Anda di halaman 1dari 2

INJEKSI

1. Definisi Injeksi adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi, atau suspensi atau serbuk yang harus dilarutkan atau disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan, yang disuntikkan dengan cara merobek jaringan ke dalam kulit atau melalui kulit atau selaput lendir. Injeksi volume kecil adalah injeksi yang dikemas dalam wadah 100 ml atau kurang

2. Penggolongan injeksi (menurut Lachman) :

1 Intramuskular : Di bagian otot relaksasi 2. Intravena : Pada vena yg tampak jelas 3. Subkutan : jaringan longgar di bawah kulit (dermis) dan bagian tubuh yang sedikit lemaknya. 4. Intraperitonial/ intra-abdominal : rongga peritonial atau langsung ke dalam organ-organ abdominal seperti hati, ginjal, atau kandung kemih 5. Hipodermoklisis : Sama dgn SC, yaitu disuntikkan ke dalam jaringan yang longgar di bawah kulit (dermis) dan pada bagian tubuh yang sedikit lemaknya. 6. Intrakardiak : bilik jantung 7. Intrasisternal : rongga sisternal sekeliling dasar otak 8. Intrakutan/ intradermal : Injeksi dilakukan ke dalam kulit. Biasanya diberikan di permukaan anterior lengan depan. 9. Intratekal : kantung lumbar (rongga sum-sum tulang belakang) yang terletak di ujung kaudal dari spinalis cordata 10. Intrauterin :Injeksi yang dilakukan ke dalam uterus pada keadaan hamil 11. Intraventrikular : Injeksi yang dilakukan ke dalam rongga-rongga sisi otak. 12. Intra-arterial : Langsung ke dalam arteri 13. Intra-artikular : Ke dalam cairan sinovial pada persendian 14. Intralesional : Langsung ke dalam atau di sekitar luka 15. Intra-okular : Ke dalam mata a. Subkonjungtiva : Di bawah kapsul Tenon, di dekat mata b. Intrakameral/ intravitreal : Ke dalam vitreous humour c. Retrobulbar : Di sekitar bagian posterior dari bola mata d. Anterior chamber : Langsung pd arterior chamber 16. Intrapleural : Ke dalam rongga selaput dada 3. Keuntungan dan Kerugian Sediaan Injeksi Keuntungan Dapat dicapai efek fisiolgis segera, untuk kondisi penyakit tertentu (Jantung berhenti) untuk sediaan yang tidak efektif diberikan secara oral (tidak tahan asam lambung) Baik untuk penderita yang tidak memungkinkan mengkonsumsi oral (Sakit jiwa atau tidak sadar) Pemberian parenteral memberikan kemungkinan bagi dokter untuk mengontrol obat, karena pasien harus kembali melakukan pengobatan Sediaan parenteral dapat menimbulkan efek lokal seperti pada kedokteran gigi/anastesiologi

Pengobatan parenteral merupakan salah satu cara untuk mengoreksi ganggun serius cairan dan keseimbangn elektrolit Kerugian harus dilakukan oleh personel yang terlatih dan waktu pemberian lebih lama Pemberian obat secara parenteral sangat berkaitan dengan ketentuan prosedur aseptik dengan rasa nyeri pada lokasi penyuntikan yang tidak selalu dapat dihindari Bila obat telah diberikan secara parenteral, sukar sekali untuk menghilangkan/merubah efek fisiologisnya karena obat telah berada dalam sirkulasi sistemik Harganya relatif lebih mahal Masalah lain dapat timbul pada pemberian obat secara parenteral seperti septisema, infeksi jamur, inkompatibilias karena pencampuran sediaan parenteral dan interaksi obat Persyaratan sediaan parenteral tentang sterilitas, bebas dari partikel partikulat, bebas dari pirogen, dan stabilitas sediaan parenteral harus disadari oleh semua personel yang terlibat. Diposkan oleh thienee tnt di 18.43 0 komentar: Poskan Komentar Posting Lebih Baru Posting Lama