Anda di halaman 1dari 58

dr. Titik Yuliastuti, Sp. Rad.

PEMERIKSAAN RADIOLOGI TRAKTUS URINARIUS:

FPA
UIV/IVP.

SISTOGRAFI.
RETROGRAD URETROSISTOGRAFI.

MIKSI SISTOURETROGRAFI.
BIPOLER URETROSISTOGRAFI.

RETROGRAD PIELOGRAFI.
ANTEGRAD PIELOGRAFI. USG. CT SCAN.

TRAKTUS URINARIUS:
GINJAL. URETER. VESICA URINARIA. URETRA.

FOTO POLOS ABDOMEN (FPA).


Tujuan: melihat batu radioopaq. 90 % batu salurankemih radioopaq. Batu radioopaq: kalsium oksalat, kalsium fosfat. Batu radioluscent: asam urat.

Perlu persiapan yang baik (isi usus dibersihkan dengan pencahar). Pemotretan yang benar (ekspirasi, sehingga posisi ginjal sejajar dengan film). Dinilai: Ginjal (bentuk, letak, ukuran, posisi).

adakah gambaran baturadioopaq.


Adakah tumor/massa.

UIV/IVP - Perlu persiapan. - Fungsi:

Melihat fungsi ekskresi.


Melihat anatomi.

Mencari kelainan pada traktus urinarius.

Indikasi:

Infeksi.
Tumor. Trauma. Mencari kausa kolik abdomen.

Kontraindikasi: Absolut: Alergi. Relatif: - Diabetes insipidus.

- Multipel Mieloma.
- Hipotensi.

- Kehamilan.

Media kontras: kontras iod. Dosis: Kreatinin N s/d 1,6 mg%: 1 cc/KgBB.

> 1,6 3 mg% : 2 cc/KgBB.


3 4 mg% : infusion.

> 4 mg% : tidak dilakukan

Cara pemeriksaan: Lakukan BNO. Pasang infus. Lakukan test kontras: suntik kontras. Dilakukan pengambilan foto (5, 15, 30/45 menit, post miksi).

Fase nefrogram (diambil pada menit ke 5). Kontur ginjal. Fungsi ekskresi ginjal.

Sistem PCS.

Fase pielogram (diambil pada menit ke 15). Fase dimana kontras sudah mengisi PCS dan ureter. Normal: ada bagian yang tidak terlihat. Abnormal: bila semua ureter terlihat.

Fase sistogram (diambil pada menit ke 30/45). Untuk menilai vesica urinaria.

Dinilai: dinding, filling defek, indentasi, additional shadow, ekstravasasi kontras.

Fase post miksi Pasien disuruh kencing, setelah itu difoto. Untuk melihat fingsi pengosongan.

Apabila sampai menit ke 120, tidak ada ekskresi kontras non visualized kidney. Kemudian dilakukan RPG. Apabila RPG gagal, dilakukan APG.

PEMRIKSAAN SISTOGRAFI
Pemeriksaan untuk menilai vesica urinaria. Bisa terusan dari IVP, bisa dengan memasukkan kontras ke vesica urinaria, secara: retrograd, antegrad. Dinilai: dinding, filling defek, indentasi, additional shadow, indentasi, ekstravasasi kontras.

RETROGRAD URETROSISTOGRAFI.

Memeriksa uretra dan vesica urinaria Kontras yang yang digunakan kontras iod.
Masuknya kontras melalui OUE. Dapat menilai letak striktur uretra.

MIKSI SISTOURETROGRAFI. Memeriksa uretra dan vesica urinaria. Kontras yang dipergunakan kontras iod. Dapat menilai refluks vesicoureter.

BIPOLER URETROSISTOGRAFI. Memeriksa uretra dan vesica urinaria. Kontras yang dipergunakan kontras iod. Dapat menilai letak dan panjang striktur.

ULTRASONOGRAFI (USG)
Menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi/gelombang ultrasonik (1 10 MHz).

Kelebihan:
Lebih cepat.

Tidak perlu persiapan khusus.


Aman. Non invasif, tidak sakit. Fleksibel. Relatif lebih murah.

Kelemahan:
Kesulitan pada orang gemuk.

Organ yang mengandung udara dan organ di bawah tulang tidak dapat dicitrakan.
Tidak bisa menilai fungsi. Operator dependen. Pada luka/infeksi rasa sakit.

Ginjal normal:
Bentuk seperti biji kopi.

Ukuran aksis 8 12 cm.


Parenkim lebih hipoekoik dibanding, hepar dan lien. Pada bagian medula lebih hipoekoik dibanding kortek. Sinus lebih hiperekoik.

HIDRONEFROSIS
Pelebaran dari PCS.

Tampak sebagai daerah bebas gema di daerah sinus.

BATU GINJAL (NEFROLITIASIS).

Tampak gambaran hiperekoik dengan bayangan akustik (acustic shadow).


Umumnya disertai hidronefrosis.

CT SCAN Tidak perlu persiapan. Dapat mendeteksi organ sekitarnya.

Tulang dan gas dapat dicitrakan.


Ada radiasi. Mahal.