygen saturation