Anda di halaman 1dari 32

RUMUS DOPAMIN dalam SYRING PUMP

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu rumus yang digunakan untuk pemberian obat Dopamine dalam Syring Pump. Agar jumlah obat yang di berikan sesuai dengan yang di butuhkan Memudahkan dalam pemberian obat sesui dosis Rumus : Prosedur ( )

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

MASUK RUANG INTENSIF(ICU) MAX 2 ORANG

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu ruang intensif adalah ruang yang steril yang penuh dengan tindakan dalam merawat pasien. Untuk menjaga kenyamanan dan tindakan perawat dalam merawat pasien. Mempermudah perawat merawat pasien. 1. Memberi salam kepada pasien, keluarga maupun kerabat keluarga 2. Memberitahukan kepada keluarga pasien maupan kerabat pasien bahwa di ruang intensif max pengunjung 2 orang 3. Bila keluarga maupun kerabat pasien yang berkunjung lebih dari 2 orang maka harus senantiasa bergantian, guna mempermudah tindakan perawat dalam merawat pasien dan member rasa aman pada pasien Unit Rawat Intensif

Prosedur

Unit terkait

RUMUS DOPAMIN dalam INFUS PUMP (500 cc)

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu rumus yang digunakan untuk pemberian obat Dopamine dalam Syring Pump. Agar jumlah obat yang di berikan sesuai dengan yang di butuhkan Memudahkan dalam pemberian obat sesui dosis Rumus : ( Prosedur Keterangan : 15 Artinya dalam Infus bood set 20 Artinya dalam Infus makro 60 Artinya dalam Infus mikro Unit terkait Unit Rawat intensif )

RUMUS DOBUTAMIN dalam SYRING PUMP

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu rumus yang digunakan untuk pemberian obat Dobutamin dalam Syring Pump. Agar jumlah obat yang di berikan sesuai dengan yang di butuhkan Memudahkan dalam pemberian obat sesui dosis Rumus : ( Prosedur Keterangan : 15 Artinya dalam Infus bood set 20 Artinya dalam Infus makro 60 Artinya dalam Infus mikro Unit terkait Unit Rawat Intensif )

RUMUS DOPAMIN dalam INFUS PUMP (100 cc)

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu rumus yang digunakan untuk pemberian obat Dopamine dalam Syring Pump. Agar jumlah obat yang di berikan sesuai dengan yang di butuhkan Memudahkan dalam pemberian obat sesui dosis Rumus : Prosedur ( )

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

RUMUS HERBESER dalam INFUS PUMP (100 cc)

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu rumus yang digunakan untuk pemberian obat Herbeser dalam infuse pump Agar jumlah obat yang di berikan sesuai dengan yang di butuhkan Memudahkan dalam pemberian obat sesui dosis Rumus : Prosedur ( )

Unit terkait

Unit Rawat intensif

RUMUS HERBESSER dalam INFUS PUMP (500 cc)

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu rumus yang digunakan untuk pemberian obat Herbesser dalam infuse pump. Agar jumlah obat yang di berikan sesuai dengan yang di butuhkan Memudahkan dalam pemberian obat sesui dosis Rumus : Prosedur ( )

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

MELENGKAPI LEMBAR OBSERVASI PASIEN ICU No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu ruang intensif adalah ruang yang steril yang penuh dengan tindakan dalam merawat pasien. Untuk menjaga kenyamanan dan tindakan perawat dalam merawat pasien. Mempermudah perawat merawat pasien. 1. Memberi salam kepada pasien, keluarga maupun kerabat keluarga 2. Memberitahukan kepada keluarga pasien maupan kerabat pasien bahwa di ruang intensif max pengunjung 2 orang 3. Bila keluarga maupun kerabat pasien yang berkunjung lebih dari 2 orang maka harus senantiasa bergantian, guna mempermudah tindakan perawat dalam merawat pasien dan member rasa aman pada pasien Unit Rawat Intensif Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

Prosedur

Unit terkait

RUMUS VASCON ( Nor Epineprin ) dalam SYRING PUMP ( 50 cc) No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu rumus yang digunakan untuk pemberian obat Nor epineprin dalam Syring Pump. Agar jumlah obat yang di berikan sesuai dengan yang di butuhkan Memudahkan dalam pemberian obat sesui dosis Rumus : Prosedur ( ) Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

PASIEN MASUK RUANG RAWAT INTENSIF ( HCU)

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Suatu tata cara yang mengatur pasien masuk Ruang Rawat Intensif dari unit lain sesuai dengan indikasi Menangggulangi kegawatan pasien karena penyakit, trauma atau komplikasi secara optimal sehingga kondisi kesehatan pasien dapat diperbaiki Memudahkan pasien dalam pelayanan di ruang rawat intensif (HCU) Bila pasien berasal dari IGD/Rujukan dari luar RS pasien masuk ke ruang rawat intensif diantar oleh perawat IGD. Bila pasien berasal dari ruang perawatan lain pasien diantar ke ruang rawat intensif oleh perawat ruangan yang bersangkutan. Bila pasien berasal dari OK pasien diantar ke ruang rawat intensif oleh perawat ruangan asal pasien sebelum operasi. Pasien yang masuk ruang rawat intensif dipindahkan dari tempat tidur lama ke tempat tidur ruang rawat intensif, Perawat ruang rawat intensif berada pada posisi yang mengalami kegawatan. Atur posisi pasien yang nyaman sesuai indikasi. Beri oksigenasi yang adekuat. Pasang elektroda ECG untuk monitor (yang sudah diberi jely): Pasang tensimeter dan oksimetri. Melakukan timbang terima dengan perawat pengantar pasien. Membaca advis dokter yang tercantum di status pasien /surat pengantar. Bila belum ada advis dokter, hubungi dokter primer/dokter konsultan untuk melaporkan keadaan

Tujuan

Kebijakan

Prosedur

umum pasien dan menanyakan terapi selanjutnya. Melaksanakan terapi dan pemeriksaan sesuai advis/intruksi dokter. Mencatat keadaan umum pasien, identitas pasien dan nama dokter yang merawat pada papan nama pasien dan buku register. Bila pasien berasal dari IGD / Rujukan lakukan anamnese / pengkajian pasien masuk RS. Memberi penjelasan / orientasi pada keluarga pasien tentang peraturan ruang rawat intensif dan ruang tunggu bagi keluarga pasien.

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

PASIEN KELUAR RUANG RAWAT INTENSIF ( HCU) No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Suatu tata cara pasien keluar dari Ruang Rawat Intensif untuk menjalani perawatan lanjutan di ruang perawatan dengan alasan : a. Pasien sudah bisa menjalani perawatan lanjutan di ruang perawatan b. Pasien memerlukan perawatan sesuai kondisi ekonomi/permintaan keluarga pasien. c. Pasien keluar dari Ruang Rawat Intensif karena pindah RS / Rujuk / Pulang paksa Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

Pengertian

Tujuan

a. Mempertahankan pelayanan dan kelangsungan perawatan pasien. b. Memberikan pelayanan keperawatan sesuai dengan kondisi dan kemampuan ekonominya.

Kebijakan

Memudahkan pasien keluar dari ruang rawat intensif (HCU) dan untuk perawatan diruang rawat inap A. Pasien Keluar dari Ruang Rawat Intensif ke Unit Perawatan Lain / Paviliun Lain. 1. Memberitahukan kepada pasien dan keluarganya bahwa dari dokter sudah diperbolehkan keluar dari Ruang Rawat Intensif.

Prosedur 2. Menanyakan pada pasien dan keluarganya untuk permintaan kelas kamar di unit perawatan selanjutnya. 3. Memberitahukan ke kantor terima untuk permintaan kamar dan kelas pasien yang akan keluar Ruang

Rawat Intensif. 4. Menganjurkan pada keluarga untuk minta surat pernyataan pindah kamar dan tanda tangan perubahan kelas (bila ada perubahan kelas) ke bagian kantor terima. 5. Memberitahukan kepada Unit Perawatan yang bersangkutan bahwa ada pasien yang keluar Ruang Rawat Intensif dan memerlukan perawatan lanjutan, memberitahukan jenis kelamin, permintaan kelas, diagnosa, dokter yang merawat, keadaan umum pasien dan alat medis yang dipakai. 6. Perawat menyiapkan penghitungan sementara di Ruang Rawat Intensif. rekening

7. Perawat menyiapkan semua sisa obat yang masih diteruskan dan obat yang tidak diteruskan dikembalikan ke Farmasi, serta menyiapkan semua hasil pemeriksaan yang telah dilakukan pada pasien seperti foto, ECG, USG. 8. Bila ruangan perawatan yang dituju sudah siap. 9. Perawat Ruang Rawat Intensif melakukan timbang terima kepada perawat unit perawatan yang akan ditempati. 10. Memindahkan pasien dari tempat tidur Ruang Rawat Intensif ke tempat tidur dari unit perawatan yang akan ditempati. 11. Menuliskan di statistik/buku sensus pasien keluar Ruang Rawat Intensif, tanggal, jam, kamar dan kelas kamar yang baru, serta keadaan pasien saat keluar dari Ruang Rawat Intensif. B Pasien Keluar dari Ruang Rawat Intensif ke Rumah Sakit Lain / Rujuk 1. Memberitahukan kepada pasien dan keluarganya bahwa dari dokter diinstruksikan untuk keluar Ruang Rawat Intensif dan menjalani tindakan perawatan tertentu/khusus di rumah sakit lain. 2. Memberitahukan ke kantor terima untuk menhubungi petugas jaga ambulance dan memberitahukan ada pasien harus di rujuk. 3. Menginformasikan kepada keluarga prosedur penyelesaian administrasi. mengenai

4. Mengirim rekening pasien pembayaran/administrasi.

ke

bagian

5. Perawat menyiapkan semua obat baik yang masih diberikan maupun yang sudah dihentikan, hasil pemeriksaan seperti laborat, foto, USG, ECG, surat pengantar, dll 6. Bila dokter yang merawat tidak ada di tempat, surat pengantar rujuk dimintakan ke dokter jaga IGD. 7. Perawat Ruang Rawat Intensif melakukan timbang terima kepada petugas jaga ambulance dan menyertakan surat pengantar rujuk ke RS lain. 8. Memindahkan pasien dari tempat tidur ke brancard. 9. Menuliskan di statistik/sensus pasien keluar Ruang Rawat Intensif : tanggal, jam, RS yang dituju, serta keadaan pasien saat keluar Ruang Rawat Intensif.

C. Pasien Keluar dari Ruang Rawat Intensif langsung Pulang / Pulang Paksa 1. Memberitahukan kepada pasien dan keluarganya bahwa dokter belum memperbolehkan pulang. 2. Bila pasien pulang paksa memberitahukan kepada keluarganya untuk tanda tangan surat pernyataan pulang paksa dan resikonya. 3. Memberitahukan kepada keluarga mengenai prosedur penyelesaian administrasi. 4. Mengirim rekening pasien ke bagian pembayaran / administrasi. 5. Menganjurkan keluarga pasien untuk menyelesaikan administrasi dan jika sudah selesai menganjurkan pada keluarga untuk menyerahkan bukti pembayaran ke perawat Ruang Rawat Intensif . 6. Perawat menyiapkan semua keperluan , seperti obatobat yang diteruskan di rumah, obat yang dihentikan, diit, waktu kontrol ke dokter, hasil pemeriksaan seperti laborat, foto, USG, ECG dll, kemudian ditulis pada formulir pesanan pasien pulang. 7. Memberikan penyuluhan kepada pasien dan keluarga

mengenai : aturan minum obat, diet, waktu kontrol ke dokter, perawatan luka (bila pasien post operasi yang memerlukan perawatan luka), hasil-hasil pemeriksaan yang dibawa pulang. 8. Selesai menjelaskan, pasien dan keluarga dipersilahkan untuk membubuhkan tanda tangan dan nama terang pada format pasien pulang dan perawat yang memberikan penjelasan juga tanda tangan. 9. Pasien diantar oleh perawat menggunakan kursi roda atau kereta dorong sampai pintu keluar RS. 10. Menuliskan di statistik / sensus harian pasien keluar Ruang Rawat Intensif : tanggal dan jam keluar, serta keadaan pasien saat keluar Ruang Rawat Intensif.

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

PENGGUNAAN DAN PEMELIHARAAN PERALATAN UNIT RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Metode penggunaan dan pemeliharaan peralatan yang ada di Ruang Rawat Intensif Sebagai acuan dalam penggunaan dan pemeliharaan peralatan sesuai dengan prosedur Memudahkan pemeliharan peralatan dan penyetokan alat yang rusak 1. Semua peralatan sebelum digunakan, di cek kelayakan alat 2. Semua petugas Ruang Rawat Intensif dalam Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

menggunakan peralatan harus mengikuti petunjuk cara penggunaan yang tertera di masing-masing alat 3. Pemeliharaan alat harus sesuai dengan prosedur Prosedur pemeliharaan masing-masing alat yang sudah tertera di masing-masing alat 4. Bila ada alat yang rusak, petugas Ruang Rawat Intensif berkoordinasi dengan unit peliharaan sarana dan prasarana RS untuk perbaikan

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

PEMERIKSAAN RADIOLOGI DI RUANG RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Pengertian Tujuan Kebijakan Suatu tata cara pemeriksaan Radiologi yang digunakan untuk membantu menegakkan diagnosa pasien Untuk mendapatkan suatu pemeriksaan yang optimal Memudahkan untuk menegakkan diagnosa A. Bila pemeriksaan dilakukan di Ruang Rawat Intensif (terutama untuk Rontgent Thorax) 1. Petugas Ruang Rawat Intensif memberitahukan kepada petugas Radiologi bahwa ada pemeriksaan Radiologi di Ruang Rawat Intensif 2. Petugas Ruang Rawat Intensif mengantar surat permintaan Radiologi. 3. Petugas Radiologi membawa alat untuk pemeriksaan Radiologi ke Ruang Ruang Rawat Intensif (terutama Prosedur 4. untuk pemeriksaan Rongent Thorax). Petugas Radiologi membawa Apron dan pelindung radiasi untuk petugas Radiologi dan pasien lain dan satu petugas Ruang Rawat Intensif. 5. Petugas Ruang Rawat Intensif membantu memasang film yang akan digunakan, bila sudah siap petugas Ruang Rawat Intensif yang lain keluar agar tidak terkena radiasi. 6. Bila pemeriksaan sudah selesai film pemeriksaan diambil dan pasien dirapikan. 7. Petugas Radiologi mencetak hasil pemeriksaan tersebut, apabila hasilnya tidak ada yang kurang pemeriksaan Radiologi ke Ruang Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

maka pasien dirapikan. Bila hasilnya tidak jelas / ada yang kurang tepat maka pemeriksaan diulang lagi. 8. Petugas Radiologi menuliskan direkening pasien tanggal dan tindakan pemeriksaannya. 9. Petugas Radiologi membawa kembali alat

pemeriksaannya keruang Radiologi. 10. Hasil pemeriksaan diantar dan diserahkan oleh petugas Radiologi ke petugas Ruang Rawat Intensif. B. Bila pemeriksaan dilakukan diruang Radiologi (CTScan, USG) 1. Petugas Ruang Rawat Intensif memberitahukan petugas Radiologi bahwa ada pemeriksaan

Radiologi . 2. Petugas Ruang Rawat Intensif permintaan Radiologi pemeriksaan untuk mengantar surat keruang waktu

Radiologi dijadwalkan

pemeriksaannya. 3. Bila sudah siap petugas Radiologi memberitahukan bahwa pasien boleh diantar keruang Radiologi. 4. Petugas Ruang Rawat Intensif mengantar pasien keruang Radiologi dengan membawa monitor observasi serta alat alat dan obat obat untuk emergensi. 5. Saat dilakukan pemeriksaan salah satu petugas Ruang Rawat Intensif menunggu disamping pasien dengan menggunakan pelindung radiasi agar mengetahui bila sewaktu waktu pasien mengalami kegawatan. 6. Bila pemeriksaan sudah selesai, pasien dirapikan, petugas Radiologi mencetak hasil pemeriksaan tersebut. 7. Bila hasil pemeriksaan tidak jelas atau ada yang kurang tepat, maka pemeriksaan diulang lagi. 8. Bila hasil pemeriksaan sudah tidak ada kekurangan, petugas Radiologi menuliskan direkening pasien

tanggal dan jumlah serta jenis pemeriksaannya. 9. Petugas Ruang Rawat Intensif membawa pasien kembali . 10. Pasien dirapikan kembali dan dilakukan

pemeriksaan kesadaran, fungsi vital dan klinis pasien.

Unit terkait

Unit Rawat Intensif Unit Radiologi

KONSUL ANTAR DOKTER SPESIALIS

No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Suatu tata cara untuk memberikan pelayanan kepada pasien Pengertian yang memerlukan konsul dokter specialis. Pasien mendapatkan penjelasan secara jelas dan benar tentang penyakit sebenarnya (antara dokter yang merawat dan dokter specialis) Memudahkan dalam pemberian terapi pada pasien

Tujuan Kebijakan

1. Untuk pasien yang memerlukan konsul dokter specialis, dokter harus menulis advis pada status pasien (lembar konsulen) 2. Perawat memberitahu atau menghubungi dokter yang akan dikonsuli dengan mencantumkan nama pasien, diagnosa dan dokter yang merawat. Prosedur 3. Dokter konsulan kemudian datang dan diantar perawat ruangan mendatangi pasien untuk memeriksa dan menjelaskan tentang penyakitnya. 4. Kemudian dokter menulis jawaban konsulan pada lembar konsul. 5. Perawat kemudian mengisi rekening konsulan dan meneruskan atau melaksanakan advice dari dokter konsulan Unit terkait Unit Rawat Intensif Unit Rawat Inap

PERENCANAAN DAN PENGADAAN PERALATAN RUANG RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Merencanakan kebutuhan dan pembaharuan peralatan Pengertian Ruang Rawat Intensif sesuai dengan standart yang berlaku.. Sebagai acuan perencanaan peningkatan kelengkapan Tujuan peralatan Ruang Rawat Intensif sesuai standart yang berlaku. Memudahkan dalam kebutuhan dan pembaharuan pelatan ruang rawat intensif Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

Kebijakan

Petugas

Ruang

Rawat

Intensif

membuat

daftar

kebutuhan peralatan sesuai dengan standart pelayanan. 2 Prosedur 3 Petugas Ruang Rawat Intensif mengiventarisasi

peralatan yang belum ada . Petugas Ruang Rawat Intensif mengajukan usulan pengadaan peralatan dan pembaharuan ke bisadang sarana dan prasarana RS

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

PENYEDIAAN ALAT KESEHATAN DAN OBAT RUANG RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Penyediaan alat kesehatan dan obat untuk pasien yang Pengertian dirawat di Ruang Rawat Intensif. Sebagai Tujuan acuan dalam memberikan pelayanan dan Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

penyediaan pengobatan untuk pasien yang dirawat di ruang Ruang Rawat Intensif

Kebijakan

Memudahkan penggunaan obat ruang rawat intensif A. Alat Kesehatan dan Obat yang disediakan di ruang Ruang Rawat Intensif 1. Petugas penanggung jawab obat dan alkes menulis permintaan obat, dalam blangko yang telah

disediakan kemudian ditandatangani kepala Ruang Rawat Intensif. 2. Petugas mengantar blangko permintaan ke gudang farmasi RSK. 3. Prosedur Setelah petugas gudang farmasi melayani

permintaan obat / alkes, kemudian petugas Ruang Rawat Intensif mengecek kesesuaian obat dan alkes yang diminta. 4. Setelah dicek, obat dan alkes disimpan di dalam almari obat emergency, untuk persediaan bila sewaktu-waktu dibutuhkan oleh pasien yang dirawat di Ruang Rawat Intensif yang bersifat segera. 5. Obat dan alkes yang dipakai, ditulis di buku pinjaman obat dan alkes pasien. 6. Pasien (keluarga) diberi resep untuk menggantikan

obat dan alkes yang telah dipakai. 7. Bila obat dan alkes dating, dikembalikan lagi ke dalam almari obat. B. Alat Kesehatan dan obat yang masuk ke Rekening pasien. 1. Setiap stok obat dan alkes yang dipakai pasien meninggal atau pindah dan belum diganti oleh pasien dimasukkan dalam rekening pasien dan obat alkes yang dipaki di tulis dalam buku catatan masuk rekening pasien untuk dibelanjakan ke farmasi. 2. Petugas Ruang Rawat Intensif menyerahkan buku catatan masuk rekening pasien ke farmasi untuk dicek dan dilayani sesuai obat yang dipakai pasien. 3. Setelah obat / alkes dilayani oleh petugas farmasi, petugas Ruang Rawat Intensif melakukan

pengecekan. 4. Bila obat dan alkes sudah ada, dikembalikan lagi kedalam almari obat. C. Alat kesehatan dan obat yang tidak disediakan di Ruang Rawat Intensif 1. Berdasarkan perencanaan terapi yang telah ditulis oleh dokter yang merawat, dokter menulis resep obat dan alkes yang dibutuhkan pasien, bila dokter yang merawat mendelegasikan kepada petugas perawat Ruang Rawat Intensif maka perawat menulis permintaan pembekalan alkes / obat untuk pasien kemudian diserahkan kepada keluarga pasien. 2. Keluarga pasien kemudian membeli obat sesuai resep yang ada. 3. Obat dan alkes yang telah di beli dari farmasi oleh keluarga distorkan pada petugas Ruang Rawat Intensif. 4. Semua obat dan alkes yang dating akan dicek dan dicocokkan sesuai resep yang sudah diberikan. 5. Obat dan alkes pasien yang sudah dicek ditempatkan pada box obat pasien yang telah disediakan.

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

PENCATATAN DAN PELAPORAN KEGIATAN PELAYANAN DI RUANG RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Suatu tata cara pendokumentasian kegiatan pelayanan di Pengertian Ruang Rawat Intensif a. Untuk mendukung kelancaran pelayanan di Ruang Rawat Intensif. b. Tujuan c. Untuk mengetahui hasil kegiatan pelayanan di Ruang Rawat Intensif. Sebagai bukti tertulis kegiatan pelayanan di Ruang Rawat Intensif. Kebijakan Memudahkan melakukan tindakan kepada pasien Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

1.

Semua kegiatan terhadap pasien ditulis atau dicatat dibuku laporan harian pasien dan rekam medis.

2.

Semua kegiatan menyangkut alat yang ada di Ruang Rawat Intensif harus ditulis / dicatat di buku inventaris.

3.

Semua kegiatan yang menyangkut dengan lintas unit harus dicatat di buku ekspedisi.

Prosedur

4.

Semua pasien yang masuk dan keluar dari Ruang Rawat Intensif tercatat di buku register pasien dan juga dalam buku laporan harian pasien

5.

Semua pasien yang meninggal di Ruang Rawat Intensif dicatat dalam laporan kematian.

6. Semua kegiatan untuk menunjang kegiatan pelayanan keperawatan didokumentasikan sesuai jenis kegiatan.

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

EVALUASI HASIL PERAWATAN PASIEN DI RUANG RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Pengertian Penilaian hasil perawatan pasien di Ruang Rawat Intensif d. Untuk mendukung kelancaran pelayanan di Ruang Rawat Intensif. e. Tujuan f. Untuk mengetahui hasil kegiatan pelayanan di Ruang Rawat Intensif. Sebagai bukti tertulis kegiatan pelayanan di Ruang Rawat Intensif. Kebijakan Memudahkan dalam pembuatan laporan perbulan Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

1.

Setiap

bulan

dilakukan

pelaporan

hasil

dari

pelaksanaan perawatan di Ruang Rawat Intensif, oleh petugas penanggungjawab. Prosedur 2. Setiap bulan dibuat penilaian pelayanan medis diruang Ruang Rawat Intensif berdasarkan indicator Jumlah kematian, Jumlah hari perawatan dan Jumlah pasien..

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

PENCEGAHAN INFEKSI NOSOKOMIAL DI RUANG RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Infeksi nosokomial adalah infeksi yang didapat waktu Pengertian pasien mulai dirawat di RS sekurang-kurangnya 3 x 24 jam sejak mulai perawatan Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

a. Mencegah terjadi infeksi nosokomial Tujuan b. Menurunkan angka infeksi nosokomial. c. Menanggulangi kejadian luar biasa akibat infeksi nosokomial. Kebijakan Pencegahan infeksi nosokomial

1. Petugas Ruang Rawat Intensif setiap akan memulai dan setelah melakukan tindakan terhadap pasien harus cuci tangan sesuai prosedur yang berlaku. 2. Semua orang yang berada di ruang perawatan Ruang Rawat Intensif harus menggunakan baju khusus (skort) dan sandal khusus yang di pakai di dalam ruang Ruang Rawat Intensif. Prosedur 3. Semua tindakan medis harus dilakukan sesuai prosedur yang berlaku 4. Pengelolaan alat-alat dan bahan untuk tindakan harus dilakukan sesuai prosedur yang berlaku 5. Sesudah melakukan tindakan, semua peralatan harus dibersihkan dan disteril sesuai prosedur pembersihan dan penyeterilan alat 6. Ruang Rawat Intensif dibersihkan minimal 1x sehari, dan pembersihan besar dilakukan dua minggu sekali

atau bila setelah ada pasien dengan penyakit menular dan penyakit infeksius. 7. Limbah medis dan non medis harus ditampung secara terpisah 8. Limbah medis (bukan benda tajam) dimasukkan ke bak sampah medis yang telah dilapisi tas plastik warna merah untuk selanjutnya dikumpulkan oleh petugas kebersihan RS untuk dikelola sesuai prosedur 9. Limbah medis (benda tajam) harus dimasukkan ke bak sampah medis yang telah dilapisi tas plastik warna kuning dalam tempat yang telah disediakan (tempat yang ada penutupnya). Bila sudah tempat tersebut sudah terisi penuh, maka penutupnya ditutupkan rapatrapat, selanjutnya oleh petugas kebersihan RS

dikumpulkan, untuk kemudian dikelola sesuai prosedur 10. Limbah non medis dimasukkan kedalam tempat sampah yang telah dilapisi tas kresek warna hitam untuk selanjutnya dikumpulkan oleh petugas kebersihan RS yang selanjutnya dikelola sesuai prosedur 11. Linen kotor harus dimasukkan ke bak khusus linen kotor dan untuk linen yang terkontaminasi direndam dengan lisol dalam bak khusus kemudian disetor ke kamar cuci. Peralatan makan pasien dibersihkan sesuai prosedur oleh petugas Ruang Rawat Intensif setiap kali setelah selesai digunakan oleh pasien Unit terkait Unit Rawat Intensif

PENATALAKSANAAN K 3 DI RUANG RAWAT INTENSIF No. Dokumen : SOP/ 02.04 / RS Era Medika Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP dr. Aries Rudiyanto Segala upaya perencanaan, pengadaan dan pelaksanaan fungsi ruang Ruang Rawat Intensif yang bertujuan Pengertian mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja, Ditetapkan, Direktur RS, No. Revisi : 00 Halaman : -1/1-

menanggulangi dan mengelola bila terjadi agar dampaknya dapat ditekan sekecil-kecilnya Memberikan perlindungan bagi penghuni Ruang Rawat Tujuan Intensif dari kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja Melindungi perawat Ruang Rawat Intensif melakukan tundakan . dalam

Kebijakan

1. Untuk pengamanan peralatan medis a. Setiap peralatan medis di ruang Ruang Rawat Intensif harus mempunyai pengaman agar tidak mencelakakan penggunanya. b. Setiap peralatan medis mempunyai sistem alarm yang dapat memberikan peringatan bila terjadi gangguan pada alat tersebut. c. Para Prosedur petugas Ruang Rawat Intensif wajib

menggunakan alat pelindung diri yang tepat pada saat menggunakan peralatan medis. 2. Pengamanan radiasi dan limbah radioaktif a. Semua limbah medis khusus ditampung yang ditempat lalu

penampungan

terpisah,

berkoordinasi dengan IPS RS untuk kemudian dimusnahkan sesuai dengan prosedur yang ada. b. Petugas Ruang Rawat Intensif wajib menggunakan alat pelindung diri yang tepat pada saat kontak

RESUSITASI CAIRAN dengan peralatan yang beradiasi dan saat mengelola limbah medis. 3. Pengujian, pemeriksaan, pemeliharaan, perbaikan dan RS Era Medika kalibrasi peralatan medis. Petugas Ruang Rawat Intensif selalu berkoordinasi dengan IPS RS untuk pemeliharaan, perbaikan dan kalibrasi peralatan medis yang ada diruang Ruang Rawat Intensif. 4. Pengamanan peralatan non medis a. Setiap peralatan non medis harus mempunyai pengaman agar tidak mencelakakan penggunanya. b. Setiap peralatan non medis harus diperiksa secara berkala dan bila ada kerusakan, petugas Ruang Rawat Intensif selalu berkoordinasi dengan IPS RS untuk perbaikannya. 5. Pengawasan dan keselamatan bangunan Pengawasan dan pemeliharaan bangunan Ruang Rawat Intensif dilakukan secara berkala dengan berkoordinasi dengan IPS RS 6. Bila terjadi kecelakaan kerja, maka petugas Ruang Rawat Intensif harus memberikan pertolongan pertama pada korban kecelakaan untuk kemudian melakukan perawatan terhadap korban yang berlaku di RSK. 3. Petugas Ruang Rawat Intensif harus melaporkan kejadian dan data kecelakaan akibat kerja kepada Tim Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) RSK, untuk kemudian membuat evaluasi dan tindak lanjut... sesuai dengan prosedur

Unit terkait

Unit Rawat Intensif

No. Dokumen : SOP/ 02.04 /

No. Revisi : 00

Halaman : -1/1-

Tanggal terbit : 15 Agustus 20 PROSEDUR TETAP

Ditetapkan, Direktur RS,

dr. Aries Rudiyanto Pengertian Pemberian cairan secara cepat dari kehilangan cairan pasien. 1. Menggantikan kehilangan akut cairan tubuh Tujuan 2. Untuk ekspansi cepat dari cairan intravaskular dan

memperbaiki perfusi jaringan Tindakan resusitasi cairan pertama harus dilakukan di UGD sesuai dengan kekurangan cairan ( Hasil BJ Plasma ) kemudian diteruskan di unit rawat inap sesuai dengan program terapi Persiapan 1. Alat Set infus lengkap 2. Obat obatan a. Cairan kristaloid ( Ringer lactat / normal saline ) b. Cairan koloid ( misalnya plasma expander / dextran 40 % ) 3. Pasien Pasien atau keluarga diberi penjelasan tentang tindakan yang akan dilakukan 4. Petugas 1 Orang Pelaksanaan Prosedur 1. 2. 3. 4. Petugas memakai sarung tangan Penilaian tentang kondisi pasien Pasang infus dengan cairan kristaloid Berikan cairan infus sesuai kebutuhan : a. Pasien syok hypovolemik : berikan ringer lactat atau Normal saline 20 ml / kg BB selama 30 60 menit ( jika respon tidak membPasien syok hemoragik boleh diberikan cairan 2-3 liter dalam 10 menit b. Luka bakar : 24 jam pertama beri 2-4 ml RL / kg BB tiap % luka bakar dengan cara / dosis diberikan untuk 8 jam pertama dan dosis

Kebijakan

berikut 16 jam kemudian ( jika respon membaik turunkan laju infus secara bertahap ) c. Dehidrasi berat : 1. Untuk neonatus dengan berat 2-3 kg : 4 jam pertama berikan 25 ml / kg BB / jam atau 6 tetes / kg BB / menit bila 1 ml = 15 tetes atau 8 tetes / kg BB / menit bila 1 ml = 20 tetes 2. Untuk anak 1 bulan 2 tahun dengan berat 3 10 kg 1 jam pertama : 30 ml / kg BB / jam 7 jam kemudian : 10 ml / kg BB / jam

3. Untuk anak 2 5 tahun dengan berat 10 15 kg 1 jam pertama : 40 ml / kg BB / jam 7 jam kemudian : 12 ml / kg BB / jam

4. Untuk anak 5 10 tahun dengan berat 15 25 kg 1 jam pertama : 20 ml / kg BB / jam 7 jam kemudian : 10 ml / kg BB / jam

5. Untuk anak lebih dari 10 tahun : berikan 20 ml / kg BB / jam pada jam pertamaaik dosis bisa diulang Unit Rawat Intensif Unit Gawat Darurat Unit Ranap Inap

Unit terkait

Anda mungkin juga menyukai