Anda di halaman 1dari 21

Perawatan Luka Post Operasi Sectio Caesarea

Fitri Yuliana, SST

Pendahuluan
Tak semua persalinan dapat berlangsung mulus, kadang terdapat indikasi medis yang mengharuskan seorang ibu melewati proses persalinan dengan operasi. Operasi ini disebut dengan Sectio Caesarea

Sectio Caesarea
Definisi Sectio caesarea adalah suatu persalinan buatan, dimana janin dilahirkan melalui suatu insisi pada dinding perut dan dinding rahim dengan sayatan rahim dalam keadaan utuh serta berat janin diatas 500 gram Sectio caesarea atau bedah sesar adalah sebuah bentuk melahirkan anak dengan melakukan sebuah irisan pembedahan yang menembus abdomen seorang ibu (laparotomi) dan uterus (hiskotomi) untuk mengeluarkan satu bayi atau lebih.

Proses persalinan operasi caesar umumnya berlangsung sekitar satu jam. Pada pasien dengan pembiusan total, kesadaran akan berlangsung pulih secara bertahap setelah penjahitan luka operasi Sedangkan pada pembiusan regional, dengan anasthesi epidural atau spinal (memasukkan obat bius melalui suntikan pada punggung), ibu bersalin akan tetap sadar hingga operasi selesai dan hanya bagian perut ke bawah akan hilang sensasi rasa sementara

Klasifikasi Jenis Luka Sectio Caesarea


a. Sectio Caesaria Transperitonealis

Profunda Pembedahan yang paling banyak dilakukan dengan insisi di segmen bawah uterus. Keunggulan: Perdarahan minimal, bahaya peritonitis , rupture uteri .

b. Sectio Caesaria Klasik atau Sectio Caesaria Corporal insisi pada bagian tengah korpus uteri sepanjang 10-12 cm dengan ujung bawah di atas batas plika vesiko uterine Dilakukan apabila ada halangan untuk melakukan sectio caesaria transperitonealis profunda. Ex: Perlekatan uterus pada dinding abdomen coz sectio caesare sebelumnya

Plasenta previa: bahaya perdarahan apabila dilakukan insisi bagian bawah uterus melalui Sectio Caesaria Transperitonealis Profunda. Kelemahan bahaya peritonitis , 4x lipat bahaya rupture uteri pada kehamilan yang akan datang.

c. Sectio Caesaria Ekstraperitoneal Sectio Caesaria ini dilakukan untuk mengurangi bahaya infeksi puerperal Tidak lagi dilakukan Pembedahan tersebut sulit dalam tehniknya dan pengobatan infeksi sudah mengalami kemajuan

Faktor yang Mempengaruhi Penyembuhan Luka Sectio Caesaria


1. Faktor Luka: Kontaminasi luka, Edema, dan hemoragi (perdarahaan) 2. Faktor Umum: Usia, Nutrisi, Obesitas, Medikasi 3. Faktor Fokal: Sifat Injuri, Adanya Infeksi, Area Luka

Pada hasil penelitian yang dilakukan oleh Puspitasari, Ummah, Sumarsih (2011) di RS PKU Muhammadiyah Gombong Jawa Tengah menemukan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka pada pasien dengan post operasi sectio caesarea adalah personal hygiene, status gizi, dan penyakit diabetes mellitus. Namun faktor yang paling mempengaruhi adalah personal hygiene pasien.

Komplikasi Post Sectio Caesarea


1. Hematoma 2. Infeksi 3. Dehiscene dan Eviserasi

Perawatan Luka Post Sectio Caesarea


Angkat Jahitan dan Ganti Balutan 1. Persiapan Alat: a. Troley b. Bak Instrumen steril: pinset anatomis (2 buah). Gunting benang, hand scoon, deppers, kassa. c. Gunting verban d. Korentang

e. Plester f. Cairan antiseptik dlm tempatnya (Betadine) g. Larutan NaCl 0,9% dlm tempatnya h. Bengkok i. Tempat sampah medis j. Larutan klorin 0,5% dlm tempatnya k. Sampiran (bila perlu)

2. Persiapan pasien
a. Ucapkan salam b. Jelaskan tujuan dan prosedur tindakan yang akan dilakukan kepada pasien dan keluarga c. Beri kesempatan pasien untuk bertanya

3. Pelaksanaan
a. Mencuci tangan b. Membawa alat-alat dan mendekatkan kesisi pasien c. Memasang sampiran d. Memberitahu pasien tindakan yang akan dilakukan e. Mengatur posisi pasien senyaman mungkin dan membebaskan area luka dari pakaian atau selimut f. Menyiapkan plester dan memotongnya sesuai kebutuhan pembalutan luka

g. Membuka bak instrumen dan Memasang sarung tangan h. Membuka balutan, dimulai dari melepas plester (apabila plester susah dilepas berikan larutan NaCl) i. Melepas kasa penutup luka dengan perlahan dan hati-hati sedikit demi sedikit sambil memperhatikan perlekatan pembalut dengan kulit incisi jahitan atau drain (bila terpasang), kemudian buang ke dalam tempat sampah medis/bengkok

j. Memperhatikan keadaan luka dari tanda-tanda infeksi/Kaji luka dengan menekan daerah sekitar luka k. Membersihkan luka dengan larutan NaCl secara searah menggunakan deppers/kassa l. Mengeringkan luka menggunakan deppres/kassa baru secara searah (Note: Jangan terlalu Kering Area luka yang lembab akan membantu proses penyembuhan luka)

m. Melepas jahitan dengan cara sedikit menarik simpul jahitan keatas dengan perlahan dan hati-hati menggunakan pinset kemudian potong dengan gunting benang Catatan: Perhatikan instruksi angkat

jahitan apakah AJ setengah atau AJ semua


n. Cabut benang dari kulit secara perlahan o. Melakukan tindakan antisepsis dengan menggunakan kassa yang telah diberi betadine secara searah

p. Tutup luka dengan kasa steril dan pasang plester q. Rapikan pasien, lingkungan dan bereskan alat

Rendam peralatan yang telah digunakan dalam larutan klorin s. Cuci tangan di bawah air mengalir
r.

Memperhatikan teknik aseptik Bekerja dengan hati-hati dan cermat Menjaga privasi pasien