Anda di halaman 1dari 4

PEMBAHASAN

Pecobaan ini bertujuan untuk mempeljari pengaruh pH terhadap absorpsi obat melalui saluran pencernaan secara in vitro. Makna dari in vitro ini adalah dilakukan diluar tubuh makhluk hidup, dimana organ yang digunakan dalam percobaan terbebas dari stress dan fungsi regulasi fisiolohis tubuh. Profil pengaruh pH terhadap kelarutan suatu obat memberikan gambaran dari kelarutan obat pada pH fisiologik, dalam suasana basa atau asam. Suatu obat yang bersifat basa akan larut dalam media asam karena akan membentuk suatu garam yang larut. Sebaliknya obat asam akan larut dalam media basa. Sehingga dapat diketahui bahwa kecepatan absorpsi obat salah satunya dipengaruhi oleh sifat fisika-kimia suatu obat, diantaranya adalah derajat ionisasi obat. Derajat ionisasi banyak dipengaruhi oleh pH sehingga pH tempat absorpsi juga sangat mempengaruhi derajat ionisasi obat tersebut. bsorpsi sistemik suatu obat dari saluran cerna tergantung pada rate limiting step !jika sediaan berbentuk tablet", sifat fisikokimia, dan antomi-fisiologi tampat absorpsi. #anyak hal yang mempengaruhi kecepatan absorpsi, dan umumnya absorpsi obat secara pasif dipengaruhi oleh derajat ionisasinya dimana jika berhadapan dengan membran sel, membran sel kana lebih permeabel terhadap bentuk obat terionkan karena membran sel tersusun atas lipid dan protein. Pada percobaan ini digunakan pH $,% menggambarkan cairan inestinal. Seharusnya dilakukan juga larutan obat pada pH &,' yang menggambarkan kondisi cairan lambung tapi dipakai data simulasi agar percobaan yang dilakukan tidak terlalu banyak dan menghabiskan waktu yang lama. (airan lambung buatan dibuat tanpa pepsin dan cairan intestinal buatan dibuat tanpa pankreatin. Metode yang digunakan adalah metode usus terbalik yaitu dengan menggunakan tabung (rane ) *ilson yang dimodifikasi. +bat yang digunakan dalam praktikum ini adalah asam salisilat. sam salisilat merupakan asam lemah, dan berdasarkan teori like dissolves like apabila senyawa ini berada dalam lingkungan asam maka asam salisilat akan berada dalam bentuk tak terionkan !molekul" sedangkan bila dalam keadaan basa, obat ini akan lebih banyak berada dalam keadaan terionkan daripada bentuk bebasnya. #erdasarkan sifat membran yang tersusun atas membran fosfolipid maka membran dalam bentuk tak terionkan !molekul" akan lebih mudah menembus membran daripada obat dalam bentuk terionkan. #entuk terionkan akan lebih larut dalam air dan lebih sulit menembus membran yang bersifat lipofilik. ,adi, diperkirakan asam salisilat terabsorpsi lebih banyak pada pH asam !lambung", dalam percobaan ini pada pH &,'. Hewan uji yang digunakan dalam percobaan ini adalah tikus karena diperkirakan mempunyai struktur saluran pencernaan yang hampir sama dengan manusia, selain itu harganya yang relatif lebih murah dibandingkan hewan

percobaan lainnya. Hewan percobaan sebelumnya dipuasakan terlebih dahulu selama ''-'- jam, dan tetap diberi minum air masak. .ujuan dipuasakan agar meminimalisasiadanya makanan, juga untuk mempercepat pengosongan lambung yang bisa berpengaruh pada absorpsi obat. Selain itu, agar keasaman saluran pencernaan tidak berubah, karena adanya makanan dalam lambung akan meangsang lambung mengekskresikan asam lambung !H(l" sehingga dapat mempengaruhi /aliditas data yang akan diperoleh. Setelah ditimbang, tikus dikorbankan dengan uap eter sebanyak &0 cc dalam lemari asam. Pengorbanan tikus dilakukan secara kimia karena jiaka dilakukan secara fisik dapat menyebabkan rusaknya organ tikus yang akan digunakan dalam percobaan. Setelah tikus mati, perut dibedah menggunakan gunting sepanjang linea mediana dan ususnya dikeluarkan. 1sus yang digunakan adalah mulai dari &% cm dibawah pilorus, karena usus dibawah pilorus merupakan muara ductus coliductus dan ductus pankreatus dan jika digunakan dapat menimbulkan kebocoran sehingga tidak menggambarkan absorpsi yang sebenarnya. Dari &% cm setelah sfinger pylorus diukur sepanjang '0 cm kebawah, dan diambil untuk percobaan. 1sus yang digunakan merupakan bagian duodenum, karena bagian duodenum merupakan bagian usus halus yang menunjukkan absorpsi obat paling cepat dan maksimal karena terdapat mikro/ili dan /illi yang menyebabkan luasnya permukaan absorpsi. Pada percobaan ini, panjang usus '0 cm dibagi menjadi ' bagian sama panjang !2 &0 cm". #agian atas digunakan sebagai perlakuan dan bagian bawah digunakan sebagai kontrol. 1sus tersebut dibersihkan dari lemak dan pengotor lainnya dengan cairan serosal yaitu 3a(l 0,4 5 b6/. 3a(l 0,45 berfungsi larutan fisiologis agar usus tetap hidup dan sel-sel tidak mati. Preparasi jangan terlalu lama juga untuk menghindari kemungkinan terjadinya kematian sel-sel usus. 7emudian bagian anal masing-masing usus diikat dengan benang dengan hati-hati dan selanjutnya usus dibalik dengan menggunakan batang gelas yang berdiameter ' cm sehingga /illi-/illi usus menghadap keluar. 8alu ujung oral dari usus dihubungkan dengan kanula !bagian dari tabung (rane dan *ilson yang dimodifikasi". Selama percobaan bagian usus tersebut tidak boleh bergesekan dengan benda lain seperti pinset atau dipegang dengan tangan kecuali pada ujung usus. ,adi pekerjaan harus hati-hati karena bisa mempengaruhi absorpsi dan sapat menyebabkan data percobaan yang tidak /alid. 1sus juga harus digunakan dan sisa makanan yang menempel agar proses absorpsi bisa berjalan dengan normal. Metode yang digunakan disebut metode usus terbalik dan digunakan untuk menggambarkan proses terjadinya absorpsi saluran pencernaan. 7euntungan metode inni antara lain 9 Merupakan metode sederhana dan reprodusibelnya Dapat membedakan antara proses absorpsi secara aktif dan pasif

Dapat dilakukan untuk mengetahui daerah pada usus halus dengan absorpsi optimal terutama dalam kasus transport aktif. 7emudian usus diukur dengan panjang efektif $ cm dan ikat bagian ujungnya

lalu diisi dengan &,- ml cairan serosal 3a(l 0,4 5. Penambahan cairan serosal ini digunakan untuk mengkondisikan usus supaya sama dengan kondisi dalam tubuh. Selanjutnya kantong usus tersebut dimasukkan dalam tabung yang berisi $% m8 cairan mukosal, yaitu larutan bufer yang mengandung obat. #anyaknya cairan mukosal ini harus dapat merendam usus secara keseluruhan. (airan mukosal yang dipakai pada percobaan berisi 0,0& M asam salisilat dalam cairan intestin buatan tanpa pankreatin !pH $,%". 7adar obat dalam larutan ini adalah &:;,% mg5. sedangkan untuk kontrol, usus diperlukan sama seperti perlakuan tapi cairan mukosal merupakan larutan buffer tanpa obat. Selanjutnya tabung terebut diinkubasi pada penangas air pada suhu :$0( supaya kondisinya sama pada kondisi dalam tubuh. Suhu ini dikendalikan dan /ariasi suhu harus dihindari sebab dengan adanya /ariasi suhu mempengaruhi laju pelarutan karena kenaikan suhu dapat meningkatkan kecepatan difusi. Selama percobaan berlangsung, seluruh bagian usus dijaga agar terendam dalam cairan mukosal dan selalu dialiri gas oksigen dengan kecepatan kira-kira &00 gelembung per menit yang menjaga akti/itas sel dan untuk menjaga agar sel-sel usus tetap hidup. Pada menit ke &%, :0, -%, <0 dihitung sejak usus diinkubasi, kadar obat dalam cairan serosal ditentukan dengan spektrofotometer 1=. (aranya dengan mengambil cairan serosal pada waktu-waktu tersebut melalui kanula dengan menggunakan pipet /olume sebanyak & m8. Pengambilan dilakukan dengan hatihati kemudian segera dicuci dengan &,- m8 larutan 3a(l 0,4 5 sebagai pembilas dan masukkan dalam usus lagi. #egitu seterusnya pada waktu-waktu yang ditentukan untuk pengambilan. Dari sampel yang ada, ambil sebanyak & m8 selanjutnya tambahkan >nS+ %5 sebanyak ' m8 dan ' m8 #a!+H"' untuk mengendapkan protein-protein. Setelah penambahan tersebut, larutan terdapat endapan putih yang merupakan protein. 1ntuk memisahkannya secara sempurna, digunakan sentrifugasi selam % menit, kemudian supernatan diambil dengan hati-hati dan diukur serapannya dengan spektrofotometer 1= pada maksimum. Panjang gelombang maksimum dipakai dalam pengukuran untuk memperkecil kesalahan pembacaan yaitu pada ':: nm. Pada percobaan ini digunakan sejumlah ' ekor tikus sebagai replikasi. Dari harga absorbansi yang diperoleh, kemudian diplotkan dalam persamaan kur/a baku, untuk memperoleh kadar obat yang terabsorpsi dalam usus. Dari hasil percobaan, dperoleh jumlah obat kumulatif pada pH $,% yaitu dan mg. ,umlah obat yang berhasildiabsorbsi relati/e kecil, karena asam salisailat yang bersifat asam lemah dalam basa akan terionkan, sehingga jumlah obat yang berhasil diabsorbsi melewati membrane bilayer menjadi kecil. Dari dua data

percobaan yang dilakuka pada kondisi yang sama tersebut, terlihat bahwa jumlah obat yang diabsorbsi, tidak berbeda secara bermakna. Hal ini mengindikasikan bahwa metoda yang digunakan dengan perlakuan yang sama sudah cukup reproducible. Parameter lainnya yang juga ditentukan adalah 7a !tetapan kecepatan absorbsi ", Pm !permeabilitas membrane " dan lag time atau waktu tunda absorbsi sebelum permulaan absorbsi orde kesatu. 1ntuk menhitung parameter tersebut, maka perlu dibuat kur/a hubungan waktu pengambilan dengan jumlah kumulatif yang berhasil diabsorbsi. Selanjutnya dengan regresi linearnya, ditentukan persamaan garislurusnya untuk memudahkan penentuan 7a dan lag time. .ernyata diperoleh persamaan garis 9 Percobaan & 9 y ? ;,<%4.&0-:@ A 0,0:4< Percobaan ' 9 y ? 4,';<.&0-:@ A 0,0:'% Melalui persamaan tersebut, dihitung nilai 7a dengan rumus 9 7a ? Dari perhitunga didapatkan 7a pada percubaan & ? pada percobaan ', 7a ? media tersebut mmpu mengabsorbsi percobaan ', media mampu mengabsorbsi menit-& sedangkan menit-&. jadi pada percobaan & dalam waktu & menit bagian dari obat, sedangkan pada bagian obat secara keseluruhan tiap

menitnya. .erlihat bahwa dari kedua percobaan menghasilkan kecepatan absorbsi yang kecil karena memang banyaknya jumlah obat dalam bentuk trionkan membuat absorbsi menjadi lebih lambat. Selain itu harga 7a yang dihasilkan juga berbeda secara signifikan. Hal ini mungkin disebabkan karena 9 &. '. 1sus yang digunakan tidak berasal dari satu hewan, sehingga perbedaan fisik dan fisiologi ada Pembacaan sample tidak dilakukan segera setelah sample diambil, sehingga memungkinkan terjadinya degradasi obat oleh pengotor yang mungkin terikut. :. da kemungkina /ili-/ili usus rusak saat membalik usus maupun saat pengikatan usus dengan benag. Parameter yang akan diketahui selanjutnya adalah permeabilitas membrane !Pm", yang tergantung pada sifat membrane tersebut dan pada molekul obat yang diujikan.permeabilitas membrane juag dipengaruhi oleh koefisien difusi !D". luas membrane ! ", dan koefisien partisi !7". koefisien partisi menunjukkan perbandingan konsenterasi obat di dalam fase lemk dan fase air. Semakin mudah larut dalam lemak, maka koefisien partisi suatu obat akan semakin besar dan difusi non membrane menjadi lebih mudah.