Anda di halaman 1dari 114

Laporan Akhir

KAJIAN EVALUASI
STRATEGI SERTIFIKASI TANAH
DIREKTORAT TATA
RUANG DAN
PERTANAHAN
KEMENTERIAN PPN/
BAPPENAS
2012
ii
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
TIM PENYUSUN
Penanggungjawab:
Dr. Ir. Max H. Pohan, CES, MA (Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi
Daerah)
Ketua Tim Perumus Rekomendasi Kebijakan (TPRK):
Ir. Deddy Koespramoedyo, M.Sc (Direktur Tata Ruang dan Pertanahan)
Anggota TPRK:
Uke Mohammad Hussein, S.Si, MPP
Ir. Dwi Haryawan S, MA
Mia Amalia, ST, M.Si, Ph.D
Ir. Nana Apriyana, MT
Zaenal Arifin, ST, MPIA
Ir. Rinella Tambunan, MPA
Herny Dawaty, SE, ME
Khairul Rizal, ST, MPP
Santi Yulianti, SIP, MM
Aswicaksana, ST, MT, M.Sc
Agung M. H. Dorodjatoen, ST, M.Sc
Raffli Noor, S.Si
Tenaga Ahli:
Akhmad Safik, SE, MH, LLM
Maslihati Nur Hidayati, SH, MH
Idham Khalik, SP, M.Si
Tenaga Pendukung:
Sylvia Krisnawati
Cecep Saryanto
iii
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas perkenan-Nyalah KAJIAN EVALUASI STRATEGI
SERTIFIKASI TANAH dapat terlaksana dengan baik. Kajian ini penting dilakukan
untuk mendapatkan informasi mengenai pelaksanaan sertifikasi tanah yang telah
dilaksanakan selama ini. Selain itu, diperlukan untuk mendapatkan masukan untuk
akselerasi program sertifikasi (pendaftaran) tanah.
Sertifikasi tanah merupakan kewajiban Pemerintah sebagaimana amanat dari
Undang-undang No 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria
(atau yang dikenal dengan UUPA) dan PP No. 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran
Tanah. Berbagai upaya telah dilakukan Pemerintah dalam rangka percepatan
sertifikasi tanah yang didanai oleh Pemerintah, Pinjaman dan Hibah Lembaga Donor,
dan swadaya masyarakat. Namun demikian berbagai program dan kegiatan yang
telah dilaksanakan tersebut belum cukup signifikan untuk penyelesaian sertifikasi
tanah bagi seluruh bidang tanah yang ada. Oleh karena itu, Kementerian Perencanaan
Pembangunan Nasional/Bappenas c.q Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan pada
Tahun 2012 melaksanakan kajian evaluasi strategi sertifikasi tanah yang
dilaksanakan saat ini (eksisting). Selain itu, diharapkan tersusunnya desain strategi
untuk mempercepat pelaksanaan sertifikasi tanah.
Berbagai upaya dilakukan untuk mendapatkan masukan dari pihak terkait dalam
kajian ini melalui beberapa tahap antara lain: desk study, field study ke kantor
pertanahan di Kabupaten/Kota, focus group discussion (FGD), dan seminar nasional.
Untuk itu, pada kesempatan ini kami menyampaikan terimakasih kepada pihak yang
telah berkontribusi dalam pelaksanaan kajian ini, antara lain Kepala dan Staf Kantah
Bandar Lampung, Kantah Lombok Barat, dan Kantah Karanganyar; Kepala Biro
Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri, BPN; Direktur Pengaturan dan Pendaftaran
Tanah dan sebagainya. Selain itu, kami juga menyampaikan terimakasih kepada Tim
Perumus Rekomendasi Kebijakan (TPRK), tenaga ahli, dan tenaga pendukung lainnya
yang telah meluangkan waktu dan pikirannya demi terlaksananya kajian ini.
Kami menyadari bahwa hasil kajian ini belum sempurna sepenuhnya dan masih
memerlukan penyempurnaan. Untuk itu kami mengharapkan masukan dan saran
untuk perbaikan yang dapat disampaikan kepada kami. Terakhir kami berharap
mudah-mudahan kajian ini dapat bermanfaat dalam memperkaya masukan untuk
percepatan pendaftaran tanah di Indonesia. Demikian dan terima kasih.
Jakarta, Desember 2012
Direktur Tata Ruang dan Pertanahan, Bappenas
Ir. Deddy Koespramoedyo, MSc.
iv
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
DAFTAR ISI
TIM PENYUSUN................................................................................................................................................. ii
KATA PENGANTAR......................................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI......................................................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL..................................................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR..........................................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................................................... 8
1.1 Latar Belakang...................................................................................................................................... 8
1.2 Tujuan dan Sasaran......................................................................................................................... 12
1.3 Ruang Lingkup dan Keluaran..................................................................................................... 12
BAB II METODOLOGI KAJIAN...................................................................................................................14
2.1 Pendekatan ......................................................................................................................................... 14
2.2 Pengumpulan Data.......................................................................................................................... 15
2.3 Lokasi Kajian...................................................................................................................................... 16
2.4 Kuesioner Kajian.............................................................................................................................. 17
2.5 Metode Analisis Data...................................................................................................................... 18
2.6 Alur Kajian .......................................................................................................................................... 18
BAB III TINJAUAN PROGRAM SERTIFIKASI TANAH.....................................................................20
3.1 Proyek Operasi Nasional Agraria (PRONA) ........................................................................ 23
3.2 Land Administration Project (LAP).......................................................................................... 24
3.3 Land Management and Policy Development Project (LMPDP)..................................... 25
3.4 Sertifikasi Tanah Massal Swadaya (SMS)............................................................................. 27
3.5 Sertifikasi Tanah Lintas Kementerian/Lembaga.............................................................. 28
3.6 Layanan Rakyat untuk Sertifikasi Tanah (LARASITA)................................................... 39
BAB IV EVALUASI PROGRAM SERTIFIKASI TANAH.....................................................................44
4.1 Kegiatan Pendaftaran Tanah Kantor Pertanahan Karanganyar................................ 44
4.2 Kegiatan Pendaftaran Tanah di Kantor Pertanahan Lombok Barat........................ 55
4.3 Kegiatan Pendaftaran Tanah di Kantor Pertanahan Bandar Lampung................. 64
BAB V ANALISA DAN TEMUAN KAJIAN..............................................................................................74
5.1 Analisis Gap.......................................................................................................................................... 74
5.2 Strategi Percepatan Pendaftaran Tanah............................................................................... 86
BAB VI KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ......................................................................................92
6.1 Kesimpulan......................................................................................................................................... 92
6.2 Rekomendasi...................................................................................................................................... 93
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................................................96
LAMPIRAN I Kuesioner Kajian.................................................................................................................98
v
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Capaian beberapa program pendaftaran tanah periode 2004-2008 ....
Tabel 2. Staf Kantor Pertanahan Kabupaten Karanganyar di Bidang
Pendaftaran Tanah .........................................................................................................
Tabel 3. Anggaran, Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah di
Kantah Karanganyar tahun 2007-2012 ...............................................................
Tabel 4. Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah Kali di Kantah
Karanganyar Tahun 2007-2012 ..............................................................................
Tabel 5. Kegiatan Pendaftaran Hak Atas Tanah di Kantah Karanganyar Tahun
2007-2012 ..........................................................................................................................
Tabel 6. Target dan Realisasi PRONA dari tahun 2007-2012 .....................................
Tabel 7. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah KUKM di Kantah
Karanganyar Tahun 2007-2012 ..............................................................................
Tabel 8. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Melalui Program LARASITA
di Kantah Karanganyar Tahun 2007-2012 ........................................................
Tabel 9. Staf Kantor Pertanahan Kabupaten Lombok Barat di Bidang
Pendaftaran Tanah .........................................................................................................
Tabel 10. Anggaran, Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah di
Kantah Lombok Barat tahun 2007-2012 ............................................................
Tabel 11. Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah Pertama Kali di
Kantah Lombok Barat Tahun 2007-2012 ...........................................................
Tabel 12. Kegiatan Pendaftaran Hak Atas Tanah di Kantah Lombok Barat
Tahun 2007-2012 ...........................................................................................................
Tabel 13. Target dan Realisasi PRONA dari di Kantah Lombok Barat tahun
2007-2012 ..........................................................................................................................
Tabel 14. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kemenpera di Kantah
Lombok Barat Tahun 2007-2012 ...........................................................................
Tabel 11. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kementerian (KKP) di
Kantah Lombok Barat Tahun 2007-2012 ...........................................................
Tabel 16. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kementerian Koperasi dan
UKM di Kantah Lombok Barat Tahun 2007-2012 ..........................................
Tabel 17. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kementerian Pertanian di
Kantah Lombok Barat Tahun 2007-2012 ...........................................................
vi
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Tabel 18. Target dan Realisasi Program LARASITA di Kantah Lombok Barat
Tahun 2007-2012 ...........................................................................................................
Tabel 19. Jumlah Pejabat dan Staf Bidang Pendaftaran Tanah di Kantor
Pertanahan Kabupaten Lombok Barat 2007-2012 ........................................
Tabel 20. Anggaran, Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah di
Kantah Lombok Barat tahun 2007-2012 ............................................................
Tabel 21. Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah Pertama Kali di
Kantah Lombok Barat tahun 2007-2012.............................................................
Tabel 22. Kegiatan Pendaftaran Hak Atas Tanah di Kantah Bandar Lampung
Tahun 2007-2012 ...........................................................................................................
Tabel 23. Target dan Realisasi PRONA dari di Kantah Bandar Lampung tahun
2007-2012 ..........................................................................................................................
Tabel 24. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kementerian Koperasi dan
UKM di Kantah Bandar Lampung Tahun 2007-2012 ....................................
vii
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Diagram Alir Kajian ......................................................................................................... 19
Gambar 2 Skema GIS Untuk Sertifikasi Prona .......................................................................... 90
Gambar 3 Skema GIS Untuk Sertifikasi Larasita ..................................................................... 91
Gambar 4 Strategi Sertifikasi Tanah Melalui Skema GIS ..................................................... 94
8
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Tanah merupakan salah satu unsur vital yang selalu melekat dalam kehidupan
sehari-hari umat manusia. Tanah ini dapat menunjang kehidupan manusia dan juga
merupakan sumber kemakmuran rakyat seperti yang telah diamanatkan dalam UUD
1945. Namun demikian dengan masih tingginya jumlah rakyat miskin di Indonesia
yaitu sekitar 39 juta jiwa, menunjukkan bahwa tanah sebagai sumber kemakmuran
rakyat belum dapat terpenuhi sepenuhnya. Oleh karena itulah tanah perlu dikelola
dan diatur secara nasional untuk menjaga keberlanjutan sistem kehidupan berbangsa
dan bernegara. Dengan demikian, diperlukan penegasan bahwa hendaknya konstitusi
mengarahkan kebijakan pertanahan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
1
Seperti kita ketahui bersama, bahwa sebelum diberlakukannya Undang-Undang
No. 5 tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Agraria, di Indonesia berlaku dualisme
hukum dalam bidang tanah dimana berlakunya dua sistem hukum yaitu hukum
agraria Barat yang diatur dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata yang hanya
berlaku bagi orang-orang Eropa dan Timur Asing dan dilain pihak berlaku Hukum
Agraria Adat yang berlaku di daerah masing-masing dan berlaku bagi orang-orang
bumiputera.
2
Setelah Indonesia merdeka dan berdaulat, maka dualisme hukum
tersebut tidak sesuai lagi dengan keadaan, kepentingan, dan kebutuhan masyarakat,
bangsa dan negara sehingga perlu diganti dengan hukum agraria nasional yang sesuai
kondisi nasional bangsa Indonesia dan dapat memacu perekonomian nasional dengan
cepat dan menyeluruh. Untuk itu maka disusunlah Undang-undang No. 5 tahun 1960
Tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria, atau yang lazim dikenal dengan
sebutan Undang-Undang Pokok Agraria (UUPA). Dengan berlakunya Undang-undang
tersebut maka terbentuklah suatu unifikasi hukum tanah nasional di Indonesia dan
meniadakan dualisme hukum yang ada sebelumnya.
3

1
Rencana Strategis (RENSTRA) Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia 2010-2014.
2
Kartini Muljadi dan Gunawan Widjaja, Hak-Hak Atas Tanah, (Jakarta: Kencana Prenada Media
Grup, 2004), hal. 4-5.
3
Bernhard Limbong, Konflik Pertanahan, (Jakarta: Pustaka Margaretha, 2012), hal. 1.
9
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Berdasarkan Undang-undang nomor 5 tahun 1960 (pasal 19) dinyatakan
bahwa untuk menciptakan kepastian hukum pertanahan, Pemerintah
menyelenggarakan pendaftaran tanah dan atas tanah yang telah didaftarkan
selanjutnya diberikan tanda bukti hak atas tanah, yang merupakan alat bukti yang
kuat mengenai kepemilikan tanah. Selain itu untuk menciptakan kepastian hukum
pertanahan, kegiatan pendaftaran tanah juga berguna untuk mendukung terjadinya
lalu lintas perekonomian dalam sektor agraria. UUPA menyatakan bahwa
pendaftaran tanah yang bertujuan untuk memberikan kepastian hukum merupakan
tugas dan kewajiban pemerintah yang harus dilakukan di seluruh wilayah Negara
Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
Seperti yang telah dijelaskan di atas, bahwa salah satu upaya yang dilakukan
dalam rangka memberikan jaminan kepastian hukum mengenai hak-hak atas tanah
bagi seluruh rakyat Indonesia adalah dengan penyelenggaraan pendaftaran tanah
yang memungkinkan bagi pemegang hak atas tanah dengan mudah membuktikan hak
atas tanah yang dikuasainya, dan bagi pihak yang berkepentingan seperti calon
kreditor, untuk memperoleh keterangan yang diperlukan mengenai tanah yang
menjadi objek perbuatan hukum yang akan dilakukan, serta bagi Pemerintah untuk
melaksanakan kebijaksanaan di bidang pertanahan.
4
Adapun bentuk jaminan kepastian hukum yang hendak dicapai dalam
pendaftaran tanah meliputi kepastian status hak yang didaftar, kepastian subjek hak,
dan kepastian objek hak yang pada akhir proses ini menghasilkan sertipikat sebagai
tanda bukti hak atas tanah. Proses pendaftaran tanah bukanlah semata proses hukum
dan administrasi semata tetapi mengandung konsekuensi-konsekuensi ekonomi yang
dapat menguntungkan perkembangan suatu perekonomian.
5
Sejarah pendaftaran tanah di Indonesia secara resmi ditandai dengan lahirnya
Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1961 yang merupakan Peraturan
Pelaksanaan dari pasal 19 UUPA. Sejak saat itu berlangsung era baru dalam
pelaksanaan pendaftaran tanah dan kepastian hukum mengenai hak-hak atas tanah di
Indonesia baik yang tunduk pada UUPA maupun yang tidak tunduk pada UUPA secara
uniform. Namun demikian, dalam perjalanannya keberadaan peraturan pemerintah
tersebut dirasakan belum memenuhi kebutuhan di lapangan sehingga peraturan ini

4
Urip Santoso, Pendaftaran Tanah dan Peralihan Hak Atas Tanah, (Jakarta: Kencana Prenada Media
Grup, 2011), hal. 5.
5
Ibid, hal. 6.
10
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
diperbaharui dengan lahirnya Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 Tentang
Pendaftaran Tanah.
Kebutuhan mengenai pendaftaran tanah menjadi sangat penting dalam rangka
mengamankan hak-hak atas tanah yang dimiliki oleh seseorang sekaligus untuk
mewujudkan tertib administrasi pertanahan di Indonesia. Dengan tertibnya
administrasi pertanahan maka dapat mewujudkan jaminan hukum atas tanah
seseorang, baik sebagai hak milik maupun dimanfaatkan sebagai kepunyaannya.
Untuk itu negara harus memprioritaskan kegiatan pendaftaran tanah ini sehingga
proses peralihan, pemecahan dan pemanfaatan lain atas tanah dapat terawasi dengan
baik, karena kalau adminsitrasi tanah tidak dilaksanakan dengan baik maka
dikhawatirkan rakyat akan selalu bersengketa dalam hal hak atas tanah.
Keberadaan peraturan pemerintah tersebut sebagai amanat dari UUPA
merupakan bentuk pelaksanaan pendaftaran tanah dalam rangka rechtscadaster
(pendaftaran tanah) yang bertujuan memberikan kepastian hukum dan perlindungan
hukum kepada pemegang hak atas tanah dengan alat bukti yang dihasilkan pada
akhir proses pendaftaran tanah tersebut berupa Buku Tanah dan Sertipikat tanah
yang terdiri dari Salinan Buku Tanah dan Surat Ukur. Proses pendaftaran tanah ini
diselenggarakan atas dasar petunjuk teknis yang mengatur masalah pengukuran,
pemetaan dan pendaftaran peralihannya. Dengan demikian, dari proses pendaftaran
tanah akan dapat diperoleh data fisik yang jelas mengenai luas, letak dan batas-batas
tanah. Selain itu, dengan adanya pendaftaran tanah maka setiap orang dapat
mengetahui subjek hak atas tanah dan sifatnya terbuka untuk umum, artinya setiap
orang dapat melihatnya.
Berdasarkan data pada tahun 2005 tercatat angka bidang tanah yang telah
terdaftar mencapai 31 persen atau 22.985.559 persil dan pada tahun 2007 tanah
yang diindikasikan terlantar mencapai seluas 7,3 juta hektar (2008) yang dapat
dikelompokkan atas tanah terdaftar (bersertipikat) yang mencapai 3.064.003 hektar
dan tanah yang telah memperoleh dasar penguasaan atas tanah tetapi belum
memperoleh hak seluas 4.322.286 hektar.
6
Hal ini berarti potensi-potensi
kebermanfaatan atas tanah belum sepenuhnya dilaksanakan secara optimal.
Namun demikian, banyaknya kasus pertanahan yang muncul akibat beberapa
hal seperti ketidaktahuan mengenai kewajiban atas pendaftaran tanah, perebutan

6
Rencana Strategis Badan Pertanahan Nasional 2010-2014, <http://www.bpn.go.id>
11
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
tanah karena ketidakjelasan mengenai batas-batas wilayah, adanya dua atau lebih
sertifikat atas wilayah tanah yang sama, dan sengketa tanah lainnya mengindikasikan
bahwa belum tercapainya tujuan hukum agraria nasional seperti yang telah
disebutkan di atas. Bahkan seringkali sengketa tanah ini menimbulkan korban jiwa
seperti yang terjadi di wilayah Solok baru-baru ini. Masalah lain yang muncul adalah
masalah keabsahan sertifikasi tanah dalam kaitannya dengan status tanah yang
dijaminkan dalam perjanjian hutang-piutang. Hal ini berkaitan dengan kepastian
hukum bagi pihak pemberi jaminan dan pihak ketiga lainnya yang terlibat baik secara
langsung maupun tidak langsung dalam suatu perjanjian hutang-piutang.
Untuk mendorong percepatan pelaksanaan sertifikasi tanah sudah diinisiasi
melalui berbagai program dan proyek, baik yang didanai dari dana Pemerintah
maupun lembaga donor. Beberapa upaya yang telah dan sedang berjalan saat antara
lain: Program Nasional Agraria (Prona), Land Administration Project (LAP), Land
Management and Policy Development Project (LMPDP), Reconstruction of Aceh Land
Administration System (RALAS), Layanan Rakyat untuk Sertifikasi Tanah (LARASITA),
Sertifikasi tanah lintas Kementerian/Lembaga (yang diperuntukkan bagi petani,
nelayan, pelaku usaha kecil menengah/UKM, transmigran dan masyarakat
berpenghasilan rendah/MBR). Di samping program yang didanai dari pendanaan
publik, ada juga program pendaftaran tanah secara swadaya atau dibiayai sendiri
oleh masyarakat. Dengan berbagai program percepatan pendaftaran tanah tersebut,
saat ini dapat dihasilkan 2 sampai 3 juta bidang sertifikat per tahunnya. Walaupun
dengan penerbitan sertifikat tanah yang cukup besar sebagai keluarannya, namun
dikarenakan lokasi yang cukup tersebar menyebabkan tidak ada daerah yang secara
signifikan merasakan dampak dari program percepatan ini. Dengan total target 10
juta bidang yang disertifikatkan melalui LAP dan LMPDP serta Prona yang
menghasilkan lebih dari 300 ribu tanah setiap tahunnya, belum menghasilkan satu
daerah pun (setingkat kabupaten atau kota) yang seluruh tanah di wilayahnya
terdaftar. Berbagai upaya percepatan pelaksanaan sertifikasi tanah tersebut telah
dilaksanakan sejak diterbitkannya UUPA tahun 1960.
Namun demikian berbagai program dan kegiatan yang telah dilaksanakan
tersebut belum cukup signifikan untuk penyelesaian sertifikasi tanah bagi seluruh
bidang tanah yang ada. Oleh karena itu, dalam rangka mempercepat pendaftaran
tanah diperlukan evaluasi terhadap pelaksanaan sertifikasi tanah yang dilaksanakan
12
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
saat ini (eksisting). Selain itu, diharapkan tersusunnya desain strategi untuk
mempercepat pelaksanaan sertifikasi tanah di masa mendatang.
1.2 Tujuandan Sasaran
Tujuan dari kajian ini adalah untuk mengevaluasi pelaksanaan sertifikasi tanah
sampai saat ini dan menyiapkan strategi sertifikasi tanah untuk mempercepat
penyelesaian sertifikasi tanah.
Dengan tujuan tersebut, beberapa sasaran yang ingin dicapai adalah: (i)
tersedianya data jumlah bidang-bidang tanah pada wilayah administrasi yang
menjadi sampel kegiatan (Kabupaten/Kota); (ii) tersedianya data jumlah bidang-
bidang tanah yang telah tersertifikasi pada wilayah administrasi yang menjadi sampel
kegiatan (Kabupaten/Kota); (iii) terlaksananya evaluasi strategi pelaksanaan
sertifikasi tanah yang dilaksanakan saat ini; (iv) menyusun strategi percepatan
pelaksanaan sertifikasi tanah.
1.3 Ruang Lingkup dan Keluaran
Kajian evaluasi strategi sertifikasi tanah ini akan mencakup beberapa kegiatan
sebagai berikut:
1. Identifikasi jumlah bidang tanah yang terdapat pada wilayah administrasi
yang menjadi sampel kegiatan (Kabupaten/Kota);
Kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui jumlah bidang-bidang tanah yang
terdapat pada wilayah administrasi. Jumlah bidang tanah tersebut diperoleh
berdasarkan data primer yang dikumpulkan oleh instansi terkait.
2. Identifikasi jumlah bidang tanah yang telah tersertifikasi pada wilayah
administrasi yang menjadi sampel kegiatan (Kabupaten/Kota);
Kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui jumlah bidang tanah yang telah
tersertifikasi sehingga dapat diperoleh gambaran kerangka waktu yang
diperlukan untuk penyelesaian sertifikasi tanah.
3. Evaluasi strategi pelaksanaan sertifikasi tanah eksisting saat ini;
Kegiatan ini akan mengevaluasi berbagai strategi pelaksanaan sertifikasi yang
telah dilaksanakan saat ini untuk mengetahui kendala dan hambatan
pelaksanaan sertifikasi tanah yang dilaksanakan selama ini. Hal ini dilakukan
untuk mendapatkan rekomendasi perbaikan strategi pelaksanaan sertifikasi
yang akan datang.
13
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Evaluasi dilakukan melalui paling tidak tahapan-tahapan berikut:
a. Identifikasi jenis program sertifikasi Pemerintah yang dilakukan pada
daerah sampel;
b. Analisa kesesuaian desain program dengan pelaksanaan;
c. Analisa hasil jumlah sertifikasi yang dihasilkan baik secara individu dari
masing-masing program ataupun secara agregat dari pelaksanaan
beberapa program sekaligus pada daerah sampel sesuai dengan estimasi
ideal dari masing-masing desain program terkait;
4. Menyusun strategi sertifikasi tanah untuk percepatan pelaksanaan
pendaftaran tanah. Berdasarkan hasil evaluasi di atas, kemudian dilakukan
upaya penyusunan strategi percepatan sertifikasi yang harapkan jumlah
perkiraan agregat bidang tersertifikasi dari pelaksanaan berbagai program
dapat meningkat.
Kegiatan ini diharapkan menghasilkan strategi-strategi yang dapat
dilaksanakan oleh Badan Pertanahan Nasional untuk mempercepat program
sertifikasi tanah secara nasional dengan keluaran (output) sebagai berikut: (1)
teridentifikasinya bidang-bidang tanah yang terdapat pada wilayah administrasi yang
menjadi sampel kegiatan (Kabupaten/Kota); (2) teridentifikasinya bidang-bidang
tanah yang telah disertifikasi di wilayah administrasi yang menjadi sampel kegiatan
(Kabupaten/Kota); (3) hasil evaluasi mengenai strategi program sertifikasi tanah
yang telah dilaksanakan saat ini; dan (4) strategi sertifikasi tanah untuk percepatan
pelaksanaan pendaftaran tanah.
14
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
BAB II
METODOLOGI KAJIAN
Bab ini menguraikan pendekatan dan metodologi yang digunakan dalam melakukan
kegiatan kajian ini.
2.1 Pendekatan
Kajian Evaluasi Strategis Sertifikasi Tanah ini dilakukan dengan berbagai
pendekatan. Pertama adalah pendekatan pustaka
7
untuk mengkaji berbagai literatur
mengenai sistem pendaftaran tanah dan berbagai penelitian dan kajian yang sudah
dilakukan banyak pihak tentang sertifikasi tanah.
Kedua adalah pendekatan deskriptif komparatif
8
untuk membandingkan antara
berbagai sistem sertifikasi tanah yang diterapkan di Indonesia. Pendekatan ini sangat
penting untuk mengetahui program sertifikasi mana yang paling efektif diterapkan di
Indonesia.
Ketiga adalah pendekatan yuridis normatif
9
dan sosiologi hukum (socio legal)
10
yang dilakukan untuk memahami peraturan perundang-undangan mengenai
pendaftaran tanah. Pendekatan sosiologi hukum yang digunakan untuk
mengidentifikasi dan menganalisis praktek-praktek hukum yang nyata-nyata berlaku
dalam masyarakat sebagai dampak dari penerapan peraturan perundang-undangan
di bidang pendaftaran tanah.
Adapun yang menjadi sumber utama dalam penelitian hukum normatif adalah
sebagai berikut:
1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-
pokok Agraria.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah.
3. Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 1997 Tentang Pejabat Pembuat
Akta Tanah (PPAT)

7
Jonny Ibrahim, Teori dan Metodologi Penelitian Hukum Normatif, (Malang: Bayumedia Publishing,
2006), hal. 296.
8
Ibid., hal. 313.
9
Ibid., hal. 162.
10
Ibid., hal. 35-36
15
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
4. Peraturan Menteri Negara Agraria/PMNA Nomor 3 Tahun 1997 tentang
Peraturan Pelaksanaan PP Nomor 24 Tahun 1997.
Dalam rangka menunjang sumber utama dalam kajian ini, maka digunakan data
sekunder seperti pendapat para ahli berkaitan dengan kajian strategis mengenai
sertifikasi tanah, ataupun hasil-hasil penelitian terdahulu mengenai sertfikasi tanah
sehingga menghasilkan output dan outcome yang berkesinambungan.
Pendekatan keempat adalah pendekatan policy matrix
11
yaitu suatu pendekatan
untuk memastikan bahwa suatu program memiliki kesesuaian antara target dan
tujuan. Kemudian tindakan yang disyaratkan dalam suatu program untuk mencapai
suatu target tertentu bersifat layak. Monitoring terhadap pelaksanaan program dapat
dilakukan untuk memastikan bahwa pelaksanaan suatu kebijakan berada di dalam
jalur yang benar. Lebih penting lagi adalah untuk memastikan bahwa komitmen
pemerintah terhadap program sertifikasi tanah yang selama ini dilakukan untuk
akselerasi pendaftaran tanah adalah layak untuk dijalankan. Dalam konteks
pendekatan yang berbasis kepada program (program based approaches), Policy
Matrix adalah instrumen yang esensial untuk memastikan capaian-capaian dari hasil-
hasil pembangunan dan akuntabilitas bersama atas capaian-capaian tersebut
12
.
2.2 Pengumpulan Data
Data kualitatif dan kuantitatif yang dibutuhkan dalam Kajian ini dikumpulkan
dengan berbagai metode antara lain: (1) Focus Group Discusion/ FGD (2) In-depth
Interview dan (3) pengumpulan data sekunder yang tersedia di berbagai lembaga
pemerintah maupun non-pemerintah yang terkait dengan pendaftaran tanah.
Sumber-sumber data yang dipergunakan dalam kajian ini, antara lain:
1) Dokumen-dokumen kebijakan yang berkaitan dengan persoalan hukum
pendaftaran tanah khususnya adalah mengenai sertifikasi tanah di
Indonesia.
2) Laporan-laporan, hasil penelitian, pidato, dan makalah.

11
William N. Dunn, Pengantar Analisis Kebijakan Publik (terjemahan), (Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press, 2003), hal. 123.
12
Ibid., hal. 124.
16
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
3) Kliping berita di media cetak lokal dan nasional dalam kurun waktu lima
tahun terakhir terkait masalah-masalah pelaksanaan pendaftaran tanah dan
kebijakan strategis sertifikasi tanah.
4) Data yang diperoleh melalui wawancara mendalam (indepth interview)
dengan para pihak terkait pelaksanakan pengaturan teknis pendaftaran
tanah dalam rangka sertifikasi tanah di daerah Tingkat II di sampel wilayah
yang telah ditentukan berdasarkan kriteria tertentu yaitu terlaksananya
program-program sertifikasi tanah yang dilaksanakan oleh BPN yang
mewakili kriteria wilayah rural dan urban.
Dalam melakukan wawancara, peneliti akan menggunakan interview guidance
yang disesuaikan dengan tujuan kajian. Para informan, interviewee, atau responden
ini merupakan para pejabat Badan Pertanahan Nasional yang terdiri dari pejabat di
Kantor Pertanahan (Kantah) tingkat Kabuaten/Kota.
Selanjutnya, data yang berhasil dikumpulkan kemudian diolah dan di analisis
dengan pendekatan deskriptif analitis dan analisis kebijakan mengenai strategi
sertifikasi tanah. Berbagai analisis tersebut akan dirumuskan dalam bentuk
rekomendasi mengenai strategi kebijakan pendaftaran tanah di Indonesia.
Lebih lanjut dikatakan bahwa langkah-langkah tersebut tidak sepenuhnya harus
dilakukan secara berurutan. Bisa saja langkah pertama dan keempat dilakukan
terlebih dulu baru kemudian langkah kedua dan ketiga.
2.3 Lokasi Kajian
Kegiatan ini diharapkan menghasilkan strategi-strategi yang dapat
dilaksanakan oleh Badan Pertanahan Nasional untuk mempercepat program
sertifikasi tanah secara nasional dengan keluaran (output) sebagai berikut: (1)
teridentifikasinya bidang-bidang tanah yang terdapat pada wilayah administrasi yang
menjadi sampel kegiatan (Kabupaten/Kota); teridentifikasinya bidang-bidang tanah
yang telah disertifikasi di wilayah administrasi yang menjadi sampel kegiatan
(Kabupaten/Kota); hasil evaluasi mengenai strategi program sertifikasi tanah yang
telah dilaksanakan saat ini; dan strategi sertifikasi tanah untuk percepatan
pelaksanaan pendaftaran tanah.
17
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Tim Kajian menentukan daerah yang akan diteliti yaitu Kantor Pertanahan
Kabupaten Karanganyar untuk Provinsi Jawa Tengah, Kantor Pertanahan Kabupaten
Lombok Barat untuk Provinsi Nusa Tenggara Barat dan Kantor Pertanahan Bandar
Lampung untuk Provinsi Lampung. Daerah-daerah tersebut ditentukan berdasarkan
representasi daerah perdesaan dan perkotaan serta banyaknya program sertifikasi
tanah yang ada di wilayah kerja kantor pertanahan tersebut. Selain itu, Kantah
setempat sifatnya lebih operasional sehingga lebih memahami, menguasai dan
mengenai keadaan wilayah dan proses pendaftaran tanah. Pemilihan ketiga Kantah
setempat didasarkan pada keterbatasan dana, waktu dan sumber daya manusia.
Kunjungan lapangan ke Kantor Pertanahan Bandar Lampung untuk Provinsi
Lampung dilaksanakan pada tanggal 17-19 Oktober 2012, ke Kantor Pertanahan
Kabupaten Lombok Barat untuk Provinsi Nusa Tenggara Barat dilaksanakan pada
tanggal 18-20 Oktober 2012 dan ke Kantor Pertanahan Kabupaten Karanganyar
untuk Provinsi Jawa Tengah dilaksanakan pada tanggal 30 Oktober-1 November
2012.
2.4 Kuesioner Kajian
Untuk memperoleh data yang mendalam mengenai kegiatan pendaftaran tanah
dari masing-masing daerah, dengan terlebih dahulu mengirimkan kuesioner yang
kemudian akan diisi oleh masing-masing Kantah dan akan ditindaklanjuti dengan
indepth interview dan FGD. Adapun ruang lingkup kuesioner terdiri sebagai berikut:
a. Informasi Umum, terdiri dari:
- Jumlah staf Kantor Pertanahan
- Jenis-jenis program pendaftaran tanah yang dilakukan oleh Kantah yang
dibiayai oleh APBN/APBD
- Perbandingan anggaran total Kantah dengan anggaran yang dialokasikan
untuk pendaftaran tanah
- Jenis peta pertanahan yang dimiliki/tersedia
- Ketersediaan peta dasar pertanahan
- Prosedur/teknik pembuatan peta yang sudah dilakukan oleh Kantah
- Dokumen yang diperlukan untuk pendaftaran tanah pertama kali dan
besaran biayanya
18
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
- Jumlah sertifikasi tanah yang diterbitkan oleh Kantah dalam 5 tahun
terakhir
- Kendala-kendala dalam pendaftaran tanah
- Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pendaftaran tanah pertama
kali (bulan)
b. Informasi tiap program
- Bagaimana penentuan lokasi pendaftaran tanah masing-masing Kantah
- Penggunaan metode spasial dalam penentuan target pendaftaran tanah
- Kriteria peserta Program
- Target dan realisasi masing-masing program per tahun
- Perubahan alokasi target per program pada tahun anggaran berjalan
- Kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan tiap program
2.5 Metode Analisis Data
Selanjutnya, data-data yang berhasil dikumpulkan dari berbagai penelitian
dan studi lapangan di kantor pertanahan kemudian diolah dan dianalisis dengan
pendekatan kualitatif dengan metode deskriptif analitis. Untuk data-data kuantitatif
yang dikumpulkan dalam kajian tersebut diolah dengan metode kuantitatif untuk
mengetahui persentase, trend dan aspek-aspek kuantitatif lainnya. Selain itu
dilakukan pula analisis komparatif terhadap kebijakan dan implementasi strategi
sertifikasi tanah secara nasional dan di tingkat kantor pertanahan. Berbagai analisis
tersebut akan dibahas secara mendalam dan pendekatan dari berbagai perspektif
kebijakan yang kemudian dirumuskan dalam bentuk rekomendasi mengenai strategi
kebijakan pendaftaran tanah di Indonesia.
2.6 Alur Kajian
Dalam penelitian ini, alur studi dilaksanakan sebagai berikut:
a. Dengan melakukan studi literatur (desk study), untuk melihat desain awal
(default design) masing-masing program pendaftaran tanah.
b. Melakukan analisis matriks, untuk melihat perbedaan (gap) antara desain
awal program dengan pelaksanaan program tersebut.
19
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Melakukan analisis dan evaluasi berkaitan dengan pelaksanaan program-
program dimaksud.
Untuk lebih jelasnya mengenai alur kajian dapat dilihat dalam matriks di bawah
ini:
IDENTIFIKASI MASALAH
Perlu Kepastian Hukum Hak Atas Tanah
Jumlah bidang tanah yang terdaftar masih sedikit
Tanah bernilai ekonomi (Mendukung akses permodalan)
Sertifikasi Tanah
Program sertifikasi tanah
Prona/Proda
LMPDP
SMS
Larasita
Sertifikasi Lintas K/L Tanah
Evaluasi
Dasar Hukum
UU 5/1960 UUPA
PP 24/1997 Pendaftaran
Tanah
PMNA 3/1997
PelaksanaanProgram
(Kunjungan Lapangan)
Tinjauan ProgramSertifikasi
(Desk Study)
AnalisisGap
Tidak Sesuai Sesuai
Strategi Percepatan Sertifikasi Tanah
Implikasi dan
Rekomendasi Kebijakan
Keterangan :
: Keterkaitan kegiatan studi (secara langsung)
: Proses implementasi hasil studi (secara tidak langsung)
20
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
BAB III
TINJAUAN PROGRAM SERTIFIKASI TANAH
Badan Pertanahan Nasional (BPN) telah menyelenggarakan berbagai program
pendaftaran atau sertifikasi tanah yang meliputi seluruh wilayah Indonesia. Beberapa
program diantaranya diprioritaskan di daerah perdesaan dan daerah-daerah
terpencil karena masih banyak bidang tanah yang belum memiliki sertifikat terutama.
Di antara program pendaftaran tanah tersebut adalah program LARASITA
yang merupakan kantor pertanahan bergerak (mobile land office) yang diharapkan
dapat menjangkau daerah terpencil yang jauh dari Kantor Pertanahan. Dengan
demikian, peningkatan jumlah bidang tanah yang terdaftar dapat dicapai dan
kepastian hukum atas tanah yang merupakan inti dari pelaksanaan sertifikasi tanah
dapat ditegakkan.
Selain itu, pemerintah juga telah mengalokasikan APBN/APBD untuk
program-program pendaftaran tanah yang dikhususkan bagi masyarakat ekonomi
lemah yaitu Proyek Operasi Nasional Agraria (PRONA) maupun PRODA yang
dilaksanakan oleh kantor pertanahan (Kantah).
Program-program pendaftaran tanah juga dilakukan oleh Kementerian-
Kementerian untuk menjamin kepastian hukum aset-aset tanah yang dimilikinya dan
mendaftarkan bidang-bidang tanah masyarakat yang menjadi target atau sasaran
program yang dilaksanakan oleh kementerian-kementerian tersebut seperti
Kementerian Koperasi dan Usaha Menengah dan Kecil, Kementerian Perumahan
Rakyat, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kementerian Pertanian dan
Kementerian Transmigrasi.
Menurut data yang ada, sejak diundangkannya UU No. 5/1960 sampai dengan
terbitnya Peraturan Pemerintah No. 24/1997 tentang Pendaftaran Tanah sebagai
pembaharuan atas UU No. 10/1961 diperkirakan terdapat 85 juta bidang tanah di
Indonesia yang perlu didaftar. Dari jumlah tersebut diketahui bahwa sekitar
38.662.620 bidang yang sudah terdaftar (45,49 persen) dan sisanya atau sekitar
46.337.380 bidang belum terdaftar (54,51 %).
13
Sedangkan data yang ada mengenai

13
Ratna Djuita dan Heni Yuanita, Permasalahan Dan Solusi Pendaftaran Tanah Pertama Kali di
Beberapa Kantor Pertanahan, Jurnal Iptek Pertanahan Volume 1 No.1 Tahun 2011, hal. 1.
21
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
jumlah buku tanah yang aktif sampai dengan Juni 2012 adalah berjumlah 26.675.743.
Data mengenai jumlah buku tanah aktif menunjukkan bahwa itulah data yang nyata
mengenai jumlah bidang tanah yang telah tersertifikasi dari sekitar 85 juta bidang
tanah yang diperkirakan ada di seluruh Indonesia.
14
Telah banyak usaha yang dilakukan oleh BPN dalam melakukan percepatan
pendaftaran tanah yang dibiayai oleh BPN. Adapun hasilnya sebagai berikut:
Tabel 1. Capaian beberapa program pendaftaran tanah periode 2004-2008
No Kegiatan 2004 2005 2006 2007 2008
1 Prona 91.262 80.361 84.150 349.800 418.766
2 Redistribusi
Tanah
5.000 5.000 4.700 74.900 332.935
3 Konsolidasi
Tanah
18.000 2.200 1.600 6.635 10.100
4 Legalisasi
Tanah UKM
31.600 10.241 13.000 30.000
5 Legalisasi P4T 86.141 43.948 594.139
6 Legalisasi
Transmigrasi
54.099 50.000 47.750 26.537 24.970
7 Ajudikasi/LMP
DP
33.000 507.000 645.000 651.000
8 Ralas 21.000 118.000 110.597
Jumlah 262.902 532.509 790.384 1.540.152 21.72.507
Sumber: BPN, 2008.
Berdasarkan data BPN pada tahun 2011 program pendaftaran tanah yang
ditargetkan yaitu Prona sebanyak 560.160 bidang tanah, untuk UKM sebanyak 20.000
bidang tanah, untuk nelayan sebanyak 9.000 bidang tanah, untuk Masyarakat
Berpenghasilan Rendah/MBR sebanyak 7.500 bidang tanah, untuk Transmigran
160.000 bidang tanah, serta legalisasi aset masyarakay melalui swadaya sebanyak
1.062.458 bidang. Namun demikian, capaian semua program tersebut tidak mencapai
40 %.
15
Adapun berdasarkan data Puslitbang BPN tahun 2008 tentang 6
Kabupaten/Kota peringkat tertinggi untuk jumlah bidang tanah terdaftar adalah
sebagai berikut:
16

14
Berdasarkan data buku tanah aktif yang diperoleh dari Badan Pertanahan Nasional sampai
dengan Juni 1012
15
http://nasional/kontan.co.id/news/program-sertifikasi-tanah-gratis-tak-memuaskan-1, diakses pada 15
November 2012.
16
Ratna Djuita dan Heni Yuanita, op.cit., hal. 5.
22
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Kota Bandung (81,27 %)
Kota Pekanbaru (80 %)
Kota Depok (78 %)
Kota Palembang dan Pontianak (75 %)
Kabupaten Bandung (71,46 %)
Kota Denpasar (71,22 %)
Sedangkan 6 peringkat terendah Kabupaten/Kota untuk jumlah bidang tanah belum
terdaftar adalah sebagai berikut:
17
Kabupaten Kampar (97,82 %)
Kabupaten Pontianak (66,67 %)
Kabupaten Konawe (64,72 %)
Kabupaten Banyuasin (62 %)
Kabupaten Bogor (61,20 %)
Kabupaten Tabanan (60 %)
Adapun Perkiraan Penyelesaian Pendaftaran Tanah Pertama Kali di Beberapa Daerah
adalah sebagai berikut:
18
Kabupaten Bandung : 5 tahun (2015)
Kota depok : 6 tahun (2016)
Kabupaten Pontianak : 11 tahun (2021)
Kabupaten Gianyar : 42 tahun (2052)
Kabupaten Konawe : 47 tahun (2057)
Kota Denpasar : 54 tahun (2064)
Kota Bandung : 56 tahun (2066)
Kabupaten Bogor : 73 tahun (2083)
Kabupaten Banyuasin : 95 tahun (2102)
Dengan demikian, dalam rangka akselerasi pendaftaran atau sertifikasi tanah,
Badan Pertanahan Nasional (BPN) tidak hanya membutuhkan koordinasi internal
yang baik tetapi juga kerjasama dengan Kementerian-kementerian yang
melaksanakan program sertifikasi tanah.

17
Ibid.,
18
Ibid.,
23
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Oleh karena itu, perlu dikaji bagaimana strategi sertifikasi tanah dan upaya-
upaya terkait yang dilakukan oleh BPN melalui kantor-kantor pertanahan di seluruh
Indonesia dalam rangka percepatan sertifikasi tanah. Untuk itu perlu dilakukan
kajian yang difokuskan kepada hal-hal sebagai berikut:
a. Analisis terhadap program sertifikasi tanah yang pembiayaannya berasal dari
APBN/APBD. Hal ini dilakukan untuk mengevaluasi program sertifikasi tanah
yang sudah dilakukan sehingga diketahui sejauh manakah efektifitas program
dan konsistensi dalam penggunaan anggaran.
b. Analisis terhadap 3 (tiga) Kantah yang dijadikan lokasi penelitian untuk
melihat pelaksanaan dan evaluasi program sertifikasi tanah secara langsung
dikaitkan dengan kondisi internal masing-masing Kantah. Hal ini dilakukan
untuk melihat kondisi realita masing-masing Kantah disesuaikan dengan
target sertifikasi tanah nasional yang ditetapkan oleh BPN dan selanjutnya
memberikan saran dan rekomendasi atas pelaksanaan sertifikasi tanah di
seluruh Kantah yang ada di Indonesia. Sesuai dengan maksud dan tujuan
kajian, Kantor Pertanahan yang menjadi lokasi penelitian adalah Kantah
Karanganyar, Kantah Bandar Lampung dan Kantah Lombok Barat.
Berikut disajikan tinjauan umum program pendaftaran tanah adalah sebagai berikut:
3.1 Proyek Operasi Nasional Agraria (PRONA)
PRONA atau Proyek Operasi Nasional Agraria adalah program pendaftaran
tanah yang merupakan amanat dari Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 189
Tahun 1981 tentang Proyek Operasi Nasional Agraria, yang berlaku mulai tanggal 15
Agustus 1981. Dalam pelaksanaannya sekarang ini PRONA harus merujuk kepada PP
No 24/1997 tentang Pendaftaran Tanah, PMNA No. 3/1997 yang merupakan aturan
pelaksaanaan PP No 24/1997, dan Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2010
tentang Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Berlaku Pada Badan
Pertanahan Nasional.
PRONA merupakan kegiatan sertifikasi tanah yang bersifat kolektif atau
massal bagi masyarakat ekonomi lemah. Lokasi pelaksanaan PRONA ditentukan oleh
BPN Pusat berdasarkan usulan atau rekomendasi dari Kantah melalui Kantor Wilayah
BPN di tingkat Provinsi. Di antara kriteria lokasi PRONA adalah daerah-daerah yang
capaian sertifikasi tanahnya masih rendah.
24
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Lebih lanjut, dalam rangka menjalankan PRONA, Direktorat Jenderal Agraria
Departemen Dalam Negeri tanggal 4 September 1981 telah menentukan penetapan
lokasi PRONA, sebagai berikut:
a. Ditetapkan secara berkelompok, terutama untuk pensertifikatan tanah di
daerah-daerah yang penguasaan tanahnya terkena landreform baik untuk
tanah-tanah yang masih menjadi hak bekas pemilik lama maupun yang telah di
distribusikan kepada para penggarap.
b. Ditetapkan secara mengelompok untuk daerah-daerah tertinggal.
c. Ditetapkan di daerah yang tanahnya mempunyai potensi produksi bahan pokok
yang cukup untuk dikembangkan.
d. Ditetapkan secara berkelompok, untuk pensertifikatan tanah-tanah yang
berpenduduk padat dan mempunyai potensi yang cukup besar untuk
dikembangkan.
e. Dipilih lokasi mengenai tanah-tanah sengketa yang bersifat strategis dan dapat
diselesaikan secara tuntas.
Surat Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 594 Tahun 1982 tanggal 26
Novemver 1982 menyatakan bahwa pembiayaan kegiatan PRONA yang bersumber
dari APBN adalah untuk golongan ekonomi lemah, biaya operasionalnya diberi
subsidi dari APBN dan APBD sedangkan untuk golongan mampu, beban biaya
operasionalnya dibebankan kepada para anggota masyarakat yang akan menerima
sertifikat. Dengan demikian subjek PRONA adalah pemilik tanah perseorangan yang
termasuk golongan ekonomi lemah dan masih mampu membayar biaya administrasi,
sedangkan obyek PRONA adalah pendaftaran tanah pertama kali terhadap bidang-
bidang tanah yang belum terdaftar yang jenis penggunaanya adalah tanah pertanian
yang luasnya kurang dari 2 hektar, atau tanah non pertanian yang luasnya kurang
dari 2.000 meter persegi.
3.2 Land Administration Project(LAP)
Pelaksanaan pendaftaran tanah di Indonesia yang sudah berlangsung 52 tahun
sejak lahirnya UU No. 5 Tahun 1960 berjalan relatif lambat. Oleh karena itu Badan
Pertanahan Nasional (BPN) menyelenggarakan kegiatan percepatan pendaftaran
tanah melalui bantuan dari Bank Dunia yakni the Land Administration Project yang
direncanakan berlangsung selama 25 tahun, dimulai pada tahun 1994.
25
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Pada tahun 1994, terdapat lebih kurang 55 juta bidang tanah di seluruh
Indonesia (di luar kawasan hutan), dan diperkirakan baru 18 juta bidang tanah yang
sudah didaftarkan. Sampai dengan 25 tahun ke depan jumlah bidang tanah yang
harus didaftarkan diestimasikan berjumlah 78 juta akibat fragmentasi kepemilikan
tanah
19
. Sampai dengan akhir tahun 2003, diperkirakan jumlah bidang tanah
terdaftar 23 juta bidang dari 85 juta bidang tanah di luar kawasan hutan, atau
hanya 27 (dua puluh tujuh) persen. Berarti sisa bidang tanah yang belum terdaftar
sebanyak 62 juta bidang, belum termasuk adanya penambahan bidang tanah dari alih
fungsi hutan menjadi kawasan budidaya dan dari kegiatan pendaftaran tanah
derivative, yang semestinya segera ditangani. Jika sisa bidang tanah tersebut harus
didaftarkan dalam waktu yang relatif singkat, tentunya harus diambil suatu kebijakan
untuk menyelenggarakan program percepatan pendaftaran tanah
20
.
Pelaksanaan program percepatan pendaftaran tanah dari LAP (Land
Administration Project) Phase I tahun 19942001 telah berhasil mendaftarkan 2
juta bidang tanah, dan ini dapat dijadikan contoh pengalaman (best practice) untuk
pelaksanaan percepatan pendaftaran tanah ke depan
21
.
Proyek LAP phase 1, dilaksanakan di 7 provinsi yaitu, DKI Jakarta, Jawa Barat,
Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur dan Sumatera Utara dan Sumatera Selatan,
meskipun dua provinsi yang terakhir baru berpartisipasi dalam LAP I pada tahun
1999/2000.
3.3 Land Management and Policy Development Project(LMPDP)
LAP yang rencananya dilaksanakan selama 25 tahun ternyata berjalan tidak
sesuai dengan rencana. Program LAP dilanjutkan oleh LMPDP (Land Management dan
Policy Development Project) yang diselenggarakan tahun 2004-2009 dengan tujuan
untuk meningkatkan jaminan kepastian hukm atas hak atas tanah, meningkatkan
efisiensi dan transparansi serta memperbaiki kualitas pelayanan pemberian hak atas
tanah dan pendaftaran tanah, memperbaiki kapasitas Pemerintah Daerah dan
melaksanakan fungsi manajemen pertanahan secara efisien dan transparan.

19
Op cit, p. 1
20
BPN, Strategi Percepatan Tanah. 2003
21
Ibid
26
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Guna mencapai tujuan-tujuan yang sudah disampaikan di atas, LMPDP
menentukan lima sasaran utama yang harus dicapai, yakni:
1. Pengembangan kebijakan pertanahan;
2. Pengembangan kelembagaan pertanahan, kapasitas kantor, dan pelatihan;
3. Program percepatan pendaftaran tanah;
4. Pengembangan sistem informasi pertanahan;
5. Peningkatan kapasitas Pemerintah Daerah
Dalam Laporan Monitoring dan Evaluasi yang dilakukan oleh Kementerian
Keuangan, Land Management and Policy Development Project (LMPDP) merupakan
pinjaman Bank Dunia yang bersumber dari IDA (International Development
Association) Credit sebesar SDR 21.940.000 dan IBRD Loan sebesar USD 32.800.000
ditandatangani pada tanggal 2 Juni 2004, berlaku efektif tanggal 2 September 2004
dan berakhir (closing date) pada tanggal 31 Desember 2009. Adapun lokasi kegiatan
yang dibiayai LMPDP meliputi 14 propinsi yaitu Sumatera Selatan, Sumatera Barat,
Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, DI Yogyakarta,
Bali, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan.
Dalam pelaksanaan kegiatan yang tersebar di banyak provinsi tersebut,
selama tiga tahn pelaksanaan proyek, tingkat penarikan dana pinjaman yang
bersumber dari IDA Credit adalah sebesar SDR 13.975.811,20 (63,70%), sedangkan
yang bersumber dari IBRD Loan tingkat penyerapannya hanya sebesar USD 164.000
(0,5%) yang baru digunakan untuk membayar biaya front end fee.
Dalam kajian evaluasi yang dilaksanakan oleh Departemen Keuangan tersebut
diperoleh informasi bahwa pelaksanaan kegiatan ajudikasi dan sertifikasi tanah
sebagai salah satu komponen yang dibiayai oleh pinjaman LMPDP berjalan relatif
baik, namun masih dijumpai kendala-kendala di lapangan antara lain:
1. Adanya keterlambatan penetapan SK Tim Ajudikasi dan SK Penunjukan Lokasi;
2. Pembatalan pengurusan sertifikat karena tidak sanggup membayar biaya
BPHTB (Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan), sedangkan BPN telah
melakukan beberapa tahap sertifikasi mulai dari kegiatan pemetaan (yuridis),
pengukuran (fisik), peta bidang, sidang panitia hingga pengumuman; dan
3. Adanya sengketa/komplain atas pengumuman hasil pemetaan dan pengukuran
sehingga proses pembukuan dan pencetakan sertifikat tertunda bahkan batal.
Rencana tindak yang perlu dilakukan meliputi percepatan penetapan SK
27
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Penetapan Lokasi, SK Panitia dan Tim Ajudikasi agar kegiatan ajudikasi dapat
segera dilaksanakan, pengenaan BPHTB diklasifikasikan menurut status
kepemilikan tanah, dan perlu peningkatan koordinasi dengan perangkat desa,
kecamatan dan kabupaten agar lebih mendukung pelaksanaan program
ajudikasi dimaksud. Selanjutnya untuk mengurangi biaya pinjaman (cost of
borrowing) khususnya pembayaran commitment fee, perlu dilakukan
pemantauan yang ketat sehingga pinjaman dimaksud dapat diselesaikan tepat
waktu dan terhadap dana yang mungkin tidak dapat dimanfaatkan agar dapat
segera dilakukan pembatalan dananya (cancellation of unused portion).
3.4 Sertifikasi Tanah Massal Swadaya (SMS)
Sertifikasi Tanah Massal Swadaya (SMS) merupakan salah satu program
pendaftaran yang dilaksanakan oleh BPN untuk mempercepat pelaksanaan sertifikasi
tanah. Adapun dasar hukum pelaksanaan SMS ini adalah sebagai berikut:
1. Surat Keputusan Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 12 Tahun 1992
tentang Susunan dan Tugas Panitia Pemeriksaan Tanah.
2. Peraturan Menteri Agraria/Ka.BPN Nomor 3 tahun 1997 tentang ketentuan
Pelaksanaan Pendaftaran tanah.
3. Surat Edaran Kepala Badan Pertanahan nasional Nomor 600-1548 tanggal 17 Juni
2004 perihal Pembuatan Surat Perjanjian Kerjasama/Surat Perjanjian Kerja
Pelaksanaan SMS adalah pelaksanaan pendaftaran tanah yang dilakukan
dengan mengikutsertakan/melibatkan banyak orang dan dengan kekuatan sendiri.
Dengan demikian, konsep SMS ini adalah pendaftaran tanah secara sporadik. Namun
demikian, untuk mempercepat pendaftaran tanah, maka dilakukan jemput bola yang
dilakukan secara proaktif oleh BPN Pusat yang dilaksanakan secara langsung oleh
Kantah dengan target jumlah bidang tanah yang dapat disertifikatkan dan sumber
pembiayaan dari masyarakat.
Adapun tujuan dari SMS ini adalah demi terwujudnya tertib administrasi dan
kepastian hukum atas bidang-bidang tanah, terwujudnya keadilan atas penguasaan
dan perlindungan hukum setiap bidang tanah, tersedianya peta dan daftar pemilik
tanah dan lebih khusus kepada para pemilik sertifikat agar sertifikat dapat digunakan
untuk kegunaan yang bersifat ekonomis dalam rangka meningkatkan kesejahteraan
secara khusus bagi si pemilik sertifikat misalnya dapat digunakan untuk
28
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
mendapatkan modal dari lembaga pembiayaan atau digunakan untuk kepentingan
ekonomis lainnya.
Pelaksanaan SMS ini lebih ditekankan kepada inisiatif para warga untuk
melakukan sertipikasi atas bidang tanah yang dimiliki secara swadaya dan bersama-
sama dengan jumlah bidang tanah minimal sesuai dengan ketentuan Kantah
setempat. Karena dilakukan secara bersama-sama dalam waktu yang bersamaan
maka diharapkan dana yang dikeluarkan oleh masyarakat akan lebih murah
dibandingkan jika harus melakukan sertifikasi secara sendiri-sendiri.
3.5 Sertifikasi Tanah Lintas Kementerian/ Lembaga
Dalam rangka akselerasi program pendaftaran tanah seluruh Indonesia, telah
dilaksanakan program pendaftaran tanah yang dikordinasikan secara langsung
melalui beberapa kementerian terkait seperti Kementerian Kelautan dan Perikanan
(KKP), Kementerian Perumahan Rakyat, Kementerian Pertanian, Kementerian
Koperasi dan UMKM, Kementerian Transmigrasi. Pelaksanaan program pendaftaran
tanah melalui Kementerian/Lembaga ini telah berlangsung cukup baik. Adapun yang
menjadi tujuan dari kegiatan ini dalam rangka peningkatan akses permodalan dan
sumber pembiayaan lainnya serta jaminan kepastian hak atas tanah melalui
keputusan bersama antara Badan Pertanahan Nasional dengan Kementerian Koperasi
dan Usaha Kecil Menengah, Kementerian Pertanian, Kementerian Perumahan Rakyat
dan Kementerian Kelautan dan Perikanan dengan Surat Kesepakatan Bersama
Nomor: 1/SKB-500/I/2012 melalui kesepakatan pembentukan kelompok Kerja
Lintas Sektor Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota untuk kegiatan sertipikasi hak atas
tanah.
Adapun penjelasan mengenai program pendaftaran tanah
Kementerian/Lembaga adalah sebagai berikut:
3.5.1 Program Pendaftaran Tanah Kementerian Tenaga Kerja dan
Transmigrasi
Program Pendaftaran Tanah di lingkungan Kementerian Transmigrasi dan
Tenaga Kerja didasarkan kepada peraturan perundang-undangan berikut:
29
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
1. UU No.26 Tahun 2007 tentang Tata Ruang
2. UU No.29 tahun 2009 tentang Ketransmigrasian
3. RPJP Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Bahwa pengembangan pola transmigrasi diarahkan dalam rangka
pemanfaatan ruang yang maksimal untuk menerapkan prinsip pembangunan
berkelanjutan dan peningkatan keseimbangan pembangunan antar-fungsi dan antar-
kegiatan dimana dalam pemanfaatan lahan di Indonesia yang sesuai dengan dana tata
ruang dan RTRWP. Selain itu, pemanfaatan ruang diharapkan untuk menjadikan
daerah-daerah tertinggal dapat mengejar ketertinggalan dengan daerah-daerah yang
lebih maju. Daerah transmigrasi disesuaikan dengan tata ruang wilayah dengan
peruntukkannya disesuaikan dengan RTRWP setempat. Daerah transmigrasi diajukan
oleh pemda setempat dengan diajukan kepada pemerintah pusat.
Diharapkan dalam penyelenggaraan transmigrasi berbasis kawasan
memerlukan dukungan penerapan sistem pengelolaan pertanahan yang efisien,
efektif serta penegakan hukum terhadap hak atas tanah dengan menerapkan prinsip-
prinsip keadilan, transparansi dan demokrasi berbasis RTRW. Membangun kawasan
transmigrasi diarahkan untuk mengembangkan kawasan pedesaan menjadi sistem
produksi pertanian dan pengelolaan sumber daya alam yang memiliki keterkaitan
fungsional dan hierarki keruangan dengan pusat pertumbuhan membentuk satu
kesatuan sistem pengembangan ekonomi wilayah dimana pembangunan dirancang
secara holistik dan komprehensif sesuai dengan RTRW berupa wilayah
pengembangan transmigrasi (WPT) atau Lokasi Permukiman Transmigrasi (LPT)
dengan memberikan kepastian hukum atas tanah kepemilikan pada wilayah
transmigrasi dalam rangka mendorong perekonomian.
Selanjutnya lokasi pemukiman atau pengembangan wilayah transmigrasi
berasal dari tanah negara atau tanah hak yang diproses menjadi tanah hak
pengelolaan (HPL). Tanah yang dipergunakan untuk transmigrasi itu tanah negara
dan atau tanah hak, yang kemudian di atas tanah negara itu diproses sesuai dengan
peraturan yang berlaku menjadi tanah HPL atas nama Kementerian Tenaga Kerja dan
Transmigrasi yang pada prinsipnya tanah yang telah diberikan hak milik dengan
sertifikat kepada transmigran pada prinsipnya tidak dapat dipindahtangankan.
3.5.2 Program pendaftaran Tanah Kementerian Perumahan Rakyat
30
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Dengan berlandaskan pada nota kesepahaman sertifikasi rumah swadaya yang
bertujuan untuk membantu pengadaan sertifikasi rumah swadaya atau rumah yang
dibangun oleh warga tanpa campur tangan pengembang. Kementerian Perumahan
Rakyat menargetkan pemberian sertifikat bagi masyarakat berpenghasilan rendah
(MBR) yaitu dibawah 2,5 juta rupiah. Dimana target sampai dengan tahun 2014
ditargetkan 30.000 sertifikat di 16 propinsi dan 57 kabupaten/kota.
Program bantuan sertifikasi dibagi menjadi lima wilayah di Indonesia. Wilayah
I meliputi Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Kepulauan Riau, Jawa Barat. Wilayah
II, Provinsi Riau, Jawa Tengah, Kalimantan Barat, Wilayah III Provinsi Banten,
Sulawesi Selatan, Gorontalo, Sulawesi Barat, Wilayah IV Provinsi Lampung, DI
Yogyakarta, Jawa Timur, Kalimantan Selatan, Wilayah V Provinsi Sumatera Selatan
dan Nusa Tenggara Timur. Adapun yang menjadi tujuan dalam program ini adalah
mewujudkan mekanisme kerjasama penyipana calon peserta kegiatan sertipikat hak
atas tanah dalam rangka pemberdayaan MBR untuk membangun/memperbaiki
rumah secara swadaya agar memiliki rumah yang layah huni. Adapun ruang lingkup
pelaksanaan program pendaftaran tanah MBR adalah :
a. Melakukan verifikasi calon peserta pokja dan mekanisme penyiapan calon
peserta berdasarkan kriteria yang ditentukan;
b. Monitoring dan evaluasi serta pelatihan (pasca sertipikasi);
c. Akses ke sumber lain (pasca sertipikasi).
Adapun yang menjadi kriteria calon penerima manfaat SHAT adalah:
Subjek:
a. WNI
b. Berkeluarga (memiliki akte perkawinan)
c. Berpenghasilan tetap atau tidak tetap
d. Mempunyai KTP/KK
e. Memiliki tanah kosong atau mempunyai rumah tidak layak huni.
f. Berdomisili di wilayah hukum yang sama dengan letak tanah yang akan
disertipikatkan dan bidang tanah rumah pertama.
Objek:
a. Tanah dikuasai secara fisik dan jelas batas-batasnya, tidak dalam sengketa dan
tempat berdiri rumah yang akan dibangun atau diperbaiki.
b. Belum bersertifikat.
31
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
c. Tidak dalam keadaan dijaminkan.
d. Bukan tanah warisan yang belum dibagi.
e. Luas tanah maksimal 2000 meter persegi yang peruntukkannya hanya untuk
perumahan.
f. Penggunaan tanah sesuai RTRW setempat.
Berikut mekanisme pelaksanaan program pendafataran tanah MBR:
a. Pra sertifikasi tanah meliputi kegiatan sosialisasi, identifikasi dan
inventarisasi untuk menyiapkan data calon peserta, yang dilaksanakan pada
periode tahun sebelum pelaksanaan sertipikasi.
b. Pelaksanaan sertipikasi hak atas tanah, dilaksanakan oleh BPN melalui kantor
pertanahan Kabupaten/kota pada periode tahun pelaksanaan sertipikat.
c. Pasca sertipikasi tanah berupa pembinaan dan pendampingan MBR untuk
mendapatkan akses ke sumber pembiayaan dan sumber-sumber lainnya
dalam rangka membangun/memperbaiki rumah secara swadaya untuk
mendapatkan rumah yang layak huni, yang dilaksanakan pada periode tahun
setelah pelaksanaan sertipikat.
Dalam hal ini kerjasama yang baik antara Kemenpera dan BPN sangat
ditekankan dalam menjelaskan aspek clean and clear pada objek kegiatan.
3.5.3 Program Pendaftaran Tanah Kementerian Kelautan dan Perikanan
Program Sertipikasi Hak Atas Tanah bagi para Nelayan dilaksanakan melalui
kerjasama dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) dengan dasar Kesepakatan
Bersama antara Kementerian Kelautan dan Perikanan dengan Badan Pertanahan
Nasional Nomor: 04/MEN-KP/KB/XI/2007 dan Perjanjian Kerjasama Nomor:
01/DPT/Dep.KP/PKS/XI/2007 tentang Pemberdayaan Nelayan dan Usaha Perikanan
Skala Kecil untuk Peningkatan Akses Permodalan melalui Sertipikasi Hak Atas Tanah.
Tujuan pelaksanaan sertipikasi tanah nelayan adalah:
1. Memberikan kepastian/status hukum atas kekayaan (aset) milik nelayan dan
usaha penangkapan ikan skala kecil.
2. Memberikan jaminan pada nelayan untuk meningkatkan kualitas permukiman
yang layak, permanen dan sehat.
32
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
3. Meningkatkan kepastian usaha nelayan melalui kepemilikan aset berupa tanah
yang dapat digunakan sebagai agunan untuk mengakses sumber-sumber
permodalan.
4. Meningkatkan minat (interest) dan kepercayaan lembaga keuangan/
perbankan untuk menyalurkan kredit kepada nelayan skala kecil.
Sertipikasi Hak Atas Tanah (SHAT) Nelayan merupakan implementasi
Kesepakatan Bersama dan Perjanjian Kerjasama antara Kementerian Kelautan dan
Perikanan dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) yang telah ditandatangani pada
tanggal 15 November 2007. Kerjasama ini bermaksud untuk memberikan dukungan
terhadap nelayan dan usaha penangkapan ikan skala kecil untuk memperoleh
kepastian hukum terhadap aset tanah yang dimiliki, dari predikat modal mati (dead
capital) menjadi modal aktif (liquid capital). Disamping itu, kepemilikan aset berupa
tanah bersetifikat diharapkan dapat menjadi agunan bagi nelayan untuk memperoleh
modal usaha dari lembaga perbankan. Kriteria peserta (subyek hak) dan kriteria
bidang tanah (obyek hak) diatur melalui Keputusan Dirjen Perikanan Tangkap
Nomor: Kep.15/DJ-PT/2009 perihal Panduan Teknis Seleksi Calon Peserta
Pemberdayaan Nelayan dan Usaha Penangkapan Ikan Skala Kecil Untuk Peningkatan
Akses Permodalan Melalui Sertifikasi Hak Atas Tanah. Adapun yang menjadi tujuan
adalah memberikan kekuatan hukum atas kepemilikan hak atas tanah, memberikan
kepastian atas keberlangsungan usaha dan memfasilitasi dalam rangka penyediaan
aset sebagai jaminan untuk memperoleh modal dari perbankan.
Kriteria Peserta (Subyek Hak) meliputi: (1) Perorangan, Warga Negara
Indonesia (WNI), (2) Memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP) sesuai dengan domisili
tetap, (3) memiliki pekerjaan utama sebagai nelayan atau berprofesi sebagai awak
kapal penangkap ikan atau menjalankan usaha penangkapan ikan skala kecil, (4)
memiliki tanah pertanian atau non pertanian yang belum bersertipikat, (5) memiliki
dan menyerahkan fotokopi bukti penguasaan/kepemilikan tanah, (6) Bersedia
memberikan keterangan tertulis di atas kertas bermeterai, tentang riwayat perolehan
tanah, (7) Bersedia menunjukkan batas-batas bidang tanah yang akan
disertipikatkan, (8) Berdomisili di kecamatan atau berbatasan dengan kecamatan
letak tanah pertanian yang akan disertipikatkan, dan (9) Sanggup membayar Bea
Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) dan uang pemasukan kepada
33
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
negara serta biaya-biaya lain yang ditentukan oleh pemerintah daerah setempat
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Khusus untuk BPHTB sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan RI
No.561/KMK.03/2004 tanggal 25 Nopember 2004, nelayan dan usaha penangkapan
ikan skala kecil termasuk dalam usaha mikro dan kecil yang dapat diberikan
keringanan pembayaran BPHTB sebesar 75 persen.
Sedangkan kriteria Bidang Tanah (Obyek Hak), meliputi: (a) Tanah belum
bersertipikat dan tidak dalam sengketa, (b) Luas tanah maksimum 2.000 m
2
untuk
tanah non pertanian atau maksimum 2 hektar untuk tanah pertanian, (c) Untuk tanah
milik adat disertai dengan Surat Keterangan Kepala Desa/Lurah setempat, (d) Untuk
tanah pertanian, calon subyek hak harus berdomisili tetap pada kecamatan lokasi
tanah atau pada kecamatan yang berbatasan, (e) Mempunyai surat bukti
penguasaan/pemilikan tanah, (f) Bukan tanah warisan yang belum dibagi, (g)
Penggunaan tanah sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota.
Dalam pelaksanaan sertifikasi tanah, telah dibentuk 3 (tiga) tingkatan
kelompok kerja, terdiri :
1. Pokja Pusat, bertugas untuk melakukan koordinasi dengan instansi terkait
pada tingkat pusat, merumuskan dan menyusun petunjuk teknis,
melaksanakan sosialisasi program di provinsi, menghimpun daftar nominatif
peserta program di masing-masing kabupaten/kota berdasarkan laporan dari
Dinas Provinsi, dan melaksanakan pemantauan dan evaluasi serta menyusun
laporan pelaksanaan program/kegiatan.
2. Pokja Propinsi, bertugas untuk mengkoordinasikan dan mendukung
kelancaran pelaksanaan kegiatan di provinsi wilayah kerjanya, melaksanakan
sosialisasi program bersama Pokja Kabupaten/Kota, menghimpun daftar
nominatif hasil seleksi calon peserta dari masing-masing kabupaten/kota dan
mengirimkan kepada Direktur Jenderal Perikanan Tangkap, dan
melaksanakan pemantauan dan evaluasi serta menyusun laporan pelaksanaan
program/kegiatan.
3. Pokja Kabupaten/Kota, bertugas untuk mengkoordinasikan dan mendukung
kelancaran pelaksanaan kegiatan di kabupaten/kota wilayah kerjanya,
melaksanakan sosialisasi program, seleksi calon peserta dan evaluasi
34
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
administrasi, dan menyusun daftar nominatif calon peserta dan
menyampaikannya kepada Kepala Kantor Pertanahan
Proses sertifikasi tanah nelayan tersebut dilaksanakan melalui tiga tahapan yaitu ;
1. Pra sertipikasi meliputi kegiatan sosialisasi, identifikasi dan seleksi yang
dilaksanakan oleh masing-masing K/L dengan dukungan dari pemerintah
daerah. Tahap ini dilaksanakan pada tahun sebelumnya atau Tahun minus 1
(T 1).
2. Sertipikasi dilaksanakan oleh BPN pada tahun berjalan (Tahun T)
Paska sertipikasi berupa kegiatan pembinaan dilaksanakan oleh masing-masing K/L
dengan dukungan dari pemerintah daerah. Tahap ini dilaksanakan pada tahun
selanjutnya atau Tahun plus 1 (Tahun + 1).
3.5.4 Program Pendaftaran Tanah Kementerian Koperasi dan UMKM
Kerjasama Kementerian Negara Koperasi dan UKM dengan BPN RI dalam
sertipikat tanah-tanah pengusaha mikro dan kecil (PMK) dituangkan dalam
kesepakatan bersama antara Menteri Negara Koperasi dan UKM dengan Kepala BPN
No 04/SKB/M.UKM/VI/2003 tanggal 16 Juli 2003 yang merupakan salah satu
program pembangunan koperasi dan UKM di bidang pembiayaan.
Adapun tujuan program ini adalah meningkatkan kemampuan UMK dalam
memperoleh kredit dari bank, emningkatkan ratio tertib administrasi pertanahan dan
meningkatkan status agunan. Realisasi program ini pada tahun 2003 mencapai 73 %
dan melihat keberhasilannya program ini terus berlanjut sampai dengan sekarang.
Program Pemberdayaan UMK melalui kegiatan sertipikasi tanah diatur dalam
Peraturan Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKMK) RI No.
08/Per/M.UKM/VI/2006 tentang petunjuk teknis program pemberdayaan usaha
mikro dan kecil melalui kegiatan sertifikasi hak atas tanah.
Adapun yang menjadi kriteria subjek adalah:
a. Perorangan (WNI)
b. Perusahaan yang berbadan hukum atau non badan hukum yang didirikan
sesuai dengan hukum yang berlaku di Indonesia
c. Sudah menjadi debitur atau calon debitur pada Bank Pelaksana
d. Calon debitur sudah emmenuhi kriteria kelayakan usaha dari Bank Pelaksana.
e. Memiliki usaha yang produktif
35
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Subjek calon peserta program ini ditetapkan oleh Bank Pelaksana dan Dinas KUKM,
yaitu:
a. Nasabah lama
b. Pembayaran angsurannya berjalan lancar
c. Memiliki usaha produktif
d. Jaminan belum memadai
e. Termasuk dalam kriteria UMK
f. Nasabah pada bank pelaksana dan anggota KUD
Bank pelaksana yang menyeleksi UMK peserta program ini umumnya adalah Bank
BRI, namun bagi program yang disubsidi oleh pemerintah kabupaten atau kota dan
LUEB (Lembaga Usaha Ekonomi Perkotaan) adalah BPD setempat.
Adapun yang menjadi kriteria objek adalah:
a. Tanah tidak dalam status sengketa dan jelas batas-batasnya
b. Luas tanah terdiri dari
c. Tanah pertanian meliputi tanah perkebunan, tambak dan tanah pesisir
maksimal 2 ha
d. Tanah non pertanian maksimal 2.000 meter persegi
e. Bukan tanah warisan yang belum dibagi
f. Tanah sudah dikuasai secara fisik oleh UMK
g. UMK bersedia membayar kekurangan biaya pengurusan sertipikat
h. Lokasi tanah berada dalam wilayah kabupaten/kota lokasi kegiatan.
i. Untuk tanah pertanian, pemohon harus berdomisili di kecamatan yang sama
dengan lokasi tanah
j. Mempunyai alas hak (bukti kepemilikan) yang jelas
k. Tanah belum bersertifikat
Persyaratan UMK calon penerima bantuan biaya sertipikat tanah adalah sbb:
a. Memenuhi kriteria UMK
b. Melengkapi surat dan atau dokumen otentik tanah yang diperlukan dalam
proses sertipikasi
c. Bersedia menunjukkan letak dan batas-batasnya
d. Bersedia membayar kekurangan biaya yang diperlukan
e. Memberikan kuasa pada bank pelaksana untuk bertindak atas nama UMK
dalam mengajukan permohonan dan meenrima sertipikat hak atas tanah.
36
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Selanjutnya target kementerian dalam program sertifikasi ini adalah dimana
bahwa sertifikasi yang telah dimiliki oleh pelaku usaha tersebut kemudian berhasil
mengakses permodalan dari perbankan. Program ini telah dimulai sejak tahun 2003
yang telah dilakukan pada enam propinsi yaitu Sumatera Barat, Jawa Barat, Jawa
Tengah, DIY, Jawa Timur dan Nusa Tenggara Barat.
Dalam hal ini peran Kantor Pertanahan adalah melaksanakan penyuluhan,
mengumpulkan data yuridis, pengukuran tanah, membimbing dan mengarahkan
pengisian formulir identifikasi data fisik dan yuridis. Rata-rata waktu pelaksanaan
program ini adalah enam bulan sejak persyaratan lengkap. Adapun besarnya biaya
subsidi sertifikasi tanah berasal dari APBN yang ditetapkan pada tiap tahunnya (tiap
tahun berbeda-beda). Sedangkan biaya yang diperlukan untuk pensertipikatan tanah
UMK tergantung dari luas dan letak tanah dimana tambahan biaya yang harus
dibayar oleh PMK bervariasi tergantung daerahnya masing-masing.
3.5.5 Program Pendaftaran Tanah Kementerian Pertanian
Dasar hukum pelaksanaan kegiatan ini adalah Keputusan Bersama antara
Menteri Pertanian dengan Kepala BPN RI Nomor: 515/Kpts/HK.060/9/2004. Dalam
Keputusan Bersama pasal 3 bahwa maksud dan tujuan kegiatan ini adalah dalam
rangka mendukung dan mempertahankan program pangan nasional serta
mendapatkan sertipikat hak atas tanah yang akan digunakan untuk mengembangkan
modal usaha.
Pasal 4 menjelaskan bahwa tanah yang dapat menjadi objek program adalah
tanah yang dimiliki oleh para petani sawah beririgasi dan petani lahan kering yang
diusahakan untuk komoditi tanaman pangan, hortikultura, perkebunan dan
peternakan serta tanah yang dimiliki oleh petani peruntukkannya harus sesuai
dengan RTRW dan bukan merupakan kawasan hutan ataupun kawasan
lindung.Kegiatan sertifikasi hak atas tanah di kementerian ini dibagi menjadi dua
tahap yaitu tahap pra sertifikasi dan pasca sertifikasi dimana dana kegiatan pra
sertifikasi lahan pertanian bersumber dari DIPA Ditjen Prasaran dan Sarana
Pertanian, Kementerian Pertanian yang merupakan dana tugas pembantuan ke
kabupaten/kota dalam rangka pemberdayaan petani.
Tujuan kegiatan dari pra sertifikasi lahan pertanian bagi petani (tanaman
pangan, holtikultura, peternakan dan perkebunan adalah :
37
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
a. Memberikan kepastian tentang subjek dan objek atas tanah dan kepastian
hukum atas kepemilikan tanah yang diusahakan masyarakat petani yang
tinggal di pedesaan secara cepat, tepat, mudah, murah dan aman.
b. Mempercepat penyajian dokumentasi administrasi subjek dari objek untuk
diproses lebih lanjut dalam pembuatan sertifikat tanah Kantor Pertanahan
Kabupaten/kota.
Sasaran dari kegiatan ini adalah:
a. Sasaran objek adalah lahan pertanian di sentra produksi (tanaman pangan,
holtikultura, perkebunan dan peternakan).
b. Sasaran subjek adalah petani pemilik penggarap yang telah mengusahakan
tanahnya tetapi belum mempunyai hak atas tanah yang tetap.
Kegiatan pra sertifikasi ini meliputi kegiatan penyiapan data, objek dan subjek
tanah petani yang akan disertifikasi yang ditetapkan melalui Tim Pokja sertifikasi
tanah petani di kabupaten/kota.
Kegiatan pra sertifikasi lahan pertanian ini diperuntukkan bagi petani pemilik
dan/atau pemilik penggarap lahan pertanian rakyat (tanaman pangan, holtikultura,
perkebunan dan peternakan) dengan luas lahan maksimal 2 hektar/persil/orang dan
tanah yang akan dilakukan pra sertifikasi berada dalam kawasan budidaya pertanian
sesuai dengan RTRW setempat.
Adapun yang menjadi kriteria subjek adalah:
a. Petani perorangan WNI yang tergabung dalam wadah kelompok tani binaan.
b. Petani pemohon harus berdomisili di kecamatan yang sama dengan lokasi
tanah dan sebagai anggota/pengurus kelompok tani binaan.
c. Memiliki tanah pertanian yang belum bersertifikat.
d. Petani calon peserta terpilih yang telah diidentifikasi dan diseleksi oleh Dinas
lingkup Pertanian Kabupaten/Kota setempat bersama instansi terkait serta
telah diverifikasi oleh kantor pertanahan setempat.
e. Bersedia melengkapai persyaratan administrasi kegiatan sertifikasi tanah
petani.
f. Memiliki bukti kepemilikan tanah.
g. Memberikan keterangan tertulis di atas materai tentang riwayat perolehan
tanah.
38
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
h. Bersedia menunjukkan batas-batas tanah yang akan disertifikatkan pada
waktu pengukuran berlangsung oleh Kantor Pertanahan Kabupaten/Kota.
i. Petani bersedia untuk tidak mengalihfungsikan lahan pertania ke peruntukkan
lainnya.
Adapun yang menjadi kriteria objek adalah:
a. Tanah merupakan lahan pertanian (tanaman pangan, hortikultura,
perkebunan dan peternakan).
b. Tanah tidak dalam sengketa.
c. Bidang tanah yang dimohonkan haknya tidak di atas Hak Pengelolaan atau
Hak Guna Usaha (HGU) atau Hak Guna Bangunan (HGB).
d. Tanah berada dalam satu kawasan atau hamparan yang berdekatan.
e. Luas tanah petani per persil/bidang maksimal 2 ha.
f. Bukan tanah warisan yang belum dibagi.
g. Untuk tanah milik adat disertai keterangan kepala desa/lurah setempat.
h. Lokasi tanah berada dalam satu desa dan atau desa yang yang bertetangga
dalam satu kecamatan dengan lokasi pemilik/pemilik penggarap tanah
tersebut yang dibuktikan dengan Kartu Tanda Penduduk (KTP).
i. Bidang lahan pra sertifikasi pada satu desa maksimal 500 bidang.
j. Mempunyai alas hak (bukti kepemilikan).
k. Tanah tersebut tidak merupakan tanah eks lahan transmigrasi
Sedangkan pada tahap pasca kualifikasi, penekanannya adalah bagaimana
pemanfaatan sertipikat tanah petani dalam kaitannya dengan usaha pertanian
ditinjau dari aspek ekonomi, sosial dan budaya masyarakat dengan indikator sbb:
a. Berapa jumlah petani yang menggunakan sertipikat sebagai agunan dalam
penguatan modal.
b. Pertambahan nilai jual tanah petani (aspek ekonomi).
Pada dasarnya, kegiatan pasca diperuntukkan bagi petani pemilik penggarap
lahan pertanian rakyat (tanaman pangan, kortikultura, perkebunan dan peternakan).
Adapun kriteria subjek dalam kegiatan ini adalah sbb:
a. Petani perorangan WNI yang tergabung dalam wadah kelompok tani binaan.
b. Petani calon peserta terpilih yang telah diidentifikasi dan diseleksi oleh Dinas
lingkup Pertanian Kabupaten/Kota bersama instansi terkait setempat.
39
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Adapun kriteria objek dalam kegiatan pasca sertifikasi tanah petani adalah:
a. Tanah/lahan kawasan tanaman pangan yang telah disertipikasi
b. Tanah/lahan kawasan hortikultura yang telah di sertipikasi.
c. Tanah/lahan kawasan perkebunan rakyat yang telah disertipikasi.
d. Tanah/lahan kawasan peternakan yang telah disertipikasi.
e. Objek tanah/lahan yang telah disertipikasi tidak dalam sengketa.
3.6 Layanan Rakyat untuk Sertifikasi Tanah (LARASITA)
Program LARASITA didasarkan dan diatur dalam Peraturan Kepala Badan
Pertanahan Nasional RI Nomor 18 Tahun 2009 tentang LARASITA Badan Pertanahan
Nasional Republik Indonesia. LARASITA adalah pola pengelolaan pertanahan yang
secara aktif dilakukan oleh BPN bagi masyarakat secara keseluruhan dengan tujuan
untuk memberikan keadilan bagi masyarakat dalam memudahkan pengurusan
pertanahan, mempercepat proses pengurusan pertanahan, meningkatkan cakupan
wilayah pengurusan pertanahan tanpa perantara yang dilakukan dengan cara
mendekatkan BPN langsung kepada masyarakat yaitu dalam bentuk LARASITA yang
merupakan kantor pertanahan bergerak BPN yang mempunyai tugas pokok dan
fungsi yang sama dengan tugas pokok dan fungsi yang berlaku pada kantor
pertanahan.
Adapun tugas lain yang dimiliki oleh LARASITA adalah sebagai berikut:
a. Menyiapkan masyarakat dalam pelaksanaan pembaruan agrarian nasional
(reforma agraria).
b. Melaksanakan pendampingan dan pemberdayaan di bidang pertanahan.
c. Melakukan pendeteksian awal atas tanah-tanah terlantar.
d. Melakukan pendeteksian awal atas tanah-tanah yang diindikasikan
bermasalah.
e. Memfasilitasi penyelesaian tanah bermasalah yang mungkin diselesaikan di
lapangan.
f. Menyambungkan program BPN RI dengan aspirasi yang berkembang di
masyarakat.
g. Meningkatkan dan mempercepat legalisasi aset tanah masyarakat.
40
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Dalam pelaksanaannya, LARASITA dilaksanakan dengan dukungan kendaraan
atau alat transportasi lainnya, teknologi informasi dan komunikasi, dan/atau sarana
dan prasarana yang tersedia di kantor pertanahan.
Adapun yang menjadi tujuan dari LARASITA adalah sebagai berikut:
a. Mendekatkan layanan pertanahan kepada masyarakat sehingga masyarakat
dapat lebih mudah mendapatkan pelayanan dan informasi pertanahan.
b. Mengurangi beban biaya transportasi masyarakat saat mendaftar dan
mengambil sertipikat.
c. Menghilangkan campur tangan pihak ketiga yang berkaitan dengan pelayanan
pertanahan yang disinyalir sebagai salah satu bagian yang turut merusak citra
BPN.
d. Memberikan kepastian pelayanan pertanahan yang bertanggung jawab. Dalam
hal ini, monil LARASITA berfungsi sebagai loket pelayanan bergerak (mobile
front office) dan kendaraan untuk kegiatan penyuluhan pertanahan, menerima
pengaduan dan lainnya yang secara langsung dilayani oleh Petugas dari
Kantor Pertanahan setempat.
Adapun kegiatan yang dijalankan dalam LARASITA adalah sebagai berikut:
a. Melaksanakan secara lebih dini pengawasan dan pengendalian, penguasaan,
pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah serta melaksanakan
identifikasi dan penelitian terhadap tanah yang diindikasikan tanah terlantar.
b. Melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan sinkronisasi dan penyampaian
informasi penatagunaan tanah dengan Rencana Tata Ruang dan Wilayah
(RTRW) kabupaten/kota.
c. Memfasilitasi dan mendekatkan akses-akses untuk menciptakan sumber-
sumber ekonomi baru dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
d. Melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan identifikasi masalah, sengketa
atau perkara pertanahan secara dini serta memfasilitasi upaya
penanganannya.
e. Melakukan sosialisasi dan berinteraksi untuk menyampaikan informasi
pertanahan dan program-program pertanahn lainnya serta menghubungkan
kebutuhan masyarakat dengan program BPN RI.
f. Melaksanakan kegiatan legalisasi aset.
g. Melaksanakan tugas-tugas pertanahan lainnya.
41
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Pelaksanaan LARASITA diserahkan sepenuhnya kepada Kantor Pertanahan
setempat dengan tetap berkoordinasi dengan BPN pusat dengan memperhatikan
beberapa hal sebagai berikut:
a. Dalam pemilihan lokasi target LARASITA, harus memperhatikan kondisis
wilayah dan kondisi sosial ekonomi masyarakat seperti daerah terpencil atau
jauh dari kantor pertanahan terdekat, tingkat sosial ekonomi masyarakat
menengah ke bawah, adanya permintaan dari masyarakat atau ada hal lain
yang dianggap penting.
b. Dalam hal kondisi pertanhan, harus memperhatikan tingginya ketimpangan
penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah (P4T), banyaknya
jumlah tanah terlantar, banyaknya sengketa dan konflik pertanahan,
rendahnya jumlah tanah terdaftar dan kondisi lainnya.
c. Adanya sosialisasi yang dilakukan oleh pejabat yang ditunjuk melaksanakan
LARASITA dalam berbagai tahapan seperti tahap pertama, sosialisasi di
tingkat kabupaten/kota dengan sasaran para pejabat Pemerintah Daerah, para
Camat, para Kepala Desa/Lurah dan organisasi masyarakat. Tahap berikutnya,
sosialisasi di tingkat kecamatan dan kelurahan/desa dengan melibatkan
masyarakat secara langsung.
Selanjutnya, persiapan LARASITA yang diawali dari persiapan pra kegiatan
lapangan dengan urutan sebagai berikut:
a. Ketatausahaan. Dalam hal ini menyiapkan kelengkapan administratif yang
diperlukan termasuk didalamnya adalah alokasi anggaran.
b. Survei, pengukuran dan pemetaan. Dalam hal ini menyiapkan peta dasar
pendaftaran atau peta lainnya yang dapat digunakan untuk kegiatan ploting tanah
yang diindikasikan terlantar, lokasi sengketa dan konflik apabila ditemukan di
lapangan, untuk kegiatan pendaftaran tanah dan kegiatan lainnya,
c. Hak tanah dan pendaftaran tanah. Dalam hal ini menyiapkan informasi yang
dibutuhkan dan data yuridis lainnya.
d. Pengaturan dan penataan pertanahan.
e. Pengendalian pertanahan dan pemberdayaan masyarakat, mempersiapkan
kegiatan yang berkaitan dengan identifikasi awal tanah hak yang diindikasi
terlantar, inventarisasi dan identifikasi tanah Negara bekas hak, bekas kawasan,
42
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
tanah kritis dan bekas kawasan khusus dan lainnya, inventarisasi masyarakat
kurang mampu dalam rangka pemberdayaan masyarakat.
f. Sengketa, konflik dan perkara dengan mempersiapkan identifikasi sengketa dan
konflik pertanahan di lokasi kegiatan serta identifikasi awal dan fasilitasi
penyelesaian sengketa dan konflik pertanahan di lokasi kegiatan.
Adapun dalam pelaksanaan kegiatan lapangan LARASITA menjalankan tugas
sebagai berikut:
a. Pemberdayaan masyarakat. Seperti adanya kegiatan penyuluhan pertanahan,
identifikasi kegiatan unggulan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat,
menyambungkan aspirasi masyarakat dengan program pertanahan,
pengklasifikasian subjek dan objek hak, kegiatan pertanahan lainnya terkait
dengan pemberdayaan masyarakat serta melaporkan hasil pelaksanaan kepada
Kepala Kantor Pertanahan setempat.
b. Partisipasi dan kerjasama. Berupa pengumpulan informasi usaha mikro kecil,
nelayan dan usaha penagkapan ikan skala kecil, petani pemilik tanah skala kecil,
atau program lainnya yang ditetapkan oleh pemerintah serta peninjauan lapangan
dan membuat sket lokasi serta status penguasaan dan pemilikan. Pengklasifikasian
bentuk partisipasi dan kerjasama. Kegiatan pertanahan lainnya terkait dengan
partisipasi dan kerjasama. Melaporkan hasil pelaksanaan kepada Kepala Kantor
Pertanahan.
c. Pendeteksian awal tanah terlantar, seperti
1) Pengumpulan informasi tanah tang terindikasi terlantar, tanah kritis,
ketidak sesuaian penggunaan tanah dengan tata ruang dan masalah
lingkungan.
2) Peninjauan lapang dan membuat sket lokasi serta status penguasaan dan
pemilikan.
3) Pengklasifikasian subjek dan objek hak.
4) Kegiatan pertanahan lainnya terkait dengan pendeteksian awal tanah
terlantar.
5) Melaporkannya kepada Ka.Kantah setempat.
d. Pendeteksian awal tanah bermasalah dan memfasilitasi penyelesaian di lapangan.
e. Pendeteksian awal kesesuian P4T dengan RTRW.
f. Pendeteksian awal tanah objek landreform.
43
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
g. Legalisasi aset masyarakat.
Dalam pelaksanaannya, LARASITA dapat bervariasi. Secara umum
pelaksanaan LARASITA dibeberapa daerah adalah dengan menggunakan kendaraan
mobil, khusus di Kepulauan Seribu menggunakan kapal LARASITA yang dapat
menjangkau seluruh masyarakat yang ada di sana. Prinsip awal mengenai program
LARASITA ini adalah bagaimana Kantor Pertanahan dapat melakukan jemput bola
khususnya bagi wilayah-wilayah yang masih banyak bidang tanahnya yang belum
disertipikasi. Selain itu, medan yang sulit dijangkau antara masyarakat dan kantor
pertanahan setempat serta faktor pendidikan dan informasi yang tidak merata dalam
satu daerah.
Sehingga dengan demikian, keberadaan LARASITA ini diharapkan dapat
mempercepat proses sertifikasi tanah atau legalisasi aset tanpa adanya campur
tangan pihak ketiga. Mobile layanan masyarakat ini diharapkan tidak hanya
menjangkau atau melayani sampai kantor kecamatan, balai desa atau kelurahan saja,
tetapi diharapkan dapat melayani hingga ke perumahan seperti yang dilakukan oleh
Kantor Pertanahan Karanganyar.
44
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
BAB IV
EVALUASI PROGRAM SERTIFIKASI TANAH
Setelah dilakukan analisis pustaka dan berbagai hasil penelitian terkait dengan
strategi pendaftaran tanah dalam rangka percepatan atau akselerasi pendaftaran
tanah, dan studi lapangan yang didahului oleh pengiriman kuesioner kepada tiga
Kantor Pertanahan yang menjadi lokasi penelitian yang memiliki kriteria sebagai
berikut:
a. Jumlah bidang tanah terdaftar lebih dari 70 persen.
b. Memiliki banyak variasi program pendaftaran tanah.
c. Jumlah penerbitan sertifikat yang cukup besar dari waktu ke waktu.
Setelah dilakukan seleksi terhadap data pendaftaran tanah yang ada diperoleh
dari Badan Pertanahan Nasional, maka diperoleh tiga kantor pertanahan yaitu Kantor
Pertanahan Bandar Lampung, Kantor Pertanahan Lombok Barat dan Kantor
Pertanahan Karanganyar.
Adapun hasil studi lapangan yang bersumber kepada kuesioner, Focus Group
Discussion dan interview dengan pejabat di lingkungan kantor pertanahan yang
menjadi lokasi penelitian dijabarkan dalam uraian berikut.
4.1 Kegiatan Pendaftaran Tanah Kantor Pertanahan Karanganyar
Kabupaten Karanganyar memiliki luas 77.378 Hektar dan jumlah penduduk
mencapai 865.580 jiwa serta memiliki potensi di bidang industri, pertanian serta
pariwisata adalah wilayah yang sangat potensial dalam memberikan kontribusi bagi
pemasukan daerah Jawa Tengah.
Berdasarkan data dan informasi yang diperoleh selama studi lapangan, Kantor
Pertanahan Karanganyar menunjukkan performa kerja yang meyakinkan.
Pertama, berdasarkan kondisi ketersediaan SDM. Berdasarkan data yang
diberikan selama lima tahun terakhir, secara keseluruhan ketersediaan SDM
meningkat dengan ditambah tenaga bantuan tidak tetap yang berasal dari siswa
magang ataupun honorer. Namun yang menarik adalah jumlah juru ukur menurun
tiap tahunnya. Padahal, keberadaan juru ukur sangat signifikan dalam teknis
45
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
pelaksanaan sertifikasi tanah. Dengan demikian, perlu dipikirkan mengenai
penambahan jumlah juru ukur dengan melakukan perekrutan pegawai yang memiliki
pendidikan dan keahlian khusus dalam masalah pengukuran tanah.
Tabel 2 di bawah ini menjelaskan secara umum mengenai staf Kantor
Pertanahan Karanganyar yang bertanggungjawab dalam pelaksanaan pendaftaran
tanah dan kegiatan lain yang terkait.
Tabel 2. Staf Kantor Pertanahan Kabupaten Karanganyar di Bidang Pendaftaran
Tanah
Tahun
Jumlah Karyawan/ ti (Orang)
Staf Kantor
Pertanahan
(total)
Staf Seksi
Pendaftaran
Tanah
Staf Seksi
Pengukuran
Tanah
Juru
Ukur
Staf tidak
tetap/ siswa
magang/
honorer
2007 96 21 11 16 3
2008 97 24 11 15 4
2009 104 24 11 15 8
2010 105 22 11 14 9
2011 101 24 10 13 12
2012 102 24 9 11 12
Sumber: Kantah Karanganyar, 2012
Kedua, jika melihat dari angka realisasi pendaftaran tanah untuk semua aspek
pendaftaran yang melaiputi pendaftaran tanah pertama kali, peningkatan hak, balik
nama, pendaftaran hak tanggungan dan sebagainya dibandingkan dengan target
pendaftaran tanah tiap tahunnya, terlihat bahwa realisasi pendaftaran tanah per
bidang belum mencapai angka 50 persen dari target pendaftaran tanah tiap tahunnya.
Hal ini dapat dilihat pada tabel 3 di bawah ini.
Tabel 3. Anggaran, Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah di Kantah
Karanganyar tahun 2007-2012
Tahun
Anggaran Total
Kantor Pertanahan
(Rp)
Anggaran Bidang
Pendaftaran
Tanah (HTPT)
(Rp)
Target
Pendaftaran
Tanah (HTPT)
(Bidang)
Realisasi
Pendaftaran
Tanah (HTPT)
(Bidang)
2007 211.139.098.000 1.700.000.000 61.230 33.119
2008 237.571.569.000 1.199.998.000 67.206 28.271
2009 349.063.700.000 4.184.767.000 77.258 33.282
2010 10.363.733.000 3.221.357.000 83.000 35.801
2011 12.688.872.000 3.682.750.000 74.225 34.230
2012 14.656.827.000 5.876.950.100 110.500 24.896
Sumber: Kantah Karanganyar, 2012
46
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Selain itu, merujuk pada tabel di atas menunjukkan bahwa jumlah anggaran
bidang pendaftaran tanah sebagai bidang yang memiliki peranan yang sangat penting
dalam percepatan sertifikasi tanah mengalami kenaikan setiap tahunnya.
Ketiga, adapun jenis-jenis pendaftaran tanah yang dilakukan oleh Kantah
setempat dan dibiayai oleh APBN/APBD adalah sebagai berikut:
a. PRONA
b. UMKM (Kementerian Koperasi dan UKM)
c. PRODA (Program sejenis PRONA yang dibiayai oleh APBD)
Tabel 4 berikut ini adalah target dan realisasi program pendaftaran tanah yang
dibiayai oleh APBN/APBD:
Tabel 4 Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah Pertama Kali di Kantah
Karanganyar Tahun 2007-2012
No
Nama Program
Pendaftaran Tanah
Target bidang (Persil/ Tahun)
2007 2008 2009 2010 2011 2012
1 PRONA 5000 1266 900 500 1000 1500
2 LARASITA 355 1441 1075 2060 821 531
3 Sertifikasi Massal Swadaya
(SMS)
- - - - - -
4 Sertifikasi Tanah
Transmigran
- - - - - -
5 Sertifikasi tanah
Kementerian Perumahan
Rakyat
6 Sertifikasi Tanah Nelayan - - - - - -
7 Sertifikasi Tanah Usaha
Kecil Menengah
- 100 400 250 100 100
8 Sertifikasi Tanah Usaha
Petani
- - - - - -
9 PRODA - 200 200 - - 150
Sumber: Kantah Karanganyar, 2012
Dalam rangka mendukung program sertifikasi tanah, di Kantor Pendaftaran
Tanah Karanganyar telah dilengkapi jenis-jenis peta pertanahan sebagai berikut:
a. Peta pendaftaran tanah (hard copy dan soft copy).
b. Peta dasar tematik (hard copy dan soft copy).
c. Peta dasar pendaftaran (soft copy).
d. Peta-peta tematik.
47
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Dan pengumpulan data yang dilakukan diketahui bahwa semua wilayah di
Kantor Pertanahan telah memiliki Peta Dasar untuk pendaftaran tanah. Hal ini dapat
dikatakan cukup baik, mengingat bahwa keberadaan peta menjadi kebutuhan dasar
dalam pelaksanaan kegiatan pendaftaran tanah dan mengingat bahwa tidak semua
kantor pendaftaran tanah memiliki peta sebagai acuan dalam program pendaftaran
tanahnya.
Dengan luas wilayah mencapai 77.378 ha dimana terdiri dari 440.792 bidang
tanah, dimana 390.214 bidang tanah telah bersertifikat. Hal ini berarti hampir
mencapai 90 persen bidang tanah di Kabupaten Karanganyar telah bersertifikat dan
sisanya sekitar 11,5 persen belum bersertifikat.
Adapun cara yang digunakan dalam teknik pembuatan peta yang telah
dilakukan selama ini adalah dengan menggunakan cara sebagai berikut:
a. Ground survey (60 persen).
b. Citra satelit (100 persen).
Menurut informasi yang disampaikan dalam studi lapangan, Kantah
Karanganyar saat ini sedang membangun peta-peta tematik sebanyak 14 (empat
belas) tema yang selanjutnya disebut dengan Layangmas (Layanan Anggota
Masyarakat) antara lain:
1. Tema Pokok
a. Peta penggunaan tanah
b. Peta penguasaan tanah
c. Peta RTRW
d. Peta zona nilai tanah
e. Peta zona hak tanggungan
f. Peta sengketa tanah
g. Peta penyebaran desa tertinggal
h. Peta penyebaran PRODA
i. Peta penyebaran redistribusi tanah
j. Peta penyebaran UKM
2. Tema Substantif
a. Peta rawan bencana (rawan bencana longsor, banjir dan puting beliung)
3. Kearifan Lokal (INTANPARI/Industri, Pertanian dan Pariwisata)
a. Penyebaran industri
48
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
b. Penyebaran pertanian unggulan
c. Penyebaran pariwisata
Dapat dikatakan keberadaan peta-peta tersebut di atas sangat bermanfaat baik
internal maupun eksternal. Manfaat internal antara lain tersedianya peta tunggal
pendaftaran tanah, tertib administrasi pertanahan, terintegrasi data tekstual dengan
data spasial, bahan perencanaan, media pembuatan peta tematik berbasik bidang,
membantu kerja panitia pemeriksaan tanah. Adapun manfaat eksternal dari
keberadaan peta ini antara lain percepatan pelayanan informasi kepada masyarakat,
tersedianya data untuk kepentingan kegiatan pengadaan tanah, tersedianya data
pendukung untuk penyelesaian sengketa/konflik pertanahan, tersedianya data
pertanahan untuk kepentingan pihak ketiga, serta dimungkinkannya sebagai alat
pembuktian.
Dalam pelaksanaan program pendaftaran tanah di Kantor Pertanahan
Kabupaten Karanganyar dapat disimpulkan sebagai berikut:
Pertama, persyaratan dokumen dalam pendaftaran tanah pertama kali telah
dilakukan oleh Kantah, seperti:
a. Mengisi dan menandatangai formulir permohonan (memuat identitas diri,
luas, letak dan penggunaan tanah yang dimohon, pernyataan tanah tidaks
engketa dan tanah dikuasai secara fisik).
b. Surat kuasa apabila dikuasakan.
c. Fotokopi identitas (KTP, KK) pemohon dan kuasa apabila dikuasakan yang
telah dicocokkan dengan aslinya oleh petugas loket.
d. Bukti kepemilikan tanah.
e. Fotokopi SPPT PBB tahun berjalan yang telah dicocokkan dengan aslinya oleh
petugas loket dan menyerahkan bukti SBB (BPHTB).
f. Melampirkan bukti SSP/PPh sesuai dengan ketentuan.
Prosedur dan mekanisme tersebut sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam
Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran Tanah.
Adapun, dokumen yang paling sulit dipenuhi oleh masyarakat dalam
permohonan pendaftaran tanah adalah Surat Keterangan Waris (SKW) karena adanya
kesulitan dari pemohon untuk mendatangkan ahli waris yang diluar kota sehingga
perlu waktu dan biaya dari pemohon sendiri.
49
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Kedua, berkaitan dengan biaya pendaftaran tanah pertama kali, Kantah
setempat merujuk kepada PP No.13 tahun 2010 tentang Ketentuan PNBP yang
berlaku di lingkungan Kantor Pertanahan yang meliputi:
a. Pendataran tanah Rp 50.000,00.
b. Pemeriksaan tanah (sesuai luas tanah yang dimohonkan).
c. Pengukuran dan pemetaan bidang tanah (sesuai luas tanah yang dimohon).
Ketentuan tersebut merujuk kepada format perhitungan tarif pelayanan
pengukuran dan pemetaan batas bidang tanah (pasal 4 PP No.13 tahun 2010), adalah
sebagai berikut:
a. Luas Tanah sampai dengan 10 hektar
Tu = (
L
500
x BSBKu) +Rp 100.000,00
b. Luas tanah lebih dari 10 hektar sampai dengan 1000 hektar
Tu = (
L
4000
x BSBKu) + Rp 14.000.000,00
c. Luas tanah lebih dari 1000 hektar
Tu = (
L
10.000
x BSBKu) + Rp 134.000.000,00
Keterangan:
Tu : Tarif pelayanan pengukuran dan pemetaan bidang tanah dalam
rangka penetapan batas.
L : Luas tanah yang dimohon (dalam satuan m2)
HSBKu : Harga Satuan Biaya Khusus Kegiatan Pengukuran yang berlaku
untuk tahun berkenaan.
Adapun rumus tarif pelayanan pemeriksaan tanah oleh Panitia A merujuk pada
pasal 7 PP No.13 Tahun 2010 adalah sebagai berikut:
Ipo = (
I
500
x ESBKu) +Rp 350.000,00
Keterangan:
Tpa : Tarif pelayanan Pemeriksaan Tanah oleh panitia A
L : Luas tanah yang dimohon (dalam satuan m2)
HSBKpa : Harga satuan Biaya Khusus Kegiatan Pemeriksaan Tanah oleh
Panitia A untuk tahun berkenaan.
Ketiga, jumlah sertifikat tanah yang diterbitkan oleh Kantor Pertanahan selama
lima tahun terakhir dapat dilihat pada tabel 5 sebagai berikut:
50
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Tabel 5. Kegiatan Pendaftaran Hak Atas Tanah di Kantah Karanganyar 2007-2012
Tahun
Pendaftaran
Tanah
Pertama Kali
(Bidang)
Pendaftaran
TanahBalik
Nama
(Bidang)
Pendaftaran
Hak
Tanggungan
(Bidang)
Pendaftaran
Tanah
Lainnya
(Bidang)
Jumlah
2007 8.180 12.121 2.614 10.204 33.119
2008 3.775 11.766 3.018 9.712 28.271
2009 4.205 14.296 3.414 11.367 33.282
2010 3.336 15.568 4.575 12.322 35.801
2011 5.719 13.095 5.024 12.392 34.230
2012* 2.473 10.228 4.238 7.957 24.896
Sumber: Kantah Karanganyar, 2012
*sampai bulan September 2012
Berdasarkan data tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa jumlah
sertifikat tanah yang dikeluarkan oleh Kantah berkurang setiap tahunnya. Namun,
pendaftaran tanah balik nama cenderung tetap bahkan ada kecenderungan naik tiap
tahunnya. Begitu juga angka pendaftaran hak tanggungan yang cenderung tetap dan
naik tiap tahunnya. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah bidang tanah yang telah
memiliki sertifikat semakin banyak dibandingkan dengan jumlah keseluruhan bidang
tanah yang terdapat pada wilayah setempat. Adapun jumlah sertifikat tanah yang
telah diterbitkan adalah 390.214 bidang dari perkiraan jumlah bidang tanah
keseluruhan adalah 440.792 bidang. Hal ini berarti, jumlah bidang tanah yang
terdaftar di Kabupaten Karanganyar sudah mencapai 90 persen.
Untuk kegiatan PRONA, Kantah Karanganyar telah melakukannya sejak tahun
1982. Dalam penentuan lokasi pelaksanaan PRONA dilakukan secara kombinasi baik
secara bottom up maupun top down sebagaimana ketentuan mengenai kriteria
peserta dan lokasi PRONA yang ditentukan langsung oleh BPN Pusat. Dalam
merencanakan target PRONA, menggunakan metode spasial, dengan menggunakan
peta P4T (Pemilikan, Penguasaan, Penggunaan dan Pemanfaatan Tanah).
Adapun kriteria peserta program PRONA adalah sebagai berikut:
a. Pemilik tanah di lokasi kegiatan PRONA.
b. Pemilik tanah yang berpenghasilan kurang atau sama dengan UMR (upah
Minimum Regional) setempat.
c. Pemilik tanah bertempat tinggal di Kecamatan letak tanah objek PRONA
untuk tanah pertanian.
51
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Hal ini menunjukkan, bahwa penentuan kriteria PRONA merujuk pada
ketentuan yang ada, walaupun tidak disebutkan secara detail berdasarkan pada
peraturan yang ada.
Pelaksanaan kegiatan PRONA di Kabupaten Karanganyar berjalan baik dengan
target dan realisasi PRONA per tahun sebagaimana ditunjukkan oleh tabel 6 berikut:
Tabel 6. Target dan Realisasi PRONA dari tahun 2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 5000 5000 100
2008 1266 1266 100
2009 900 900 100
2010 500 500 100
2011 1000 1000 100
2012 1500 1500 100
Sumber: Kantah Karanganyar, 2012
Dalam pelaksanaannya, target PRONA tidak berubah pada tahun pelaksanaan.
Dan PRONA dilaksanakan diseluruh Kelurahan/Kecamatan yang memiliki bidang-
bidang tanah yang belum terdaftar dalam jumlah besar.
Dalam pelaksanaan PRONA, Kantah setempat menghadapi kendala sebagai
berikut:
a. Pemberkasan.
b. Pajak yang belum dibayar pada tahun berjalan.
c. Penentuan peserta/kriteria peserta
Program pendaftaran selanjutnya yang dilaksanakan oleh Kantah Karanganyar
adalah program pendaftaran tanah dengan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil
dan Menengah (Kemenkop dan UKM), yang dilaksanakan sejak tahun 2003
berdasarkan MoU antara BPN dengan Kemenkop dan UKM dalam sertifikasi tanah.
Penentuan lokasi dari kegiatan ini dilaksanakan baik secara bottom up maupun top
down. Akan tetapi, dalam merencanakan target kegiatan ini, tidak menggunakan
metode spasial. Dalam pelaksanaan teknisnya, dibentuk Tim POKJA dalam kegiatan
sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM ini.
Adapun kriteria peserta kegiatan ini adalah sebagai berikut:
I. Kriteria subjek peserta program, yaitu:
a. Usaha mikro, kecil dan koperasi
b. Calon dan/atau debitur perbankan/koperasi yang memenuhi kriteria
kelayakan usaha.
52
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
II. Kriteria objek peserta program
a. Tanah tidak dalam sengketa dan jelas batas-batasnya
b. Luas tanah terdiri dari tanah pertanian (maksimal 2 Ha) dan tanah non
pertanian (maksimal 200 m2).
c. Bukanlah tanah warisan yang belum dibagi.
d. Tanah sudah dikuasai secara fisik oleh pengusaha mikro/kecil (PMK).
e. Lokasi tanah berada dalam wilayah kabupaten/kota domisili peserta program
yang dibuktikan dengan KTP.
f. Mempunyai alas hak (bukti kepemilikan).
g. Apabila bidang tanah yang dimohon di atas hak pengelolaam, harus
memperoleh persetujuan tertulis dari pemegang hak pengelolaan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Dalam pelaksanaan pendaftaran tanah tersebut, target dan realisasi kegiatan
ini dapat dilihat pada tabel 7 di bawah ini
Tabel 7 Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah KUKM di Kantah Karanganyar
2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 - - -
2008 100 100 100
2009 400 400 100
2010 250 250 100
2011 100 100 100
2012 100 100 100
Sumber: Kantah Karanganyar, 2012
Dalam pelaksanaannya, tidak ada perubahan rencana mengenai target kegiatan
sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM baik ketika di pertengahan maupun diakhir
tahun pelaksanaan. Adapun kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM
dilaksanakan pada beberapa daerah, yaitu:
a. Tahun 2008, di Kecamatan Jatipuro (Desa Jatikuwung) dan di Kecamatan
Tawangmangu (Desa Gondosuli, Desa Bandardawung, Desa Plumbon, Desa
Sepanjang, Desa Tawangmangu, Desa Kalisoro, Desa Ngeblak, Desa Blumbang).
b. Tahun 2009, di Kecamatan Ngargoyoso (Desa Segorogunung, Desa Jatirejo),
Kecamatan Jumapolo (Desa Bakalan, Desa Giriwondo, Desa Jatirejo, Desa
Jumantoro, Desa Jumapolo, Desa Kadipiro, Desa Karangbangun, Desa
Kedawung, Desa Kwangsan, Desa Lemahbang, Desa Paseban, Desa Ploso).
53
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
c. Tahun 2010, di Kecamatan Tawangmangu (Desa Plumbon, Desa Ngeblak, Desa
Bandardawung, Desa Tawangmangu, Desa Sepanjang, Desa Blumbang, Desa
Kalisoro, Desa Karanglo).
d. Tahun 2011, di Kecamatan Gondangrejo (Desa Jeruksawit).
e. Tahun 2012, di Kecamatan Matesih (Desa Koripan).
Berdasarkan data yang disampaikan, ada satu wilayah Kecamatan yang
mendapatkan dua kali jatah program sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM yaitu
Kecamatan Tawangmangu (Desa Tawangmangu, Desa Ngeblak, Desa Bandardawung,
Desa Sepanjang, Desa Plumbon, Desa Blumbang dan Desa Kalisoro).
Mengenai pembiayaan dari kegiatan ini, dijelaskan dalam kuesioner bahwa
pada tahun 2003 s.d 2007 penyelenggaraan program dibiayai dengan anggaran
Kementerian Negara Koperasi dan UKM berupa biaya stimulan dengan rincian
sebagai berikut:
a. Tahun 2003 dan tahun 2004 sejumlah Rp 175.000,00/bidang.
b. Tahun 2005 sejumlah Rp 250.000,00/bidang.
c. Tahun 2006 dan tahun 2007 sejumlah Rp 500.000,000/bidang.
Sedangkan tahun 2008 s.d tahun 2012 dibiayai dengan anggaran BPN RI yang
dituangkan dalam DIPA. Walaupun sebenarnya, penganggaran sertifikasi tanah lintas
K/L diajukan oleh Kementerian bersangkutan yang dalam pelaksanaannya baru
diserahkan kepada BPN Pusat dan untuk selanjutnya akan diserahkan kepada
masing-masing Kantah yang melakukan kegiatan sertifikasi tanah lintas K/L ini.
Adapun kendala yang dihadapi dalam program ini adalah sebagai berikut:
a. Pemberkasan
b. Biaya di desa/kelurahan dimana dalam hal ini belum ada standarisasi
c. Pajak
Dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi tanah yang dilakukan oleh Kantah
Karanganyar, semua dilakukan melalui program LARASITA (Layanan Rakyat Untuk
Sertifikasi Tanah). Di Kantah Karanganyar, LARASITA dilaksanakan sejak tahun 2007.
Adapun operasionalisasi LARASITA dilakukan dengan cara sebagai berikut:
a. Sepeda motor : 2 buah
b. Mobil : 2 buah
c. Staf LARASITA : 24 orang
54
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Mengenai penentuan target wilayah LARASITA dilakukan baik dengan cara top
down maupun bottom up dan tanpa menggunakan metode spasial. Dalam
pelaksanaannya, rencana dari target LARASITA dapat berubah pada tahun
pelaksanaannya, karena LARASITA adalah salah satu sarana/alat bantu Kantah untuk
mendekatkan layanan kepada masyarakat sehingga target menginduk pada Kantah,
target setidak-tidaknya adalah untuk kegiatan proyek seperti layanan penyuluhan,
identifikasi tanah terlantar, layanan kegiatan rutin (one day service).
LARASITA dilakukan di seluruh wilayah Kabupaten Karanganyar berdasarkan
jadwal yang telah ditentukan terlebih dahulu. Adapun kendala yang dihadapi oleh
BPN dalam pelaksanaan LARASITA adalah mengenai sinyal GPRS yang dalam
pelaksanannya sering mengalami off line.
Rencana dari target dan pelaksanaan pendaftaran tanah yang dilaksanakan
melalui program LARASITA dalam lima tahun terakhir dapat dilihat pada tabel 8
berikut:
Tabel 8 Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Melalui Program LARASITA
di Kantah Karanganyar Tahun 2007-2012
Tahun Target(bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 355 355 100
2008 1441 1441 100
2009 1075 1075 100
2010 2060 2060 100
2011 821 821 100
2012 531 531 100
Sumber: Kantah Karanganyar, 2012
Capaian target LARASITA berdasarkan data di atas selalu memenuhi target
sebagaimana direncanakan. Dapat dikatakan bahwa LARASITA adalah unggulan dari
Kantah Karanganyar dalam melakukan jemput bola langsung kepada masyarakat.
Program unggulan layanan pertanahan di Kantah Karanganyar antara lain
adalah kegiatan SMS Intan (Informasi Interaktif Pertanahan), dimana dalam hal ini
pemanfaatan teknologi pelayanan informasi pertanahan berbasis seluler (SMS) untuk
menyampaikan informasi kepada publik secara efisien dan up to date dan dapat
diakses selama 24 jam.
Unggulan Kantah Karanganyar yang lainnya adalah GEO-KKP (Geo-
Komputerisasi Kantor Pertanahan). Kantah Karanganyar saat ini sedang membangun
data base (Geo-KKP) yang dilakukan dengan mengintegrasikan Data Buku Tanah
55
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
(Data Tekstual-yuridis) dan surat ukur/gambar situasi serta peta pendaftaran dalam
peta pendaftaran digital dan dimasukkan dalam Koordinat Nasional (TM3) sehingga
data base pertanahan (GEO-KKP) dapat digunakan sebagai sarana:
1. Informasi pertanahan yang terintegrasi.
2. Mencegah terjadinya sengketa, konflik dan perkara pertanahan.
3. Penyelesaian sengketa, konflik dan perkara pertanahan.
4.2 Kegiatan Pendaftaran Tanah di Kantor Pertanahan Lombok Barat
Berdasarkan ketersediaan SDM yang seharusnya dimiliki oleh masing-masing
Kantah yang ada diseluruh Indonesia, maka jumlah keseluruhan SDM Kantah Lombok
Barat mengalami penurunan sejak tahun 2007 sampai dengan 50 persen. Selain itu,
ketersediaan staf seksi pendaftaran tanah juga mengalami penuruan. Namun, staf
seksi bagian pengukuran tanah cenderung tetap begitu juga juru ukur yang hanya
mengalami penurunan sedikit saja sejak tahun 2007. Keberadaan Kantah Lombok
Barat juga dibantu oleh tenaga honorer yang mengalami peningkatan tiap tahunnya.
Hal ini merupakan informasi yang menarik mengingat jumlah tenaga honorer justru
lebih banyak dari jumlah staf PNS.
Pejabat dan staf Pendaftaran Tanah di Kantah Lombok Barat secara lebih rinci
dapat dilihat pada tabel 9 di bawah ini:
Tabel 9. Staf Kantor Pertanahan Kabupaten Lombok Barat di Bidang Pendaftaran
Tanah
Tahun
Jumlah Karyawan/ ti (Orang)
Staf Kantor
Pertanahan
(total)
Staf Seksi
Pendaftaran
Tanah
Staf Seksi
Pengukuran
Tanah
Juru
Ukur
Staf tidak
tetap/ siswa
magang/
honorer
2007 48 16 10 10 35
2008 41 14 12 8 35
2009 38 14 10 8 35
2010 38 13 9 9 35
2011 40 11 11 9 41
2012 18 9 10 8 41
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Adapun alokasi anggaran yang diperuntukkan bagi program pendaftaran tanah
dapat dikatakan cukup besar yaitu sampai dengan 10 persen dari total anggaran
keseluruhan Kantah setempat. Hal ini mengindikasikan bahwa kegiatan pendaftaran
56
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
tanah mendapatkan perhatian yang cukup serius dari Kantah setempat sebagaimana
ditunjukan dalam tabel 10 di bawah ini:
Tabel 10 Anggaran, Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah di Kantah
Lombok Barat tahun 2007-2012
Tahun
Anggaran Total
Kantor
Pertanahan (Rp)
Anggaran Bidang
Pendaftaran
Tanah (Rp)
Target
Pendaftaran
Tanah
(Bidang)
Realisasi
Pendaftaran
Tanah
(Bidang)
2007 6.852.957.000 1.160.000.000 49.745 -
2008 6.046.467.000 575.000.000 28.790 -
2009 6.095.949.000 286.402.000 14.000 -
2010 4.858.886.000 667.862.000 15.400 -
2011 8.307.056.000 1.241.290.000 14.140 -
2012 12.248.188.000 1.260.853.000 - -
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Namun demikian, dari tabel 10 di atas tidak tergambar dengan jelas mengenai
realisasi bidang yang berhasil didaftarkan tiap tahunnya dibandingkan dengan
alokasi anggaran kantah setempat. Dalam tabel di atas hanya tergambar bahwa target
bidang yang didaftarkan tiap tahunnya cenderung menurun dengan alokasi anggaran
tetap 10 persen dari alokasi anggaran keseluruhan.
Adapun program-program pendaftaran tanah yang dilakukan di Kantah
setempat adalah sebagai berikut:
Tabel 11 Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah Pertama Kali di Kantah
Lombok Barat Tahun 2007-2012
No
Nama Program
Pendaftaran Tanah
Target Bidang (Persil/ Tahun)
2007 2008 2009 2010 2011 2012
1 PRONA 500 1000 - 300 2400 2000
2 LARASITA - - - - - -
3 Sertifikasi Massal
Swadaya (SMS)
- - - - - -
4 Sertifikasi Tanah
Transmigran
- - - - -
5 Sertifikasi Tanah
Kementerian
Perumahan Rakyat
- - - - 125 -
6 Sertifikasi Tanah
Nelayan
- - - 100 -
7 Sertifikasi Tanah
Usaha Kecil Menengah
- - 500 100 100 50
8 Sertifikasi Tanah
Usaha Petani
- - - 200 100 200
57
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Yang menarik berdasarkan data di atas adalah tidak berjalannya program
LARASITA yang justru untuk sebagian Kantah adalah merupakan kegiatan andalan
dalam rangka mendukung dan mendorong percepatan pendaftaran tanah di seluruh
wilayah Indonesia. Namun demikian, terlihat program pendaftaran tanah yang
dilakukan cukup variatif dengan kondisi tidak berjalannya kegiatan LARASITA di
Lombok Barat.
Dalam rangka mendukung program pendaftaran tanah, Kantah Lombok Barat
telah memiliki berbagai jenis peta pertanahan seperti peta dasar Tekhnik, Peta dasar,
Peta dasar pertanahan, peta dasar citra satelit. Namun demikian, belum semua
wilayah di Kantor Pertanahan setempat telah memiliki peta dasar untuk pendaftaran
tanah. Hanya sekitar 70 persen saja yang telah memilikinya atau sekitar 94.567.000
Ha.
Adapun teknik yang digunakan dalam pembuatan peta adalah sebagai berikut:
a. Ground survey (terrestrial) : 40 persen
b. Citra satelit (satellite imagery) : 70 persen
c. Foto udara (Aerial Photo) : 5 persen
Dalam prosedur pendaftaran tanah, Kantah setempat mensyaratkan dokumen-
dokumen yang diperlukan dalam pendaftaran tanah adalah sebagai berikut:
a. Formulir pendaftaran
b. Surat kuasa apabila dikuasakan
c. fotokopi identitas (KTP/Akta Pendirian badan hukum)
d. Bukti Pemilikan Tanah/Alas Hak
e. Foto copy SPPT-PBB Tahun berjalan
f. SSP/BPHTB sesuai ketentuan
Namun demikian, ada beberapa dokumen yang masih dirasakan sulit dipenuhi
oleh masyarakat dalam permohonan pendaftaran tanah yaitu:
a. Bukti pemilikan/alas hak krn tidak pernah dibuat dan kebanyakan segala
transaksi yg mereka lakukan dibuat secara lisan.
b. Alas hak yg dibuat baru terlalu besar biayanya di Kantor Desa/Kecamatan.
Adapun mengenai biaya pendaftaran tanah pertama kali di Kantah Lombok
Barat adalah sebagai berikut:
a. Untuk luas minimal 1 m
2
= Rp. 500.160,-
58
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
b. Untuk luas antara 10 m
2
dan 100 m
2
= Rp. 516.000,-
c. Untuk luas antara 100 m
2
dan 1000 m
2
= Rp. 660.000,-
d. Untuk luas antara 1000 m
2
dan 2000 m
2
= Rp. 820.000,-
Kemudian, jumlah sertifikat tanah yang diterbitkan oleh Kantah Lombok Barat
dalam lima tahun terakhir dapat dilihat pada Tabel 12 di bawah ini:
Tabel 12 Kegiatan Pendaftaran Hak Atas Tanah di Kantah Lombok Barat Tahun
2007-2012
Tahun
Pendaftaran
Tanah
Pertama Kali
(Bidang)
Pendaftaran
Tanah Balik
Nama
(Bidang)
Pendaftaran
Hak
Tanggungan
(Bidang)
Pendaftaran
Tanah
lainnya
(Bidang)
Jumlah
2007 29 10 7.027 7.066
2008 222 21 10 7.555 7.808
2009 297 2.089 1.186 4.996 8.568
2010 194 2.322 795 4.566 7.877
2011 242 3.235 1.956 7.135 12.568
2012
(sept)
52 2.302 1.507 6.086 9.947
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Berdasarkan data tersebut di atas, menunjukkan angka pendaftaran tanah
cenderung naik tiap tahunnya (kecuali menurun pada tahun 2010). Kecenderungan
kenaikan juga terlihat pada pendaftaran balik nama dan pendaftaran nama hak
tanggungan. Hal ini menunjukkan bahwa kenaikan jumlah pendaftaran tanah
menandakan bahwa semakin sedikit bidang tanah yang belum disertifikasi dengan
jumlah keseluruhan sertifikat tanah yang diterbitkan oleh Kantah Lombok Barat
adalah 53.834 bidang. Namun, tidak dapat diketahui berapa jumlah bidang tanah
yang belum memiliki sertifikat.
Adapun kendala-kendala internal yang dihadapi oleh Kantah Lombok Barat
adalah minimnya jumlah SDM serta sarana dan prasarana yang mendukung. Adapun
dari faktor eksternal yaitu alas hak/bukti kepemilikan yang tidak ada serta
pemahaman masyarakat mengenai pentingnya sertifikat yang masih lemah.
Nilai NPOTKP (Nilai Perolehan Objek Tidak Kena Pajak) yang berlaku di wilayah
Lombok Barat adalah Rp 60.000.000,00 dan hal ini sesuai dengan ketentuan nasional
sebagaimana diatur dalam UU No 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah. Namun demikian, pembayaran BPHTB (Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan
59
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
bangunan) dirasakan oleh masyarakat setempat masih memberatkan untuk
pendaftaran tanah pertama kali mengingat kemampuan masyaraakat yang masih
sangat minim. Tidak ada peraturan daerah yang menjadi dasar dalam penentuan
NPOTKP dan rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pendaftaran
tanah pertama kali adalah selama 4 (empat) bulan. Waktu ini dapat dikatakan adalah
waktu standar dalam terbitnya suatu sertifikat mengingat ada wilayah yang
membutuhkan waktu selama 1 (satu) tahun untuk terbitnya sertifikat.
Selanjutnya, dijelaskan bahwa Kantah Lombok Barat telah melaksanakan
kegiatan PRONA sejak tahun 1982 dimana dalam penentuan lokasi target PRONA
ditentukan dengan cara bottom up yaitu ditentukan oleh Kantah Lombok Barat
sendiri. Namun, dalam penentuan target PRONA tidak menggunakan metode spasial.
Adapun yang menjadi target PRONA, dalam kuesioner hanya disebutkan
masyarakat golongan ekonomi menengah ke bawah saja. Tidak disebutkan apakah
ada syarat lainnya. Target dan realisasi PRONA sejak tahun 2007 adalah sebagai
berikut:
Tabel 13 Target dan Realisasi PRONA dari di Kantah Lombok Barattahun 2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) %
2007 500 500 100
2008 1000 1000 100
2009 - - -
2010 2000 2000 100
2011 2400 2400 100
2012 2000 2000 100
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Berdasarkan data di atas, target PRONA meningkat tiap tahunnya dan capaian
dapat sesuai dengan target yang direncanakan tiap tahunnya. Selain itu, target
PRONA tidak berubah pada tahun pelaksanaan dimana PRONA dilaksanakan di
seluruh desa diluar lokasi ajudikasi.
Kendala yang dihadapi oleh Kantah setempat adalah minimnya jumlah SDM,
rendahnya pemahaman masyarakat dan bukti kepemilikan yang dimiliki oleh
masyarakat yang tidak lengkap.
Selain PRONA, Kantah Lombok Barat juga melaksanakan kegiatan Sertifikasi
Massal Swadaya sejak tahun 2003 yang lalu. Dimana penentuan target dilakukan
dengan cara top down maupun bottom up. Penentuan target dilakukan dengan cara
60
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
menggunakan metode spasial, yaitu dengan menggunakan peta berdasarkan PP
No.10 dan peta PBB.
Dalam pelaksanaan SMS ini, Kantah mensyaratkan kriteria yaitu bagi
masyarakat tidak mampu. Namun demikian, hal ini justru semakin membuat rancu
antara penerima PRONA dan penerima SMS mengingat tidak ada kriteria spesifik
yang diberikan oleh Kantah setempat.
Sayangnya, dalam pengisian kuesioner tidak dijelaskan lebih lanjut mengenai
target dan realisasinya. Selain itu, tidak tergambar apakah ada perubahan target atau
tidak. Bagaimana prosedur pengajuan dan pelaksanaan SMS, kendala yang dihadapi
di lapangan, respon masyarakat terhadap program SMS ini serta manfaat program ini
dalam percepatan pendaftaran tanah khususnya.
Jenis program pendaftaran tanah yang dilakukan oleh Kantah Lombok Barat
adalah program pendaftaran tanah dengan Kementerian Perumahan Rakyat dan
Daerah Tertinggal yang telah dilaksanakan sejak tahun 2011 yang lalu berdasarkan
MoU antara Kemenpera dengan BPN. Dalam penentuan lokasi target program ini
dilaksanakan dengan dua cara, baik top down maupun bottom up namun tanpa
menggunakan metode spasial.
Adapun yang menjadi kriteria dari kegiatan ini adalah masyarakat yang tidak
mampu dan pemukiman kumuh, letaknya jauh dari ibukota Kabupaten dan
masyarakat binaan dari Kemenpera. Berdasarkan program ini, maka target dan
realisasinya dapat dilihat pada Tabel 14 berikut.
Tabel 14. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kemenpera di Kantah Lombok
Barat Tahun 2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 - - -
2008 - - -
2009 - - -
2010 - - -
2011 125 125 100
2012 - - -
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Kegiatan pendaftaran Lintas K/L (Kementerian dan Lembaga Non Kementerian)
hanya terdapat pada tahun 2011 dengan tingkat capaian sebesar 100 persen dari
target yang ditentukan sebesar 125 bidang tanah.
61
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Dalam pelaksanaannya, ternyata ada perubahan rencana target pada tahun
pelaksanaan, yaitu perubahan target direvisi dua kali pada bulan Mei disebabkan
adanya kendala yang ditemui di lapangan. Dalam pelaksanaan kegiatan ini,
dilaksanakan bagi masyarakat yang tidak mampu yang berada di pemukiman kumuh
yang letaknya jauh dari Kantah Lombok Barat tidak disebutkan secara jelas wilayah
mana saja yang telah dilaksanakan program ini.
Adapun kendala yang ditemui di lapangan, sama halnya dengan kegiatan yang
lainnya dimana ketiadaan alas hak yang dimiliki oleh pemohon dan kebanyakan
merupakan transaksi/jual beli yang dilakukan secara lisan. Sumber pembiayaan
kegiatan ini adalah dari DIPA BPN, yang sebenarnya pengajuan mengenai anggaran
ini diserahkan langsung oleh kementerian masing-masing yang menjalankan program
pendaftaran tanah ini.
Kemudian, Kantah Lombok Barat juga telah melaksanakan kegiatan sertifikasi
tanah nelayan dengan bekerjasama dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan
sejak tahun 2009 yang lalu berdasarkan pad MoU antara BPN dengan kementerian
terkait. Dalam penentuan target dilaksanakan baik secara bottom up maupun top
down dimana dalam penentuan target tidak menggunakan metode spasial.
Yang menjadi kriteria penerima program ini adalah objek-objek dimana tanah
yang berada di pesisir pantai dan pesertanya adalah berprofesi sebagai nelayan.
Adapun target dan realisasi dari program ini dapat dilihat pada table 15 di bawah ini:
Tabel 12. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kementerian Kelautan
Dan Perikanan (KKP) di Kantah Lombok Barat Tahun 2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 - - -
2008 - - -
2009 - - -
2010 100 100 100
2011 - - -
2012 - - -
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Dalam pelaksanaannya, tidak ada perubahan target di tahun pelaksanaan.
Kegiatan dilaksanakan di lokasi yang mayoritas penduduknya sebagai nelayan,
namun tidak dijelaskan lebih lanjut dimana sajakah kegiatan ini dilaksanakan.
62
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Dalam pelaksanaan kegiatan ini, Kantah menghadapi kendala yaitu ketiadaan
alas hak yang dimiliki oleh masyarakat dalam membuktikan kepemilikan haknya.
Selain itu tidak disebutkan mengenai asal anggaran dari kegiatan ini.
Selanjutnya, Kantah Lombok Barat juga melaksanakan kegiatan pendaftaran
tanah bersama dengan Kementerian Koperasi dan UKM sejak tahun 2009 yang lalu
berdasarkan MoU antara Kementerian terkait dengan BPN. Dalam perencanaan target
tidak menggunakan metode spasial.
Adapun kriteria peserta dari kegiatan ini adalah adanya keharusan bahwa
peserta harus memiliki usaha, peserta masuk sebagai kelompok tani dan peserta
merupakan binaan dari dinas koperasi. Tabel 16 berikut ini adalah target dan
realisasi dari program pendaftaran tanah tersebut:
Tabel 16. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kementerian Koperasi dan UKM di
Kantah Lombok Barat Tahun 2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 - - -
2008 - - -
2009 500 500 100
2010 100 100 100
2011 100 100 100
2012 50 50 100
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Berdasarkan data tersebut di atas terlihat capaian dari kegiatan ini mencapai
100 persen.
Dalam pelaksanannya, tidak ada perubahan target sertifikasi di tahun
pelaksanaan. Adapun lokasi pelaksanaan kegiatan ini adalah lokasi yang
penduduknya memiliki usaha-usaha kecil dan menengah, namun tidak
diinformasikan lebih jauh mengenai dimana kegiatan dilaksanakan. Dan tidak
diinformasikan mengenai sumber anggaran dari kegiatan yang dilaksanakan di
Kantah Lombok Barat ini. Kantah menghadapi kendala yaitu sulitnya bagi peserta
untuk dapat membuktikan haknya dengan alas hak tertentu.
Program pendaftaran tanah lainnya yang dilaksanakan oleh Kantah Lombok
Barat adalah kegiatan pendaftaran tanah Kementerian Pertanian yang dilaksanakan
sejak tahun 2010 yang lalu berdasarkan MoU antara Kementerian terkait dengan
BPN.
63
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Adapun dalam penentuan target kegiatan ini dilaksanakan secara bottom up
dan tidak menggunakan metode spasial. Program ini dikhususkan kepada masyarakat
yang berprofesi sebagai petani, jenis tanah yang dikelola adalah tanah pertanian dan
peserta merupakan binaan dari dinas pertanian. Tabel 17 berikut adalah target dan
realisasi dari program ini:
Tabel 17. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah Kementerian
Pertanian di Kantah Lombok Barat Tahun 2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 - - -
2008 - - -
2009 - - -
2010 200 200 100
2011 100 100 100
2012 200 200 100
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
Dalam pelaksanaan program ini tidak ada perubahan di tahun pelaksanaan
dimana kegiatan dilaksanakan di lokasi-lokasi tanah pertanian. Dalam
pelaksanaannya, Kantah menghadapi kendala yaitu masyarakat tidak dapat
membuktikan kepemilikannya dengan alas hak.
Dalam akselerasi pendaftaran tanah, di Kantah Lombok Barat juga dilaksakan
kegiatan LARASITA sejak tahun 2009 yang lalu dengan sarana berupa sepeda motor
sebanyak 5 (lima) buah, mobil sebanyak 1 (buah) dan dilaksanakan oleh 6 staf
Kantah setempat. Dalam penentuan target LARASITA dilakukan baik secara bottom
up dan top down. Namun demikian, dalam penentuan target LARASITA tidak
menggunakan metode spasial.
Berdasarkan data yang disampaikan, target dan capaian dari LARASITA di
Lombok Barat adalah sebagai berikut:
Tabel 18. Target dan Realisasi Program LARASITAdi Kantah Lombok Barat Tahun
2007-2012
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 - - -
2008 - - -
2009 - - -
2010 27 27 100
2011 21 21 100
2012 - - -
Sumber: Kantah Lombok Barat, 2012
64
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Dari tabel 18 menunjukkan bahwa kegiatan LARASITA tidak dapat
dilaksanakan pada tahun 2012 ini. Selain itu, dari kegiatan LARASITA ini sepertinya
belum menunjukkan hasil yang maksimal, dimana target dan capaian dari LARASITA
hanya mendapatkan kurang dari 30 bidang tanah tiap tahunnya. Hal ini perlu
mendapatkan perhatian serius dari Kantah setempat berkaitan dengan optimalisasi
LARASITA dalam upaya percepatan pendaftaran tanah di daerah Lombok Barat.
Dalam penentuan target LARASITA, tidak ada perubahan dalam tahun
pelaksanaan. LARASITA dilaksanakan pada wilayah-wilayah yang jauh dari Kantah
setempat. Adapun kendala yang dihadapi Kantah setempat dalam pelaksanaan
LARASITA ini adalah sebagai berikut:
a. Kurangnya penyuluhan dan atau pengenalan LARASITA
b. Mayarakat menganggap biaya pendaftaran di LARASITA masih tinggi
c. Aparat Desa/Kelurahan lebih menerima PRONA daripada LARASITA.
4.3 Kegiatan Pendaftaran Tanah di Kantor Pertanahan Bandar Lampung
Kantor Pertanahan Bandar Lampung merupakan kantor yang cukup di
lingkungan wilayah Provinsi Lampung. Kegiatan pendaftaran tanah telah dilaksnakan
cukup merata dengan berbagai jenis program pendaftaran tanah. Berdasarkan data
dan informasi yang diperoleh selama studi lapangan dan kuesioner Kantor
Pertanahan Bandar Lampung menunjukkan kinerja yang secara umum baik.
Pada tabel 19 di bawah ini, dapat dilihat staf Kantah yang ada di bidang
pendaftaran tanah.
Tabel 19. Jumlah Pejabat dan Staf Bidang Pendaftaran Tanah di Kantor Pertanahan
Kabupaten Lombok Barat 2007-2012
Tahun
Jumlah Karyawan/ ti (Orang)
Staf Kantor
Pertanahan
(total)
Staf Seksi
Pendaftaran
Tanah
Staf Seksi
Pengukuran
Tanah
Juru
Ukur
Staf tidak
tetap/
siswa
magang/
honorer
2007 72 14 21 18 -
2008 70 17 20 17 -
2009 64 28 18 15 -
2010 59 18 18 15 5
2011 60 23 20 17 5
2012 59 26 (22) 17 (18) 15 5
65
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Sumber: Kantah Bandar Lampung, 2012
Ketersediaan SDM di Kantah Bandar Lampung mengalami penurunan tiap
tahunnya. Dengan kondisi demikian, ketersediaan tenaga honorer dalam membantu
ternyata jumlahnya juga belum memadai. Hasil in-depth interview menunjukkan
bahwa jumlah juru ukur tidak memadai dengan kondisi yang sekarang di butuhkan,
mengingat ada yang menjelang pensiun dan ada staf yang belum ahli sebagai juru
ukur.
Adapun jumlah anggaran Kantah Bandar Lampung dalam 5 (lima) tahun
terakhir ditunjukkan pada tabel 20 sebagai berikut:
Tabel 20. Anggaran, Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah di Kantah
Lombok Barat tahun 2007-2012
Tahun
Anggaran Total
Kantor
Pertanahan (Rp)
Anggaran
Bidang
Pendaftaran
Tanah (Rp)
Target
Pendaftaran
Tanah
(Bidang)
Realisasi
Pendaftaran
Tanah
(Bidang)
2007 4.716.479.000 700.000.000 34.356 -
2008 7.645.097.000 394.570.000 19.356 -
2009 7.551.078.000 467.700.000 20.000 -
2010 6.500.867.000 366.930.000 20.000 -
2011 10.301.166.000 769.440.000 50.000 45165
2012 10.769.907.000 2.106.123.000 49205 16647
Sumber: Kantah Bandar Lampung, 2012
Tabel 20 di atas menunjukkan bahwa anggaran bidang pendaftaram tanah
bersifat fluktuatif dari tahun ke tahun. Walaupun selama dua tahun terakhir
menunjukkan bahwa tidak tercapainya target jumlah bidang tanah yang terdaftar.
Adapun jenis-jenis program pendaftaran tanah yang dilakukan oleh Kantah
Bandar Lampung serta target dan realisasinya dapat dilihat pada tabel 21 di bawah
ini:
Tabel 21. Target dan Realisasi Program Pendaftaran Tanah Pertama Kali di Kantah
Lombok Barat tahun 2007-2012
No
Nama Program
PendaftaranTanah
Target Bidang (Persil/ Tahun)
2007 2008 2009 2010 2011 2012
1 PRONA - 2000 2000 600 1500 1000
2 LARASITA - - - - - -
3 Sertifikasi Massal
Swadaya (SMS)
7000 - - - - -
4 Sertifikasi Tanah
Transmigran
- - - - -
5 Sertifikasi Tanah
Kementerian
- - - - - -
66
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
No
Nama Program
PendaftaranTanah
Target Bidang (Persil/ Tahun)
2007 2008 2009 2010 2011 2012
Perumahan Rakyat
6 Sertifikasi Tanah
Nelayan
- - - 56 - -
7 Sertifikasi Tanah
Usaha Kecil Menengah
- 100 218 100 100 1000
8 Sertifikasi Tanah
Usaha Petani
- - - - - -
Sumber: Kantah Bandar Lampung, 2012
Dalam proses pendaftaran tanah, Kantah Bandar Lampung menggunakan
peta-peta yang telah tersedia yaitu:
a. Peta foto
b. Peta garis (dari peta foto dan peta pendaftaran)
c. Peta P3HT
d. Peta situasi
e. Peta P4T
Dalam penentuan target suatu kegiatan pendaftaran, biasanya dilakukan
dengan tinjauan langsung, berdasarkan data objek bajak, penggunaan peta dasar yang
telah mencapai 100 persen, peta kadaster dan peta rupa bumi.
Adapun mengenai peta P4T, belum mampu menjadi alas hak dalam penerbitan
suatu sertifikat. Sehingga, hendaknya dibuat suatu mekanisme tertentu dimana peta
P4T dapat dijadikan sebagai alas hak terbitnya suatu sertifikat dengan disahkan oleh
pejabat yang berwenang dalam konteks nasional ataupun disahkan dalam suatu
peraturan BPN sehingga keberadaan peta P4T tidak hanya sekedar peta tanpa
berwujud suatu sertifikat yang lebih nyata.
Selain itu, semua wilayah di Kantah Bandar lampung telah memiliki peta dasar
untuk pendaftaran (100 persen) dengan luas wilayah 19.000 Ha. Adapun prosedur
pembuatan peta yag telah dilaksanakan adalah dengan Ground survey (100 persen).
Dalam proses pendaftaran tanah, Kantah Bandar Lampung mensyaratkan
sejumlah dokumen yang diperlukan dalam pendaftaran tanah pertama kali, yaitu:
a. Fotokopi KTP
b. Fotokopi KK
c. Fotokopi SPPT
d. Akta asli
67
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
e. Asli keterangan Kepala Desa
Namun demikian, dalam kenyataan di lapangan, fotokopi KTP penjual adalah
dokumen yang paling sulit dipenuhi oleh masyarakat dalam permohonan
pendaftaran, hal ini dikarenakan penjual sudah tidak diketahui keberadaan atau
tempat tinggalnya. Adapun mengenai biaya pendaftaran tanah pertama kali merujuk
kepada petunjuk pada PP No. 13/2010 tentang PNBP di Badan Pertanahan Nasional.
Jumlah sertifikat tanah yang diterbitkan oleh Kantah Bandar Lampung 5 tahun
terakhir adalah sebagai berikut:
Tabel 22. Kegiatan Pendaftaran Hak Atas Tanah di Kantah Bandar Lampung Tahun
2007-2012
Tahun
Pendaftaran
Tanah
Pertama Kali
(Bidang)
Pendaftaran
Tanah Balik
Nama
(Bidang)
Pendaftaran
Hak
Tanggungan
(Bidang)
Pendaftaran
Tanah
Lainnya
Jumlah
(Bidang)
2007 1920 - - - -
2008 148 - - - -
2009 11343 32368 634 6327 50672
2010 2487 16744 6740 20337 46308
2011 2118 33236 7165 7985 50504
2012* 656 15822 6156 23365 41772
Sumber: Kantah Bandar Lampung, 2012
*Sampai dengan September 2012
Berdasarkan tabel 22 di atas jumlah pendaftaran tanah pertama kali
cenderung menurun dibandingkan pada tahun 2009 yang mencapai 11343 bidang
tanah. Hal ini diasumsikan jumlah bidang tanah yang belum terdaftar semakin sedikit.
Namun demikian, tidak dijelaskan lebih jauh mengenai jumlah bidang tanah yang
belum terdaftar di wilayah Bandar Lampung.
Adapun kendala yang dihadapi oleh Kantah Bandar Lampung adalah mengenai
ketersediaan SDM yang sangat kurang. Seperti yang telah dijelaskan di atas,
ketersediaan juru ukur semakin berkurang dan belum ada tanda-tanda akan diisinya
posisi juru ukur oleh pihak terkait yang berwenang. Kendala lain yang dihadapi oleh
Kantah Bandar Lampung berasal dari pihak eksternal, yaitu seringkali bukti
kepemilikan hilang sehingga menyulitkan dalam proses pembuatan sertifikat itu
sendiri.
Nilai NPOTKP yang berlaku di wilayah Bandar Lampung merujuk pada
Peraturan Daerah No.1 tahun 2011 tentang Pajak Daerah, pada pasal 77 ayat (7)
68
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
menyebutkan bahwa nilai NPOTKP adalah Rp 60.000.000,00 untuk setiap wajib
pajak. Peraturan itu sudah sesuai dengan UU Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.
Selain itu, pembayaran BPHTB untuk pendaftaran tanah pertama kali
dirasakan memberatkan masyarakat mengingat masyarakat sebagian besar
berpenghasilan rendah. Dengan demikian, dapat menghambat akselerasi pendaftaran
tanah di wilayah Bandar Lampung khususnya. Sehingga diusulkan agar dalam
pendaftaran tanah pertama kali dibebaskan dari biaya BPHTB untuk menarik
masyarakat agar mau mendaftarkan tanahnya.
Adapun waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pendaftaran tanah
pertama kali adalah 9 (sembilan) bulan.
Program-program pendaftaran tanah yang dilaksanakan oleh Kantah Bandar
Lampung saah satunya adalah PRONA. Dimana dalam penentuan lokasi target PRONA
dilakukan dengan cara bottom up dan top down dengan merujuk pada jenis-jenis
peta yang telah disebutkan di atas. Adapun mengenai kriteria penerima program
PRONA, Kantah Bandar Lampung merujuk kepada juknis yang ada dan
pelaksanaannya dibentuk Pokmas (Kelompok Masyarakat) yang berkedudukan di
tingkat Kelurahan dan diawasi secara langsung oleh Kantah Bandar Lampung.
Untuk target dan realisasi PRONA di Bandar Lampung ditunjukkan oleh Tabel
23 di bawah ini:
Tabel 23. Target dan Realisasi PRONA dari di KantahBandar Lampung tahun 2007-
2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 500 500 100
2008 1000 1000 100
2009 - - -
2010 2000 2000 100
2011 2400 2400 100
2012 2000 2000 100
Sumber: Kantah Bandar Lampung, 2012
Berdasarkan data di atas, ternyata PRONA pernah tidak dilaksanakan pada
tahun 2009 dan kembali dilaksanakan pada tahun 2010. Tiap tahunnya, target
PRONA telah mampu direalisasikan mencapai 100 persen. Pelaksanaan PRONA
dilaksanakan di seluruh Kecamatan yang ada di wilayah Bandar Lampung (20
Kecamatan). Dalam pelaksanaannya, target PRONA tidak pernah direvisi dalam tahun
pelaksanaan.
69
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Dalam pelaksanaannya, Kantah setempat menghadapi kendala dimana target
peserta yang ditentukan oleh Kepala Desa, sehingga seringkali ada peserta yang tidak
sesuai dengan kualifikasi yang diinginkan misalnya peserta PRONA bukanlah
masyarakat tidak mampu. Dengan kondisi demikian, Kantah setempat akan meminta
Kepala Desa terkait untuk mencari peserta lainnya yang dianggap sesuai dengan
kualifikasi yang diinginkan.
Jenis program pendaftaran tanah lainnya yang dilaksanakan oleh Kantah
Bandar Lampung adalah sertifikasi massal swadaya (SMS) yang dilaksanakan pada
tahun 2007 yang lalu. Namun demikian, dalam kuesioner tidak tergambar bagaimana
perencanaan, pelaksanaan serta evaluasi dari program ini. hal ini dimungkinkan,
pengarsipan yang kurang baik di Kantah setempat. Kemungkinan yang lain adalah
pejabat Ketua Kantah yang masih baru dan staf-staf Kantah yang belum ada di kantor
tersebut ketika program SMS dilaksanakan.
Adapun program lainnya yang dilaksanakan oleh Kantah Bandar Lampung
adalah program pendaftaran tanah Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) pada
tahun 2010 yang lalu. Dimana dalam kegiatan ini kriteria peserta haruslah nelayan
yang berdomisili di tanah tersebut. Dalam kegiatan ini, Kantah Bandar Lampung
menekankan tanah yang telah clean dan clear dimana penentuan kriteria peserta dan
lokasi kegiatan ditentukan langsung oleh Dinas Kelautan dan Perikanan.
Namun demikian, dalam pelaksanaannya tidak tercapai sesuai dengan hasil
yang diinginkan, yaitu dimana target sejumlah 100 bidang tanah hanya bisa dicapai
sebesar hanyalah 56 bidang saja (56 persen). Dalam pelaksanaannya juga mengalami
dua kali (2x) revisi dalam rencana target kegiatan sertifikasi ini yaitu pada bulan Mei
dan September. Adapun lokasi kegiatan ini adalah Kelurahan Kota Karang, Ketegahan,
Sukoraja, Bumi Waras dan Kelurahan Panjang.
Kendala yang dihadapi oleh Kantah dalam kegiatan ini adalah surat-surat yang
tidak lengkap dan merupakan area tanaman tembakau.
Jenis program lainnya yang dilaksanakan adalah program pendaftaran tanah
dengan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Kemenkop dan UKM)
yang dilaksanakan sejak tahun 2008 yang lalu dengan berdasarkan pada MoU antara
BPN dengan Kemenkop dan UKM dalam sertifikasi tanah. Dalam penentuan lokasi
kegiatan dilaksanakan baik secara bottom up maupun top down dengan
menggunakan metode spasial, yaitu peta pendaftaran tanah.
70
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Adapun kriteria peserta kegiatan ini adalah peserta yang menjadi anggota
koperasi BRI dimana penentuan kriteria peserta dan lokasi kegiatan ditentukan oleh
dinas Koperasi dan Pokja.
Target dan realisasi dari program ini dapat dilihat pada table 24 sebagai
berikut:
Tabel 24. Target dan Realisasi Pendaftaran Tanah KementerianKoperasi dan UKM di
Kantah Bandar Lampung Tahun 2007-2012
Tahun Target(Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007 - -
2008 100 100 100
2009 400 218 50
2010 100 100 100
2011 100 100 100
2012 100 100 100
Sumber: Kantah Bandar Lampung, 2012
Dalam pelaksanaannya, ada dua kali (2x) revisi rencana target kegiatan ini,
yang dilaksanakan pada bulam Mei dan September. Namun tidak dijelaskan alasan
revisi rencana tersebut. Kegiatan ini dilaksanakan di seluruh wilayah Bandar
Lampung dimana pembiayaannya seluruhnya berasal dari DIPA Kanwil setempat.
Dalam rangka mendekatkan Kantah Bandar Lampung kepada masyarakat,
Kantah melaksanakan kegiatan LARASITA sejak tahun 2011 yang lalu dengan
dilengkapi sarana berupa sepeda motor (2 buah), mobil (1 buah) dan staf pelaksana
(6 orang). Dalam penentuan lokasi LARASITA dilaksanakan baik secara top down
maupun bottom up. Dalam merencanakan target Larasota, menggunakan metode
spasial yaitu menggunakan peta IP4T. Adapun hasil dari kegiatan ini hanya
tergambar di tahun 2012 ini yang masih berjalan, dimana ditargetkan ada 700 bidang
yang terdaftar, namun demikian sampai dengan penelitian ini dibuat baru sekitar 10
bidang saja yang dapat didaftarkan.
Dalam pelaksanaannya, ternyata seringkali terjadi perubahan rencana target
LARASITA yang disesuaikan dengan kondisi di lapangan. Namun, tidak dijelaskan
lebih jauh mengenai alasan revisi tersebut. Adapun kegiatan LARASITA dilaksanakan
di seluruh wilayah Bandar Lampung.
Kendala yang dihadapi oleh BPN adalah seringkali berkas yang belum lengkap
dan adanya sengketa batas dan kepemilikan. Selain itu, hal menarik dari pelaksanaan
LARASITA di wilayah Bandar Lampung adalah bagaimana kontrol eksternal yang
71
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
membuat LARASITA tetap dilaksanakan secara rutin. Seperti bagaimana peran wakil
rakyat yang duduk di Tingkat II untuk mempertanyakan mengenai jadwal berkunjung
LARASITA, ataupun pejabat kelurahan bahkan masyarakat sendiri.
Dalam diskusi mendalam, dapat ditemukan beberapa hal sebagai berikut:
Pertama, berdasarkan penjelasan yang diberikan oleh Kepala Kantah Bandar
Lampung, diketahui bahwa dalam penentuan target PRONA, terlihat peran dari Lurah
yang sangat besar dan menunjukkan suatu suatu indikasi bahwa Lurah adalah pihak
yang mengesahkan tentang siapa yang berhak menjadi peserta PRONA. Dengan
demikian, perlu ditegaskan kembali siapa saja pihak yang berwenang dalam
pelaksanaan PRONA sehingga PRONA dapat sesuai dengan target yang direncanakan.
Kedua, berkaitan dengan subsidi PRONA yang diberikan oleh pemerintah,
bahwa subsidi diberikan pada biaya pengukuran dan pendaftaran saja sedangkan
masih ada biaya-biaya lain yang biasanya tetap akan dibebankan kepada masyarakat
dan ditetapkan oleh pihak kelurahan, sehingga terkesan bahwa Kantah setempat
menarik biaya atas program PRONA ini yang masyarakat ketahui adalah bebas dari
biaya-biaya. Dengan demikian, ada usulan agar pembiayaan PRONA sampai dengan
tingkat desa sehingga tidak ada alasan lagi untuk menarik biaya dari masyarakat.
Ketiga, dalam penentuan target PRONA, selain peran Lurah, penentuan target
diserahkan kepada POKMAS (Kelompok Masyarakat). Yang menarik adalah
penentuan target PRONA tidak berdasarkan pada data masyarakat miskin yang
disahkan oleh badan tingkat nasional. Yang menjadi pertanyaan berikutnya adalah,
berlandaskan pada apakah penentuan target yang dilakukan oleh Pokmas ? apakah
Pokmas ini sesuai dengan juknis pelaksanaan PRONA yang telah ditetapkan oleh BPN
Pusat ? dan dimanakah posisi dari Kantah setempat ? dalam pelaksanaan PRONA di
Bandar Lampung, Kantah setempat bekerjasama dengan Pokmas dimana sebelum
pelaksanaan PRONA, Kantah setempat akan melaksanaan sosialisasi terlebih dahulu
dan untuk selanjutnya proses pendampingan dalam penentuan target PRONA.
Dengan demikian, berdasarkan pelaksanaan PRONA di lapangan, apakah
memang prosedur seperti ini sesuai dengan amanat dalam pengaturan dan juknis
PRONA ? oleh karena itu, hendaknya perlu dilakukan evaluasi terhadap pelaksanaan
PRONA secara lebih mendalam mengenai keterlibatan Pokmas khususnya dalam
penentuan target PRONA dan dasar penentuan target PRONA yang seringkali menjadi
tidak tepat sasaran.
72
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Keempat, pelaksanaan P4T hanya sebatas pemetaan saja, hendaknya ada
semacam mekanisme tertentu yang disepakati secara nasional, bahwa hasil pemetaan
dari P4T dapat ditindak lanjuti sampai dengan pendaftaran tanah dengan mensahkan
hasil P4T sebagai alas hak yang dapat dijadikan persyaratan dalam pendaftaran
tanah.
Kelima, berkaitan dengan dimungkinkannya tiap daerah untuk mensahkan
Peraturan Daerah berkaitan dengan Pologoro, hendaknya ketentuan ini ditindak
lanjuti kembali mengingat beban yang harus ditanggung oleh masyarakat menjadi
sangat besar. Antara lain, dalam proses pendaftaran tanah pertama kali, masyarakat
dibebankan dua kali biaya yaitu biaya BPHTB dan biaya pologoro dan
kecenderungannya adalah keengganan masyarakat dalam melakukan pendaftaran
terhadap tanah yang dimilikinya karena biaya yang cukup besar ketika melakukan
pendaftaran tanah pertama kali ini. sehingga, ada usulan agar dibebaskannya BPHTB
terhadap bidang yang baru pertama kali mendaftarkan tanahnya. Pembebanan
BPHTB diusulkan agar dibebankan pada proses kedua (seperti balik nama dan
sebagainya).
Keenam, berkaitan dengan SDM yang harus ada dalam satu Kantor
Pertanahan, berdasarkan usulan yang diberikan, baik pihak Kantah Bandar Lampung
maupun Kanwilnya, menjelaskan bahwa idealnya suatu Kantah adalah berisi SDM
antara 40-45 orang dimana minimal jabatan yang terisi dalam satu Kantah adalah 21-
22 orang. Dalam hal ini, posisi yang sangat vital adalah juru ukur, dimana dibutuhkan
tenaga juru ukur terlatih yang selama ini keberadaannya dirasakan sangat kurang
sekali. Idealnya, satu kantor pertanahan berisi 60-70 persen tenaga teknis dan 30-40
persen lulusan S-1.
Setelah dilakukan analisis pustaka dan berbagai hasil penelitian terkait
dengan strategi pendaftaran tanah dalam rangka percepatan atau akselerasi
pendaftaran tanah, dan studi lapangan yang didahului oleh pengiriman kuesioner
kepada tiga Kantor Pertanahan yang menjadi lokasi penelitian yang memiliki criteria
sebagai berikut:
d. Jumlah bidang tanah terdaftar lebih dari 70 persen.
e. Memiliki banyak variasi program pendaftaran tanah.
f. Jumlah penerbitan sertifikat yang cukup besar dari waktu ke waktu.
73
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Setelah dilakukan seleksi terhadap data pendaftaran tanah yang ada diperoleh
dari Badan Pertanahan Nasional, maka diperoleh tiga kantor pertanahan yaitu Kantor
Pertanahan Bandar Lampung, Kantor Pertanahan Lombok Barat dan Kantor
Pertanahan Karanganyar.
74
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
BAB V
ANALISADAN TEMUANKAJIAN
Setelah dilakukan analisis mendalam terhadap berbagai program pendaftaran
tanah yang dilakukan oleh BPN, terdapat beberapa hal yang dijadikan temuan dan
evaluasi (analisis gap) dalam pelaksanaan berbagai program pendaftaran tanah
tersebut, antara lain:
5.1 Analisis Gap
5.1.1 Prona
Program sertifikasi tanah melalui Program Nasional (Prona) dapat dikatakan
sebagai program andalan BPN karena diperuntukkan bagi masyarakat menengah ke
bawah dengan kriteria yang telah ditetapkan dan telah dimulai sejak tahun 1981. Jika
dihitung sejak 1981 hingga tahun 2010, penerbitan sertipikat melalui Prona
mencapai 4.979.920 bidang tanah dan khusus tahun 2010 mencapai 222.652 bidang
tanah.
22
Sedangkan dari target untuk tahun 2011 yang mencapai 560.160 bidang
tanah.
Adapun enam peringkat tertinggi realisasi Prona per kantor pertanahan pada
tahun 2010 adalah sebagai berikut:
23
Propinsi Bengkulu (realisasi 134,33 %)
Propinsi Papua Barat ( 105,74 %)
Propinsi NTT (realisasi 101,71 %)
Propinsi Sumatera Utara (realisasi 101,56 %)
Propinsi Jateng (realisasi 100,49 %)
Propinsi Kaltim (100,48 %)
Dalam pelaksanaan, banyak peserta PRONA yang notabene menerima subsidi
dari APBN tidak memiliki kriteria yang sesuai. Dalam hal ini, peserta PRONA tidak
semuanya masyarakat ekonomi menengah ke bawah. Selain itu, biaya yang harus
dibayar oleh masyarakat masih cukup besar dan proses sertifikasinya kurang
transparan. Di sisi lain, belum adanya mekanisme monitoring dan evaluasi apakah

22
Majalah Bhumi Bhakti BPN RI edisi 09 tahun 2011, hal. 8.
23
Majalah Bhumi Bhakti BPN RI edisi 10 tahun 2011, hal. 11.
75
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
PRONA yang merupakan program nasional telah mencapai target sesuai dengan yang
diharapkan.
Kajian ini mendapatkan berbagai data dan informasi mengenai PRONA yang
perlu dikaji lebih mendalam mengenai hal-hal sebagai berikut:
1. Perlu dipertajam dalam pengumpulan data di lapangan mengenai kriteria
masyarakat miskin atau golongan ekonomi lemah yang dilakukan oleh Kantah
setempat. Tidak adanya mekanisme yang jelas atau standard dalam penentuan
lokasi PRONA dan siapa yang akan menjadi peserta PRONA akan menentukan
apakah sasaran yang hendak dicapai oleh PRONA dapat diwujudkan.
2. Mengenai biaya yang dibebankan kepada peserta Prona. Mengingat bahwa
BPN sendiri mengharapkan bagi para penerima Prona dibebaskan dari segala
biaya yang timbul atasnya kecuali BPHTB. Namun demikian, masih
dimungkinkan adanya biaya lain yang dikeluarkan atau yang yang timbul
selama proses sertifikasi berlangsung seperti biaya transport dll. Oleh karena
itu, perlu dikaji lebih lanjut mengenai kriteria biaya yang harus dikeluarkan
oleh peserta Prona jika memang harus mengeluarkan biaya atas proses
pelaksanaan Prona.
3. Mengenai penentuan target jumlah bidang dalam setiap pelaksanangan Prona
di masing-masing Kantah. Dalam hal ini perlu adanya satu SOP yang standard
apakah ditetapkan oleh Kantah atau Kanwil Pertanahan atau ada mekanisme
lain untuk memastikan bahwa sasaran PRONA sudah sesuai dengan maksud
dan tujuan PRONA itu sendiri.
4. Perlu diinventarisasi data mengenai data bidang tanah yang terdapat di
seluruh wilayah kerja kantor pertanahan sebagai dasar perencanaan
pendaftaran tanah masing-masing Kantah.
5.1.2 Sertifikasi Massal Swadaya (SMS)
Dalam pelaksanaan kegiatan SMS ini, pada kenyataannya ditemukan beberapa
hal sebagai berikut:
1. Biaya sertifikasi tanah yang dikeluarkan oleh masyarakat melalui program SMS
tidak lebih murah.
2. Waktu yang diperlukan untuk penyelesaian sertifikat juga belum tentu lebih cepat
dibandingkan sertifikasi sporadis oleh masyarakat sendiri.
76
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Oleh karena itu, perlu lebih diperdalam pelaksanaan SMS ini pada hal-hal sebagai
berikut:
1. Apakah SMS dilaksanakan secara rutin oleh Kantah setempat.
2. Upaya-upaya apakah yang harus dilakukan oleh Kantah agar masyarakat dapat
berinisiatif untuk ikut serta dalam SMS ini.
3. Berapakah biaya yang dibebankan kepada masyarakat yang mengikuti program ini
dan dibandingkan dengan persertifikatan tanah secara mandiri.
4. Apakah memang biaya dalam SMS ini lebih murah dibandingkan sertifikasi tanah
secara sporadis.
5. Apakah ada target tertentu dalam pelaksanaan SMS ini.
5.1.3 Sertifikasi Tanah Lintas Kementerian/ Lembaga
5.1.3.1 Kementerian Transmigrasi dan Tenaga Kerja
Dalam pelaksanaan kegiatan pendaftaran tanah yang dilakukan oleh
Kementerian Transmigrasi ternyata pengembangan daerah transmigrasi tidak sesuai
dengan tata ruang serta penggunaan lahan tidak sesuai dengan RTRWP setempat.
Pelaksanaan transmigrasi juga terkendala dengan kurangnya infrastruktur didaerah
tujuan transmigrasi. Selain itu, belum semua daerah menyelesaikan peraturan daerah
tentang tata ruang sesuai amanat UU Penataan Ruang. Belum selesainya sinkronisasi
peraturan dari berbagai kementerian/lembaga dengan UU No. 26 tahun 2007 seperti
sektor kehutanan, pertanian, pertambangan, trasportasi, pengairan, penanaman
modal, pertanahan.
Di sisi lain, dalam rangka menjadikan tanah sebagai salah satu sumber
perbaikan kesejahteraan masyarakat, terdapat masalah mendasar pertama,
ketimpangan penguasaan, pemilikan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah (P4T).
Dimana dalam hal ini pada tahun 2011 yang lalu BPN mengindikasikan adanya tanah
terlantar seluas 7,3 juta Hektar tetapi disisi lain banyak petani yang memiliki tanah
kurang dari 0,5 hektar per rumah tangga petani yang jauh dari memadai untuk
mencapai skala usaha pertanian.
Ketidaksesuaian antar peraturan perundang-undangan yang terkait dengan
tanah menjadi kendala utama baik dalam mewujudkan kepastian hukum hak atas
tanah maupun dalam penyelesaian serta mencegah kasus pertanahan. Kelemahan
penyelenggaraan transmigrasi masa lalu juga masih menyisakan berbagai persoalan
77
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
sehingga masih terdapat 400 ribuan sertifikat hak atas transmigrasi yang dapat
diselesaikan yang disebabkan oleh adanya bidang tanah transmigran di permukiman
transmigrasi yang berada di kawasan hutan, adanya okupasi berbagai kepentingan
lain setelah pemukinan tumbuh dan berkembang, dan adanya bidang tanah yang
subjek dan objeknya berbeda. Dapat dikatakan sebagian besar permasalahan tanah
karena tidak terpenuhinya hak transmigran, tuntutan penduduk dan tumpang tindih
dengan investor. Pada kenyataannya, daerah-daerah transmigrasi belum sesuai
dengan harapan dimana dalam rangka membangun daerah-daerah tertinggal dengan
berbagai kendala dan permasalahan yang ditemukan di lapangan. Dengan demikian,
perlu dilakukan penataan yang arif untuk mengurangi kesenjangan penguasaan
tanah, memperkecil resiko sengketa tanah, serta menanggulangi kemiskinan
terutama di pedesaan.
Selain itu, upaya redistribusi tanah perlu dilakukan dengan memperhatikan
tata ruang yang efisien melalui persiapan yang matang sebelum tahap sertifikasi.
Dengan demikian, akan diperoleh adanya jaminan akses terhadap sumber daya
produksi setelah diperolehnya sertifikat tanah. Dalam konteks ini, diharapkan adanya
upaya penertiban dan pendayagunaan tanah sebagaii aset produksi bagi masyarakat.
Jika disederhanakan, maka terdapat gap antara desain dengan kenyataan
dilapangan sebagai berikut:
1. Ketidaksesuaian daerah transmigrasi dengan rencana tata ruang setempat.
2. Penyediaan infrastruktur yang tidak memadai di daerah transmigrasi.
3. Ketiadaann peraturan teknis sebagai pelengkap pengaturan tentang tata ruang
4. Belum sepenuhnya hasil sertipikasi dapat dijadikan sebagai alat untuk
menembus permodalan dari perbankan.
Oleh karena itu, kajian ini akan perlu dianalisis dan diperdalam hal-hal sebagai
berikut:
1. Mengenai apakah kantah setempat telah memiliki rencana tata ruang yang
menjadi dasar bahwa objek kegiatan apakah telah sesuai atau tidak dengan
tata ruang setempat.
2. Mengenai bagaimana proses penetuan dalam menentukan subjek dan objek
kegiatan.
3. Mengenai apakah subjek dan objek kegiatan telah sesuai dengan peraturan
yang berlaku.
78
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
4. Mengenai apakah pelaksanaan sertipikasi telah berhasil 100 persen
(kesesuaian antara rencana dan pelaksanaan).
5. Mengenai apakah subjek sertipikasi telah mendapatkan akses ke permodalan
dari perbankan pasca sertipikasi.
5.1.3.2 Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP)
Adapun program pendaftaran tanah yang dilakukan oleh Kementerian
Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui program Sertifikasi Hak Atas Tanah Nelayan
(SeHAT) telah dimulai sejak tahun 2009 yang lalu berdasarkan hasil investigasi yang
dilakukan pada tahun 2008. Tujuan dari kegiatan ini adalah memberikan jaminan
kepada nelayan untuk meningkatkan kualitas permukiman yang layak, permanen dan
sehat, meningkatkan kepastian usaha nelayan dan meningkatkan minat dan
kepercayaan lembaga keuangan untuk menyalurkan kredit kepada nelayan kecil.
Periode 2009-2010 diketahui sebanyak 4489 sertifikat diberikan kepada
nelayan dari sebanyak 4500 sertifikat yang ditargetkan. Sedangkan pada periode
tahun 2010-2014 ditargetkan sebanyak 47.000 sertifikat tanah yang akan
disampaikan kepada nelayan. Program ini merupakan kerjasama antara KKP dengan
Deputi Bidang Pengendalian dan Pemberdayaan Masyarakat (BPN).
24
Dalam pelaksanaan pendaftaran Kementerian Kelautan dan perikanan,
ditemukan kondisi yang lebih khusus seperti Pertama, Objek tidak sesuai dengan
RTRW. Selain itu, objek terkendala dengan kurangnya syarat-syarat yang harus
dipenuhi untuk ikut dalam program ini. Kedua, subjek juga tidak tepat sasaran.
Ketiga, penentuan subjek peserta program tidak melibatkan Bank pelaksana.
Hendaknya Dinas setempat melibatkan juga bank pelaksana untuk melihat
kemampuan untuk mengakses modal setelah pasca sertipikasi. Ketiga, permasalahan
teknis juga menjadi kendala dimana tenaga ukur sangat minim. Keempat, siapakah
yang berwenang untuk menentukan kriteria penerima subsidi. Kelima, ketidaktahuan
para nelayan terhadap program ini sehingga para nelayan cenderung ogah-ogahan
dalam pensertipikatan tanah yang dimilikinya. Keenam, tidak adanya sosialisasi yang
terpadu dari instansi berwenang setempat. Ketujuh, pencairan dana subsidi yang
sering terlambat bahkan pada tahun anggaran berikutnya.

24
http://www.antaranews.com/berita/327522/kkp-targetkan-47-ribu-sertifikat-tanah-nelayan, diakses pada
15 Novemver 2012.
79
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
5.1.3.3 Kementerian Koperasi dan UMKM
Program pendaftaran tanah yang dilakukan oleh Kementerian Koperasi dan
UMKM mencatat pada tahun 2011 yang lalu dimana hasil program sertifikasi hak atas
tanah terhadap lahan milik pelaku usaha mikro dan kecil yang digunakan sebagai
agunan kredit mencapai 84,19 persen dimana 20.000 pelaku usaja mikro dan kecil
yang diseleksi dan berasal dari 30 provinsi.
25
Menurut laporan yang diberikan oleh Kementerian Koperasi dan UMKM dari
sampel keberhasilan program ini pada tahun 2011 yang lalu yaitu Sumatera Barat,
Jawa Barat, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Timur dan Nusa
Tenggara Barat. Dimana prosentase keberhasilan di Sumatera Barat mencapai 100 %
(142) sedangkan di Jawa Barat mencapai 86 % (122 orang).
26
Selain itu, dalam pelaksanaan kegiatan pendaftaran tanah Kementerian
Koperasi dan UMKM yang telah dilaksanakan sejak tahun 2003 hingga 2011 ini belum
dapat dilaksanakan secara baik di kabupaten/kota target hal ini disebabkan PMK
tidak dapat memenuhi persyaratan.
Pada umumnya target tidak tercapai disebabkan beberapa hal sebagai berikut:
a. Tanah UMK yang akan disertipikat masih bermasalah, dan masih dalam
sengketa
b. Salah subjek, karena subjeknya masih di bawah umur dan salah sasaran
(bukan UMK)
c. Permasalahan teknis yang terjadi di kementerian sehingga dana bantuan
sertipikasi tanah baru dapat cair pada akhir tahun anggaran (sekitar bulan
november) sehingga kegiatan baru dilaksanakan tahun berikutnya.
d. Persyaratan untuk melaksanakan sertifikasi tanah tidak atau belum dilengkapi
oleh UMK baik meliputi alas hak, BPHTB dan formulir daftar isian
Selain itu, dalam pelaksanaannya, kriteria objek dapat dipenuhi oleh peserta,
kecuali luas tanahnya. Dimana luas peserta UMK di pulau jawa kurang dari 200 meter
persegi dan diluar Jawa relatif lebih luas. Luas tanah UMK yang disertipikatkan ini
adalah tanah non pertanian.
Selain itu, dari persyaratan yang harus dipenuhi oleh UMK, maka BPHTB
merupakan salah satu persyaratan yang banyak memberatkan PMK terutama yang

25
http://indonesia.go.id/in/kementerian/kementerian/kementerian-negara-koperasi-a-ukm/485-ukm/11454-
progra,-sertifikasi-tanah-diklaim-bantu-modal-ukmhtml diakses pada 15 November 2012.
26
Ibid.,
80
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
berada diluar pulau Jawa karena tanahnya luas-luas sehingga biaya BPHTBnya juga
cukup besar akibanya banyak UMK yang tidak mampu membayarnya mengingat
biaya BPHTB ini melebihi besarnya subsidi sertipikasi tanah dan walaupun dinas
KUKM telah meminta keringanan sampai dengan 75 persen namun masih banyak
PMK yang tidak mampu untuk membayarnya.
Selain itu,ada daerah yang tidak melibatkan bank pelaksana untuk
menentukan peserta UMK sehingga hal ini tidak sesuai dengan juknis. Pelaksanaanya
UMK penrima bantuan yang telah diseleksi oleh Bank Pelaksana dan atau Dinas
KUKM yang sesuai dengan kriteria yang ditentukan, kemudian diajukan kepada Dinas
KUKM untuk diseleksi kembali dan ditetapkan menjadi peserta program ini.
Apabila seleksi dilakukan oleh Bank Pelaksana, maka Bank Pelaksana akan
meneruskan hasil identifikasi dan seleksi kepada Kantor Pertanahan yang kemudian
akan melakukan verifikasi atas hasil seleksi Bank BRI. Kantor Pertanahan akan
melihat kelayakan subjek dan objek tanahnya yang kemudian hasil verifikasi yang
terdiri dari daftar nama calon peserta program yang dilengkapi dengan rincian
perhitungan perkiraan biaya pembuatan sertifikat, dan dokumen kelengkapan yang
harus dipenuhi UMK. Hasil verifikasi kemudian disampaikan kepada Bank Pelaksana
dan Pokja Kota untuk disampaikan kepada masing-masing UKM untuk memastikan
keikutsertaanya dalam program.
Apabila seleksi dilakukan oleh Bank Pelaksana kemudian diseleksi kembali
oleh Dinas KUKM, maka dinas KUKM Kabupaten/kota yang meneruskan hasil
identifikasi dan seleksi kepada Kantor Pertanahan. Yang kemudian disampaikan
kembali kepada dinas KUKM kabupaten/kota untuk disampaikan kepada masing-
masing UMK peserta program untuk memastikan keikutsertaannya dalam program
ini.
Dapat dikatakan bahwa program ini berjalan lancar dan tidak berbelit-belit
karena hanya dilaksanakan oleh Kantah setempat.
Untuk beberapa daerah seperti Konawe Selatan, pernah mendapatkan
bantuan untuk pembebasan biaya tambahan sertifikasi atau tidak ada penambahan
biaya untuk pensertifikatan tanahnya dalam program ini.
Adapun kendala yang ditemui dilapangan adalah sebagai berikut:
a. Surat-surat tanah yang dimiliki masih berupa surat-surat di bawah tangan.
81
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
b. Surat-surat tanah yang ada hanya berupa fotokopi, karena tidak semua bank
mensyaratkan agunan dengan surat asli.
c. Alas hak masih bermasalah berupa letter C, SPPT sedangkan PP No.24 tahun
1997 mensyaratkan adanya akta.
d. Persyaratan yang diperlukan untuk sertipikasi tanah tidak diurus dengan
cepat oleh peserta, bahkan enggan untuk mengurusnya.
e. Pemilik tanah tidak ditempat (merantau), sehingga waktu pengukuran tidak
ada yang bertanggung jawab untuk menunjukkan batas-batas tanahnya.
f. Peserta sulit ditemui, karena tidak mampu menambah biaya pensertipikatan
tanah
g. Pemahaman peserta terhadap pentingnya sertipikat tanah masih kurang,
sehingga animo masyarakat untuk mensertipikatkan tanahnya pun kurang.
h. Lokasi tanah terpencar-pencar sehingga jarak antara lokasi satu dengan yang
lainnya berjauhan akibatnya biaya transportasi lokasi menjadi mahal.
i. Masyarakat dapat memperoleh modal dalam jumlah tertentu tanpa agunan.
j. Data subjek dan objek kurang lengkap.
k. Sertipikat tanahnya sedang diagunkan kepada Bank
l. Nilai agunan tanah yang lebih menentukan dibandingkan sertipikat tanah.
Adapun kendala yang ditemui dari sisi pelaksana adalah sebagai berikut:
a. Pendaftaran tanah ke kantah dilaksanakan secara bertahap.
b. Bantuan, pembiayaan pensertipikatan tanah relatif kecil, dan tidak ada biaya
untuk transport petugas ke lapangan.
c. Pencairan dana sertipikasi oleh Dinas setempat lambat
d. Petugas ukur terbatas sehingga pengukuran terhambat.
e. Pokja Kabupaten dan Kota tidak aktif melaksanakan tugasnya.
f. Koordinasi dalam pelaksanaan program pensertipikatan tanah kurang,
sehingga pokja belum berjalan seperti yang diinginkan
g. Kurangnya sosialisasi program ini
h. BPHTB cukup tinggi bagi peserta sehingga memberatkan dan peserta tidak
sanggup membayarnya. Hal ini disebabkan karena NJOPnya kecil dan
penguasaan tanah non pertanian di luar pulau Jawa pada umumnya lebih
besar dari 200 meter, sehingga banyak yang terkena BPHTB
82
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
i. Agunan tidak harus berupa sertipikat, bahkan dalam jumlah tertentu tidak
pakai agunan.
j. DinasKUKM menyerahkan anma peserta dan alamat yang tidak lengkap ke
Kantah sehingga menyulitkan petugas saat mencari UMK dan bidang tanahnya.
k. Tanah di luar pulau Jawa merupakan tanah negara,sehingga diproses melalui
pemberian hak sehingga biaya bertambah dan memberatkan PMK
l. Bank pelaksana kurang aktif dalam melengkapi persyaratan
m. Pembuatan akta jual beli (AJB) memberatkan, akrena biaya untuk PPAT cukup
besar bagi peserta
Hal terpenting adalah apakah para peserta program ini yang pada akhirnya
telah mendapatkan sertipikat, dapat mengakses permodalan ke perbankan yang akan
digunakan untuk kemajuan modal usahanya atau untuk keperluan pribadinya yang
lain, misalnya.
Namun demikian, masih banyak yang tidak bisa mengakses biaya permodalan
ke perbankan karena ternyata syarat yang harus dipenuhi cukup memberatkan dan
adanya biaya yang harus dikeluarkan oleh PMK.
5.1.3.4 Kementerian Pertanian
Selanjutnya, dalam pelaksanaan program pendaftaran tanah Kementerian
Pertanian bahwa pada tataran teknis, banyak petani yang tidak mengetahui dan tidak
mampu untuk memperoleh hak kepemilikan lahan mereka. Selain itu, kesesuaian
antara target subjek dan objek juga belum sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Dalam hal ini, apakah memang bagi subjek program ini sesuai dengan ketentuan yang
ada. Begitu juga dengan objek. Selain itu, seringkali tanah yang dimiliki oleh petani
tidak sesuai dengan RTRW setempat. Hal yang menarik adalah biaya BPHTB
dibebankan kepada petani, mengapa demikian? Begitu juga dengan biaya-biaya
lainnya yang timbul akibat atas proses sertifikasi ini.
5.1.3.5 Kementerian Perumahan Rakyat
Program yang dilaksanakan berdasarkan pada nota kesepahaman sertifikasi
rumah swadaya yang bertujuan untuk membantu pengadaan sertifikasi rumah
swadaya atau rumah yang dibangun oleh warga tanpa campur tangan pengembang
yang telah dimulai sejak tahun 2010 yang lalu yang tertuang dalam Perjanjian
83
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Kerjasama No.70/PKS/DS/2010 dan No.13/SKB-500/XII/2010 yang menarget
30.000 unit rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah periode 2010-2014.
Hingga November 2010 ada sekitar 3,5 juta unit rumah swadaya dan baru 20
% atau sekitar 700.000 unit yag bersertifikasi. Ke depan ditargetkan ada sekitar 7500
unit per tahun yang akan disertifikasi sehingga pada tahun 2014 sudah ada 30.000
unit rumah swadaya yang memiliki sertifikat. Adapun realisasi sertifikasi rumah
swadaya sepanjang semester I-2012 (Juli 2012) mencapai 4.100 unit dari 7.500 unit
tiap tahunnya. Realisasi tahun 2012 telah mencapai 84 % atau sebanyak 6314 unit
rumah sedangkan tahun 2011 terjadi peningkatan realisasi prasertifikasi sebanyak
86 % atau sekitar 6511 unit.
27
Program untuk sertifikasi rumah swadaya ini meliputi biaya sertifikasi tanah,
surat izin penunjukkan penggunaan tanah, izin mendirikan bangunan, pajak
pertambahan nilai, penyambungan listrik dan gambar instalasi listrik serta
pembebasan beban biaya unuk pengembangan air minum
Adapun secara umum, Dalam program sertipikasi tanah yang dilaksanakan
oleh Kementerian (apapun kementeriannya), ternyata dalam tataran aplikasi dapat
ditemukan permasalahan sebagai berikut:
a. Bahwa objek sertipikasi seringkali tidak sesuai dengan RTRW daerah
setempat. Hal ini mengakibatkan objek menjadi tidak clear karena bisa jadi
subjek telah sesuai, akan tetapi objek tidak sesuai. Sehingga, jika proses
persertipikatan ini dilanjutkan maka akan menimbulkan masalah kedepannya
seperti objeknya digusur atau direlokasi karena tidak sesuai dengan RTRW
setempat.
b. Permasalahan kesesuaian antara target subjek dan objek juga menjadi
kendala, karena bisa jadi ada kesulitan dalam penentuan target sesuai dengan
kualifikasi yang diinginkan atau diharapkan
c. Jangka waktu juga tidak jelas ditentukan dalam pengaturannya.
d. Dan objek sertipikasi tidak semuanya dapat menembus permodalan dari
perbankan dalam rangka peningkatan kesejahteraan bagi subjek sertipikasi.
Mengapa demikian ?

27
http://nasional.kontan.co.id/news/kemenpera-dan-bpn-tandatangani-nota-kesepahaman-sertifikasi-
rumah-swadaya-1/2010/12/04>, diakses pada 15 November 2012.
84
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
e. Kejelasan waktu pencairan dana yang sering terlambat juga menjadi kendala
tersendiri dalam pelaksanaan kegiatan ini.
f. Dalam tataran teknis, seperti misalnya penentuan kriteria penerima bantuan
yang ternyata salah sasaran karena seleksi yang kurang ketat.
g. Bagaimana keberhasilan pasca sertipikasi yaitu dapat menembus kepada
akses permodalan dari perbankan.
h. Bagaimana usaha kantah setempat dalam penentuan target baik dari subjek
dan objek serta usaha kementerian dalam rangka membantu subjek sertipikasi
dalam menembus permodalan dari perbankan
5.1.4 LARASITA
Dikatakan bahwa terobosan terbaru dari BPN adalah adanya pelayanan kantor
pertanahan bergerak yang telah dimulai sejak tahun 2008 yang lalu dalam rangka
mendekatkan kantor pertanahan kepada masyarakat. Dalam perkembangannya,
diketahui Larasita dari tahun ke tahun semakin bertambah. Pada tahun 2008,
Larasita menangani 48 berkas. Tahun 2009 mencapai 20.087 berkas, tahun 2010
mencapai 33.074 berkas dan sampai dengan Maret 2011 mencapai 7317 berkas.
28
Adapun enam peringkat tertinggi Legalisasi Aset melalui Larasita adalah
sebagai berikut (BPN,2011):
29
Jateng : 33.558
Jabar : 19.862
Jatim : 12.617
DKI : 6168
Bali : 5361 (pertama kali program Konsolidasi Tanah dilaksanakan )
Lampung : 389
Dengan demikian, perkembangan penanganan berkas melalui larasita dikatakan
sangat membantu dalam proses pendaftaran tanah di seluruh Indonesia.
Kemudian, dalam pelaksanaan kegiatan Larasita yang dianggap sebagai
terobosan dalam akselerasi pendaftaran tanah yang dilakukan oleh BPN, namun
demikian misi besar yang diharapkan pada program LARASITA belum dapat tercapai
sepenuhnya, seperti:

28
Majalah Bhumi Bhakti BPN RI edisi 09 tahun 2011, hal. 8.
29
Majalah Bhumi Bhakti BPN I edisi 10 tahun 2011, hal. 11.
85
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
a. Data peta tanah seluruh Indonesia belum tersedia.
b. Belum adanya teknologi informasi yang disertakan dalam mobil dan
terkoneksi secara langsung dengan server utama data base BPN. Dilapangan,
masih banyak mobile LARASITA masih menggunakan pelayanan secara
manual. Asumsinya, ketika mobile LARASITA mengedepankan teknologi
informasi, maka seharusnya teknologi informasi ini juga berada dalam tingkat
Kantah setempat.
c. Belum meratanya pola penyebaran LARASITA.
d. Belum sepenuhnya petugas-petugas LARASITA melaksanakan tugas dan
amanat yang diharapkan oleh misi besar LARASITA.
e. Penugasan empat orang SDM plus satu orang koordinator untuk menjalankan
tugas kantor pertanahan apakah suatu hal yang realistis atau tidak.
f. Hal terpenting, apakah LARASITA dengan sarana manual dan hanya
bermodalkan 5 SDM, dapat mampu menjalankan tugas seperti yang
diamanatkan dalam Peraturan Kepala BPN No.18 tahun 2009.
g. Apakah penggunaan teknologi dalam LARASITA juga didukung dengan sarana
yang ada di Kantah setempat ? karena seringkali hal ini tidak demikian,
pelaksanaan LARASITA seringkali masih bersifat manual dan Kantah setempat
juga masih menggunakan sistem secara manual.
Diantara berbagai evaluasi mengenai LARASITA, yang cukup mengemuka
adalah persoalan alokasi anggaran program yang cukup besar terutama untuk
pengadaan kendaraan operasional LARASITA. Namun pada kenyataanya masih
banyak yang mempersoalkan adanya ketidaksesuaian anggaran yang dikeluarkan
dengan pengadaan mobil atau kendaraan LARASITA yang ada serta dukungan
teknologi informasi yang seharusnya menjadi basis kerja dari LARASITA.
Pelaksanaan LARASITA yang seharusnya mendekatkan Kantah setempat
kepada masyarakat yang didukung dengan penggunaan teknologi yang memadai
belum sepenuhnya diterapkan mengingat keterbatasan yang ada seperti misalnya
Kantah setempat belum dilengkapi dengan teknologi informasi yang diharapkan
sehingga pelayanan LARASITA masih sebatas pelayanan manual.
Selain itu, LARASITA hanya mampu mencapai wilayah kelurahan belum
mencapai RT/RW mengingat keterbatasan sarana yang digunakan. Disisi lain,
penggunaan kendaraan operasional LARASITA juga belum mampu menjangkau
86
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
sampai daerah-daerah pelosok maupun pegunungan sehingga dengan demikian
dalam hal ini apakah memang penggunaan sepeda atau sepeda motor menjadi suatu
keharusan namun tidak memadai dalam hal pelaksanaan teknologi.
Selanjutnya, apakah LARASITA mampu menjawab permasalahan mendasar
untuk meningkatkan jumlah bidang tanah terdaftar khususnya bagi daerah-daerah
yang bidang tanahnya kurang dari 70 persen yang sudah bersertifikat.
Setelah dilakukan analisis mendalam terhadap data yang terdapat dalam
kuesioner, hasil FGD dan indepth interviewe serta dilengkapi dengan analisis desk
study, terdapat temuan sebagai berikut:
1. Perencanaan penentuan target untuk tiap program menggunakan metode
Bottom-Up -> Top-Down.
2. Penentuan target PRONA, BPN tidak berlandaskan kepada data masyarakat
miskin yang dapat diandalkan dan jumlah orang miskin cenderung sudah
habis.
3. Penentuan lokasi dan subyek PRONA tidak didasarkan kepada data spasial
4. Dalam penentuan lokasi dan subyek PRONA, beberapa daerah melibatkan
Lurah setempat dan Pokmas (Kelompok Masyarakat)
5. Mengenai komposisi pembiayaan PRONA yang ditanggung oleh APBN tidak
begitu jelas apakah pembiayaan PRONA hanya mencakup kegiatan
pengukuran dan pendaftaran saja atau komponen-komponen biaya lain.
Dalam kenyataanya masyarakat masih banyak dibebani biaya tambahan yang
sebenarnya sudah dibebankan kepada Anggaran Negara
6. Banyaknya berkas-berkas pendaftaran tanah yang tidak lengkap sehingga
menghambat proses sertifikasi tanah yang akan dilakukan oleh Kantor
Pertanahan
7. Adanya pembebanan biaya BPHTB untuk proses pendaftaran tanah pertama
kali
5.2 Strategi Percepatan Pendaftaran Tanah
Dengan berbagai permasalahan yang ditemui dalam pelaksanaan kegiatan
pendaftaran tanah seperti yang telah disebutkan di atas, hendaknya perlu dilakukan
peninjauan kembali atas berbagai pengaturan pendaftaran tanah yang ada selama ini.
87
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Hendaknya pendaftaran tanah dalam rangka kepastian hukum atas tanah,
dikembalikan kepada tujuan dasar pelaksanaan pendaftaran tanah itu sendiri
sebagaimana yang termaktub dalam Penjelasan Umum UU Pokok Agraria, yaitu:
1. Sebagai alat untuk membawa kemakmuran, kebahagiaan dan keadilan bagi
negara dan rakyat Indonesia, dalam rangka masyarakat adil dan makmur.
2. Bahwa pendaftaran tanah sebagai peletak dasar untuk mengadakan kesatuan
dan kesederhanaan hukum pertanahan.
3. Bahwa pendaftaran tanah untuk memberikan kepastian hukum mengenai hak-
hak atas tanah bagi rakyat seluruhnya
Dimana dalam wujud nyatanya adalah sebagai berikut:
30
1. Tersedianya perangkat hukum yang tertulis, lengkap dan jelas yang
dilaksanakan secara konsisten sesuai dengan jiwa dan ketentuan-
ketentuannya.
2. Penyelenggaraan pendaftaran tanah yang memungkinkan bagi pemegang hak
atas tanah untuk dengan mudah membuktikan hak atas tanah yang
dikuasainya, dan bagi pihak yang berkepentingan, seperti calon pembeli dan
calon kreditur, untuk memperoleh keterangan yang diperlukan mengenai
tanah yang menjadi objek perbuatan hukum yang akan dilakukan, serta bagi
Pemerintah untuk melaksanakan kebijakan pertanahan.
Dengan demikian, dalam rangka kepastian hukum atas tanah, pada prinsipnya
adalah kepastian yang meliputi kepastian status hak yang didaftar, kepastian subjek
hak dan kepastian objek hak.
Selanjutnya, dalam Peraturan Pemerintah No.24 Tahun 1997 tentang
pendaftaran tanah, dikemukakan dalam penjelasan umumnya, adalah sebagai
berikut:
31
1. Peranan tanah bagi pemenuhan berbagai keperluan baik untuk bermukim
maupun kegiatan usaha dalam pembangunan jangka panjang kedua akan
semakin meningkat, dan meningkat pula kebutuhan akan dukungan jaminan
kepastian hukum di bidang pertanahan.
2. Pendaftaran tanah yang diselenggarakan berdasarkan Peraturan Pemerintah
No.10 tahun 1961 selama lebih dari 35 tahun belum cukup untuk memberikan

30
Urip Santoso, op.cit., hal. 2.
31
Ibid., hal. 6.
88
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
hasil yang memuaskan. Dari sekitar 55 juta bidang tanah hak yang memenuhi
syarat untuk didaftar, baru lebih kurang 16.3 juta bidang yang sudah didaftar.
3. Kendala dalam pelaksanaan pendaftaran tanah terletak pada kekurangan
anggaran, alat dan tenaga, bidang tanah yang jumlahnya besar dan tersebar di
wilayah yang luas, dan sebagian besar penguasaannya tidak didukung oleh
alat-alat pembuktian yang mudah diperoleh dan dapat dipercaya
kebenarannya.
4. Ketentuan hukum untuk dasar pelaksanaannya dirasakan belum cukup
memberikan kemungkinan untuk terlaksananya pendaftaran tanah dalam
waktu yang singkat dengan hasil yang memuaskan.
Namun demikian, ada hal yang menarik dalam pengaturan pendaftaran tanah
sebagaimana yang diatur dalam PP No.24 Tahun 1997 ini dimana tetap menegaskan
sistem publikasinya yang bersifat negatif, tetapi yang mengandung unsur positif,
karena akan menghasilkan surat-surat tanda bukti hak yang berlaku sebagai alat
pembuktian yang kuat. Padahal disisi lain, sistem yang dianut dalam peraturan
sebelumnya selama lebih dari 35 tahun lamanya, dianggap gagal dalam rangka
menciptakan kepastian hukum atas tanah di Indonesia karena masih banyak bidang-
bidang tanah yang belum terdaftar.
Dengan demikian, hendaknya usaha-usaha dalam rangka mengatasi berbagai
permasalahan yang berkaitan dengan pendaftaran tanah adalah sebagai berikut:
1. Meninjau kembali sistem pendaftaran tanah yaitu sistem negatif yang selama
ini berlaku di Indonesia dengan melihat unsur efektifitas sistem tersebut
dalam rangka kepastian hukum atas tanah bagi masyarakat seluruhnya.
2. Adanya prosedur pengumpulan data penguasaan tanah dipertegas,
dipersingkat dan disederhanakan
32
dimana prosedur ini berskala nasional.
3. Upaya optimalisasi dan maksimalisasi penggunaan teknologi modern dalam
rangka pemetaan bidang tanah seluruh wilayah Indonesia. Termasuk
didalamnya pengukuran, pengolahan dan penyimpanan data.
4. Dimungkinkan adanya suatu mekanisme yang wajar dalam proses
pendaftaran tanah bagi tanah-tanah yang data fisik/data yuridisnya belum
lengkap. Hal ini menjadi solusi atas permasalahan mendasar dari proses

32
Ibid., hal. 8.
89
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
pendaftaran tanah dimana seringkali masyarakat kesulitan untuk penyiapan
alas haknya.
5. Mempertegas alur kordinasi dan kerjasama antara instansi yang berwenang
dalam pendaftaran tanah.
6. Melaksanakan kembali program pendaftaran tanah secara sistemik
sebagaimana yang diamanatkan dalam PP No.24 tahun 1997, seperti yang
telah dilaksanakan sebelumnya oleh BPN melalui program LAP 1 yang
dikatakan cukup sukses.
7. Kepastian atas subjek dan objek hak yang akan didaftar, agar tidak terjadi
tumpang tindih antara satu program dengan program yang lainnya. Kepastian
subjek dan objek hak ini diperlukan juga berkaitan dengan efisiensi anggaran
yang dikeluarkan oleh negara.
Dengan demikian, perubahan kebijakan pendaftaran tanah hendaknya mengacu
kepada hal-hal yang telah disebutkan di atas sebagaimana amanat di atas.
Berkaitan dengan strategi percepatan pendaftaran tanah dapat disampaikan hal-hal
sebagai berikut:
Berkaitan dengan pendaftaran secara sistemik dengan menggunakan tim
ajudikasi, terbukti dapat menaikkan angka jumlah sertifikasi tanah. Namun demikian,
kendala terbesar dalam strategi ini adalah pendanaan yang cukup besar. Oleh karena
itu, perlu dirumuskan kembali mengenai strategi kegiatan pendaftaran tanah ini
khususnya berkaitan dengan ketersediaan dana.
Berkaitan dengan pendaftaran tanah secara sporadik, hendaknya dilengkapi
dengan insentif yang akan diberikan kepada masyarakat yang melakukan program
ini. Seperti pembebasan biaya BPHTB dan pembebasan biaya pendaftaran tanah
untuk seluruh proses yang harus dilaluinya.
Berkaitan dengan pendaftaran tanah secara swadaya, hendaknya dilakukan
sosialisasi yang melibatkan Kantah setempat dan pihak-pihak terkait agar
masyarakat memperoleh gambaran yang jelas dan menyeluruh dari kegiatan
pendaftaran tanah yang dilakukan.
Berkaitan dengan perencanaan kegiatan pendaftaran tanah, hendaknya
disesuaikan dengan karakteristik wilayah dan juga kelompok sasaran dari masing-
masing program pendaftaran tanah tersebut sehingga diperoleh hasil maksimal dari
kegiatan pendaftaran tanah itu sendiri. Untuk membantu dalam penentuan target
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi
subyek dan obyek pendaftaran tanah
(skema GIS). Misal untuk program pendaftaran tanah PRONA, yang memiliki
kelompok sasaran masyarakat
dapat dilakukan dengan melihat sebaran masyarakat miskin pada suatu wila
secara spasial yang kemudian ditetapkan
Selama ini yang dilakukan adalah dengan cara sporadis menyelesaikan sertifikasi
PRONA di suatu wilayah baru kemudian berpindah ke wilayah lain. Perbandingan
pendaftaran tanah untuk sertifikasi PRONA dapat dilihat pada gambar dibawah ini:
Gambar
Contoh lain pemanfaatan data dan metode spasial dapat digunakan untuk
pendaftaran tanah program LARASITA.
pertanahan bergerak (mobile) yang dimaksudkan untuk wilayah terpencil atau jauh
dari kantor pertanahan terdekat. Untuk itu dalam pelaksanaannya harus diketahui
terlebih dahulu sebaran daerah terpencil dari suatu wilayah s
menjadi sasaran program untuk kemudian ditetapkan menjadi target prioritas
LARASITA. Selama ini berdasarkan hasil kunjungan lapangan masih didapatkan
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
subyek dan obyek pendaftaran tanah, dapat digunakan data dan metode spasial
Misal untuk program pendaftaran tanah PRONA, yang memiliki
kelompok sasaran masyarakat ekonomi lemah (miskin). Maka penentuan target
dapat dilakukan dengan melihat sebaran masyarakat miskin pada suatu wila
kemudian ditetapkan daerah prioritas sertifikasi PRONA tersebut.
Selama ini yang dilakukan adalah dengan cara sporadis menyelesaikan sertifikasi
PRONA di suatu wilayah baru kemudian berpindah ke wilayah lain. Perbandingan
n tanah untuk sertifikasi PRONA dapat dilihat pada gambar dibawah ini:
Gambar 2. Skema GIS untuk sertifikasi Prona
pemanfaatan data dan metode spasial dapat digunakan untuk
pendaftaran tanah program LARASITA. Program ini merupakan model kantor
pertanahan bergerak (mobile) yang dimaksudkan untuk wilayah terpencil atau jauh
dari kantor pertanahan terdekat. Untuk itu dalam pelaksanaannya harus diketahui
terlebih dahulu sebaran daerah terpencil dari suatu wilayah secara spasial yang
menjadi sasaran program untuk kemudian ditetapkan menjadi target prioritas
. Selama ini berdasarkan hasil kunjungan lapangan masih didapatkan
90
data dan metode spasial
Misal untuk program pendaftaran tanah PRONA, yang memiliki
. Maka penentuan target
dapat dilakukan dengan melihat sebaran masyarakat miskin pada suatu wilayah
prioritas sertifikasi PRONA tersebut.
Selama ini yang dilakukan adalah dengan cara sporadis menyelesaikan sertifikasi
PRONA di suatu wilayah baru kemudian berpindah ke wilayah lain. Perbandingan
n tanah untuk sertifikasi PRONA dapat dilihat pada gambar dibawah ini:
pemanfaatan data dan metode spasial dapat digunakan untuk
Program ini merupakan model kantor
pertanahan bergerak (mobile) yang dimaksudkan untuk wilayah terpencil atau jauh
dari kantor pertanahan terdekat. Untuk itu dalam pelaksanaannya harus diketahui
ecara spasial yang
menjadi sasaran program untuk kemudian ditetapkan menjadi target prioritas
. Selama ini berdasarkan hasil kunjungan lapangan masih didapatkan
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi
kendaraan operasional untuk LARASITA bergerak di sekitar wilayah perkotaan.
Contoh model penggunaan data dan metode spasial
programLARASITA dapat dilihat pada gambar dibawah ini:
Gambar
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
kendaraan operasional untuk LARASITA bergerak di sekitar wilayah perkotaan.
l penggunaan data dan metode spasial untuk pendaftaran tanah
dapat dilihat pada gambar dibawah ini:
Gambar 3. Skema GIS untuk program LARASITA
91
kendaraan operasional untuk LARASITA bergerak di sekitar wilayah perkotaan.
pendaftaran tanah
92
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
BAB VI
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI
6.1 Kesimpulan
Berdasarkan penjelasan di atas, dapat dicapai kesimpulan sebagai berikut:
1. Jumlah bidang tanah di Kantah Karanganyar adalah 440.792 bidang sedangkan di
Kantah Bandar Lampung adalah 760.840 dan Kantah Lombok Barat tidak tersedia
data yang menyebutkan jumlah bidang tanah.
2. Jumlah bidang tanah yang telah disertifikatkan di Kantah Karanganyar sebesar
390.214 bidang (88,5% dari total bidang tanah), Kantah Lombok Barat sebesar
53.834 bidang, dan Kantah Bandar Lampung sebesar 345.322 bidang (45,38 %).
3. Hasil evaluasi pelaksanaan sertifikasi tanah secara umum :
a. Masih kurangnya sumber daya manusia (SDM) pada kantor pertanahan
khususnya juru ukur;
b. Ketiadaan monitoring dan evaluasi yang dilakukan secara berkala dan terpadu
terhadap program pendaftaran tanah;
c. Keterbatasan sarana dan prasarana yang mendukung pelaksanaan sertifikasi
tanah;
d. Penentuan subyek dan obyek pendaftaran tanah belum menggunakan data
dan metode kewilayahan (spasial); dan
e. Koordinasi antara Kantah, Kanwil dan BPN Pusat masih kurang terutama
dalam penetapan target sertifikasi tanah.
4. Hasil evaluasi pelaksanaan sertifikasi tanah per program :
a. PRONA : Jumlah masyarakat miskin yang memiliki tanah sudah habis yang
tersisa masyarakat miskin yang tidak memiliki tanah sehingga perlu dievaluasi
kriteria subyek atau sasaran.
b. SMS : Kurangnya sosialisasi mengenai program ini kepada masyarakat
c. LARASITA :
Pelaksanaan program tidak sesuai disain awal karena tidak menjangkau
daerah terpencil (remote area);
Masih ada anggapan dari masyarakat bahwa biaya sertifikasi melalui
program ini cukup tinggi
93
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Sarana dan prasaran tidak didukung oleh jaringan yang memadai sehingga
dalam pelaksanaan kembali menggunakan metode manual
d. LINTAS K/L :
Kurangnya koordinasi antara BPN dengan K/L terkait terutama dalam
penentuan subyek dan obyek;
Kurangnya pemahaman K/L terhadap definisi clean and clear obyek tanah;
Kriteria subyek dan obyek antar K/L cenderung sama sehingga satu
subyek yang sama dapat menjadi target untuk dua atau lebih program
sertifikasi lintas K/L; dan
Pasca sertifikasi, tidak semua penerima mampu mengkases sumber
permodalan
6.2 Rekomendasi
Berdasarkan simpulan di atas, maka dapat diberikan rekomendasi sebagai
berikut:
6.2.1 Strategi Umum Percepatan Pelaksanaan Sertifikasi Tanah
Strategi umum ini ditujukan kepada Badan Pertanahan Nasional sebagai
instansi pelaksana kegiatan sertifikasi tanah di Indonesia. Strategi umum tersebut
antara lain:
Penentuan target (subyek dan obyek) pendaftaran tanah dilakukan dengan
menggunakan data dan metode spasial; dan
Perencanaan program pendaftaran tanah dilakukan dengan pendekatan
kewilayahan (spasial) yang mengintegrasikan berbagai program percepatan
sertifikasi tanah yang ada di wilayah tersebut.
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi
Gambar 4. Strategi Sertifikasi Tanah melalui Skema GIS
6.2.2 Rekomendasi Umum
Rekomendasi umum ditujukan kepada Badan Pertanahan Nasional dan
instansi terkait di tingkat pusat
Negeri dan Kementerian/Lembaga yang melaksanakan program pendaftaran tanah
lintas K/L sebagai pemangku kewenangan pelaksanaan kegiatan pendaftaran tanah di
Indonesia. Rekomendasi tersebut antara lain
a. Pelaksanaan sertifikasi tanah secara umum :
Percepatan penyediaan peta dasar pendaftaran tanah;
Kriteria masyarakat penerima
menengah;
Penambahan dan pengembangan keahlian sumber daya manusia (SDM) yang
ada di kantor pertanahan khususnya juru ukur;
BPN perlu melakukan monitoring dan evaluasi yang dilakukan secara berkala
dan terpadu terhadap program
Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana untuk mendukung
pelaksanaan sertifikasi tanah;
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
4. Strategi Sertifikasi Tanah melalui Skema GIS
Rekomendasi Umum
Rekomendasi umum ditujukan kepada Badan Pertanahan Nasional dan
tingkat pusat seperti Kementerian Keuangan, Kementerian Dalam
Negeri dan Kementerian/Lembaga yang melaksanakan program pendaftaran tanah
ku kewenangan pelaksanaan kegiatan pendaftaran tanah di
. Rekomendasi tersebut antara lain sebagai berikut:
Pelaksanaan sertifikasi tanah secara umum :
penyediaan peta dasar pendaftaran tanah;
masyarakat penerima program perlu diperluas untuk masyarakat
Penambahan dan pengembangan keahlian sumber daya manusia (SDM) yang
ada di kantor pertanahan khususnya juru ukur;
BPN perlu melakukan monitoring dan evaluasi yang dilakukan secara berkala
dap program pendaftaran tanah;
Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana untuk mendukung
pelaksanaan sertifikasi tanah;
94
Rekomendasi umum ditujukan kepada Badan Pertanahan Nasional dan
seperti Kementerian Keuangan, Kementerian Dalam
Negeri dan Kementerian/Lembaga yang melaksanakan program pendaftaran tanah
ku kewenangan pelaksanaan kegiatan pendaftaran tanah di
program perlu diperluas untuk masyarakat
Penambahan dan pengembangan keahlian sumber daya manusia (SDM) yang
BPN perlu melakukan monitoring dan evaluasi yang dilakukan secara berkala
Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana untuk mendukung
95
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Pembebasan BPHTB untuk pendaftaran tanah pertama kali;
Meningkatkan koordinasi antara Kantah, Kanwil dan BPN Pusat dalam
penetapan target sertifikasi tanah; dan
Segera merumuskan agar kiranya dirumuskan dengan segera RUU tentang
Pertanahan.
b. Pelaksanaan sertifikasi tanah per program :
PRONA : Agar kriteria sasaran masyarakat miskin yang menjadi sasaran
program dapat diperluas hingga mencakup masyarakat golongan menengah.
SMS: Sosialisasi secara masif pada daerah-daerah target yang dihasilkan dari
metode spasial dalam proses perencanaan.
LARASITA: Agar kembali ke disain awal program dengan dilengkapi biaya
operasional dan sarana dan prasarana yang mendukung.
LINTAS K/ L :
Meningkatkan koordinasi antara BPN dengan K/L terkait terutama dalam
penentuan subyek dan obyek;
Setiap K/L perlu menyusun kriteria yang jelas untuk penentuan subyek
dan obyek yang menjadi target dan di komunikasikan sampai level
operasional; dan
Setiap K/L perlu melakukan memonitor, dan melakukan pemberdayaan
pasca sertifikasi.
6.2.2. Rekomendasi Khusus
Rekomendasi khusus diberikan kepada masing-masing Kantah sebagai
daerah kajian dalam pelaksanaan kegaitan evaluasi pendaftaran tanah ini, dapat
disampaikan sebagai berikut:
1. Kantah Bandar Lampung dan Kantah Lombok Barat perlu melakukan
identifikasi dan pemetaan jumlah bidang tanah di wilayahnya sebagai dasar
untuk proses pendaftaran tanah.
2. Kantah Bandar Lampung dan Kantah Lombok Barat dalam perencanaan untuk
percepatan sertifikasi tanah diarahkan pada daerah yang belum bersertifikat
untuk memperluas cakupan wilayah yang bersertifikat.
96
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
DAFTAR PUSTAKA
Literatur dan Studi
1. BPN, Rencana Strategis (RENSTRA) Badan Pertanahan Nasional Republik
Indonesia 2010-2014.
2. BPN, Strategi Percepatan Tanah. 2003
3. Djoko Walijatun and Chris Grant, Land Registration Reform In Indonesia the
National Land Agency. August 1996.
4. Kartini Muljadi dan Gunawan Widjaja, Hak-Hak Atas Tanah, (Jakarta: Kencana
Prenada Media Grup, 2004)
5. Bernhard Limbong, Konflik Pertanahan, (Jakarta: Pustaka Margaretha, 2012)
6.
Urip Santoso, Pendaftaran Tanah dan Peralihan Hak Atas Tanah, (Jakarta:
Kencana Prenada Media Grup, 2011)
7. Rencana Strategis Badan Pertanahan Nasional 2010-2014,
8. Jonny Ibrahim, Teori dan Metodologi Penelitian Hukum Normatif, (Malang:
Bayumedia Publishing, 2006), hal. 296.
9. William N. Dunn, Pengantar Analisis Kebijakan Publik (terjemahan),
(Yogyakarta: Gadjah Mada University Press, 2003), hal. 123.
10. Ratna Djuita dan Heni Yuanita, Permasalahan Dan Solusi Pendaftaran Tanah
Pertama Kali di Beberapa Kantor Pertanahan, Jurnal Iptek Pertanahan Volume
1 No.1 Tahun 2011, hal. 1.
11. Majalah Bhumi Bhakti BPN RI edisi 09 tahun 2011, hal. 8.
12. Majalah Bhumi Bhakti BPN RI edisi 10 tahun 2011, hal. 11.
13. World Bank. Implementation Completion Report (CPL-37920; SCL-3792A;
SCPD-3792S) On A Loan in the Amount of US $80 Million to the Government of
Indonesia for A Land Administration Project. Dated 06/19/2002. Report No.
23684
14. BPN, Pengantar Laporan Akhir LMPDP (Land Management and Policy
Development Project) Tahun 2006
15. SMERU Institute, An Impact Evaluation of Systematic Land Titling under LAP
(Land Administration Project), June, 2002.
16. BPN, Petunjuk Pelaksanaan (JUKLAK) PRONA, 2007
17. Departemen Keuangan, Laporan Monitoring dan Evaluasi Kinerja Pinjaman dan
Hibah Luar Negeri untuk Land Management and Policy Development Project,
2007
Peraturan Perundang-Undangan
1. UU No. 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria
2. UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan
3. UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
4. UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
5. UU No. 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
6. Peraturan Pemerintah No 10 Tahun 1961 tentang Pendaftaran Tanah
7. Peraturan Pemerintah No 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah
97
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
8. Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 1997 Tentang Pejabat Pembuat Akta
Tanah (PPAT)
9. Peraturan Pemerintah No 13 Tahun 2010 tentang Tarif Atas Jenis Penerimaan
Negara Bukan Pajak Yang Berlaku Pada Badan Pertanahan Nasional
10. Peraturan Presiden No. 10 Tahun 2006 tentang Badan Pertanahan Nasional
11. Keputusan Presiden No. 34 Tahun 2003 tentang Kebijakan Bidang Pertanahan
Nasional
12. Keputusan bersama antara Badan Pertanahan Nasional dengan Kementerian
Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, Kementerian Pertanian, Kementerian
Perumahan Rakyat dan Kementerian Kelautan dan Perikanan dengan Surat
Kesepakatan Bersama Nomor: 1/SKB-500/I/2012 melalui kesepakatan
pembentukan kelompok Kerja Lintas Sektor Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota
untuk kegiatan sertipikasi hak atas tanah.
13. Keputusan Menteri Dalam Negeri (Kepmendagri) No. 189 Tahun 1981 tentang
Proyek Operasi Nasional Agraria
14. Peraturan Menteri Negara Agraria No 3 Tahun 1997 tentang Peraturan
Pelaksanaan PP No 24/1997 tentang Pendaftaran Tanah
15. Peraturan Kepala Badan Pertanahan Nasional (Perkaban) RI No 18 Tahun 2009
tentang LARASITA Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia
16. Peraturan Daerah (PERDA) Kota Bandar Lampung No. 1 tahun 2011 tentang Pajak
Daerah
Website
1. http://www.bpn.go.id
2. http://www.bappenas.go.id
3. http://www.worldbank.org
4. http://www.antaranews.com/berita/327522/kkp-targetkan-47-ribu-sertifikat-tanah-
nelayan
5. http://indonesia.go.id/in/kementerian/kementerian/kementerian-negara-koperasi-a-
ukm/485-ukm/11454-progra,-sertifikasi-tanah-diklaim-bantu-modal-ukmhtml
6. http://nasional.kontan.co.id/news/kemenpera-dan-bpn-tandatangani-nota-
kesepahaman-sertifikasi-rumah-swadaya-1/2010/12/04>
7. http://nasional/kontan.co.id/news/program-sertifikasi-tanah-gratis-tak-memuaskan-1
98
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
LAMPIRAN I Kuesioner Kajian
REPUBLIK INDONESIA
KEMENTERIAN NEGARA PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/
BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL
KUESIONER KAJIAN STRATEGI PENDAFTARAN TANAH
Pengantar
Dengan hormat,
Dalam rangka kegiatan kajian Strategi Pendaftaran Tanah, kami tim dari Kementerian
Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan dan Pembangunan
Nasional (Bappenas) menyediakan kuesioner untuk menghimpun masukan, pendapat
dan isu-isu strategis mengenai pelaksanaan pendaftaran tanah yang didanai oleh
pemerintah.
Jawaban yang anda berikan untuk kuesioner ini kami jamin kerahasiaannya, tidak
dipublikasikan dan digunakan hanya untuk kepentingan penelitian ini saja.
Mengingat keterbatasan waktu kami untuk menyebarkan dan mengumpulkan
kuesioner ini, apabila terdapat kesulitan dalam mengisi kuesioner ini dapat
menghubungi kami:
1. Akhmad Safik email: akhmad_safik@yahoo.com HP: 0818 759 452
2. Idham Khalik email: alik_bkl@yahoo.co.id HP: 0813 6778 7166
Kami mengucapkan terima kasih atas kesediaan Bapak/Ibu berpartisipasi dalam
mengisi kuesioner ini.
I. INFORMASI UMUM
1. Nama Kantor Wilayah Pertanahan : Provinsi _____________________
2. Nama Kantor Pertanahan : Kab/Kota____________________
3. Tipe Kantor Pertanahan : ____________________________
4. Jumlah Staf Kantor Pertanahan :
Tahun Jumlah Karyawan/ti (Orang)
99
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Staf Kantor
Pertanahan (total)
Staf Seksi
Pendaftaran
Tanah
Staf Seksi
Pengukuran
Tanah
Juru
Ukur
Staf tidak
tetap/
siswa
magang/
honorer
2007
2008
2009
2010
2011
2012
5. Berapa Anggaran Kantor Pertanahan dan Program Pendaftaran Tanah 5 tahun
terakhir:
Tahun
Anggaran Total
Kantor
Pertanahan (Rp)
Anggaran Bidang
Pendaftaran
Tanah (Rp)
Target
Pendaftaran
Tanah (Bidang)
Realisasi
Pendaftaran
Tanah
(Bidang)
Ket
2007
2008
2009
2010
2011
2012
6. Sebutkan jenis-jenis program pendaftaran tanah yang dilakukan Kantor
Pertanahan dan dibiayai oleh APBN/APBD?
No
Nama Program Pendaftaran
Tanah
Target Bidang (Persil/Tahun)
2007 2008 2009 2010 2011 2012
1 PRONA
2 LARASITA
3 Sertifikasi Massal Swadaya (SMS)
4 Sertifikasi Tanah Transmigran
5 Sertifikasi Tanah Kementerian
Perumahan Rakyat
6 Sertifikasi Tanah Nelayan
7 Sertifikasi Tanah Usaha Kecil
Menengah
8 Sertifikasi Tanah Usaha Petani
II. PROSEDUR DAN HASIL PELAKSANAAN PEMETAAN TANAH
1. Jenis-jenis Peta Pertanahan apa saja yang dimiliki/tersedia di Kantor Pertanahan?
a. _______________________________________________________________
b. _______________________________________________________________
c. _______________________________________________________________
d. _______________________________________________________________
100
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
2. Apakah semua wilayah di Kantor Pertanahan sudah memiliki Peta Dasar untuk
Pendaftaran Tanah? ________________________________________________
3. Apabila belum semua wilayah memiliki Peta Dasar, berapa kecamatan yang sudah
memiliki Peta Dasar? Atau berapa persenkah wilayah yang sudah memiliki Peta
Dasar? ________% dari total luas wilayah ________ Ha.
4. Bagaimanakah prosedur/teknik pembuatan Peta yang sudah dilaksanakan oleh
Kantor Pertanahan?
a. Ground survey (terrestrial) : ________%
b. Citra Satelit (satellite imagery) : ________%
c. Foto Udara (Aerial Photo) : ________%
III. PROSEDUR DAN HASIL PELAKSANAAN PENDAFTARAN TANAH
1. Dokumen-dokumen apa sajakah yang diperlukan dalam pendaftaran tanah
pertama kali
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
h. __________________________________________________________________
i. __________________________________________________________________
2. Dokumen apa sajakah yang paling susah dipenuhi oleh masyarakat dalam
permohonan pendaftaran tanah? Mengapa?
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
3. Berapakah Biaya pendaftaran tanah pertama kali di Kantor Pertanahan?
e. Untuk luas minimal____________________ m
2
/Ha= Rp. ___________________
f. Untuk luas antara _________m
2
/Ha dan __________m
2
/Ha = Rp_____________
101
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
g. Untuk luas antara _________m
2
/Ha dan __________m
2
/Ha = Rp_____________
h. Untuk luas antara _________m
2
/Ha dan __________m
2
/Ha = Rp_____________
i. Untuk luas lebih dari ________________m
2
/Ha = _________________________
4. Berapa banyak sertifikat tanah yang diterbitkan oleh Kantor Pertanahan 5 tahun
terakhir?
Thn
Pendaftaran
Tanah
Pertama Kali
(Bidang)
Pendaftaran
Tanah Balik
Nama (Bidang)
Pendaftaran
Hak
Tanggungan
(Bidang)
Pendaftaran
Tanah lainnya
(Bidang)
Jumlah
Desa Kota Desa Kota Desa Kota Desa Kota Desa Kota
2007
2008
2009
2010
2011
2012*
*sampai September 2012
5. Berapa total sertifikat tanah yang diterbitkan oleh Kantor Pertanahan sampai saat
ini? _____________ bidang dari perkiraan jumlah bidang tanah (total) _____________
bidang.
6. Kendala-kendala dalam pendaftaran tanah?
a. Faktor internal Kantor Pertanahan, BPN
1) ______________________________________________________________
2) ______________________________________________________________
3) ______________________________________________________________
4) ______________________________________________________________
b. Faktor eksternal dari masyarakat
1) ______________________________________________________________
2) ______________________________________________________________
3) ______________________________________________________________
4) ______________________________________________________________
c. Faktor lainnya, sebutkan:
1) ______________________________________________________________
2) ______________________________________________________________
3) ______________________________________________________________
4) ______________________________________________________________
102
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
7. Berapa Nilai NPOTKP (Nilai Perolehan Objek Tidak Kena Pajak) yang berlaku di
wilayah Kabupaten/Kota Bapak/Ibu? Rp __________________________
8. Apakah pembayaran BPHTB (Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan)
dirasakan memberatkan masyarakat untuk pendaftaran tanah pertama kali?
Ya Tidak
Jelaskan ________________________________________________________________
9. Sebutkan Peraturan Daerah (Perda) yang menjadi dasar penentuan Nilai
Perolehan Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NPOTKP)?
Peraturan Daerah Kab/Kota ___________________No_________Tahun_______tentang
_______________________________________________________________________
10. Berapa lamakah waktu rata-rata yang dibutuhkan untuk menyelesaikan
pendaftaran tanah pertama kali (Bulan)? ______________________________________________
_______________________________________________________________________
IV. PROGRAM-PROGRAM PENDAFTARAN TANAH
A. PRONA
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan program PRONA? Ya Tidak
Jika Ya, sejak tahun berapa? ____________
2. Bagaimana penentuan lokasi PRONA?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
3. Dalam merencanakan target PRONA, apakah menggunakan metode spasial?
Ya Tidak
Jika Ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________________
4. Apa kriteria peserta program PRONA?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
h. __________________________________________________________________
103
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
5. Siapa yang menentukan kriteria peserta dan lokasi PRONA?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
6. Berapa banyak target (final dalam dokumen perencanaan) dan realisasi PRONA
per tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
7. Apakah rencana target PRONA dapat berubah pada tahun pelaksanaan?
Ya Tidak
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
8. Biasanya perubahan target PRONA (kedua, ketiga, dst) pada bulan apa di tahun
pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
9. Di lokasi manasajakah PRONA dilakukan/diselenggarakan?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
10. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan PRONA?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
d. __________________________________________________
e. __________________________________________________
B. LAYANAN RAKYAT UNTUK SERTIFIKASI TANAH (LARASITA)
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan program LARASITA? Ya Tidak
Jika Ya, sejak tahun berapa? ____________
2. Berapa banyak armada LARASITA yang ada?
a. Sepeda motor ______buah
104
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
b. Mobil ____________buah
c. Staf Larasita _______orang
3. Bagaimana penentuan lokasi LARASITA?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
4. Dalam merencanakan target LARASITA, apakah menggunakan metode spasial?
Ya Tidak
Jika Ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________________
5. Berapa banyak target (final dalam dokumen perencanaan) dan realisasi
LARASITA per tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
6. Apakah rencana target LARASITA dapat berubah pada tahun pelaksanaan?
Ya Tidak
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
7. Biasanya perubahan target LARASITA (kedua, ketiga, dst) pada bulan apa di tahun
pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
8. Di lokasi manasajakah LARASITA dilakukan/diselenggarakan?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
9. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan LARASITA?
d. __________________________________________________
e. __________________________________________________
f. __________________________________________________
g. __________________________________________________
h. __________________________________________________
C. SERTIFIKASI MASSAL SWADAYA (SMS)
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan program SMS? Ya Tidak
105
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Jika Ya, sejak tahun berapa? ____________
2. Bagaimana penentuan target Sertifikasi Massal Swadaya (SMS)?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
3. Dalam merencanakan target SMS, apakah menggunakan metode spasial? )?
Ya Tidak
Jika ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________
4. Apakah ada kriteria peserta Sertifikasi Massal Swadaya (SMS)? Ya Tidak
Jika Ya, apasaja kriteria tersebut:
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
5. Berapa banyak target (final dalam dokumen perencanaan) dan realisasi SMS per
tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
6. Apakah rencana target SMS dapat berubah pada tahun pelaksanaan?
Ya Tidak
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
7. Biasanya perubahan target SMS (kedua, ketiga, dst) pada bulan apa di tahun
pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
8. Bagaimana prosedur pegajuan dan pelaksanaan SMS?
a. ________________________________________________________
b. ________________________________________________________
c. ________________________________________________________
d. ________________________________________________________
9. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan SMS?
106
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
d. __________________________________________________
10. Bagaimana respon masyarakat terhadap program SMS?
a. ________________________________________________________
b. ________________________________________________________
c. ________________________________________________________
11. Apa saja Manfaat program SMS dalam Percepatan Pendaftaran Tanah?
a. ________________________________________________________
b. ________________________________________________________
c. ________________________________________________________
D. PROGRAM PENDAFTARAN TANAH TRANSMIGRAN (KEMENTERIAN NAKERTRANS)
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan Kegiatan sertifikasi tanah transmigran?
Ya Tidak. Jika Ya, sejak tahun berapa? ____________
2. Apakah ada MOU antara BPN dengan Kem. Nakertrans dalam sertifikasi tanah?
Ya Tidak
3. Bagaimana penentuan lokasi kegiatan sertifikasi tanah transmigran?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
4. Dalam merencanakan target kegiatan sertifikasi tanah transmigran, apakah
menggunakan metode spasial? Ya Tidak
Jika Ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________________
5. Apa kriteria peserta kegiatan sertifikasi tanah transmigran?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
h. __________________________________________________________________
107
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
6. Siapa yang menentukan kriteria peserta dan lokasi kegiatan sertifikasi tanah
transmigran?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
7. Berapa banyak target (angka dalam dokumen DIPA Satker) dan realisasi kegiatan
sertifikasi tanah transmigran per tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
8. Apakah rencana target kegiatan sertifikasi tanah transmigran dapat berubah pada
tahun pelaksanaan? Ya Tidak
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
9. Biasanya perubahan target kegiatan sertifikasi tanah transmigran (kedua, ketiga,
dst) pada bulan apa di tahun pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
10. Di lokasi manasajakah kegiatan sertifikasi tanah transmigran dilakukan/
diselenggarakan?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
11. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi
tanah transmigran?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
d. __________________________________________________
12. Bagaimana pembiayaannya? Berapa % dari BPN? Berapa dari Kem. Nakertrans?
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
108
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
E. PROGRAM PENDAFTARAN TANAH DENGAN KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT
(KEMENPERA)
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan kegiatan sertifikasi tanah Kemenpera?
Ya Tidak. Jika Ya, sejak tahun berapa?
2. Apakah ada MOU antara BPN dengan Kemenpera dalam sertifikasi tanah?
Ya Tidak
3. Bagaimana penentuan lokasi kegiatan sertifikasi tanah Kemenpera?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
4. Dalam merencanakan target kegiatan sertifikasi tanah Kemenpera, apakah
menggunakan metode spasial? Ya Tidak
Jika Ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________________
5. Apa kriteria peserta kegiatan sertifikasi tanah Kemenpera?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
h. __________________________________________________________________
6. Siapa yang menentukan kriteria peserta dan lokasi kegiatan sertifikasi tanah
Kemenpera?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
7. Berapa banyak target (angka dalam dokumen DIPA Satker) dan realisasi kegiatan
sertifikasi tanah Kemenpera per tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
8. Apakah rencana target kegiatan sertifikasi tanah Kemenpera dapat berubah pada
tahun pelaksanaan? Ya Tidak
109
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
9. Biasanya perubahan target kegiatan sertifikasi tanah Kemenpera (kedua, ketiga,
dst) pada bulan apa di tahun pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
10. Di lokasi manasajakah kegiatan sertifikasi tanah Kemenpera dilakukan/
diselenggarakan?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
11. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi
tanah Kemenpera?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
d. __________________________________________________
12. Bagaimana pembiayaannya? Berapa % dari BPN? Berapa dari Kemenpera?
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
F. PROGRAM PENDAFTARAN TANAH DENGAN KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN
(KKP)
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan Kegiatan sertifikasi tanah nelayan?
Ya Tidak. Jika Ya, sejak tahun berapa?
2. Apakah ada MOU antara BPN dengan KKP dalam sertifikasi tanah?
Ya Tidak
3. Bagaimana penentuan lokasi kegiatan sertifikasi tanah nelayan (KKP)?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
4. Dalam merencanakan target kegiatan sertifikasi tanah nelayan, apakah
menggunakan metode spasial? Ya Tidak
Jika Ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________________
5. Apa kriteria peserta kegiatan sertifikasi tanah nelayan?
a. __________________________________________________________________
110
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
h. __________________________________________________________________
6. Siapa yang menentukan kriteria peserta dan lokasi kegiatan sertifikasi tanah
nelayan?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
7. Berapa banyak target (angka dalam dokumen DIPA Satker) dan realisasi kegiatan
sertifikasi tanah nelayan per tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
8. Apakah rencana target kegiatan sertifikasi tanah nelayan dapat berubah pada
tahun pelaksanaan? Ya Tidak
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
9. Biasanya perubahan target kegiatan sertifikasi tanah nelayan (kedua, ketiga, dst)
pada bulan apa di tahun pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
10. Di lokasi manasajakah kegiatan sertifikasi tanah nelayan dilakukan/
diselenggarakan?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
11. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi
tanah nelayan?
a. __________________________________________________
111
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
d. __________________________________________________
12. Bagaimana pembiayaannya? Berapa % dari BPN? Berapa dari KKP?
___________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
G. PROGRAM PENDAFTARAN TANAH DENGAN KEMENTERIAN KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN
MENENGAH (KEMENKOP DAN UKM)
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan Kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop &
UKM?
Ya Tidak. Jika Ya, sejak tahun berapa?
2. Apakah ada MOU antara BPN dengan Kemenkop dan UKM dalam sertifikasi tanah?
Ya Tidak
3. Bagaimana penentuan lokasi kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
4. Dalam merencanakan target kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM,
apakah menggunakan metode spasial? Ya Tidak
Jika Ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________________
5. Apa kriteria peserta kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
h. __________________________________________________________________
6. Siapa yang menentukan kriteria peserta dan lokasi kegiatan sertifikasi tanah
Kemenkop dan UKM?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
112
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
7. Berapa banyak target (angka dalam dokumen DIPA Satker) dan realisasi kegiatan
sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM per tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
8. Apakah rencana target kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM dapat
berubah pada tahun pelaksanaan? Ya Tidak
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
9. Biasanya perubahan target kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM (kedua,
ketiga, dst) pada bulan apa di tahun pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
10. Di lokasi manasajakah kegiatan sertifikasi tanah Kemenkop dan UKM dilakukan/
diselenggarakan?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
11. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi
tanah Kemenkop dan UKM?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
d. __________________________________________________
12. Bagaimana pembiayaannya? Berapa % dari BPN? Berapa dari Kemenkop dan
UKM? ___________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
H. PROGRAM PENDAFTARAN TANAH DENGAN KEMENTERIAN PERTANIAN (KEMENTAN)
1. Apakah Kantor Pertanahan melaksanakan Kegiatan sertifikasi tanah nelayan?
Ya Tidak. Jika Ya, sejak tahun berapa?
2. Apakah ada MOU antara BPN dengan Kementan dalam sertifikasi tanah?
Ya Tidak
113
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
3. Bagaimana penentuan lokasi kegiatan sertifikasi tanah pertanian?
Top down Bottom up Kombinasi keduanya
4. Dalam merencanakan target kegiatan sertifikasi tanah pertanian, apakah
menggunakan metode spasial? Ya Tidak
Jika Ya, peta apa yang digunakan? ____________________________________________
5. Apa kriteria peserta kegiatan sertifikasi tanah pertanian?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
d. __________________________________________________________________
e. __________________________________________________________________
f. __________________________________________________________________
g. __________________________________________________________________
h. __________________________________________________________________
6. Siapa yang menentukan kriteria peserta dan lokasi kegiatan sertifikasi tanah
pertanian?
a. __________________________________________________________________
b. __________________________________________________________________
c. __________________________________________________________________
7. Berapa banyak target (angka dalam dokumen DIPA Satker) dan realisasi kegiatan
sertifikasi tanah pertanian per tahun di Kantor Pertanahan?
Tahun Target (Bidang) Realisasi (Bidang) Persentase (%)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
8. Apakah rencana target kegiatan sertifikasi tanah pertanian dapat berubah pada
tahun pelaksanaan? Ya Tidak
Jika Ya, berapa kali dapat dirubah (revisi)? ______________________________________
9. Biasanya perubahan target kegiatan sertifikasi tanah pertanian (kedua, ketiga,
dst) pada bulan apa di tahun pelaksanaan? Mengapa?
Kedua: Bulan _______
Ketiga: Bulan _______
114
Kajian Evaluasi Strategi Sertifikasi Tanah
Laporan Akhir
10. Di lokasi manasajakah kegiatan sertifikasi tanah pertanian dilakukan/
diselenggarakan?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
11. Kendala-kendala yang dihadapi oleh BPN dalam pelaksanaan kegiatan sertifikasi
tanah pertanian?
a. __________________________________________________
b. __________________________________________________
c. __________________________________________________
d. __________________________________________________
12. Bagaimana pembiayaannya? Berapa % dari BPN? Berapa dari Kementan?
_________________________________________________________________________
_________________________________________________________________________
V. PENDAFTARAN TANAH ADAT
1. Apakah terdapat kegiatan pendaftaran tanah adat di Kantor Pertanahan?
Ya Tidak
Jelaskan _________________________________________________________________
2. Bagaimana proses pendaftaran tanah adat?
_________________________________________________________________________

Anda mungkin juga menyukai