Anda di halaman 1dari 8

Psikotropika dibedakan menjadi 4 golongan, yaitu: 1.

Psikotropika yang tidak digunakan untuk tujuan pengobatan dengan potensi ketergantungan yang sangat kuat, contoh: LSD, MDMA dan mascalin. 2. Psikotropika yang berkhasiat terapi tetapi dapat menimbulkan ketergantungan seperti amfetamin. 3. Psikotropika dari kelompok sedativa - hipnotik, seperti barbiturat. Efek ketergantungannya sedang. 4. sikotropika yang efek ketergantungannya ringan, seperti diazepam, nitrazepam.

Penjelasan jenis-jenis psikotropika LSD (Lysergic Acid Diethylamide) Nama LSD (Lysergic Diethyl Amid), Magic Mushroom (jamur tahi kuda/sapi), STP (Serenity, Tranquility, Peace)

Cara Pakai

Diminum, dihirup, dimakan

Efek

Menimbulkan serenity, tranquility dan peace (rasa tenang dan damai) sesaat, Perasaan labil yaitu murung dan bahagia atau euforia kadang-kadang menjadi takut

Gejala putus obat : a. Denyut jantung cepat b. Banyak berkeringat c. Gelisah Bahaya : a. Kecemasan akut, reaksi panic b. Terjadi depresi sampai berbulan-bulan

c. Terjadinya gejala psikotik (gila) Amfetamin

Nama

: Amfetamin, sabu-sabu

Bentuk

: Serbuk

Cara Pakai

: Dihirup atau d makan

Efek

: siaga, percaya diri, euphoria (perasaan gembira berlebihan), banyak bicara, tidak mudah lelah, tidak nafsu makan, berdebar-debar, tekanan darah menurun, dan napas cepat

Gejala putus obat : a. Cepat marah b. Tidak tenang c. Cepat lelah d. Tidak bersemangat/ingin tidur terus Bahaya : a. Kejang b. jantung berdebar-debar c. panik

d. mengamuk e. paranoid (curiga berlebihan), Sedativa dan Hipnotika (Penenang)

Nama

: Metaqualon (Mandrax), Flunitrazepam (Rohyp), Clona Zepam (RIV), Nitra Zepam (pil koplo, pil anjing, dum, BK, MG).

Pil

Ditelan Bentuk :

Teler (bicara cadel, jalan sempoyongan), Mudah Cara Pakai : tersinggung, Banyak bicara yang tidak karuan, Ngawur dalam bertindak, tidak terkontrol, gelisah, mengamuk

Efek

: lalu mengantuk, malas, daya pikir menurun.

Gejala putus obat : a. Denyut jantung cepat b. Banyak berkeringat c. Tekanan darah tinggi d. Tangan, kelopak dan lidah bergetar e. Gelisah f. Sukar tidur g. Muntah h. Kejang-kejang. Bahaya : a. Terjadinya perkelahian b. Mudah tersinggung dan marah c. Lemas, sedih, ingin bunuh diri d. Menimbulkan halusinasi dan melakukan tindakan berbahaya Jenisjenis Psikotropika yang bayak beredar adalah. 1. Ekstasi

Ekstasi adalah salah satu obat bius yang di buat secara ilegal di sebuah laboratorium dalam bentuk tablet atau kapsul. Ekstasi dapat membuat tubuh si pemakai memiliki energi yang lebih dan juga bisa mengalami dehidrasi yang tinggi. Sehingga akibatnya dapat membuat tubuh kita untuk terus bergerak. Beberapa orang yang mengkonsumsi ekstasi di temukan meninggal karena terlalu banyak minum air dikarenakan rasa haus yang amat sangat.Tergolong jenis zat psikotropika, dan biasanya diproduksi secara illegal di laboratorium dan dibuat dalam bentuk tablet dan kapsul. Ekstasi akan mendorong tubuh untuk melakukan aktivitas yang melampaui batas maksimum dari kekuatan tubuh itu sendiri. Kekeringan cairan tubuh dapat terjadi sebagai akibat dari pengerahan tenaga yang tinggi dan lama. 2. Amfetamin (Sabu-sabu)

Amfetamin adalah kelompok obat psikoaktif sintetis yang disebut sistem saraf pusat (SSP) stimulants.stimulan. Amfetamin merupakan satu jenis narkoba yang dibuat secara sintetis dan kini terkenal di wilayah Asia Tenggara. Amfetamin dapat berupa bubuk putih, kuning, maupun coklat, atau bubuk putih kristal kecil.

Senyawa ini memiliki nama kimia methylphenethylamine merupakan suatu senyawa yang telah digunakan secara terapetik untuk mengatasi obesitas, attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD), dan narkolepsi.

Secara klinis, efek amfetamin sangat mirip dengan kokain, tetapi amfetamin memiliki waktu paruh lebih panjang dibandingkan dengan kokain (waktu paruh amfetamin 10 15 jam) dan durasi yang memberikan efek euforianya 4 8 kali lebih lama dibandingkan kokain.

Sejarah Amphetamine

Amphetamine pertama kali disintesis pada tahun 1887 oleh Lazar Edeleanu di Berlin, Jerman . Amphetamine ini awalnya disebut dengan phenylisopropylamine majemuk. Amphetamine adalah salah satu dari serangkaian senyawa yang merupakan turunan dari efedrin , dan telah diisolasi dari Ma-Huang pada tahun yang sama oleh Nagayoshi Nagai . Amfetamin ditemukan tanpa menggunakan kajian farmakologis pada tahun 1927, oleh pelopor psychopharmacologist Gordon Alles resynthesized dan ketika diuji pada dirinya sendiri, saat mencari pengganti buatan untuk efedrin. Dari 1933 atau 1934 Smith, Kline dan Perancis mulai menjual bentuk dasar obat volatile sebagai obat semprot di bawah nama dagang Benzedrine berguna sebagai dekongestan dan juga dapat digunakan untuk tujuan lain. Salah satu upaya pertama, amfetamin digunakan dalam sebuah studi ilmiah yang dilakukan oleh MH Nathanson, Dokter di Los Angeles , pada tahun 1935. Dia mempelajari efek subjektif amfetamin pada 55 pekerja rumah sakit yang masing-masing diberi 20 mg Benzedrine. Dua efek obat yang paling sering dilaporkan adalah "rasa kenyamanan dan perasaan kegembiraan" dan "kelelahan berkurang". Selama Perang Dunia II, amfetamin

secara ekstensif digunakan untuk memerangi kelelahan dan meningkatkan kewaspadaan pada tentara. Setelah beberapa dekade pada tahun 1965, FDA melarang penggunaan Inhaler Benzedrine dan amfetamin secara bebas, penggunaannya terbatas dan harus menggunakan resep, tetapi dalam kegiatan non-medis tetap umum digunakan. Senyawa terkait metamfetamin pertama kali disintesis dari efedrin di Jepang pada tahun 1920 oleh kimiawan Akira Ogata , melalui pengurangan efedrin menggunakan fosfor merah dan yodium . Farmasi Pervitin adalah tablet 3 mg metamfetamin yang tersedia di Jerman dari tahun 1938 dan secara luas digunakan dalam Wehrmacht , namun pada pertengahan tahun 1941, metamfetamin menjadi zat yang terbatas penyebarannya, hal tersebut karena prajurit yang mengkonsumsinya memiliki waktu istirahat yang sangat sedikit dan tak punya banyak waktu untuk memulihkan tenaganya serta adanya penyalahgunaan. Selama sisa perang, dokter militer terus mengeluarkan obat tersebut, tetapi dibatasi dan dengan adanya diskriminasi. Pada tahun 1997 dan 1998, para peneliti di Texas A & M University mengklaim telah menemukan amphetamine dan methamphetamine di dua dedaunan Acacia spesies asli Texas , A. berlandieri and A. berlandieri dan A. rigidula . rigidula . Sebelumnya, kedua senyawa ini telah dianggap sebagai penemuan manusia. Temuan ini tidak pernah diduplikasi, dan analisis yang diyakini oleh banyak ahli kimia sebagai hasil dari kesalahan eksperimental, dan dengan demikian validitas laporan telah datang ke pertanyaan. Alexander Shulgin , salah satu peneliti biokimia yang paling berpengalaman dan penemu banyak zat psikotropika yang baru, telah mencoba untuk menghubungi peneliti Texas A & M dan memverifikasi temuan mereka. Amfetamin Mempengaruhi Otak

Ketika seseorang menggunakan upper, zat tersebut akan merangsang sistem saraf pusat penggunanya. Zat bekerja pada sistem neurotransmiter norepinefrin dan dopamin otak. Menggunakan amfetamin dapat menyebabkan otak untuk menghasilkan tingkat dopamin yang lebih tinggi. Jumlah dopamin yang berlebih di dalam otak akan menghasilkan perasaan euforia dan kesenangan yang biasa dikenal sebagai high. Seiring berjalannya waktu, orang yang menggunakan shabu akan mengembangkan toleransi terhadap zat amfetamin yang terkandung di dalam Shabu. Toleransi artinya seseorang akan membutuhkan dosis yang lebih tinggi untuk mendapatkan efek yang sama.

Jika sejumlah dosis yang dibutuhkan tidak terpenuhi maka pengguna zat amfetamin akan muncul perasaan craving/withdrawal atau dikenal dengan perasaan sakaw. Sensasi yang ditimbulkan oleh amfetamin

Sensasi yang ditimbulkan akan membuat otak lebih jernih dan bisa berpikir lebih fokus. Otak menjadi lebih bertenaga untuk berpikir berat dan bekerja keras, namun akan muncul kondisi arogan yang tanpa sengaja muncul akibat penggunaan zat ini. Pupil akan berdilatasi (melebar). Nafsu makan akan sangat ditekan. Hasrat ingin pipis juga akan ditekan. Tekanan darah bertendensi untuk naik secara signifikan. Secara mental, pengguna akan mempunyai rasa percaya diri yang berlebih dan merasa lebih happy. Pengguna akan lebih talkative, banyak ngomong dan meningkatkan pola komunikasi dengan orang lain. Karena seluruh sistem saraf pusat terstimulasi maka kewaspadaan dan daya tahan tubuh juga meningkat. Pengguna seringkali berbicara terus dengan cepat dan terus menerus. Amfetamin dosis rendah akan habis durasinya di dalam tubuh kita antara 3 sampai 8 jam, Setelah itu pengguna akan merasa kelelahan. Kondisi ini akan membuat dorongan untuk kembali speed-up dan kembali mengkonsumsi satu dosis kecil lagi, begitu seterusnya. Penggunaan bagi social user dimana biasanya hanya menggunakan amfetamin pada akhir minggu biasanya menjadi tidak bisa mengontrol penggunaannya dan banyak yang berakhir dengan penggunaan sepanjang minggu penuh, mulai dari Sabtu ke Jumat, begitu seterusnya.