Anda di halaman 1dari 20

KONSEP MANAJEMEN DAN KEPEMIMPINAN DALAM KEPERAWATAN

A. Konsep Manajemen Keperawatan

Manajemen keperawatan adalah suatu proses bekerja melalui anggota staf keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan secara profesional. Manajer keperawatan bertugas untuk merencanakan,

mengorganisasi, memimpin dan mengevaluasi sarana dan prasarana yang tersedia untuk dapat memberikan asuhan keperawatan yang efektif dan efisien bagi individu, keluarga dan masyarakat. Manajemen keperawatan terdiri atas : pengumpulan data, identifikasi data, identifikasi masalah, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi hasil. (Nursalam, 2011) Manajemen keperawatan juga ditekankan pada unsur unsur paradigma keperawatan dalam melakukan pengelolaan terhadap klien, ketenagaan, peralatan, administrasi dan lain lain yang berhubungan dengan pengelolaan organisasi di pelayanan, pendidikan dan atau institusi pemerintah. (Nursalam, 2011) Filosofi pelayanan keperawatan pada tatanan klinik/rumah sakit ditekankan pada : (Nursalam, 2011) 1. Hak klien untuk mendapatkan pelayanan dan menentukan kehidupannya. 2. Setiap klien harus dihargai sama tanpa membeda bedakan agama, suku, warna kulit, status dan jenis kelamin. 3. Asuhan keperawatan yang diberikan harus ditujukan pada pemenuhan kebutuhan individu. 4. Asuhan keperawatan yang diberikan sebagai bagian integral dari pelayanan kesehatan lainnya 5. Perlunya koordinasi dan kerja sama dalam memanfaatkan sumber daya yang ada dalam mencapai tujuan organisasi. 6. Perlunya adanya evaluasi secara terus menerus terhadap semua pelayanan keperawatan yang diberikan.

Konsep dasar manajemen adalah keseimbangan antara visi, misi dan motivasi yang jelas dalam mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan. Perawat / manajer keperawatan harus mempunyai suatu pandangan dan pengetahuan yang luas tentang manajemen dan proses perubahan yang terjadi saat ini dan yang akan datang, yaitu tentang penduduk, sosial, ekonomi dan politik yang akan berdampak terhadap pelayanan kesehatan. Peran manajer keperawatan adalah sebagai pengawal proses prefesinalisasi supaya tidak salah jalan dan arah. Suatu langkah nyata dari profesi keperawatan yaitu menjaga dan mengawasi suatu proses profesionalisasi keperawatan Indonesia agar terus berjalan dan berkesinambungan. (Nursalam, 2011)

Proses Manajemen Keperawatan 1. Pengkajian dan pengumpulan data. Pada tahap ini, seorang manajer keperawatan dituntut tidak hanya mengumpulkan informasi tentang keadaan klien melainkan juga mengenai institusi (rumah sakit / puskesmas), tenaga keperawatan, administrasi dan bagian keuangan yang memengaruhi fungsi organisasi keperawatan secara keseluruhan. Manajer perawat yang efektif harus mampu memanfaatkan proses manajemen dalam mencapai suatu tujuan melalui usaha orang lain. Manajer keperawatan bekerja berdasarkan informasi penuh dan akurat tentang masalah apa yang perlu dan harus diselesaikan, dengan cara apa, untuk alasan apa, tujuannya apa dan sumber daya apa yang tersedia untuk melaksanakan rencana itu. setelah masalah teridentifikasi, manajer mengevaluasi apakah rencana tersebut perlu untuk diubah atau prestasi karyawan yang perlu dikoreksi. Sehingga pada tujuan akhirnya, proses manajemen keperawatan bertujuan untuk mencapai perawatan yang efektif dan ekonomis bagi semua kelompok klien.

2. Perencanaan Perencanaan adalah menyusun langkah strategis dalam mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan. Perencanaan ini bertujuan untuk

menentukan kebutuhan dalam asuhan keperawatan kepada semua klien, menegakan tujuan, mengalokasikan anggaran belanja, menetapkan ukuran dan tipe tenaga keperawatan yang dibutuhkan, membuat pola struktur organisasi yang dapat mengoptimalkan efektivitas kerja staf, serta menegakkan kebijaksanaan dan prosedur operasional untuk mencapai visi dan misi institusi yang telah ditetapkan.

3. Pelaksanaan Tahap pada pelaksanaan ini terdiri atas bagaimana manajer memimpin orang lain untuk menjalankan tindakan yang telah direncanakan. Fungsi kepemimpinan dapat dibagi lagi dalam komponen fungsi yaitu kepemimpinan, komunikasi dan motivasi.

4. Evaluasi Tahap akhir proses manajerial adalah mengevaluasi seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan. Tujuan evaluasi adalah untuk menilai seberapa jauh staf mampu melaksanakan perannya sesuai dengan tujuan organisasi yang telah ditetapkan serta mengidentifikasi faktor faktor yang menghambat dan mendukung dalam pelaksanaan.

B. Konsep Kepemimpinan

1. Definisi Kepemimpinan merupakan suatu hubungan yang memiliki sifat saling mempengaruhi karena adanya hubungan timbal balik, untuk

mewujudkan suatu perubahan yang nyata sebagai hasil dari tujuan bersama antara pemimpin dan pengikut/bawahan. 2. Unsur-unsur Kepemimpinan Subjek dari proses kepemimpinan merupakan hubungan antara pemimpin dan bawahannya. Mereka yang terlibat dalam suatu hubungan tersebut pasti menginginkan suatu perubahan. Berawal dari keinginan untuk berubah tersebut pemimpin diharapkan memiliki

kemampuan dalam mengadakan perubahan tersebut sebagai tujuan yang diharapkan dan dimiliki bersama bukan untuk pribadi. Untuk bergerak, pemimpin harus memiliki kemampuan mempengaruhi bawahannya untuk memiliki keinginan dan niat sehingga kedua belah pihak terlibat aktif dalam pencapaian hasil yang menjadi keinginan bersama. Oleh karena itu, setiap individu memiliki peranan dalam menjalankan tanggung jawab pribadinya Hal-hal yang harus diperhatikan pula bahwa antara pemimpin dan bawahan harus seimbang, memiliki kualitas yang bisa

dipertanggungjawabkan sehingga peran yang dijalankan tidak menjadi timpang, karena pada dasarnya pemimpin dan bawahan yang berkualitas adalah pribadi yang sama, hanya saja memiliki peran yang berbeda pada waktu yang berbeda. Pencapaian hasil yang optimal tidak hanya dibutuhkan pemimpin yang berkualitas saja, namun juga diperlukan bawahan yang berkualitas. Bawahan yang berkualitas adalah bawahan yang melakukan pekerjaan dengan antusiasme, kreatif, dinamis, dan berani melakukan tindakan tepat dan tidak serta merta mengikuti kehendak dari pemimpinnya.

3. Realitas Baru bagi Pemimpin Paradigma Lama Masa Industri Stabilitas Kontrol Kompetisi Barang Paradigma Baru Masa Informasi Perubahan Pemberdayaan Kolaborasi Orang dan Hubungan

a. Stabilitas menuju Perubahan Stabilitas menjadi hal yang lebih disukai daripada suatu perubahan, karena dengan kehidupan yang stabil, seseorang mampu

memprediksi masa depan depan tanpa harus ada rasa takut dan cemas akan ketidakpastian yang membuat seseorang menjadi tidak

aman keberadaannya. Namun, harus perlu disadari bahwa pada kenyataanya manusia dihadapkan pada perubahan yang

berlangsung terus menerus, yang lebih banyak menimbulkan ketidakteraturan daripada keteraturannya. Seperti yang dikatakan oleh Triantoro bahwa bagi pemimpin adalah sangat sulit untuk membuat segalanya serba tetap dan stabil.... membutuhkan energi yang lebih besar untuk mempertahankannya Oleh karena hal tersebut, suatu organisasi harus mampu beradaptasi dengan perubahan dan menjadikan perubahan tersebut bukan sebagai penghambat tetapi sebagai peluang untuk semakin mengembangkan diri dan organisasi untuk mencapai sukses serta sebagai sumber energi yang potensial. Keyakinan yang dimiliki bahwa stabilitas adalah suatu keadaan di mana kehilangannya inovasi, yang berati kemunduran bahkan gugurnya suatu organisasi adalah keyakinan yang sebaikanya ditanamkan untuk pemimpin maupun anggota dibawahnya.

b. Kontrol menuju Pemberdayaan Paradigma lama beranggapan bahwa seseorang pemimpin

merupakan pemegang kekuasan besar, dan bawahannya terkesan tidak memiliki wewenang apa-apa dalam pengerjaan dan pengordiniran tugas. Sehingga pada umumnya sudah dibuat suatu aturan kerja yang detail, seperti bagaimana cara melakukannya, kapan, dan siapa yang akan melakukan, hal tersebut membuat pekerjaan menjadi monoton dan terkesan kaku. Pemimpin masa itu beranggapan pula bahwa kontrol yang ketat terhadap bawahan merupakan suatu hal yang perlu dilakukan supaya kondisi menjadi efisien dan efektif. Namun , dewasa ini karyawan yang bersifat pasif, menunggu perintah baru bekerja sudah tidak seharusnya berlaku.

Masa orde baru salah satu contohnya dimana sudah mulai timbulnya kebebasan. Bahwasanya kepemimpinan tidak hanya berpusat pada satu titik saja, tetapi sudah lebih menyebar ke berbagai titik. Sekarang pemerintah tidak bisa melakukan suatu hal semaunya, karena pemerintah memiliki sekelompok rakyat dan profesi yang juga memiliki peran dan pengaruhnya sendiri. Pemimpin harus sudah bisa menyadari bahwa pemberdayaan merupakan suatu kewajiban moral untuk diberikan, dikembangkan, dan didorong dalam organisasi serta menjadikan kekuasaan yang dihadapinya sebagai hasil dari kekuatan dan kualitas hubungan manusiawi daripada bersumber dari kedudukan,kebijakan, dan prosedur.

c. Kompetisi menuju Kolaborasi Istilah kolaborasi terdorong salah satunya karena adanya pemberdayaan. Karena pemberdayaan lebih mengacu pada kolaborasi daripada kompetisi. Kompetisi memang menjadi hal yang positif, namun tergantung bagaimana arti yang dianut sebenarnya bagaimana. Kompetisi saat ini adalah, dimana setiap angggota organisasi berlomba-lomba memberikan kinerja yang terbaik yang bisa mereka lakukan untuk kemajuan organisasi. Istilah organisasi membuat sekat-sekat pembatas di dalam organisasi menjadi hilang, karena sudah terbentuknya tim kerja baik secara horizontal maupun fungsional silang. Keuntungan dari kolaborasi adalah bahwasanya mereka mampu berkembang kemampuannya diluar batas kemampuan mereka sendiri, karena kolaborasi ini tidak hanya kolaborasi antar anggota dalam organisasi tetapi bisa kolaborasi dengan anggota di luar organisasi. Hal tersebut akan sangat bermakna bagi setiap individu karena masing-masing memiliki kontribusi aktif dalam pencapaian suatu tujuan bersama, sehingga setiap individu merasakan buah kemenangannya.

d. Barang menuju Orang dan Hubungan Pada masa industrial menganggap bahwa dunia merupakan sebuah mesin yang dapat terpisah-pisah fungsinya, sehingga apabila ada bagian yang rusak dianggap bisa diganti dengan bahan yang baru dan kerusakan bisa teratasi sehingga pekerjaan bisa berjalan optimal kembali. Padahal, penanganan dari suatu masalah tidak semudah itu. Sekarang perkembangannya sudah berbeda, bahwa segala sesuatu memiliki hubungan satu sama lain. Seperti yang tertulis pada teori bahwa Pandangan ini menekankan bahwa dunia dilihat sebagai sesuatu yang kompleks, mempunyai sistem yang dinamis, di mana realitas berada tidak pada bagian-bagian terpisah, tetapi pada hubungan yang holistik di antara bagian tersebut

7 Alasan Pokok Kegagalan Seorang Pemimpin 1) Tidak sensitif, tidak peduli, mengintimidasi dan omong besar 2) Dingin, menjaga jarak dan arogan 3) Mengkhianati kepercayaan pribadi 4) Ambisius, egoistik, bermain politik, mementingkan diri sendiri 5) Memiliki masalah kinerja dengan dunia bisnis 6) Tidak mampu mendelegasikan dan membangun tim kerja 7) Tidak mampu memilih bawahan yang tepat

Robert C.Millus menyebutkan tanggung jawab para pemimpin secara rinci, yaitu: 1) Menentukan tujuan pelaksanaan kerja yang realistis, berdasarkan

kuantitas, kualitas, keamanan, dsb. 2) Memberikan fasilitas kepada karyawan dengan sumber-sumber dana yang diperlukan untuk menjalankan tugasnya. 3) Selalu mengkomunikasikan kepada karyawan tentang harapan yang dikehendaki dari mereka.

4) Memberikan motivasi yang lebih pada karyawan, serta memberikan reward yang sesuai. 5) Melakukan deklarasi wewenang apabila diperlukan dan mengundang partisipasi apabila memungkinkan.

Pemimpin hadir bukan untuk menjadi beban bagi bawahannya, tetapi pemimpin datang untuk menjadi pelayan bagi bawahannya dengan memberikan rasa aman, mendatangkan kesejahteraan dan penghargaan. Pemimpin yang dicari sekarang adalah model pemimpin yang bisa menjadi panutan, sebagai fasilitator, rekan kerja, bertanggung jawab akan hasil kinerja bawahannya, serta berkenan membantu orang lain untuk berkembang, belajar, berdaya guna, sehingga mampu mencapai potensi dirinya secara penuh.

Karakteristik Kepemimpinan 1) Pemberdayaan Sistem pemberdayaan adalah pemimpin yang memberdayakan bawahannya untuk memberi pengaruh dan mengendalikan anggota kelompok dalam memutuskan cara mencapai tujuan organisasi. Melalui pemberdayaan ini, setiap anggota kelompok akan memiliki rasa pencapaian, kepemilikan, dan harga diri. Contoh : ketika kepala ruangan mengajak anggota tim di ruangan berdiskusi mengenai pemberian pelayanan pada klien. 2) Intuisi Intuisi di sini dimaksudkan pada suatu rasa terhadap situasi lingkungan, termasuk pada kebutuhan maupun keinginan dari anggotanya. Keuntungan intuisi ini adalah pemimpin mampu membangun hubungan saling percaya, mampu mengamati situasi, membaca situasi, mengamati kebutuhan untuk berubah dan kapan harus segera bergerak untuk mencapai perubahan yang sesuai.

3) Pemahaman diri Salah satu hal yang sangat diperlukan untuk pemimpin, kemampuan memahami diri mengenai hal yang menjadi kekuatan dan kelemahan diri. Hal ini diperlukan untuk memperbaiki yang menjadi kekurangan serta mengoreksi kekuatan. 4) Visi Pemimpin yang memiliki visi mampu berfikir secara maju ke depan sekaligus memikirkan cara dalam pencapaiannya. Visioner tidak berarti dan melulu ide yang baru dan orisinil, tetapi bisa menyatukan caring dan efisiensi dalam pemenuhan kebutuhan klien dan pegawainya. 5) Kongruensi nilai Hal ini merupakan kemampuan dalam memahami dan menerima misi serta tujuan dari organisasi dan nilai yang dimiliki pegawai serta untuk menjadikan kedua sistem tersebut menjadi serasi dan selaras. Kemampuan ini sangat diperlukan pada pribadi suatu pemimpin.

Kepemimpinan Keperawatan Perawat dewasa ini juga seharusnya mampu dalam mengemban peran kepemimpinan, minimal di dalam lingkungan kerja mereka, meskipun mereka tidak memiliki posisi kepemimpinan yang ditetapkan. Peranan kepemimpinan pada perawat akan membantu memperbaiki kualitas pelayanan ke klien dan mampu memperbaiki kualitas lingkungan kerja perawat dan profesional tenaga kesehatan lainnya. Salah satu contoh bahwa perawat menunjukan kegiatan kepemimpinan yaitu ketika mereka melakukan pembelaan pada suatu komunitas tertentu, sperti pada ODHA, korban kekerasan, dll. Saat ini perawat sudah mulai menunjukan cakupan keterampilan dan manajemen yang lebih luas terhadap politisi dan legislator.

Pengembangan Teori Kepemimpinan

1. Teori Bakat (Trait Theory) Setiap orang adalah pemimpin (pemimpin dibawa sejak lahir bukan didapatkan) dan mereka mempunyai karakteristik tertentu yang membuat mereka labih baik dari orang lain, teori ini disebut Great Man Theory. (Marquis dan Huston, 1998)

2. Teori Perilaku Teori perilaku lebih menekankan pada apa yang dilakukan pemimpin dan bagaimana seorang manajer menjalankan fungsinya. Perilaku sering dilihat sebagai suatu rentang dari perilaku otoriter ke demokratis atau dari fokus suatu produksi ke fokus pegawai. Teori perilaku ini dinamakan sebagai gaya kepemimpinan seorang manajer dalam suatu organisasi. Gaya kepemimpinan dapat diidentifikasikan berdasarkan perilaku pemimpin itu sendiri. Kepribadian seorang pemimpin akan mempengaruhi gaya kepemimpinan yang digunakan.

a. Gaya kepemimpinan menurut Tannenbau dan Warrant H. Schmitdt. Gaya kepemimpinan ini dapat dijelaskan melalui dua titik ekstrem yaitu kepemimpinan berfokus pada atasan dan kepemimpinan berfokus pada bawahan. Gaya tersebut dipengaruhi oleh faktor manajer, faktor karyawan dan faktor situasi. Ketika pemimpin memandang bahwa kepentingan organisasi harus didahulukan jika dibanding dengan kepentingan individu maka pemimpin akan lebih otoriter, akan tetapi jika bawahan mempunyai pengalaman yang lebih baik dan menginginkan partisipasi maka pemimpin dapat menerapkan gaya partisipasinya.

b. Gaya kepemimpinan menurut Likert. Gaya kepemimpinan dikelompokkan dalam 4 sistem : 1) Sistem otoriter eksploitatif

Pemimpin tipe ini sangat otoriter, mempunyai kepercayaan sangat rendah terhadap anggotanya, memotivasi dengan ancaman atau hukuman. Komunikasi yang dilakukan bersifat satu arah ke bawah (top-down). 2) Sistem Benevolent Otoritatif (Authoritative). Pemimpin mempercayai bawahan sampai pada tingkat tertantu, memotivasi bawahan dengan ancaman atau hukuman tetapi tidak salalu dan membolehkan komunikasi ke atas. 3) Sistem konsultatif Pemimpin mempunyai kepercayaan yang cukup besar terhadp bawahan. Pemimpin menggunakan balasan / insentif untuk memotivasi bawahan dan kadang kadang menggunakan ancaman atau hukuman. Komunikasi yang dilakukan bisa dua arah. 4) Sistem partisipatif. Pemimpin mempunyai kepercayaan sepenuhnya terhadap bawahan, selalu memanfaatkan ide bawahan, serta menggunakan insentif ekonomi untuk memotivasi bawahan. Komunikasi bersifat dua arah dan menjadikan bawahan sebagai kelompok kerja.

c. Gaya kepemimpinan menurut Teori X dan Teori Y Teori ini dikemukakan oleh Douglas McGregor yang menyebutkan bahwa perilaku seseorang dalam suatu organisasi dapat

dikelompokkan menjadi dua kutub utama yaitu sebagai Teori X dan Teori Y. Teori X mengansumsikan bahwa bawahan itu tidak menyukai pekerjaan, kurang ambisi, tidak mempunyai tanggung jawab, cenderung menolak perubahan dan lebih suka dipimpin daripada memimpin. Sebaliknya teori Y mengansumsikan bahwa bawahan itu senang bekerja, bisa menerima tanggung jawab, mampu mandiri, mampu mengawasi diri, mampu berimajinasi dan kreatif. Berdasarkan teori ini, gaya kepemimpinan dibedakan menjadi empat macam :

1) Gaya kepemimpinan diktator Gaya kepemimpinan yang dilakukan dengan menimbulkan ketakutan serta menggunakan ancaman dan hukuman merupakan bentuk dari pelaksanaan Teori X. 2) Gaya kepemimpinan otokratis Gaya kepemimpinan ini mirip diktator namun dengan kadar yang kurang. Segala keputusan berada di tangan pemimpin, pendapat dari bawahan tidak dibenarkan. Gaya ini juga merupakan pelaksanaan dari Teori X. 3) Gaya kepemimpinan demokratis Ditemukan adanya peran serta dari bawahan dalam pengabilan keputusan yang dilakukan dengan cara musyawarah. Gaya kepemimpinan ini pada dasarnya sesuai dengan Teori Y. 4) Gaya kepemimpinan santai Peranan dari pemimpin hampir tidak terlihat karena segala keputusan diserahkan pada bawahan. Gaya kepemimpinan ini sesuai dengan Teori Y.

d. Gaya kepemimpinan menurut Robert House Gaya kepemimpinan ini berdasarkan teori motivasi pengharapan. Gaya kepemimpinan ini dikemukakan menjadi empat macam : 1) Direktif Pemimpin menyatakan kepada bawahan tentang bagaimana

melaksanakan suatu tugas. Gaya ini berorientasi pada hasil yang dicapai oleh bawahannya. 2) Suportif Pemimpin berusaha mendekatkan diri kepada bawahan dan bersikap ramah terhadap bawahan. 3) Partisipatif Pemimpin berkonsultasi dengan bawahan untuk mendapatkan masukan dan saran dalam rangka pengambilan sebuah keputusan. 4) Berorientasi tujuan

Pemimpin menetapkan tujuan yang menantang dan mengharapkan bawahan berusaha untuk mencapai tujuan tersebut dengan seoptimal mungkin.

e. Gaya kepemimpinan menurut Hersey dan Blanchard Beberapa gaya kepemimpinan menurut Hersey dan Blanchard (1997) : 1) Instruksi a) Tinggi tugas dan rendah hubungan b) Komunikasi searah c) Pengambilan keputusan berada pada pimpinan dan peran bawahan sangat minimal d) Pemimpin banyak memberikan pengarahan atau instruksi yang spesifik serta mengawasi dengan ketat.

2) Konsultasi a) Tinggi tugas dan tinggi hubungan b) Komunikasi dua arah c) Peran pemimpin dalam pemecahan masalah dan pengambilan keputusan cukup besar, bawahan diberi kesempatan untuk memberi masukan dan menampung keluhan 3) Partisipasi a) Tinggi hubungan tapi rendah tugas b) Pemimpin dan bawahan bersama sama memberi gagasan dalam pengambilan keputusan 4) Delegasi a) Rendah hubungan dan rendah tugas b) Komunikasi dua arah, terjadi diskusi dan pendelegasian antara pemimpin dan bawahan dalam pengambilan keputusan pemecahan masalah.

f. Gaya kepemimpinan menurut Lippits dan K. White. 1) Otoriter

Gaya kepemimpinan ini memiliki ciri ciri antara lain : a) Wewenang mutlak berada pada pimpinan b) Keputusan dan kebijaksanaan selalu dibuat oleh pemimpin c) Komunikasi satu arah d) Pengawasan kepada bawahan oleh atasan dilakukan secara ketat. e) Tidak ada kesempatan bagi bawahan untuk memberikan saran, pertimbangan atau pendapat. f) Lebih banyak kritik daripada pujian g) Pimpinan menuntut prestasi sempurna dan kesetiaan tanpa syarat. h) Tanggung jawab keberhasilan organisasi hanya dipikul oleh pimpinan 2) Demokratis Kepemimpinan gaya demokratis adalah kemampuan dalam memengaruhi orang lain agar bersedia bekerja sama untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Gaya kepemimpinan ini memiliki ciri ciri antara lain : a) Wewenang pimpinan tidak mutlak b) Pimpinan berbagi kewenangan dengan bawahan c) Keputusan dibuat bersama antara pimpinan dan bawahan d) Komunikasi berlangsung dua arah e) Pimpinan banyak memberikan kesempatan kepada bawahan agar bisa memberikan saran f) Pujian dan kritik dan seimbang g) Pimpinan mendorong prestasi dan kesetiaan dalam batas batas yang wajar h) Tanggung jawab keberhasilan organisasi ditanggung bersama sama. 3) Liberal atau Laissez Faire. Kepemimpinan gaya liberal atau Laissez Faire adalah kemampuan memengaruhi orang lain agar bersedia bekerja sama untuk

mencapai tujuan dengan cara lebih banyak menyerahkan pelaksanaan berbagai kegiatan kepada bawahan. Ciri

kepemimpinan ini antara lain : a) Pimpinan bawahan b) Keputusan lebih banyak dibuat oleh bawahan c) Kebijaksanaan lebih banyak dibuat oleh bawahan d) Pimpinan hanya berkomunikasi apabila diperlukan oleh bawahan e) Hampir tidak ada pengawasan terhadap tingkah laku bawahan f) Prakarsa selalu berasal dari bawahan g) Hampir tidak ada pengarahan dari pimpinan h) Peranan pimpinan sangat sedikit dalam kelompok i) Kepentingan pribadi lebih penting dari kepentingan kelompok j) Tanggung perorangan. g. Gaya kepemimpinan transaksional dan transformasional Manajer tradisional yang berfokus pada tugas dari hari ke hari dalam mencapai tujuan organisasi. Pemimpin transaksional memahami dan memenuhi kebutuhan kelompok. Hubungan dengan dilandaskan pada pertukaran beberapa sumber yang dihargai anggota kelompok. Insentif digunakan untuk meningkatkan kesetiaan dan performa. Sebagai contoh, untuk memastikan jumlah staf yang adekuat pada sif malam, perawat manajer bernegosiasi dengan staf perawat yaitu bagi mereka yang bekerja sif malam akan mendapat libur akhir pekan. Teori kepemimpinan transformasional mempertimbangkan kembali karakteristik manajer pemimpin, menekankan kembali visi yang dibagi manajer pemimpin dengan kelompok dan menekankan pentingnya mempersiapkan orang untuk berubah. Model ini jawab keberhasilan organisasi dipikul oleh melimpahkan wewenang sepenuhnya kepada

menggabungkan unsur teori sebelumnya dan mengenali pengaruh pemimpin, pekerja, tugas dan lingkungan. Kepemimpinan

transformasional dicirikan dengan empat faktor primer :

1) Karisma. Pemimpin karismatik sangat dihargai dan dipandang dengan penuh rasa hormat, dedikasi dan kekaguman. 2) Motivasi inspirasional. Pemimpin berbagi visi dengan staf yang menarik emosi dan cita cita mereka. 3) Stimulasi intelektual. Pemimpin menstimulasi pengikut untuk mempertanyakan status quo, untuk mempertanyakan secara kritis mengenai apa yang mereka lakukan dan mengapa. 4) Contingent reward. Pemimpin menyadari tujuan yang disepakati bersama dan memberikan penghargaan pada pencapaian pegawai. Tova Hendel (2005) menyebutkan bahwa kepala ruang pada rumah sakit lebih cenderung ke gaya kepemimpinan transformasional dibandingkan gaya yang trasnsaksional dan dalam manajemen konflik yang dipakai digunakan model kompromi, menurutnya gaya kepemimpinan transformasional lebih efektif pada strategi konflik.

Kompetensi yang Harus Dimiliki oleh Manajer Keperawatan dalam Meningkatkan Efektivitas Kepemimpinan

1. Kepemimpinan a. Berkomunikasi tentang organisasi dan dalam memfasilitasi kegiatan organisasi dan pelaksanaan perubahan b. Mendelegasikan dan mendapatkan orang lain untuk melaksanakan tugas dan menerima tanggung jawab c. Menyeleksi dan memilih pegawai yang tepat d. Menciptakan budaya organisasi yang kondusif dan efektif e. Mengonsultasikan dengan staf dan orang lain di luar organisasi yang sesuai tentang keadaan organisasi f. Mengenal kapan peraturan harus dilaksanakan (fleksibilitas)

2. Pengambilan keputusan dan perencanaaan a. Berpikir ulang dan menyusun kembali prioritas organisasi

b. Merespons secara cepat dan tepat tentang perubahan yang tidak diharapkan c. Mengantisipasi dan melaksanakan perencanaan perubahan anggaran d. Memberikan pedoman dan arahan tentang ketutusan organisasi melalui pengetahuan dari pemerintah daerah, provinsi dan nasional. e. Menginterpretasi perubahan industri dan mengimplementasikan dalam organisasi f. Menginterpretasikan perubahan ekonomi staf. g. Menempatkan pemerintahan. organisasi sebagai bagian yang penting dari

3. Hubungan masyarakat / komunikasi a. Empati, mendengar dan tanggap terhadap semua pernyataan orang lain. b. Mencipatakan situasi yang kondusif dalam komunikasi. c. Membaca dan tanggap terhadap situasi politik yang terjadi. d. Menunjukkan rasa percaya diri melalui kemampuan berkomunikasi (verbal/nonverbal) dalam memengaruhi orang lain. e. Berkomunikasi secara efektif melalui tulisan f. Mengembangkan proses hubungan yang baik di dalam dan di luar organisasi. g. Menggunakan media untuk pemasaran / keuntungan organisasi.

4. Anggaran a. Bertanya dan melihat rencana sebelumnya b. Mengontrol anggaran c. Menginterpretasikan penggunaan anggaran sesuai kebutuhan d. Merencanakan jauh ke depan e. Menggunakan pengukuran dan rata rata industri f. Menyediakan risiko terhadap kekurangan keuangan g. Mengonsultasikan masalah keuangan\

5. Pengembangan a. Pengembangan tim kerja yang efektif b. Mempertahankan dan mengembangkan hubungan profesional antarstaf c. Memberikan umpan balik yang positif d. Menerapkan peran mentor yang efektif e. Menggunakan sistem pemberian penghargaan yang baik f. Mengembangkan, meningkatkan dan meninjau indikator organisasi.

6. Kepribadian a. Memfokuskan satu atau lebih dari dua kejadian dalam satu periode b. Mengaplikasikan filosofi manajemen dan komitmen terhadap kualitas pelayanan c. Mengambil keputusan yang tepat d. Mengelola stres individu e. Menerima sesuatu terhadap kejadian yang tidak diharapkan f. Menggunakan koping yang efektif pada setiap masalah g. Mensyukuri nikmat yang telah diberikan atas keberhasilan pencapaian tujuan.

7. Negosiasi a. Mengidentifikasi dan mengelola konflik b. Memfasilitasi perubahan c. Mendemonstrasikan pemahaman tentang perbedaan pendapat d. Melakukan negosiasi dengan baik e. Melakukan klarifikasi kejadian yang melibatkan seluruh staf f. Melakukan negosiasi dengan staf, kelompok dan organisasi luar g. Menjadi mediator terjadinya konflik antar staf atau kelompok.

Menurut

Maura

MacPhee

(2008),

efektivitas

kepemimpinan

dalam

keperawatan dapat dilihat dengan harmonisnya lingkungan kerja yang dipimpinnya, kepuasan perawat dalam bekerja, rendahnya tingkat

perpindahan perawat dan kualitas perawatan pasien yang baik.

Manajer perawat rumah sakit diharapkan memberikan peranan dalam hal berikut ini : (Stanley, 2008) 1. Meningkatkan kualitas perawatan pasien melalui penekanan pada implementasi evidence based practice. 2. Meningkatkan komunikasi pada keseluruhan tim untuk perawatan pasien. 3. Menyediakan bimbingan untuk perawat yang kurang pengalaman. 4. Memberikan pasien kenyamanan yang komprehensif saat menjalani perawatan.

DAFTAR PUSTAKA

Nursalam. 2011. Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik Keperawatan Profesional. Jakarta : Salemba Medika. Safaria, T. 2004. Kepemimpinan.Yogyakarta: Graha Ilmu. Koenig Blais, Trans Yuningsih, Y dan Budhi, Nike. 2006. Praktik Keperawatan Profesional. Edisi 4. Jakarta : EGC. MacPhee, Maura and France Bouthillette. 2008. Developing Leadership in Nurse Manager : The British Columbia Nursing Leadership Institute. Journal of Nursing Leadership Volume 21 Number 3. www.nursing.ubc.ca. Diakses tanggal 22 Oktober 2013. Hendel, Tova. 2005. Leadership style and choice of strategy in conflict management among Israeli nurse managers in general hospitals. Journal of Nursing Management Volume 13, 137 146. www.ukessays.com. Diakses tanggal 22 Oktober 2013. Stanley, Joan. 2008. The Clinical Nurse Leader : a catalyst for improving quality and patient safety. Journal of Nursing Management Volume 16. www.researchgate.net. Diakses tanggal 22 Oktober 2013.