Anda di halaman 1dari 4

IMUNITAS TERHADAP PARASIT

Golongan parasit berupa protozoa (malaria, tripanosoma, toksoplasma, lesmania, dan amoeba), cacing, ektoparasit (kutu, tungau) juga menunjukkan peningkatan angka morbiditas dan mortalitasnya secara bermakna terutama di Negara berkembang. Kebanyakan infeksi parasit bersifat kronis yang di sebabkan oleh imunitas nonspesifik yang lemah dan kemampuan parasit untuk bertahan imunitas spesifik. Di samping itu banyak antibiotic dan antiparasit tidak efektif lagi untuk membunuh parasit. Respon imun terhadap parasit yang menimbulkan penyakit Parasit Protozoa Plasmodium Leismania Penyakit Mekanisme imunitas protektif utama

Tripanosoma Entamoeba histolitika Metazoa Skistosoma Filaria

Malaria Antibodi dan CD8+ / CTL Leismaniasis (mukokutan, Th1 CD4+ mengaktifkan diseminasi) makrofag untuk membunuh parasit yang dimakan. Tripanosomiasis africa Antibodi Amebiasis Antibodi, fagositosis Skistosomiasis Filariasis ADCC atas peran eosinofil, makrofag CMI

A. Imunitas nonspesifik Respon imun nonspesifik utama terhadap protozoa adalah fagositosis, tetapi banyak parasit tersebut yang resisten terhadap efek bakterisidal makrofag. Bahkan beberapa diantaranya dapat hidup dalam makrofag. Fagosit juga menyerang cacing dan melepas bahan mikrobisidal untuk membunuh mikroba yang terlalu besar untuk dimakan. Banyak cacing memiliki lapisan permukaan tebal sehingga resisten terhadap mekanisme sitosidal neutrofil dan makrofag. Beberapa cacing juga mengaktifkan komplemen jalur alternative. Banyak parasit ternyata mengembangkan resistensi terhadap efek lisis komplemen. B. Imunitas spesifik 1. Respon imun yang berbeda Pada infeksi cacing biasanya terjadi kronik dan kematian penjamu akan merugikan parasit sendiri. Infeksi yang kronik akan menimbulkan rangsangan antigen persisten yang meningkatkan kadar immunoglobulin dalam sirkulasi dan pembentukan kompleks imun. Antigen antigen yang dilepas parasit diduga berfungsi sebagai mitogen poliklonal sel B yang T independen.

2. Aktivasi sel Th2 Pertahanan terhadap banyak infeksi cacing diperankan oleh sel Th2 yang menghasilkan. IgE dan aktivasi eosinofil. IgE yang berikatan dengan permukaan cacing diikat eosinofil. Selanjutnya eosinofil diaktifkan dan mensekresi granul enzim yang menghancurkan parasit. Produksi IgE dan eosinofilia sering ditemukan pada infeksi cacing. Produksi IgE disebabkan sifat cacing yang merangsang subset Th2 sel CD4+, yang melepasIL-4 dan IL-5. IL-4 merangsang produksi IgE dan IL-5 merangsang perkembangan dan aktivasi eosinofil. Eosinofil lebih efektif dibandingkan leukosit lain karena eosinofil mengandung granul yang lebih toksik disbanding enzim proteolitik dan Reactive Oxygen Intermediate yang diproduksi neutrofil dan makrofag.cacing dan ekstrak cacing dapat merangsang produksi IgE yang nonspesifik. Reaksi inflamasi yang ditimbulkannya diduga dapat mencegah menempelnya cacing pada mukosa saluran cerna. Cacing biasanya terlalu besar untuk fagositosis. Degranulasi sel mast/basofil yang IgE dependen menghasilkan produksi histamin yang menimbulkan spasme usus tempat cacing hidup. Eosinofil menempel pada cacing melalui IgG/IgA dan melepas protein kationik, MBP dan neutroksin. PMN dan makrofag menempel melalui IgA/IgG dan melepas superoksida, oksida nitrit dan enzim yang membunuh cacing.

Pada filariasis limfatik, sumbatan oleh parasit di saluran limfe menimbulkan CMI kronis, fibrosis dan akhirnya limfedema berat. Investasi persisten parasit kronis sering disertai pembentukan kompleks antigen parasit dan antibodi spesifik yang dapat diendapkan di dinding pembuluh darah dan glomerulus ginjal yang menimbulkan vaskulitis dan nefritis. Penyakit kompleks imun dapat terjadi pada skistosoma dan malaria. 3. Granuloma Pada beberapa infeksi, cacing tidak dapat dihancurkan oleh sistem imun dengan cara-cara yang sudah disebut diatas. Dalam hal ini badan berusaha mengucilkan parasit dengan membentuk kapsul yang terdiri atas sel-sel inflamasi. Reaksi tersebut merupakan respons seluler terhadap pelepasan antigen kronik setempat. Makrofag yang dikerahkan, melepas faktor fibrogenik dan merangsang

pembentukan jaringan granuloma dan fibrotik. Hal tersebut terjadi atas pengaruh sel Th1 dan defisiensi sel T akan mengurangi kemampuan tubuh untuk membentuk granuloma dan kapsul. Pembentukan granuloma terlihat jelas disekitar telur cacing skistosoma di hati. Fibrosis yang berat yang berhubungan dengan CMI dapat merusak arus darah vena di hati, hipertensi portal dan sirosis.

C. Mekanisme Parasit Menghindar Sistem Imun Parasit dapat menghindarkan diri dari respons imun pejamu melalui berbagai mekanisme sebagai berikut : 1. Pengaruh Lokasi Banyak parasit terlindungi dari sistem imun oleh karena letaknya yang secara anatomatis tidak terpajan dengan sistem imun, misalnya parasit intraseluler seperti T.cruzi, Leshmania, T.spiralis, E.histolitica atau yang hidup dalam lumen saluran cerna seperti cacing. 2. Parasit Mengubah Antigen Tripanosoma afrika, dapat merubah antigen mantel permukaannya melalui proses yang disebut variasi antigenik. Beberapa parasit malaria juga dapat menunjukkan variasai tersebut. Ada dua bentuk variasi antigenik. Pertama, perubahan yang stage spesific dalam ekspresi antigen. Dalam fase pematangannya parasit memproduksi antigen yang berbeda dari fase infektif, misalnya fase sporozoit parasit malaria antigenik berbeda dari merozoit yang berperan pada infeksi kronis. Pada waktu respons imun berkembang terhadap infeksi sporozoit, parasit berdiferensiasi, mengekspresikan antigen baru sehingga antigen lama bukan lagi merupakan sasaran untuk eliminasi imun. Contoh lain dari variasi antigen parasit yang bervariasi terus menerus dalam antigen permukaan utamanya terlihat T.brucei dan T.rodesiensis. variasi yang terus menerus terjadi itu diduga ditimbulkan oleh adanya variasi yang terprogram dalam elspresi gen yang menyandi antigen permukaan utama. Parasit lain menutupi dirinya dengan antibodi sehingga sistem imun pejamu tidak mengenalnya. 3. Supresi Sistem Imun Pejamu Parasit seperti larva T.spiralis, skistosoma dapat merusak sel limfoid atau jaringan secara langsung. Antigen yang dilepas parasit dalam jumlah besar dapat juga mengurangi efek respons sistem imun pejamu. Anergi sel T ditemukan pada skistosomiasis berat yang mengenai hati dan limpa, pada infestasi filaria. Mekanismenya belum jelas. Pada filariasis limfatik, infeksi kelenjar getah bening merusak arsitektur kelenjar dan mengakibatkan defisiensi imun. Defisiensi imun juga terjadi pada malaria dan tripanosomiasis Afrika yang disebabkan oleh produksi sitokin imunosupresif oleh makrofag dan sel T yang diaktifkan dan efek dalam aktivasi sel T. 4. Resistensi

Parasit menjadi resisten terhadap respon imun selama menginfestasi pejamu. Larva skistosoma bergerak dari paru dan selama migrasi tersebut mengembangkan tegumen yang resisten terhadap kerusakan oleh komplemen dan CTL. Dasar biokimiawinya belum diketahui. 5. Hidup dalam sel pejamu Protozoa menghindari respon imun dengan memilih hidup dalam sel pejamu atau dengan mengembangkan kista yang resisten terhadap efektor imun. Beberapa cacing hidup dalam lumen saluran cerna dan terlindung dari efektor CMI. Parasit kadang juga melepaskan tutup antigennya, spontan atau setelah berikatan dengan antibodi sehingga menjadikannya resisten terhadap efektor sistem imun.

Anda mungkin juga menyukai