Anda di halaman 1dari 54

PROSES PENGOLAHAN TEBU MENJADI GULA DAN ANALISA KADAR GULA DALAM BLOTONG SEBAGAI LIMBAH PADAT HASIL

PROSES PEMURNIAN DI PG ASSEMBAGOES

LAPORAN KULIAH KERJA MAGANG

Oleh : YENI PATMAWATI NIM. 101810301029

JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS JEMBER 2013

PROSES PENGOLAHAN TEBU MENJADI GULA DAN ANALISA KADAR GULA DALAM BLOTONG SEBAGAI LIMBAH PADAT HASIL PROSES PEMURNIAN DI PG ASSEMBAGOES

LAPORAN KULIAH KERJA MAGANG

Oleh : YENI PATMAWATI NIM. 101810301029

Diajukan untuk memenuhi mata kuliah KKM (Kuliah Kerja Magang) di Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember

JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS JEMBER 2013

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA MAGANG PROSES PENGOLAHAN TEBU MENJADI GULA DAN ANALISA KADAR GULA DALAM BLOTONG SEBAGAI LIMBAH PADAT HASIL PROSES PEMURNIAN DI PG ASSEMBAGOES

Oleh : Yeni Patmawati 101810301029

Menyetujui, Dosen Pembimbing Internal Penyusun

Dwi Indarti, S.Si, M.Si NIP. 197409012000032004

Yeni Patmawati NIM. 101810301029

Mengetahui, Ketua Jurusan Kimia Universitas Jember

Dr. Bambang Piluharto, S.Si, M.Si NIP. 197107031997021001

ii

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA MAGANG PROSES PENGOLAHAN TEBU MENJADI GULA DAN ANALISA KADAR GULA DALAM BLOTONG SEBAGAI LIMBAH PADAT HASIL PROSES PEMURNIAN DI PG. ASSEMBAGOES

Disusun oleh : Nama NIM Jurusan Fakultas : Yeni Patmawati : 101810301029 : Kimia : Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember Mengetahui dan mengesahkan Situbondo, 5 Oktober 2013

Kepala Pabrikasi

Pembimbing Lapang

Djarot Rudy Wardoyo Administratur PG. Assembagoes

Abdul Salam

Ir. H. Suhardi

iii

KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan semesta alam atas segala nikmat dan karuniaNya yang tak terhitung sejak penulis lahir hingga saat ini. Atas izinNya pula penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan kuliah kerja magang (KKM) ini dengan baik. Shalawat dan salam tak lupa terucap untuk sang junjungan Nabi Besar Rasulullah SAW. Dalam penyajian laporan ini penulis melakukan pengamatan, dan perhitungan secara langsung selama melakukan magang di PG Assembagoes. Penulis menyadari bahwa kegiatan magang ini dari awal hingga akhir telah mendapatkan banyak bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bimbingan, bantuan, dan dorongan kepada penulis. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Direksi PT. Perkebunan Nusantara XI (Persero) 2. Keluarga besar PTPN XI PG Assembagoes Administratur PG Assembagoes Kepala Pabrikasi PG Assembagoes Ajunt Kepala Pabrikasi PG Assembagoes Chemiker PG Assembagoes Para karyawan laboratorium PG Assembagoes Serta seluruh karyawan PG Assembagoes yang telah membantu dalam pelaksanaan selama magang. 3. Ibu Dwi Indarti, S.Si, M.Si selaku Dosen Pembimbing Internal 4. Teman teman kelompok KKM yang telah banyak membantu selama melaksanakan magang di PG Assembagoes.

iv

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini mempunyai banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun dari semua pihak untuk penyempurnaan laporan ini. Semoga laporan kuliah kerja magang ini dapat memberikan manfaat bagi penulis pada khusunya, dan dapat menambah wawasan pembaca pada umumnya. Situbondo, November 2013

Penulis

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ...............................................................................................i LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................ii KATA PENGANTAR DAFTAR TABEL .................................................................................iv DAFTAR ISI .........................................................................................................vi ..........................................................................................viii ..................................................................................x ..................................................................................1 ..................................................................................2 ..................................................................................2 DAFTAR GAMBAR.............................................................................................ix DAFTAR LAMPIRAN BAB I. PENDAHULUAN 1.2 Rumusan Masalah 1.3 Tujuan Dan Manfaat

1.1 Latar Belakang ..............................................................................................1

1.3.1 Tujuan ..........................................................................................................2 1.3.2 Manfaat ..........................................................................................................3 BAB II. PELAKSANAAN KEGIATAN 2.1 Tempat Dan Waktu 2.1.2 Waktu ..........................................................4 ..................................................................................4

2.1.1 Tempat ..........................................................................................................4 ..........................................................................................................4 ......................................................................4 ......................................................................5 ..................................7 ..............................................7 2.2 Bidang atau Jenis Kegiatan 2.4 Kendala Dan Pemecahan

2.3 Teknik Kegiatan ..............................................................................................4 BAB III. HASIL KEGIATAN DAN PEMBAHASAN 3.1 Proses Pengolahan Tebu Menjadi Gula 3.1.1 Proses Penggilingan 3.1.2 Proses Pemurnian 3.1.3 Proses Penguapan

................................................................................11 ................................................................................14 ................................................................................17

3.1.4 Proses Kristalisasi (Masakan) ....................................................................19 3.1.5 Proses Putaran ............................................................................................21 3.1.6 Proses Pengemasan ................................................................................22 ........................................................23 3.2 Analisa Kadar Gula dalam Blotong

vi

3.3 Penyajian Data Hasil Analisa ....................................................................28 BAB IV. PENUTUP ............................................................................................29 4.1 Kesimpulan 4.2 Saran ............................................................................................29 ................................................................................30 ........................................................................................................29

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN ........................................................................................................31

vii

DAFTAR TABEL Tabel 1. Tingkatan Ukuran Kristal Gula .........................................................19 Tabel 2. Komposisi Kering Blotong ...............................................................24

viii

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Struktur Sukrosa, Glukosa, dan Fruktosa ..............................................7 Gambar 2. Glycosidic Bond Formation Gambar 3. Synthesis of Sucrose in Plants ......................................................... 8 ..........................................................9

Gambar 4. Diagram Alir Pengolahan Tebu Menjadi Gula PG. Assembagoes .....10 Gambar 5. Meja Tebu ...........................................................................................12 Gambar 6. Skema Kerja di Stasiun Gilingan ........................................................13 Gambar 7. Bagan Operasi Stasiun Pemurnian Gambar 8. Bagan Kristalisasi 3 Tingkat (ACD) Gambar 9. Skema Polarimeter ............................................14 ............................................20

....................................................................27

ix

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Flow Sheet Pengolahan Tebu PG Assembagoes Lampiran 2. Foto Kegiatan Lampiran 3. Hasil Kegiatan Analisa Selama Magang Lampiran 5. Biodata Mahasiswa ....................31

................................................................................32 ................................38

Lampiran 4. Penyajian Data Hasil analisa Blotong ............................................42 ....................................................................44

BAB 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di jaman ini kian pesat. Manusia semakin selektif dan pandai dalam memilih jenis kebutuhannya, termasuk jenis makanan dan minuman yang dikonsumsinya. Hal ini didukung dengan kemajuan dalam dunia pangan yang merupakan kebutuhan pokok setiap individu. Salah satu kemajuan dalam dunia pangan yaitu bidang pertanian karena Indonesia merupakan negara agraris yang berada di wilayah beriklim tropis yang mampu mengembangkan hasil-hasil pertaniannya. Salah satu pengolahan hasil pertanian di Indonesia yaitu tebu yang dapat diolah menjadi gula. Gula merupakan komoditi utama atau vital yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Selain itu, gula juga banyak digunakan sebagai bahan baku dalam industri makanan dan minuman. Pemerintah mengupayakan hasil-hasil pertanian yang maksimal melalui PT Perkebunan Nusantara XI (Persero) sebagai badan usaha milik negara yang mengelola industri pertanian khususnya dalam industri pengolahan tebu menjadi gula. PT Perkebunan Nusantara XI (Persero) tidak hanya badan usaha milik negara yang berperan dalam meningkatkan produktivitas hasil pertanian yaitu tebu yang diolah menjadi gula, tetapi juga dapat memberikan pengetahuan dan skill bagi sumber daya manusia dan diharapkan dapat meningkatkan SDM di Indonesia. Penjaminan mutu pendidikan tinggi sangatlah penting. Hal ini bertujuan untuk memelihara dan meningkatkan mutu pendidikan tinggi secara berkelanjutan atau continous improvement yang dijalankan oleh perguruan tinggi. Pendidikan tinggi dianggap bermutu atau berkualitas apabila mampu menetapkan dan mewujudkan visinya melalui pelaksanaan misi-misinya, serta mampu memenuhi kebutuhan yang berupa kebutuhan masyarakat (societal needs), kebutuhan dunia kerja (industrial needs), dan kebutuhan profesional (profesional needs). Perguruan tinggi yang memiliki peran penting dalam upaya meningkatkan sumber daya manusia diharapkan dapat mengembangkan dan mengontrol ilmu pengetahuan dan teknologi diberbagai bidang, terutama bidang industri pangan sehingga

lulusannya dapat segera beradaptasi dengan dunia kerja dan ikut serta dalam upaya mensejahterakan masyarakat. Dukungan serta perhatian yang besar dari seluruh kalangan, terutama kalangan industri sangat dibutuhkan guna memberikan pengetahuan yang bersifat aplikatif berdasarkan ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga mahasiswa menjadi lebih dekat dengan dunia kerja. Berdasarkan uraian pemikiran di atas, maka Mahasiswa Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Jember sebagai calon intelektual merasa perlu untuk berinteraksi dan mengenal lebih dekat dengan industri pengolahan gula, yaitu PTPN XI (Persero) PG Assembagoes agar mengetahui proses pengolahan gula dan mengetahui analisa yang dilakukan, salah satunya yaitu analisa blotong yang merupakan limbah padat yang dihasilkan dalam proses pemurnian. Melalui pelaksanaan kuliah kerja magang (KKM) mahasiswa diharapkan dapat mempraktekkan ilmunya di bangku kuliah dengan kenyataan yang sebenarnya dilapangan, melatih kreativitas, pola pikir, serta pengabdian yang besar kepada masyarakat dengan turut serta membangun masyarakat. Selain itu, pelaksanaan KKM juga menaruh harapan yang besar bagi mahasiswa untuk dapat membekali diri sebelum memasuki dunia kerja. Hubungan serta kerjasama yang harmonis juga diharapkan dapat terjalin antara pihak mahasiswa serta Universitas Jember dengan pihak PT Perkebunan Nusantara XI (Persero). 1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana proses pengolahan tebu menjadi gula? 2. Apakah blotong itu ? 3. Bagaimana analisa kadar blotong yang dilakukan? 4. Bagaimana penyajian data hasil analisa blotong di PG Assembagoes? 1.3 Tujuan dan Manfaat 1.3.1 Tujuan Terciptanya hubungan yang sinergis, jelas, dan terarah antara dunia pendidikan dan dunia profesi.

Meningkatkan profesionalisme mahasiswa dalam bidang pengetahuan dan teknologi sesuai dengan disiplin ilmunya. Menambah wawasan mahasiswa tentang manfaat ilmu pengetahuan yang dipelajarinya dan mengembangkan kreatifitas dan pola pikir mahasiswa. Mempelajari secara umum proses analisis kimia yang berlangsung di laboratorium PG Assembagoes PTPN XI. Mengetahui dan memahami instrumentasi yang digunakan dalam proses analisis dan cara kerja instrumen di laboratorium PG Assembagoes PTPN XI. Mempelajari proses pembuatan gula dan analisa kadar gula dalam blotong di PG Assembagoes PTPN XI. Manfaat

1.3.2

Mahasiswa dapat memiliki wawasan pengetahuan terhadap proses analisis kimia di laboratorium PG Assembagoes PTPN XI. Mahasiswa dapat melihat penerapan teori-teori yang telah didapatkan di bangku kuliah dengan terjun secara langsung di lapangan. Mahasiswa mampu mengembangkan kreatifitas dan pola pikirnya dalam menghadapi permasalahan yang muncul dalam proses pengolahan tebu menjadi gula dan analisis kadar gula dalam blotong.

Terbinanya kerjasama yang dinamis antara pihak Perguruan Tinggi khususnya dengan Jurusan Kimia Universitas Jember dan PG Assembagoes PTPN XI.

BAB II. PELAKSANAAN KEGIATAN 2.1 Tempat dan Waktu Kegiatan 2.1.1 Tempat Kegiatan Kuliah Kerja Magang (KKM) ini dilakukan di PTPN XI (Persero) PG Assembagoes di Kecamatan Asembagus, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur. 2.1.2 Waktu Kegiatan Kuliah Kerja Magang dilaksanakan pada tanggal 1 Juli 2013 sampai dengan 6 Agustus 2013. 2.2 Bidang atau Jenis Kegiatan Jenis kegiatan ini berupa Kuliah Kerja Magang Mahasiswa Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Jember di PT Perkebunan Nusantara XI (Persero) PG Assembagoes di Kecamatan Asembagus, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur. 2.3 Teknik Kegiatan Teknik kegiatan kuliah kerja magang yang dilakukan oleh Mahasiswa Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Jember di PT Perkebunan Nusantara XI (Persero) PG Assembagoes meliputi : 1. Pengenalan lingkungan pabrik atau emplacement, dan peralatan yang digunakan dalam proses pengolahan tebu beserta fungsi masing-masing alat. 2. Pelaksanaan kuliah kerja magang berdasarkan jadwal yang telah disepakati 3. Pengenalan analisa-analisa yang dilakukan dalam tiap-tiap proses pengolahan tebu menjadi gula dan teknik pengolahan limbah. 4. Menentukan analisa yang akan diambil untuk penyusunan laporan akhir kuliah kerja magang 5. Melaporkan hasil kegiatan yang telah dilakukan setiap hari kepada pembimbing eksternal.

6. Penyusunan laporan dari seluruh kegiatan kuliah kerja magang dalam bentuk laporan tertulis kepada pihak PG Assembagoes dan Jurusan Kimia FMIPA Universitas Jember. 2.4 Kendala dan Pemecahan 2.4.1 Kendala Kendala atau permasalahan yang ada di PG Assembagoes yaitu terletak pada laboratory safety use dan lay out laboratorium. Laboratory safety use meliputi peraturan keselamatan kerja baik umum maupun khusus, alat keselamatan kerja, penyimpanan bahan kimia, dan penanganan limbah. Lay out laboratorium yang ada di PG Assembagoes memiliki pintu yang menjadi jalan penghubung antara karyawan pabrik dan pengawas pabrikasi, serta jalan penghubung memasuki emplasement pabrik. 2.4.2 Pemecahan Masalah Solusi yang dapat diambil untuk menyelesaikan permasalahan terhadap laboratory safety use yaitu : 1. Memberi pemberitahuan baik lisan maupun tertulis (peraturan umum terlampir) serta adanya peringatan yang diberikan apabila peraturan tidak diindahkan. 2. Kelengkapan peralatan keselamatan kerja, seperti : Jas lab Sarung tangan Pelindung mata dan muka Masker Karet penghisap Eye wash fountain dan Safety shower Pemadam kebakaran Tanda peringatan keselamatan dan bahaya. 3. Penyimpanan bahan kimia perlu untuk dikelompokkan dengan memperhatikan sifat-sifat yang dimilikinya, karena terdapat bahan kimia yang

bersifat toxic dan volatile. Hal ini dilakukan guna menjaga keselamatan kerja dari tim analis. 4. Mendesain lay out laboratorium dengan memperhatikan keselamatan kerja analis, seperti sirkulasi udara, sumber air, serta pembuangan limbah. Hal ini bertujuan agar tercipta suasana kerja yang kondusif di laboratorium yang diakibatkan oleh banyaknya pegawai yang hendak memasuki maupun keluar ruangan pabrikasi melalui laboratorium.

BAB III. HASIL KEGIATAN DAN PEMBAHASAN 3.1 Proses Pengolahan Tebu Menjadi Gula Bahan baku industri gula berupa tebu (Saccharum officinarum). Tebu adalah tanaman jenis rumput-rumputan yang di dalam batangnya banyak mengandung gula dengan diameter 2-4 cm dan panjang 2-4 meter. Secara utuh tebu terdiri dari daun, pucuk, batang, bongkotan dan akar. Di pabrik gula, daun, pucuk dan akar disebut kotoran tebu, sedangkan bongkotan yang masih tertanam di tanah dimanfaatkan lagi untuk diambil sebagai bahan baku (bibit) atau yang biasa disebut tebu keprasan. Di dalam batang tebu terkandung paling banyak gula tebu, khususnya sukrosa (C12H22O11). Pucuk batang tebu kaya akan asam-asam amino dan miskin kandungan gula (sukrosa). Sedangkan tunas tebu kaya kandungan asam-asam organik, gula reduksi dan asam amino. Pada umunya komposisi tebu terdiri dari air (73-76 %), padatan tak larut (serat) sebesar 11-16 % dan padatan terlarut sebesar 10-16 %. Padatan terlarut dalam tebu berupa gula yaitu sukrosa (70-88 %), glukosa (2-4 %), dan fruktosa (2-4 %), garam organik dan anorganik, senyawa organik, lilin, lemak, fosfat, dan zat warna.
CH2OH H H OH OH H OH OH H H
H O

HOCH2
O

H HO CH2OH

Sucrose
CH2OH H H OH OH H OH H OH
HO OH H
H

HOCH2
O

H HO

CH2OH

D-glucose

D-fructose

Gambar 1. Struktur Sukrosa, glukosa, dan fruktosa

Gula atau Sukrosa merupakan disakarida yang terdiri dari glukosa dan fruktosa. Sukrosa dalam tanaman digunakan sebagai transport molekul untuk memindahkan energi berupa karbohidrat ke sel-sel yang dapat menghidrolisis sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa dengan menghasilkan energi berupa ATP (Adenosin Triphosphat). Energi ATP yang dihasilkan digunakan sel dalam melakukan aktivitasnya (Dewitt, 2012). Secara harfiah, gula diselubungi oleh gugus hidroksil (-OH). Pembentukan disakarida dari dua monosakarida melalui ikatan glikosida. Seperti yang terlihat pada gambar 2, gugus hidroksil pada satu gula dapat dihubungkan ke gugus hidroksil lain dengan melepaskan gugus hidroksil dari gula pertama dan atom hidrogen dari gula kedua menghasilkan molekul air atau H2O. Kedua monosakarida dihubungkan dengan ikatan glikosida pada atom oksigen (-O-) yang membentuk disakarida.

Sugar1-OH Sugar1-

HO-sugar2
-OH

+ -O-sugar2 +

H-

Sugar1-O-sugar2

+ HOH

Gambar 2. Glycosidic Bond Formation Reaksi pembentukan sukrosa pada tanaman merupakan reaksi yang kompleks. Reaksi ini melibatkan kerja beberapa enzim yang ada pada sitoplasma dan kloroplas yang berinteraksi dalam membentuk sukrosa dan pati. Sintesis sukrosa pada gambar 3 terlihat bahwa UDP-glukosa bereaksi dengan fruktosa-6fosfat membentuk sukrosa-6-fosfat dengan bantuan enzin sukrosa-6-fosfat sintase. Sukrosa-6-fosfat melepaskan gugus fosfat dengan bantuan enzim sukrosa-6-fosfat fosfatase membentuk molekul sukrosa (Dewitt, 2012).

CH2OH H H OH OH H OH H O UDP + HO OH H
H O

HOCH2
O

H HO

CH2

UDP-glucose

fructose 6-phosphate Sucrose 6-phosphate synthase

UDP

CH2OH H H OH OH H OH OH H H
H O

HOCH2
O

H HO CH2

O O P

Sucrose 6-phosphate

Sucrose 6-phosphate phosphatase

CH2OH H H OH OH H OH OH H H
H O

HOCH2
O

H HO CH2OH

Sucrose Gambar 3. Synthesis of Sucrose in Plants

Tebu yang telah ditimbang dan diangkut oleh lori/truk memasuki halaman pabrik yang berfungsi sebagai tempat penampungan dan pengaturan tebu yang 9

diangkut oleh truk ataupun lori. Tebu-tebu tersebut selanjutnya siap diproses di dalam pabrik gula. Diagram alir pengolahan tebu menjadi gula di PG Assembagoes seperti terlihat pada gambar 4 berikut ini. Tebu

Imbibisi

Gilingan

Ampas

Asam phosphat

Nira Mentah

Susu Kapur + SO2 + Floculant

Pemurnian

Blotong

Nira Encer

Steam

Penguapan

Air Kondensat

SO2

Nira Kental

Kristalisasi (Masakan)

Steam

Massecuite

Air Siraman

Puteran

Tetes

Gula SHS Gambar 4. Diagram Alir Pengolahan Tebu Menjadi Gula PG. Assembagoes

10

Proses pengolahan tebu menjadi gula di pabrik gula terutama di PG Assembagoes melalui beberapa tahapan proses, yaitu : 1. Proses penggilingan 2. Proses pemurnian 3. Proses penguapan 4. Proses kristalisasi (masakan) 5. Proses pemutaran 6. Proses pengemasan 6.1.1 Proses Penggilingan Stasiun gilingan merupakan bagian dari proses pengolahan gula yang memiliki fungsi utama yaitu mengambil gula dari batang tebu semaksimal mungkin dengan menekan kehilangan gula sekecil mungkin terbawa ampas. Proses yang terjadi pada stasiun gilingan yaitu tebu akan dicacah untuk memperluas pori dan memecah sel-sel tebu sehingga sukrosa yang ada pada nira tebu dapat diperoleh dengan maksimal. Nira adalah cairan yang keluar dari batang tebu yang telah digiling dan merupakan bahan baku pembuatan gula. Tebu yang ditebang akan membuat sel-sel yang ada didalamnya semakin lama menjadi semakin lemah yang diakibatkan oleh terhentinya aktivitas fotosintesis. Sukrosa tebu memiliki sifat asam dengan pH 5,4 dan oleh bakteri Leuconostoc mesenteroidis akan diubah kembali menjadi glukosa dan fruktosa. Oleh karena itu, setelah tebu ditebang diupayakan untuk dapat segera digiling agar kandungan sukrosa yang ada didalamnya tidak semakin berkurang. Larutan sukrosa terhidrolisis menjadi fruktosa dan glukosa pada temperatur didihnya. Semakin tinggi temperatur dan suasananya semakin asam, maka hidrolisis yang terjadi akan semakin cepat. Berikut ini adalah reaksi hidrolisis sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa. C12H22O11 Sukrosa + H2O Air C6H12O6 glukosa + C6H12O6 fruktosa

Sebelum pemerahan nira terdapat alat kerja pendahuluan seperti cane table, cane carrier, cane knife dan unigrator. Tebu yang akan mengalami proses

11

pemerahan diangkut ke meja tebu atau cane table (gambar 5). Fungsi meja tebu adalah untuk menampung tebu dan sebagai tempat untuk mengatur masuknya tebu ke cane carrier. Cane carrier berfungsi sebagai tempat pembawa / penerus tebu dari meja tebu ke cane knife dan Unigrator. Cane knife berfungsi mencacah dan manyayat tebu menjadi bagian yang lebih pendek. Unigrator berfungsi untuk menumbuk sel-sel tebu yang telah pecah oleh cane knife menjadi lebih terbuka sehingga didapatkan serpihan-serpihan tebu yang halus dan siap diperah pada unit gilingan.

Gambar 5. Meja Tebu Berdasarkan gambar 5 di atas, meja tebu memiliki fungsi yaitu tempat untuk menampung tebu. Cane carier akan membawa atau meneruskan tebu dari meja tebu ke cane knife dan unigrator. Rantai tebu berfungsi sebagai penarik tebu dari meja tebu yang akan dijatuhkan ke cane carier. Penata tebu (leveler) berfungsi sebagai pengurai atau perata tebu diatas meja tebu. Sedangkan elektromotor sebagai penggerak pada alat-alat meja tebu. Tebu yang ada pada truk/lori diangkat dengan menggunakan cane crane dan ditarik ke meja tebu kemudian dimasukkan ke cane carrier. Tebu yang telah masuk ke cane carrier pelan-pelan di masukkan ke unit cane knife dan Unigrator untuk mencacah batang tebu menjadi cacahan tebu. Setelah keluar dari Unigrator cacahan tebu diangkut dan dimasukkan ke gilingan I dan diperoleh nira I atau biasa disebut sebagai Nira Perahan Pertama (NPP) yang murni tanpa campuran 12

air. Nira Perahan Pertama (NPP) masuk ke peti nira mentah dan ampas tebu dari gilingan I masuk ke gilingan II. Ampas tersebut selanjutnya ditambahkan nira dari gilingan III dan diperoleh nira II. Nira II selanjutnya dialirkan ke peti nira mentah dan bercampur dengan nira I. Ampas tebu dari gilingan II masuk ke gilingan III dan disini ampas tersebut ditambahkan dengan nira gilingan IV. Ampas tebu dari gilingan III masuk ke gilingan IV dan ditambahkan nira dari gilingan V dan air imbibisi dengan suhu antara 60 sampai 70o C dengan cara disemprotkan (nozel). Ampas tebu dari gilingan IV masuk ke gilingan V. Ampas yang keluar dari gilingan V kemudian dibawa oleh Baggase Conveyor menuju ke stasiun ketel untuk dijadikan bahan bakar dan sebagian ampas yang halus dilewatkan melalui saringan halus (Baggase Separator) dimana ampas halus digunakan sebagai campuran nira kotor yang keluar dari Single Tray menuju ke Rotary Vaccum Filter. Secara umum, proses yang terjadi di stasiun gilingan terlihat pada gambar 6 berikut ini.

Ampas

Gambar 6. Skema Kerja di Stasiun Gilingan Untuk gilingan I tidak ada penambahan imbibisi, di gilingan ini bertujuan untuk memerah nira murni yang kemudian disaring di DSM screen. Sedangkan pada gilingan II disini ada penambahan imbibisi nira yang dihasilkan oleh gilingan III yang kemudian hasil pemerahannya dikirim ke saringan DSM screen. Pada pemerahan digilingan III dan IV terdapat penambahan air imbibisi yang memiliki tujuan untuk membantu proses ekstraksi sehingga nira yang ada pada

13

ampas tebu lebih mudah untuk dikeluarkan. Nira perahan gilingan II dan I disaring menggunakan saringan nira DSM screen. Nira yang sudah tersaring dari DSM screen akan dipompa menuju ke stasiun pemurnian. 6.1.2 Proses Pemurnian Proses pemurnian bertujuan untuk memisahkan antara nira bersih dan pengotornya dengan menghidari kerusakan sukrosa seminimal mungkin. Pengotor yang terkandung dalam nira berupa : a) c) Suspensi zat padat yang terdiri dari tanah, ampas, dan sebagainya. Zat penimbul warna, seperti klorofil, besi oksida, dan sebagainya. Bagan proses pemurnian nira di stasiun pemurnian PG Assembagoes terlihat pada gambar 7. b) Koloid yang terdiri dari protein, lemak, zat lilin, gum, zat pati, dan fosfat.

Gambar 7. Bagan Operasi Stasiun Pemurnian Berdasarkan bagan operasi stasiun pemurnian diatas, nira mentah dari stasiun gilingan dilewatkan melalui flow meter untuk mengetahui seberapa banyak 14

nira mentah yang masuk ke peti tunggu nira mentah. Kemudian nira ditetesi asam fosfat (H3PO4) untuk membantu pembentukan inti endapan yang diharapkan dapat menarik lebih banyak kotoran. Selanjutnya nira dipompa menuju Pemanas Pendahuluan I (PP I) dengan suhu 75oC bertujuan untuk meningkatkan laju reaksi sehingga proses pemurnian dapat berlangsung lebih cepat. Nira mentah tersebut dialirkan ke Defekator I (peti reaksi) dan dicampur susu kapur sampai pH sekitar 7,2-7,5 dan di Defekator II hingga pHnya sekitar 8-8,5. Selanjutnya dialirkan ke Defekator III dengan penambahan susu kapur yang berlebih sampai pH sekitar 910. Tahap pemurnian yang pertama ini yaitu dengan penambahan susu kapur (Ca(OH)2 yang berasal dari kapur tohor (CaO) yang dilarutkan dalam air. Kapur tohor yang dibuat berasal dari penguraian batu kapur (CaCO3) dengan suhu tinggi. CaCO3(s) Batu kapur CaO(s) + Kapur tohor H2O(aq) panas CaO(s) kapur tohor Ca(OH)2(aq) susu kapur + panas + CO2

Reaksi tersebut merupakan reaksi eksotermal yang melepaskan panas sebesar 15,2 kkal. Penambahan susu kapur memiliki fungsi yaitu untuk mengikat ion fosfat yang ada dalam nira dan membentuk endapan. Reaksi yang terjadi yaitu: Penguraian H3PO4 adalah sebagai berikut. H3PO4 H2PO4HPO42Ca(OH)2 3Ca2+ + PO43H2PO4HPO42PO43Ca2+ + H+ + H+ + H+ + 2OH-

Penguraian (Ca(OH)2 adalah sebagai berikut. Ca3(PO4)2 (endapan)

Selain itu, susu kapur juga dapat menaikkan pH nira sehingga dapat mencegah inversi. Kenaikan pH mengakibatkan muatan negatif bertambah sehingga dapat mengabsorbsi/menetralkan muatan positif dari koloid-koloid sehingga membentuk

15

endapan karena adanya gaya gravitasi. Nira yang keluar dari defekator III dialirkan ke peti sulfitasi. Nira yang masuk ke peti sulfitasi mengalami pemurnian yang kedua yaitu menggunakan gas SO2 yang berasal dari pembakaran belerang. Penambahan belerang dalam bentuk gas SO2 berfungsi sebagai inti endapan dengan membentuk endapan kalsium sulfit (CaSO3) oleh adanya ion Ca2+ berlebih yang berasal dari susu kapur. Selain itu, endapan kalsium sulfit (CaSO3) mengakibatkan warna nira menjadi pucat (mereduksi zat warna nira). Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut. S(s) + O2(g) SO2(g) H2SO3(aq) CaSO3(s) + 2H+(aq) (asam) CaSO3(s) sampai suhu 105oC yang bertujuan untuk SO2(g) + H2O(aq) H2SO3(aq) + Ca2+(aq) SO2(g) pendahuluan + Ca2+(aq) II (PP II)

Nira yang sudah tersulfitasi dipanaskan lagi pada badan Pemanas menyempurnakan reaksi defekasi dan sulfitasi, melepaskan gas yang terlarut dalam nira serta mempercepat pengendapan selanjutnya di Single Tray Clarifier. Pemanasan mengakibatkan bertambahnya energi entropi dari partilkel-partikel sehingga reaksi pemurnian dapat berlangsung lebih cepat. Selanjutnya nira dari PP II masuk ke Single Tray Clarifier dan disini nira tersebut diberi penambahan floculant. Floculant merupakan bahan kimia yang berbentuk serbuk putih, jika dilarutkan dalam air akan berbentuk larutan kental dan lekat. Floculant yang ditambahkan berfungsi untuk mengikat endapan agar lebih maksimal. Nira jernih (encer) akan dipisahkan dan keluar dari bagian atas lewat over flow dimasukkan ke saringan nira jernih (DSM Screen). Nira encer yang jernih kemudian dipanaskan pada Pemanas Pendahuluan III sampai suhu 110oC dan untuk selanjutnya diuapkan di stasiun penguapan. Pemanasan pada suhu ini bertujuan untuk memanaskan nira encer pada suhu didih nira dengan harapan telah banyak kandungan air yang teruapkan dalam nira sehingga kerja diproses selanjutnya yaitu di Badan Penguapan 1 lebih ringan dan cepat. Nira kotor yang berada pada bagian bawah dari Single Tray Clarifier ditampung dipeti penampung nira kotor dan dipompa ke feed mexer untuk

16

dicampur ampas halus dari bagacillo sebagai media penyaring dan ditambah dengan air siraman secukupnya. Air yang disemprotkan bertujuan agar kandungan sukrosa yang ada pada blotong dapat larut sehingga kehilangan gula menjadi sekecil mungkin. Nira kemudian dilewatkan dalam Rotary Vacum Filter untuk dipisahkan menjadi blotong dan nira tapis. Filtrat yang dihasilkan dikembalikan ke bak nira mentah tertimbang, sedangkan kotoran berupa blotong dibuang. Blotong tersebut ditimbun ke TPA Persil untuk digunakan sebagai pupuk di lahan persawahan tebu. Pabrik Gula Assembagoes sistem pemurniannya menggunakan sistem sulfitasi netral yaitu nira yang keluar dari stasiun pemurnian memiliki kandungan pH 7 - 7,2. 6.1.3 Proses Penguapan Proses penguapan bertujuan untuk memisahkan air dari nira encer sehingga diperoleh nira kental. Nira encer yang keluar dari stasiun pemurnian masih memiliki kandungan air sekitar 80-85 % sehingga kandungan air tersebut perlu diuapkan guna memperoleh nira dengan kekentalan tertentu. Nira encer pada badan pemanas pendahuluan III selanjutnya dialirkan ke bejana evaporator. Fungsi stasiun penguapan utamanya adalah menguapkan sebagian besar kandungan air hingga 80% dari nira encer sehingga diperoleh nira kental atau pekat dengan kekentalan 28-32oBe (derajat baume), menekan kehilangan gula sekecil mungkin dan menghemat penggunaan uap. Derajat Baume atau Baume Degree (0Be) merupakan ukuran densitas relatif suatu larutan yang di cetuskan oleh ilmuan Antonie Baume. Sebenarnya, derajat Baume tidak memiliki korelasi yang tepat terhadap persentase komposisi suatu larutan gula. Namun, di beberapa pabrik gula derajat ini masih tetap digunakan untuk menyatakan tingkat kekentalan nira yang diinginkan dalam proses pengolahan gula. Proses penguapan PG Assembagoes menggunakan sistem Quadruple effect. Bahan pemanas yang dipakai adalah uap bekas dari gilingan dan turbin generator. Uap bekas masuk melalui samping bawah badan pemanas, uap nira

17

hasil badan penguapan I keluar malalui saluran pengeluaran yang berada diatas dan digunakan sebagai pemanas dibadan berikutnya. Proses berlajut sampai pada badan penguapan terakhir. Nira dari pemanas pendahuluan III dialirkan lewat pipa pemasukan nira ke badan pemanas I. Nira masuk melalui bagian bawah dan melewati pipa-pipa sirkulasi dimana nira mendapat pemanasan, sehingga terjadi penguapan. Kekentalan nira diusahakan hingga mencapai keadaan mendekati jenuh sehingga dalam proses kristalisasi di stasiun masakan dapat berjalan maksimal. Badan pemanas I (evaporator I) bersuhu 110oC dan uap yang dihasilkan akan dialirkan ke bagian pemanas evaporator II sebagai bahan pemanas nira di evaporator II. Uap nira dari evaporator I tersebut memiliki suhu 100oC. Uap nira yang dihasilkan dari evaporator II bersuhu 90oC dan digunakan sebagai bahan pemanas nira di evaporator III dan seterusnya hingga badan pemanas yang terakhir. Badan pemanas III menghasilkan uap nira bersuhu 80oC, badan pemanas IV mengahasilkan uap nira bersuhu 70 oC. Uap nira yang keluar dari evaporator terakhir selanjutnya mengalir dan masuk ke kondensor. Uap tersebut diberi air pendingin melalui pipa air injeksi sehingga terjadi perubahan wujud dari gas menjadi embun (mengembun). Air embun selanjutnya jatuh ke bawah sebagai air jatuhan. Selain mengalami proses penguapan, nira di stasiun penguapan juga dapat mengalami reaksi-reaksi dari bahan penyusun nira, seperti terjadinya zat berwarna gelap yang berasal dari garam-garam ferri dan karamel. Salah satu upaya yang dilakukan yaitu dengan penambahan gas SO2 yang akan mereduksi ion ferri menjadi ferro sehingga warna nira menjadi lebih pucat atau cerah. Fe3+ + eFe2+ Nira kental hasil penguapan dimasukkan ke dalam tangki sulfitasi dan dialiri gas SO2. Selanjutnya nira kental dipompa ke stasiun masakan. PG Assembagoes menerapkan sulfitasi ganda atau double sulfitation yaitu saat nira akan memasuki peti pengendapan dan setelah keluar dari evaporator.

18

6.1.4

Proses Kristalisasi (Masakan) Peristiwa kristalisasi diawali dengan menguapkan nira sampai mencapai

keadaan lewat jenuh. Stasiun masakan sebagai tempat berlangsungnya proses pembuatan kristal dari larutan yang mengandung gula. Kristalisasi adalah proses pembentukan kristal padat dari suatu larutan induk yang homogen, dimana syarat utama terbentuknya kristal yaitu larutan induk harus dalam kondisi lewat jenuh (super saturated). Kondisi lewat jenuh (super saturated) merupakan kondisi dimana pelarut (solvent) mengandung zat terlarut (solute) melebihi kemampuan pelarut tersebut melarutkan solut. Proses memasak nira menggunakan bejana atau biasa disebut pan masakan. Pan masakan yang berisi nira didalamnya terjadi sirkulasi yang disebabkan adanya perbedaan berat jenis larutan antara masakan yang dimasak dan masakan yang melepaskan panasnya pada proses badan pemanas. Artinya masakan bergerak naik melewati badan pemanas dan pada penguapan airnya akan diembunkan oleh kondensor masakan. Sedangkan nira yang sudah tua akan dikeluarkan melalui bobolan bawah pan masakan. Tingkatan masakan yang ada di PG Assembagoes yaitu A, C, D yang dibedakan berdasarkan ukuran kristal gula yang dihasilkan. Ukuran kristal gula yang dihasilkan masing-masing masakan terlihat pada tabel 1. Tabel 1. Tingkatan Ukuran Kristal Gula Masakan A C D Ukuran kristal 0,8-1,1 mm 0,4-0,6 mm 0,2-0,4 mm

Tahapan kristalisasi masakan menggunakan sistem A, C, D terlihat pada gambar 8.

19

Gambar 8. Bagan Kristalisasi 3 Tingkat (ACD) Berdasarkan gambar 8, skema memasak nira menggunakan sistem A, C, D dapat diuraikan sebagai berikut. A. Masakan A Bahan masakan A berupa nira kental yang sudah di blacing ditambah gula C atau babonan C sebagai bibit kristal, klare SHS dan leburan. Nira kental hasil stasiun penguapan ditampung dalam peti nira kental, selanjutnya dipompa ke dalam pan masakan A untuk dimasak bersama dengan bibit kristalnya yang berupa gula C atau babonan C, ditambah klare SHS dan leburan. Setelah masakan A masak dengan menghasilkan massecuite (campuran kristal-kristal gula dengan larutan induknya), selanjutnya massecuite tersebut diturunkan dan ditampung dalam palung pendingin berpengaduk. Palung pendingin berfungsi untuk menampung gula yang turun dari masakan dan sekaligus mendinginkan serta tempat terjadinya proses kristalisali lanjut. Selanjutnya masakan A dipompakan menuju putaran High Grade (HGF) untuk memisahkan gula A (gula produksi) dengan larutan induknya (Sirup A atau stroop A). Stroop A dipompa ke peti penampungan sirup A, sedangkan gula A diproses lebih lanjut di stasiun putaran.

20

B. Masakan C Bahan yang dipergunakan untuk masakan C adalah stroop A yang ditambahkan gula D2 atau babonan D sebagai bibit kristalnya. Gula D2 yang digunakan merupakan hasil putaran low grade (LGF) D2. Hasil masakan C ditampung dalam palung pendingin dan dipompa menuju putaran LGF untuk memisahkan gula C dan stroop C. Gula C yang dihasilkan selanjutnya digunakan untuk bibit masakan A, sedangkan stroop C ditampung dalam peti penampungan stroop C. C. Masakan D Bahan yang dipergunakan adalah stroop A, stroop C, klare D dan Fondant. Fondant adalah larutan gula kristal putih yang dipanaskan dan ditambah dengan gula invert, diaduk dan ditambah spirtus sehingga dihasilkan kristal gula halus. Hasil masakan D dipompa ke palung pendingin atau rapid cool crystallizer untuk mendinginkan dan menjaga kristal gula tidak larut kembali. Setelah dingin masakan dialirkan ke putaran LGF menghasilkan gula D1 dan tetes. Gula D1 diputar kembali menghasilkan gula D2 dan sirupnya disebut klare D. Gula D2 dan klare D masuk kembali ke proses masakan, sedangkan tetes ditampung dalam peti penampungan. 6.1.5 Proses Putaran Proses pemutaran merupakan kelanjutan dari proses kristalisasi masakan yang masih berupa campuran antara kristal gula dan larutan jenuh. Dalam proses ini larutan campuran akan dipisahkan antara kristal gula dan stroop melalui proses penyaringan dengan pemutaran (atau saringan yang berputar) menggunakan gaya centrifugal. Akibatnya kristal gula akan tertahan oleh saringan, dan cairan (stroop) akan menembus lubang saringan dari sela-sela Kristal. Pemisahan kristal gula dengan stroopnya dibantu dengan pemberian air dan uap. Pemberian air bertujuan untuk melarutkan stroop yang menempel pada kristal gula sehingga akan didapat kristal gula murni. Sedangkan pemberian uap bertujuan untuk memisahkan stroop yang menempel pada kristal gula, serta mengeringkan kristal gula setelah diberi air.

21

Proses pemutaran dilakukan beberapa tingkatan sesuai dengan produk gula pada proses kristalisasi yaitu : 1. High Grade Fugal (HGF) A. Puteran gula A. B. Puteran gula SHS. 2. Low Grade Fugal (LGF) A. Puteran gula C. B. Puteran gula D1. C. Puteran gula D2. Adanya gaya centrifugal dari puteran maka masakan akan menyebar dan naik ke atas dengan mengikuti landainya kerucut. Hasil kristal melalui kerucut menuju ke ruang kristal sedangkan stroop atau tetes keluar melalui lubang saringan dan tertampung dalam ruang stroop dan mengalir lewat pipa pengeluaran. 6.1.6 Proses Pengemasan Proses terakhir dalam pengolahan gula yaitu proses pengemasan. Setelah keluar dari pemutaran, gula dikeringkan dengan alat pengering gula atau sugar dryer dengan tujuan agar kristal gula tidak lekat antara kristal satu dengan yang lain. Suhu kristal gula setelah mengalami pengeringan di sugar dryer menjadi naik sehingga kristal gula didinginkan kembali menjadi suhu kamar di sugar cooler. Produk gula SHS yang sudah diputar selanjutnya dilewatkan ke talang getar (vibrating screen) yang di hembus udara. Dalam talang getar terjadi pemisahan antara gula produk yang diinginkan (sesuai standart) dengan gula debu (serbuk gula) dan gula krikilan (gumpalan gula). Prosesnya berupa pengayakan sehingga dihasilkan gula produk berbentuk butiran dengan ukuran 1 mm dibawa menuju penampung gula dan seterusnya untuk dikemas dalam karung. Sedangkan gula debu/serbuk gula dan gula krikilan (gumpalan gula) dlebur kembali dan menjadi satu di peti nira kental tersulfitir. Gula ditimbang secara otomatis dengan berat 50 kg dan dimasukkan ke dalam sak.

22

3.2 Analisa Kadar Gula dalam Blotong Kimia analisis adalah cabang ilmu kimia yang mempelajari cara-cara untuk mengidentifikasi zat atau senyawa kimia dari suatu bahan. Zat atau senyawa yang diidentifikasi meliputi jenis atau atau macam bahan maupun kadar bahan dalam suatu campuran (Anonim, 2013). Analisa dalam industri pengolahan tebu merupakan salah satu proses penting yang dilakukan karena menjadi pusat data dan informasi mengenai proses pengolahan pada masing-masing tahapan. Data yang diperoleh dalam analisa dapat digunakan sebagai informasi untuk pengambilan langkah cepat dalam meningkatkan hasil produksi. Analisa yang sering dilakukan yaitu penentuan brix, pol dan nilai HK dalam sampel pada tiap-tiap proses pengolahan. Salah satu analisa yang penting untuk dilakukan yaitu penentuan %pol blotong sebagai limbah padat yang dihasilkan dalam proses pemurnian. Brix adalah zat kering terlarut total dalam nira tebu. Pengukuran brix dalam blotong tidak dilakukan karena dalam blotong yang ingin diketahui hanyalah kadar gulanya saja, yaitu pol blotong. Pol adalah kadar gula (karbohidrat), utamanya sukrosa dalam nira tebu yang mampu memutar bidang polarisasi ke kanan. Pol diukur menggunakan polarimeter atau succhromat dengan panjang gelombang 589,44 nm pada suhu pengukuran 20oC panjang tabung 2 dm. HK atau harkat kemurnian adalah ukuran kemurnian dari suatu nira, semakin murni suatu nira akan dihasilkan gula yang semakin banyak. Nira mengandung zat padat terlarut yang terdiri dari gula dan bukan gula dan perbandingan keduanya dapat dinyatakan dalam HK yang dapat dihitung dengan persamaan : HK = %pol 100% brix terkoreksi

Teknik polarimetri merupakan metode analisa instrumental yang memanfaatkan rotasi cahaya yang terpolarisasi oleh suatu substansi yaitu suatu senyawa optis aktif (Binkley, 1988). Kemampuan substansi dalam merotasi cahaya disebabkan oleh adanya atom karbon (C) yang asimetris atau atom C khiral yaitu atom C yang mengikat gugus berbeda pada masing-masing ikatannya dalam suatu molekul. Sifat yang dimiliki oleh molekul tersebut dinamakan sifat

23

optis aktif. Pol tidak mencerminkan secara tepat kadar sukrosa dalam nira tebu karena ada karbohidrat lain dalam nira tebu yang juga dapat memutar bidang polarisasi ke kanan, seperti dekstran. Suatu zat yang memiliki sifat optis aktif dapat memutar bidang polarisasi dimana sudut rotasi zat optik aktif dapat dipengaruhi oleh:

Konsentrasi sampel Panjang gelombang cahaya melewati sampel (umumnya, sudut rotasi dan panjang gelombang cenderung berbanding terbalik) Suhu sampel Panjang sel sampel atau ketebalan larutan. Blotong merupakan limbah padat produk stasiun pemurnian nira. Sebagian

besar blotong dipakai sebagai pupuk, sebagian yang lain dibuang di lahan Persil. Blotong yang dihasilkan oleh PG Assembagoes ditampung di TPA persil untuk digunakan sebagai pupuk persawahan tebu. Komposisi blotong secara umum dapat dilihat pada tabel 2. Tabel 2. Komposisi Kering Blotong Komponen Wax Ash Dry matter Ether Extract Crude fiber Crude protein NFE Moisture % komposisi 3,40 17,50 74,86 6,73 28,00 10,35 8,88 25,14 Sumber : Kuswurj, 2011. Blotong atau filter cake adalah endapan dari nira kotor yang di tapis di rotary vacuum filter. Blotong dapat menimbulkan bau busuk apabila dalam

24

keadaan basah dan sering kali dibiarkan di lahan terbuka untuk mengurangi kadar air dan nitrogen yang dikandungnya. Dewasa ini telah banyak pemanfaatan blotong di masyarakat, meliputi pemanfaatan blotong sebagai pakan ternak, sumber protein, briket, dan pupuk. Blotong dimanfaatkan sebagai sumber protein karena di dalam blotong telah ditemukan terkandung beberapa protein sebesar 7,4 % dari kandungan protein pada nira 0,5 %, meliputi protein albumin 91,5 %, globulin 1 %, etanol terlarut 3 % dan protein terlarut 4 %. Pemanfaatan blotong sebagai pakan ternak dilakukan dengan cara mengeringkan dan memisahkan partikel tanah yang terdapat di dalam blotong. Selanjutnya untuk menghindari kerusakan oleh jamur dan bakteri, blotong yang dikeringkan harus langsung digunakan dalam bentuk pellet. Pembuatan briket blotong dilakukan dengan cara memadatkan blotong dan dikeringkan. Penggunaan blotong sebagai bahan bakar alternatif memiliki keuntungan karena harganya lebih murah. Akan tetapi untuk membuat briket ini diperlukan waktu cukup lama antara 4 sampai 7 hari pengeringan. Selain itu, blotong dapat langsung digunakan sebagai pupuk karena mengandung unsur hara yang dibutuhkan oleh tanah, seperti fosfat, garam anorganik, gula, protein kasar, CaO, sabut (Kuswurj, 2011). Analisa blotong merupakan salah satu analisa yang penting untuk dilakukan pada industri gula. Analisa tersebut meliputi penentuan pol blotong dan zat kering blotong. Data yang diperoleh dari pol blotong dapat digunakan untuk menentukan tindakan yang dapat diambil untuk menekan kehilangan gula (sukrosa) yang terbawa oleh blotong. Dengan demikian, proses produksi dapat menghasilkan gula lebih banyak dan kehilangan gula (sukrosa) sekecil mungkin terbawa blotong. Pol blotong yang harus dicapai sebesar 2,200Z. Apabila kurang dari nilai tersebut maka kandungan sukrosa yang ada dalam blotong sedikit, sedangkan apabila pol blotong lebih besar dari 2,200Z maka kandungan sukrosa yang ada dalam blotong masih besar sehingga perlu dilakukan langkah cepat agar sukrosa dalam blotong minimal. Langkah yang dapat dilakukan yaitu :

25

1. Memperbesar air siraman pada rotary vacum filter sehingga gula (sukrosa) yang ada dalam blotong dapat larut yang selanjutnya akan tertampung dalam peti nira tapis dan dialirkan ke peti nira mentah untuk diproses kembali. 2. Memperbesar tekanan rotary vacum filter sehingga proses penapisan dapat berjalan maksimal. Analisa blotong di PG Asssembagoes dilakukan setiap dua jam sekali dengan pengambilan sampel secara acak. Analisa tersebut meliputi analisa penentuan pol blotong dan bahan kering blotong. Peralatan yang digunakan untuk proses analisa meliputi beaker glass 1500 mL, botol semprot, Labu ukur khusus blotong yang bagian ujungnya lebar, polarimeter, corong pisah, gelas ukur 200 mL, wadah pengering dan oven. Sedangkan bahan-bahan yang digunakan berupa sampel blotong, kertas saring, akuades, dan larutan timbal asetat. Langkah awal dalam analisa pol blotong yaitu pengambilan sampel blotong. Sampel yang telah disiapkan ditimbang sebanyak 50 gram dan selanjutnya dimasukkan ke dalam cawan porselin untuk dihaluskan. Sampel yang telah halus ditambahkan akuades sebanyak 150 mL, kemudian blotong dan akuades dihomogenkan dan dimasukkan ke dalam labu takar. Langkah selanjutnya adalah penambahan larutan timbal asetat ke dalam labu takar hingga garis tanda. Larutan kemudian dikocok untuk menghomogenkan dan disaring untuk mengambil filtratnya. Filtrat yang telah diperoleh dari penapisan ini selanjutnya dimasukkan ke dalam tabung polarimeter untuk diukur putarannya (pol) menggunakan alat polarimeter. Penambahan timbal asetat dalam analisa yang dilakukan berfungsi sebagai pengendap atau penjernih yang disebabkan oleh kemampuan ion timbal (II) (Pb2+) yang mampu menaikkan hasil kali kelarutan dari molekul-molekul yang ada di dalam nira hingga lewat jenuh. Reaksi pengendapan yang terjadi akibat adanya ion timbal (II) (Pb2+) adalah sebagai berikut. Pb2+(aq) + 2OH-(aq) 2Pb2+(aq) + 2CO32-(aq) + H2O(aq) Pb2+(aq) + SO32-(aq) Pb(OH)2(s) Pb(OH)2(aq) + PbCO3(s) + CO2(g) PbSO3(s)

26

Filtrat yang telah diukur dengan alat polarimeter dapat diketahui besarnya pol yaitu jumlah gula (dalam gram) yang ada dalam setiap 100 gram larutan. Polarimeter sangat berguna dalam menentukan besarnya pol suatu sukrosa. Prinsip kerja alat ini seperti yang terlihat pada gambar 9 adalah sinar yang datang dari sumber cahaya akan dilewatkan melalui prisma terpolarisasi P (polarizer), kemudian diteruskan ke sel yang berisi larutan. Selanjutnya menuju prisma terpolarisasi kedua yaitu A (analizer). Polarizer tidak dapat diputar-putar sedangkan analizer dapat diatur atau di putar sesuai keinginan.

Gambar 9. Skema polarimeter Apabila zat yang bersifat optis aktif (larutan sukrosa) ditempatkan pada sel diantara prisma terpolarisasi (polarizer dan analizer) maka intensitas sinar yang diteruskan oleh polarizer menuju analizer akan dipadamkan oleh larutan sukrosa. Hal ini mengakibatkan pada analizer menjadi nampak setengah bayangan hitam dan setengah bayangan terang. Setengah bayangan dapat dicapai dengan mengatur polarizer sedemikian rupa sehingga setengah bidang polarisasi membentuk sudut sekecil mungkin dengan setengah bidang polarisasi lainnya. Akibatnya, hal ini memberikan pemadaman pada kedua sisi lain, sedangkan ditengah terang. Bila analyzer diputar terus maka setengah dari medan menjadi lebih terang dan yang lainnya redup. Posisi putaran diantara terjadinya pemadaman dan terang tersebut adalah posisi yang tepat dimana pada saat itu intensitas kedua medan sama. Jika zat yang bersifat optis aktif ditempatkan diantara polarizer dan analizer maka bidang polarisasi akan berputar sehingga posisi menjadi berubah. Posisi semula dapat dicapai dengan cara memutar analizer sebesar sudut putaran dari sampel. Rotasi optik yang terjadi dapat diamati dengan tampaknya cahaya yang setengah terang dan setengah gelap. Analizer dilengkapi dengan skala puteran sehingga dengan

27

memutar lensa analisator sampai cahaya tampak sempurna (tidak setengah terang dan setengah gelap), maka dapat diketahui pol atau derajat polnya. Besarnya pol yang diperoleh dapat digunakan sebagai langkah dalam menekan proses produksi sehingga diperoleh kadar sukrosa yang rendah terbawa blotong. Analisa kedua pada blotong yaitu menentukan bahan kering blotong. Analisa ini dilakukan untuk mengetahui besarnya kadar air yang ada pada blotong. Langkah analisa bahan kering blotong yaitu menimbang wadah blotong hingga beratnya konstan 20 gram. Selanjutnya sampel blotong ditimbang sebanyak 20 gram dan dimasukkan ke dalam oven. Oven berfungsi untuk mengeringkan blotong sehingga kadar air pada blotong dapat teruapkan dan bahan kering blotong dapat diketahui. Pengeringan dilakukan selama dua jam dengan suhu oven 1000C. Setelah dua jam pengeringan, sampel blotong ditimbang dan ditentukan besarnya zat kering blotong. 3.3 Penyajian Data Hasil Analisa Penyajian data di PG Assembagoes, khususnya terkait analisa blotong (contoh penyajian di lampiran) telah terstruktur dan semua informasi mengenai analisa yang dilakukan dicatat dengan rapi. Data tersebut memuat berbagai informasi yang meliputi waktu analisa, kadar air blotong, zat kering blotong serta pol blotong. Proses analisa dilakukan setiap dua jam sekali dengan pengambilan sampel secara acak. Dengan adanya keterangan waktu yang jelas dapat dibandingkan mengenai kadar gula dalam blotong selama proses pengolahan gula berlangsung. Hasil analisis selanjutnya dilaporkan ke chemiker jaga agar dapat diambil langkah tepat untuk meminimalkan kehilangan gula dalam blotong.

28

BAB IV. PENUTUP 1.1 Kesimpulan 1. Proses pengolahan tebu menjadi melalui beberapa tahapan-tahapan yaitu proses penggilingan, pemurnian, penguapan, kristalisasi, pemutaran, dan proses pengemasan. 2. Blotong merupakan limbah padat yang dihasilkan pada proses pemurnian yang perlu ditentukan %polnya untuk menekan kehilangan gula terbawa blotong. 3. Analisa kadar blotong di PG Assembagoes dilakukan setiap dua jam sekali selama proses produksi gula dengan pengambilan sampel secara acak untuk selanjutnya dianalisa di Laboratorium. 4. Penyajian data telah terstruktur yang memuat analisa berupa analisa kadar air blotong, zat kering blotong serta pol blotong. 1.2 Saran 1. Perlu adanya perhatian terhadap laboratory safety use dan lay out laboratorium untuk menjaga keselamatan kerja di Laboratorium, seperti perlu adanya peralatan keselamatan kerja berupa jas lab, sarung tangan, masker, karet penghisap, tanda peringatan keselamatan kerja. Selain itu, analis sebaiknya diberikan pengetahuan mengenai MSDS (Material Safety Use) sehingga dapat diketahui bahaya-bahaya dari bahan kimia yang digunakan. 2. Hubungan yang baik antara PT Perkebunan Nusantara XI dengan Universitas Jember perlu dijaga agar dapat mencetak sarjana yang kompeten.

29

DAFTAR PUSTAKA Ajron, Hasan. 2008. Laporan Magang Kursus Peningkatan Kompetensi Chemiker. Probolinggo: PG.Gending Anonim, 2013. Kimia Analisis. http://id.wikipedia.org/wiki/Kimia_analisis. [serial online]. [20 September 2013]. Binkley, R. W. 1988. Modern Carbohydrate Chemistry. New York : Marcel Dekker Dewitt. 2012. Sucrose Synthesis. http://users.bergen.org/dondew/bio/AnP/Anp1/AnP1Tri1/CARBART/SUC ROSE_SYNTH/SucroseSynth.html. [serial online]. [12 September 2013]. Hariyono, Dedik. 2012. Pengenalan Alat dan Proses Pengolahan Gula di PTPN XI (PERSERO) PG Assembagoes. Yogyakarta : Politeknik LPP Hugot,E. 1986. Handbook of Cane Sugar Enginering. New York : Elsevier Science Publ. Co. Inc. Pabrikasi PG Assembagoes. 2013. Flow Sheet PG. Assembagoes Situbondo. Situbondo : Pabrik Gula Assembagoes. Lehninger. 1982. Dasar-dasar Biokimia Jilid 1. Jakarta : Erlangga Kuswurj, Risvank. 2011. Sugar Cane Processing and Technology. http://www.risvank.com/2011/12/21/pengertian-pol-brix-dan-hk-dalamanalisa-gula/ .[serial online]. [1 Agustus 2013]. Soeyardi. 2003. Dasar dasar Teknologi Gula. Yogyakarta : Lembaga Pendidikan Perkebunan Yogyakarta. Svehla, G. 1979. Vogels Textbook of Macro and Semimicro Qualitative Inorganic Analysis 5th Edition. New York : Longman Inc

30

Lampiran 2. Foto Kegiatan

Tebu siap giling

Tebu memasuki meja tebu

Tebu dipotong cane knife & unigrator

Stasiun gilingan

Nira mentah

Alat penggiling tebu

32

Stasiun pemurnian

Bak nira encer

Pengontrol nira pada defekator

Pembuatan susu kapur

Pembuatan gas SO2

Stasiun penguapan

33

Badan pemanas

Pengontrolan nira kental 290Be

Stasiun masakan

Pan masakan

Pengecekan kristal gula

Palung pendingin

34

Stasiun putaran

High Grade Fugal (HGF)

Pengemasan gula

Penimbangan gula 50 kg

Penyimpanan gula

Rotary Vaccum Filter

35

Blotong siap angkut ke TPA

Pengenceran blotong

Blotong

Menghaluskan blotong

Penyaringan filtrat blotong

Pengukuran %pol blotong 36

Hasil pengeringan blotong

Polarimeter

Penimbangan berat blotong

Pengeringan blotong (oven)

37

Lampiran 3. Hasil Analisa Selama Magang Di Pg Assembagoes Tanggal 1 Juli 2013 2 Juli 2013 Jenis kegiatan Pengenalan Lingkungan PG Assembagoes Analisa nira pada gilingan 1-5 serta nira mentah Hasil Mengetahui proses serta peralatan dalam pengolahan tebu menjadi gula Gilingan 1: %pol = 12,18, HK = 75,7% Gilingan 2: %pol = 6,09, HK = 62,14% Gilingan 3: %pol = 3,03, HK = 51,35% Gilingan 4: %pol = 1,52, HK = 38,97% Gilingan 5: %pol = 1,83, HK = 38,94% Nira mentah : %pol = 8,63, HK =74,4% Nira Kotor: %pol = 56,40, HK = 68,4% Nira Encer: %pol = 9,30, HK = 74,1% Nira kental: %pol=45,79, HK = 78,54% Nira sulfitir: %pol =44,64, HK=77,90% Air ketel : Air feed : pH=8,3; kesadahan = 2,2 ppm Air boiler:pH=10,6; kesadahan=0,7 ppm Air alkaliniti: alka=150,total alka=200 ppm Kadar kapur NPP : %pol=10,93, HK=75,3, kadar kapur = 417, gula reduksi=10,75 Nira mentah : %pol=8,94, HK=72,1, kadar kapur =344, gula reduksi=10,88 Nira encer : %pol = 8,13, HK=76,7, kadar kapur=792, gula reduksi=8,68 Kadar fosfat NE = 10, NM = 214, NM+fosfat = 300 Turbiditi = 67,9 D1: %pol = 83,51, HK = 93,83 D2: %pol = 89,70, HK = 96,17 Gula C: %pol = 93,21, HK = 96,59 Stroop C: %pol = 45,49, HK = 55,47 MK: %pol = 49,90, HK = 65,66 Tetes: %pol = 35,40, HK = 37,98 A1: %pol = 47,89, HK = 63,2 A2: %pol = 67,40, HK = 92,58 Kadar kapur : NPP = 444, NE = 903, NM = 355 Kadar kapur: NE=10, NM=116, NM+fosfat=301 38

3 Juli 2013

Analisa nira kotor, nira encer, nira kental, dan nira sulfitir Analisa air ketel (air feed, boiler, alkaliniti), NPP, nira mentah, nira encer, analisa kapur, analisa gula reduksi, nira mentah+fosfat, analisa turbiditi

4 Juli 2013

8 Juli 2013

Analisa gula D1, D2, C, Stroop C, MK, tetes, A1 dan A2, serta analisa kapur, kadar fosfat dan turbiditi

9 Juli 2013

Analisa blotong

ampas

dan

10 Juli 2013

Analisa NPP, NM, NE, analisa kapur, fosfat, turbiditi dan analisa air ketel

11-13 Juli 2013 15 Juli 2013

16 Juli 2013

17 Juli 2013

18 Juli 2013

Mendalami analisa kadar fosfat dan turbiditi Analisa NPP, NM, NE, NPP: %pol=12,55, HK=77,5 analisa blotong NM: %pol=9,31, HK=74,5 NE: %pol=9,27, HK=77,9 Bahan kering blotong = 150 %pol (put) blotong = 3,0 Analisa NPP, NM, NE, NPP: %pol=11,32, HK=759 analisa blotong dan NM: %pol=9,71, HK=738 ampas NE: %pol=9,49, HK=768 Bahan kering blotong = 200 %pol (put) blotong = 2,8 Kadar zat kering ampas = 43,0 %pol ampas = 3,93 Analisa NPP, NM, NE, NPP: %pol=10,89, HK=751 analisa blotong dan NM: %pol=9,1, HK=725 ampas NE: %pol=9,00, HK=766 Bahan kering blotong = 150 %pol (put) blotong = 3,0 Kadar zat kering ampas = 43,0 %pol ampas = 3,93 Analisa NPP, NM, NE, NPP: %pol=12,89, HK=767 analisa blotong dan NM: %pol=8,98, HK=742

Turbiditi=63,0 Kadar zat kering ampas = 45,2 %pol ampas = 3,074 Bahan kering blotong = 200 pol (put) blotong = 2,8 NPP: %pol=1099, HK = 74,4 NM: %pol = 84,62, HK = 73,9 NE: %pol=83,13, HK= 75,9 Kadar kapur: NPP=342, NM=267, NE=785 Kadar fosfat: NE=9,87, NM=226, NM+fosfat=313 Turbiditi=61,38 Kesadahan air feed=1,3942 ppm, air boiler=0,615 ppm, air alkalinity=340 ppm Lebih mendalami analisa turbiditi dan fosfat

39

ampas

19 Juli 2013

Analisa NPP, NM, NE, analisa blotong dan ampas

20 Juli 2013

Analisa nira pada gilingan 1-5, NM, NE, NK, Nira sulfitir dan ampas

22 Juli 2013

Perhitungan koreksi suhu secara interpolasi pada NPP dan NM, dan analisa ampas

23 Juli 2013

Analisa nira pada gilingan 1-5, NM, NE, NK, ampas dan blotong

NE: %pol=8,88, HK=779 Bahan kering blotong = 150 %pol (put) blotong = 3,2 Kadar zat kering ampas = 55 %pol ampas = 3,5 NPP: %pol=10,63, HK=738 NM: %pol=7,90, HK=718 NE: %pol=760, HK=745 Bahan kering blotong = 150 %pol (put) blotong = 3,1 Kadar zat kering ampas = 47 %pol ampas = 2,7 Gilingan 1: %pol = 12,44, HK = 763% Gilingan 2: %pol = 842, HK = 696% Gilingan 3: %pol = 554, HK = 668% Gilingan 4: %pol = 350, HK = 625% Gilingan 5: %pol = 385, HK = 602% Nira mentah : %pol = 925, HK =745% NE: %pol = 930, HK =769% Nira kotor: %pol = 873, HK =502% Nira sulfitir: %pol = 46,13, HK =781% Kadar zat kering ampas = 59 %pol ampas = 2,42 NPP: put = 36,71, suhu koreksi = 0,016, pol=9,98, HK= 723 NM: put = 33,21, suhu koreksi = 0,083, pol=9,08, HK= 721 Kadar zat kering ampas=44 %pol ampas=2,47 Gilingan 1: %pol = 12,26, HK = 749% Gilingan 2: %pol = 854, HK = 694% Gilingan 3: %pol = 596, HK = 669% Gilingan 4: %pol = 332, HK = 563% Gilingan 5: %pol = 309, HK = 491% Nira mentah : %pol = 963, HK =744% NE: %pol = 982 HK =755% Nira kotor: %pol = 11,19, HK =573% Kadar zat kering ampas = 59 %pol ampas = 2,5 Bahan kering blotong = 150

40

24 Juli 2013

Analisa NPP, NM, NE, NK, dan ampas

26 Juli 2013

Analisa NPP, nira gilingan 5, NM, NE, NK, dan ampas

27 Juli 2013

Analisa NPP, nira gilingan 5, NM, NE, NK, dan ampas

29 Juli 6 Agustus 2013

Pembimbingan dan pembuatan laporan magang

%pol (put) blotong = 3,3 NPP: %pol=13,57, HK=779 NM: %pol=11,67, HK=764 NE: %pol=11,27 HK=782 NK: %pol=9,46 HK=526 Kadar zat kering ampas = 44 %pol ampas = 2,53 NPP: %pol=13,38, HK=778 Gilingan 5: %pol = 2,51, HK = 558 NM: %pol=988, HK=743 NE: %pol=975, HK=786 NK: %pol=60,57 HK=696 Kadar zat kering ampas = 44 %pol ampas = 3,47 NPP: %pol=11,81, HK=767 Gilingan 5: %pol =308, HK = 570 NM: %pol=897, HK=754 NE: %pol=842, HK=780 Kadar zat kering ampas = 44 %pol ampas = 3,78 Laporan magang

41

Lampiran 4. Penyajian Data Hasil Analisa Blotong Analisa blotong tanggal 16 Juli 2013 Pukul 08.00 WIB Kaleng blotong Berat blotong Kaleng + blotong Selama 2 jam Air Air dalam 100 blotong Bahan kering blotong Gula (put) Pukul 10.00 WIB Kaleng blotong Berat blotong Kaleng + blotong Selama 2 jam Air Air dalam 100 blotong Bahan kering blotong Gula (put) = 200 gram = 200 gram = 400 gram = 250 gram = 150 gram = 1000 150 = 850 gram = 1000 850 = 150 gram = 2,9 = 200 gram = 200 gram = 400 gram = 200 gram = 200 gram = 1000 200 = 800 gram = 1000 800 = 200 gram = 2,8

42

Pukul 12.00 WIB Kaleng blotong Berat blotong Kaleng + blotong Selama 2 jam Air Air dalam 100 blotong Bahan kering blotong Gula (put) = 200 gram = 200 gram = 400 gram = 250 gram = 150 gram = 1000 150 = 850 gram = 1000 850 = 150 gram = 3,0

43

Lampiran 5. Biodata Mahasiswa Nama Lengkap Tempat/Tanggal Lahir Jenis Kelamin NIM Jurusan Fakultas Semester Agama Alamat asal Alamat di Jember Nomor HP Pendidikan 1. SDN 1 Pakis 2. SMPN 1 Banyuwangi 3. SMAN 1 Giri 4. S1 Kimia MIPA Universitas Jember : Yeni Patmawati : 28 april 1991 : Perempuan : 101810301029 : Kimia : MIPA : Tujuh (IV) : Islam : Jl. Nuri No 07 Pakis RT 2 RW 2, Kec. Banyuwangi, Kab.Banyuwangi : Jl. Kalimantan X/117A Jember : 085749732090 : (1998-2004) (2004-2007) (2007-2010) (2010-sekarang)

44