Anda di halaman 1dari 15

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG

LAPORAN KASUS CORPUS ALIENUM Disusun untuk Memenuhi Syarat Mengikuti Ujian Kepaniteraan Klinik di Bagian Ilmu Penyakit Mata Rumah Sakit Umum Daerah Ambarawa

Diajukan Kepada : Pembimbing : Dr. Retno Wahyuningsih, Sp M Disusun Oleh : Maula Nurfahdi H2A009032

Kepaniteraan Klinik Departemen Ilmu Penyakit Mata FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG Rumah Sakit Umum Daerah Ambarawa

LEMBAR PENGESAHAN KOORDINATOR KEPANITERAAN ILMU PENYAKIT MATA

Presentasi kasus dengan judul : CORPUS ALIENUM Disusun untuk Memenuhi Syarat Mengikuti Ujian Kepaniteraan Klinik di Bagian Ilmu Penyakit Mata Rumah Sakit Umum Daerah Ambarawa Disusun Oleh: Maula Nurfahdi H2A009032

Telah disetujui oleh Pembimbing: Nama pembimbing Tanda Tangan Tanggal

Dr. Retno W, Sp M

.............................

.............................

Mengesahkan: Koordinator Kepaniteraan Ilmu Penyakit Mata

Dr. Retno Wahyuningsih, Sp M

IDENTITAS PASIEN Nama Usia Jenis Kelamin Agama Suku Alamat Pekerjaan Pendidikan tertinggi No. RM Tanggal masuk RS : Tuan S : 48 tahun : Laki-laki : Islam : Jawa :: Pekerja bangunan : SMA :: 25 November 2013

ANAMNESIS Anamnesis dilakukan secara autoanamnesis pada tanggal 25 November 2013 jam 10.00 WIB di Poli mata RSUD Ambarawa. Keluhan Utama : Mata merah Perjalanan Penyakit Sekarang : Pasien datang ke poli dengan keluhan mata kanan merah yang dirasakan sejak 3 hari yang lalu. Mata merah timbul secara tiba-tiba setelah pasien menggerenda dan mata kanan pasien terkena serpihan gerenda. Mata merah dirasakan semakin lama semakin berat dan terus menerus sepanjang hari disertai nyeri sehingga aktivitas pasien terganggu. Untuk mengurangi keluhan pasien meneteskan tetes mata yang dijual bebas diwarung tetapi keluhan tidak berkurang. Terdapat serbukan besi pada kornea berwarna kuning kecoklatan. Pasien

merasakan nrocos, silau, cekot-cekot seperti ada yang mengganjal di mata kanan, dan pusing. 2 hari yang lalu pasien merasakan pandangan kabur secara perlahan-lahan di mata kanan Riwayat Penyakit Lain / Sebelumnya : pasien tidak pernah merasakan keluhan yang sama sebelumnya. Pasien menyangkal adanya darah tinggi, kencing manis, alergi obat, jatuh yang menyebabkan mata pasien terbentur, dan riwayat operasi mata sebelumnya.

Riwayat Penyakit Keluarga : tidak ada anggota keluarga yang mengalami keluhan yang sama, riwayat darah tinggi dan kencing manis disangkal. Riwayat Sosial Ekonomi : pasien bekerja sebagai pekerja bangunan. Biaya ditanggung pribadi. Kesan social ekonomi cukup. PEMERIKSAAN Pemeriksaan Fisik dilakukan pada tanggal 25 November 2013 jam 10.10 WIB di poli mata RSUD Ambarawa. Status Generalis Keadaan Umum Kesadaran Tensi Nadi Nafas Suhu Kulit Kepala Jantung Paru Hati Limpa Limfe Ekstremitas : tampak kesakitan : compos mentis : 130/80 mmHg : 80 x/menit, regular, isi dan tegangan cukup : 16 x/menit : 370 C (axiller) : warna kulit sawo matang : mesosefal : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tidak ada pembesaran : tidak ada kelainan

STATUS OFTALMOLOGI

Oculi Dekstra 6/30 Tidak dilakukan Tidak dilakukan Gerak bola mata bebas di segala arah, ortophori,

Pemeriksaan Visus Koreksi Sensus Coloris Parese/ Paralysis 6/6

Oculi Sinistra

Tidak dilakukan Tidak dilakukan Gerak bola mata bebas di segala arah, ortophori,

eksoftalmos (-) Trikiasis (-), distikiasis (-), bulu mata rontok (-), krusta (-) Hiperemis (-), spasme (-), ptosis (-), belvenomen (+), nyeri tekan (+), massa (-), udem (-), entropion (-), Palpebra Superior Supercilia

eksoftalmos (-) Trikiasis (-), distikiasis (-), bulu mata rontok (-), krusta (-) Hiperemis (-), spasme (-), ptosis (-), belvenomen (+), nyeri tekan (-), massa (-), udem (-), entropion (-),

ektropion (-) Hiperemis (-), spasme (-), ptosis (-), belvenomen (+), nyeri tekan (-), massa (-), udem (-), entropion (-), Palpebra Inferior

ektropion (-) Hiperemis (-), spasme (-), ptosis (-), belvenomen (+), nyeri tekan (-), massa (-), udem (-), entropion (-),

ektropion (-) Hiperemis secret (-) (+), corpal (-), Conjunctiva Palpebra

ektropion (-) Hiperemis (-), corpal (-),

mukopurulent,

secret (-), cobelstone (-)

cobelstone (-)

Hiperemis secret (-)

(+), corpal

(-),

Conjunctiva Fornices

Hiperemis

(-),

corpal

(-),

mukopurulent,

secret (-), cobelstone (-)

cobelstone (-) Injeksi hiperemis konjungtiva (+), corpal (+), (-), Conjunctiva Bulbi Injeksi corpal (-), (-), hiperemis pterygeum (-), (-),

pterygeum (-), simblefaron (-), secret (-) mukopurulen Ikterik (-), hiperemis (+) Jernih (+), defek(-), Sclera Cornea

simblefaron (-), secret (-)

Ikterik (-), hiperemis (-) Jernih (+), defek (-),

neovaskularisasi (-), udem (-), corpal (+) Keruh, tyndal efek (-), Camera Oculi Anterior

neovaskularisasi (-), udem (-)

Jernih,

tndal

efek

(-),

kedalaman cukup, hifema (-), hipopion (-) Coklat, kripte (+), tremulan (), neovaskularisasi (-) Bulat, central, regular, Pupil Iris

kedalaman cukup, hifema (-), hipopion (-) Coklat, kripte (+), tremulan (), neovaskularisasi (-) Bulat, central, regular,

diameter 3 mm, reflek cahaya (N +) Jernih Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Lensa Fundus Reflek Corpus Vitreum Tensio Oculi System Canalis Lacrimalis Tes Fluorescein Funduscopy

diameter 3 mm, reflek cahaya (N +) Jernih Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan Tidak dilakukan

RESUME Laki-laki 48 tahun datang dengan keluhan mata merah pada okuli dekstra, disertai nyeri, fotofobia, dan pusing sejak 3 hari yang lalu. Terdapat corpus alienum pada kornea dektra. 2 hari yang lalu pandangan pasien kabur pada okuli dekstra. Riwayat sosial ekonomi pasien kesan cukup. Status Oftalmologi Visus Conjunctiva palpebra Oculi Dekstra 6/30 Oculi Sinistra 6/6

Hiperemis (+), secret (-) Hiperemis (-), secret (-) mukopurulen

Conjunctiva fornices

Hiperemis (+), secret (+) Hiperemis (-), secret (-) mukopurulen

Conjunctiva bulbi

Injeksi konjungtiva (+), Injeksi (-), hiperemis (-) hiperemis (+)

Sclera Kornea

Hiperemis (+)

Hiperemis (-) (-), udem (-),

Defek, udem (-), hipopion Defek (-) , Corpal (+)

hipopion (-)

DIAGNOSIS BANDING 1. Corpus Alienum kornea et grass 2. Corpus Alienum palpebra superior DIAGNOSIS Corpus Alienum kornea OD et grass INISIAL PLAN 1. Corpus Alienum Terapi Ekstraksi Corpal C- Xytrol Eye Ointment Tube 3 x 1 Ciproflocaxin 2 x 500mg perhari Metil Prednisolon tab 3 x 1 C Ester tab 1 x 1

Edukasi Menjelaskan ke pasien mengenai Corpus alienum serta komplikasinya Meminum (Ciproflocaxin secara teratur 2x sehari, Metil prednisolon 3x sehari, C-ester 1x sehari) dan mengoleskan (C- Xytrol ) secara teratur 3x sehari. Tidak mengucek mata Menggunakan kacamata atau Google saat bekerja Kontrol kembali saat obat sudah habis

PROGNOSIS Qua ad visam : ad bonam Qua ad sanam : ad bonam Qua ad vitam : ad bonam Qua ad cosmeticam : ad bonam

TINJAUAN PUSTAKA

1. KORNEA 1.1. Anatomi dan Histologi Kornea

Gambar 1 Kornea (Latin cornum = seperti tanduk) adalah selaput bening mata, bagian selaput mata yang tembus cahaya, merupakan lapis jaringan yang menutup bola mata sebelah depan dan terdiri atas 5 lapis1,3 : 1. Epitel

Epitel kornea merupakan lapis paling luar kornea dengan tebal 50 m dan berbentuk epitel gepeng berlapis tanpa tanduk.Bagian terbesar ujung saraf kornea berakhir pada epitel ini.Setiap gangguan epitel akan memberikan gangguan sensibilitas kornea berupa rasa sakit atau mengganjal. Daya regenerasi epitel cukup besar, sehingga apabila terjadi kerusakan akan diperbaiki dalam beberapa hari tanpa membentuk jaringan parut. 2. Membran Bowman Membran bowman yang terletak di bawah epitel merupakan suatu membrane tipis yang homogen terdiri atas susunan serat kolagen kuat yang mempertahankan bentuk kornea. Bila terjadi kerusakan pada membrane bowman maka akan berakhir dengan terbentuknya jaringan parut.

3. Stroma Merupakan lapisan yang paling tebal dari kornea dan terdiri atas jaringan kolagen yang tersusun dalam lamel-lamel dan berjalan sejajar dengan permukaan kornea.Di antara serat-serat kolagen ini terdapat matriks. Stroma bersifat higroskopis yang menarik air dari bilik mata depan. Kadar air di dalam stroma kurang lebih 70%. Kadar air dalam stroma relative tetap yang diatur oleh fungsi pompa sel endotel dan penguapan oleh epitel. Apabila fungsi sel endotel kurang baik maka akan terjadi kelebihan kadar air, sehingga timbul sembab kornea (edema kornea). Serat di dalam stroma demikian teratur sehingga memberikan gambaran kornea yang transparan atau jernih. Bila terjadi gangguan dari susunan serat di dalam stroma seperti edema kornea dan sikatriks kornea akan mengakibatkan sinar yang melalui kornea terpecah dan kornea terlihat keruh.

Gambar 2 4. Membran Descement Merupakan suatu lapisan tipis yang bersifat kenyal, kuat, tidak berstruktur dan bening, terletak di bawah stroma.Lapisan ini merupakan pelindung atau barrier infeksi dan masuknya pembuluh darah.

5. Endotel Terdiri atas satu lapis sel yang merupakan jaringan terpenting untuk mempertahankan kejernihan kornea.Sel endotel adalah sel yang mengatur cairan di dalam stroma kornea. Endotel tidak mempunyai daya regenerasi sehingga bila terjadi kerusakan, endotel tidak akan normal lagi. Endotel dapat rusak atau terganggu fungsinya akibat trauma bedah, penyakit intraocular.Usia lanjut akan mengakibatkan jumlah endotel berkurang.Kornea tidak mengandung pembuluh darah, jernih dan bening, selain sebagai dinding, juga berfugsi sebagai media penglihatan. Dipersarafi oleh nervus V1,3.

1.2. Fisiologi kornea Kornea berfungsi sebagai membran pelindung dan jendela yang dilalui berkas cahaya menuju retina. Sifat tembus cahayanya disebabkan oleh strukturnya yang uniform, avaskuler dan deturgesensi. Deturgesensi atau keadaan dehidrasi relatif jaringan kornea, dipertahankan oleh pompa bikarbonat aktif pada endotel dan oleh fungsi sawar epitel dan endotel.Dalam mekanisme dehidrasi ini, endotel jauh lebih penting daripada epitel, dan kerusakan kimiawi atau fisis pada endotel berdampak jauh lebih parah daripada kerusakan pada epitel.Kerusakan sel-sel endotel menyebabkan edema kornea dan hilangnya sifat transparan. Sebaliknya, kerusakan pada epitel hanya menyebabkan edema stroma kornea lokal sesaat yang akan meghilang bila sel-sel epitel telah beregenerasi. Penguapan air dari lapisan air mata prekorneal menghasilkan hipertonisitas ringan lapisan air mata tersebut, yang mungkin merupakan faktor lain dalam menarik air dari stroma kornea superfisial dan membantu mempertahankan keadaan dehidrasi3. Kornea merupakan bagian anterior dari mata, yang harus dilalui cahaya, dalam perjalanan pembentukan bayangan di retina, karena jernih, sebab susunan sel dan seratnya tertentu dan tidak ada pembuluh darah.Biasan cahaya terutama terjadi di permukaan anterior dari kornea.Perubahan dalam bentuk dan kejernihan kornea, segera mengganggu pembentukan bayangan yang baik di retina. Oleh karenanya kelainan sekecil apapun di kornea, dapat menimbulkan gangguan penglihatan yang hebat terutama bila letaknya di daerah pupil3.

2. CORPUS ALIENUM 2.1. Definisi

Corpus alienum adalah benda asing, merupakan salah satu penyebab terjadinya cedera mata, sering mengenai sclera, kornea, dan konjungtiva. Meskipun kebanyakan bersifat ringan, beberapa cedera bisa berakibat serius. Apabila suatu corpus alienum masuk ke dalam bola mata maka akan terjadi reaksi infeksi yang hebat serta timbul kerusakan dari isi bola mata. Oleh karena itu, perlu cepat mengenali benda tersebut dan menentukan lokasinya di dalam bola mata untuk kemudian mengeluarkannya2,4. Benda yang masuk ke dalam bola mata dibagi dalam beberapa kelompok, yaitu4 : 1) Benda logam, seperti emas, perak, platina, timah, besi tembaga 2) Benda bukan logam, seperti batu, kaca, bahan pakaian 3) Benda inert, adalah benda yang terbuat dari bahan-bahan yang tidak menimbulkan reaksi jaringan mata, jika terjadi reaksinya hanya ringan dan tidak mengganggu fungsi mata. Contoh : emas, platina, batu, kaca, dan porselin 4) Benda reaktif, terdiri dari benda-benda yang dapat menimbulkan reaksi jaringan mata sehingga mengganggu fungsi mata. Contoh : timah hitam, seng, nikel, alumunium, tembaga Beratnya kerusakan pada organ-organ di dalam bola mata tergantung dari4 : a. Besarnya corpus alienum, b. Kecepatan masuknya, c. Ada atau tidaknya proses infeksi, d. Jenis bendanya.

2.2. Patofisiologi Benda asing di kornea secara umum masuk ke kategori trauma mata ringan. Benda asing dapat bersarang (menetap) di epitel kornea atau stroma bila benda asing tersebut diproyeksikan ke arah mata dengan kekuatan yang besar.4 Benda asing dapat merangsang timbulnya reaksi inflamasi, mengakibatkan dilatasi pembuluh darah dan kemudian menyebabkan udem pada kelopak mata, konjungtiva dan kornea. Sel darah

putih juga dilepaskan, mengakibatkan reaksi pada kamera okuli anterior dan terdapat infiltrate kornea. Jika tidak dihilangkan, benda asing dapat menyebabkan infeksi dan nekrosis jaringan.4

2.3. Penyebab Penyebab cedera mata pada pemukaan mata adalah4 : a. Percikan kaca, besi, keramik b. Partikel yang terbawa angin c. Ranting pohon d. Dan sebagainya

2.4. Gambaran Klinik Gejala yang ditimbulkan berupa nyeri, sensasi benda asing, fotofobia, mata merah dan mata berair banyak. Dalam pemeriksaan oftalmologi, ditemukan visus normal atau menurun, adanya injeksi konjungtiva atau injeksi silar, terdapat benda asing pada bola mata, fluorescein (+)3,4.

2.5. Diagnosis Diagnosis corpus alienum dapat ditegakkan dengan4 : 1) Anamnesis kejadian trauma 2) Pemeriksaan tajamm penglihatan kedua mata 3) Pemeriksaan dengan oftalmoskop 4) Pemeriksaan keadaan mata yang terkena trauma 5) Bila ada perforasi, maka dilakukan pemeriksaan x-ray orbita

2.6. Penatalaksanaan Penatalaksanaannya adalah dengan mengeluarkan benda asing tersebut dari bola mata. Bila lokasi corpus alienum berada di palpebra dan konjungtiva, kornea maka dengan mudah dapat dilepaskan setelah pemberian anatesi lokal. Untuk mengeluarkannya, diperlukan kapas lidi atau jarum suntik tumpul atau tajam. Arah pengambilan, dari tengah ke tepi. Bila benda bersifat magnetik, maka dapat dikeluarkan dengan magnet portable. Kemudian diberi antibiotik lokal, siklopegik, dan mata dibebat dengan kassa steril dan diperban3.

Pecahan besi yang terletak di iris, dapat dikeluarkan dengan dibuat insisi di limbus, melalui insisi tersebut ujung dari magnit dimasukkan untuk menarik benda asing, bila tidak berhasil dapat dilakukan iridektomi dari iris yang mengandung benda asing tersebut3. Pecahan besi yang terletak di dalam bilik mata depan dapat dikeluarkan dengan magnit sama seperti pada iris. Bila letaknya di lensa juga dapat ditarik dengan magnit, sesudah insisi pada limbus kornea, jika tidak berhasil dapat dilakukan pengeluaran lensa dengan ekstraksi linier untuk usia muda dan ekstraksi ekstrakapsuler atau intrakapsuler untuk usia yang tua2,3. Bila letak corpus alienum berada di dalam badan kaca dapat dikeluarkan dengan giant magnit setelah insisi dari sklera. Bila tidak berhasil, dapat dilakukan dengan operasi vitrektomi3.

2.7. Pencegahan Pencegahan agar tidak masuknya benda asing ke dalam mata, baik dalam bekerja atau berkendara, maka perlu menggunakan kaca mata pelindung4.

2.8.Komplikasi Komplikasi terjadi tergantung dari jumlah, ukuran, posisi, kedalaman, dan efek dari corpus alienum tersebut. Jika ukurannya besar, terletak di bagian sentral dimana fokus cahaya pada kornea dijatuhkan, maka akan dapat mempengaruhi visus. Reaksi inflamasi juga bisa terjadi jika corpus alienum yang mengenai kornea merupakan benda inert dan reaktif. Sikatrik maupun perdarahan juga bisa timbul jika menembus cukup dalam2,3,4. Bila ukuran corpus alienum tidak besar, dapat diambil dan reaksi sekunder seperti inflamasi ditangani secepatnya, serta tidak menimbulkan sikatrik pada media refraksi yang berarti, prognosis bagi pasien adalah baik2,3,4.

DAFTAR PUSTAKA 1. Ilyas, Sidarta. Ilmu Penyakit Mata, Edisi 3. 2008. Balai Penerbit FKUI Jakarta. 2. Anonim, 2008. Trauma Mata. Available on http://www.rsmyap.com/component/option,com_frontpage/Itemid,1/ 3. Vaughan, Daniel. Oftalmologi Umum, Edisi 17. 2010. Widya Medika Jakarta. 4. Bashour M., 2008. Corneal Foreign Body. Available on http://emedicine.medscape.com/ article/