Anda di halaman 1dari 13

Contoh Sistem Pakar

IMPLEMENTASI SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT DALAM PADA MANUSIA MENGGUNAKAN METODE DEMPSTER SHAFE

Metode Penelitian
Subjek yang akan dibahas pada penelitian ini adalah implementasi sistem pakar dalam mendiagnosa Penyakit Dalam pada manusia dengan menghitung kemungkinan persentase menggunakan Dempster-Shafer yang diimplementasikan dengan bahasa pemograman Visual Basic 6.0. Sistem yang dibuat ini diharapkan dapat membantu masyarakat yang menderita Penyakit Dalam disaat tidak ada dokter atau pakar yang berkaitan

Introduction
Metode penelusuran yang digunakan adalah forward chaining Metode kapastiannya menggunakan Dempster Shafer. Output yang dihasilkan berupa hasil diagnosa terhadap penyakit, penyebab penyakit, dan solusi untuk penanggulangannya.

Teori Dempster Shafer


Ada berbagai macam penalaran dengan model yang lengkap dan sangat konsisten, tetapi pada kenyataannya banyak permasalahan yang tidak dapat terselesaikan secara lengkap dan konsisten. Ketidakkonsistenan tersebut adalah akibat adanya penambahan fakta baru. Penalaran yang seperti itu disebut dengan penalaran non monotonis. Untuk mengatasi ketidakkonsistenan tersebut maka dapat menggunakan penalaran dengan teori Dempster-Shafer. Secara umum teori Dempster-Shafer ditulis dalam suatu interval : [Belief,Plausibility] Belief (Bel) adalah ukuran kekuatan evidence dalam mendukung suatu hipotesa, jika bernilai 0 maka mengindikasikan bahwa tidak ada evidence, dan jika bernilai 1 menunjukkan adanya kepastian atau Plausibility (Pl), yang dinotasikan sebagai

Analisis Kebutuhan Sistem


Inputan (Data Masukan) Data yang perlu di input kan dalam rancangan sistem ini adalah data penyakit, data gejala, data penyebab dan data solusi. S istem input dirancang untuk dapat melakukan olah data penyakit, gejala, penyebab dan solusi.

Output (Keluaran/Hasil) Sistem yang dirancang dapat memberikan output berupa : 1) Hasil diagnosa yang berupa penyakit dari gejala-gejala yang telah dipilih oleh user. 2) Menampilkan nilai persentase berdasarkan perhitungan metode Dempster Shafer. 3) Memberikan solusi berdasarkan penyakit yang terdeteksi.

Proses
Data yang akan diproses menjadi sebuah diagnosa bermula dari user saat memilih gejala yang dirasakan. Dari gejala yg dipilih sistem akan memprosesnya dengan pelacakan forward chaining untuk menelusuri yang didiagnosa dengan adanya nilai probabilitas sistem akan melakukan pencarian untuk menemukan penyakit yang diderita pasien dengan Dempster Shafer. Hasil proses berupa diagnosa nama penyakit yang kemungkinan diderita pasien (user) dengan nilai persentase nilai kepastian beserta dengan penyebab dan solusi dari penyakit yang terdeteksi tersebut.

Contoh Graf Penulusuran Penyakit Dalam Perancangan Sistem

Diagram Konteks Sistem Pakar Untuk Mendiagnosa

PEMODELAN DATA Entity Relationship Diagram (ERD) Sistem Pakar Untuk Mendiagnosa Penyakit Dalam

Design Interface

Menu Konsultasi