Anda di halaman 1dari 18

PRAKTIKUM DIAGNOSA KLINIK

Laporan Pemeriksaan Pasien di Kinik PKH UB

NAMA KELOMPOK :

1. Yayu Nur Rani G 2. Anggun Sasnita L 3. Abdul Rahman S 4. Anugrah Diky 5. Bondan M.

: 105130100111021 : 105130100111024 : 105130100111035 : 105130100111036 : 105130100111037

Pendidikan Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya Malang 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Memelihara hewan merupakan salah satu cara untuk mendapatkan hiburan di rumah. Banyak orang memilih memelihara hewan untuk menghilangkan stres, karena dengan melihat segala tingkah dan penampilan dari hewan-hewan peliharaan diharapkan mampu memberikan kesenangan dan mengusir rasa lelah setelah seharian diluar rumah. Salah satu jenis hewan yang banyak dipilih masyarakat untuk dipelihara adalah kucing. Karakteristik pembeda jenis kucing satu dengan kucing lainnya adalah pola warna rambut pada kulit. Kucing merupakan salah satu hewan yang rentan terhadap penyakit. Kucing yang berubah menjadi pendiam dan kurang lincah, makan lebih sedikit dari jumlah yang biasa, atau secara umum tampak kurang sehat, hal ini dapat mengindikasikan bahwa kucing sedang kurang sehat atau sakit dan sebaiknya kucing dibawa ke dokter hewan untuk diperiksakan kesehatannya. Pemilik kucing harus mengetahui gejala-gejala sakit sebelum memutuskan membawa ke dokter hewan atau memberikan obat-obatan. Tanda-tanda kucing sakit adalah nafsu makan tiba-tiba berkurang, lesu dan tidur seharian, sering bersembunyi di tempat gelap, kurang minum atau minum berlebihan, feses berdarah / berlendir, buang air di luar litter box, diare / Mencret, muntah-muntah, batuk-batuk, bersin-bersin terus menerus, menggaruk dan menjilati area yang sama terus menerus, mengibas-ngibaskan kepala dalam waktu yang sering, biasanya ada masalah di telinganya, belekan, mata berair, mata tidak jernih, gusi berwarna pucat, tidak buang air besar lebih dari 1 hari , kencing sedikit, pincang, serta perut terlalu gendut atau terlalu kurus

1.2 Rumusan Masalah 1.2.1 1.2.2 1.2.3 Bagaimana cara melakukan pemeriksaan fisik pada kucing? Bagaimanakah cara dan hasil diagnosa kucing? Bagaimanakah terapi yang diberikan kepada kucing?

1.3 Tujuan 1.3.1 1.3.2 1.3.3 Mengetahui cara melakukan pemeriksaan fisik pada kucing. Mengetahui cara dan hasil diagnosa kucing. Mengetahui terapi yang diberikan kepada kucing.

1.4 Manfaat Dengan mampu mendiagnosa dengan tepat penyakit pada kucing, maka akan mampu memberikan terapi yang tepat sehingga dapat menyembuhkan penyakit yang diderita pada kucing.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kucing Kingdom : Animalia Filum : Chordata Subfilum : Vertebrata Kelas : Mamalia Ordo : Carnivora Subordo : Conoidea Famili : Felidae Subfamili : Felinae Genus : Felis Spesies : Felis domestica Kucing telah mengalami domestikasi dan hidup dalam simbiosis mutualistik dengan manusia. Domestikasi pertama yang dilakukan manusia terjadi pada tahun 4000 SM di Mesir, ketika kucing dimanfaatkan sebagai hewan penjaga. Namun demikian, hubungan manusia dengan kucing sudah dimulai dari 8000 SM ketika manusia masih hidup nomaden (Susanty, 2005). Kucing domestik merupakan kucing hasil evolusi kucing liar yang beradaptasi dengan lingkungan, dekat dengan manusia sepanjang ribuan tahun usia kehidupan. Proses adaptasi ini menghasilkan jenis kucing yang berbeda di berbagai wilayah (Sulaiman 2010). Kucing dikenal sebagai hewan penyendiri. Kucing jarang sekali membentuk koloni dalam menjalankan kehidupannya. Setiap kucing memiliki daerah tersendiri. Kucing jantan yang dianggap memiliki kemampuan kawin tinggi akan memiliki daerah kekuasaan terbesar, sedangkan jantan steril memiliki daerah paling kecil. Namun demikian tetap terdapat daerah netral, dimana kucing-kucing dapat saling bertemu tanpa adanya konflik teritorial (Turner & Bateson, 2000). Secara umum kucing memiliki ciri-ciri bertubuh kecil, daun telinga berbentuk

segitiga dan tegak, dan memiliki gigi taring yang sangat jelas karena kucing merupakan karnivora sejati. Gigi premolar dan molar pertama membentuk sepasang taring di setiap sisi mulut yang bekerja efektif untuk merobek daging (Done et al, 2009). Kucing memiliki indera penciuman yang tajam karena dilengkapi dengan alat khusus yaitu organ vomeronasal

atau organ jacobson yang membantunya mendeteksi bau (Meadows & Flint 2006). Selain dilengkapi dengan indera penciuman yang tajam, kucing juga sensitif pada bunyi berfrekuensi tinggi yaitu 60 kHz sehingga dapat mendengar pekikan ultrasonik bangsa rodensia (RED, 2003). Masa kebuntingan kucing sekitar 63 hari, dengan kondisi anak yang dilahirkan belum mampu berjalan dan kelopak mata masih tertutup. Mata mereka baru terbuka pada 8-10 hari kemudian. Anak kucing sangat bergantung pada induknya selama 6-7 minggu di awal kehidupannya, dan akhirnya dapat hidup mandiri pada umur 10-15 bulan (RED, 2003).

2.2 Pemeriksaan Klinik Diagnosis adalah nama yang diberikan pada suatu penyakit yang berdasarkan pada anamnesa, pemeriksaan klinik, dan pemeriksaan penunjang lainnya. Diagnosa dibagi menjadi lima yaitu diagnosa etiologik, klinik, diferensial, fisik, dan veteriner. Data fisiologis kucign normal adalah suhu badan per-rektal 38-39,2oC, denyut jantung 120-130 kali per menit, , frekuensi pernapasan 15-20 kali per menit, dewasa kelamin 8-10 bulan, dan masa birahi 2-3 kali per tahun. Dalam melakukan diagnosa, harus mengetahui terlebih dahulu keadaan fisiologis normal dari hewan seperti frekuensi nafas dan pulsus, suhu, serta frekuensi gerak rumen sehingga mengetahui apakah hewan tersebut sehat atau tidak. Oleh karena itu, dibutuhkan teknik pemeriksaan yang tepat. Adapun teknik pemeriksaan klinik yang bisa dilakukan adalah : Inspeksi Pemeriksaan dengan cara melihat atau melakukan observasi terhadap keadaan pasien. Tujuan dari teknik ini ialah mendeteksi tanda-tanda fisik yang berhubungan dengan status fisik. Teknik inspeksi dilakukan ketika pertama kali bertemu pasien dan yang diamati yaitu tingkah laku dan keadaan tubuh pasien serta hal umum dan khusus, misalnya dengan melihat semua orifisium eksternal. Inspeksi bisa dilakukan berbarengan dengan anamnesa. Alat penunjang untuk melakukan inspeksi adalah endoskopi, radiografi, dan ultrasonografi. Palpasi Teknik pemeriksaan fisik dengan sentuhan, rabaan maupun sedikit tekanan pada bagian tubuh yang akan diperiksa dan dilakukan secara teroganisir dari satu bagian ke bagian yang lain. Tujuan dari palpasi adalah untuk mengetahi bagian yang terasa nyeri serta perubahan patologi pada organ (konsistensi, elastisitas, keras).

Perkusi Pemeriksaan dengan cara mengetuk. Tujuan pemeriksaan perkusi yaitu menentukan batas-batas organ atau bagian tubuh dengan cara merasakan vibrasi yang ditimbulkan akibat adanya gerakan yang diberikan ke bawah jaringan (udara, cairan, atau zat padat). Organ yang bisa diperkusi adalah dada (paru-paru dan jantung), rongga abdomen, sinus paranasal, dan emfisime subkutan. Alat bantu yang bisa digunakan adalah pleximeter dan plexor. Perkusi pada hewan besar susah untuk dilakukan karena organ dalam terlalu besar, jaringan di atas organ tebal karena terdapat banyak lemak dan otot.

Auskultasi Pemeriksaan fisik yang dilakukan dengan menggunakan alat bantu yaitu stetoskop dengan tujuan pemeriksaannya adalah untuk dapat mendengar bunyi jantung, paru-paru, bunyi usus serta untuk mengukur tekanan darah dan nadi. Auskultasi terbagi menjadi dua, yaitu langsung dan tidak langsung. Langsung adalah telinga langsung menempel di bagian yang diperiksa sedangkan tidak langsung adalah dengan stetoskop.

BAB III HASIL

3.1 KASUS I 3.1.1 Identitas Nama : Messy

Jenis Hewan : Kucing Signalemen : Betina, Persia

3.1.2 Anamnesa 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kucing dibawa keklinik sudah dalam keadaan luka yang parah di bagian abdomen. Tidak mau makan. Frekuensi urin normal Feses normal Kucing lemas Pada luka ada banyak belatung

3.1.3 Pemeriksaan Fisik 1. 2. 3. 4. 5. 6. Berat badan : 2 kg Suhu : 36,7oC Tachycardia Tidak mengalami dehidrasi namun lemas Ada luka di bagian abdomen Terdapat banyak belatung

3.1.4 Diagnosa 1. Luka Luka ditemukan pada bagian abdomen. Kucing lemas karena luka sudah sangat parah dan juga karena myasis yang sudah lama dibiarkan.

3.1.5 Terapi

1. 2. 3.

Irigasi ns 0,9% Nebacetine Baytril (im) 3.2 KASUS II 3.2.1 Identitas Nama : Abang

Jenis Hewan : Kucing Signalemen : Jantan, domestik

3.2.2 Anamnesa 1. Kucing baru ditemukan dua minggu yang lalu 2. Tidak mau makan sudah sejak tiga hari yang lalu sehingga harus dipaksa dengan sendok. 3. Frekuensi urin lebih sering. 4. Sempat mengalami diare namun sudah berhenti 5. Kucing suka menyendiri apabila dengan kucing, namun senang dengan manusia. Pakan kucing diganti langsung dengan dry food.

3.2.3 Pemeriksaan Fisik 1. Berat badan : 0.7 kg 2. Suhu : 38.3oC 3. Pulsus dan respirasi normal 4. Tidak mengalami dehidrasi namun lemas 5. Ada luka di daerah hidung dan leher 6. Tidak ditemukan adanya ginggivitis Tidak ada leleran dari hidung

3.2.4 Diagnosa 1. Stress Kucing mengalami stress karena baru ditemukan dua minggu yang lalu sehingga merasa asing dengan lingkungan yang baru. Stress pada kucing juga diakibatkan perubahan pakan yang langsung dari wet food ke dry food. Hal ini ditandai dengan kucing suka menyendiri apabila terdapat kucing-kucing lain yang dipelihara satu tempat. Selain itu, kucing yang sering urinasi juga merupakan tanda bahwa kucing stress akibat peningkatan hormon kortisol. Stress bisa menyebabkan nafsu makan hewan menurun sehingga badan

menjadi lemas namun pulsus dan respirasi dan tingkat dehidrasi normal. Perubahan pakan ke dry food bisa mengakibatkan kucing mengalami diare.

2 Luka Luka ditemukan pada bagian leher dan hidung. Kucing tidak mamu makan juga disebabkan luka akibat dari cakaran hewan lain. Hal ini didukung dengan tidak ditemukannya leleran dari hidung dan juga ginggivitis yang biasa menyebabkan hewan tidak mau makan.

3.2.5 Terapi 4. 5. 6. Vitamin B Complex (1 ml) Biosalamin (0.5 ml) Povidone-Iodine

3.2.6 Resep 1. Antacida

2. 3.

Amoxicillin Gentamicin (salep)

BAB IV PEMBAHASAN

4.1 Stress Pada kasus ini, kucing mengalami stress akibat dari perpindahan lingkungan sehingga membutuhkan adaptasi lingkungan baru. Stres yang dialami kucing biasanya disebabkan karena perpindahan rumah atau adanya binatang peliharaan yang baru. Ciri- ciri kucing yang mengalami stres yaitu : Kucing menjadi agresif terhadap manusia maupun hewan lainnya. Sering bersembunyi di tempat yang gelap seperti di bawah mobil, di bawah kolong kasur, dan lain-lain. Nafsu makan yang biasanya selalu lahap menjadi menurun. Buang kotoran sembarangan sementara biasanya kucing tersebut tahu tempat dia seharusnya membuang kotoran. Polyuria Penyebab kucing mengalami stres bisa karena perpindahan rumah sehingga perlu adaptasi dengan lingkungan baru, perjalanan jauh di dalam mobil, atau pergantian pakan yang sangat berbeda. Cara mengatasi kucing yang mengalami stres yaitu : Berilah kucing udara segar ketika dalam perjalanan dan mulai menunjukkan tandatanda stress. Jika sering meninggalkan kucing sendirian di rumah maka sebaiknya beri kucing mainan baru.

Beri waktu pada kucing, ada kalanya kucing juga membutuhkan kesendirian. Berhenti mengajak kucing bermain dengan intensitas yang tinggi. Berhenti mengajak kucing bermain bukan berarti berhenti memberi perhatian. Hal ini karena kucing bisa saja masih takut dengan lingkungan barunya dan membutuhkan perhatian yang membuat dia nyaman. Mekanisme terjadinya stress adalah setiap kali ada ransangan/ perubahan yang

dirasakan oleh panca indra, maka melalui syaraf-syaraf panca indra tersebut mengirimkan signyal ke Hypophyse (berada di dasar otak) sebagai alaram selanjutnya mengirimkan signyalnya ke kelenjar anak ginjal untuk melepaskan hormone Adrenalin dan Cortisol. Cortisol ini meningkatkan gula darah yang terutama digunakan otak (berfikir/mengatur), selain itu fungsi cortisol untuk meningkatkan persediaan bahan perbaikan sel2 tubuh, sistem kekebalan tubuh, reproduksi dan pertumbuhan serta merangsang beberapa kelenjar tubuh lainnya untuk peroses metabolisme sedangkan adrenaline meningkatkan denyut jantung dan peningkatan tekanan darah dan juga meningkatkan pasokan energi.

4.2 Luka Pada hewan kucing, pertengkaran merupakan hal yang normal terlebih lagi kucing jantan. Pada kasus ini, kucing terdapat luka akibat bekas cakaran bertengkar dengan hewan lain. Hal ini mengakibatkan kucing tidak nafsu makan karena mengalami sakit. Luka pada hidung, mulut, lidah atau bibir yang menyebabkan kucing tidak mau makan karena kesakitan saat mengunyah makanan. Luka adalah terputusnya kontinuitas atau hubungan anatomis jaringan sebagai akibat dari ruda paksa. Luka dapat merupakan luka yang sengaja dibuat untuk tujuan tertentu, seperti luka insisi pada operasi atau luka akibat trauma seperti luka akibat kecelakaan (Hunt,2003; Mann ,2001). Respon organisme terhadap kerusakan jaringan/organ serta usaha pengembalian kondisi homeostasis sehingga dicapai kestabilan fisiologis jaringan atau organ yang pada kulit terjadi penyusunan kembali jaringan kulit ditandai dengan terbentuknya epitel fungsional yang menutupi luka. Ada lima kategori utama luka, kelimanya sangat khas dalam penampilan dan sumber cedera, diantaranya : Irisan/sayatan Irisan merupakan sebuah luka sayatan. Biasanya luka ini memotong kulit yang disebabkan oleh benda tajam seperti pisau, pecahan kaca, gunting atau pisau bedah. Luka sayatan yang 'rapi' dan berada tepi kulit biasanya mulus.

Laserasi Laserasi merupakan luka pada kulit yang dipotong atau robek. Laserasi bersifat dangkal, hanya melukai permukaan kulit. Namun dapat juga dalam sehingga menyebabkan cedera pada otot, tendon, ligamen, pembuluh darah atau saraf. Laserasi paling sering disebabkan oleh semacam trauma tumpul seperti dipukul dengan kepalan tangan atau pemukul bisbol. Perbedaan antara luka insisi dan luka laserasi, menurut Journal Biomedis, adalah bahwa robekan umumnya bergerigi, karena kulit yang robek, bukan dipotong.

Abrasi Abrasi adalah jenis luka di mana kulit dikerik atau terhapus. Ketika kulit diseret diatas karpet, luka yang dihasilkan adalah sebuah abrasi. Lecet biasanya luka dangkal, yang berarti bahwa hanya lapisan luar kulit yang terpengaruh. Sebuah abrasi yang mendalam, yang menembus ke lapisan dalam kulit, dapat meninggalkan bekas luka.

Luka Memar/Kontusio Memar adalah semacam luka tertutup, yang berarti bahwa kulit tidak rusak. Kontusio disebabkan oleh trauma benda tumpul pada kulit yang mengakibatkan kerusakan jaringan. Ketika pembuluh darah di bawah kulit yang rusak, kolam darah di bawah kulit yang menyebabkan memar.

Luka Tusuk Sebuah luka tusukan dibuat ketika benda tajam memasuki kulit. Luka ini biasanya kecil dan tidak berdarah banyak. Meskipun luka cenderung untuk menutupi cepat, menurut dokter di Mayo Clinic, mereka masih membutuhkan pengobatan karena dapat menyebabkan infeksi. Luka tusukan rentan terhadap infeksi tetanus. Jenis-jenis luka tusukan termasuk menginjak paku atau gigitan dari hewan.

4.3 Myasis 4.2.1 Myasis merupakan suatu keadaan infestasi luka terbuka pada jaringan oleh larva lalat. Kondisi ini selalu diawali dari adanya luka dikulit hewan yang terkontaminasi kotoran, yang memicu terjadinya infeksi oleh bakteri oportunistik. Selanjutnya bakteri yang berkembang biak menyebabkan bau yang disukai oleh lalat dan mengundang lalat untuk bertelur diluka yang terkontaminasi tersebut.

Lalat betina dapat menghasilkan hingga 150 telur dalam waktu 4 hari dan dalam waktu 1-2 hari dengan kondisi luka yang lembab dan kotor, menginduksi telur ini untuk menetas menjadi larva lalat. Pada tahap inilah, myasis dimulai dan bila tidak segera ditangani akan memperparah kerusakan jaringan kulit pada kucing. Larva lalat akan memakan sel-sel mati, eksudadt dan debris dari hewan. Kondisi ini disebut fly strike. Larva dapat menembus lapisan kulit paling.

4.3 Drug of choice (Kasus I) Nebacetin Nebacetin adalah obat yang mengandung kombinasi dua antibiotik yaitu neomosin dan basitrasin. Penelitian menunjukkan dinding sel bakteri dan neomisin menghancurkan kode genetik dan sintesis protein bakteri. Dengan demikian nebacetin bekerja secara sinergis. Nebacetin tidak diserap oleh kulit ataupun membran mukosa, sehingga pemberian topikal dapat diberikan dalam dosis besar. Pemberia Nebacetin pada suatu ulkus dapat mencegah pertumbuhan bakteri yang resisten. Mekanisme kerja nebacetin tidak bisa dihambat oleh plasma darah, pus/nanah/ dan jaringan mati. Baytril Baytril dapat digunakan untuk pengobatan dan pencegahan penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri gram positif dan negatif serta mycoplasma. Obat ini berbentuk cair dan setiap mililiternya mengandung enroflaxacin 5mg. 4.4 Drug of choice (Kasus II) Vitamin B Complex Vitamin B Kompleks adalah sekelompok vitamin yang memainkan peran penting dalam metabolisme sel tubuh. Vitamin B Kompleks merupakan vitamin yang larut dalam air dan tidak dapat diproduksi oleh tubuh, sehingga harus didapatkan dari asupan makanan yang dikonsumsi. Berikut ini adalah 8 unsur utama pembentuk vitamin B Kompleks, dan fungsi yang dikandung dari masing-masing unsur tersebut. Vitamin B1 (Thiamine) berfungsi membantu sel tubuh menghasilkan energi, kesehatan jantung, serta metabolisme karbohidrat. Vitamin B2 (Riboflavin) berfungsi melindungi tubuh dari penyakit kanker, mencegah migrain, serta katarak. Vitamin B3 (Niacin), bermanfaat untuk

melepaskan energi dari zat-zat nutrien, membantu menurunkan kadar kolesterol, mengurangi depresi, dan gangguan pada persendian. Vitamin B5 (Asam Panthothenate) membantu sistem saraf dan metabolisme, mengurangi alergi, kelelahan, dan migrain. Penting bagi aktivitas kelenjar adrenal, terutama dalam proses pembentukan hormon. Vitamin B6 (Pyridoxine) membantu produksi sel darah merah dan meringankan gejala hipertensi (darah tinggi). Vitamin B7 (Biotin) bermanfaat dalam proses pelepasan energi dari karbohidrat, pembentukan kuku, serta rambut. Vitamin B9 (Asam Folic) membantu perkembangan janin, pengobatan anemia, dan pembentukan hemoglobin. Vitamin B12 (Cobalamine) membantu merawat sistem saraf dan pembentukan sel darah merah. Dosis B komples untuk kucing adalah 0,250,5 ml.

Biosalamin Pemakaian biosalamin pada kasus ini adalah untuk energi dan penguat otot akibat dari kucing yang sudah tiga hari tidak makan. Kandungan biosalamin yaitu asam amino esensial yaitu ATP yang berguna untuk penambah energi. Pada hewan yang sakit, biosalamin dianjurkan karena dengan pemberian biosalamin ini antibodi yang ada di dalam tubuh hewan akan menjadi maksimal untuk melawan penyakit. Penyuntikan biosalamin bisa dengan IV atau IM dengan dosis untuk kucing 1 ml.

Povidone-Iodine Povidone-iodine adalah sebuah makromolekular kompleks (poly-I(1-Vinyl-2pyrrolidinone) yang digunakan sebagai iodofor. Kelompok obat antiseptik yang dikenal dengan iodophore, biasa dikenal sebagai betadine. Zat kimia itu bekerja secara perlahan mengeluarkan iodine, antiseptik yang dapat berperan dalam membunuh atau menghambat pertumbuhan kuman seperti bakteri, jamur, virus, protozoa, atau spora bakteri. Penggunaan pada kasus ini adalah sebagai antiseptik setelah luka dikerok unutk meminimalisisr adanya kontaminasi. Pada bekas kerokan luka, ditemukan adanya darah. Hal ini membuktikan bahwa masih terdapat inervasi pembuluh darah kejaringan.

Antacida Penggunaan antasida pada kasus ini adalah untuk mengurangi keasaaman lambung karena lambung kosong akibat susah makan. Garam alumunium dan magnesium yang umumnya terdapat dalam antasida akan mengikat asam lambung

sehingga mengurangi keasamn pada lambung, sedangkan Simetikon berguna untuk membantu pengeluaran gas yang berlebihan di dalam saluran cerna. Antasida adalah golongan obat yang digunakan untuk menetralkan asam di lambung. Secara alami lambung memproduksi suatu asam, yaitu asam klorida (HCl) yang berfungsi untuk membantu proses pencernaan protein. Antasida bekerja dengan cara menetralkan lambung yang terlalu asam. Selain menetralkan asam lambung, antasida juga meningkatkan pertahanan mukosa lambung dengan memicu produksi prostaglandin pada mukosa lambung. Magnesium hidroksida digunakan sebagai katartik dan antasida, tidak larut dan efektif sebelum obat ini bereaksi dengan HCl membentuk MgCl2. Magnesium hidroksida yang tidak larut akan tetap berada dalam lambung dan akan menetralkan HCl yang disekresi belakangan sehingga masa kerjanya lama. Satu gram magnesium hidroksida dapat menetralisir 32,6 mEq dari asam lambung. Senyawa magnesium memiliki kelebihan berupa absorpsi yang kecil, aksi yang tahan lama dan tidak menghasilkan karbondioksida. Mekanisme aksi (metabolisme) dari antasida adalah menetralkan HCL dalam lambung dengan membentuk garam AlCl3 dan H2O, magnesium hidroksida per oral bereaksi cepat dengan HCl di lambung membentuk MgCl2, bila diberikan secara oral bereaksi lebih lambat dengan HCl di lambung dari pada magnesium hidroksida, pada pemberian per oral bereaksi membentuk magnesium klorida yang larut. Amoxicilin Penggunaan amoksilin pada kasus ini adalah antibiotik yang efektif untuk kasus pencernaan. Kucing mengalami diare sehingga dibutuhkan antiobiotik yang cocok untuk mencegah infeksi. Diare pada kasus ini juga bisa diakibatkan perubahan pakan. Amoksilin adalah obat jenis antibiotik dari golongan penisilin, yang pada umumnya digunakan untuk mengobati berbagai penyakit akibat infeksi bakteri. Amoksisilin dapat mencegah pembentukan dinding luar bakteri, sementara pada saat yang sama juga akan menghalangi bakteri berkembang. Seperti kebanyakan dari obat antibiotik lainnya, amoksisilin hanya efektif untuk penggunaan obat karena infeksi bakteri, dan tidak menunjukkan efek dalam kasus penyakit oleh virus atau infeksi lainnya. Amoksisilin (amoxicillin) adalah antibiotik yang paling banyak digunakan. Hal ini karena amoksisilin cepat diserap di usus dan efektif untuk berbagai jenis infeksi.

Gentamicin salep Pemberian gentamicin karena merupakan antibiotika yang cocok untuk infeksi kulit. Gentamisin merupakan suatu antibiotika golongan aminoglikosida yang efektif untuk menghambat kuman kuman penyebab infeksi kulit primer maupun sekunder seperti Staphylococcus yang menghasilkan penisilinase, Pseudomonas aeruginosa dan lain lain. Pemberian salep untuk pengobatan infeksi kulit primer maupun sekunder seperti impetigo kontagiosa, ektima, furunkulosis, pioderma, psoriasis, dan dermatitis lainnya. Salep Garamycin mengandung antibiotik gentamicin yang merupakan antibiotik golongan aminoglikosida, yang mempunyai efek bakterisidal terutama terhadap basilus aerobik gram negatif yang sensitif, dan bakteri gram positif yang sensitif.

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan (Kasus I) Pada kasus ini, kucing sebelumnya terluka mungkin akibat pertengkaran dengan kucing lainnya, dan dibiarkan oleh pemiliknya sampai lalat menginfeksi luka tersebut sampai terjadi Myasis yang dilukanya sampai terdapat banyak belatung. Jadi untuk pencegahan, bila ada luka agar cepat untuk diobati. Pada kasus ini diirigasi NS agar membersihkan sekeliling luka yang ada pada kucing, untuk Nebacetin dan baytril sebagai antibiotik. Kucing tersebut tidak ada terapi karena pada saat pemeriksaan, dokter menganjurkan untuk dirontgen terlebih dahulu, tapi diperjalanan karena keadaan kucing yang lukanya sudah dalam dan parah, kucing mati disaat diperjalanan 5.2 Kesimpulan (Kasus II) Pada kasus ini, kucing tidak menderita sakit tetapi hanya stress dan luka. Stress karena perpindahan lingkungan ke lingkungan yang baru. Selain itu, perubahan pakan kucing ke dry food. Hal ini mengakibatkan nafsu makan kucing menurun dan diare. Luka akibat pertengkaran dengan kucing lain juga membuat kucing susah untuk makan. Terapi yang diberikan adalan vitamin B kompleks, biosalamin untuk energi karena kucing tiga hari tidak makan, antacida karena kenaikan asam lambung, amoksilin sebagai antibiotik yang efektif untuk kasus pencernaan serta gentamicin untuk antibiotik yang efektif untuk infeksi kulit.

DAFTAR PUSTAKA

Susanty Y. 2005. Memilih dan Merawat Kucing Kesayangan. Jakarta: Agro Media Pustaka. Turner DC, Bateson P. 2000. The Domestic Cat, The Biology of Its Behaviour. Cambridge: Cambridge University Pr. Frandson, RD. 1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak Edisi Ke 4. Srigando, B, (penerjemah). Yogyakarta: Gadjah Mada Universiyy Press. Praseno, K