Anda di halaman 1dari 4

BAB III

KERANGKA TEORI

3.1 Asuransi
3.1.1 Pengertian Asuransi
Menurut UU No 2 Tahun 1992 tentang Usaha Perasuransian, yang
dimaksud dengan asuransi atau pertanggungan adalah perjanjian antara dua
belah pihak atau lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri
kepada tertanggung, dengan menerima premi asuransi, untuk memberikan
penggantian kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan
keuntungan yang diharapkan, atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga
yang mungkin akan diderita tertanggung, yang timbul dari suatu peristiwa tidak
pasti, atau untuk pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya
seseorang yang dipertanggungkan.

3.1.2 Objek Asuransi


Yang menjadi objek asuransi adalah benda dan jasa, jiwa dan raga,
kesehatan manusia, tanggung jawab hukum serta kepentingan lainnya yang
dapat hilang, rusak, rugi, dan atau berkurang nilainya.

3.1.3 Bidang Usaha Perasuransian


Usaha perasuransian adalah kegiatan usaha yang bergerak dibidang :
a. Usaha asuransi, yaitu usaha jasa keuangan yang dengan menghimpun dana
masyarakat melalui pengumpulan premi asuransi memberikan perlindungan
kepada anggota masyarakat pemakai jasa asuransi terhadap kemungkinan
timbulnya kerugian karena suatu peristiwa yang tidak pasti atau terhadap
hidup atau meninggalnya seseorang.
b. Usaha penunjang usaha asuransi, yaitu yang menyelenggarakan usaha
keperantaraan, penilaian kerugian asuransi dan jasa aktuaria.
3.1.4 Jenis Usaha Perasuransian
Jenis usaha perasuransian meliputi :
a. Usaha asuransi, terdiri dari :
1). Usaha asuransi kerugian yang memberikan jasa dalam penanggulangan
resiko atas kerugian, kehilangan manfaat, dan tanggung jawab hukum
kepada pihak ketiga, yang timbul dari peristiwa yang tidak pasti.
2). Usaha asuransi jiwa yang memberikan jasa dalam penanggulangan resiko
yang dikaitkan dengan hidup atau meninggalnya seseorang yang
dipertanggungkan.
3). Usaha reasuransi yang memberikan jasa dalam pertanggungan ulang
terhadap resiko yang dihadapi oleh Perusahaan Asuransi Kerugian dan
atau Perusahaan Asuransi Jiwa.
b. Usaha penunjang usaha asuransi, terdiri dari :

1).Usaha pialang asuransi yang memberikan jasa keperantaraan dalam


penutupan asuransi dan penanganan penyelesaian ganti rugi asuransi
dengan bertindak untuk kepentingan tertanggung.
2). Usaha pialang reasuransi yang memebrikan jasa keperantaraan dalam
penempatan reasuransi dan penanganan penyelesaian ganti rugi
reasuransi dengan bertindak untuk kepentingan perusahaan asuransi.

3).Usaha penilaian kerugian asuransi yang memberikan jasa penilaian


terhadap kerugian pada obyek asuransi yang dipertanggungkan.

3.1.5 Perlakuan Akuntansi untuk Asuransi


Sesuai PSAK No.28 tentang Akuntansi Asuransi Kerugian dan PSAK
No.36 tentang Akuntansi Asuransi Jiwa disebutkan bahwa dalam penyajian
neraca, aset dan kewajiban tidak dikelompokkan menurut lancar dan tidak
lancar, tetapi mendahulukan kelompok akun investasi dan kelompok akun
kewajiban kepada tertanggung.

3.2 Dana Pensiun


3.2.1 Pengertian Dana Pensiun
Dana pensiun adalah badan hukum yang mengelola dan menjalankan
program yang menjanjikan manfaat pensiun (UU No.11 Tahun 1992 tentang
Dana Pensiun).
3.2.2 Jenis-Jenis Dana Pensiun
Dana pensiun memiliki 3 jenis yang terdiri dari :
1) Dana Pensiun Pemberi Kerja adalah dana pensiun yang dibentuk oleh orang
atau badan yang mempekerjakan karyawan, selaku pendiri, untuk
menyelenggarakan Program Pensiun Manfaat Pasti atau Program Pensiun
Iuran Pasti, bagi kepentingan sebagian atau seluruh karyawannya sebagai
peserta, dan yang menimbulkan kewajiban terhadap Pemberi Kerja.
2) Dana Pensiun Berdasarkan Keuntungan adalah Dana Pensiun Pemberi Kerja
yang menyelenggarakan Program Pensiun Iuran Pasti, dengan iuran hanya
dari pemberi kerja yang didasarkan pada rumus yang dikaitkan dengan
keuntungan Pemberi Kerja.
3) Dana Pensiun Lembaga Keuangan adalah dana pensiun yang dibentuk oleh
bank atau perusahaan asuransi jiwa untuk menyelenggarakan Program
Pensiun Iuran Pasti bagi perorangan, baik karyawan maupun pekerja mandiri
yang terpisah dari Dana Pensiun Pemberi Kerja bagi karyawan bank atau
perusahaan asuransi jiwa yang bersangkutan.

3.2.3 Program Pensiun


Seperti yang telah disebutkan di atas, pensiun memiliki 2 jenis
program, yaitu :

1)Program Pensiun Manfaat Pasti (PPMP)


Pada PPMP, besar manfaat pensiun ditentukan berdasarkan rumus tertentu
yang telah ditetapkan di awal. Rumus tersebut biasanya dikaitkan dengan
masa kerja dan besar penghasilan kita. Rumus manfaat pensiun tersebut
sudah ditetapkan dalam Peraturan Dana Pensiun, sedangkan besar iuran
pensiun ditetapkan berdasarkan perhitungan aktuaria, kecuali iuran peserta
yang ditetapkan dalam Peraturan Dana Pensiun. Dengan kata lain, pada
PPMP besar iuran adalah perkiraan kebutuhan dana yang harus disisihkan
sekarang untuk merealisasikan pembayaran manfaat pensiun.
2) Program Pensiun Iuran Pasti (PPIP)
Pada PPIP, besar manfaat pensiun sangat tergantung pada besar iuran yang
disetor dan hasil pengembangan dana. Jadi sifatnya mirip tabungan, namun
memiliki kelebihan fasilitas penundaan pajak dari pemerintah. Besar iuran
baik dari Pemberi Kerja maupun peserta ditetapkan dalam Peraturan Dana
Pensiun.

3.2.4 Perlakuan Akuntansi untuk Dana Pensiun


PSAK No.18 tentang Akuntansi Dana Pensiun menyebutkan bahwa
Laporan Keuangan Dana Pensiun, baik yang menyelenggarakan Program
Pensiun Manfaat Pasti maupun Program Pensiun Iuran Pasti (PPIP), mencakup :
1) Laporan Aset Bersih;
2) Laporan Perubahan Aset Bersih;
3) Nearaca;
4) Perhitungan Hasil Usaha;
5) Laporan Arus Kas;
6) Catatan atas Laporan Keuangan.