Anda di halaman 1dari 8

PEMBAHASAN Pada percobaan kali ini adalah isolasi, identifikasi dan konfirmasi mikroba.

Tujuan percobaan praktikum ini adaah mengamati pertumbuhan bakteri tertentu yang diinokulasi pada media spesifik yang di gunakan serta mengamati perubahan yang terjadi pada media spesifik yang diinokulasi bakteri. Isolasi mikroba merupakan upaya pembiakkan suatu jenis mikroba tertentu yang diperoleh dari suatu sampel di dalam suatu media yang spesifik, sehingga selanjutnya dapat dilakukan identifikasi dan konfirmasi. Media yang di gunakan dalam isolasi bakteri adalah media padat yaitu MCA (Mac Conkey Agar), Vogel Johnson Agar(VJA), Cetrimide Agar (CA), Simmon sitrat dan Triple Sugar Iron Agar (TSIA). Dan bakteri yang di gunakan untuk di inokulasi adalah Staphylococcus aureus, E. Coli dan Pseudomonas aeruginosa. Sebelum melakukan percobaan, ruangan tempat penanaman bakteri harus bersih dan dalam keadaan steril. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi kesalahan dalam pengamatan atau percobaan dalam laboratorium. Setelah melakukan pensterilan ruangan, meja sebagai tempat melakukan penanaman inokula pun harus dibersihkan menggunakan alcohol 70 %. Hal ini dilakukan agar tidak terjadinya kontaminasi mikroorganisme. Semua pekerjaan pada praktikum ini dilakukan dengan memperhatikan prosedur teknik aseptic. Teknis aseptis sangat diperlukan pada saat memindahkan biakan dari suatu tempat ke tempat lainnya. Tujuan teknik aseptis mencegah terjadinya kontaminasi dengan biakan yang mungkin bersifat pathogen. Kerja aseptic dilakukan dengan bekerja diantara dua nyala api Bunsen dengan jarak 20 cm hal ini dilakukan untuk meminimalkan kontaminasi serta melindungi praktikan dari mikroorganisme pathogen maupun non pathogen. Sebelum melakukan pertumbuhan bakteri tertentu yang diinokulasi pada media spesifik, alat dan bahan yang digunakan harus steril yang sudah di lakukan proses sterilisasi dengan panas lembab pada alat autoklaf. Hal ini bertujuan untuk menghancurkan secara lengkap semua mikroba hidup dan spora-sporanya.

Suatu media yang memenuhi kebutuhan mikroba untuk bertahan hidup dan melakukan aktivitasnya secara normal diperlukan untuk melakukan isolasi jenis mikroba tertentu. Setiap media spesifik memiliki kandungan senyawa tertentu yang dapat mendukung pertumbuhan mikroba tertentu tetapi menghambat pertumbuhan jenis mikroba lainnya. Pada umumnya media yang digunakan untuk membiakkan mikroba mengandung air, sumber energi (protein dan karbohidrat), zat hara (sumber karbon, nitrogen, sulfur, fosfat, oksigen dan hidrogen), serta faktor penunjang pertumbuhan (seperti asam amino, vitamin).

Proses awal praktikum ini adalah membuat media plat agar dan agar miring. Pada praktikum ini inokulasi di media padat yang dapat dilakukan dengan teknik plat agar yaitu media MCA (Mac Conkey Agar), Vogel Johnson Agar(VJA) dan Cetrimide Agar (CA) menggunakan cawan petri dan untuk inokulasi dengan teknik agar miring yaitu Simmon sitrat dan Triple Sugar Iron Agar (TSIA) menggunakan tabung reaksi. Proses kedua praktikum ini adalah menginokulasi bakteri Staphylococcus aureus, E. Coli dan Pseudomonas aeruginosa.ke masing masing media spesifik dengan cara streak/gores Kemudian setelah melakukan inokulasi maka di inkubasi ke dalam inkubator dengan suhu 37oC selama 24 jam. Di gunakan kondisi suhu 37oC karena bakteri akan mengalami pertumbuhan di suhu tersebut. 1. Hasil dari inokulasi Staphylococcus aureus setelah di inkubasi 37oC untuk plat agar dengan cara Streak dengan menggunakan media MCA (Mac Conkey Agar), Vogel Johnson Agar(VJA), Cetrimide Agar (CA), Simmon sitrat dan Triple Sugar Iron Agar (TSIA) Staphylococcus aureus pada media MCA (Mac Conkey Agar) Pada penanaman inokula Staphylococcus aureus di media MCA tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media Mac Conkey Agar. Karena Staphylococcus aureus merupakan bakteri gram positif, sedangkan media Mac Conkey Agar mengandung laktosa, garam empedu, dan merah netral sebagai indikator zat warna yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri gram positif. Perubahan warna pada media MCA awalnya berwarna merah tua berubah menjadi merah muda, ini terjadi karena fermentasi laktosa dan penurunan pH. Staphylococcus aureus pada media VJA (Vogel Johnson Agar) Pada penanaman inokula Staphylococcus aureus di media VJA ditunjukkan dengan penampakan bakteri dengan warna koloninya putih di atas permukaan media. Ini menunjukkan bahwa bakteri ini bersifat aerob dan anaerob fakultatif. Bakteri aerob adalah organisme yang membutuhkan oksigen. Bakteri anaerob fakultatif adalah organisme yang masih bisa hidup ditempat yang mengandung oksigen. Kandungan yang terdapat pada media VJA yaitu mannitol, tellurite dan lithium chloride yang berperan untuk mengisolasi bakteri yang bersifat koagulase positif. Sedangkan perubahan warna yang terjadi pada media awalnya merah muda menjadi kuning disebabkan oleh asam yang dihasilkan pada metabolisme bakteri atau akibat fragmentasi manitol.

Staphylococcus aureus pada media CA (Cetrimide Agar) Pada penanaman inokula Staphylococcus aureus di media CA (Cetrimide Agar) tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media Cetrimide Agar, karena media ini untuk isolasi bakteri gram negatif sedangkan Staphylococcus aureus merupakan bakteri gram positif serta kandungan cetrimide yang merupakan quarternary ammonium merupakan senyawa yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri Staphylococcus aureus yang menyebabkan kebocoran unsur-unsur di dalam selnya sehingga menyebabkan warna medianya tetap berwarna kuning bening. Staphylococcus aureus pada media Simmon Sitrat Pada penanaman inokula Staphylococcus aureus di media Simmon Sitrat tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri dan perubahan warna di media Simmon Sitrat tetep berwarna hijau tua tetapi di hari kedua (menurut literatur) bakteri belum tumbuh tetapi warna media bagian atasnya berubah menjadi biru tua dan bagian bawahnya tetap berwarna hijau tua. Perubahan warna pada media tersebut menunjukan adanya bakteri yang tumbuh karena bakteri Staphylococcus aureus dapat menggunakan sitrat sebagai sumber karbon tunggal dan ion ammonium sebagai sumber nitrogen tunggal. Perubahan warna terjadi karena penggunaan sitrat akan meningkatkan pH media. Peningkatan pH media tersebut menyebabkan perubahan warna pada indikator bromthymol biru yang mengubah media menjadi warna biru dan bakteri ini termasuk dalam bakteri aerob fakultatif. Staphylococcus aureus pada media Triple Sugar Iron Agar (TSIA) Pada penanaman inokula Staphylococcus aureus di media Triple Sugar Iron Agar di tunjukkan dengan penampakan bakteri dengan warna koloninya putih di atas permukaan. Karena bakteri ini bersifat aerob dan anaerob fakultatif, bakteri aerob adalah organisme yang membutuhkan oksigen dan bakteri anaerob fakultatif adalah organisme yang masih bisa hidup ditempat yang mengandung oksigen. Dan terjadi perubahan warna pada media Triple Sugar Iron Agar dari warna merah menjadi warna kuning hal tersebut menunjukan bakteri Staphylococcus aureus tumbuh karena bakteri ini biasanya memfermentasi dekstrosa/laktosa/sukrosa yang terkandung dalam media Triple Sugar Iron ini. 2. Hasil dari inokulasi E. coli setelah di inkubasi 37oC untuk plat agar dengan cara Streak dengan menggunakan media MCA (Mac Conkey Agar), Vogel Johnson Agar(VJA), Cetrimide Agar (CA), Simmon sitrat dan Triple Sugar Iron Agar (TSIA) E. coli pada media MCA (Mac Conkey Agar) Pada penanaman inokula E. coli pada di media Mac Conkey Agar ditunjukkan dengan penampakan bakteri dengan warna koloni bakteri merah bata di permukaan media dan warna media yang semula merah tua berubah menjadi kuning muda. Pada media ini E.

coli dapat tumbuh dengan baik karena E. coli termasuk bakteri gram negatif serta E. coli memfermentasi laktosa dan menyebabkan penurunan pH, sehingga mempermudah absorpsi neutral red untuk mengubah koloni menjadi menjadi merah bata dan bile/ empedu diendapkan.

E. coli pada media VJA (Vogel Johnson Agar) Pada penanaman inokula E. coli pada di media Vogel Johnson Agar tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri dipermukaan media karena adanya lithium chloride pada kandungan media Vogel Johnson Agar yang menghambat pertumbuhan bakteri E. coli serta bakteri ini merupakan bakteri gram positif. Tetapi pada media Vogel Johnson Agar Warna media berubah dari merah muda menjadi orange akibat fermentasi mannitol dari bakteri E. coli E. coli pada media CA (Cetrimide Agar) Warna media berubah yang awalnya KUNING BENING menjadi BENING Pada penanaman inokula E. coli pada di media Cetrimide Agar ditunjukkan penampakan bakteri dipermukaan media Cetrimide Agar dengan warna koloninya putih dan warna media berubah yang awalnya kungin bening menjadi bening. Pertumbuhan tersebut karena bakteri E. coli merupakan bakteri gram negatif yang dapat tumbuh pada media Cetrimide Agar seperti halnya pseudomonas. E. coli pada media Simmon Sitrat Pada penanaman inokula E. coli pada media Simmon Sitrat ditunjukkan dengan perubahan warna media yang awalnya warna hijau menjadi biru tua. Perubahan warna tersebut menunjukkan adanya bakteri yang tumbuh menggunakan sitrat sebagai sumber karbon tunggal serta sumber energi dan bakteri E. coli dapat memetabolisme garam amonium dalam medium dan penggunaan sitrat dapat meningkatkan pH media. Peningkatan pH tersebut menyebabkan perubahan warna pada indikator bromthymol biru yang mengubah warna media menjadi biru. E. coli pada media TSIA (Triple Sugar Iron Agar medium) Pada penanaman inokula E. coli pada media Triple Sugar Iron Agar medium ditunjukkan penampakan bakteri dipermukaan media serta warna media berubah yang awalnya merah menjadi kuning. Bakteri E. coli merupakan bakteri gram negatif yang memfermentasi dekstrosa/laktosa/sukrosa dan di bagian bawahnya berwarna hitam serta terdapat gelembung oksigen diatas permukaan hitam, hal ini karena terbentuknya H2S positif dari farmentasi H2 dan CO2 oleh bakteri E. coli pada media Triple Sugar Iron Agar medium.
3. Hasil dari inokulasi Pseudomonas aeruginosa setelah di inkubasi 37oC untuk plat agar

dengan cara Streak dengan menggunakan media MCA (Mac Conkey Agar), Vogel

Johnson Agar(VJA), Cetrimide Agar (CA), Simmon sitrat dan Triple Sugar Iron Agar (TSIA) Pseudomonas aeruginosa pada media MCA (Mac Conkey Agar) Pada penanaman inokula Pseudomonas aeruginosa di media Mac Conkey Agar ditunjukkan dengan perubahan warna di media Mac Conkey Agar yang awalnya merah tua menjadi kuning. Perubahan warna tersebut menunjukkan adanya pertumbuhan bakteri di media MA, karena bakteri ini termasuk gram negatif yang dapat memfermentasi laktosa menyebabkan penurunan pH, sehingga mempermudah absorpsi neutral red untuk mengubah koloni menjadi merah bata dan bile/ empedu diendapkan.

Pseudomonas aeruginosa pada media VJA (Vogel Johnson Agar) Pada penanaman inokula Pseudomonas aeruginosa di media Vogel Johnson Agar ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media dengan warna koloninya putih dan perubahan warna media berubah awalnya merah muda menjadi orange. Perubahan warna menjadi merah muda disebabkan fermentasi manitol.

Pseudomonas aeruginosa pada media CA (Cetrimide Agar) Pada penanaman inokula Pseudomonas aeruginosa di media Cetrimide Agar ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media Cetrimide Agar terjadi perubahan warna media berubah menjadi bening yang semula berwarna kuning bening dan warna koloni bewarna kuning-hijau bening ini karena pada media CA mengandung Cetrimide sehingga bakteri Pseudomonas aeruginosa meningkatkan produksi pigmen fluorescens.

Pseudomonas aeruginosa pada media Simmon Sitrat Pada penanaman inokula Pseudomonas aeruginosa di media Simmon Sitrat ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media Simmon Sitrat dengan koloninya bewarna putih dan terjadi perubahan warna pada media yang awalnya bewarna hijau menjadi biru tua. Ini karena bakteri Pseudomonas aeruginosa menggunakan sitrat, maka asam akan dihilangkan dari media Simmon Sitrat sehingga menyebabkan peningkatan pH . Medium Simmons citrate agar yang merupakan medium sintetik dengan trinatrium sitrat sebagai satu-satunya sumber karbon, amonium (NH4+) sebagai sumber nitrogen dan brom timol biru sebagai indikator pH.

Pseudomonas aeruginosa pada media TSIA (Triple Sugar Iron Agar)

Pada penanaman inokula Pseudomonas aeruginosa di media Triple Sugar Iron Agar tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri dan tidak terjadi perubahan di media Triple Sugar Iron Agar medium. Ini karena tidak mampu memfermentasi dekstrosa

KESIMPULAN Isolasi mikroba merupakan upaya pembiakkan suatu jenis mikroba tertentu yang diperoleh dari suatu sampel di dalam suatu media yang spesifik, sehingga selanjutnya dapat dilakukan identifikasi dan konfirmasi.

Identifikasi mikroba yaitu Untuk mengetahui sifat-sifat morfologi bakteri, maka bakteri dapat diperiksa dalam keadaan hidup atau mati. Pemeriksaan morfologi bakteri ini perlu, untuk mengenal nama bakteri. Sedangkan konfirmasi mikroba yaitu untuk mengetahui jenis bakteri dan koloninya. Konfirmasi jenis bakteri dapat menggunakan berbagai pewarnaan, reaksi ensimatis atau reaksi biokimia, terutama jika identifikasi menggunakan literatur

Bakteri gram positif seperti Staphylococcus aureus 1. -MCA tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri -Perubahan warna pada media awalnya berwarna merah tua menjadi merah muda
2.

-VJA ditunjukkan dengan penampakan bakteri dengan warna koloninya putih di atas permukaan media
-Perubahan

warna pada media VJA awalnya merah muda menjadi kuning

3. -CA tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri - Warna medianya tetap berwarna kuning bening. 4. -SS tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri -Perubahan warna pada media bagian atasnya berubah menjadi biru tua dan bagian bawahnya tetap berwarna hijau tua. 5. -TSIA tunjukkan dengan penampakan bakteri dengan warna koloninya putih
-

Perubahan warna pada media awalnya warna merah menjadi warna kuning.

Bakteri gram negatif E. Coli 1. -MCA ditunjukkan dengan penampakan bakteri dengan warna koloni bakteri merah bata di -warna media yang semula merah tua berubah menjadi kuning muda. 2. -VJA tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri -Warna media berubah dari merah muda menjadi orange 3. -CA ditunjukkan penampakan bakteri warna koloninya putih -Warna media berubah yang awalnya kuning bening menjadi bening 4. -SS ditunjukkan dengan -Perubahan warna media yang awalnya warna hijau menjadi biru tua. 5. -TSIA ditunjukkan penampakan bakteri dipermukaan media -Perubahan warna media berubah yang awalnya merah menjadi warna kuning Bakteri gram negatif Pseudomonas aeruginosa 1. -MCA ditunjukkan pertumbuhan bakteri -Perubahan warna di media yang awalnya merah tua menjadi kuning. 2. -VJA ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media dengan warna koloninya putih -Perubahan warna media berubah awalnya merah muda menjadi orange 3. -CA ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media -Perubahan warna media berubah menjadi bening yang semula berwarna kuning bening 4. -SS ditunjukkan dengan penampakan bakteri di media Simmon Sitrat dengan koloninya bewarna putih -Perubahan warna pada media yang awalnya bewarna hijau menjadi biru tua. 5. -TSIA tidak ditunjukkan dengan penampakan bakteri -tidak terjadi perubahan di media