Anda di halaman 1dari 45

PLOTTING PADA MATLAB

LAMPIRAN PRAKTIKUM MATEMATIKA

Oleh Jangka Rulianto NIM 131810201078

LABORATORIUM MATEMATIKA DASAR JURUSAN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS JEMBER 2013 BAB 1. PENDAHULUAN

1.

Latar Belakang

Ploting adalah suatu gambaran garis yang dihubungkan berdasarkan data yang ada. Plotting grafik dalam MATLAB, ditandai dengan 2 sumbu koordinat yang kita gunakan yakni absis dan ordinat. Dalam pratikum ini, akan mempelajari lebih lanjut tentang plot grafik. Matlabunggul diplottinggrafikfungsi karena mampu mengaplikasikan suatu plotting dalam system 3D. Dengan mempelajari ploting melalui MATLAB, segala bentuk grafik dalam berbagai data akan lebih di plotkan dan dapat dipertanggungjawabkan keakuratannya. Pada praktikum kaliini akan dibahas berbagai metode visualisasi data dalam MATLAB.Setelah menyelesaikan pokok bahasan bab ini mahasiswa

diharapkanmampumembuat berbagai jenis grafik. Secara khusus mampu membuat grafik sederhanadua dimensi, membuat multiplot dari grafik tiga dimensi dan menentukanbentuk persamaan polinom dari sekumpulan data.Materi ini sangat berkaitan dengan pengolahan dan visualisasi data yang bisanyadiperoleh mahasiswa dari hasil penelitan. Data yang diperoleh tersebut biasanyadibuat model dan simulasi hingga diperoleh visualilasinya, sehinga materi iniakan membantu mahasiswa khususnya yang berkaitan pengolahan data. 2. Rumusan Masalah

Adapunrumusanmasalahdalampercobaan plotting padamatlabadalah 1. Apa yang dimaksud ploting? 2. Bagaimana cara melakukan ploting menggunakan MATLAB ?

3.

Tujuan

Adapunrumusanmasalahdalampercobaan plotting padamatlabadalah 1. Mempelajari tentang ploting. 2. Mempelajari cara melakukan ploting menggunakan MATLAB.

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

Dalam dunia grafika (disain grafis) dikenal 2 macam grafik, yaitu grafik vektor dan grafik bitmap. Secara garis besar kedua macam/tipe grafik di atas akan dibahas satu persatu sebagai berikut: 1.Grafik Vektor Grafik Vektor adalah grafik yang dibentuk dengan menggunakan garis-garis dan kurva berdasarkan rumus matematik. Tampilan gambar berdasark perhitungan koordinat geomitris gambar tersebut. grafik dengan tipe vektor ini banyak digunakan dalam pembuatan disain teks dan logo. Kualitas hasil tampilan vektor tidak tergantung pada tinggi rendahnya resolusi grafik tersebut. Artinya, gambar vektor bisa diubah-ubah ke dalam ukuran sebesar apapun tanpa menambah resolusi namun tampilan grafik tetap tajam dan halus(tidak pecah). Di samping itu, grafik vektor juga tidak membutuhkan ruang penyimpanan (kapasitas) yang tinggi sehingga media penyimpanan (storage device) tetap rendah. Grafik vektor memiliki bentuk file dengan format *.eps, pdf, *.wmf atau sesuai dengan aplikasi program yang digunakan.Dalam program aplikasi, grafik vektor menjadi dasar aplikasi pada program Macromedia Freehand, Corel Draw, Adobe Illustrator, Adobe Pagemaker. Program aplikasi Ms. Office juga berbasis vektor. Grafik vector biasanya bisa diadaptasi ke grafik bitmap (Sahidin.2006).

2. Grafik Bitmap Grafik bitmap dikenal juga dengan istilah grafik raster. Raster arti sederhanna adalah kumpulan titik-titik yang disebut dengan pixel (picture element). Pixel-pixel tersebut ditempatkan pada lokasi tertentu dengan nilai-nilai warna tersendiri dan secara keseluruhan membentuk tampilan gambar. Tampilan bitmap mampu menghasilkan kehalusan gradasi dan warna dari sebuah gambar seperti foto, lukisan, dan sejenisnya. Namun tipe ini mempunyai kelemahan yaitu sangat tergantung pada jumlah resolusi yang biasanya ditentukan dengan satuan dpi (dot per inch) dan lpi (line per inch) (Miryanto.1982)

Setiap gambar sudah memiliki ketentuan jumlah resolusi (pixel) yang pasti. Artinya sebuah gambar dengan pixel tertentu akan nampak kurang detil atau pecah-pecah jika ukuran gambar tadi diperbesar atau resolusinya diperkecil. Format ini juga memerlukan ruang penyimpana yang lebih besar daripada tipe vektor.Dalam bentuk file, grafik bitmap ini memiliki format *.bmp, *.GIF, *.jpeg, *.jpg, *.png, *tif, dll. Semua gambar yang dihasilkan melalui camera digital dan scanner memiliki format file ini dengan standar resolusi (pixel) hanya 72 dpi. Program aplikasi yang cocok dan paling banyak digunakan untuk mengedit tipe grafik ini adalah program Photoshop (Rao, J.V. 2009)

BAB 3. METODOLOGI

3.1. Alat 1. 2. 3. 4. 5. Acer Aspire 4732Z RAM 2 GB Processor Dual-Core T4500 @ 2.30 GHz HDD DDR II 160 GB Windows 7 Ultimate 32-bit (6.1, Build 7600)

3.2 . Bahan Bahan bahan yang digunakan saat belajar Matlab adalah Software Matlab 7.8.0 (R2009a).

3.3. Prosedur Kerja Sebelum membuka Program Matlab kita harus menghidupkan komputer atau Laptop dengan benar. Untuk Komputer cara menghidupkannya yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kita pastikan semua colokan komputer terpasang dengan benar. Kita cek apakah arus listrik ada atau tidak Kita aktifkan stavoltnya (stabiliser) Kita Tekan tombol power pada monitor kemudian pada CPU. Kita Tunggu beberapa saat hingga komputer selesai proses booting. Komputer kita siap dijalankan jika sudah keluar tampilan desktop.

Dan untuk Laptop yaitu : 1. 2. Kita tekan tombol power. Tunggu beberapa saat sehingga Laptop selesai proses booting.

Setelah semua proses itu selesai saatnya kita cari aplikasi Matlab yang sudah kita instal sebelumnya lalu buka dengan double click (klik dua kali) lalu munculah program Matlab di Lembar kerja komputer dan laptop kita yang siap digunakan.

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil dan Pembahasan Adapun hasil dan pembahasan pada praktikum menggenai penggaplikasian mathlab bada pembuatan berbagaimacam grafik adalah: Plotting merupakan salah satu keunggulan dari MATLAB.

Kemampuannya dalam mengolah dan menampilkan grafik dengan command yang sederhana dan fleksibel. Untuk memvisualisasi data secara 2 dimensi atau tiga dimensi digunakan berbagai command plotting dimana yang paling dasar adalah plot. Misalkan kita membuat contoh : >> y = [1,3,-2,4,5]; >> plot (y) Akan muncul window baru berisi figure hasil plotting seperti dibawah.

Masing-masing ikon yang ada memiliki fungsi masing-masing. Terdapat New figure, save, print. Edit plot klik ikon ini dan pilih obyek yang ada di figure (garis plot, area plot,dsb) lalu double klik untuk mengubah properties dari obyek

tersebut. Insert untuk menambahkan teks, panah, dan garis ke dalam figure. Zoom untuk memperbesar dan memperkecil. Rotate untuk memutar figur terutama figure 3 dimensi. Setiap gambar di figure window, bisa di print melalui menu FilePrint (Ctrl+P), atau disimpan sebagai file FIG dengan File Save (Ctrl+S), ataupun dieksport sebagai file JPG, EMF, BMP dan sebagainya dengan File Export. Untuk menambahkan judul, label dan grid ke dalam plot dapat digunakan comand berikut. Command xlabel ylabel tittle grid on grid off Fungsi memberi label pada sumbu-x memberi label pada sumbu-y memberi judul di atas area plot memunculkan grid di dalam area plot menghapus grid

Contoh kita memplot kurva y=x+2x-3 pada rentang x=-10 hingga x=10. Inkremen yang digunakan 0,0005 agar kurva yang dihasilkan terlihat mulus. semakin kecil inkremen maka grafik yang dihasilkan semakin terlihat mulus. Sebaliknya semakin besar inkremen maka plot atau grafik semakin terlihat patahpatah. >> x = -10:0.0.0005:10; >> f = @ ( x ) ( x.^2+2*x-3 ); >> plot ( x,f (x) )

Ketika menggunakan command plot, gambar yang sebelumnya di figure window aakan terhapus. kita dapat menggunakan hold. Command hold on Fungsi untuk menahan gambar sebelumnya supaya tak terhapus ketika ditimpa gambar baru hold off untuk menonaktifkan command hold on

Selain itu kita juga bisa menciptakan plot 2 dimensi dari vektor x versus vektor y dengan property yang ditentukan oleh string. Seperti warna, jenis garis dan jenis point. Plot(x,y,string). LineWidth digunakan untuk mengatur ketebalan.

Warna b biru g hijau r merah c biru muda m ungu y kuning k hitam w putih

Jenis Garis - garis utuh : titik-titik -. titik-grais -- garis putus-putus

Jenis Point . titik o lingkaran x tanda x + tanda + * tanda * s bujur sangkar d permata v segitiga ke bawah ^ segitiga ke atas < segitiga ke kiri > segitiga ke kanan p segilima h segienam

Berikut merupakan contoh penggunaannya. >> x = -10:0.01:10; >> f = @ (x) (x.^2); >> g = @ (x) (-(x.^2)); >> plot (x,f(x),r,LineWidth,3) >> hold on

>> plot (x,g(x),r:,LineWidth,3) >> title (contoh grafik dengan perintah tambahan) >> xlabel (sumbu x) >> ylabel (sumbu y)

Maka pada figure akan muncul

Selain command plot juga terdapat command lain yaitu stairs merupakan garis zig-zag yang menghasilkan contoh seperti di bawah ini. Penulisannya sama dengan plot.

Juga terdapat command polar yang menghasilkan contoh seperti di bawah ini. Penulisannya sama dengan plot.

Dan command bar. Penulisannya juga sama dengan plot. Berikut contoh hasilnya.

Selain plot juga terdapat ezplot. Ezplot adalah perintah dalam MATLAB untuk menggambarkan grafik y berdasarkan persamaan yang sudah diketahui. Penulisannya sama dengan penulisan plot. Pada gambar 3 dimensi terdapat selain vektor x dan vektor y juga terdapat vektor z. Contoh penulisan pada MATLAB adalah sebagai berikut : >> t = 0:0.1:0.25; >> x = @(t)sinh(t); >> y = @(t)cosh(t); >> z = @(t)0.5*t; >> plot3 (x(t), y(t), z(t)) Maka akan muncul hasil pada figure

Selain Plot3 juga terdapat command lain yaitu bar3 untuk membuat diagram batang dan pie3 untuk membuat diagram pie. Plot permukaan (surface) bisa dituliskan pada MATLAB sebagai berikut:

>> syms x y >> ezsurf(x^2+y^2)

Maka pada figure akan muncul hasil seperti ini

BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan dari praktikum ploting pada mathlab adalah menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan ploting melalui matlab dengan syarat telah mengetahui syntax-syntax yang digunakan.

5.2 Saran Praktikan harus mengikuti praktikum dengan baik, jika waktu praktikum di mulai praktikan harus bisa menggunakan computer dengan sebaik mungkin.dan praktikan harus benar-benar teliti dalam melakukan menuliskan perintah, jika ada tanda pangkat, tanda kali penulisannya harus sesuai yang diajarkan oleh asisten pendamping. Praktikan juga sebaiknya mencoba pengoperasian penulisan ploting yang telah diajarkan di atas dengan contoh lain agar lebih mengerti.

Daftar Pustaka

Sahidin.2006. 1973. Lattice Theory,Third Edition. American Mathematical Society. Miryanto.1982. Representation of Pre A*-Algebra by Section of Sheaves. International Journal of computational Cognition, Vol.9, No. 2, June 2011 (40-44). Rao, J.V. 2009. Pre A*-Algebra as a Poset. African Journal of mathematics and computer Science Research, Vol 2 (4), May 2009 (073080).

LAMPIRAN

clc clear 52^4+63/9-20*4 64*(32-2)+65/5-10*(20^7) sqrt(441)*(81^(1/3)/3)+5-sqrt(25) (729^3)^(1/3)^(1/3)^(1/3)^(1/2) x=sym('x') f=@(x)(x^10+5*x^7-4*x^3+20*x+5) g=@(x)(2*x^4-6*x^2-15) compose(f(x),g(x)) compose(finverse(f(x)),f(x)) compose(finverse(f(x)),g(x)) solve(f(x)) expand(f(x)) factor(f(x)) simplify(f(x)) h=@(x)(f(x)/g(x)) limit(h(x),x,2) limit(h(x),x,2,'left') limit(h(x),x,2,'right') diff(abs(x)/x) diff(abs(x)) sign(10) sign(-10) int(f(x),x) int(g(x),x) int(g(x),x,-1,1) A=[1,2,3] B=[2,3] setdiff(A,B) setxor(A,B) t=sym('t') x=@(t)(sin(t)) y=@(t)(cos(t)) z=@(t)(0.5*t) ezplot3(x,y,z)

spiral
t= 0:pi/50:10*pi; plot3(sin(t),cos(t),t) xlabel('sin(t)') ylabel('cos(t)') zlabel('t') grid on axis square title 'JANGKA RULIANTO 78'