Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI

Disusun Oleh: KELOMPOK 28

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI

Disusun Oleh: KELOMPOK 28

MOCHAMAD NAUFAL IRFANSYAH CHANDIKA LESTARI AJI FAIZATUL FITHRIYAH M. ZAIDUR IMAN TARIGAN G NUR QOMARIYAH LAILI NUR WACHIDAH RADITYA NUR EKAWATI MUSTIKA FITHRIYANTI RIDUWAN ULFA WAHYUNINGSIH ERIS DWI APRILIANI

135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx 135080xxxxxxxxx

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktikum Oseanografi Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Menyelesaikan Praktikum Oseanografi dan Lulus Mata Kuliah Oseanografi

Malang, 23 November 2013 Koordinator Asisten Asisten Pendamping

Elma Rosita U NIM. 105080xxxxxxxxx

Intan Candra Dewi NIM. 115080xxxxxxxxx

Mengetahui, Dosen Pengampu

M. Arif Zainul Fuad, S. Kel.,M.Sc 19801xxxxxxxxxxxxx

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan ketik Oceanografi ini untuk memenuhi tugas praktikum lapang Oseanografi, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Kami menyampaikan terima kasih kepada Bapak dan Ibu Dosen Pembimbing mata kuliah Oceanografi yang telah memberikan ilmu baik secara lisan maupun tulisan di dalam ruang kelas. Serta semua pihak yang telah membantu menyiapkan, memberikan masukan dan menyusun laporan ini. Akhirnya dengan segala keterbatasan serta pengetahuan, kami menyadari bahwa dalam laporan ini masih terdapat kekurangan dan kesalahan. Oleh karena itu, kami mengharapkan saran dan komentar yang dapat dijadikan masukan dalam menyempurnakan kekurangan kami di masa yang akan datang dan semoga bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan. Amin.

Malang, 30 Oktober 2013

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................... i KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii DAFTAR ISI .............................................................................................................. iii DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. vii DAFTAR TABEL ..................................................................................................... viii 1. PENDAHULUAN ............................................................................................... 1 1.1. 1.2. 1.3. 2. Latar Belakang ........................................................................................... 1 Maksud dan Tujuan .................................................................................... 1 Waktu dan Tempat ..................................................................................... 2

TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................................... 3 2.1. 2.2. Perairan Laut .............................................................................................. 3 Parameter Fisika ........................................................................................ 3 Suhu .................................................................................................... 3 Kecepatan Arus ................................................................................... 4 Kecerahan ........................................................................................... 4 Pasang Surut....................................................................................... 4 Gelombang .......................................................................................... 5

2.2.1. 2.2.2. 2.2.3. 2.2.4. 2.2.5. 2.3.

Parameter Kimia ......................................................................................... 6 pH........................................................................................................ 6 Salinitas ............................................................................................... 6 DO ....................................................................................................... 7

2.3.1. 2.3.2. 2.3.3. 3.

METODOLOGI .................................................................................................. 8 3.1. Alat dan Fungsi........................................................................................... 8 Parameter Fisika ................................................................................. 8 Suhu ....................................................................................................... 8 Kecepatan Arus ...................................................................................... 8 Kecerahan............................................................................................... 8 Pasang Surut .......................................................................................... 8 Gelombang ............................................................................................. 8 Parameter Kimia .................................................................................. 9 pH ........................................................................................................... 9 iii

3.1.1. a. b. c. d. e. 3.1.2. a.

b. c. 3.2.

Salinitas .................................................................................................. 9 DO .......................................................................................................... 9 Bahan dan Fungsi .................................................................................... 10 Parameter Fisika ............................................................................... 10 Suhu ..................................................................................................... 10 Kecepatan Arus .................................................................................... 10 Kecerahan............................................................................................. 10 Pasang Surut ........................................................................................ 10 Gelombang ........................................................................................... 10 Parameter Kimia ................................................................................ 10 pH ......................................................................................................... 10 Salinitas ................................................................................................ 10 DO ........................................................................................................ 11 Skema Kerja ............................................................................................. 12 Parameter Fisika ............................................................................... 12 Suhu ..................................................................................................... 12 Kecepatan Arus .................................................................................... 12 Kecerahan............................................................................................. 13 Pasang Surut ........................................................................................ 13 Gelombang ........................................................................................... 14 Parameter Kimia ................................................................................ 14 PH ......................................................................................................... 14 Salinitas ................................................................................................ 15 DO ........................................................................................................ 17

3.2.1. a. b. c. d. e. 3.2.2. a. b. c. 3.3.

3.3.1. a. b. c. d. e. 3.3.2. a. b. c. 4.

HASIL DAN PENGAMATAN ............................................................................ 18 4.1. a. b. c. d. e. f. g. Data Hasil Pengamatan ............................................................................ 18 Suhu ..................................................................................................... 18 Kecepatan Arus .................................................................................... 18 Kecerahan............................................................................................. 19 Pasang Surut ........................................................................................ 19 Gelombang ........................................................................................... 20 pH ......................................................................................................... 21 DO ........................................................................................................ 21 iv

4.2.

Analisa Prosedur ...................................................................................... 22 Parameter Fisika ............................................................................... 22 Suhu ..................................................................................................... 22 Kecepatan Arus .................................................................................... 22 Kecerahan............................................................................................. 23 Pasang Surut ........................................................................................ 23 Gelombang ........................................................................................... 24 Parameter Kimia ................................................................................ 24 pH ......................................................................................................... 24 Salinitas ................................................................................................ 25 DO ........................................................................................................ 26 Analisa Hasil ............................................................................................. 27 Parameter Fisika ............................................................................... 27 Suhu ..................................................................................................... 27 Kecepatan Arus .................................................................................... 27 Kecerahan............................................................................................. 28 Pasang Surut ........................................................................................ 28 Gelombang ........................................................................................... 28 Parameter Kimia ................................................................................ 30 PH ......................................................................................................... 30 Salinitas ................................................................................................ 30 DO ........................................................................................................ 30 Manfaat di Bidang Perikanan ................................................................ 31 Parameter Fisika ............................................................................... 31 Suhu ..................................................................................................... 31 Kecepatan Arus .................................................................................... 31 Kecerahan............................................................................................. 32 Pasang Surut ........................................................................................ 32 Gelombang ........................................................................................... 33 Parameter Kimia ................................................................................ 33 pH ......................................................................................................... 33 Salinitas ................................................................................................ 34 DO ........................................................................................................ 34 v

4.2.1. a. b. c. d. e. 4.2.2. a. b. c. 4.3.

4.3.1. a. b. c. d. e. 4.3.2. a. b. c. 4.4. 4.4.1. a. b. c. d. e. 4.4.2. a. b. c.

5.

PENUTUP ....................................................................................................... 36 5.1. 5.2. Kesimpulan ............................................................................................... 36 Saran .................................................................................................... 38

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................. ix LAMPIRAN ............................................................................................................... xi Lampiran I ............................................................................................................. xi Lampiran II .......................................................................................................... xiii Lampiran III .......................................................................................................... xv

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta lokasi pelabuhan Mayangan, Probolinggo (Google earth, 2013) Gambar 2. Peta lokasi pelabuhan Mayangan, Probolinggo (Google earth, 2013) Gambar 3. Peta lokasi pelabuhan Mayangan, Probolinggo (Google earth, 2013) Gambar 4. Foto Pengukuran Suhu Memakai Termometer Hg Gambar 5. Foto Curent Meter Dihanyutkan Gambar 6. Foto Penentuan Arah Angin Gambar 7. Foto Secchi Disk Saat Dimasukkan ke Perairan Gambar 8. Foto Saat Secchi Disk di Dalam Perairan Gambar 9. Foto Pengukuran D1 Gambar 10. Foto Pengukuran Pasang Surut Dan Gelombang Gambar 11. Foto Pengukuran pH Menggunakan pH Meter Gambar 12. Foto Pengukuran pH Menggunakan pH Paper Gambar 13. Foto Pengukuran Salinitas Menggunakan Salinometer Gambar 14. Foto Pengukuran Salinitas Menggunakan Refractometer Gambar 15. Foto Saat Penambahan H2SO4 Gambar 16. Foto Saat Titrasi Dengan Na2SO3

xi xi xii xv xv xv xvi xvi xvi xvi xvi xvi xvi xvi xvi xvi

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Data Hasil Pengamatan Suhu ................................................................... 18 Tabel 2. Data Hasil Pengamatan Kecepatan Arus .................................................. 18 Tabel 3. Tabel Pengamatan Kecerahan.................................................................. 19 Tabel 4. Data Hasil Pengamatan Pasang Surut ...................................................... 19 Tabel 5. Data Hasil Tinggi Gelombang ................................................................... 20 Tabel 6. Data Hasil Pengamatan Periode Gelombang ............................................ 21 Tabel 7. Data Hasil Pengamatan pH ....................................................................... 21 Tabel 8. Data Hasil Pengamatan Salinitas .............................................................. 21 Tabel 9. Data Hasil PEngamatan DO...................................................................... 21 Tabel 10. Klasifikasi Gelombang Laut ..................................................................... 29 Tabel 11. Data Hasil PEngamatan Keseluruhan ..................................................... 38 Tabel 12. Alat-Alat Praktikum Lapang Oseanografi................................................ xiv

viii

KELOMPOK 28

1. PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang

Oseanografi adalah bagian dari ilmu kebumian atau earth sciences yang mempelajari laut,samudra beserta isi dan apa yang berada di dalamnya hingga ke kerak samuderanya. Secara umum, oseanografi dapat dikelompokkan ke dalam 4 (empat) bidang ilmu utama yaitu: geologi oseanografi yang mempelajari lantai samudera atau litosfer di bawah laut; fisika oseanografi yang mempelajari masalahmasalah fisis laut seperti arus, gelombang, pasang surut dan temperatur air laut; kimia oseanografi yang mempelajari masalah-masalah kimiawi di laut, dan yang terakhir biologi oseanografi yang mempelajari masalah-masalah yang berkaitan dengan flora dan fauna atau biota di laut. Oseanografi dapat didefinisikan secara sederhana sebagai suatu ilmu yang mempelajari lautan. Ilmu ini semata-mata bukanlah merupakan suatu ilmu yang murni, tetapi merupakan perpaduan dari bermacam-macam ilmu dasar yang lain. Ilmu-ilmu lain yang termasuk di dalamnya ialah ilmu tanah (geology), ilmu bumi (geography), ilmu fisika (physics), ilmu kimia (chemistry), ilmu hayati (biology) dan ilmu iklim (metereology) (Hutabarat dan Evans,1985). Kata oseanografi adalah kombinasi dari dua kata yunani: oceanus (samudera) dan graphos (uraian/deskripsi) sehingga oseanografi mempunyai arti deskripsi tentang samudera. Tetapi lingkup oseanografi pada kenyataan lebih dari sekedar deskripsi tentang samudera, karena samudera sendiri akan melibatkan berbagai disiplin ilmu jika ingin diungkapkan. Dalam modul ini bahasannya lebih difokuskan pada oseanografi fisika (Supangat dan Susanna, 2008 dalam Mahatma, 2011).

1.2.

Maksud dan Tujuan

Maksud dari diadakannya praktikum oseanografi ini adalah agar praktikan dapat mengetahui faktor-faktor kualitas air seperti kecepatan arus, kecerahan, suhu, salinitas, pH, gelombang, pasang surut dan DO. Tujuan dari diadakannya praktikum oseanografi ini adalah agar praktikan mampu melakukan pengukuran parameter kualitas air baik dari parameter fisika maupun parameter kimia dan dapat mengaplikasikannya di kehidupan mendatang. 1

KELOMPOK 28

1.3.

Waktu dan Tempat

Praktikum oseanografi ini dilaksanakan pada hari Minggu, tanggal 13 Oktober 2013, pukul 10.00-selesai, bertempat di Pelabuhan Mayangan, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur.

KELOMPOK 28

2.

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Perairan Laut Lautan merupakan suatu tempat mata pencaharian bagi orang orang asia tenggara yang telah berumur berabad abad lamanya. Tidak dimanapun juga hal ini benar benar dapat dilihat di Indonesia di mana Negara ini terdiri dari lebih kurang 13.000 pulau yang tersebar. Sejak dulu lautan telah memberi manfaat kepada manusia untuk diprgunakan sebagai suatu sarana untuk berpergian, perniagaan dan perhubungan dari suatu tempat ke tempat lain. Akhir akhir ini diketahui bahwa lautan banyak mengandung sumber sumber alam yang berlimpah limpah jumlahnya dan bernilai berjuta juta dolar (Hutabarat, 2008). Laut adalah bagian dari bumi kita yang tertutup oleh air asin. Kata laut sudah dikenal sejak dahulu kala oleh bangsa kita dan bahkan oleh bangsa-bangsa di beberapa Negara di asia tenggara seperti filiphina, Malaysia, Thailand, singapura, dan mungkin beberapa suku bangsa lain di kawasan ini. Laut lepas yang luas yang dibatasi oleh benua-benua kita kenal sebagai samudera.Di perairan Indonesia, hampir semua bentuk dasar laut dapat ditemukan seperi paparan, lereng, cekungan dan jeluk berupa basin dan palung (Romimohtarto,2009). 2.2. Parameter Fisika 2.2.1. Suhu Suhu di laut adalah salah satu factor yang amat penting bagi kehidupan organisme di lautan, karena suhu mempengaruhi baik aktivitas metabolisme metabolisme di lautan, karena suhu mempengaruhi dari baik akivitas

maupun

perkembangbiakan

organisme-organisme

tersebut.Oleh karena itu tidaklah mengherankan jika banyak dijumpai bermacam-macam jenis hewan yang terdapat di berbagai tempat di dunia.Sebagai contoh, binatang karang di mana penyebarannyan sangat di batasi oleh perairan yang hangat yang terdapat di daerah tropic dan subtropik (Hutabarat, 2008). Suhu di perairan sangat dipengaruhi oleh musim, lintang (lalitude), ketinggian dari permukaan laut (altitude), waktu dalam satu hari, sirkulasi

KELOMPOK 28

udara, penutupan awan, aliran, serta kedalaman dari badan air (Effendi, 2003). 2.2.2. Kecepatan Arus Arus laut adalah gerakan massa air dari suatu tempat (posisi) ke tempat yang lain. Arus laut terjadi dimana saja di laut. Pada hakekatnya, energi yang menggerakkan massa air laut tersebut berasal dari matahari (Aziz, 2006). Kecepatan arus dan arah arus dapat diukur dengan menggunakan alat pengukur arus (current meter). Alat elektronik tersebut berbenuk

seperti roket atau torpedo yang pada bagian belakang terdapat sayap dan baling baling. Baling baling akan berputar sesuai dengan kecepatan arus yang akan diukur. Dari alat tersebut dihubungkan dengan sebuah alat penunjuk arah dan kecepatan melalui sebuah kabel yang cukup panjang (Wibisono, 2011).

2.2.3. Kecerahan Faktor lain yang mempengaruhi proses penyerapan dalam air laut antara lain lumpur dan mikroorganisme (fitoplankton), sehingga tingkat kecerahan suatu perairan sangat mempengaruhi intensitas cahaya yang terserap dalam kolom air di perairan tersebut (Sediandi, 2003). Penyinaran cahaya matahari akan berkurang secara cepat sesuai dengan makin tingginya kedalaman lautan. Pada perairan yang dalam dan jernih proses fotosintesa hanya terdapat sampai kedalaman sekitar 200 meter saja. Adanya bahan bahan yang melayang layang dan tingginya nilai kekeruhan di perairan dekat pantai penetrasi cahaya akan berkurang di tempat ini. Akibatnya penyebaran tanaman hijau di sini hanya dibatasi sampai pada kedalaman antara 15 dan 40 meter (Hutabarat, 2008). 2.2.4. Pasang Surut Pasang surut merupakan salah satu gejala laut yang besar pengaruhnya terhadap kehidupan biota laut, khususnya diwilayah pantai. Proses terjadinya saat akan memendek secara perlahan lahan (paras air 4

KELOMPOK 28

sedang naik), dan pada saat yang lain akan memanjang kembali. Tinggi rendahnya paras laut ini diukur dari suatu paras panutan yang telah ditentukan sendiri, yang dinamakan datum. Datum ini biasanya ditentukan pada tingkat air rendah pada pasut bulan penuh atau purnama biasa. Jadi kalau air rendah yang terjadi pada pasut purnama luar biasa maka paras laut akan terletak di bawah datum (Romimohtarto, 2009). Pasang terutama disebabkan oleh adanya gaya tarik menarik antara dua tenaga yang terjadi di lautan, yang berasal dari gaya sentrifugal yang disebabkan oleh perputaran bumi pada sumbunya dan gaya gravitasi yang bersal dari bulan. Gaya sentrifugal adalah suatu tenaga yang didesak kearah luar dari pusat bumi yang besarnya lebih kurang sama dengan tenaga yang yang ditarik ke permukaan bumi. Tidak sama halnya dengan gaya tarik gravitasi bulan dimana gaya ini terjadi tidak merata pada bagian bagian di permukaan bumi. Gaya ini ebih kuat terjadi pada daerah daerah yang letaknya lebih dekat dengan bulan, sehingga gaya yang terbesar terdapat padabagian bumi terdekat dengan bulan dan gaya yang paling lemah terdapat pada bagian yang letaknya terjauh dari bulan (Hutabarat, 2008).

2.2.5. Gelombang Gelombang selalu menimbulkan sebuah ayunan air yang bergerak tanpa henti hentinya pada lapisan permukaan laut dan jarang dalam keadaan sma sekali diam. Hembusan angin sepoi sepoi dalam keadaan sama sekali diam. Hembusan angin sepoi sepoi pada cuaca yang tenang sekalipun sudah cukup untuk dapat menimbulkan riak gelombang.

Sebaliknya dalam keadaan dimana terjadi badai yang besar dapat menimbulkan suatu gelombang besar yang dapat mengakibatkan suatu kerusakan hebat pada kapal atau daerah daerah pantai (Hutabarat, 2008). Gelombang sebagian ditimbulkan oleh dorongan angin di atas permukaan laut dan sebagian lagi oleh tekanan tangensial pada partikel air. Angin yang bertiup di permukaan laut mula mula menimbulkan riak gelombang (ripples). Jika kemudian angin berhenti bertiup maka riak gelombang akan hilang dan permukaan laut merata kembali. Tetapi jika 5

KELOMPOK 28

angin ini bertiup lama maka riak gelombang membesar terus walaupun kemudian angin berhenti bertiup. Ombak yang sederhana dapat dilihat sebagai alun (swell) yang terjadi pada keadaan laut tenang. Jika diperhatikan, alun ini mempunyai puncak puncak (crests) dan lembah lembah (troughs). Selagi gelombang berjalan bergerak di air, jarak anatara dua titik serupa yang berurutan yakni antara satu puncak dan pucak berikutnya atau pada antara satu lembah dan lembah berikutnya dinamakan panjang gelombang (Romimohtarto, 2009).

2.3. Parameter Kimia 2.3.1. pH Menurut Boyd dan Linchkoppler (1979), derajat keasaman

merupakan ukuran suatu aktivitas ion hydrogen dan menunjukkan suasana air tersebut apakah bereaksi dengan asam atau basa. Pescod (1973) dalam Effendi (2003) menyatakan pH perairan dipengaruhi oleh suhu, fotosintesa, respirasi, oksigen terlarut, dan

keberadaan ion-ion dalam perairan tersebut.

2.3.2. Salinitas Ciri paling khas pada air laut yang diketahui oleh semua orang ialah rasanya yang asin. Ini disebabkan karena di dalam air laut terlarut bermacam-macam garam, yang paling utama adalah garam natrium klorida (NaCl) yang sering pula disebut garam dapur. Garam dapur banyak diproduksi di Madura dan juga di daerah lainnya diperoleh dengan menguapkan air laut hingga tersisa kristal-kristal garamnya. Selain garam klorida, di dalam air laut terdapat pula garam-garam magnesium, kalsium, kalium dan sebagainya. Dalam literature oseanologi dikenal istilah salinitas yang maksudnya ialah jumlah berat semua garam yang terlarut dalam satuliter air, biasanya dinyatakan dengan satuan % 0 (Nontji,2007). Menurut teori, zat zat garam tersebut berasal dari dalam dasar laut melalui proses outgassing, yakni rembesan dari kulit bumi di dasar laut yang berbentuk gas ke permukaan laut. Bersama gas-gas ini, terlarut pula hasil kikisan kerak bumi dan besama garam garam ini merembes pula air, 6

KELOMPOK 28

semua dalam perbandingan yang tetap sehingga terbentuk garam di laut. Kadar garam ini tetap tidak berubah sepanjang masa. Artinya kita tidak menjumpai bahwa air laut makin lama makin asin (Romimahtarto,2009). 2.3.3. DO Oksigen terlarut (Dissolved Oxigen = DO) dibutuhkan oleh semua jasad hidup untuk pernapasan, proses metabolisme atau pertukaran zat yang kemudian menghasilkan energi untuk pertumbuhan dan pembiakan. Di samping itu, oksigen juga dibutuhkan untuk oksidasi dan anorganik dalam proses aerobic (Salmin, 2005). DO merupakan zat pengoksidasi yang kuat dan berperan penting dalam pernapasan tumbuhan dan hewan, secara alami kelarutannya dalam air laut cukup untuk membuat ikan dan biota hidup di dalamnya. Akan timbul masalah bilamana konsentrasinya berubah sehingga mencapai angka di luar batas angka kenormalan dalam suatu perairan. Penurunan konsentrasi oksigen ini biasanya disebabkan oleh terjadinya perubahan kualitas perairan sebagai akibat banyaknya bahan pencemar yang mengalir ke dalam perairan (Taringan dan Edward, 2003).

KELOMPOK 28

3.

METODOLOGI

3.1. Alat dan Fungsi 3.1.1. Parameter Fisika Alat-alat yang digunakan pada praktikum oceanografi dalam

mengukur parameter fisika adalah sebagai berikut: a. Suhu Thermometer Hg Stopwacth : Untuk mengukur suhu di perairan dalam satuan C. : Untuk menghitung waktu yang digunakan

b. Kecepatan Arus Curent Meter Konvensional Stopwatch Kompas : Sebagai mediator penentu kecepatan dan arah arus. : Untuk menghitung waktu tempuh saat tali merenggang. : Untuk menentukan arah arus bergerak.

c. Kecerahan Secchi Disk Karet Gelang Tongkat Skala 2m : Alat untuk mengukur kecerahan diperairan. : Untuk menandai d1 dan d2. : Alat untuk mengukur panjang tali.

d. Pasang Surut Tide Staff : Alat untuk mengukur pasang surut.

e. Gelombang Tongkat Skala 2m Stopwatch : Alat untuk mengukur tinggi dan periode gelombang. : Untuk menghitung lamanya waktu di antara puncak gelombang I dengan puncak gelombang II.

KELOMPOK 28

3.1.2. Parameter Kimia Alat-alat yang digunakan pada praktikum oceanografi dalam

mengukur parameter kimia adalah sebagai berikut: a. pH pH Paper pH Meter Beaker Glass : Alat untuk mengukur pH secara manual. : Alat untuk mengukur pH secara otomatis. : Sebagai wadah air sample

b. Salinitas Refraktometer Salinometer Pipet tetes : Alat untuk mengukur salinitas secara manual. : Alat untuk mengukur salinitas secara otomatis. : Untuk mengambil air sample dalam skala keci.

c. DO Water Sampler Botol DO Buret Statif Pipet Volume Pipet tetes Corong : Alat untuk mengambil air sample. : sebagai tempat untuk menyimpan air sample. : Alat untuk mentitrasi. : Alat penyangga buret. : Alat untuk mengambil larutan dalam skala besar. : Alat untuk mengambil larutan dalam skala kecil. : Alat untuk memasukkan larutan ketempat yang berdiameter kecil.

KELOMPOK 28

3.2. Bahan dan Fungsi 3.2.1. Parameter Fisika Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum oseanografi dalam mengukur parameter fisika adalah sebagai berikut: a. Suhu Perairan Laut : Sample yang akan di ukur suhunya.

b. Kecepatan Arus Perairan Laut : Sample yang akan di ukur kecepatan arusnya.

c. Kecerahan Perairan Laut : Sample yang akan di ukur kecerahannya.

d. Pasang Surut Perairan Laut : Sample yang akan di ukur pasang-surutnya.

e. Gelombang Perairan Laut : Sample yang akan di ukur gelombangnya.

3.2.2. Parameter Kimia Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum oceanografi dalam mengukur parameter kimia adalah sebagai berikut: a. pH Air Sample (Air Laut) : Sample yang akan di ukur pH-nya. Kertas pH Aquades Tisu : Untuk mengukur pH. : Untuk mengkalibrasi pH meter. : Untuk membersihkan pH meter.

b. Salinitas Air Sample (Air Laut) : Sample yang akan diukur salinitasnya. Aquades : Untuk mengkalibrasi Refractometer dan Salinometer.

10

KELOMPOK 28

Tissue

: Untuk membersihkan membran Refractometer dan salinometer

c. DO Air Sample (Air Laut) : Sample yang akan di ukur DOnya. 2ml MnSO4 2ml NaOH+KI 2ml H2SO4 Amylum Na2S2O3 0,025N : Untuk mengikat O2 : Untuk membentuk endapan coklat dan I2 : Untuk pengkondisian asam dan melarutkan endapan coklat. : Sebagai indikator warna ungu dan suasana basa. : Sebagai Larutan titran.

11

KELOMPOK 28

3.3. Skema Kerja 3.3.1. Parameter Fisika a. Suhu

Thermometer Hg
dimasukkan Thermometer Hg ke dalam perairan. ditunggu 2-3 menit. diangkat dan dibaca skala termometer sebelum terpengaruh suhu luar.

Hasil

b. Kecepatan Arus

Currentmeter konvensional
diisi salah satu botol dengan air sebagai pemberat dan biarkan satu botolnya kosong sebagai pelampung. dilemparkan ke dalam perairan. dihitung menggunakan stopwatch berapa detik (t) saat tali pada current meter konvensional meregang dan tentukan arah current meter bergerak menggunakan kompas. dicatat dan dihitung kecepatan arus dengan menggunakan rumus

Hasil

12

KELOMPOK 28

c. Kecerahan

Secchi Disk
dimasukkan secchi disk ke dalam perairan secara perlahan hingga batas pertama kali tidak tampak, tandai dengan karet, di catat sebagai D diturunkan kembali hingga benar benar tidak tampak. ditarik pelan pelan hingga pertama kali tampak, ikat dengan karet, dicatat sebagai D dicatat dan dihitung nilai kecerahan menggunakan rumus

Hasil

d. Pasang Surut

Tide Staff
dipasang pada daerah pasang surut yang masih terendam air pada saat surut rendah. dicatat tinggi permukaan air pada tide staff sebagai tinggi mula mula t (cm). dicatat tinggi permukaan air setelah 5 jam sebagai t (cm). dihitung kecepatan pasang surut dengan menggunakan rumus: V=

Hasil

13

KELOMPOK 28

e. Gelombang

Tongkat Skala
ditancapkan tongkat skala dalam air. diukur tinggi gelombang dengan cara di lihat langsung oleh praktikan. dihitung selisih antara bukit dan lembah gelombang sebagai tinggi gelombang diulangi pengukuran sebanyak 3 kali. dilakukan pengukuran kembali, catat waktu antara puncak gelombang I dan puncak gelombang II menggunakan stopwatch sebagai periode gelombang. diulangi pengukuran sebanyak 3 kali.

Hasil

3.3.2. Parameter Kimia a. PH Menggunakan pH paper

pH Paper
dicelupkan ke dalam air didiamkan selama 2 menit diangkat dari sampel air laut dikibas-kibas kan sampai setengah kering dicocokkan warna pH paper pada kotak standart dicatat nilai pH nya

Hasil

14

KELOMPOK 28

Menggunakan pH meter

pH Meter
dicelupkan ke dalam beaker glass berisikan air laut dinyalakan dan diamati nilai pH pada LCD pH meter selama 30 detik dilihat nilai terakhir pada pH meter yang angkanya sudah tidak berubah dan dicatat dikalibrasi menggunakan aquades agar tidak rusak

Hasil

b. Salinitas Refractometer

Refractometer
dibuka tutup refraktometer dikalibrasi dengan aquades dikeringkan dengan tissue secara searah ditetesi air sampel kurang lebih 2-3 tetes ditutup refractometernya diarahkan refractometer ke cahaya dilihat skala pada refractometer dicatat nilai salinitasnya

Hasil

15

KELOMPOK 28

Salinometer

Salinometer
dikalibrasi salinometer dengan aquades. dikeringkan dengan tissue secara searah ditekan tombol on ditetesi air sampel kurang lebih 2-3 tetes pada piringan kecil berwarna chrome dilihat angka pada skala digital di catat nilai salinitas nya

Hasil

16

KELOMPOK 28

c. DO

Botol DO
dicatat dan diukur volume botol DO yang akan digunakan dimasukan botol DO dalam keadaan terbuka ke dalam water sampler dan dimasukan ke dalam perairan (setengah dari nilai kecerahan) dimasukan kedalam perairan hingga terdengar bunyi tanda air penuh pada selang water sampler dan diangkat dari perairan ditutup botol DO pada saat masih berada dalam water sampler dibolak-balikan botol DO untuk mengetes apakah ada gelembung atau tidak dibuka botol DO perlahan-lahan ditambahkan 2 mL MnS dan 2mL NaOH + Kl

dihomogenkan dan ditunggu hingga mengendap endapan coklat. dibuang air bening diatas endapan ditambahkan 2mL endapan larut ditambahkan 4 tetes amylum dititrasi dengan N 0,0025N sampai terjadi perubahan tidak S pekat kemudian dikocok sampai

berwarna (bening) pertama kali dicatat mL titran yang terpakai dihitung rumus Oksigen terlarut (DO)

DO =

Hasil

17

KELOMPOK 28

4. HASIL DAN PENGAMATAN

4.1. Data Hasil Pengamatan a. Suhu Pengukuran Pengukuran 1 Pengukuran 2 Pengukuran 3 Jam Suhu Air Laut (C) 29C Rata-Rata Suhu (C)

12.15

12.25

30C

29,6C

12.35

30C

Tabel 1. Data Hasil Pengamatan Suhu b. Kecepatan Arus Panjan Pengukuran Arah Arus g Tali (s) Dari timur Pengukuran 1 laut ke barat daya 5m Lama Waktu (t)

Kecepatan arus (v)

31,28 detik

0,159 m/detik

Tabel 2. Data Hasil Pengamatan Kecepatan Arus Perhitungan:

18

KELOMPOK 28

c. Kecerahan Kedalaman Pengukura n Jam Secchi Disk (Mulai Tidak Tampak) Pengukuran 1 Pengukuran 2 Pengukuran 3 12.13 382 cm Kedalaman Secchi Disk (Mulai Tampak) 166 cm Nilai Keceraha n (cm) Rata-Rata Keceraha n (cm)

274 cm

12.30

362 cm

205 cm

283,5 cm

271,3 cm

12.40

309 cm

144 cm

226,5 cm

Tabel 3. Tabel Pengamatan Kecerahan Perhitungan: *Nilai Kecerahan Pengukuran 1: Pengukuran 2 Pengukuran 2

Perhitungan: *Rata-rata Kecerahan cm

d. Pasang Surut Jam 10.0415.00 Pengukuran Skala Awal (cm) Pengukuran 1 Skala Akhir (cm) Selang Waktu Pengukura n (jam) Lebar Pasan g Surut (m) Kecepata n Pasang Surut (cm/jam)

Tipe Pasang Surut

54 cm

62 cm

5 jam

50 m

1,6 cm/jam

Campuran cenderung ganda

Tabel 4. Data Hasil Pengamatan Pasang Surut Perhitungan:

19

KELOMPOK 28

e. Gelombang Tinggi Gelombang Lembah Pengukuran Jam Puncak (cm) (cm) Selisih (cm) Rata-Rata Tinggi Gelombang (cm) Pengukuran 1 Pengukuran 2 Pengukuran 3 15.10 95 cm 89 cm 6 cm

15.10

96 cm

90 cm

6 cm

5,6 cm

15.10

97 cm

92 cm

5 cm

Tabel 5. Data Hasil Tinggi Gelombang Pengukuran: Pengukuran 1 Pengukuran2 Pengukuran3 : : :

*Rata-rata tinggi gelombang :

20

KELOMPOK 28

Pengukuran Pengukuran 1 Pengukuran 2 Pengukuran 3

Periode Gelombang Jam Periode Gelombang (cm) 3,87 cm Rata-Rata Periode Gelombang (cm)

15.10

15.10

4,96 cm

4,40 cm

15.10

4,38 cm

Tabel 6. Data Hasil Pengamatan Periode Gelombang f. pH Pengukuran Pengukuran 1 Jam 12.13 pH 8,07

Tabel 7. Data Hasil Pengamatan pH f. Salinitas Pengukuran Pengukuran 1 Jam 13.00 Salinitas (ppt) 35 ppt

Tabel 8. Data Hasil Pengamatan Salinitas g. DO Volume (titran) N (titran) Volume Botol DO 250 Nilai Kandungan O2 diperairan mg/L 9,5 mg/L

Pengukuran

Jam

Pengukuran 1

12.30

11,7

0,025

Tabel 9. Data Hasil PEngamatan DO

Perhitungan:

21

KELOMPOK 28

4.2. Analisa Prosedur 4.2.1. Parameter Fisika a. Suhu Dalam pengukuran suhu digunakan thermometer Hg sebagai alat

pengukur suhu, terutama di perairan dan bahannya adalah air laut sebagai bahan yang akan di ukur suhunya. Pengukuran dilakukan dengan cara thermometer dicelupkan ke dalam perairan selama 2 menit. Usahakan membelakangi cahaya matahari karena akan mempengaruhi thermometer dan thermometer tidak boleh bersentuhan dengan tangan pengukur karena akan mempengaruhi pengukuran dari thermometer yang dikarenakan

pengaruh dari panas tubuh, maka dari itu gunakan tali. Lalu diangkat thermometer dan catat nilai suhu pada skala.

b. Kecepatan Arus Dalam pengukuran kecepatan arus disiapkan alat current meter konvensional yaitu alat untuk mengukur arus laut, stopwatch yaitu untuk menghitung perpindahan current meter, dan kompas untuk menentukan arah arus. Pertama-tama current meter terdiri dari dua botol, satu botol bekas air mineral di isi air local dan yang satunya di biarkan kosong. Air mineral diisi dengan air lokal dan dihubungkan dengan botol bekas air mineral yang kosong menggunakan tali raffia sepanjang 30cm. Kemudian ikatkan tali sepanjang 5 meter pada mulut botol kosong sebagai pegangan dan yang akan di ukur. Botol bekas diisi air bertujuan untuk pemberat, sedangkan yang kosong sebagai pelampung. Selanjutnya botol tersebut dihanyutkan

mengikuti arus dan tentukan arah arus menggunakan stopwatch. Waktu yang diperlukan untuk menempuh jarak 5 meter, dicatat dan diukur menggunakan stopwatch dan dihitung dengan rumus:

22

KELOMPOK 28

c. Kecerahan Dalam pengukuran kecerahan digunakan alat bernama secchi disk. Alat ini berfungsi untuk mengukur kecerahan suatu perairan. Secchi disk terdiri dari piringan pipih yang berwarna belang hitam putih dan terdapat pemberat di bagian bawah agar mudah tenggelam, dan di bagian atasnya terdapat tali untuk pegangan. Piringan pada secchi disk berbentuk lingkaran dan tak bersudut agar secchi disk dapat seimbang seiring di terjal arus perairan sehingga pengukuran dapat focus. Pertama-tama Secchi disk diturunkan kedalam perairan perlahan-lahan sampai batas tampak dan tidak tampak (sesaat sebelum tidak tampak) dihitung sebagai D1 lalu tandai menggunakan karet gelang kemudian ukur menggunkan tongkat skala atau meteran dari mulai piringan sampai D1 dan dicatat kedalamannya. Secchi disk diturunkan lagi hingga tidak tampak, kemudian ditarik perlahan hingga pertama kali D2 lalu tandai menggunakan karet gelang

terlihat, dihitung sebagai

kemudian ukur menggunkan tongkat skala atau meteran dari mulai piringan sampai D2 dan dicatat kedalamannya, kemudian dihitung dengan rumus:

d. Pasang Surut Dalam pengukuran pasang surut hal yang dilakukan adalah menyiapkan alat yaitu tide staff. Tide staff yaitu alat untuk mengukur pasang surut pada perairan. Tide staff terdiri dari tongkat yang panjangnya 2 meter yang di ujungnya berbentuk runcing dengan panjang 30cm. Pada tongkat terdapat selang bening yang pada ujung bawahnya terdapat lubang kecil berfungsi untuk masuknya air laut pada selang dan di sampingnya terdapat meteran dengan panjang 2 meter. Pada pengukurannya pertama-tama tide staff dipasang pada tiang didaerah pasang surut terendah. Kemudian dicatat ketinggian pada skala tide staff. Setelah selang waktu 5 jam dilihat kembali yang terdapat pada tide staff, kemudian dicatat hasilnya. Setelah diketahui nilai skala awal dan akhir maka dihitung kecepatan pasang surut dengan menggunakan rumus:

23

KELOMPOK 28

e. Gelombang Dalam pengukuran tinggi gelombang dan periode gelombang ada beberapa hal yang harus dilakukan pertama kali yaitu menyiapkan alat yaitu tongkat skala dan stopwacth. Tongkat skala merupakan tongkat yang pada tongkatnya terdapat meteran dengan panjang 2 meter. Meteran ini berfungsi untuk mengukur tinggi dan periode gelombang. Sedangkan stopwatch berfungsi untuk mencatat waktu tempuh puncak pertama hingga puncak kedua. Pada pengukurannya, pertama kali yang diukur ialah tinggi gelombang. Tongkat berskala ditancapkan/ditegakkan oleh praktikan dalam air. Dan tinggi gelombang diukur atau dilihat secara langsung atau visual oleh praktikan lainnya, selanjutnya pengukuran diulang sebanyak 3 kali. Kedua kalinya, yang diukur ialah periode gelombang. Praktikan lainnnya memegang stopwatch dan mengukur lamanya waktu yang diperlukan anatara puncak gelombang I dengan puncak gelombang II untuk melewati tongkat skala tersebut. Dan pengukuran dilakukan sebanyak 3 kali berulang.

4.2.2. Parameter Kimia a. pH Dalam pengukuran pH, ada beberapa alat yang harus disiapkan yaitu pH paper yaitu kertas yang dapat menentukan pH, kotak standart yaitu kotak sebagai penentu warna pH beserta derajat kemasamannya, dan pH meter yaitu alat yang di gunakan untuk mengukur pH hanya dengan mencelupkan pada perairan saja lalu akan keluar nilai kemasamannya. Dalam pH paper terdapat warna biru dan merah. Apabila di celupkan warna merah berganti menjadi biru dan yang warna biru tetap berarti pH perairan basa, jika warna biru menjadi merah dan merah tetap berarti pH perairan asam. Sedangkan bahannya adalah ph paper dan air laut. Di ambil air sampel berupa air laut. Setelah itu pH paper dimasukkan kedalam sampel air laut selama kurang lebih 2-3 menit. Lalu diangkat dan dikibas-kibaskan hingga setengah kering,

24

KELOMPOK 28

kemudian dicocokkan dengan kotak standart, setelah cocok lalu dicatat hasilnya. Cara penentuan pH yang kedua menggunakan pH meter yaitu dengan cara mencelupkan pH meter pada sample air laut selama 1-2 menit. Kemudian akan keluar angka pada layar, angka tersebut merupakan nilai pH pada sample air laut.

b. Salinitas Pada pengukuran salinitas ada beberapa alat yang harus disiapkan yaitu refraktometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur salinitas yang berbentuk pipa yang pada ujungnya terdapat membrane tempat dimana air sample di teteskan, kemudian di belakang terdapat lubang untuk melihat skala pada refraktometer. Salinometer adalah alat yang digunakan dalam pengukuran salinitas, pada salinometer terdapat tiga tombol, LCD, dan piringan kecil berwarna chrome dimana tempat air sample di teteskan. Pipet tetes untuk mengambil air sample ke refraktometer dan salinometer, dan whassing bottle yaitu untuk wadah aquades. Sedangkan bahannya adalah air laut, aquades, dan tissue untuk mengeringkan membrane yang telah di kalibrasi oleh aquades. Pertama-tama bersihkan lensa pada refraktometer dengan menggunakan aquades dan sesudahnya dikeringkan dengan tissue secara searah. Setelah bersih, ambil contoh air laut dengan pipet tetes dan teteskan water sample diatas membran pada refraktometer. Kemudian tutup lensanya dengan kemiringan 45 derajat dan diarahkan ke itempat yang terdapat cahaya. Lalu catat hasil dari pengamatan. Cara penentuan nilai salinitas yang kedua yaitu menggunakan salinometer. Pertama-tama kalibrasi salinometer dengan aquades yang di teteskan pada piringan chrome dan di bersihkan dengan tissue secara perlahan. Tekan tombol zero untuk mengatur ulang angka pada layar menjadi angka nol. Setelah itu teteskan air sample 2-3 tetes pada piringan chrome. Kemudian tekan tombol start maka akan keluar nilai salinitasnya.

25

KELOMPOK 28

c. DO Pada pengukuran DO, pertama-tama disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan yaitu alatnya adalah botol DO yaitu botol bening sebagai tempat menyimpan air sample, water sampler yaitu alat untuk membantu pengambilan air sample kedalam botol DO, buret adalah alat untuk mentitrasi, statif yaitu penyangga buret, pipet tetes adalh alat untuk mengambil larutan dalam skala kecil, dan corong untuk memasukan larutan Na2S2O3, Dan bahannya adalah air laut, 2 ml larutan MnSO4 untuk mengikat oksigen, 2 ml larutanNaOH+KI untuk melepas I2 dan membentuk mendapan coklat. 3-4 tetes larutan amylum untuk pengkondisian basa dan membuat indicator warna ungu, Na2S2O3 0,025 N sebagai larutan titran yang mengikat I2 dan 2 ml larutan H2SO4 untung pengkondisian asam dan melarutkan endapan coklat. Setelah itu digunakan pengukur botol DO dan dicatat volume yang akan digunakan. Masukkan tabung DO kedalam air yang akan diukur oksigennya dengan menggunakan water sample. Setelah itu dimasukkan ke dalam perairan tunggu dan dengar secara seksama pada selang. Jika sudah bunyi blep yang ditimbulkan oleh tekanan antara udara yang ada didalam botol DO dengan air laut, berarti botol DO sudah penuh. Angkat botol DO seketika itu juga dan tutup saat masih berada didalam tabung DO. Kemudian tambahkan masing-masing 2 ml larutan MnSO4 untuk mengikat oksigen dan NaOH+KI untuk membuat endapan warna coklat. Setelah itu homogenkan sampai terjadi endapan, kemudian buang cairan bening yang ada diatas endapan yang bertujuan untuk pengkondisian suasana asam. Kemudian teteskan 3-4 tetes larutan amylum dengan tujuan indikator warna ungu.

Setelah itu endapan tersebut ditetesi dengan larutan H2SO4 yang berfungsi mengikat oksigen dan titrasi. Selama titrasi botol DO digoyang-goyangkan agar larutan homogen. ini dilakukan bertujuan agar larutan bening untuk pertama kali. Setelah bening didapat hasil titrasi dan dicatat berapa Na2SO3 yang digunakan untuk titrasi. Kemudian hitung dengan menggunakan rumus:

26

KELOMPOK 28

4.3. Analisa Hasil 4.3.1. Parameter Fisika a. Suhu Dari hasil praktikum tentang pengukuran suhu air laut didapatkan hasil pengukuran sebagai berikut, suhu air laut pada pukul 12.15 WIB adalah 290C dan pada pukul 12.25 WIB adalah 300C. Secara keseluruhan, sebagian besar air samudra itu dingin. Kurang dari 10% volume air laut di muka bumi suhunya lebih dari 100C dan lebih dari 75% suhunya dibawah 40C. Alasan utama dari perbandingan ini adalah karena sinar matahari hanya mampu menembus laut sampai beberapa ratus meter saja. Sedangkan pengaruh penyinaran matahari musiman hanya mencapai kira kira 100 m. akibatnya di samudra terdapat lapisan atas yang relative hangat dihubungkan dengan lapisan transisi mendadak ke air dingin yang merupakan kolom air samudra sisanya.Daerah (lapisan) dengan penurunan suhu cepat ke bawah ini disebut termoklin (Romimohtarto,2009). Menurut Nontji (2007), suhu air permukaan di perairan Nusantara kita umumnya berkisar antara 28-310C.

b. Kecepatan Arus Dari data hasil perhitungan kecepatan arus didapatkan nilai yaitu 0,159 m/detik, dengan arah arus dari timur laut menuju barat daya. Menurut Hutabarat (2008), gerakan air di permukaan air laut terutama disebabkan oleh adanya angin yang bertiup di atasnya. Juga paling tidak ada tiga faktor lain selain angin yaitu bentuk topografi dasar lautan dan pulau-pulau yang ada di sekitarnya, gaya coriolis, dan perbedaan tekanan air. Gerakan yang terjadi merupakan hasil resultan dari berbagai macam gaya yang bekerja pada permukaan, kolom, dan dasar perairan. Hasil dari gerakan massa air adalah vector yang mempunyai besaran kecepatan dan arah. Ada dua jenis gaya yang bekerja yaitu eksternal dan internal Gaya eksternal antara lain adalah gradien densitas air laut, gradient tekanan mendatar dan gesekan lapisan air (Gross,1990). 27

KELOMPOK 28

c. Kecerahan Berdasarkan pengukuran kecerahan pada pukul 12.13 WIB didapat hasil 274 cm, pada pukul 12.30 WIB didapatkan hasil rata-rata adalah 283.5 cm. Tingkat kecerahan menyatakan tingkat cahaya yang diteruskan ke dalam kolom air dan dinyatakan dalam persentase (%), dari beberapa panjang gelombang yang ada yang jatuh agak pada permukaan air (Vedca, 2009). Kecerahan air sangat penting bagi pertumbuhan rumput laut. Kecerahan air juga akan mempengaruhi masuknya intensitas cahaya yang digunakan untuk proses fotosintesis kalau air yang keruh mengandung banyak partikel-partikel atau endapan dan dapat menutupi permukaan tubuh sehingga mengurangi kecepatan tumbuh (Mahatma dan Suwarni, 2011).

d. Pasang Surut Dari data perhitungan didapat nilai pasang surut adalah cm/jam. Pengukuran ini didapatkan pada tide staf skala awal yaitu 54 cm dan skala akhir 62 cm dengan selang waktu 5 jam dan kecepatan pasang surut adalah 1.6 cm/jam. Hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa kondisi pasang surut pada praktikum ini adalah pasang surut campuran. Kisaran pasang surut (tidal range), yakni perbedaan tinggi air pada saat pasang maksimum dengan tinggi air pada saat surut minimum, ratarata berkisar antara 1 hingga 3 m (Nontji, 2007). Karena adanya gaya tarik bulan yang kuat, maka bagian bumi yang terdekat ke bulan akan tertarik membengkak hingga perairan samudra di situ akan naik dan menimbulkan pasang. Pada saat yang sama, bagian bola bumi di baliknya akan mengalami keadaan serupa atau pasang pula. Sementara itu pada sisi lainnya yang tegak lurus terhadap poros bumi-bulan, air samudra akan bergerak ke samping hingga menyebabkan terjadinya keadaan surut di situ (Nontji, 2007). e. Gelombang - Tinggi Gelombang

28

KELOMPOK 28

Pada praktikum hasil pengamatan yang dilakukan sebanyak 3 kali yaitu puncak I = 95 cm, puncak II = 96 cm, puncak III = 97cm sedangkan lembah I = 89 cm, lembah II = 90 cm, lembah III = 92 cm. Didapatkan selisih I = 6 cm, selisihII=6 cm, selisih III = 5 cm. tinggi gelombang rata-rata adalah 5.6. Gelombang sebagian ditimbulkan oleh dorongan angin permukaan laut dan sebagian lagi oleh tekanan di atas pada

tangensial

partikel air. Angin yang bertiup di permukaan laut mula-mula menimbulkan riak gelombang (ripples) (Romimohtarto, 2009). - Periode Gelombang Pada praktikum hasil pengamatan yang dilakukan sebanyak 3 kali yaitu periode I= 3,87 cm; periode II= 4,96 cm; dan periode III= 4,38 cm. sedangkan lembah I = 89 cm, lembah II = 90 cm, lembah III = 92 cm. Didapatkan periode gelombang rata-rata adalah 4,40 cm. Menurut Djunarsjah, (2005). Klasifikasi Gelombang Laut (berdasarkan Periode) adalah :

Periode < 0,1 detik 0,1 detik - 1 detik 1 detik - 30 detik 30 detik - 5 menit 5 menit - 12 jam 12 jam - 24 jam

Jenis Gelombang Kapiler Ultra Gravitasi Gravitasi Infra Gravitasi Periode Panjang Pasut Laut

Tabel 10. Klasifikasi Gelombang Laut

29

KELOMPOK 28

4.3.2. Parameter Kimia a. PH Berdasarkan hasil praktikum kemarin didapatkan dengan pH 8.Dapat diketahui bahwa pH diatas 7 berati memiliki sifat basa. Hal ini sesuai dengan pendapat Ghufran (2008), yang menyatakan bahwa air laut sedikit basa, biasanya berfariasi antara 7,5 sampai 8,4 karena kehadiran CO2 dan sifat basa kuat dari ion N, K, Ca, dalam laut. Nilai pH juga berkaitan erat dengan karbondioksida dan alkalinitas. Semakin tinggi nilai alkalinitas suatu perairan, dapat diharapkan bahwa fluktuasi pH di perairan tidaklah besar. Pada pH < 5, alkalinitas bisa mencapai nol. Semakin tinggi nilai pH, semakin tinggi pula alkalinitas dan semakin sedikit kadar karbondioksida bebas (Mackereth et.all., 1989 dalam Effendi, 2003).

b. Salinitas Berdasarkan pengukuran Salinitas menghasilkan nilai 35.Nilai salitas tersebut sudah baik di perairan laut. Salinitas adalah konsentrasi ion yang terdapat diperairan. Salinitas menggambarkan padatan total di air setelah semua karbonat dikonversi menjadi oksida, semua bromida dan iodida digantikan dengan klorida dan semua bahan organik telah dioksidasi. Salinitas air laut bebas mempunyai kisaran 30-36 ppt (Brotowidjoyo et.al., 1995).

c. DO Berdasarkan hasil pengukuran DO didapatkan hasil 9,5 mg/l. Menurut Pescod (1973), bahwa kandungan konsentrasi oksigen terlarut yang aman bagi kehidupan akuatik harus diatas titik kritis (2mgO2/l) dan tidak terdapat bahan lain yang bersifat racun. Kandungan oksigen terlarut ini sudah cukup mendukung kehidupan organisme, jadi kondisi DO pada saat praktikum termasuk dalam kandungan oksigen yang normal dan tidak tercemar karena DO lebih dari 2ppm. Kecepatan difusi oksigen dari udara, tergantung dari beberapa faktor, seperti kekeruhan air, suhu, salinitas, pergerakan massa dan udara, seperti 30

KELOMPOK 28

kekeruhan, suhu, salinitas, pergerakan massa air dan udara, seperti arus, gelombang dan pasang surut (Salmin, 2005). 4.4. Manfaat di Bidang Perikanan 4.4.1. Parameter Fisika a. Suhu Suhu dilaut adalah salah satu faktor penting bagi kehidupan organisme dilaut. Suhu memperngaruhi metabolisme dan

perkembangbiakkan organisme atau biota laut. Misalnya karang dimana penyebarannya sangat dibatasi oleh perairan hangat yang terdapat di daerah tropik dan subtropik (Hutabarat dan Stewant, 1985). Akibat pemanasan oleh sinar matahari air yang ada di laut, sungai, danau, rawa dan benda-benda lainnya menguap membubung ke angkasa. Setelah mencapai ketinggian tertentu (karena pengaruh suhu) uap air berubah menjadi awan atau titik-titik air. Awan turun ke permukaan bumi berupa hujan. Sebagian air hujan turun di permukaan laut dan sebagian lainnya turun di atas daratan. Air hujan yang turun di darat sebagian disimpan menjadi air tanah dan sebagian lagi mengalir kembali ke laut melalui sungai (Walpodo, 1999). Manfaat suhu yang terlalu besar di bidang perikanan, yaitu akan menyebabkan ikan stress yang dapat mengakibatkan kematian pada ikan. b. Kecepatan Arus Perubahan arah dan kecepatan arus terhadap kedalaman

menimbulkan suatu transpor massa air yang arahnya tegak lurus ke arah kanan arah angin di belahan bumi utara dan ke arah kiri di belahan bumi selatan. Transpor massa air ini juga disebut sebagai transpor Ekman. Pengetahuan tentang transpor Ekman ini dapat digunakan untuk dengan

menjelaskan mekanisme timbulnya fenomena laut yang dikenal nama "upwelling

dan downwelling". Upwelling adalah naiknya air dingin

dari lapisan dalam ke permukaan laut sedangkan downwelling merupakan turunnya air permukaan laut ke lapisan lebih dalam. Upwelling memperbesar jumlah plankton di laut, karenanya daerah upwelling merupakan daerah perikanan yang kaya (Aziz, 2006) 31

KELOMPOK 28

Arus memainkan peranan penting dalam memodifikasi cuaca dan iklim dunia (Duxbury et.al, 2002 dalam Aziz, 2006). Manfaat kecepatan arus di bidang perikanan, yaitu membatu arah pelayaran, penyegaran terumbu karang, transportasi zat hara, distribusi tingkah laku ikan.

c. Kecerahan Manfaat kecerahan di dalam bidang perikanan, yaitu untuk

menetukan letak dimana terdapat banayak kehidupan dilaut, karena radiasi matahari juga penting dalam melengkapi cahaya yang dibutuhkan oleh tanaman hijau-hijauan untuk dipakai dalam proses fotosintesis (Hutabarat dan Evans, 1985). Manfaat kecerahan adalah untuk budidaya perikanan, kecerahan air yang dipersyaratkan adalah lebih dari 3 m, radiasi matahari penting dalam melengkapi cahaya yang dibutuhkan tanaman hijau-hijauan untuk dipakai dalam proses fotosintesa, merupakan faktor penting dalam hubungannya dengan perpindahan populasi hewan laut (Deddy, 2009). Manfaat pengukuran kecerahan di bidang perikanan, yaitu untuk bisa membantu dalam pembudidayaan ikan, serta membantu para penyelam di dasar laut.

d. Pasang Surut Pengetahuan tentang pasang surut sangat diperlukan di dalam transportasi laut, kegiatan pelabuhan, pembangunan di daerah pesisir pantai, dan lain-lain (Deddy, 2009). Pasang surut merupakan salah satu fenomena naik turunnya muka laut secara periodik,pasang surut memiliki manfaat yaitu sebagai gaya pembangkit yang berasal dari matahari dan bulan (Douglas, 2011). Manfaat pengetahuan tentang pasang surut sangat diperlukan di bidang perikanan, yaitu diperlukan di dalam transportasi laut, kegiatan pelabuhan, pembangunan di daerah pesisirpantai, dan lain-lain.

32

KELOMPOK 28

e. Gelombang Manfaat gelombang adalah dari gerakan air berpengaruh terhadap pendekatan spora pada substratnya.Karakteristik spora dan algae yang tumbuh pada daerah berombak dan berarus kuat.Umumnya cepat tenggelam dan memiliki kemampuan menempel dengan cepat dan kuat. Sebagai contoh: Euchuma serra, E. Spinossum, Gelidium spp dan Pleroladia spp. Sementara itu, algae yang tumbuh di daerah yang tenang memiliki karakteristik spora yang mengandung lapisan lendir dan memiliki ukuran serta bentuk yang lebih besar. Gerakan air tesebut juga sangat berperan dalam mempertahankan sirkulasi zat hara yang berguna untuk pertumbuhan (Deddy, 2009). Gelombang laut pada umumnya timbul oleh pengaruh angin, walaupun masih ada faktor-faktor lain yang dapat menimbulkan gelombang di laut seperti aktifitas seismik di dasar laut (gempa), letusan gunung api, gerakan kapal, gaya tarik benda angkasa (bulan dan matahari) (Nining, 2002). Manfaat gelombang di bidang perikanan, yaitu untuk keselamatan pelayaran, untuk desain pelabuhan : penentuan tata letak pelabuhan dan penentuan alur pelayaran, untuk perencanaan bangunan pelindung pantai. 4.4.2. Parameter Kimia a. pH Jika pH semakin tinggi, menandakan proses fotosintesis organisme laut juga tinggi dan menghasilkan O2 yang banyak beserta terlarut dengan baik, akibatnya biota laut dapat berkembangbiak dengan baik (Effendi, 2003). pH sangatlah penting sebagai parameter kualitas air karena ia mengontrol tipe dan laju kecepatan reaksi beberapa bahan di dalam air, selain itu ikan dan makhluk hidup akuatik lainnya hidup pada selang pH tertentu, sehingga dengan diketahuinya nilai pH maka kita akan tahu apakah air tersebut sesuai atau tidak untuk menunjang kehidupan mereka (O-FISH, 2010).

33

KELOMPOK 28

Manfaat pH di bidang perikanan, yaitu dapat mengetahui kualitas dan kuantitas air, karena pH berpengaruh pada kehidupan biota laut yang ada diperairan tersebut.

b. Salinitas Menurut toeri, zat-zat garam berasal dari dalam dasar laut melalui proses outgessing, yakni rembesan dari kulit bumi di dasar laut yang membetuk gas ke permukaan laut. Bersama gas-gas ini, terlarut pula hasil kikisan kerak bumi dan bersama garam-garam ini merembes pula air, semua dalam perbandingan yang tetap sehingga terbentuk garam di laut. Kadar garam ini tetap tidak berubah sepanjang masa. Artinya kita tidak menjumpai bahwa air laut makin lama makin asin (Romimuhtarto, 2009). Keanekaragaman salinitas dalam air laut akan mempengaruhi jasadjasad aquatik melalui pengendalian berat jenis dan keanekaragaman tekanan osmotik. Pada udang putih pengaruh osmoregulasi, salinitas yang tinggi juga bisa menyebabkan udang sulit berganti kulit karena kulit udang cenderung keras (Devin, 2011). Manfaat Salintas di perikanan, yaitu sebagai studi air : a) pencampuran air sungai dan air laut, b) pencampuran antara air laut, c) aliran massa air, sebagai data dasar menghitung besaran lainnya, sebagai studi ekologi laut.

c. DO Oksigen terlarut merupakan petunjuk utama tahap pencemeran air sungai.Keadaan biologikal sungai, penguraian bahan organik dalam sungai dan tahap purifikasi secara semula jadi sungai. Merupakan faktor penting sebagai pengatur metabolisme tubuh organisme untuk tumbuh berkembang,. Merupakan indikator kualitas perairan, karena oksigen terlarut berperan dalam proses oksidasi dan reduksi bahan organik dan anorganik (Devin, 2011). Sumber utama oksigen terlarut dalam air adalah difusi dari udara dan hasil fotosintesis organisme yang mempunyai clorofil yang hidup di perairan. Kecepatan difusi dari udara ke dalam air berlangsung sangat lambat. Oleh 34

KELOMPOK 28

sebab itu, fitoplankton menjadi sumber utama dalam penyediaan oksigen terlarut dalam perairan (Moriber, 1974 dalam Suswanto, 1989). Manfaat DO di bidang perikanan, yaitu sebagai faktor penting yang berperan mengatur metabolisme tubuh organisme untuk berkembang. Karena oksigen terlarut berperan dalam proses oksidasi dan reduksi bahan organik dan anorganik.

35

KELOMPOK 28

5. PENUTUP

5.1. Kesimpulan Laut merupakan bagian dari bumi kita yang tertutup oleh air asin. Lautan jugamerupakan suatu tempat mata pencaharian bagi orang orang asia tenggara yang telah berumur berabad abad lamanya. Lautan banyak mengandung sumber alam yang berlimpah jumlahnya dan bernilai sangat tinggi. Oseanografi adalah ilmu yang mempelajari lautan. Oseanografi dapat dikelompokkan ke dalam 4 (empat) bidang ilmu utama yaitu: geologi oseanografi yang mempelajari lantai samudera atau litosfer di bawah laut; fisika oseanografi yang mempelajari masalah-masalah fisis laut seperti arus, gelombang, pasang surut dan temperatur air laut; kimia oseanografi yang mempelajari masalah-masalah kimiawi di laut, dan yang terakhir biologi oseanografi yang mempelajari masalah-masalah yang berkaitan dengan flora dan fauna atau biota di laut. Parameter fisika yang mempengaruhi lautan yaitu suhu, kecepatan arus, kecerahan, pasang surut, dan gelombang. Parameter kimia yang mempengaruhi lautan yaitu pH, salinitas, dan DO (oksigen terlarut). Suhu adalah derajat panas dinginnya suatu zat. Pada kedalaman perairan laut, ada tiga lapisan suhu yaitu Epilimnion, Metalimnion, dan Hypolimnion. Pada lapisan Epilimnion terdapat lapisan Thermoclin yaitu lapisan yang pergantian suhunya drastis. Arus adalah pergerakan massa air laut secara vertikal atau horizontal sampai menuju titik keseimbangan. Arus dapat di pengaruhi angina, salinitas, suhu, rotasi bumi, sifat air yaitu keadaan dasar dan distribus pantai. Arus memiliki pengaruh yaitu distribusi dan tingkah laku ikan, transportasi hara, penyegaran, mendatangkan bahan makanan dan pencucian terumbu karang, dan arah pelayaran. Kecerahan adalah kemampuan cahaya masuk kedalam perairan. Kecerahan di pengaruhi oleh faktor-faktor yaitu adanya bahan terlarut atau tersuspensi

36

KELOMPOK 28

di perairan, intensitas cahaya matahari, tingginya tingkat kekeruhan, densitas, fitoplankton, dan kedalaman. Pada saat penelitian, waktu pengukuran juga mempengaruhi kecerahan. Kecerahan perairan yang baik yaitu 100-200cm, bila < 100 maka keberadaan fitoplankton pada perairan cukup pekat. Pasang surut adalah naik turunnya permukaan air laut karena interaksi bumi, bulan dan matahari. Pasang surut ada dua macam yaitu pasang surut purnama (spring tide) dan perbani (neap tide). Pasang surut terbagi menjadi tiga tipe yaitu Diurnal, Semi-Diurnal, dan Mix-Diurnal. Gelombang adalah naik turunnya air secara vertikal tanpa massa air. Gelombang di pengaruhi oleh beberapa faktor yaitu gelombang angin yang di bangkitkan oleh angin, gelombang pasang surut yaitu gelombang yang di bangkitkan oleh gaya tarik benda kosmik, gelombang tsunami yaitu gelombang yang terjadi akibat adanya letusan gunung berapi atau gempa bumi, dan yang terakhir adalah gelombang yang dibangkitkan oleh kapal yang bergerak. pH adalah besarnya konsentrasi ion hidrogen di perairan. pH sangat berpengaruh pada kehidupan organisme di perairan. pH pada kisaran < 7 memiliki sifat asam dan pH pada kisaran > 7 memiliki sifat basa. pH pada perairan laut biasanya bersifat agak basa yaitu 7.5 8.4. Salinitas adalah jumlah berat semua kadar garam yang terlarut dalam air. Salinitas berbanding lurus dengan densitas, jika salinitas tinggi maka kerapatan suatu perairan pun tinggi dan begitu pula sebaliknya. Air laut terasa asin di akibatkan adanya proses out gessing. Out gessing adalah fenomena pembebasan ion-ion dan mineral dari dasar kerak bumi. DO (Oksigen terlarut) adalah parameter kualitas air. DO merupakan

parameter kualitas air yang sangat vital bagi kehidupan organisme perairan. Sumber utama oksigen terlarut dalam air adalah difusi dari udara dan hasil fotosintesis organisme yang memiliki klorofil.

37

KELOMPOK 28

Data hasil pengamatan: Kecerah an (cm) Suhu (C) Salini tas (ppt) 35 ppt 8,07 Ph Gelomb ang Pasang Surut (cm/jam) 1,6 cm/jam DO (mg/L)

Kecepatan Arus (m/s) 0,159 m/s

271,3 cm

29,6C

5,6

9,5 mg/L

Tabel 11. Data Hasil PEngamatan Keseluruhan

5.2. Saran Sebaiknya sebelum praktikan melakukan praktikum diharapkan praktikan menggunakan pengaman, karena lokasi praktikum di laut. Komponen biotik maupun abiotic yang ada di laut bisa saja melukai praktikan. Pemakaian alas kaki santa perlu karena batuan di laut sangat licin dan tajam bahkan bisa melukai praktikan.

38

DAFTAR PUSTAKA

Abdulmunthalib. 2009. Stratifikasi Perairan. http://www.abdulmuthalib.co.cc/2009/08/stratifikasi-dalam-perairantergenang.html. diakses pada tanggal 23 Juni 2013. Pukul 11.04 WIB. Aziz, M. Furqon. 2006. Gerak Air Laut. Oseana, Volume XXXI, Nomor 4: 9-21 Hutabarat & Evans.1985. Pengantar Oseanografi. Penerbit Universitas Indonesia (UI Press) ; Jakarta. Boyd, C.E dan F.Linchoppler. 1979. Water Quality Managemen in Pond Fish Culture. International Center for Aquaculture Experiment Station. Auburn University. Auburn. Alabama. Dalam Ketersediaan Oksigen Terlarut Selama 24 Jam Secara Vertikal Pada Lokasi Perikanan Keramba Jaring Apung di Waduk Ir.H.Juanda, Purwakarta. Skripsi Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Brotowijoyo, M. D., Dj. Tribawono., E. Mulbyantoro. 1995. Pengantar Lingkungan Perairan dan Budidaya Air. Yogyakarta: Penerbit Liberty. Deddy, 2009. Manfaat Oceanografi. http://www.Ilmukelautan.com/ Oseanografi/ Fisika-Oseanografi/406-Arus-Laut.html. Diakses Tanggal 28 Oktober 2013 Pukul 21.00 WIB. Devin. 2011. Laporan praktikum oceanografi. http://muhammadasarydevin.blogspot.com/2011/04/laporanpraktikumocean ografi.html diakses pada tanggal 28 Oktober 2013 pukul 12.05 WIB. Djunarsjah, Eka. 2005. Sifat-Sifat Fisik Air Laut. Gd-3221 Hidrografi Ii. ITS Granduate. Effendi, H. 2003. telaah kualitas air (bagi pengelolaan sumberdaya dan lingkungan perairan. Kanisius. Surabaya. Gross,M.G.1990.Oceanography : A View of Earth. Prentice Hall, Inc. Englewood Cliff. New Jersey. http://ilmukelautan.com/publikasi/oseanografi/fisikaoseanografi/406-arus-laut diakses pada tanggal 18 November 2013 pukul 19.55 WIB. Nontji, Anugerah. 2007. Laut Nusantara. Penerbit Djambatan. Jakarta. Nybaken. 1985. Biologi Laut. Penerbit Erlangga ; Jakarta.

ix

Pescod, M.B. 1973. Investigation of Rational Effluent and Stream Standard for Tropical Countries. Environmental Engineering Division, Asian Institute Tec. Bangkok. Dalam Ketersediaan Oksigen Terlarut Selama 24 Jam Secara Vertikal Pada Lokasi Perikanan Keramba Jaring Apung di Waduk Ir.H.Juanda, Purwakarta. Skripsi. Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Romimohtarto, Kasijan. 2009. Biologi Laut. Penerbit Djambatan ; Jakarta. Salmin. 2005. Oksigen Terlarut (DO) dan Kebutuhan Oksigen Biologi (BOD) Sebagai Salah Satu Indikator untuk Menentukan Kualitas Perairan. Oseana, Volume XXX, Nomor 3, 2005 : 21 26. Sediandi dan Yusuf. 1993. Stratifikasi BiomasaFitoplankton dalam kaitannya dengan tingkat kecerahan di perairan teluk waisaria, Pulau Seram, Maluku Tengah.Jurnal. Suswanto, T. 1989. Pengaruh Kegiatan Pengolahan Minyak Terhadap Kondisi Kualitas Air dan Keragaman Makrobenthos di Perairan Dumai. Karya ilmiah: Jurusan Manajemen Sumberdaya Perairan, Fakultas Perikanan IPB, Bogor. Taringan dan Edward, 2003. Kondisi hidrologi diperairan teluk KAO pulau Halmahera Maluku Utara. Pusat Penelitian Oseanografi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Jakarta Lanuru, Mahatma dan Suwarni. 2011. Pengantar Oseanografi. Universitas Hasanudin. Vedca, 2009. Teknologi Pengelolaaan Kualitas Air. Sith. Institut Teknologi Bandung. Walpodo, 1999. Perairan Darat Dan Perairan Laut Edisi 1. Diktat Pengajaran Geografi SMA. Jakarta. Wibisono. 2005. Pengantar Ilmu Kelautan .Penerbit Universitas Indonesia (UIPress) Jakarta.

LAMPIRAN

Lampiran I Denah Lokasi Praktikum Oseanografi Pelabuhan Perikanan Pantai, Mayangan, Probolinggo Lintang Bujur Akurat Ketinggian : Selatan, 7,72090 : Timur, 113,23050 : 14 meter/ : 33 meter

Akurat tinggi : 34 meter

Gambar 1. Peta lokasi pelabuhan Mayangan, Probolinggo (Google earth, 2013)

Gambar 2. Peta lokasi pelabuhan Mayangan, Probolinggo (Google earth, 2013) xi

Gambar 3. Peta lokasi pelabuhan Mayangan, Probolinggo (Google earth, 2013)

xii

Lampiran II Alat-Alat Yang Digunakan Pada Saat Praktikum Pengukuran Gambar Alat

Suhu

Thermometer Hg

Kecepatan Arus

Curent meter Stopwatch

Kompas

Kecerahan

Secchi Disk

Pasang Surut Dan Gelombang Tide Staff

pH xiii

pH Paper+Kotak

Indikator pH meter

Salinitas

Salinometer

Refractometer

DO

(Water Sampler) Tabel 12. Alat-Alat Praktikum Lapang Oseanografi

(Botol DO)

xiv

Lampiran III Dokumentasi Pengambilan Data-Data Praktikum Tiap Perlakuan a. Suhu

b. Kecepatan Arus

Gambar 4. Foto Pengukuran Suhu Memakai Termometer Hg

Gambar 5. Foto Curent Meter Dihanyutkan

Gambar 6. Foto Penentuan Arah Angin

xv

c. Kecerahan

Gambar 7. Foto Secchi Disk Saat Dimasukkan ke Perairan

Gambar 9. Foto Pengukuran D1

Gambar 8. Foto Saat Secchi Disk di Dalam Perairan

d. Pasang Surut dan Gelombang

Gambar 10. Foto Pengukuran Pasang Surut Dan Gelombang e. pH

Gambar 12. Foto Pengukuran pH Menggunakan pH Paper

xvi pH Gambar 11. Foto Pengukuran Menggunakan pH Meter

f.

Salinitas

Gambar 13. Foto Pengukuran Salinitas Menggunakan Salinometer

Gambar 14. Foto Pengukuran Salinitas Menggunakan Refractometer g. DO

Gambar 16. Foto Saat Titrasi Dengan Na2SO3

Gambar 15. Foto Saat Penambahan H2SO4

xvii