Anda di halaman 1dari 4

Latar Belakang Biologi merupakan salah satu cabang ilmu pengetahuan alam (IPA) yang mempelajari makhluk hidup.

Sebagai ilmu pengetahuan alam (IPA), biologi lahir dan berkembang melalui pengamatan dan eksperimen. Eksperimen merupakan kegiatan melalui penggunaan dan pengembangan keterampilan proses dan sikap ilmiah. Dengan demikian peranan laboratorium sangat besar sebagai sumber belajar yang efektif untuk mencapai kompetensi yang diharapkan oleh peserta didik. Untuk mengoptimalkan fungsi laboratorium sebagai salah satu sumber belajar IPA/biologi, maka laboratorium perlu dikelola dengan baik sehingga mendorong guru-guru Biologi untuk menggunakannya secara optimal sebagai sarana dan sumber belajar. Laboratorium adalah tempat untuk melaksanakan kegiatan praktik yang mendukung pembelajaran di kelas. Agar bekerja di laboratorium merasa aman dan nyaman maka laboratorium berikut sarana lainnya perlu dikelola dan dirawat secara rutin, sehingga dapat berfungsi seoptimal mungkin sebagai sumber belajar. Salah satu sarana pembelajaran yang dikelola di SMA adalah laboratorium biologi. Pengelolaan laboratorium berkaitan dengan pengelola dan pengguna, fasilitas laboratorium (bangunan, peralatan laboratorium, spesimen biologi, bahan kimia), dan aktivitas yang dilaksanakan di laboratorium yang menjaga keberlanjutan fungsinya. Pada dasarnya pengelolaan laboratorium merupakan tanggungjawab bersama baik pengelola maupun pengguna. Oleh karena itu, setiap orang yang terlibat harus memiliki kesadaran dan merasa terpanggil untuk mengatur, memelihara, dan mengusahakan keselamatan kerja. Mengatur dan memelihara laboratorium merupakan upaya agar laboratorium selalu tetap berfungsi sebagaimana mestinya. Sedangkan upaya menjaga keselamatan kerja mencakup usaha untuk selalu mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan sewaktu bekerja di laboratorium dan penanganannya bila terjadi kecelakaan. Untuk mendukung proses pembelajaran, maka laboratorium haruslah dilayani oleh tenaga laboratorium sekolah yang kompeten. Idealnya, setiap laboratorium memiliki tenaga laboratorium yang terdiri dari kepala laboratorium, laboran, dan/atau teknisi sesuai dengan kebutuhannya. Menurut Permendiknas Nomor 26 Tahun 2008 tentang Standar Tenaga Laboratorium Sekolah, ada 3 tenaga laboratorium yaitu Kepala Laboratorium, Teknisi Laboratorium dan tenaga Laboran, dengan kompetensi dan sub kompetensinya masing-masing. Perawatan peralatan dan bahan kimia di laboratorium SMA merupakan bagian dari kompetensi

profesional yang harus dimiliki oleh teknisi laboratorium dan laboran, yaitu kompetensi dan sub kompetensi yang terkait dengan perawatan bahan dan peralatan laboratorium. Laboran adalah tenaga kependidikan yang membantu guru dalam mempersiapkan, melaksanakan, dan mengelola kegiatan praktikum/peragaan dalam suatu proses

pembelajaran, oleh karena itu tenaga laboran harus memiliki kompetensi yang berkualitas dalam mengelola laboratorium, khususnya dalam hal merawat dan memelihara alat dan bahan kimia juga mampu merawat laboratorium. Pengelola dan laboran hendaknya memprogramkan secara periodik perawatan alatalat dan bahan tertentu dan secara rutin melakukan perawatan prasarana laboratorium. Untuk melakukan pemeliharaan dan perawatan prasarana laboratorium, khususnya peralatan dan bahan kimia, diperlukan beberapa prasyarat pengetahuan dan keterampilan yang berhubungan dengan peralatan dan bahan kimia tersebut. Rendahnya tingkat perawatan peralatan dan bahan dapat menyebabkan kerusakan alat dan bahan lebih cepat, yang berdampak kurang baik pada efisiensi keuangan, keamanan dan keselamatan kerja serta semangat kerja di laboratorium. Salah satu jenis peralatan yang sering digunakan dalam praktikum biologi adalah water bath. Water bath adalah alat yang digunakan di laboratorium untuk menumbuhkan sampel dalam air yang dijaga pada suhu konstan. Suhu dikontrol secara digital atau suara. Beberapa water bath memiliki mekanisme tambahan adukan yang dapat diatur pada kecepatan yang berbeda-beda. Water bath merupakan alat yang digunakan di laboratorium pada proses serologi, aglutinasi, inaktivasi, biomedis, tes farmasi dan bahkan untuk prosedur inkubasi industri. Pada umumnya water bath menggunakan air, tetapi beberapa water bath menggunakan minyak. Suhu water bath biasanya berkisar antara suhu 60C. Suhu 100 C dapat dipilih asalkan menggunakan penutup dengan karakteristik khusus. Water bath memiliki kapasitas mulai dari 2 sampai 30 liter. Water bath umumnya terbuat dari stainless steel. Water bath merupakan habitat yang dapat mengundang mikroorganisme karena sering digunakan oleh banyak orang. Berikut adalah panduan cepat untuk pembersihan dan pemeliharaan water bath.

http://bitesizebio.com/articles/how-to-clean-a-waterbath-when-you-cant-avoid-it-any-longer/

Pembersihan Frekuensi : Bulanan Sebelum diisi water bath dianjurkan untuk dikeringkan, dibersihkan dan diisi ulang setiap minggu untuk menghindari penumpukan garam dan kontaminasi . Teratur menambahkan air tawar akan menambah suplai oksigen yang membantu menjaga pelindung lapisan kromium oksida pada stainless steel.
Water bath yang digunakan untuk aplikasi biologis dan dipanaskan sampai suhu fisiologis

dapat menjadi tempat berkembang biak bagi ganggang, jamur dan bakteri berbahaya. Pemanasan Regular > 60 C selama 30 menit dapat digunakan untuk mensterilkan water bath. Jika hal ini tidak mungkin, maka biosida kimia dapat digunakan. Jangan gunakan pemutih (sodium hipoklorit) atau solusi berbasis klorin lainnya sebagai disinfektan . Instruksi Pembersihan: 1 . Matikan dan cabut peralatan . Tunggu sampai dingin untuk menghindari resiko luka bakar dan kecelakaan . 2 . Lepaskan cairan yang digunakan untuk pemanasan. Jika air, dapat dituangkan melalui sebuah siphon. Jika minyak, kumpulkan ke dalam wadah dengan kapasitas yang memadai . 3 . Bongkar sirkulator dan bersihkan untuk menghilangkan kerak dan potensi ganggang yang hadir. 4. Bersihkan bagian dalam tangki dengan deterjen ringan . Jika ada indikasi korosi, gunakan zat untuk membersihkan stainless steel. Gosok ringan dengan spons sintetik. Secara umum water bath harus dibersihkan dengan deterjen rumah tangga atau laboratorium ringan menggunakan spons atau kain lembut. Bubuk penggosok, wol baja atau bantalan abrasif lainnya tidak boleh digunakan. Ikuti instruksi dari pabrik pembuat untuk penggunaan yang benar. Bilas sampai bersih setelah membersihkan dan keringkan water bath. Dalam beberapa kasus bintik-bintik kecil dapat terlihat pada water bath yang menyerupai bintik-bintik karat. Partikel besi kecil pada permukaan water bath yang telah teroksidasi menyebabkan munculnya karat. Karat dapat dibersihkan menggunakan pembersih stainless steel standar dan scourer plastik. Pembersihan secara teratur akan memastikan water bath dalam kondisi optimal dan dapat digunakan bertahun-tahun. 5. Hindari mencolok tabung kapiler kontrol suhu yang pada umumnya terletak di bagian bawah tangki . 6. Bersihkan bagian luar dan bagian dalam bak air dengan air bersih.

7. Pastikan air dalam water bath cukup untuk menutupi elemen pemanas. Matikan water bath jika tidak digunakan. Jika water bath tidak digunakan untuk beberapa waktu harus dikosongkan, dibersihkan dan tetap kering. Air yang digunakan untuk mengisi ulang water
bath tidak boleh terlalu asin, tidak terlalu murni tapi tepat. Air keran biasanya terlalu murni

dan akan mengarah pada klorin dan mengakibatkan korosi. Air suling tunggal atau reverse osmosis - air murni dapat digunakan sebagai pilihan. 8. Api dapat menjaga water bath bersih bebas dari lendir. Biosida komersial dapat juga digunakan untuk water bath , tetapi periksa bahwa zat tersebut tidak akan mempengaruhi sampel Anda dan bahwa hal itu tidak memerlukan prosedur pembuangan khusus . Tembaga atau koin berlapis tembaga dapat digunakan untuk menghilangkan karat dari pipa, karena tembaga memiliki sifat antimikroba . Namun, tidak pernah berisiko merusak bagian yang bergerak dari pemutar tembaga atau koin tembaga berlapis dengan potongan logam. Disarankan untuk menjaga tembaga dari kontak langsung dengan baja, karena dapat memperburuk korosi pada stainless steel yang telah rusak sebelumnya .

Pemberian minyak Frekuensi : Harian Untuk water bath dengan unit agitasi atau sistem sirkulator : Lumasi sumbu motor listrik sirkulator. Berikan setetes minyak mineral pada sumbunya sehingga kondisi pelumas yang baik dipertahankan antara bantalan motor dan porosnya.

Pemeriksaan berkala Frekuensi : Kuartalan Periksa termometer atau kontrol suhu setiap tiga bulan dengan menggunakan standar yang ada. Jika tidak ada standar acuan yang tersedia, gunakan campuran es / air dan / atau air mendidih . Perhatikan bahwa termometer atau suhu kontrol water bath juga harus diperiksa ketika peralatan pertama kali digunakan dan diinstal setelah pembelian.

Pemeliharaan Peringatan: Sebelum melaksanakan kegiatan pemeliharaan, lepaskan peralatan dari arus listrik. Water bath adalah peralatan yang memerlukan pemeliharaan sederhana. Rutinitas yang dianjurkan terutama berfokus pada pembersihan komponen eksternal.